Tentang Tes Minat Bakat Anak SMA (Jaman Now)

Kadang gue bingung ama dedek-dedek SMA jaman now.. ini realita ya.. berdasarkan  salah satu kerjaan gue sbg pembuat laporan tes minat bakat SMA selama 2 tahun terakhir..

Banyak diantara mereka yang nggak ngerti mau jadi apa, nggak punya plan hidup, or minimal aspirasi dan cita-cita lah, mau kuliah apa, mau berkarier yang kayak gimana, dsb dsj dkk. Padahal yah, come on ini 2018, dimana internet tuh jangkauannya udah seruas jempol jari kita, ada Google, ada youtube klo mau tau vlog orang-orang, apa kekk di search, ya kan.. banyak banget aktivitas dari kampus2 untuk ngenalin jurusan yang ada, mulai dr yg mainstream sampe yang ajaib-ajaib.

Emang sih.. usia remaja gt mungkin belum terlalu konkrit lah life plannya, go with the flow aja lah.. ya gapapa juga sih, tapi kan kaaa… masuk kuliah dan milih jurusan itu salah satu persimpangan jalan hidup yang challenging lho.. memang sih takdir Tuhan ga ada yang tau, well at least klo udah miih jurusan yang tepat, setengah dari jalan takdir itu udah ada di tangan kita, ya kann??

Sederhananya gini, gue pernah nemu kasus laporan anak SMA yang IQnya diatas rata-rata. Pinter lah, at least dr tes-tesnya semua nilainya flawless, trs sangat aspiratif, artinya dia punya hobi dan minat yang banyak, yang uniknya juga, dia suka masak, nyoba2 resep, punya prestasi juga dibidang kuliner, dan terjebak dilemma antara mau milih jurusan Culinary dan mencapai cita-citanya sebagai koki professional, atau masuk Kedokteran (seperti harapan ortu, well keinginan anaknya juga sih tapi gue ragu seberapa besar keinginan ini dtg murni dr dia) dan menjadi dokter? HAYOOO.. kliatannya gampang ya, anaknya pinter kok.. bebassssss milih jurusan apa aja juga masuk.  Nah gue saat itu ngasih rekomendasi dia untuk pilihan pertamanya adalah Culinary, bukan Kedokteran. (Kedokteran jd back up aja alias cadangan, walopun klo based on grading jurusan, kebanting bgt yaa disbanding Culinary yg kayaknya doi udah pasti masuk krn pinter).

Kenapa begitu? Karena once lo salah pilih jurusan, bbrp jurusan ga memungkinkan lo utk step back dan try another one, terutama jurusan2 yg modalnya gede kayak Teknik atau Kedokteran. I mean… seberapa jauh lo betah dan sadar sampai akhirnya blg, eh kayaknya gw salah jurusan nih. 1 tahun? Sementara 1 tahun itu lo udah keluar uang, tenaga, keringat dan air mata, belum lagi WAKTU mennn.. waktuu yg bisa dimanfaatin buat hal-hal lain yg lbh berguna kan.. trs, gue juga ingin menegaskan sih kepada dedek2 yang pinter2 itu, bahwa klo mereka pinter, memang pilihan mereka kan jd lebih banyak ya, tapi jd makin sulit karena mereka jg harus matiin itu sesuai minat dan passion gak? Bisaa sih jadi dokter yang senang masak.. tapi yakinn masih sempet masak kalo kuliah kedokteran? Trs lulus bnrn mau jadi dokter? Atau malah buka restoran?

Kasus lainnya, yang gw juga jadi pusing adalah persepsi beberapa dari anak2 SMA ini kalau masuk kuliah di jurusan tertentu itu, mereka berharap bisa mengasah skill yang sesuai dengan kebutuhan jurusan itu. Misalnya nih, mau masuk Komunikasi, alasannya : supaya bisa lebih luwes dalam berkomunikasi. Karena si dedek ini aslinya (katanya dia sendiri yaa) gak pede, pemalu, kuper, pesimistis, dsb yang manaaa itu ANTITESIS nya anak2 Fikom banget kan.. lah BIJIMANAAA elu mau masuk jurusan yang kuliahnya akan banyak speak2 dan pereusss sana sini tapi elunya kagak pede dan pemalu ngomong depan umum????!! Yak adaaaaaa lho yg kayak gt. Sebagai psikolog (ceileh), kita kalo bisa ngasih masukan atau pertimbangan jurusan yang sekiranya mereka bisa ngejalaninnya dengan baik kan,, at least klo ga demen2 amet ama jurusannya, tp nilai2 ujiannya lolos semua lah ya.. ya kayak masuk Teknik Sipil tapi nggak suka Fisika.. PIYEE?? Bukannya kuliahnya ngomongin panjang kali lebar kali tinggi kali berat ya?

Yang kadang gw heran, dan juga jadi lessons gue sebagai orang tua sih ya.. orangtuanya sama clueless kahnya dengan anaknya? Atau masa bodo amet terserahhh lah mau jadi apa.. mau kuliah apa bebas…. Iya betul memang baiknya kita membebaskan anak utk ambil keputusan terkait penjurusan ini, tapi bukan berarti jd lepas tangan. Beberapa ortu ada yang sepertinya melakukan ‘cuci otak” pada anak2nya sehingga sang anak sampe nulia alas an mau masuk kedokteran arena : keinginan orangtua. Tapi nggak match ama minat dan kemampuan anaknya. HADEUH. Ada juga yang bener2 random anaknya ga tau mau masuk apa.. ya minimal bisa kan encourage anaknya untuk Googling sendiri, tanya sodara atau sepupu atau seniornya yg udah kuliah? Hallowwwww..

Kalo kata laki gue ya, secra dia orangnya simple wae mikirnya, ya kalo pada ngerti dan gak galau, kamu nggak ada kerjaannya dong?? Ya iyaaaa juga sihhhhh my lafff haahha.. Cuma gemes aja kan..

