Perjuangan Mencari Susu Yang Cocok

Susu yang dimaksud disini adalah susu tambahan (either sufor atau UHT) buat Kanna. Ternyata yang gue pikir bakal mudah, malah menjadi perjuangan yang cukup bikin jambak-jambak rambut dan gemess (bahasa halus dari stres hehehe).

Jadi begini, Kanna masih ASIX alhamdulillah sampai usianya 1 tahun. 13 bulan bahkan. Nah ga lama setelah itu, tepatnya menjelang Lebaran, stok ASIP gue pun habis ludes des des.. dan oya, sebelumnya, semenjak resign bulan April, gue memang udah gak pumping lagi, segala peralatan perang jaman mompa ASI udah gue kardusin semua, pokoknya bener2 bertekad pensiun lah, ga diganggu guat. Penyebabnya selain udah ga pernah bengkak lagi si tete ini, gue kan udh lbh bnyk di rumah, jadi better nyusuin langsung, trus klo pompa lagi udah kadung males dan ga banyak juga hasilnya, jd intinya males. Mungkin sisis psikis gue juga sudah tersugesti bahwa ASI gue mungkin memang sudah sedikit, padahal selama ini Kanna kalau nenen tuh ya kenyang2 aja, buktinya ga rewel, bisa sampe ketiduran, trus alhamdulillah sehat2, walopun seriiiing bgt nenen kadang cuma diemut doang rasanya.

Nah berbekal kondisi tersebut diatas, mulai usia 1 bulan itu, gue bertekad mau kasih susu tambahan ke Kanna. Plus saran  kakek neneknya juga ya gue coba. Lagian yahh udah lewat target ASIX 1 th jd gw ga yg kekeuh2 ameet musti full sampe 2 tahun. Udah saatnya lah ya ni anak dikasih susu tambahan. Nah pencarian pun dimulai.

Susu pertama yg gue cobain ke kanna adalah Morinaga Chilkid. Yang reguler sih.. rasa madu. Gue sengaja cari susu serandom dan yg affordable dulu trus mudah ditemui di Indomart deket rumah. Capcipcup, gue beli trus gue cobain ke Kanna. Reaksinya? Dia ga mau. Waktu itu siang2 mau tidur siang, trus sempet keisep sihh di dotnya trus dia lepeh2 kayak orang jijik gituuu… bahkan saking penasaran gue kokopin pas dia tidur, jd kayak genang gitu di mulutnya, ehh tetep ga ketelen dong.. hukss. Dicoba lagi malemnya, tetep ga mau. Huff.. akhirnya oke deh mgkn ga cocok ama yg ini. Kalo dari rasa, gue cobain si Morinaga Chilkid rasa madu ini emang enak sih, tipe susu yg berasa richhh gitu lho rasanya.. mungkin Kanna jomplang bgt yaa ama rasanya yg beda jauh ama ASI.. hmm oke deh coba cari yg plain aja.

Merk kedua pun gue beli.. SGM yg rasa plain. Ini raanya pas gw coba sih beenr plain, tapi masi kerasa bahwa ini sufor, walopun dr segi kualitas rasa, beda ama Chilkid (yaiyelehh mure juga nyong). Dicoba ke Kanna, hmm tetep ga mau. Oke akhirnya strategi diubah. Susu ditaro di mug dia, eh tetep ga mau. Oke trus gue bilang sama nyokap, mungkin Kanna mau ngedot pas gue nggak ada, kayak jaman kerja dulu.. (walopun kalo pas masi ASIP, malem pun dia mau lohh ngedot ASIP, gue yg kasih sendiri). Yah siapa tau ini beda.. Maka pergilah gue.. dan nyokap kasihin dot sufor itu, huaaah drama dimulai dgn Kanna yg nendang2 tu dot, ditampar2 dotnya, dan berakhir dgn dia nangis2 mau nenen ke neneknya hahahaha.. sedihh tp kocak tp gemes tapi stress.. campur aduk rasanya. Sama sprti merk sebelumnya, pada kesempatan lain dicoba, tetep ga mau. Bahkan gue perah masukin sufor itu sbg tambahan adonan telor dadar, eh Kanna tetep ga mau! Hmm oke lah, percobaan kedua, failed.

Sementara itu, setelah 2 merk ini, gue pun curhat sana sini, survey sana sini, dan bnyk yg rekomendasikan UHT aja. Gue pun beli UHT. Dari mulai ultramimi, Ultra plain yg kotak biru, trus indomilk, susu Bendera purefarm, trs pernah gue coba Milo dan Dancow UHT siapatau enak kan rasa coklat, tapi.. ga bisa dibilang berhasil juga. Belakangan gue kasih Fresh Milk merk Indomilk, Diamond dan my fav brand yakni Greenfields, hasilnya ga maksimal. kalau UHT, Kanna itu minumnya dikiiit bgt. Dia adaptasinya lamban bgt. Ya i knoww sih mgkn baru ya buat dia, mgkn gw jg ga sabaran dan ga suka ama yg mubazir2 gt ga keminum malah kadang kotaknya dipencet2 sampe muncrat.. tapi bukan yang kayak “wah susu ini enak nih!” gitu mukanya.. alhasil, yg kotak kecil kayak ultra mimi pun ga pernah habis. Hufff.. gue mulai maless tuh disitu.. Putus asa banget.

Suatu hari Kanna sempet batuk2 gitu, makannya yg biasa drama jd makin drama dan GTM. Dibawa ke dokter skalian gw nanya2 soal susu menyusu ini, yah dokternya sih bilang ga pake sufo sbnrnya gpp, toh masi ASIX dan udah makan pun, jd gizinya bisa dr makanan dan ASI bla bla bla (yeah i know) nah masalahnya lg GTM dok, dokternya pun bilang wajar, suru lbh telaten dsb hadehh.. ga memuaskan gue sih sbnrnya walo ketebak krn dr awal emg dokternya Kanna ini sangatlah menjunjung tinggi MPASI dan ASIX. Maka gue pulang dr dokter dgn menyiapkan stok sabar..

Yg jd concern gue sih ya, karena walopun gue banyakan working from home, klo ada project biasanya juga 1-2x seminggu, kadang 1-2 kali sebulan, ga ketebak sih tp ada lah 1-2 project, nah kan Kanna ditinggal sama neneknya, ya.. kasian aja neneknya klo Kanna ga mau nyusu, apalagi dia anaknya harus nyusu dulu sblm tidur.. susah deh nidurin dia tanpa nyusu dulu.. Plus gue memang jangka panjang pgn cr kerja tetap lagi, dan Kanna ada rencana mau gue titip di daycare aja skalan ada temen2 nya kan, cuma klo ga mau minum susu khan jd kasian nnti ama petugas daycarenya, gmn kalo Kanna bikin drama, dsb dsb.. wah saat itu ya gue berpikir gue resmi deh tahanan kota alias ga kemana2 cuma jd gentong ASI anak gue aja nih..

