Big Bad Wolf 2017 – Review

Ini pertamakalinya gue menghadiri event Big Bad Wolf Indonesia, si pameran buku yg hipster banget itu.. hehehe.. sebenernya udah sering denger sih sejak tahun lalu (yg mana baru ada 2016 kmrn kan ya), cuma karena blom nemu waktu yg pas dan menurut gue ICE BSD itu jauh banget dr rumah gue yg Tangerang inihhh hahaaha jadi ga ikutan pas tahun lalu (dan si bocah juga masih piyik bgt manapun gue tinggal yehh)..

Nah pas mereka ngadain lagi di tempat yg sama, terbersit keinginan untuk mampir kesana, untuk sekedar mengusir rasa penasaran sih hehee.. kata suamik.. ya udah mampir aja . sempet galau bgt antara jadi apa gak yaaa karena liat liputan preview VIP nya yang ngantri sampe 5 jam buat ke kasir trus heboh jastip jastip yang merugikan itu, berpikir ulang dan akhrnya memutuskan pergi pas abis gue ada kerjaan di daerah Pd Indah aja deh dan sekalian bisa cabut kesana. Toh udah bawa duit cash jd emang niat mantap ga bakal kalap hehehe..Oya sebelumnya gue udah sempet catet di HP beberapa judul buku yang kepengen gue beli (kali aja ada kan) sama 2 buku request suami tentang sepak bola (tapi sastranya sepak bola sih hahaha geek bgt).

Maka pas hari Selasa 25 April 2017, abis makan siang di RSPI, gue capcuss ke ICE BSD. Sendirian banget buk? Iyalah hahaha niat gila. Lebih niat lagi karena gue kesana naik kereta api tut tut tut. Nanya2 sama anak BSD satu ini, gue sampe donlot aplikasi Comuta di HP buat cek jadwal KRL. Jadi dari RSPI, gue naik gojek ke Stasiun Pondok Ranji (stasiun terdekat dr Pondok Indah, imho), trus naik KRL ke arah Serpong turun di Stasiun Rawabuntu trus nyambung gojek lagi ke ICE. Alhamdulillah lancar dan cepet jg, berangkat jam 12 lewat, jam 1 lewat gue udah sampe sana. Karena kalo naik mobil atau grabcar kan lama ya takut macet dan ongkosnya jd mahal pula berat dong diongkos hehe..

Sampe disana, krn baru pertama kali ke ICE, komentar gue dalam hati : gede banget yaah ICE ini dan sepiii!!! Ternyata buat masuk mobil tuh ada di bagian belakang ICEnya, sementara gue udah turun gojek di lobby depan.. ya gapapa juga sih cuma spot keramaiannya yah di lobby yg banyak mobil itu.. Begitu masuk ke hall pameran, kesan berikutnya adalah WOOOOWWW.. lalu mengaum kayak serigala hehehe.. gede  dan luas dan banyak bgt bukunya. Langsung ambil troli yang tersedia, trus cuss jalan muterin buku2 yang ada. Untuk spot buku anak2 memang banyaakk bgt dan sangat menggoda ya… gue aja pertama dapet buku anak lsg gue taro troli, yg mana pas gue puterin, tu pilihan pertama ga jd gue beli karena masih lebih bnyk yg lucu2 dan bagus2 dan murah2 di bagian belakang yang keranjang2 itu.. Gue langsung ke spot general fiction ama young adults, trus mengecek buku2 yg gue incer.. hm kok ga ada ya… sampe gue puterin 5x lohhh.. tetep ga ada, akhirnya gue mengambil kesimpulan emang list buku bnr2 ga tersedia di BBW. Jadilah gue browsing bebas aja, beberapa yang gue temukan adalah buku yang gue pernah dgr trs ternyata ada dan gue beli.. tapi gue cek dulu di situs Goodreads.com review skornya berapa kalo minimal 4 yah gue beli. Trus gue cek teksnya gede2 ga hurufnya, klo kecil2 dan bikin gue kliyengan bacanya, males juga kan hehehe..

Imho, mba2 dan mas2 staf disana ga membantu banget sih klo ditanya soal stok buku, misal mau judul ini itu, antara memang mereka bukan penikmat buku, atau suka buku tapi emang riweh bgt jd pusing sendiri kan (iya juga sih), jadi jangan diharepin klo tanya sama mereka. Gue sempat diarahin utk liat katalog mereka di bagian Customer Service tp lokasinya musti jalan jauh dr spot rak buku gueee.. jd males kann ya udah alhasil ngandelin Goodreads dan cari2 sendiri. masalahnya, banyakan itu cetakan lama ya, paling baru 2016 lah… dan cover2 buku Inggris kan lucu2 yah apalagi chicklit2 gitu, kalo ga liat Goodreads udh pasti kalap bgt main ambil aja. Sekedar saran sih klo kesana dgn budget dan waktu terbatas kayak gue.

Nah klo soal buku2 anak, mnurut gue, kekuatannya BBW itu yah di buku2 anak. gilaaa surga bgt deh..

Apalag board booknya, buku mewarnai, puzzle2 wahh sebut deh semua adaaaaa.. soal buku2 anak, lagi2 krn budget terbatas gue beli yang kisaran harganya 30rb, buat oleh2nya si Kanna aja.. tapi percayalah, yg mau bikin mini library khusus anak, cussss hepi pasti ke BBW. Nah tips nya lagi, musti bnr2 teliti dan telaten untuk milih2nya apalagi saingan ama jastip2 yg untungnya pas gue kesana crowdnya ga terlalu rame sih yaaaaa.. masih nyaman lah utk milih2 dan muter2..  jadi perhatikan juga halamannya ada yg rusak ga, trs kotor ga, yg gitu2 jg harus fast checking deh..

Oya, buku titipan suamik juga ga ada, karena buku2 ttg olahraga mnurut gue jelek2 yah, banyakan unofficial collection yg model album foto / ensiklopedia atau collectible books, bukan buku yang bnr2 dibacaa bgt all text seperti yg suamik inginkan. Gue ga sempet liat buku2 di genre lain, kayak reference atau cook, jd gatau deh soal buku2 model self help atau yg berhubungan dengan parenting.. balik lagi budget terbatas dan waktu mepet. Hehehe.. tapi gue overall sih puas yah kesana, gue cuma 2 jam disana, dan dapet bbrp buku yang bagusss buat Kanna dan buku lain buat gw yg kayaknya sih bagus juga hehehe meskipun kecewa krn list yg gue tulis ga ada semua (saatnya kembali ke Periplus). Trus pas bayar di kasir alhamdulillah juga ga ngantri panjang, Cuma 2 orang di depan gue. Kesimpulan gue, kalo emang lagi ga pengeen2 bgt beli buku baru, bisa ditahan, coba aja dikeep dulu sampe ada event BBW selanjutnya trus berharap ada disana, krn klo buku baru (sprti mostly di list gw) udah pasti susah yaa dptnya. Overall, gue lebih prefer cari di IG yg masih jual second book dgn harga ga kalah murah sama di BBW. Dan terus kalo misalnya kesana cuma ngincer buku2lokal alias berbahasa Indonesia, well, sayang banget yaaa rasanya, karena kekuatan BBW ini yah di buku2 impor, gue bingung aja sih klo masih nyari edisi lokal, apa ga mending ke Bazaar Buku Istora aja yes??

Kemudian, pulangnya? Gue naik Grabcar dan itu cuma 50rb ga termasuk ongkos tol. Mayan yahhh ga tekor2 bgt ama transpor. Trus bakal balik lagi gak? Hmm kalo 2018 ada lagi, of course gue akan balik lagi.. tapi ga yang sampe bela2in preview VIP nya yahhh. Dan musti bikin list2nya dr sekarang jg hehehe..

berikut beberapa buku yang gw beli di BBw, diluar board book buat Kanna yang jumlahnya 8 biji (dan males gue kumpulin lagi utk difoto bareng hehehe.. mayan lah buat stok bengong2 bacaan ye kan?

Advertisements

Setelah 2 Bulan di Daycare

Bulan Mei ini tepat bulan ketiga Kanna gue taro di daycare dekat rumah (seperti yang pernah gue ulas di postingan ini). Sebenarnya awalnya mulai di bulan Februari, tapi masih harian, jadi kalau pas gue lagi ada kerjaan keluar, baru deh gue titip ke daycare. Namun lama kelamaan gue sendiri yang merasa gak enak, gak enakan sama daycarenya juga, gak sihhh..mereka gak maksa sama sekali, cuma bener juga kata ibu Gita, pemimpin daycarenya, bahwa mereka pingin gak sekedar buat dititipin aja, tapi juga bisa ada pembekalan buat Kanna, yang mana kalo cuma harian kan ga bisa jadi habit positif yaah.. anaknya juga ga terbiasa dengan rutinitas, padahal dia perlu itu.. hmm yah bener juga sih. Trus alasan lain lagi, kalo harian jatohnya jadi lebh mahal diitung2 perbulannya (yaeyalahh..) hehehe.. dan kalo harian tuh, setiap pagi nganter Kanna ke daycare, ya mau ga mau bayaran dulu ke Ibu pengasuhnya dan tu effort waktu banget.. akhirnya dengan kegalauan tingkat tinggi, mengingat sebenernya gue ga siapin budget khusus untuk memasukkan Kanna ke daycare as our long term financial planning, alhasil yah di bismilahin aja insya allah ya nak, ada terus buat kamu..