Dulu gue, circa 2002 2003, saat kelas 3 SMA, gue kebetulan mmg udah tau dan yakin mau masuk Psikologi, gak minat ama akuntansi, dannn mungkin alternatifnya adalah Sastra Inggris (kayaknya gue emang minat ama sastra dan nulis sih saat itu). That’s it. Daftar Psiko Atma (doang), kalo gagal mgkn mau daftar Sastra Inggris binus (belum kejadian krn udh keterima di Atma), trs gagal UMPTN ga masalah deh hahaha (krn udh jd anak psikologi duluan jd no baper), udah aman tenteram dehh dan alhamdulillah gak nyesel sampe skrg. Padahal yaa, tahun itu, internet belum semarak kayak skrg, acara bedah kampus atau kunjungan senior2 berjaket almamater yg promosiin kampus mereka juga jarangggggg (kayaknya ga pernah deh ke sekolah gw). Jadi gue hanya modal suka baca buku2 psikologi, dan menurut gw psikolog itu keren haahahaaa kalua di masa itu gw lebih kenal jurusan lain yang mungkin lebih menarik, bukan ga mungkin gw akan pertimbangin juga kan.. beda banget lah ama 15 tahun kemudian di tahun 2018 ini..

Lalu sampai dimana tulisan ini bermuara? Nggak tau juga hahahaha gue mau nyampah dan berkeluh kesah aja sih.. geleng2 kepala juga.. tapi yaa somehow seru juga bikin laporan minat bakat ini. Jadi dbagian kecil yang mungkin saja bisa membantu membuka cakrawala berpikir dan menghadirkan inspirasi pada mereka, akibat dari saran2 dan masukan yang gw tulis disitu.  Dan, pelajaran berharga juga karena gue adalah orangtua dan one day mungkin si Kanna akan ada di posisi anak2 SMA yg galau ini.. dan saat itu terjadi, semoga gue bisa kasih pengarahan dan pencerahan yang bermanfaat buat dia, dannn bisa welas asih serta ridho dengan pilihan jurusan dia dan keputusan-keputusan dia utk masa depannya. Ya kan? Ada aminn? hahaha

Advertisements

Pengalaman Buruk dengan Orami Bilna

Gue udah beberapa kali bermasalah sama online shopping, tapi seinget gue nggak yang sampe trus duit gue dibawa kabur tapi barang nggak dikirim, palingan cuma sebatas lamaa, trus udah nunggu-nunggu eh barangnya nggak ada, trus rempong minta refund-nya atau mau gak mau harus deposit di account-nya atau ganti barang baru yang harganya sama.

Nah, pengalaman kali ini sebenarnya nggak bisa dibilang buruk juga sih… tapi..bikin kapok banget.

Belakangan memang gue lagi seneng-senengnya belanja popoknya Kanna online. Alasannya: karena murah (well, murahnya sih murah harga sama kalo Indomaret/Alfamart lagi diskon), dan yang terpenting adalah bebas ongkir. Biasanya gue beli di Blibli atau Lazada. Alasan lainya adalah karena bebas ongkir, gue bisa borong misalnya 4 pak sekaligus (biasanya dalam 1 kardus), sementara kalo gue beli ketengan, selain nunggu promo Indomaret dkk, maksimal gue hanya bisa bawa 2 pak karena seringnya gw naik angkot kalo belanja, atau gojek, belom ama ongkos gojeknya heheh.. atau solusi lain ya pas nyokap lagi belanja bulanan ke Hari-Hari atau Giant bisa naik mobil kan tapi itu pun ga jelas kapannya dan belum tentu lagi pas promo disana. Sejauh ini untuk e-commerce yang menurut gw paling jempoll dalam hal pengiriman barang ya Blibli, karena gw pernah order trs sampe di hari yg sama pula, mejikkk.. dan mereka pake kurir internal gt. Lazada oke juga sih..

Nah salahnya gue, adalah impulsif dan iseng mau nyoba-nyoba beli di channel e-commerce yang berbeda, jatuhlah pilihan itu ke Bilna, yang sekarang namanya berubah jadi Orami Bilna. Google sendiri yaaa websitenya. Jumat pagi, gue beli popok 3 pak, merk yang berbeda dari yang biasa Kanna pake sih, cuma harganya jadi sedikit lebih mudah dari biasa tu merk klo diskon di Indomaret. Maka tergodalah gue. Klik klik klik, bebas ongkir pula, langsung lah gue bayar hari itu juga. Dudulnya gue, gak sempet google-google lagi soal review atau pengalaman orang lain selama belanja disana. Cek IG dan Twitternya pun tampak normal-normal aja. Sampe akhirnya pas gue selesai bayar, kan dapet notifikasi tuh ya ke email kita kalau “pembayaran sudah diterima dan pesanan Anda akan segera diproses”. Gue masih santai-santai aja. Trus standar sih, kita musti sign up dulu jd member mereka, login , trus bisa liat update-an pemesana kita sampai dimana. NAH! Bagian yang ini nihhhh yang nggak muncul2. Jadi gue mulai panik karena meang gw diberi no orderan, dan dikirim via email, tapii kalo login ke websitenya, gw gagal terus masukin tu no orderan, dibilangnya no tersebut tidak terdaftar. Heeeehhhh… gue chat lah sama CS nya, dan anehnya, kalo tanya ke Csnya, dibilangnya pesanan kita udah diterima lagi dalam proses. ZZZZ.. mulai perasaan gak enak karena kok websitenya error parah dan seperti nggak termaintain dengan serius.

Keesokan harinya, yakni hari Sabtu, gue masih belum terima update sampe dimana pemesanan gue. Pas gue chat lagi sama adminnya, ini yang GONG :

Pesanan Ibu telah kami teruskan kepada supplier kami dan akan memakan waktu 10-14 hari kerja. Untuk barang berupa popok dan susu tidak tersedia di gudang kami sehingga harus kami teruskan ke supplier. — kira-kira begitu lah penjelasannya.

HALLOOOOOHHH…

Gue kalo nunggu 1-2 hari kerja oke lah, tapi berhubung pernah merasakan keajaiban pesen pagi sianter siang hari dengan Blibli, maka Orami ini sungguhlah ngajak becanda donggg.. lu kireee sebentar apa 10-14 hari kerja itu????!! gue bisa pake uangnya untuk beli sendiri di toko sebelah kannn.. Dann yang gue heran lagi adalah, Orami Bilna ini mengklaim diri mereka sbg e-commerce khusus produk2 bayi. Kalo lo visit websitenya, akan muncul aneka rupa produk bayi dari yg cemen macem bedak, sabun sampe yang masyhur macem stroller dan box tidur bayi. Ya masaa dengan jati dirinya tersebut untuk popok aja mereka musti bikin PO ke pihak ketiga sih?? Udah gitu lama pula.. zz nanti kalo udah 10 hari kerja ternyata stoknya ga ada, yang ZONK sahaaa? Gue kan??!