Jeda antara 2 merk itu ke merk ketiga cukup lama.. sampe akhirnya gue beli Bebelac rasa vanilla, berbekal cerita2 ke temen gue yg anaknya cocok ama ini dan rasanya ga terlalu manis. Waksss. Menurut gue tetep rasanya manis. Dan ini merk yg Kanna paling anti malah.. udah di merk ketiga ini gue mutung dan ogah beli lagi saking putus asa. Beberapa saran dr temennya Dodot, sampe teen kantor adek gue menyarankan S26 Procal Gold dan akhirnya alhamdulillah dikasih sampel sama temennya adek gue utk nyicipin.. dannn hasilnya…. Kanna tetep ga mao… huuhuhu.. dari sini, setelah 4 merk.. gue mengambil kesimpulan beberapa, yakni :

  1. Kanna emang udah pewe sama nenen langsung semenjak gue resign.. jadi males nenen di dot lagi
  2. Kanna ga mau ngedot karena itu bayi banget, (tapi di mug ga mau jg, di kotaknya lsg jg ga mau, jadi ya mgkn emg ga mau aja)
  3. Kanna ga suka rasa susu2 tsb, dan mungkin masih mau klo merk lain, who knows? (tapi gue males krn mubazir hehehe)

Seiring berjalannya waktu, sampe detik ini, Kanna tetep ga ngedot, dan ga ada susu formula. Oya, dia juga ga terlalu suka ama es krim atau yoghurt, hmm klo dingin dr kulkas gt ga suka, ko udah ga dingin, makannya pun dikiit bgt, ga yg hap hap gitu.. trus paling sih keju masih mau itupun ditambah ke nasinya kadang2.. ya mayan lahh ya.. gue pun akhirnya pasrah aja dan ya udah deh yg penting BB nya masih masuk grafik WHO dan anaknya sehat2. Kalo gue pergi kerja, Kanna jadinya ga dikasih apa2, Oh! Paling air putih, karena Kanna ini sukaaaaa bgt ama air putih dan bisa minum kayak orang kehausan yg glek glek glek gitu bunyinya.. Dan entah kenapa mungkin emang jalannya dari Tuhan kali ya, jadi sejak tragedi sufor ga ada yg mau itu, memang project gw jd lebih dikit, well bukan dikit sih, jd gue lebih sering dikirimin laporan, bukan dateng langsung ke perusahaannya.. Mungkin Tuhan pgn gw di rumah dulu kali yaaa, working from home. Begitupun appply sana sini blm ada yg cocok, walopun gue gak ngoyoo juga sih.. cuma kayaknya gue akan ambil full time kerjaan lagi deh itung2 biar Kanna bisa disapih. Huahh disapih itu perkara baru lagi kali ya.. kuatir ni anak akan susah disapih.. yah we’ll see..

PS : Mungkin Tuhan juga menjawab doa dan tekad gue di awal kelahiran Kanna bhw gue akan kasih ASIX full 6 bulan, dikasih ehh sampe 13 bulan and still goes on, sampe2 anaknya ga mau berpaling ke susu yang lain. Terimakasih Tuhan. Semoga pengorbanan gue ga sia2 ya.. hehehe..

Day Care Dekat Rumah, Finally

Akhirnya ada Day Care baruuu di komplek rumahkuu..

Literally deket karena cuma beda 1 blok, rumah gue blok C dan day carenya di Blok A, jadi bener2 Cuma jalan kaki.  Hihihi.

Ceritanya sih, udah lama kepikiran pengen masukin Kanna ke day care, Cuma oh Cuma, selain gak aa yang accessible, trus kalo jauh kan neneknya pasti ga setuju ya, alasan utama nya sih karena…. MAHAL. Yaiyalah yaaa.. hehehe kayaknya kok mending nabung buat kuliahnya Kanna daripada ngabisin buat ke daycare, jadilah gue kubur niat itu dalam-dalam.. Sampai akhirnya kabar bahwa akan dibuka Day Care di deket rumah tersiar via spanduk2 yang dipajang di depan komplek… penasaran dan coba2 hubungin pengurusnya via WA, sok nanya2 aja sihh.. dan dikasih tau bahwa mereka akan ngadain Open House di hari Sabtu / Minggu 25/26 Juni ini.. nothing to lose, ya udah gue, Dodot mutusin dateng skalian cek2 ombak sambil bawa Kanna dan ngetes kira2 Kanna suka gak yaaa ke tempat beginian.. *perdana*

Sekilas tentang day carenya..

Namanya Himawari Daycare. Untuk detil visi misi, program, sampe biayanya berapa, bisa di cek di website mereka disini.

Ini Daycare belom aktif sih, baru akan aktif abis Lebaran besok. Jadi emang masih gresss banget. bangunanya sendiri sih, kalo kata nyokap, dulu yang punya rumah pindah ke rumah aru, dan karena dijual untuk rumah pribadi ga laku-laku apa gmn, trus dibikin day care, ya itung2 ada manfaatnya lah.. Bangunannya sendiri berupa rumah 2 lantai yang luass banget, kamar tidurnya aja gue itung ada sekitar 6 apa 7 gitu, dimana 3 diantaranya ada kamar mandinya.. hehehe.. lokasinya di dalam komplek yang diportal, jd aksesnya ga sebebas jalan umum.Nah selama bulan puasa ini, mereka soft opening dan siap2 lah, mereka sih bilangnya masa adaptasi.. Trus ngadain sesi open house buat kita liat2 cek ombak dan kalo langsung daftar di masa openhouse ada diskonnya.

Kenapa Kanna mau dimasukin day care?

Sesederhana biar si Kanna ada temennya sih. Dia kan di rumah balita sendirian ya, trus sekomplek itu relatif sepi, ga kayak masa kecil gw dulu yg punya temen sebaya tetanggaan jd klo mau main sisa halo halo dari depan pager, hehehe.. Trus kalo gue pergi, Kanna praktis cuma sama Kakek neneknya,  (well, kakek ga diitung ya, namapun cowok hehe), Cuma ama neneknya dan klo udah megang Kanna, neneknya jd ga bisa masak, nyetrika, dan segala urusan domestik lain. Kanna jadinya suka nemenin belanja ke tukang sayur, jadi kenal2nya ama orang dewasa macem mbak2 pembantu tetangga, yang alhamdulillah ya seneng bgt tiap ketemu Kanna, Cuma ya gitu.. sendirian bgt anaknya. Kasian gue ama Kanna, kasian ama nyokap juga. Berhubung pun kanna ini cucu pertama dari pihak gue dan Dodot, ponakan pertama juga, jadilah dia princess Frozen di segala arah.. udah deh takut bgt gue dia bakal manja2 lebay gitu kan, ini aja klo ada gue masih suka kolokan.. jadinya klo dia main di daycare minimal bisa ngajarin dia berbagi dan bermain sama temen2 sebaya dia..

Day care yang seperti apa?