Trus setelah 2 bulan, apa aja perkembangannya?

Alhamdulillah udah keliatan perbedaannya.. fyi, Kanna ini emang sampe skrg ngomong masih ngoceh ga jelas, dan blom bisa diajak komunikasi pendek2, kayaknya sih ngomognya emang telat, secara giginya 10 bulan udah penh, (katanya sih klo gigi duluan, ngomongnya lama hahaha), nah selama di daycare, dia lebih aktif ngocehnya, trus pernah kepergok bilang Kakak..kakak, sama temennya yang usianya lebih besar, trus gandengan tangan di acara jalan pagi (ini laporan pengasuhnya), alhamdulillah.. memang salah satu tujuan Kanna gue taro di daycare juga biar dia bisa sosialisasi ama temen2 sepantaran dia..

Beberapa perkembangan lain yang sederhana tapi nyata :

Pas awal-awal masuk, kalo pagi kan pasti gue anter yah ke daycare, trus kalo dioper gendong ke pengasuhnya, pastiiii nangis. Dari mulai nangis kejer sampe nangis caper. Nah setelah 2 bulan, mejiknya udah ga pernah nangis lagi klo diantr. Udah bisa kissbye ke gue (meskipun dengan muka bengong, hukss), dan dadah-dadah, udah bisa cium tangan pengasuhnya pas ketemuan, pokoknya soal greeting udah beres deh. Anaknya juga mungkin udah ngerti yah klo ada hari2 dimana dia “sekolah”, jadi pernah abis sarapan, si Kanna lari ke garasi dan minta bukain pintu trus minta dipasangin sendalnya, dia tau banget hari itu bakal pergi ke daycare, jadinya lucu juga.

Trus kalo pas pulang, gue kadang jemput, atau nenek sama mbahnya yg jeput.. nah dari awal tuh gue jemput jam 4 sore, pas liat gue dia kayak bisa blg “ahhh thank God mamaku datangg horee pulang..” trus lsg meluk.. tapi beberapa hari ini, setiap dijemput, pasti 5-10 menit gue nungguin dia main sepeda dulu sama anak2 lain, pokonya adaaa aja aktivitas yg lagi dia kerjain sampe ga mau pulang! Ngeh nya ada gue jd lama, baru setelah diberi pengertian, dia mau pulang dan ga pake nangis. Kemajuan kan? Makanya skrg gue jd suka jemput dia jam 16:30 lewat.

Masalah makan. Nah di daycare itu adanya snack pagi, makan siang, ama snack sore. Ini juga salah satu yang gue gak nyangka bisa ada progress bagus. Kanna nurut bgt kalo makan di daycare, pernah sampe nambah 2 piring (kata pengasuhnya). Kalo snack sih kadang mau, kadang nggak. Tapi liat dia mau makan dengan taat meskipun masih disuapin (diajarin makan sendiri sih, tapi estimasi 15 menit makan sendiri, sisanya disuapin) sama orang lain selain gue dan neneknya itu mejik banget. Oya, gue bisa mantau kegiatan Kanna dari CCTV yang aplikasinya bisa diinstal di Android HP, jd mayan lah tau keseharian dia di daycare gmn.. Sementara kalo di rumah, beuhhhh jangan ditanya dramanya. Pokoknya banyak gaya, lari2 kesana kemari, dan udah jarang bgt betah di high chair. Trus *ngaku dosa*, karena gue ga sabaran, kzl, dan pemalas utk ngejar2 dia macemngasih makan bebek, maka gue suka kasih dia HP buat nntn Youtube any nursery song atau Upin Ipin sambil nyuapin dia. Berhasilkah? Ga juga. Memang jadi anteng dan suka ga sadar klo lagi disuapin, tapi ada masa2nya dimana dia tetep ga mau makan walopun dikasi Youtube. Hadeh… walaupun sampe skrg (kayaknya) anaknya belom yang addicted bgt sih, kalo gue lepas HPnya dan gue umpetin, dia ga nyariin dan udah lupa aja gitu.. cuma memang gue belom bisa full lepasin dia dari gadget (tapi bisa meminimalisir lah ya, setidaknya pas makan malam doang ama sarapan dan weeknd *loh ko banyak* hehe pembelaan bgt), dan berarti mgkn kekurangan dari sisi guenya, gue blm bisa bekerjasama dengan selaras sama daycare nya yang memang bebas dari aneka gadget. Hukssss… bingung dan dilematis yah soal gadget ini. Dan walopun berat badan Kanna masih susah bgt naik, trus variasi makanan dia belum banyak, laporan dari pengasuhnya kalo Kanna makannya habis tuh masih jd hal yang paling membahagiakan deh setiap jemput Kanna. Ohya, ditambah lagi, gue selalu stock UHT kan yah siapa tau diminum di daycare, dan belakangan Kanna mauuu minum UHT dan pake gelas punn minumnya. Tuh kan, kemajuan bgt ini mahh soal susu persusuan, secara anaknya klo di rumah sesukanya dia aja minumnya (biasanya ga habis, atau drama di buang2..)

Trus apa lagi ya.. sejak Kanna di daycare, gue jadi nyetok buku2 board book (thanks to Big Bad Wolf Book hehe) buat dia liat2 as an alternative distraction ya.. trs beliin dia lego2 blocks gitu, pokonya yang bisa bikin dia keep busy, secara selama ini Kanna mainannya diikittt bgt dan anaknya bosenan (masih sampe skrg).

Kekurangannya apa? Hmm klo dari daycarenya, mungkin ini bisa jadi kelebihan sendiri ya, tp bagi anak yg adaptasinya lama kayak Kanna, jadi dilematis (semoga sih tidak selamanya). Jadi, mereka punya aturan untuk rolling pengasuh, gue lupa tiap 1 apa 2 minggu gt deh, jd kalo pas udah pewe-pewenya sama 1 pengasuh, eh besokannya diganti. Kata daycarenya sih biar dia ga kolokan dan jadi mau sama siapa aja disana.. bnr juga sih.. tp selalu abis rolling pengasuh gue jd senewen krn pasti harus ngasih pengarahan dulu soal cara nyuapin Kanna, cara nidurin Kanna ama hal2 gak penting tp perlu lainnya, kayak misalnya sama Ibu A susu UHT Kanna jarang bgt dicoba kasih (kali anaknya mau khan), tapi pas sama ibu B dia telaten bgt trial error susu UHT sampe akhirnya Kanna mau minum di gelas. Nah contohnya yg kayak gt, kan gmn ga senewen. Tapi pada akhinya yah gue bismillahin aja, soalnya klo udah taro di daycare masih galau dan kepikiran, kan sama aja boong ya gak.. sementara kadang gue udh pusing stress bgt tiap Kanna di rumah apalagi klo dia males makan wkwkwkwk drama emak-emak ya

Nah ini adalah pertanyaan beberapa temen gue kalo mereka tau gue nitipin Kanna didaycare, berhubung gue masih freelance, maka pertanyaan mereka (yang mana gak terlalu dkt ya, kyk eks temen kantor lama, dsb) adalah :

“Trs, klo anak lo di daycare, elo ngapain dong?”

Hahahah.. begini yah teman-temin, ibuk-ibuk sekalian. Emang bener yah kata orang klo kerjaan Ibu Rumah Tangga itu dianggepnya ga ada kerjaan sama sekali, padahal urusan domestik ga ada habisnya. Dan gue sendiri mungkin memproklamirkan diri sebagai setengah Ibu RT, setengah working from home-mom.

Biasanya klo ada project, rutinnya tuh gue 1-2 hari dalam seminggu gue pergi ke kantor. Ngetes ama wawancara, jalan jam 8 pagi pulang jam 3 sore. Bisa juga pulang jam makan siang (yang mana gue bisa nyambi ke mall muter2 atau nonton dulu *keuntungan positif disyukuri aja*). Kalau lagi laris bgt, kekantornya bisa 3 hari dalam seminggu. Ini untuk 1 project aja yah.. alhamdulillah ama kantor yang ini sih langganan terus jadi masih berguna. Nah karena psikolognya ga cuma gue, maka ada masanya gue seminggu gak ke kantor tersebut (karena lagi giliran psikolog lain yg dipake). Trus yang gue kerjain apa? Di rumah aja, iyaa… klo lagi ga ada kerjaan, gue nyapu, ngepel, beres2, atau baca buku novel, nntn dvd.. TAPIIIII.. seringnya, gue NGERJAIN LAPORAN bosss. Jadi gini ya, yg namanya freelancer asongers psikolog itu pasti deh adaaa aja bawa Prnya. Dan PR nya itu laporan asesmen yang butuh pertanggungjawaban moral besar, jadi butuh  konsentrasi penuh ngerjainnya. Yang mana klo Kanna pas di rumah, gue gak bisa ngerjain totally, kelaaaaarr deh. Musti nunggu dia tidur malem atau pas dipegang bapaknya pas wiken, itupun masih suka nyariin gue gue juga.