Mulai sebel dengan penjelasan CSnya, gue langsung bilang aja klo gw ga bersedia nunggu selama itu dan gue butuh banget uangnya utk keperluan lain. Intinya sih minta refund. Ohya, semua percakapan gue ke CS ini via aplikasi chat di website mereka yang alhamdulillahnya termasuk fast response. Singkat kata, hari Minggunya, pesenan gue berhasil di cancel dan katanya proses refund akan dilakukan minimum 5 (lima) hari kerja. ZZZZ.. pas baca penjelasan itu sih gue gemesss bgt, tapi trs alhamdulillah Senin ini duit gue udah berhasil kembali tanpa kurang sepeser pun.

Pelajaran yang dipetik dari kejadian ini adalah : sudahlahhh.. kembali lah pada e-commerce yang lebih profesional dan jelas-jelas aja pelayanannya. Hehehehe.. salah gue banget sih, untung duit balik ya mgkn klo ga balik gw nangis raung2 tanah *lebay*, ya sebenernya soal duit relatif sih ya, tp namanya emak-emak kan, ibarat kata goceng aja bermanfaat kannn.. *medit berat*

Ohya, trs pelajaran lainnya adalah sebaiknya browsing2 dulu di Google soal e-commerce tertentu yg mungkin ga tll leading dalam bisnis online shopping ini.. Gw pernah dgr sih soal Bilna ini, tp ga tau kalo ternyata sepertinya dia udah diakuisisi ama Orami trs apakah karena itu jd pelayanannya berkurang atau gn,,, klo gw cek di kaskus sih, reviewernya pada bilang mgkn mau pailit alias bangkrut, ga ngerti juga.

Nah berhubung review tentang Orami Bilna di Google ini termasuk susah dicari, apalagi yg dari personal blog, maka gue mau posting ini supaya bisa jadi bahan pertimbangan netizen yg mau belanja disana. Semoga pengalamannya lebih baik sih dari gue, krn gw ga bermaksud menjatuhkan nama Orami Bilna, Cuma gue insecure aja dengan infomasi-informasi yang mereka berikan terhadap proses pemesanan gue yang lama dan tampak berbelit-belit. Jadi daripada gue stress langsung aja gw minta batal dan refund. Sungguhlah pelajaran berharga dari hal-hal yang tampaknya sederhana ya. hehehe…

Perdana ke Jakarta Aquarium

Wowh udh lama banget nggak ngapdet blog.. huksss..

Sebagai penyegaran mumpung ada waktu, gue apdet sedikit kegiatan Sabtu kemarin ya.

Jadi ceritanya, si Kanna udah seminggu terakhir selalu nagging-nagging minta ke Seaworld, gara-garanya gak sengaja dia liat liputan di Metro TV tentang Seaworld, dan di liputan itu dikasih unjuk bahwa kita bisa nyentuh langsung ikan-ikannya.. whoahh.. dan berhubung belakangan ini dia juga lagi suka banget ama binatang yang bernama Ikan (gara-gara pernah gw beliin playdoh Dory hehe) melihat liputan tersebut mulailahh merengek2 ga habis-habis..

Nanya ke beberapa teman soal Seaworld, berhubung gw udah lamaaa bgt ga ke Seaworld, dan pengalaman ke Ancol pas Lebaran kemarin yang sangat ramai dan panas (ya iyelehh apalagi Lebaran kan hahaha) terus terang gw maju mundur banget sihh mau kesana lagi.. bayangin bakal rempong aja gitu #emakmalesrempong tapi pengen juga sih nyenengin bocah, secara kan emg dia belom pernah ke Seaworld dan sejenisnya trs kayaknya udah mule ngerti2 lahh klo disodorin kolam ikan hehehe..

Sampe seorang temen pas gw tanya2 soal Seaworld malah nyaranin gue untuk ke Jakarta Aquarium aja. Hmm.. boleh juga sih. Sebenernya udah pernah denger ttg Jakarta Aquarium ini, cuma belum tergerak untuk menggali info lebih banyak karena… yak ngapain amet (waktu itu pun bocah kan belom minta2 kayak sekarang ya..).. sejak disaranin begitu, langsung deh browsing2 ke websitenya dan sampe ke Tripadvisor segala.. dan pas liat tiket masuknya, hufff pricey bangett memang.. tapiiiiiii mungkin emg takdirku harus membawa Kanna segera kesana karena CIMB Niaga lagi promo 20% baik lewat CC, Debit, Internet Banking dan pembayaran langsung ke counter. So, daripada rempong pusing nyari2 tiket via tokopedia berharap lebih murah (yg mana pas gw browsing malah gak nemu).. akhirnya langsung aja bismillah gw beli via Internet Banking CIMB. Lumayannnnn..

Untuk info harga dan segala tentang Jakarta Aquarium ini, langsung ke websitenya aja kali yaaa…

Untuk jenis tiketnya sendiri, ada yang REGULER, ada yang PREMIUM. Bedanya klo PREMIUM selain lebih mahal, dia punya akses langsung ke atraksi 5D nya, 5D apaan, nah cek websitenya aja hahaha.. trs kalo PREMIUM, lo bisa bolak balik keluar masuk venue selama 4 jam terhitung dari jam awal masuk. Jadi kalo mau mampir ke restoran di luar venue, trus balik lagi, ya bebasss…udah sih itu doang. Sisanya mah sama aja. Dengan pertimbangan berikut : Satu, anak gue belom ngerti2 amet kayaknya ama konsep 5D, Dua, dia anaknya bosenan dan ngantukan klo lama2 di satu tempat yg sama.. Tiga, MAHAL bgt buk.. dan empat, kami adalah keluarga yang mure plus mudah sekali terhibur jadilah gue ambil reguler aja.

Enaknya beli tiket duluan via website atau via media lain kayak Tokped atau Tiket.com adalah kita ga usah ngantri panjang2 di kasir.. walopun ternyata pas kemarin eksana, gue tetep aja nyamperin kasirnya buat nukerin print-an PDF tiketnya ke tiket asli. Well, mungkin juga biar antisipatif kan sapa tau pas lagi ruameee banget ya..\Cuma berhubung berangkat ama bocah, kan banyak hal-hal tak terduga, jadi daripada sayang2 beli tiket tau2 amit2 batal, jd gue beli 1 hari sebelumnya,,, rencana dateng sabtu, maka gw beli di hari Jumatnya, jadi ga terlalu jauh jaraknya.