Gue sih ga terlalu pusingin ya soal metode dsb, karena gue percaya  klo bikin daycare pasti udh mikirin printilannya.  Yang penting sbnrnya adalah  perbandingan pengasuh ama anak yg dipegang, nah Himawari ini 1 pengasuh megang 3 anak. mainannya pun banyakkk.. Kanna pas open house seneng dan asik sendiri gitu main sama mainan2nyaaaa.. huhuhu terharu langsung gw, ya abiss kan dia bosenan ya, jd klo gw beliin mainan suka cepet dibuang2 males gt, males lah gw beliin lagi.. jadi pas ke day care kmrn, jd berbinar2 dia…

Nah karena sekarang ini gue freelance, yang mana keluar ruah juga on call aja (cewek panggilan bgt), dgn frekuensi 1-2 kali seminggu, maka gue mencari daycare yang bisa harian atau mingguan. Jadi gue titipin Kanna kalau pas gw emang ada jadwal ngasong aja.. hanya saja, pas gw tanya ke Himawari kemarin, mereka belum bikin program untuk titipin anak harian, karena kayaknya agak kurang cocok dgn metode dan visi misi mereka. Ya gue paham sih, namanya juga daycare kan ga cuma literally nitipin anak doang, tp ada proses pembelajaran yg continu dan akan susah kalo kanna cuma ikut sesekali doang.. Namun, karena kata mereka pertanyaan soal program harian itu banyaaaaak (requestnya ga cuma dari gw doang ternyata kan kan kan..), mereka akan coba diskusikan internal.. kalo udah ada, mereka akan post di website dan kasihtau gue.

Alhamdulillahnya lagi, kakek neneknya Kanna cukup terbuka untuk merelakan Kanna kalo nti masuk Himawari Day care, mgkn krn deket dan udah tau juga sejarahnya tu daycare yaaa.. Gue juga jadi ngayal babu, apa gue cari kerja full time lagi aja yaaa? Hahaha galau.. yg pasti klo gue full time lagi, yah berarti Kanna akan masuk sana bulanan Senin s/d Jumat, yg mana harus nyangkul berlian dehh buat bayarin ongkosnyaaa huahahuahahhaaaaaa pusing langsung.. We’ll see lah..

Intinya, buat yang lagi cari2 daycare skitaran Ciledug, tapi bisa keakses juga ke Jaksel dan Jakbar (karea rumah gw ga Ciledug banget sihh,, mepet Meruya Joglo lah), nah bisa jadi pertimbangan nih Daycare.. skalian main ke rumah gue yee. Hehehe..

Berikut foto2nya yang sempet gue capture pas open house kemarin.


DSC_0056

DSC_0057

DSC_0066

Jebakan Batman Itu Bernama Teman & Tawaran Asuransi

Pasti pernah dong ditawarin asuransi? Baik sama bank, agen di mall, agen yg tiba2 nelpon genggeus, atau bahkan ama temen sendiri? hehehe.. semenjak gue nikah, terutama setelah punya bayi, seriing banget ada yg nawarin untuk buka asuransi, banyakan sih asuransi pendidikan gitu, alasannya buat siapin dana pendidikan anak, dsb.. Dan banyakan ini, justru datengnya dari temen sendiri. Makin kesini jadi makin sadar kalau soal temen-nawarin-asuransi ini adalah problematika yang di kasus gue ya, super mengganggu tapi juga ga bisa membasminya dengan mudah begitu saja. kalo agen di bank atau call centre yg ujug2 nelpon, kita bisa menolak dengan senyum manis atau tinggal tutup telponnya *ilang sinyal*, beres. Nah kalo yg berwujud temen ini nihh..

Satu kasus aja, pernah ada 1 orang temen SMA, hmm later gw baru sadar kalo gue juga nggak deket-deket banget ama ni cewek ya.. lalu di hari kelahiran Kanna khan gue posting doong yaa pengumuman di FB, berikut foto Kanna, welcome our baby girl bla bla.. nah cewe ini (sebut saja Mawar)  adalah salah satu yg naro komentar Selamat ya In, bla bla dan pertanyaan, eh In no kontak lo brp ya, DM yah…  Waktu bacanya, gue masih dirawat pasca SC di RS, jadi ga kepikiran macem2, ibarat kata mungkin masih lugu yaaa, namapun baru punya bayi antusias dong ada temen lama yg nanya kabar dan no HP, alhasil lsg lah gue DM no gue. Gak lama (gak lama ini itungannya bbrp jam saja sejak DM itu terkirim), si Mawar lsg WA gue. Nanya apa kabar, lahiran dimana, skrg sibuk apa, dsb kebetulan dia juga berstatus ibuk2 muda.. Lalu percakapan Mawar mulai berlanjut seperti ini kira-kira :

“In, udah ada rencana buka asuransi pendidikan buat anak lo? Gue mau membantu nih,. Lumayan buat jangka panjang jadi udah disiapin.. bla bla..”

“Nanti gue bisa ketemu lo dimana, rumah lo dimaa sih in, atau ke kantor lo gue jg ga masalah..”

Yg gue jawab dengan :

“Oh, rumah skrg di Ciledug, kantor di gatsu, tapi sori Mawar, gue khan masih di RS, masih pemulihan, dsb anti aja ya kita omongin lagi..”

Pembicaraan pun selesai. Untunggg ya dia ga nekat samperin gue ke RS trs promosiin asuransi wakakaka..Sampai tibalah gue di rumah. Masih agak- baby blues dan rempong dong.. masih cuti lahiran pula, eh dia WA lagi.. nanyanya kira2 gini :

hai In, udah di rumah, rumah nya dimana in, atau kapan masuk kantor lagi in, kelar cuti kapan, bla bla.. “

Yang gue jawab masih dgn : “ Iya, ini lg agak rempong nih, soalnya Cuma berdua dibantu nyokap, trus masih 2 bln lagi sih masuk kantornya..” ok then, taktik penolakan ini berhasil.

Sampe akhirnya beberapa bulan setelah gue masuk kantor, dia WA lagi, kali ini gue ga read WA nya tapi ngintip dr homescreen doang, nanya kapan bs ketemuan dia ga masalah samperin gw ke kantor, hahahaha.. gila nih si Mawar, pantang menyerah yaaa. Nah sampe disini gue udah maless dan merasa sangat terganggu jadinya WA nya ga gue bales, lsg gw delete aja. Itu terjadi sampe 2x dia WA beberapa hari kemudian. Sampe akhirnya dia ga pernah hub lagi. Finallyyy..

Sebenernya sih bisa aja ya at first place gue blg gue udah punya asuransi lah, gue ga tertarik, atau apa kek cuma entah kenapa gue ga enak aja ngomong gt, ya karena efek temen itu tadi. Padahal beneran gue ga tertarik. I mean, kalau gue tertarik pun, gue lebih milih datengin langsung kantor asuransinya sih yaa drpd via agen gitu..

Mungkin kalau cara nya si Mawar dalam approach gue agak lebihhh classy, mungkin akan jadi note buat gw juga. Kayak misalnya ada 1 temen gue yg lain (kali ini cowo, sebut saja Budi). Nah si Budi ini terkenal cukup luas pergaulannya, trus walopun kita jarang ketemu, tapi skalinya ketemu bisa yg cerita banyak.. nah Budi pernah blg ke gue, “eh In kalau lo kepikiran mau buka asuransi, lo kabar2in gue aja, ok”. NAH gitu lebih nyaman khann.. dan beneran si Budi ini cuma blg gt doang, ga ngejar2 gak WA2 ga jelas..