Laporan ini terbagi 2, dari kantor yang gue jelasin diatas, sama dari project lain, yang mana project lain ini modelannya udah kayak sahabat pena, mereka memang JNE in laporan utk gue kerjain di rumah, trs sisa masukin sistem by internet dan berkasnya gue JNEin balik. Enak kan? Duitnya sih ga usah diliat yahhhhh uang kaget doang hahhha nasib. Trs kadang RSCM ada project 2 kali dalam setahun gue masih join dan ini project paling menyita waktu dan tenaga karena laporannya ribet bgt. So masa2 Kanna di daycare tuh klo ada yg blg gw ga ngapa2in rasanya pgn jitak deh dan suruh dia kerjain laporan asesmen gueeehhh.. bzzzz.. Nah kalo lagi bebas deadline kayak hari ini (makanya jd inget blog), gue biasanya udah settingin waktu mau lanjutin baca novel, nntn dvd atau mau kabur ke bioskop bentar buat nntn. Masalahnya klo ke mall kan butuh biaya juga ya, klo filmnya ga bagus2 amet gue juga males dan bisa gue tunda nanti aja skalian pas gue ke kantor kan. Trus plus nya lagi bisa tidur siang klo ga ada deadline hehehe..

Kangen sihhh mau kerja kantoran lagi. galau nya tuh ga kelar2 antara buka2 jobstreet tapi banyak tapi tapinya…

Abis ngobrol sama si ibuk ini, dapet pencerahan bhw mungkin emang lbh enak ngasong biar ga kena macet, bisa liat perkembangan anak, bisa ngurusin klo dia sakit dan hal2 domestik printilan yg mungkin jd ga bisa dilakukan klo kerja full, apalagi ya klo urusan kerjaan pasti dinomorsatukan kan, kebayang harus meeting tp anak sakit, pilih mana, trs temen gue itu blg gue mending ngirit deh ga beli baju baru tapi bisa sama anak gue. Wakssss bnr juga ya (trus kemudian galau lagi) hahaha..

Kalo pertimbangan di gue, klo pun gue ngantor full time, gue kan harus nitipin Kanna ke daycare ya.. smntr klo gue kerja, gue harus jalan pagi2 kannn, Kanna tuh harus sarapan d rumah krn di daycare ga kasih sarapan kasihnya snack (brunch), means siapa dong yg kasih anak gue sarapan? Masa gue repotin neneknya lagi? ga mungkin hire pembokat juga kan (pohon duit mana pohon duit).. Trus jemput dia pas pulang daycare, kalo diatas jam 17:30 sore, udah kena overtime 30,000 per jam, lumayan kan perbulan overtimenya, yg mana se tenggo2nya dgn kemacetan jahanam, gue baru sampe rumah jam 7 malem paling.. trus gmn juga makan malamnya Kanna? Masa ngerepotin neneknya lagi? yah klo sesekali gapapa lah ya.. klo rutin, ga enak jg ama nyokap heheh…. smntr cari kantor yg ngegaji gede biar nutupin pengeluaran itu semua kan ga gampang yahh apalagi yg karirnya remah2 rempeyek kayak gue ini.. jadi bingung kan… ya udah mungkin untuk saat ini nitipin Kanna di daycare dan gue tetep freelance adalah solusi terbaik dan insya allah rejeki ga pernah ketuker.

Reuni SD, Masih Perlukah?

Serius nanya deh, seberapa penting sih bagi Anda semua, sebuah event yang bernama reuni itu?

Ini gue jadi bertanya-tanya banget (dan wondering, apakah jangan2 gue yang agak2 ansos bin lebay karena sejujurnya agak males ama kata reuni), dilatarbelakangi oleh kondisi saat ini dimana gue terjebak dalam Whatsapp group SD gue dulu (iyah, SD, Sekolah Dasar!! Bhuakakak. Puass?) yang lagi getol2nya bahas soal acara reunian, dan itu jujur deh ganggu bangetttttt.

Ceritanya agak panjang sih, so bear with me.

Sekilas info dulu, gue SD itu lulus tahun 1997 sodara sodari,  berarti sudah hampir 20 tahun berlalu. Dan selama 20 tahun itu, gue praktis ga pernah ketemu lagi sama hampir 90% dari mereka. Ada 1-2 orang yang memang sekelas pas SD trus ketemu lagi pas kuliah, tapi ya udah aja gitu, gak lantas jadi sahabat deket atau sejenisnya. Pernah ketemu 1-2 orang selepas lulus, tapi ya bukan yang direncanain ketemu gitu, spontan aja, kayak lo papasan di mal dsb. Intinya gue nggak pernah bener2 re-connected dengan mereka. Sampai akhirnya ada penemuan bernama Facebook, dan mulai deh satu-satu add friends dan jadi terhubung via FB. Ga serta merta banyak juga, tapi ada lahh beberapa, itu pun gue gak pernah terlalu pay attention dengan hidup mereka gimana sekarang, secara jarang buka FB trus jg sekalinya buka dan ada foto mereka, ya udah “ohh” gitu doang cukup tau aja kan. Tapi memang kenangan masa kecil selama sekolah di SD dulu cukup membekas di dalam benak karena emang kita sangat akrab satu sama lainnya saat itu. SD gue adalah sebuah SD swasta di komplek Angkatan Laut daerah Cipulir Seskoal situ.. 1 angkatan waktu itu cuma 3 kelas. Dan gue ga tau ya anak SD jaman sekarang tuh kayak gmn pergaulannya.. kalo gue dulu, rasanya memang kita agak lebih dewasa sebelum waktunya. Gue aja udah berani naik angkot sendirian ya pas SD, jadi rata2 emang udah pada ABG sebelum waktunya gitu.. Trus pas SD dulu banyak hal yg dihabiskan bersama, kayak main kasti, main galaksin, bahkan gue masih inget acara perpisahan SD di sebuah villa di Puncak yg gue masih simpen bbrp foto2nya. Sebagian besar orangtua kita (baca: ibu2 kita) juga saling kenal satu sama lain. Tergolong masa kecil yang membahagiakan lah yaa di jaman itu.

Tapi selepas lulus, gue kan masuk SMP dan SMA yg rayonnya beda sama SD gue, jadilah gue terpisah dengan banyak dari mereka. And that’s it, literally gak ketemu lagi dan ibarat kata : kita menjalani takdir hidup kita masing-masing setelahnya.

Sampai akhirnya suatu hari nih, gue di tagged di FB dengan foto 1 kelas waktu dulu lulus2an SD. Yang ngetagged yah salah satu temen SD gw, dan karena ditagged semua, alhasil komen pun bertebaran. Lucu sih, bikin ngakak jelas, karena jatohnya jadi bahas masa lalu yang OMG udh lama banget itu. Dan seperti melodrama Indonesia yang gampang ketebak, akhirannya adalah………………………………. salah satu dari mereka berinisiatif untuk ngumpulin no HP dan membuat WA group SD. GUBRAK. Gue sadar kok,  gue memang memasukkan no HP gw di FB, sejauh ini ga pernah ada yg aneh2 sih.. jadi mgkn mereka tau dari situ, atau ya karena nomer HP gw jg gak pernah ganti dari awal punya HP, yah mgkn ada yg nyimpen dan ngasih tau.. intinya gue tiba2 udah diadd aja gitu masuk group. Oh and i know that it will be loooonggg misery, alias musibah hahahaha..

Musibah 1

Dihari pertama sejak masuk group, HP panas dan battere drop, padahal lagi ada kerjaan keluar yang susah cari colokan saat itu, jadilah mati idup hape sampe dapet colokan. Literally penyebabnya salah satunya adalah tu WA Group gaaak habis2 ngobrolnya, dan isinya banyakan sampah. Gak ngerti juga kenapa sampai mereka bisa cepet akrab lagi yah, gue mah pembaca pasif aja tapi kok pasif aja ganggu kan.. berusaha bersabar sampe akhirnya 2 hari baru mereda tu group. Trus seminggu kemudian, gue leave group aja. Tanpa pamit. I thought it was over, tapiii ternyata ga gitu juga. Suatu hari salah satu temen SD gw WA personal ke gue, ngajak kumpul2, kayak reuni kecil2an dulu lah.. gue yang emang dasarnya males, ya late reply lah ya.. ehh ni orang (sebut saja namanya Bunga) demanding parah.. halo halo terus di WA, trus pas akhirnya gue blg gue lagi ada kerjaan, dia cuma blg, upss sorry.. gitu.. WTF. Memang salah gue juga sih saat itu gak langsung menolak dan bilang gak bisa dateng (memang di hari yg dikasitau, gue ada acara keluarga, tapi kalo diniat2in sih bisa aja ikut ke reuni itu hehe), jadi karena gue ga kasih kepastian, ga nyangka juga ternyata efeknya jadi bumerang. Setiap hari gue di WA just to make sure klo gue jadi ikut apa gak. Ngerti sih karena urusan booking tempat, akhrnya gw blg aja, klo gue ga usah di booked, nanti biar bayar sendiri klo bnr dateng. Pas hari H, dari jam 8 pagi gue udah di WA lagi sama si Bunga ini. Dan karena males gue baru reply sore2 dan bilang seharian ada kerjaan (bokis mode on) dan ga bisa dateng deh. Oya trus dia sblmnya memang smpt nanya, kenapa gue leave WA Group. Lagi2 karena asas jaim dan ga mau jujur dulu, gue bilang aja karena HP gue batterenya drop jadi musti exit grup dulu (emang bener sih, walopun alasan lebih jujurnnya kan bahwa gue maless ikut masuk group). Gue pikir alasan itu udah cukup konkrit ya, eh terus gue di add lagi aja dong beberapa hari kemudian sama adminnya. Disinyalir sih ya sapa lagi klo bukan karena masukan dari Bunga. Hadeh…

Musibah ke 2 (dan ini berlangsung sampe sekarang).