Berikut beberapa hasil observasi dan pengalaman yang gue rasakan selama disana :

dateng pagi2 pas jam mall buka emang paling bener.. Jadi, kita sampe Neo Soho itu sekitar jam 10:30-an.. aslinya malah pgn jam 10 udah sampe sana biar masih sepi,,, trs udah niat bgt mau naik GrabCar aja biar ga ribet cari parkir karena gue jg baru perdana nih ke mall Neo Soho.. Jakarta Aquarium ini letaknya di lantai LG. Begitu masuk dan nunjukin tiket ke mas-masnya, ternyata tetep harus ke kasir (yg ky td gue bilang), Cuma karena masihsepi ya no hassle.. jd gw gatau deh klo pas ruame bgt apakah gw yg udah beli online ini dpt prioritas queue or not.

Begitu nukerin niket, di pintu masuk, kita disuruh foto dulu.. fot as in foto ama juru foto ala ala wedding gt lho.. yg nantinya akan di print dan jadi pilihan souvenir juga.. jadilah disuruh gaya2 kita sampe 3x.. ya asik2 ajaa sih.. Cuma later gue tau klo kita tertarik ama hasil foto kita dan mau beli.. harganya : 300 RIBU aja gituuu tanpa soft copy PRETT BGT hahahaha.. oya, metode disuruh foto2 ini akan datang lagi sebelum kita turun ke lantai Basement mereka jadi akan ada 2x sesi. EMBRACE…. hahahah

Begitu sampe dalemnya,  kesan pertama gue adalah WHOAHHH keren.. dan BERSIH. Pokonya nuansa bawah lautnya kerasaa banget lah. Terlihat bahwa Jakarta Aquarium ini memang masih baru dan well-maintained banget. koleksi hewan2 lautnya mayan komplit, bahkan dari pintu masuk, ada aquarium2 ikan kecil yg udah bikian si Kanna terpukau2 dan senang sekaliii.. makin ke dalam, makin seru .. ada layar touch screen besar yg isinya tentang pengetahuan Indonesia gt, trs kandang berang-berang (Kanna suka banget disini!), kandang uler, kura2, yang beberapa diantaranya dijagain sama mbak-nya yang dengan senang hati akan kasih informasi tentang satwa tersebut. Oya pegawai2nya juga ramah2 dan sangat informastif komunikatif, ga sekedar mejeng doang..  Salah satu spot yang menarik perhatian Kanna adalah touch pool. Ini anytime bisa dipake (ga ada jam-jam khususnya). Sebelum nyentuh, kita disuruh cuci tangan dulu.. trs pas Kanna kemarin sih, dia berhasil nyentuh bintang laut (tentu saja dalam pengawasan si mbak-mbaknya). Gaau ya apakah bisa sentuh binatang lain, ada sihh ikan ama teripang, mgkn buat pengunjung lain bisa coba nyentuh yang lainnya.. dan pas gw kesana, alhamdulillah ga tll rame jd bisa puas megang2nya dan mbak2nya juga (masih) ramah untuk jelasin panjang lebar.

 

Ada juga giant aquarium yg di lantai paling bawah. Ini juga keren sih dan pas gw kesana lagi pas jam dikasih makan. Cuma ya jdnya numpuk di satu spot krn org2 pada heboh ngeliat.. ada juga spot aquarium Ikan Piranha, itu juga kerennn (buat gw juga ini menghibur bgt) apalagi pas dikasih makan hahaha..

Kalo bicara luas sih, yaa mayan lah .. mgkn masih luas-an Seaworld,… dan sayangnya, Jakarta Aquarium ini gak punya fasilitas terowongan bawah laut macem di Seaworld yg Hits ituuu.. kurangnya disitu doang.. Cuma ya itu tadi, keliatan bersihhh dan ga pengap. Nyaman bgt lah disana. WC nya juga bersih dan kering. Gue gatau soal nursery room, katanya sih ada, cuma Kanna sempet ganti popok di toilet cewek pun udah sangat mencukupi kok.

Kemarin kita menghabiskan sekitar hampir 2 jam disana… pntu keluarnya ada di lantai bawah, dan nembus langsung ke counter stationery yg mahal2 hahahahaa bnr2 harganya ga masuk akal sih kalo topi aja dihargain 300ribu, prettt lah.. untung Kanna ga tertarik untuk megang2, pokoknya baek2 ama dompet dan rengekan anak kita kalo mereka tiba2 pengen  mah mampus deh…

Trus mkannya dimana? Well, di dalam Jakarta Aquarium sih ada counter yg jual makanan (snack) dan minuman, Cuma gatau gw harganya. Kita jg bebas kok boleh bawa makanan di dalem, terutama makanan anak2 ya.. Kanna kemarin mgkn saking antusiasnya jadi ga mau makan roti yg gw bawa.. trs kita lunch di luar venue deh.. pilihannya jauh ke The Kitchen by Pizza Hut yg paling deket dari pintu keluar dan rasanya paling  jelass.. hahahah.. abisan klo gw browsing, si Neo Soho ini banyakan resto Korea dan Jepang.

Abis dari Neo Soho, kita ke Central Park lewat jembatan Neo Soho yg hits itu.. karena pas siang bolong jadi panas dan mau ga mau buru2 gt deh biar ga kepanasan.. pas sampe CP ehh ruamee bgt. Beda bgt ama suasana di Neo Soho yah yg lbh sepi.. Akhirnya Cuma beli Baskin Robbis trs balik.. cape bgt tapi seneng. Lebih seneng lagi karena si Kanna seneng dan gak berhenti2 cerita tentang pengalaman dia hari itu.

 

Lalu apakah layak untuk another visit? Hmm layak sih layak kok tapi ga dalem waktu deket kali yaaa.. dan masih gak rela aja gue kalo pake harga asli mereka, enaknya mah nunggu promo lagi hehehe..So, ya sbg alternatif kunjungan wisata ala ala bawah laut, daripada rame pengap ribet ga jelas ke Seaworld, pusing cari makanan disana, belom kebersihan yg jadi tanda tanya.. segala ketakutan dan kecemasan gue tersebut bisa difasilitasi dengan baik sama Jakarta Aquarium. So, yeah it’s worth another visit.  🙂

Big Bad Wolf 2017 – Review

Ini pertamakalinya gue menghadiri event Big Bad Wolf Indonesia, si pameran buku yg hipster banget itu.. hehehe.. sebenernya udah sering denger sih sejak tahun lalu (yg mana baru ada 2016 kmrn kan ya), cuma karena blom nemu waktu yg pas dan menurut gue ICE BSD itu jauh banget dr rumah gue yg Tangerang inihhh hahaaha jadi ga ikutan pas tahun lalu (dan si bocah juga masih piyik bgt manapun gue tinggal yehh)..