Bedanya Mawar, Mawar itu ga liat sikon bgt, gue abis operasi langsung ditawarin asuransi *tabok*, kalo si Budi, pembicaraannya berlangsung pas gue msh ahmil sih, itu pun selintas aja dan ga jadi main topic.Ga dibahas detil pula ama dia. Jadi gue pun ga berasa dikejar2 tapi lebih berasa, if you need help, call me, gitu.

Sayangnya ga semua orang yg nawarin asuransi kayak Budi temen gw ini yah.. hehe.. Selintasan aja sih.

Moral of the stroy nya : mungkin harus curiga dulu kalau ada temen SMP, SMA atau kuliah, atau temen kerja yg ga biasa ketemuan allu tiba2 ngajak ketemu, atau nanya no hape tp sbnrnya kita ga pernah yg dekeeet banget ama mereka, jangan2 emang nawarin MLM atau asuransi. Dilema ya, mau tetep bersilaturahmi tapi males bgt kalo ada embel2 begitu. Hehehe.. Jadi buat yang kenal ama gue dan kebetulan baca post ini, tanpa mengurangi rasa hormat, bener deh, gue gak berminat dengan tawaran asuransi bla bla itu so please dont waste ur time dan jangan gengges sekian dan terima kasih:-)

Tamasya Singkat ke Ragunan

Memperingati 1 tahunnya Kanna, 3 Juni kemarin, kita berencana membawanya ke Ragunan. Hehehe.. sebenernya ini keinginan bapaknya sihhhh.. karena penasaran bawa Kanna liat2 binatang, dan penasaran ama Ragunan-nya juga *ups*, secara gue juga gatau yahh kapan terakhir kali kesana, jgn2 malah belom pernah saking lamanya.. Maka dari itu, berangkatlah kita. Karena jatuh pada hari kerja, yakni Jumat, kebetulan suami juga cuti, pass banget hari H, kita udah browsing2 dulu tentang bawa balita ke Ragunan. Cek jam operasionalnya dan baru tau kalo Ragunan buka dari jam 6 pagi sampe jam 4 sore (ada yg blg jam 7 pagi sih…cmiiw), trus kalo Senin libur. Oke deh, brarti fix dateng pagi.

Kanna bangun jam setengah 6, udah siap2 mandi dan beberes, trus masakin makaroni buat bekel sarapan Kanna, trus pesen taksi, dan cuss jam 7 kurang kita udah jalan. Pas lewat tol JORR salah pintu keluar dan malah kejebak macet di depan Citos huekkk capedehhh… sampe Ragunan jam 8-an gitu, si Kanna udah agak ngantuk karena di taksi kita kasih makan khan.. mungkin bosen ya heehehe.. Oya kesana kita bawa stroller supaya fisik dan psikis lebih sehat yaaaa, kanna pun alhamdulillah anteng di stroller..

Sampe Ragunan, di pintu masuk utara, bayar tiket masuk. Baru tau kalo mau masuk Ragunan skrg pake kartu gitu, yang bisa di top up dan bisa buat naik busway juga, ada logo Bank DKI nya.. nah gue gatau persis deh berapa masuknya, yg pasti gue bayar 30,000 itu masih ada sisa deposit.. Sampe dalem Ragunan…. SEPII… woohooo berasa punya kebun binatang pribadi deh.. oh ya satu lagi, BERSIHHHHH.. gue cukup amazed sih dengan kebersihannya, bener2 ga ada sampah berserakan. Terus kebetulan cuacanya juga enak, mendung tapi ga ujan, jd ga gerah dan panas juga.. nah ga tau yaa kalo datengnya rada siangan atau pas weekend yang rame pengunjung, apakah tetap bersih atau gak.. Cuma patut jadi note aja sih, untuk dateng pagiii karena segalanya lebih menyenangkan, apalagi kalau bawa anak kecil..

Nah cumaa.. karena pagi2 jam 8 an gitu.. pengunjung belum banyak, ada sih beberapa TK yg ngadain piknik2 gitu, tapi anak muridnya ga banyak, jadi ga gitu ketara ramenya. Si hewan2 yg ada di kebon binatang itu juga entah kenapa ga semuanya keluar.. hmm apa gue yg kurang eksplor juga ya.. soalnya kita cuma keliling ketemu ama burung pelikan, gajah, jerapah, rusa, sama burung unta.. udah itu aja.  Huahahaha.. jadi ga sempet ketemu monyet dkk, macan dkk, kuda nil dkk, yg mana gatau juga sih tempat mereka dimana, karena ternyata Ragunan itu luasss banget ya.. pintu masuk/keluarnya pun juga macem2, karena akut nyasar kalo exit dari pintu yg beda, maka kita ga terlalu berani jauh2.

Oya, enaknya lagi, toko2 souvenir dan pedagang yg rese nawar2in dagangannya juga sedikitt banget, jadi ga berasa keganggu. Tenterem pokoknya, suka deh. Kebun binatang ini juga cocok buat yg suka lari pagi, karena medannya luas dan ga ngebosenin utk muter2 lari pagi (sayangnya gw males olahraga hehe). Gak lama2 sih kita disana, karena Kanna keburu ngantuk dan takut ga kekejer bapaknya mau Jumatan, yaudah jam 9:30an kita  cabut naik Grabcar (karena PR lagi cari2 taksi disana). Overall puass sih dgn jalan2 singkat kemarin, walopun Kanna bengong2 entah ngerti entah gak.. dia paling terpana liat gajah hehehe.. Definetely akan balik lagi ke Ragunan, lebih eksplor lagi dengan rumus : dateng pagi dan non weekend.

Anyway, cerita ultah Kanna, menyusul ya (semoga sempet nulisnya).

Berikut foto2 kemarin:

CIMG0576

CIMG0580

CIMG0583

CIMG0587

Trip Perdana Bertigaan : Bandung!

Long weekend kemarin akhirnya bisa mewujudkan misi jalan-jalan keluar kota bertigaan. Huahhh penantian yang panjang sekali hehehe itupun cuma ke Bandung (yang persiapan dan kekuatorannya udah kayak mau ke Antartika). Cerita sedikit ya latar belakangnya.. Jadi semua bermula dari acara nikahannya neng Wita, temen kuliah dulu di UI. Wita udah jauh2 hari dan jauh2 bulan purnama bilang kalo dia akan nikah 7 Mei. Pas liat kalender, wakwaaaw, itu long weekend dan Bandung pasti macetnya nista banget khan tuu.. trus diitung2, bulan Mei ini Kanna udh 11 bulan, jadi dari jauh2 hari emang udah ngayal babu mau ke nikahannya Wita bawa si Kanna. Lalu apakah lantas jadi santai2 aja?  Tentu tidak. Dalam perjalanan menuju bulan Mei 2016 ini, diwarnai Kanna sakit demam batpil, GTM ga mau makan sampe ke dokter segala, dan drama lainnya, belum lagi menghadapi nenek dan mbahnya yg sangat protektif begitu denger mau rencana di bawa ke Bandung, long weekend dan naik kereta pula, langsung deh cerewet ina inu huaaa..