Ini kali kedua gue gabung di WA Group. Adem ayem aja sih, obrolan sampah udah sangat berkurang. But maybe i missed some things there, yakni bahwa mereka udah pernah bahas soal reuni (dengan konsep yang lebih besar dan elbih niat), trus lagi2 si Bunga yang bossy dan demanding ini jadi sort of ketuanya. Sbnrnya pembicaraan tentang reuni kalo gue emang males ya udah ga usah di baca dan delet chat aja kan yah, namun kenapa gue gatel untuk bahas, karena ternyataaaaa :

  1. acara reuni SD ini belum jelas mau kapan dan dimana.
  2. kapannya tadinya mau tahun ini (entah bulan apa) atau tahun depan. Intinya masih ga jelas.
  3. Lokasi? Ini gong nya, pilihan lokasi antara di Lembang, atau di Pulau (gue lupa kayaknya bukan Pulau Seribu tapi deket Anyer gitu apa yah..) ah pokonya antara 1 daerah dingin ama 1 daerah pantai / pulau gitu deh..
  4. Gong kedua, reuni nanti adalah termasuk kita dan… KELUARGA.
  5. Keluarga disini adalah gue dan suami dan anak (baca : bocah rempong). Namun ternyata, terbuka juga untuk nyokap2 kita yg mungin mau juga ikutan. PENGSAN.
  6. GONG SEGONGGnya adalah…. dari sekarang kita harus nabung sebagai bentuk cicilan untuk ngumpulin duitnya biar bisa kesana. Semacam penguatan niat gitu. tadinya mau 40 ribu sebulan, eh trus info terupdate malah 150 ribu per bulan. Ini ide dahsyat dari Bunga lhoh yaaa. GILAK SIH. Dan BOM ATOMnya adalah : DIBUKAIN rekening khusus lhooohhhhh REKENING KHUSUS DI BANK MACEM REKENING DOMPET DHUAFA yasaaaaalaammm.

Oke there must be something wrong here. Ya kan.

Pertama, gue sangat kontra dan kzl kzl kzl bgt karena :

Bukan masalah duitnya yah.. (ya ini juga masalah sih.. ) but first of all, gue ga mau dong spend duit untuk sesuatu yang belum jelas. Emang sih ditabung tp sampe kapan? Trus keuntungan gue apa? Ga ada kan? Ga dpt bunga jg kan? Klo pas hari H yang entah kapan itu gue ga jadi ikut trus apa kabar dong ama duit gue? Dan itu ternyata ditanyakan dlm group dan dijawab oleh Bunga : ya kalau ga bisa, dicari sampe tanggalnya pada bisa semua. Atau klo bener2 gak bisa, ya duitnya dibalikin sih, sukur2 kalo skalian mau jd donatur. (waksss, maksuttt ngana, blum pasti balik nih duit akikkk??) gila banget deh.

Kedua, sikap Bunga yang di WA group itu sangat bossy. Mungkin gue skip pas acara bagi2 tugas ya, tapi dia mengingatkan 2 temen kita yg lain sbg penagih utang (utang? Really??!) kalo nanti2 pada telat bayar itu si tabungan 150ribu. Gilanya lagi, 2 temen gue itu maukk aja disuruh2 gt. Gue sih HOGAHHH     . dan yang herannya lagi, mungkin ada 1 orang pas kerja di bank, jd dia yg diutus untuk bikinin rekening untuk reuni ini. WTF. Antara niat banget atau emang dodol. Kalo gue jadi dia sih, gue akan nanya2 dulu yaaa dengan detil dan ga okeoke aja. Buka tabungan klo ga diisi buat apa? Menuh2in data bank doang kan.

Sebenernya, kalo reuni SD ini atas nama sekolah SD gue dulu, dimana kita sebagai satu angkatan kerjasama ama SD kita utk nyelenggarain bareng trus diadain di SD kita dulu, kayak reuni akbar 1 angkatan gt, itu masih mending ya.. gue klo konsepnya gt kan lebih open untuk setidaknya jadi donatur, bantu2 nambah dana. Kalo gue ga dateng toh masih ada berasa kontribusi positifnya.. dan format kayak gt kan lebih simpel, ya toh? Drpd angan2 jauh2 lokasinya geje juga. Belum biaya untuk survey lokasi (ini juga muncul dalam wacana arrgghh gemes). Ribet banget deh.

Trus, jangankan untuk reuni, untuk liburan bertiga doang ama suami dan anak aja, gue males bgt cr tempat jauh2. Lembang? Naik apa? Ada usul sewa bis lho. Oh noooo, no way gw bawa anak 1,5 tahun naik bis sampe Lembang, situ mau netein anak saya klo dia rewel? Naik mobil pribadi? situ mau gantiin bensin? Aneh2 aja.. trus piknik nya ini bakalan nginep. Lah gini deh.. bayangin kita udah 20 tahun ga ketemu, tau2 brekkk ngumpul semua ama keluarga masing2, apa gak awkward? Bukannya jd akrab malah pasti sibuk sendiri2 kan.. ngapain sih? Effort untuk bisa ngumpulin keluarga dan membuat mereka ikhlas utk enjoy reuni sama ama gue itu lhoh yang berat dan ga bisa dinilai dengan uang hahahaa ya kan.

Kegemesan ini yang sebenernya udah berontak dari benak gue minta dicurhatin, makanya gue coba tulis di blog. Ya bodo amet deh klo sampe dibaca mereka. Banyak dari mereka yang take this positively karena slogan : demi mempererat tali silaturahmi.

Tapi kalo gue boleh berpendapat, kalo gue ga dateng, bukan berarti gue memutus tali silaturahmi, dong ya. Untuk saat ini, dengan kondisi gue saat ini, quality time bersama suami dan anak aja kadang susah lohh.. sibuk ama urusan domestik, ngurus anak, dsb.. trus ketemu sama sahabat2 deket aja susahnya minta ampun, yang mana akan jadi prioritas gue klo harus memilih, reuni SD atau ketemu sahabat2 sejak kuliah dulu (i’ll pick number 2).  Gue menyayangkan sikap Bunga dan mostly temen2 SD gw dlm group.. mereka seperti kurang peka dengan kondisi dan situasi para anggotanya. Ga ada tuh yg bertanya apa kabar kita2 satu persatu.. taunya yah udah pada berkeluarga aja. Dan gue pun br tau klo ternyata ada dari kita yg lagi hamil dan due date nya April besok. Itu masih disayangkan ama mereka krn dia bilang tentatif utk ikut reuni entah kemana itu. ASTAGA. Yakali deh. Kalo dia udh lahiran trus bawa orok kan rempong ini pada paham ga sih??

Dari situ makanya gue jd wondering, apakah gue segitu ansos nya untuk tidak peduli sama acara reuni dan tons of bullshit dari WA Group ini? Atau memang ada yg sepaham dengan gue? Gue sih saat ini lebih memprioritaskan orang2 yang jelas2 significant others gue yah, suami, anak, nyokap bokap, sama sahabat2 deket yg gue udah lamaaaa ga ketemu tp gue pengennn bgt bisa ketemu. Dan klo waktunya ada, gue mau perjuangkan buat ketemu mereka dulu. Kenapa ga temen2 SD? Yah sorry to say, gue gatau yah 20 tahun itu udah merubah apa aja dr diri seseorang. Member WA Group itu sampe 30 orang lho, dan gw udah lupa karakter mereka dulu SD gimana, skrg gimana? Iya klo asik, klo gak? Ini aja di WA udah bau2nya ga enak hahahaa..

Ironis karena silaturahmi itu pada dasarnya bisa dateng dari hal-hal simpel kok, say Hi di FB atau Twitter bisa juga dibilang silaturahmi, mendoakan dari jauh itu jg silaturahmi lho.. Gue adalah orang yg sangat percaya, namanya hidup ada fase2nya.. ada masanya kita ketemu satu orang, tp umurnya memang ga lama, fasenya cepet, ada yang fasenya lama.. emang udah bukan di fase present gue aja sih.. kayaknya itu yah yg lebih menenangkan. Efek reuni tuh banyak lho, belum kalo ada yg agen asuransi atau MLM *parno parah*, hahaha..