Nah pas mereka ngadain lagi di tempat yg sama, terbersit keinginan untuk mampir kesana, untuk sekedar mengusir rasa penasaran sih hehee.. kata suamik.. ya udah mampir aja . sempet galau bgt antara jadi apa gak yaaa karena liat liputan preview VIP nya yang ngantri sampe 5 jam buat ke kasir trus heboh jastip jastip yang merugikan itu, berpikir ulang dan akhrnya memutuskan pergi pas abis gue ada kerjaan di daerah Pd Indah aja deh dan sekalian bisa cabut kesana. Toh udah bawa duit cash jd emang niat mantap ga bakal kalap hehehe..Oya sebelumnya gue udah sempet catet di HP beberapa judul buku yang kepengen gue beli (kali aja ada kan) sama 2 buku request suami tentang sepak bola (tapi sastranya sepak bola sih hahaha geek bgt).

Maka pas hari Selasa 25 April 2017, abis makan siang di RSPI, gue capcuss ke ICE BSD. Sendirian banget buk? Iyalah hahaha niat gila. Lebih niat lagi karena gue kesana naik kereta api tut tut tut. Nanya2 sama anak BSD satu ini, gue sampe donlot aplikasi Comuta di HP buat cek jadwal KRL. Jadi dari RSPI, gue naik gojek ke Stasiun Pondok Ranji (stasiun terdekat dr Pondok Indah, imho), trus naik KRL ke arah Serpong turun di Stasiun Rawabuntu trus nyambung gojek lagi ke ICE. Alhamdulillah lancar dan cepet jg, berangkat jam 12 lewat, jam 1 lewat gue udah sampe sana. Karena kalo naik mobil atau grabcar kan lama ya takut macet dan ongkosnya jd mahal pula berat dong diongkos hehe..

Sampe disana, krn baru pertama kali ke ICE, komentar gue dalam hati : gede banget yaah ICE ini dan sepiii!!! Ternyata buat masuk mobil tuh ada di bagian belakang ICEnya, sementara gue udah turun gojek di lobby depan.. ya gapapa juga sih cuma spot keramaiannya yah di lobby yg banyak mobil itu.. Begitu masuk ke hall pameran, kesan berikutnya adalah WOOOOWWW.. lalu mengaum kayak serigala hehehe.. gede  dan luas dan banyak bgt bukunya. Langsung ambil troli yang tersedia, trus cuss jalan muterin buku2 yang ada. Untuk spot buku anak2 memang banyaakk bgt dan sangat menggoda ya… gue aja pertama dapet buku anak lsg gue taro troli, yg mana pas gue puterin, tu pilihan pertama ga jd gue beli karena masih lebih bnyk yg lucu2 dan bagus2 dan murah2 di bagian belakang yang keranjang2 itu.. Gue langsung ke spot general fiction ama young adults, trus mengecek buku2 yg gue incer.. hm kok ga ada ya… sampe gue puterin 5x lohhh.. tetep ga ada, akhirnya gue mengambil kesimpulan emang list buku bnr2 ga tersedia di BBW. Jadilah gue browsing bebas aja, beberapa yang gue temukan adalah buku yang gue pernah dgr trs ternyata ada dan gue beli.. tapi gue cek dulu di situs Goodreads.com review skornya berapa kalo minimal 4 yah gue beli. Trus gue cek teksnya gede2 ga hurufnya, klo kecil2 dan bikin gue kliyengan bacanya, males juga kan hehehe..

Imho, mba2 dan mas2 staf disana ga membantu banget sih klo ditanya soal stok buku, misal mau judul ini itu, antara memang mereka bukan penikmat buku, atau suka buku tapi emang riweh bgt jd pusing sendiri kan (iya juga sih), jadi jangan diharepin klo tanya sama mereka. Gue sempat diarahin utk liat katalog mereka di bagian Customer Service tp lokasinya musti jalan jauh dr spot rak buku gueee.. jd males kann ya udah alhasil ngandelin Goodreads dan cari2 sendiri. masalahnya, banyakan itu cetakan lama ya, paling baru 2016 lah… dan cover2 buku Inggris kan lucu2 yah apalagi chicklit2 gitu, kalo ga liat Goodreads udh pasti kalap bgt main ambil aja. Sekedar saran sih klo kesana dgn budget dan waktu terbatas kayak gue.

Nah klo soal buku2 anak, mnurut gue, kekuatannya BBW itu yah di buku2 anak. gilaaa surga bgt deh..

Apalag board booknya, buku mewarnai, puzzle2 wahh sebut deh semua adaaaaa.. soal buku2 anak, lagi2 krn budget terbatas gue beli yang kisaran harganya 30rb, buat oleh2nya si Kanna aja.. tapi percayalah, yg mau bikin mini library khusus anak, cussss hepi pasti ke BBW. Nah tips nya lagi, musti bnr2 teliti dan telaten untuk milih2nya apalagi saingan ama jastip2 yg untungnya pas gue kesana crowdnya ga terlalu rame sih yaaaaa.. masih nyaman lah utk milih2 dan muter2..  jadi perhatikan juga halamannya ada yg rusak ga, trs kotor ga, yg gitu2 jg harus fast checking deh..