Gue pun sempat maju mundur sih, bawa apa nggak ya, cuma kok kalo ga dibawa trus brgkt pulang balik malah jd ga tenang dan males macet2an di tol.. Kalo berdua aaj nginep macem honeymoon kedua, malah lebih ga tenang lagi, walopun nyokap seneng2 aja dititipin. Cuma akhirnya gue memberanikan diri untuk merancang semuanya. Dan itu dimulai dari…….

Beli tiket kereta api.

Ini satu2nya opsi yang menurut gue paling memungkinkan. Bawa kendaraan sendiri dan kejebak macet di tol dengan anak piyik yang lasak-lasaknya plus bosenan, adalah mimpi buruk. So, ya kita naik kereta Argo Parahyangan kelas Eksekutif aja deh. (mungkin kalo ada pesawat Jkt- Bandung pp, naik itu deh hehe). Ini adalah hal pertama yg gue lakukan. beli tiket jauh2 hari. Oya, karena tiket kereta baru ada H-90 dr keberangkatan, jadi gue udh ancer2 dan apdet terus webite PT. KAI. Karena ngincer jam dan kursi yang senyaman mungkin. Baca2 milist dan blog orang2 katanya klo bawa bayi naik kereta, enaknya kursi paling belakang atau paling depan skalian, jd ga kikuk klo ada penumpang lain diantara kita.. okee… maka passss di H-90, lsg cuss beli tiket. Anak dibawah 3 tahun ga dpt kursi alias masi gratis meskipun kudu tetep didaftarin juga. Dape nomer kuris 1-A dan 1B. Jam keberangkatan? Nah ini galaunyaaa.. tadinya mau lebih pagi, cuma karena di bandung pun ga mikir plan jalan2, ngapain juga dateng cepet2.. Karena nikahan Wita itu hari Sabtu siang, maka diputuskan beli tiket Jumatnya jam 10 pagi, dengan estimasi sampe jam 2 siang so bisa lsg ke hotel dan check in tanpa perlu nunggu2 lagi. Tiket pulang? Nah pas beli, ga langsung beli tiket pulang, karena masih galau, apakah mau hadir di resepsi (Sabtu siang) atau akadnya aja (Sabtu pagi). Kalau dateng resepsi, berarti ambil tiket pulang di Sabtu jam 3 sore, sampe Gambir jam 6 maghrib, belum perjalanan ke rumah 1 jam, wahh kasian si Kanna.. Trus kalo siang2 gitu, panas, trus asumsinya udah check out hotel khan, aru pergi, nenteng2 barang, musti sewa mobil lagi dsb.. hmm akhirnya diputuskan kita bertiga dateng akd aja deh jam 8 pagi. So, tiket pulang pun dibeli kira2 2 minggu kemudian, dgn jadwal jam 11:50 siang hari Sabtu dan sampe Jakarta jam 3 sore. Dapet kursi do 13C dan 13D, kalo dr denahnya sih, itu kursi paling belakang. Oke sip. Total sekitar 420-an ribu untuk tiket PP. Oya, sedikit tips utk tiket kereta ini kalo berminat bawa bocil, mnurut gw jauh2 hari it’s fine sih, toh amit2 ga jadi, tiketnya bisa dibatalin dan uang kembali (potong 25% dr harga awal) walopun dibalikinnya nunggu 1 bulan sihhh.. hehehe.. dan proses pembatalannya pun bisa dilakukan minimal 30 menit sebelum jam keberangkatan, alias bisa di menit2 terakhir. So, yang penting beli dulu deh, jadi atau gak, belakangan. (ini yg bedain ama yiket pesawat ya, kynya ga mgkn last minute cancel duit balik, ya ga sih?

Hotelnya?

Setelah pegang tiket, drama kemudian adalah nentuin mau nginep di hotel mana. Karena nikahan Wita di daerah Bumi Samami, Tubagus Ismail, ga jauh dari Simpang Dago, so banyak pilihan hotel di Dago. Pilihan pertama tadinya mau nginep di Santika, kebetulan pernah nginep disana, trus khan dkt Heritage yaa (niat belanja hehe) dan dkt mall, jd bisa cari2 makanan gampang, trus Dodot bisa pake corporate rat, ya udah deh booking tuh. Trus dipandang2 lewat Google Map, agak mayan sihh klo menuju TKP nikahannya Wita, takutt macet bgt khan Dago.. hmm belum lagi saat pesen hotel itu ga tau apakah mau sewa mobil macem ke Bali gitu atau mau ngandelin taksi/grabcar. Di saat yg sama, booking hotel cadangan, liat2 peta Bandung, hotel yg deket dan amsih di daerah pewe adalah Scarlet Dago. Letaknya persis di simpang Dago, ada mcD, ada Kafe Halaman di sebelah hotelnya, trus ratenya dapat promo juga dibawah 1 juta utk long weekend yahh mayan dong yaaaa….. akhirnya cuss booking.

Transportasi?

Nah karena judulnya ngebolang alias ga bawa kendaraan pribadi, sbnrnya kepikiran mau sewa mobil aja, macem di bali gt, tapi kok rate nya mahal2 yaah.. huff gak worth it bgt. Akhirnya modal nekat pas kmrn di Bandung ngandelin taksi, untungnya taksi Blue Bird bandung sangat membantu, pesennya banyakan dari hotel sihhh, dan ada terus. Di stasiun ke hotel, naik blue bird, begitupun pas mau ke Bumi Samami, naik Blue Bird, trus sopirnya mau nungguin dengan nyalain argo selama gue dateng akad, satu jam total sampe hotel lagi sekitar 80-an ribu, mayan kannn.. Oya, sbnrnya yg membuat berani pake taksi sih karena emang kita bertiga ga ada rencana mau kemana2 yg jalan2 gitu sih, jadi mau stay di hotel aja, toh sblh hotel ada resto jd cuma keluar utk makan malem aja.

Makan apa?

Soal konsumsi, gue dan suami emang udah pasrah, huhuhu bye bye sop buntut Dahapati.. yang penting si Kanna makannya terpenuhi, itu dulu deh. Akhirnya kami berdua take away Hokben begitu sampe Stasiun Bandung, trus pas mau balik ke Jkt pun, di Stasiun Bandung bungkus Hokben lagi buat makan di kereta. Trus makan malem ke resto sebelah hotel persis, mayan enak ternyata sop buntutnya Kafe Halaman, walopun bnyk menu dia yg ga ada / habis. Kalo si Kanna, karena udah bisa makan finger food, begitu berangkat, dibekelin omelet keju sama mashed potato oleh neneknya, trus gw juga bawa bbrp snack kerupuk bayi gitu, sama Heinz di jar gitu ( yg akhirnya ga kepake hehe). Sbnrnya emg rencana mau kasih finger food aja ke Kanna, dia kan suka bgt ama french fries yahh.. kebetulan di Kafe Halaman french friesnya enak, trus gue suapin kuah sop buntut juga hehehe.. untungnya pas sarapan di hotel, lahap bgt makan bubur ayam hotel, jd mayan deh ada tenaga, dan pas pulangnya, di kereta udah dibekelin jagung manis 12 ribuan yg di cup itu sama rotiboy.