Jadi sekarang gue berharap bisa dapet pencerahan ini gw caranya keluar group WA gmn yaaahh.. bisa sihh konfront si Bunga langsung, tp ya itu td karena gatau karakternya gmn, jd males aja ngeluarin tenaga psikis untuk rusuhin dia ama ketidaksetujuan gue. Belum kepepet juga mungkin ya. Semoga aja reuninya bener2 ga jadi. Dan sikap gue sih jelas, no nabung2 sepeser pun dan no hadir2 di reuni dgn konsep kayak gitu.

Bandung Trip Episode 2

Akhirnya bisa ke Bandung lagi.. kalo masih punya bocil gini kok gue males yah misalnya dpt kesempatan liburan trs jauh2 gitu.. zz akhirnya yah mau ga mau klo tamasya ujung2nya Bandung, huakakak.. gapapa deh yaaa.. bedanya ama yg sebelumnya, yg skrg 3 hari 2 malam dan ga pake acara kondangan2 lagi, melainkan pure buat cari suasana baru (dan santai2 di kamar hotel hehehe). Apalagi, Dodot itu sebenernya diliburin (iya diliburin! Tanpa potong cuti) dari kantornya dari tgl 24 desember sampai 1 januari hahha.. harusnya sih bisa lebih jauhan yaa destinasinya, tapi dgn bbrp pertimbangan dan kegalauan, ya udah cuss booking tiket kereta dan hotel.

Soal transportasi, kereta api tetep jadi pilihan tepatttt buat ibu2 yg parnoan anaknya bakal bosen di jalan macem gue. Dan alhamdulillah semuanya lancar, baik berangkatnya maupun pulangnya. Pas pulang ke Jkt malah si Kanna ketiduran dari 1,5 jam sebelum sampe Gambir dan terus bablas pas udah di rumah, alhasil gue dehh gempor banget gendong dia sambil turun2 tangga stasiun *nikmatin aja puk puk puk*

Oya, gw skalian mau kasih review singkat soal hotel tempat kita nginep selama di Bandung. Jadi awalnya begini, gue galau antara mau nginep di Santika atau Aryaduta. Dua2nya lokasinya saling berdekatan, tapi beda bintang, beda kemewahan tapiiii harga beda tipisss.. gue duluuu pernah sih nginep di Santika, jadi pgn coba Aryaduta, krn kelamaan galau, akhirnya bisa dapet harga lebih murah dr website lainnya itu di Nusatrip, udah include breakfast. Nah pas booking hotel itu, mikirnya masih 2 hari 1 malam, eh tau2 kata nyokap ya udah diextend aja krn cape bgt kan cuma 1 malam doang. Akhrnya plan mau pulang naik travel berganti dgn beli tiket kereta pulang dan disusul cari hotel lain buat malam kedua. Pertimbangannya biar cari suasana baru yg beda dan lokasinya yg ga jauh dari stasiun juga. Pilihan kedua pun jatuh pada hotel Ibis Style Braga. Dan kedua hotel ini emang gak bisa dicompare apple to apple lah yaaa.. berikut gue coba jelaskan kenapanya.

Aryaduta Bandung

Reviewnya di Agoda dan  Tripadvisor bagus2. Jadi tertarik nyoba karena harganya masih below 1 juta untuk ukuran bintang 5 mursidah lah yaa.. include sarapan pula. Dan kamarnya yang superior (paling standar) pun luasssss, berkarpet dan ada bath tub hahaha.. dan mereka punya jendela yang besar sehingga view pemandangan yg kita dapet bener2 gede dan bikin bahagia melihatnya (fix mager lah). Gue dapet kamar di lantai 12, sengaja request yg lantainya agak tinggian (mereka sampe lantai 15 klo ga salah) dan non smoking room. Kamar kita di 1209 dan it was perfect. Kanna aja baru sampe kamar langsung mondar mandir norak.. gue dan bapake lebih norak lagi karena kesenengan pewe banget.. wifi lancar, kasur enak, ac cukup dingin ga lebay, dan dapet lahh suasana bintang limanya. No complaint at all apalagi pas liat view nya gunung.. ahhhhhh mau nangis karena tau kita cuma 1 malam dan udah terlanjur booked hotel lain untuk malam kedua… tau gitu kan extend 2 malam aja yahh disini. Trus lagi, sebagai hotel bintang lima, Aryaduta sangat mengerti perasaan ibuk2 dan bapak2 yg bawa bocah karena mereka punya kid’s club yang besar dan banyak mainan dan bersih dan peweee sampe ada TV, kolam bola, congklak, angklung, perosotan, kertas buat mewanai, ahhh seneng deh.. Kanna puas banget main di Kids Club nya dan gue pun nemenin jg jd ikut hepi.. mgkn lebih hepi lagi klo sempet nyobain kolam renangnya yah.. letaknya sebelah2an ama kids club cuma saat itu gw ga bw baju renang karena tau akan susah cr waktu dan Kanna jg ga bawa krn dia agaks edikit flu pas sebelum berangkat.. next visit gue pasti akan berenang disana. Ohya, karena kita check in pas hari Senin (weekdays) jd ga terlalu rame kolam renang maupun kids clubnya. Paling 1-2 anak doang yg datang, itupun ga lama, masih lamaan si Kanna hahaha *norak*

view dari kamar

view dari kamar

dsc_0035

mandi bola

Soal sarapan, Aryaduta punya variasi yang banyak, dia sampe nyediain rawonn!! Dan jamu!! Jamunya lengkap dari beras kencur, kunyit asem ama jahe. Untuk yg western sih standar roti sama pancake wafel gitu lah.. soal rasa hmm kurang nendang yah.. bumbunya ga gt berasa untuk bihun dan nasgornya, cuma krn banyak variasi itu td jd termaafkan (kayaknya template bintang 5 emg makanannya rasa hotel banget yaaa. Kalah sama pinggir got hehe) Pas besokannya mau check out, gue dan Dodot sediih bngt krn kita ga mau cepet2 pindah dr sini. Padahal check out sengaja jam 12 teng biar ga rugi2 amet hehehe.. bener2 niat bulat sepakat klo ke Bandung lagi akan nginep disini lagi ga mau coba hotel2 lain, apalagi selama Kanna masih lasak gak bisa diem hehehe..

Ibis Style Bandung Braga

Pilihan ini jatuh karena awalnya pgn cr yg lokasinya agak jauh dr Aryaduta, dan males macet klo ke arah utara (Lembang or Dago Pakar), maka milih daerah Braga, bisa lbh dkt ke stasiun pula.. kenapa jadinya ke Ibis Style? Karena harganya murah hahahha lagipula ari terakhir akan check out jam 11an karena jam 12 juga udah berangkat keretanya ke Jakarta.

Hotelnya sendiri, minimalis modern gitu.. budget hotel tapi ga parahhh bgt kok budgetnya. Cuma untuk ukuran bawa keluarga kecil dgn anak masih lasak sihh kurang ideal ya.. kalo dapet kamar superior doang, karena queen bed, jadi tidur bertiga agak sempit (kami tidur melintang gt akhrnya biar agak legaan), trs kamar mandinya kaca gitu dan shower kan, suka kecipratan air sampe pintunya, jadi musti hati2 kalo Kanna iseng mau masuk, untung bisa ketutup rapat pintunya. Trus yang mengganggu sih bagi gue adalah koridor hotelnya gelap nerawang gt klo malem, koridornya jg sempit jadi sangat parnooo inget film2 misteri gitu deh.. Serius apalagi kan kita dpt di lantai 12 yah.. nunggu liftnya mayan lama. zzz ini bener2 masukan bgt deh buat Ibis Style. Soal view kamar, alhamdulillah masih bisa liat gunung, meskipun jendelanya ga selebar di Aryaduta. Sarapannnya? Standar, ga tll banyak variasi tp mereka bikin tempe mendoan yg kata Dodot enak, sama jagung manis rebus yg Kanna suka bgt. Oya, kemudahan lain, di halaman aprkirnya, itu tempat taksi Blue Bird mangkal, jd enak bisa langsung panggil aja mau dianter kemana. Gue sempet minta anter ke Kartika Sari Kebon Jukut dan minta nunggu trs anter balik lg ke hotel Cuma 30 ribu pp murah kan.. Oya, hotel ini aksesnya ke Braga Citywalk cukup jauh sih klo jalan kaki mnurut gue… jadi plan awal yg tadinya mau cr makan di sekitar Braga akhirnya berubah  karena males gendong Kanna sambil jalan kaki kann .. kalo mau yg bener2 di Braga nya bgt sih ke Aston aja kali ya.

Lalu apakah kita puas? Secara service sih ya puas2 aja.. bakal balik lagi? hmm no thanks. Hehehe. Alasannya? Yah krn bukan buat keluarga dgn anak kecil aja sih (walopun mereka sediain high chair di restorannya).. lebih cocok utk biztrip kantoran atau couple visit aja.. Walopun gak jelek kok, masih oke karena barunya masih kerasa.

Makannya gimana?