Oya, buku titipan suamik juga ga ada, karena buku2 ttg olahraga mnurut gue jelek2 yah, banyakan unofficial collection yg model album foto / ensiklopedia atau collectible books, bukan buku yang bnr2 dibacaa bgt all text seperti yg suamik inginkan. Gue ga sempet liat buku2 di genre lain, kayak reference atau cook, jd gatau deh soal buku2 model self help atau yg berhubungan dengan parenting.. balik lagi budget terbatas dan waktu mepet. Hehehe.. tapi gue overall sih puas yah kesana, gue cuma 2 jam disana, dan dapet bbrp buku yang bagusss buat Kanna dan buku lain buat gw yg kayaknya sih bagus juga hehehe meskipun kecewa krn list yg gue tulis ga ada semua (saatnya kembali ke Periplus). Trus pas bayar di kasir alhamdulillah juga ga ngantri panjang, Cuma 2 orang di depan gue. Kesimpulan gue, kalo emang lagi ga pengeen2 bgt beli buku baru, bisa ditahan, coba aja dikeep dulu sampe ada event BBW selanjutnya trus berharap ada disana, krn klo buku baru (sprti mostly di list gw) udah pasti susah yaa dptnya. Overall, gue lebih prefer cari di IG yg masih jual second book dgn harga ga kalah murah sama di BBW. Dan terus kalo misalnya kesana cuma ngincer buku2lokal alias berbahasa Indonesia, well, sayang banget yaaa rasanya, karena kekuatan BBW ini yah di buku2 impor, gue bingung aja sih klo masih nyari edisi lokal, apa ga mending ke Bazaar Buku Istora aja yes??

Kemudian, pulangnya? Gue naik Grabcar dan itu cuma 50rb ga termasuk ongkos tol. Mayan yahhh ga tekor2 bgt ama transpor. Trus bakal balik lagi gak? Hmm kalo 2018 ada lagi, of course gue akan balik lagi.. tapi ga yang sampe bela2in preview VIP nya yahhh. Dan musti bikin list2nya dr sekarang jg hehehe..

berikut beberapa buku yang gw beli di BBw, diluar board book buat Kanna yang jumlahnya 8 biji (dan males gue kumpulin lagi utk difoto bareng hehehe.. mayan lah buat stok bengong2 bacaan ye kan?

Setelah 2 Bulan di Daycare

Bulan Mei ini tepat bulan ketiga Kanna gue taro di daycare dekat rumah (seperti yang pernah gue ulas di postingan ini). Sebenarnya awalnya mulai di bulan Februari, tapi masih harian, jadi kalau pas gue lagi ada kerjaan keluar, baru deh gue titip ke daycare. Namun lama kelamaan gue sendiri yang merasa gak enak, gak enakan sama daycarenya juga, gak sihhh..mereka gak maksa sama sekali, cuma bener juga kata ibu Gita, pemimpin daycarenya, bahwa mereka pingin gak sekedar buat dititipin aja, tapi juga bisa ada pembekalan buat Kanna, yang mana kalo cuma harian kan ga bisa jadi habit positif yaah.. anaknya juga ga terbiasa dengan rutinitas, padahal dia perlu itu.. hmm yah bener juga sih. Trus alasan lain lagi, kalo harian jatohnya jadi lebh mahal diitung2 perbulannya (yaeyalahh..) hehehe.. dan kalo harian tuh, setiap pagi nganter Kanna ke daycare, ya mau ga mau bayaran dulu ke Ibu pengasuhnya dan tu effort waktu banget.. akhirnya dengan kegalauan tingkat tinggi, mengingat sebenernya gue ga siapin budget khusus untuk memasukkan Kanna ke daycare as our long term financial planning, alhasil yah di bismilahin aja insya allah ya nak, ada terus buat kamu..

Trus setelah 2 bulan, apa aja perkembangannya?

Alhamdulillah udah keliatan perbedaannya.. fyi, Kanna ini emang sampe skrg ngomong masih ngoceh ga jelas, dan blom bisa diajak komunikasi pendek2, kayaknya sih ngomognya emang telat, secara giginya 10 bulan udah penh, (katanya sih klo gigi duluan, ngomongnya lama hahaha), nah selama di daycare, dia lebih aktif ngocehnya, trus pernah kepergok bilang Kakak..kakak, sama temennya yang usianya lebih besar, trus gandengan tangan di acara jalan pagi (ini laporan pengasuhnya), alhamdulillah.. memang salah satu tujuan Kanna gue taro di daycare juga biar dia bisa sosialisasi ama temen2 sepantaran dia..

Beberapa perkembangan lain yang sederhana tapi nyata :

Pas awal-awal masuk, kalo pagi kan pasti gue anter yah ke daycare, trus kalo dioper gendong ke pengasuhnya, pastiiii nangis. Dari mulai nangis kejer sampe nangis caper. Nah setelah 2 bulan, mejiknya udah ga pernah nangis lagi klo diantr. Udah bisa kissbye ke gue (meskipun dengan muka bengong, hukss), dan dadah-dadah, udah bisa cium tangan pengasuhnya pas ketemuan, pokoknya soal greeting udah beres deh. Anaknya juga mungkin udah ngerti yah klo ada hari2 dimana dia “sekolah”, jadi pernah abis sarapan, si Kanna lari ke garasi dan minta bukain pintu trus minta dipasangin sendalnya, dia tau banget hari itu bakal pergi ke daycare, jadinya lucu juga.

Trus kalo pas pulang, gue kadang jemput, atau nenek sama mbahnya yg jeput.. nah dari awal tuh gue jemput jam 4 sore, pas liat gue dia kayak bisa blg “ahhh thank God mamaku datangg horee pulang..” trus lsg meluk.. tapi beberapa hari ini, setiap dijemput, pasti 5-10 menit gue nungguin dia main sepeda dulu sama anak2 lain, pokonya adaaa aja aktivitas yg lagi dia kerjain sampe ga mau pulang! Ngeh nya ada gue jd lama, baru setelah diberi pengertian, dia mau pulang dan ga pake nangis. Kemajuan kan? Makanya skrg gue jd suka jemput dia jam 16:30 lewat.