Lesson learned?

Nah berdasarkan trip ke Bandung kemarin itu, ada bbrp hal sih yang gue dan suami ambil hikmahnya. Pertama, ini juga jadi ajang kita bertiga quality time dan keluar dr comfort zone, mengingat selama ini khan kemana2 banyakan ditemenin sama neneknya, mbahnya, atau minimal auntynya. Kecuali ke RS, kita nyaris ga pernah bertigaan. Hehehe… dan ternyata bener khan, pas ke Bandung itu, Kanna keliatan bgt lamban adaptasinya di lingkungan baru. Naik lift hotel, dia nangis (mungkin krn lift nya sempit juga sih), trus tiap masuk kamar hotel, nangis, masuk kamar mandi, nangis.. nangis manja yg kayak ketakutan gitu lhoo.. zzzzz minta digendong pun.. waksss.. nah pelajaran kedua adalah, capekkk ya bawa anak usia nanggung gini.. ya sbnrnya udah sadar sih kalo bakal tepar kecapean bawa2 si Kanna ini, Cuma emang beneran capek. Terutama deg2an di kereta sih karena kita berangkat bukan di jam tidurnya dia, melainkan jam makan dan jam aktifnya dia klo di rumah.. alhamdulillah anaknya ga nangis kejerrr dan 1,5 jam tidurrrr blarrr.. meskipun kita beruntung bgt karena kursi seberang kursi kita ada kursi kosong yg bisa buat suami tidur, jadi gue lebih bebass di kursi selonjorin kaki.. hmm kayaknya juga naik kereta mending bayar 1 kursi lagi kali ya drpd ngepas buat 2 orang trus Kanna dipangku, bahhh mana betah.. ..  kembali ke soal capek, setelah trip ini jadi berpikir kayaknya next trip nunggu Kanna bisa jalan aja deh, dan kalo bisa nagihin mbah dan neneknya untuk ikutan hahahahaha.. ga lah, kayaknya klopun bertigaan lagi, hmm ntar2 aja kali yaaa..  dannn next trip kita juga mau pesen hotel yg bintang empat minimal dehh huahahaha kemarin khan karena ada sesi kondangannya yah jd milih yg deket tanpa mentingin bintang berapa, berarti next trip Bandung nginep di Padma, yes?? Intinya sih, gw seneng karena misi berhasil. Kanna overall bisa dibilang menikmati lah, keliatan norak2nya walopun kadang pecicilan dan rewel2 manja.. pulang2 dia teparrr trs dipijet khan, trus tepar lagi, males makan, tapi alhamdulillah sehat2 aja.. sekarang mungkin ke Bersih Sehat dulu kali ya ibu bapaknya, baru ngayal2 trip berikutnya hehehe.

Resign & Seminggu Jadi Bu RT

Whoa udah nyaris 2 bulan nih nggak update blog.. padahal sejak punya blog gak pernah skip 1 bulan pun. Segitu sibuknya? Yaa gak juga sih..hehehe.. dulu2 bisa apdet blog di kantor, nah berhubung meja udah di layout, jadilah gw duduk sebelah bos gw dan depan gw adalah ibu GM hueee jd susah deh buat curi2 buka WordPress. Oya, itu cerita beberapa minggu yang lalu. Kalo saat ini kondisinya?

Gue sudah resign per 7 April kemarin.

Lho kok?

Hmm.. iya sebenernya sih kepikiran pengen resign udah lamaaa.. sejak Kanna mulai MPASI dan beranjak gede (well, ga gede2 banget juga sih), udah mulai merembet2, norak2nya bisa berdiri, dan pas dia sakit batpil semingguan trs GTM akut, mulailah gundah gulana typical ibu2 banget dehh.. well, di sisi lain, kondisi kantor makin kesini makin nggak lagi challenging (di gue ya.., huehehehe smoga ga dibaca orang kantor, eh dibaca jg gpp sih), ceritanya panjang lah, dan gak mungkin lah ya jelek2in tempat yg kasih kita makan dan lipstik2 lucuk, hahahaha.. gue sih ga menyalahkan situasi ya, dimana2 pasti ada yg namanya perubahan, nah kebetulan, kantor juga ada beberapa perubahan, struktur reporting, job desc yg gak sesibuk dulu lagi, hingga perubahan layout ruangan  dan meja sperti yg gue singgung diatas. Dari gue pribadi, gue semakin menyadari kalo passion gue soal karir itu ya di assessment. Kayaknya berasa ilmu kepake, trus enak bisa mengenal orang lewat wawancara, psikotes, report begitu repeat sampe muntah hehehe.. nah kayaknya udah 2 tahun gue di kantor yg skrg ini, tantangan baru makin sulit gue temukan, terutama yg berkaitan dengan job desc gue sebagai assessor ya. dan mungkin bener sih kata bos gue pas gw ngajuin resign, bahwa kalo di kantor memang harus terbuak dengan segala macam pekerjaan yg ungkin ga sesuai ama minat kita, since kita diajar untuk jd praktisi HRD serba bisa (itu harapan bos gue sih), namun gue sendiri malah merasa, waduh.. buat apa gue kerjain job desc2 baru yg gw sendiri ga minat, bukankah kita harusnya menyukai apa yg kita kerjakan ya? singkatnya, karena ada perbedaan konsep itulah, gue terpaksa melantjarkan rencana gue untuk resign. Pas banget maret kemarin 2 tahun, trus mayan deh ada cipratan bonus KPI dan masiha da 14 hari sisa cuti yg diuangkan yeaaah (ogah rugi bgt hehehe)..

Sedih juga ninggalin kantor kemarin. Kenapa, karena kantor ini adalah riwayat kerja gue terlama hueehehee.. sampe 2 tahun 1 bulan. Yang sebelum2nya, 1,5 tahun udah paling maksimal saja.. Trus di kantor ini, gue melewati tahap dr mulai masih single (eh udah pacaran ding), trus nikah, trus hamil, trus punya bayi, trus nyususin, trus pumping2, alhamdulilaaaaaaahhh punya bos yg baik hati ga pernah rempong ama jadwal pumping gue, hingga Kanna bisa lulus ASIX dan masih full ASI sampe skrg. Trus pas hari gw resign, eh dibuatin sesi farewell dimana gw harus speech2 yg bikin mewek termehek2 dehh .. Di kantor ini gue nemuin passion gue, bisa dapat kesempatan jalan2 hehe (ga sering sih), tapi mayan sampe ke Pontianak segala (perdana ginjek kaki ke Kalimantan), walopun tetep ya namanya kantor ada aja drama kumbara di dalamnya.