Selama di Bandung kmrn, Kanna makannya juga ikutan liburan hahaha.. artinya yaa suka2 dia aja.. gue memang ga mau nyuapin dia ya mengingat rempong dan capek, jd gue bebaskan makan sendiri. mau ga mau msuti pinter2 cr restoran yg kids friendly dan menunya cocok buat Kanna. Karena anaknya suka pasta, gue makan ke Hummingbird, sempet ke Tree House juga, oya pas baru sampe Bandung malah ke sop Buntut Dahapati (dan Kanna makan kuahnya doang huhuhu) dan pas terakhir dia mau makan ikan Gurame di resto apa ya lupa namanya sebelah sushi tei. Alhamdulillah ga kenapa2 dan tidurnya pun nyenyak.

Transport gmn?

Mostly kita naik Grabcar kemana2 dan itu sangat memudahkan. Bayangkan dari Aryaduta ke Hummingbird cuma kena 14 ribu dan masih ada yg mau anter kita hahha tentunya kita lebihin yaa tarifnya.. trs taksi juga gampang.. pokokya ga ada masalah sama sekali dan skrg lbh pede ke Bandung ga bawa mobil pribadi, apalagi klo cuma mau jalan2 di dalam kota doang.

Belanja?

Cuma mampir ke FO Heritage dan kalap beli baju2nya Kanna. Gue Cuma dapet 1 blus yg pewe banget dan bapaknya malah ga dapet apa2… hehehehe.. ini kejadian udh malem sih ya jd pas Heritage lagi rame2nya juga ga enak milih2 bajunya. Mau balik lagi besoknya udah mager duluan. Yah next time la yaaaa..

Intinya sih gue personally senang dan happy dengan liburan kmrn.. senang akrena bisa bener2 dpt suasana baru meskipun cuma leha2 di kamar hotel. Dan meskipun bawa anak kecil, masih ada lahh kesan liburannya.. Hopefully next trip bisa lebih jauh, pengennya sih ke Padang, udah lama bangett ga pulang kampung,, tapi kalo pun ke Bandung lagi ya gak nolak, dan udah tau skrg mau nginep dimana. . hehehe..

Balada Bokap Kena Hipnotis

Sabtu kemarin, Bokap kena modus hipnotis via telepon. Modusnya mirip2 kayak mama minta pulsa, tapi ini ditelpon langsung. Endingnya sih happy ending, alhamdulillah Bokap selamat dan gak ada kerugian apapun, namun cerita tentang hal ini jatohnya jadi gemess (dan lucu) karena diceritain berulang2 antara gue, nyokap, dan Dodot. Oke gue coba ceritain detil kejadiannya yah :

Pagi hari, sekitar pukul 9:30, bokap dapet telepon. Nomernya ga ke-save, jadi a random number lah yaa.. namapun bokap kan kesibukannya di rumah tuh Sekretaris RW yah, ngurus Mesjid komplek juga, jadi random number pun tetep dia angkat karena siapa tau ada orang2 penting terkait urusannya tersebut.. Oya, kebiasaan lainnya, bokap nada deringnya pasti distel Loud, kedengeran seisi rumah, trus kalo ngomong pasti pake speaker mode on,  no specific reason sih, biar lebih jelas aja, cuma emang jadinya serumah ya pd denger, pembicaraannya kayak gmn.. termasuk pas kejadian hipnotis ini.

Gue ama Dodot lagi di lantai atas, main sama Kanna.. di lantai bawah, Cuma bokap sama nyokap. Bokap (ternyata, gue baru tau), pas nerima telepon itu kondisinya lagi tidur-tidur cantik di kursi teras belakang, jadi mungkin kaget kali yaa.. nyawa belom ngumpul malah ngomong di telepon. Gue di atas sih ga denger yang jelas2 banget, tapi cukup menarik perhatian gue untuk kepo karena… si pelaku ini (sebut saja X) galakkkk buangeet ke bokap. Bokap gue diomel2in ceuu..

Pas jawab Halo,… si X balik nanya ke Bokap, kira-kira gini kalimatnya :

“Halo, pak, masih inget saya…??”

Bokap jawab : “Ini siapa.. pak Arsin ya??” (Pak Arsin ini temen bokap, rumahnya beda komplek sih ama gue, tp mayan sering ngbrl kalo lagi sholat di Mesjid, dan kebetulannya, Subuhnya, bokap emg abis ngbrl ama pak Arsin ini, jadi otomatis dia lsg sebut nama Pak Arsin..)

Setelah itu, si X bilang kalo dia ditilang.. trus ditahan di kantor polisi. Trus suara berganti lagi, kayaknya X ini ada temennya jg.. (sebut saja Y). Lalu si Y ngomong ama bokap. Pak, bapak dengan bapak siapa ini? Bokap pun nyebut nama aslinya (lengkap pula), alamatnya dimana pak? Dijawab Komplek Kejaksaan (untung ga lengkap jawabnya).. trus si Y blg, kalau Pak Arsin ini ditahan karena surat2nya gak lengkap. Ditilang di kantor polisi, dan menunjuk bokap gue sebagai jaminannya..  menurut Y juga, pak Arsin udah bayar 100,000 sbg denda tilang, namun masih kurang 600,000 lagi.. Trus bokap anehnyaa (mungkin disini emang udah masuk yaa efek hipnotisnya), dengerin aja gitu kayak orang pilon literally…. nah si Y pun bilang, bokap gue gak perlu ke kator polisi sekarang klo memang ga sempet, mending transfer aja… ditanyain bisa transfer dimana, skrg posisinya dimana, trus bokap bilang kalau deket rumah ada Alfa mart jaraknya 500 meter.. trus Y blg,

“oh ya udah kesana skrg pak, tapi bapak jangan ngomong ke orang-orang, dan Hpnya jangan dimatiin ya pak, jd dibiarin aja nyala walopun dalem perjalanan, masukin kantong saku baju aja pak.. “

Sampe disini, gue sbnrnya udh mule curiga, Cuma gue mikir, gak aneh sih bokap ditelp polisi, mungkin ada masalah dgn mesjid, RW dsb. Cuma emang agak anehnya karena ni polisi ala ala kok galakk bgt dan agak verbal harassment gitu lhoohh.. trus nyokap juga sempet ngajak bokap ngomong, itu siapa.. eh kedengeran kan ama si Y dan bokap diomelin, dibilang : “pak ngomong sama siapa pak, kan udah saya blg, ga usah buang waktu ngomong ke orang lain, langsung pergi aja pak”. *nada galak*

Dan setelah itu, semua berlangsung cepat, bokap reaksinya kayak orang diburu2 bangettt.. kayak abis dapet telp gawat… tru langsung nyokap blg, mau kemana, dijawab mau ke alfamart, trus nyokap bilang, jangan bawa ATM, bawa Cash aja.. Trus atas permintaan nyokap, bokap disuruh pergi sama Dodot aja, akhirnya laki gue dahhh dipanggil, suruh anterin naik motor ke Alfamart. Dodot yang gak tau apa2 sama sekali nurut aja.. begitu pergi 5 menit, nyokap manggil gue.. katanya feelingnya udah ga enak. Jangan2 modus penipuan.. trus saat itu gue juga menegaskan, oh iya kayaknya itu bohong deh… coba cek ke Pak Arsin, setelah di cek, Pak Arsinnya ada di tempat lain dan itu bukan di kantor polisi.. Langsung nyoakp suruh gue susul Bokap ke Alfamart.. Dengan hanya pake daster, gue naik sepeda dan susulin Bokap. Kanna dititip ke nyokap dan meluncurlah gue.. sampe di Alfamart, benerrrrr deh.. gue liat bokap udah di meja kasir lagi nyatet2.. katanya nyaet nomer telp si X dan Y ini untuk transfer pulsa.. langsung gue bilang, tutup telpnya karena papa dihipnotis. Hebohlah di Alfamart itu. Dodot juga membantu menyadarkan bokap yang saat itu mukanya linglung bangetttt.. bener2 kayak orang habis dihipnotis trs sadar gitu.. Duh untung belom sempet ketransfer. Untung gak bawa ATM (di alfamart ada ATM Mandiri dan bokap punya rek Mandiri). Trus setelah itu, si X dan Y nelp balik berkali2.. akhirnya gue yang angkat dan gue omel2in.. “Hehhh lo mau hipnotis ya, mau ngerampok ya???!!!” LOL. Kalo diinget2 itu kocak bgt dan puass bgt gue.. belom puass sih sbnrya krn pgn nyaci maki lagi.. Trs terakhir Dodot yg angkat telpnya dan konfront X dan Y bahwa kalo memang bnr ditilang, kita ktmu di kantor polisi aja.. eh ga lama, dimatiin. Huahahhaa.. fix sih emang tukang hipnotis.

Walopun gue bingung aja ngapain mereka minta transfer pulsa 600,000 ya.. toh itu Cuma pulsa HP.. ga bisa didepositoin juga kan.. tapi mgkn itu langkah awal ya.. krn pas kebetulan bokap milih transfernya manual beli di kasir Alfamart, bukan via ATM. Kalo transfer via ATM, mungkin bisa beda lagi ceritanya.. alhamdulillahhh masih dilindungi Tuhan.