Masalah makan. Nah di daycare itu adanya snack pagi, makan siang, ama snack sore. Ini juga salah satu yang gue gak nyangka bisa ada progress bagus. Kanna nurut bgt kalo makan di daycare, pernah sampe nambah 2 piring (kata pengasuhnya). Kalo snack sih kadang mau, kadang nggak. Tapi liat dia mau makan dengan taat meskipun masih disuapin (diajarin makan sendiri sih, tapi estimasi 15 menit makan sendiri, sisanya disuapin) sama orang lain selain gue dan neneknya itu mejik banget. Oya, gue bisa mantau kegiatan Kanna dari CCTV yang aplikasinya bisa diinstal di Android HP, jd mayan lah tau keseharian dia di daycare gmn.. Sementara kalo di rumah, beuhhhh jangan ditanya dramanya. Pokoknya banyak gaya, lari2 kesana kemari, dan udah jarang bgt betah di high chair. Trus *ngaku dosa*, karena gue ga sabaran, kzl, dan pemalas utk ngejar2 dia macemngasih makan bebek, maka gue suka kasih dia HP buat nntn Youtube any nursery song atau Upin Ipin sambil nyuapin dia. Berhasilkah? Ga juga. Memang jadi anteng dan suka ga sadar klo lagi disuapin, tapi ada masa2nya dimana dia tetep ga mau makan walopun dikasi Youtube. Hadeh… walaupun sampe skrg (kayaknya) anaknya belom yang addicted bgt sih, kalo gue lepas HPnya dan gue umpetin, dia ga nyariin dan udah lupa aja gitu.. cuma memang gue belom bisa full lepasin dia dari gadget (tapi bisa meminimalisir lah ya, setidaknya pas makan malam doang ama sarapan dan weeknd *loh ko banyak* hehe pembelaan bgt), dan berarti mgkn kekurangan dari sisi guenya, gue blm bisa bekerjasama dengan selaras sama daycare nya yang memang bebas dari aneka gadget. Hukssss… bingung dan dilematis yah soal gadget ini. Dan walopun berat badan Kanna masih susah bgt naik, trus variasi makanan dia belum banyak, laporan dari pengasuhnya kalo Kanna makannya habis tuh masih jd hal yang paling membahagiakan deh setiap jemput Kanna. Ohya, ditambah lagi, gue selalu stock UHT kan yah siapa tau diminum di daycare, dan belakangan Kanna mauuu minum UHT dan pake gelas punn minumnya. Tuh kan, kemajuan bgt ini mahh soal susu persusuan, secara anaknya klo di rumah sesukanya dia aja minumnya (biasanya ga habis, atau drama di buang2..)

Trus apa lagi ya.. sejak Kanna di daycare, gue jadi nyetok buku2 board book (thanks to Big Bad Wolf Book hehe) buat dia liat2 as an alternative distraction ya.. trs beliin dia lego2 blocks gitu, pokonya yang bisa bikin dia keep busy, secara selama ini Kanna mainannya diikittt bgt dan anaknya bosenan (masih sampe skrg).

Kekurangannya apa? Hmm klo dari daycarenya, mungkin ini bisa jadi kelebihan sendiri ya, tp bagi anak yg adaptasinya lama kayak Kanna, jadi dilematis (semoga sih tidak selamanya). Jadi, mereka punya aturan untuk rolling pengasuh, gue lupa tiap 1 apa 2 minggu gt deh, jd kalo pas udah pewe-pewenya sama 1 pengasuh, eh besokannya diganti. Kata daycarenya sih biar dia ga kolokan dan jadi mau sama siapa aja disana.. bnr juga sih.. tp selalu abis rolling pengasuh gue jd senewen krn pasti harus ngasih pengarahan dulu soal cara nyuapin Kanna, cara nidurin Kanna ama hal2 gak penting tp perlu lainnya, kayak misalnya sama Ibu A susu UHT Kanna jarang bgt dicoba kasih (kali anaknya mau khan), tapi pas sama ibu B dia telaten bgt trial error susu UHT sampe akhirnya Kanna mau minum di gelas. Nah contohnya yg kayak gt, kan gmn ga senewen. Tapi pada akhinya yah gue bismillahin aja, soalnya klo udah taro di daycare masih galau dan kepikiran, kan sama aja boong ya gak.. sementara kadang gue udh pusing stress bgt tiap Kanna di rumah apalagi klo dia males makan wkwkwkwk drama emak-emak ya

Nah ini adalah pertanyaan beberapa temen gue kalo mereka tau gue nitipin Kanna didaycare, berhubung gue masih freelance, maka pertanyaan mereka (yang mana gak terlalu dkt ya, kyk eks temen kantor lama, dsb) adalah :

“Trs, klo anak lo di daycare, elo ngapain dong?”

Hahahah.. begini yah teman-temin, ibuk-ibuk sekalian. Emang bener yah kata orang klo kerjaan Ibu Rumah Tangga itu dianggepnya ga ada kerjaan sama sekali, padahal urusan domestik ga ada habisnya. Dan gue sendiri mungkin memproklamirkan diri sebagai setengah Ibu RT, setengah working from home-mom.

Biasanya klo ada project, rutinnya tuh gue 1-2 hari dalam seminggu gue pergi ke kantor. Ngetes ama wawancara, jalan jam 8 pagi pulang jam 3 sore. Bisa juga pulang jam makan siang (yang mana gue bisa nyambi ke mall muter2 atau nonton dulu *keuntungan positif disyukuri aja*). Kalau lagi laris bgt, kekantornya bisa 3 hari dalam seminggu. Ini untuk 1 project aja yah.. alhamdulillah ama kantor yang ini sih langganan terus jadi masih berguna. Nah karena psikolognya ga cuma gue, maka ada masanya gue seminggu gak ke kantor tersebut (karena lagi giliran psikolog lain yg dipake). Trus yang gue kerjain apa? Di rumah aja, iyaa… klo lagi ga ada kerjaan, gue nyapu, ngepel, beres2, atau baca buku novel, nntn dvd.. TAPIIIII.. seringnya, gue NGERJAIN LAPORAN bosss. Jadi gini ya, yg namanya freelancer asongers psikolog itu pasti deh adaaa aja bawa Prnya. Dan PR nya itu laporan asesmen yang butuh pertanggungjawaban moral besar, jadi butuh  konsentrasi penuh ngerjainnya. Yang mana klo Kanna pas di rumah, gue gak bisa ngerjain totally, kelaaaaarr deh. Musti nunggu dia tidur malem atau pas dipegang bapaknya pas wiken, itupun masih suka nyariin gue gue juga.

Laporan ini terbagi 2, dari kantor yang gue jelasin diatas, sama dari project lain, yang mana project lain ini modelannya udah kayak sahabat pena, mereka memang JNE in laporan utk gue kerjain di rumah, trs sisa masukin sistem by internet dan berkasnya gue JNEin balik. Enak kan? Duitnya sih ga usah diliat yahhhhh uang kaget doang hahhha nasib. Trs kadang RSCM ada project 2 kali dalam setahun gue masih join dan ini project paling menyita waktu dan tenaga karena laporannya ribet bgt. So masa2 Kanna di daycare tuh klo ada yg blg gw ga ngapa2in rasanya pgn jitak deh dan suruh dia kerjain laporan asesmen gueeehhh.. bzzzz.. Nah kalo lagi bebas deadline kayak hari ini (makanya jd inget blog), gue biasanya udah settingin waktu mau lanjutin baca novel, nntn dvd atau mau kabur ke bioskop bentar buat nntn. Masalahnya klo ke mall kan butuh biaya juga ya, klo filmnya ga bagus2 amet gue juga males dan bisa gue tunda nanti aja skalian pas gue ke kantor kan. Trus plus nya lagi bisa tidur siang klo ga ada deadline hehehe..