Sebelum akhirnya mutusin kasih surat resign, gue udah sempet wawancara di tempat lain, maksudnya khan masih galau nih, apa cari kerjaan baru atau di rumah aja sambil freelance2. Sampailah gue di satu perusahaan yg setelah gw dateng interview, trs gw pasang ekspektasi gaji yg asbun alias asal nyebut aja, ehhh pas gw berubah pikiran untuk ga mau ngikutin wwncr tahap berikutnya, gue malah ditanya2 ama HRDnya, dibayar berapa di tempat abru, sebagai apa disana, dpt benefit apa aja, dsb. Padahal, faktanya, gue mundur bukan karena dpt kerjaan baru, melainkan waktu itu passs bgt dapat tawaran untuk jadi psikolog asessor freelance di salah satu RS Swasta di Jakarta Selatan. Kerjaannya bantuin wawancara utk staff mereka, trus buat laporan yg Cuma 1 lembar, udah deh.. mayan sihhh.. nah dari situ terinspirasi, wah kayaknya mending freelance aja deh.. walopun capcipcup network gue belom luas2 banget sbnrnya urusan ngasong2an ini.. jadi deh resign dan…….. saat ini berstatus ibu Rumah tangga.

Sekarang, seminggu setelah jadi Ibu Rumah Tangga, bagaimana rasanya??

Huahhhhh.. capekkk banget. Jadi inget masa2 awal cuti abis lahiran dulu, yang lepek dan lecek selalu. Dasteran, kegerahan, kelaperan, jerawatan, dsb.. hehehehe.. waktu gw habis buat Kanna. Jadi dari pas resign sampe detik ini, gue belum dapat tawaran ngasong lagi, dari RS swasta tersebut jg blum ada lagi, hufff agak kuatir sihh tapi merem aja deh duluu baru juga seminggu khan.. so kegiatan gue sehari2 di rumah tu ya, mulai dr nyapu, ngepel, mandiin Kanna, bikinin makannya, nemenin Kanna makan, suapin dia, trs nemenin main, nemenin nntn upin ipin, netein, nidurin, mandiin sorenya, dsb gitu aja sampe malam, tidurin lagi, blarrr repeat sampe encok. Enaknya, enaknya yaa…. uang jajan utuh ya, secara dirumah aja, dan rumah ortu pula hehehehe *ogah rugi bgt*, trus ya nyokap bisa ngerjain hal2 lain yg dulu dia ga bsa lakukan karena megang Kanna selama gue kerja. Trus gue ga perlu pusing mikirin kemacetan jalanan yg makin parah, ga perlu pusing mikir hari ini pake baju apa, besok baju apa, makan siang pun ga pusing mau makan apa, hehehe.. cuma agak kuatir kalo nnti dpt kerjaan asessor, yg biasanya dikasih PR laporan, kapan yaa ngerjain laporannya, secara susah banget dehh me time hehehehe semoga aja kakek neneknya mau memahami situasi tsb nanti. Oya, enaknya lagi ya bisa spend time sama Kanna. Nyium2in keringetnya yg aceemmm dan nimpalin dia ngoceh2.. walopun karena belom bisa jalan, dia harus diawasin berhubung suka ngerembet2 dan ngerangkak jarak jauh sekeliling rumah huaaaa encok. Semoga sih bisa bikin kurus ya hehe..

Nah, ga enaknya apa.. ga enaknya.. skrg jd puter otak gmn caranya keluar rumah dan escape bntr hehehehe.. serius ini kayak flashback ke jaman cuti abis lahiran, yg penuh drama karena udah eneg bgt kali yaaaa ketemu bayi terus hueeekk.. apalagi kalo Kanna lagi rewel maunya digendong ama gw dan gue belom mandi dr pagi, udah lengket badan huaaahh rasanya mau marah bgt.. ya mungkin perlu adaptasi kali ya.. atau gue nya yg emang ga sabaran? Atau ga betah-an? Padahal me time gue sih sederhana lho, nntn dvd doang. Susah bgt. Sayang Indovision di rumah udah dicabut, jadilah gw nntn Upin Ipin, TV lokal yg sampah banget acaranya sepanjang hari, susah bgt buat bisa baca buku atau nntn dvd dalam rentang waktu yg lama. Nonton ke bioskop? ya itu bisa sihhh.. cuma gue emg pilih2 film banget, kalo dari hati ga kepengen, ya ga nonton.. ketemu sama temen2? Wah ini nih yg boro2… kangen sih pgn jalan2 atau jajan2 lucuk ama sahabat2.. atau skedar reunian karena udh lamaa bgt ga ktmu. Tapi bingung cari waktu nya.. oh, sama satu hal lagi, sejak resign kan udh ga pumping lagi, karena Kanna nyusuin langsung, so stok ASIP itu di freezer ada skitar 27 botol. Nah ini harus dipakai dengan hati2, mksdnya ga blh royal2 hahahaha.. sayang gt klo dipake karena guenya cua ke mall doang.. nanti kalo udah ada jadwal ngasong lagi, baru deh pumping lagi..

Ya udah gitu aja sih apdet dari gue. Seminggu ini berasa nya lamaaaa bgt. Ya iyalah, biasa kerja terus skrg jd di rumah aja. Jadi Ibu Rumah Tangga itu ga mudah ya, gue anggap tugas mulia deh, asliii.. gue aja ga tau nih bisa bertahan berapa lama.. apa jangan2 bulan dpn gw udh gatel buka2 Jobstreet? Hahahahahahah. Ya kita liat aja.

Penemuan Maha Penting itu Bernama Gojek

Menurut gue, kalo ditanya apa salah satu ide paling keren abad 21 yang gue nikmati sebagai masyarakat Indonesia (khususnya Jakarta ya)… maka gue akan jawab : keberadaan Go-Jek..
Like seriously, menurut gue, ide terciptanya Gojek itu keren banget lhooh, setidaknya di mata gue yg sangat ga kreatip dan gaptek berat ini. Kenapa demikian, karena Gojek itu memudahkan. Ya banyak pro kontra ya, gue juga sempet denger bentrok sana sini, ada juga menteri mau ngehapus Gojek dkk lah, dll dsb.. belum lagi gue sendiri juga suka ngomel2 sihh (kalo lagi naik kendaraan roda empat atau lebih) sama pengendara motor yg rese , bloon dan bawaannya pengen ngegasss tus nabrak2in gituu.. wakaka..

Di jaman sekarang yg mana mobilitas tinggi itu penting, tapi quality time justru makin menipis, keberadaan sarana transportasi yang bisa bikin kita invest waktu lebih banyak jelas menjadi hal yang major, penting banget lah. Apalagi nih, apalagi dalam case gue yang working mom galau ga kelar2 yg kangen sama anak bawaannya pengen tenggoo garis keras kemudian kesel karena macet dimana-mana, maka dari itu resmi sudah kuserahkan diriku pada abang-abang Gojek..