Moral of the story : gak usah angkat2 nomer ga jelas, lebih ga usah lagi, kalo ternyata kitanya lagi tidur2 ngantukk. Bnr2 sasaran empuk hipnotis banget deh..

Semoga kita semua dijauhin ama hal2 kayak gitu ya..

Literally, Working from Home..

Well, jadi gini, kondisi gue sekarang kan, memang full time di rumah. Tapi, di saat yang sama, gue terikat bbrp project dengan bbrp institusi, yah istilahnya mah.. ngasongers begitu.. cewek panggilan. Main job nya sih wawancara trus ngerjain laporan psikotes, ngoreksi, bikin rekap, dan sejenisnya. Lumayan lah ilmu kepake dan yang paling penting..ternyata bisa banget dikerjain dari rumah.

Salah satu institusi yang skrg gue rajin bantuin buat perpsikotes-an ini adalah RS swasta di Jakarta. Gue bantu HRD nya untuk wawancarain kandidat2 posisi frontline, kayak admission RS, Radiografer, Analis Lab, sampe Suster dan Bidan pun gue pernah wawancarain (klo suster dan bidan malah gue didampingin user, jd lebih gabut lagi alias ga banyak nanya wakaka). Gampang? Gampaang banget malah menurut gue. Karena mereka udh punya standar baku sendiri, jd gampang segampang2nya.. gue 10 enit interview bisa kelar 1 orang. Nah sistemnya, bnr2 cewe panggilan, alias on call. Gue dihubungi via WA ama contact person HRD RS tersebut utk kesepakatan tanggal dan jam dan akan ngapain (psikotes, wawancara atau keduanya). Bedanya Cuma akan full day atau half day aja (half day gue berangkat dr rumah jam 12 siang). Dan itu pun seminggu sekali, kalo lagi sepi bisa Cuma 1 bulan sekali (nasib ya nasib.. senyum aja deh). Soalnya kan mereka juga punya psikolog2 lain so pasrah aja gue dirolling alias dijatah suka2 mereka.. bagusnya, gue jadi harus siappp dan iyahh bgt klo dihubungi, karena tau mereka jarang2 khan nawarinnya..

Belakangan, alhamdulillahnya… pihak RS mengirimkan berkas2 psikotesnya ke rumah via Tiki. Totally working from home! Gue jadi ga perlu ninggalin rumah dan ngerjain berkas2 itu ya disambi di rumah aja. Abis itu klo udah klar, berkasnya gue kirim balik pake Gojek, dan ongkirnya pun diganti sama mereka. Yaah.. kalo liat nominalnya, jgn dibandingin ama gaji sebulan di kantor lah ya.. ini mah ongkos seneng2 alhamdulillah aja, tapi kalo misalnya lagi padat pun, sebulan gue bisa dapet ½ dr total gaji terakhir gue ngantor, mayan.. cuma nasib ngasongers itu kan transferannya ga tentu hari, kadang baru cair bulan depan lagi huekkss.. harus terbiasa. Ya gue mikirnya sih, gue ga tiap hari keluar rumah, justru jd lebih bisa nabung, karena makan minum living cost masih ditanggung (perks of being tinggal di rumah ortu hehe). Bandingkan dengan gue kerja kantoran, gue banyak ngemilnya, dikit2 ke Indomart kantor, jajan chiki (biar ga ngantuk), trus makan bosen di kantin karyawan, jalan ke mall, itu udh 50,000 sendiri minimal kan makan di mall.. belom klo genit mau belanja, trus transport pasti milih gojek, ongkos lagi.. (lbh mahal dr naik bis).. jadi ya sbnrnya sih justru minimal tp effort untuk nabungnya jd lebih maksimal.

Dulu waktu mutusin resign, gue sempet ga yakin apa bisa gue menggantungkan hidup dari ngasong doang.. Cerita sama temen gue yg dulu sblm ngantoran adalah asongers, dia bahkan blg, klo lo tekun, gaji lo tuh bisa lebih gede drpd lo kantoran.. (OHYA REALLY??).. Gue makasih banget ma temen gue satu ini karena dia yg bikin gue jd punya link ke RS yg td gw cerita diatas dan dapet profesi on-call psikolog mereka.. Gue tapi penasaran jg sih, trus koar2 sounding2 lah ke bbrp temen yang kerja di konsultan atau rajin dpt project. Eh terus satu satu ada dapat project hepi2, Cuma koreksi sekian berkas, komputerisasi pula, di rumah pula, dapet sejutaaa (mayan lhoh iniii buka2an aja ya), trus mulai dpt bnyk frwd message yg isisnya dibutuhkan psikolog asessor bla bla buat project bla bla.. kirim cv ke bla bla.. sampe akhirnya gue bingung sendiri ngatur waktunya… jadi, gue juga sempet menahan diri utk ga nerima banyak project (yg mana akan butuh waktu utk ngerjain laporannya di rumah kan…), plus yg paling penting ga usah sering2 ninggalin Kanna yg doyannya cuma ama tetek emaknya ini..

Institusi lainnya, di FKUI. Gue bantuin divisi psikiatrinya sih kalo ada seleksi CPPDS. Ini ga rutin, setahun cuma dua kali, kayak semesteran gitu.. Gue udh terlibat sejak masih kerja sekitar th 2013/2014. Berawal dari ajakan teman dan ngeiyain aja.. ehh jadi langganan. Enaknya disini apa ya.. orang2nya asik2, sbnrnya ini juga ada tim independennya sendiri sih ga bener2 dibawah FKUI. Walopun banyakan psikolognya udah tua2 as in 40an tahun jadi obrolannya emak2 kelas kakap banget heheheh.. gue selalu bela2in ikut bantu project ini, karena diadain di hari Sabtu, dari siang ampe sore.. Poin plusnya, asas kepercayaan memegang peranan penting disini. Karena uang honornya dikasih CASH saat itu juga, udah potong pajak pula, enak kan, abis kerja dapet duit cash. Eits tunggu dulu, tapi ada utang laporan yang lumayan susah, karena utk project ini detail bgt narasi dan psikogramnya. Dealinenya seminggu jd gempor juga.. Cuma ya itung2 uang kaget, alhamdulillah aja..

Terus, belakangan, gue lagi rencana ambil project BUMN, ajakan temen juga walopun masih under salah satu konsultan besar. Katanya sih running akhir September ini.. belum pernah coba jd penasaran pgn coba.. Cuma konsekuensinya, pelaksanaan wwncr nya akan makan waktu 3 hari, means 3 hari berturut2 akan ninggalin Kanna.. huhuhuhu deg2an sampe skrg karena masalah rewel gak dia ya.. tapi klo ga dicoba ga akan tau kan?

Jadi bahas statement temen gue diatas, ternyata mungkin klo gue tekunin, klo gue giatin nanya2 project dsb, kalo gue ambil semua project (btw project BUMN ini ada 4 batch, dan gue cuma ambil 1 batch while sbnrnya bs borong semua klo mau lebih kaya heheheh), mungkin memang gue bisa dapet lebih dari gaji terakhir gue. Mungkin memang bisa dijalani dan ditekuni bangettt nih profesi asongers.. hehehe cuma bagi gue yang sejak lulus S1 udh kerja dan terbiasa dapet pemasukan rutin, dapet bonus, THR, dan segala hura2 after office (belanja, lunch, jajan, dsb), proses belajarnya sih sebenernya susah karena membiasakan diri untuk menahan hal2 konsumerisme seperti itu… sabar karena transferan ga tepat waktu (dibayar kokk tenang aja, tp lama ..), kadang sibuk banget ngerjain laporan sampe muntah, kadang nagnggur bgt dan kepikiran mau kerja lagi aja.. eh begitu keluar rumah, liat macet jalanan, jd risau lagi hahaha… ga kelar2.. tapi ya kira2 gtu deh gambarannya.

Untuk saat ini mungkin disyukurin aja kali ya masih bisa ngerasain the literally working from home. Tau sih mungkin akan ada masa dimana gue harus take decision dan bilang dengan mantap gue akan kerja  full time lagi (gatau kapan), but at least gue jadi tau kalo gue bisa ngandelin ilmu gue dengan kerjaan part time.

Perjuangan Mencari Susu Yang Cocok

Susu yang dimaksud disini adalah susu tambahan (either sufor atau UHT) buat Kanna. Ternyata yang gue pikir bakal mudah, malah menjadi perjuangan yang cukup bikin jambak-jambak rambut dan gemess (bahasa halus dari stres hehehe).

Jadi begini, Kanna masih ASIX alhamdulillah sampai usianya 1 tahun. 13 bulan bahkan. Nah ga lama setelah itu, tepatnya menjelang Lebaran, stok ASIP gue pun habis ludes des des.. dan oya, sebelumnya, semenjak resign bulan April, gue memang udah gak pumping lagi, segala peralatan perang jaman mompa ASI udah gue kardusin semua, pokoknya bener2 bertekad pensiun lah, ga diganggu guat. Penyebabnya selain udah ga pernah bengkak lagi si tete ini, gue kan udh lbh bnyk di rumah, jadi better nyusuin langsung, trus klo pompa lagi udah kadung males dan ga banyak juga hasilnya, jd intinya males. Mungkin sisis psikis gue juga sudah tersugesti bahwa ASI gue mungkin memang sudah sedikit, padahal selama ini Kanna kalau nenen tuh ya kenyang2 aja, buktinya ga rewel, bisa sampe ketiduran, trus alhamdulillah sehat2, walopun seriiiing bgt nenen kadang cuma diemut doang rasanya.

Nah berbekal kondisi tersebut diatas, mulai usia 1 bulan itu, gue bertekad mau kasih susu tambahan ke Kanna. Plus saran  kakek neneknya juga ya gue coba. Lagian yahh udah lewat target ASIX 1 th jd gw ga yg kekeuh2 ameet musti full sampe 2 tahun. Udah saatnya lah ya ni anak dikasih susu tambahan. Nah pencarian pun dimulai.

Susu pertama yg gue cobain ke kanna adalah Morinaga Chilkid. Yang reguler sih.. rasa madu. Gue sengaja cari susu serandom dan yg affordable dulu trus mudah ditemui di Indomart deket rumah. Capcipcup, gue beli trus gue cobain ke Kanna. Reaksinya? Dia ga mau. Waktu itu siang2 mau tidur siang, trus sempet keisep sihh di dotnya trus dia lepeh2 kayak orang jijik gituuu… bahkan saking penasaran gue kokopin pas dia tidur, jd kayak genang gitu di mulutnya, ehh tetep ga ketelen dong.. hukss. Dicoba lagi malemnya, tetep ga mau. Huff.. akhirnya oke deh mgkn ga cocok ama yg ini. Kalo dari rasa, gue cobain si Morinaga Chilkid rasa madu ini emang enak sih, tipe susu yg berasa richhh gitu lho rasanya.. mungkin Kanna jomplang bgt yaa ama rasanya yg beda jauh ama ASI.. hmm oke deh coba cari yg plain aja.

Merk kedua pun gue beli.. SGM yg rasa plain. Ini raanya pas gw coba sih beenr plain, tapi masi kerasa bahwa ini sufor, walopun dr segi kualitas rasa, beda ama Chilkid (yaiyelehh mure juga nyong). Dicoba ke Kanna, hmm tetep ga mau. Oke akhirnya strategi diubah. Susu ditaro di mug dia, eh tetep ga mau. Oke trus gue bilang sama nyokap, mungkin Kanna mau ngedot pas gue nggak ada, kayak jaman kerja dulu.. (walopun kalo pas masi ASIP, malem pun dia mau lohh ngedot ASIP, gue yg kasih sendiri). Yah siapa tau ini beda.. Maka pergilah gue.. dan nyokap kasihin dot sufor itu, huaaah drama dimulai dgn Kanna yg nendang2 tu dot, ditampar2 dotnya, dan berakhir dgn dia nangis2 mau nenen ke neneknya hahahaha.. sedihh tp kocak tp gemes tapi stress.. campur aduk rasanya. Sama sprti merk sebelumnya, pada kesempatan lain dicoba, tetep ga mau. Bahkan gue perah masukin sufor itu sbg tambahan adonan telor dadar, eh Kanna tetep ga mau! Hmm oke lah, percobaan kedua, failed.

Sementara itu, setelah 2 merk ini, gue pun curhat sana sini, survey sana sini, dan bnyk yg rekomendasikan UHT aja. Gue pun beli UHT. Dari mulai ultramimi, Ultra plain yg kotak biru, trus indomilk, susu Bendera purefarm, trs pernah gue coba Milo dan Dancow UHT siapatau enak kan rasa coklat, tapi.. ga bisa dibilang berhasil juga. Belakangan gue kasih Fresh Milk merk Indomilk, Diamond dan my fav brand yakni Greenfields, hasilnya ga maksimal. kalau UHT, Kanna itu minumnya dikiiit bgt. Dia adaptasinya lamban bgt. Ya i knoww sih mgkn baru ya buat dia, mgkn gw jg ga sabaran dan ga suka ama yg mubazir2 gt ga keminum malah kadang kotaknya dipencet2 sampe muncrat.. tapi bukan yang kayak “wah susu ini enak nih!” gitu mukanya.. alhasil, yg kotak kecil kayak ultra mimi pun ga pernah habis. Hufff.. gue mulai maless tuh disitu.. Putus asa banget.

Suatu hari Kanna sempet batuk2 gitu, makannya yg biasa drama jd makin drama dan GTM. Dibawa ke dokter skalian gw nanya2 soal susu menyusu ini, yah dokternya sih bilang ga pake sufo sbnrnya gpp, toh masi ASIX dan udah makan pun, jd gizinya bisa dr makanan dan ASI bla bla bla (yeah i know) nah masalahnya lg GTM dok, dokternya pun bilang wajar, suru lbh telaten dsb hadehh.. ga memuaskan gue sih sbnrnya walo ketebak krn dr awal emg dokternya Kanna ini sangatlah menjunjung tinggi MPASI dan ASIX. Maka gue pulang dr dokter dgn menyiapkan stok sabar..

Yg jd concern gue sih ya, karena walopun gue banyakan working from home, klo ada project biasanya juga 1-2x seminggu, kadang 1-2 kali sebulan, ga ketebak sih tp ada lah 1-2 project, nah kan Kanna ditinggal sama neneknya, ya.. kasian aja neneknya klo Kanna ga mau nyusu, apalagi dia anaknya harus nyusu dulu sblm tidur.. susah deh nidurin dia tanpa nyusu dulu.. Plus gue memang jangka panjang pgn cr kerja tetap lagi, dan Kanna ada rencana mau gue titip di daycare aja skalan ada temen2 nya kan, cuma klo ga mau minum susu khan jd kasian nnti ama petugas daycarenya, gmn kalo Kanna bikin drama, dsb dsb.. wah saat itu ya gue berpikir gue resmi deh tahanan kota alias ga kemana2 cuma jd gentong ASI anak gue aja nih..

Jeda antara 2 merk itu ke merk ketiga cukup lama.. sampe akhirnya gue beli Bebelac rasa vanilla, berbekal cerita2 ke temen gue yg anaknya cocok ama ini dan rasanya ga terlalu manis. Waksss. Menurut gue tetep rasanya manis. Dan ini merk yg Kanna paling anti malah.. udah di merk ketiga ini gue mutung dan ogah beli lagi saking putus asa. Beberapa saran dr temennya Dodot, sampe teen kantor adek gue menyarankan S26 Procal Gold dan akhirnya alhamdulillah dikasih sampel sama temennya adek gue utk nyicipin.. dannn hasilnya…. Kanna tetep ga mao… huuhuhu.. dari sini, setelah 4 merk.. gue mengambil kesimpulan beberapa, yakni :

  1. Kanna emang udah pewe sama nenen langsung semenjak gue resign.. jadi males nenen di dot lagi
  2. Kanna ga mau ngedot karena itu bayi banget, (tapi di mug ga mau jg, di kotaknya lsg jg ga mau, jadi ya mgkn emg ga mau aja)
  3. Kanna ga suka rasa susu2 tsb, dan mungkin masih mau klo merk lain, who knows? (tapi gue males krn mubazir hehehe)

Seiring berjalannya waktu, sampe detik ini, Kanna tetep ga ngedot, dan ga ada susu formula. Oya, dia juga ga terlalu suka ama es krim atau yoghurt, hmm klo dingin dr kulkas gt ga suka, ko udah ga dingin, makannya pun dikiit bgt, ga yg hap hap gitu.. trus paling sih keju masih mau itupun ditambah ke nasinya kadang2.. ya mayan lahh ya.. gue pun akhirnya pasrah aja dan ya udah deh yg penting BB nya masih masuk grafik WHO dan anaknya sehat2. Kalo gue pergi kerja, Kanna jadinya ga dikasih apa2, Oh! Paling air putih, karena Kanna ini sukaaaaa bgt ama air putih dan bisa minum kayak orang kehausan yg glek glek glek gitu bunyinya.. Dan entah kenapa mungkin emang jalannya dari Tuhan kali ya, jadi sejak tragedi sufor ga ada yg mau itu, memang project gw jd lebih dikit, well bukan dikit sih, jd gue lebih sering dikirimin laporan, bukan dateng langsung ke perusahaannya.. Mungkin Tuhan pgn gw di rumah dulu kali yaaa, working from home. Begitupun appply sana sini blm ada yg cocok, walopun gue gak ngoyoo juga sih.. cuma kayaknya gue akan ambil full time kerjaan lagi deh itung2 biar Kanna bisa disapih. Huahh disapih itu perkara baru lagi kali ya.. kuatir ni anak akan susah disapih.. yah we’ll see..

PS : Mungkin Tuhan juga menjawab doa dan tekad gue di awal kelahiran Kanna bhw gue akan kasih ASIX full 6 bulan, dikasih ehh sampe 13 bulan and still goes on, sampe2 anaknya ga mau berpaling ke susu yang lain. Terimakasih Tuhan. Semoga pengorbanan gue ga sia2 ya.. hehehe..