Gue lupa sih kapan gw donlot aplikasinya, yg pasti suami duluan yg punya, trus awal2 dipake itu pas gue lagi hamil dan ngidam pengen Burger Blenger. Iseng coba Go-Food dan voila, ga lama tu abang nya udah sampe rumah dgn burger yg masih hangat. I laff yuuuu banggg (bumil bahagia kelangit ke tujuh). Akhirnya ikutan donlod meskipun masih belum kepake yaa soalnya kan ga lama cuti hamil dan dirumah aja, agak ngeri juga ya hamil2 naek ojek utk jarak jauh (biasanya sih dari deket komplek aja sampe rumah huahaha).. trus pas saat itu emang drivernya belum sebanyak sekarang.
Gue baru mulai aktif make gojek ya sejak balik ngantor. Waktu itu masih iseng-iseng aja, pesen dari kantor, kalo ga dapet ya gpp, kalo dapet abangnya, ya yukk mari cuss.. Juga pertimbangan lain masi suka parno ya kalo naik motor jauh2, walopun paling jauh yaa ga sampe 20 KM, cuma biasa deh, nyokap suka nyapnyap kan kuatir namanya motor yaaaa.. ada aja serempet sana sini ntar kenapa2.. ngeri juga sih klo bayangin *knockedknocked
Nah belakangan, sejak ada peremajaan metromini dan my one and only metromini 70 yg aslinya udah jarang skrg jd makin langka saja di jalan, itulah yg membuat gw jadi lebih rutin naik gojek. Duh yang pasti2 aja deh. Belum lagi, kebiasaan di rumah itu klo gw pulang kantor, Kanna jam 8 malam matanya udah kriyep2 dan rewel, tapi musti nenen mamanya dulu, so gue secara ga langsung ya musti udah di rumah sebelum jam 8, averagenya, jam 7 malam musti udah dirumah karena belum gue mandinya, gue makannya, dsb dsb .. kalo naik metromini, sampe rumah jam 7 lewat dan itu udah tenggo kerasss jam 5 teng dari kantor. Beruntung kantor ga terlalu menuntut utk lembur dan kerjaan gue jg ga yang hectic bangett, ya udalayaa..

Biasanya, kalo dari kantor gue di Menara Mulia Gatsu, tarifnya jd lebih mahal kalo order ke rumah, soalnya musti muter dulu jadi per-kilometernya pun meroket naik. Belum lagi, abang Gojeknya banyaaaaakkk banget yg ga bisa bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia, which is jauh banget bosss dan kalo nemu abang yg salah persepsi itu, gue suka kesel karena antara gamau gue cancel, tapi gue harus nunggu lama atau jemput dia dgn nyebrang jembatan penyebrangan dulu supaya bisa ketemu di meeting point terdekat, intinya capek dehh..

So, mengantisipasi hal itu, gue suka order dari… PLAZA SEMANGGI. Ini lumayan itungannya. Kalo peak hour sih untung2an yaa, kadang ada, kadang gak ada.. tergantung amal baik gue di hari itu. Kalo pas ada, Alhamdulillah abis maghrib gue udah dirumah.. bisa mangkas waktu pulang 1 jam lebih cepat. MAYAN BGT KAN. Itu juga abangnya ga pake ngebut, karena gue selalu wanti2 untuk jgn ngebut karena gue ga buru2 (padahal boong deng, gue kangen anak bang sbnrnya hehehe)

Alternatif kedua, gue order dari Ratu Plaza atau Blok M terminal. Kenapa dari 2 tempat ini, slain harga totalnya jd lebih murah (klo lg ga promo ya), di tempat2 ini suka bnyk gojek mangkal gituu asumsi gue kali aja ada yg mau nganter gue kan.. Biasanya gw pesen dari Blok M kalau gue celingak2 celinguk liat si metromini ga nongol2, drpd lama nunggu, gue sambi dgn order gojek.
Banyak banget pengalaman lucu, gemess sama yg namanya Gojek ini.. ga pernah sampe yang ngecewain sih, beberapa diantaranya :

  1. Masih disangka ibu hamil padahal anak udah 7 bulan baaaanggg *ini bikin #KZL tp geli sendiri*
  2. Suka ga bs bedain Menara Mulia sama Wisma Mulia (sprti yg gw sebut diatas)
  3. Pesen Go Food tapi udah beli makannya, trs si abang baru sadar duitnya kurang, alhasil waitress restonya ikut diangkut sebagai jaminan huahahaha jadi pas sampe rumah gue, lho kok abangnya boncengan, ternyata duit kurang ceuu *ini kocak*
  4. Pernah yg entah meleng apa gmn, lg di jalan kecil, dia nyerempet motor lain yg lagi parkir, hadeuhh ini gw jg gagal paham sih, untung gwnya ga ikut nyenggol.
  5. Gatau jalan. (hmm ini mayan banyak walopun ga major banget karena toh gue juga bisa nunjukin jln tikusnya)
  6. Pernah dpt driver cewe, perawakannya pun kecilll kurus tapi ibuk2.. kalo bawa motor juga lincah, seneng deh.. *kasih tip lebih*
  7. Minta di cancel, tapi pas gw cancel eh ga bisa, abangnya udh terlanjur accept dan batal tiba2, akhirnya malah jd suruh ngerating, huff ini masuk penipuan ga sih? Gue suka laporin ke twitter Gojeknya sih waktu ini kejadian.
  8. Mayan banyak abang gojek yg asik klo cerita2, salah satunya ternyata ada yg mahasiswa dan nyambi jadi abang Gojek. Ini yg berkesan.

Makin lama, nyokap yg awalnya kuatiran banget sama Gojek akhirnya ga ada pilihan lain untuk merestui pilihan gue menjadikan Gojek ini alternative utama gue untuk pulang kantor. Ya abis gmn? Metromini ga bisa diandelin, kdg ga nyaman jg karena sering tiba2 dioper di tengah jalan (sering bgt!), atau mogok dan penumpang terlunta2, belum copet dsb (untung belum pernah, jgn sampe ya).. Perbedaan ongkos juga ga jauh beda, cuma selisih 2000 rupiah lebih mahal klo gw pake Gojek (dan ga kasih tip), ya udalayaaa…

Gue udah unduh juga aplikasi sejenis, yakni Grabbike, buat jaga2 aja klo Gojek error. Cuma jarang sih gw pake, soalnya gatau kenapa susah bgt dapet drivernya.. dan Grabbike kan blom bisa kasih service kayak Go-Food gitu kan ya.

Oya, blog ini bukan buzzer gue ke Gojek ya, simply curahan hati dan review personal aja sihh.. Gue jujur sangat amat makasih dengan penemuan ini, apalagi sejak jadi emak-emak. Yang gue sesalin itu satu doang, tau ga apa? Ini selalu jd obrolan sama suami klo iseng, jadii.. kita berdua menyesall banget, kenapaa. Kenapaaaaa saat pas gue lahiran di RS dulu, bener2 gak inget untuk pake Go-food?? beneran lupa, kesambet apa sampe ga inget sama sekali ama Gojek. Padahal ya, dulu 5 hari di RS tuh, udah susah kan cari makanan/jajanan buat suami yg nungguin dan ikut nginep, padahal RS deket sama Sabang, Pacenongan juga deket, halaaaahhhh ga kepikiran. Jadi inget masa2 susah suami cuma makan nasgor dan warung padang yg itu2 aja dan ga terlalu enak juga hahahaha. Apa mungkin tandanya harus diulang lagi? #eh