Kangen sihhh mau kerja kantoran lagi. galau nya tuh ga kelar2 antara buka2 jobstreet tapi banyak tapi tapinya…

Abis ngobrol sama si ibuk ini, dapet pencerahan bhw mungkin emang lbh enak ngasong biar ga kena macet, bisa liat perkembangan anak, bisa ngurusin klo dia sakit dan hal2 domestik printilan yg mungkin jd ga bisa dilakukan klo kerja full, apalagi ya klo urusan kerjaan pasti dinomorsatukan kan, kebayang harus meeting tp anak sakit, pilih mana, trs temen gue itu blg gue mending ngirit deh ga beli baju baru tapi bisa sama anak gue. Wakssss bnr juga ya (trus kemudian galau lagi) hahaha..

Kalo pertimbangan di gue, klo pun gue ngantor full time, gue kan harus nitipin Kanna ke daycare ya.. smntr klo gue kerja, gue harus jalan pagi2 kannn, Kanna tuh harus sarapan d rumah krn di daycare ga kasih sarapan kasihnya snack (brunch), means siapa dong yg kasih anak gue sarapan? Masa gue repotin neneknya lagi? ga mungkin hire pembokat juga kan (pohon duit mana pohon duit).. Trus jemput dia pas pulang daycare, kalo diatas jam 17:30 sore, udah kena overtime 30,000 per jam, lumayan kan perbulan overtimenya, yg mana se tenggo2nya dgn kemacetan jahanam, gue baru sampe rumah jam 7 malem paling.. trus gmn juga makan malamnya Kanna? Masa ngerepotin neneknya lagi? yah klo sesekali gapapa lah ya.. klo rutin, ga enak jg ama nyokap heheh…. smntr cari kantor yg ngegaji gede biar nutupin pengeluaran itu semua kan ga gampang yahh apalagi yg karirnya remah2 rempeyek kayak gue ini.. jadi bingung kan… ya udah mungkin untuk saat ini nitipin Kanna di daycare dan gue tetep freelance adalah solusi terbaik dan insya allah rejeki ga pernah ketuker.

Reuni SD, Masih Perlukah?

Serius nanya deh, seberapa penting sih bagi Anda semua, sebuah event yang bernama reuni itu?

Ini gue jadi bertanya-tanya banget (dan wondering, apakah jangan2 gue yang agak2 ansos bin lebay karena sejujurnya agak males ama kata reuni), dilatarbelakangi oleh kondisi saat ini dimana gue terjebak dalam Whatsapp group SD gue dulu (iyah, SD, Sekolah Dasar!! Bhuakakak. Puass?) yang lagi getol2nya bahas soal acara reunian, dan itu jujur deh ganggu bangetttttt.

Ceritanya agak panjang sih, so bear with me.

Sekilas info dulu, gue SD itu lulus tahun 1997 sodara sodari,  berarti sudah hampir 20 tahun berlalu. Dan selama 20 tahun itu, gue praktis ga pernah ketemu lagi sama hampir 90% dari mereka. Ada 1-2 orang yang memang sekelas pas SD trus ketemu lagi pas kuliah, tapi ya udah aja gitu, gak lantas jadi sahabat deket atau sejenisnya. Pernah ketemu 1-2 orang selepas lulus, tapi ya bukan yang direncanain ketemu gitu, spontan aja, kayak lo papasan di mal dsb. Intinya gue nggak pernah bener2 re-connected dengan mereka. Sampai akhirnya ada penemuan bernama Facebook, dan mulai deh satu-satu add friends dan jadi terhubung via FB. Ga serta merta banyak juga, tapi ada lahh beberapa, itu pun gue gak pernah terlalu pay attention dengan hidup mereka gimana sekarang, secara jarang buka FB trus jg sekalinya buka dan ada foto mereka, ya udah “ohh” gitu doang cukup tau aja kan. Tapi memang kenangan masa kecil selama sekolah di SD dulu cukup membekas di dalam benak karena emang kita sangat akrab satu sama lainnya saat itu. SD gue adalah sebuah SD swasta di komplek Angkatan Laut daerah Cipulir Seskoal situ.. 1 angkatan waktu itu cuma 3 kelas. Dan gue ga tau ya anak SD jaman sekarang tuh kayak gmn pergaulannya.. kalo gue dulu, rasanya memang kita agak lebih dewasa sebelum waktunya. Gue aja udah berani naik angkot sendirian ya pas SD, jadi rata2 emang udah pada ABG sebelum waktunya gitu.. Trus pas SD dulu banyak hal yg dihabiskan bersama, kayak main kasti, main galaksin, bahkan gue masih inget acara perpisahan SD di sebuah villa di Puncak yg gue masih simpen bbrp foto2nya. Sebagian besar orangtua kita (baca: ibu2 kita) juga saling kenal satu sama lain. Tergolong masa kecil yang membahagiakan lah yaa di jaman itu.

Tapi selepas lulus, gue kan masuk SMP dan SMA yg rayonnya beda sama SD gue, jadilah gue terpisah dengan banyak dari mereka. And that’s it, literally gak ketemu lagi dan ibarat kata : kita menjalani takdir hidup kita masing-masing setelahnya.

Sampai akhirnya suatu hari nih, gue di tagged di FB dengan foto 1 kelas waktu dulu lulus2an SD. Yang ngetagged yah salah satu temen SD gw, dan karena ditagged semua, alhasil komen pun bertebaran. Lucu sih, bikin ngakak jelas, karena jatohnya jadi bahas masa lalu yang OMG udh lama banget itu. Dan seperti melodrama Indonesia yang gampang ketebak, akhirannya adalah………………………………. salah satu dari mereka berinisiatif untuk ngumpulin no HP dan membuat WA group SD. GUBRAK. Gue sadar kok,  gue memang memasukkan no HP gw di FB, sejauh ini ga pernah ada yg aneh2 sih.. jadi mgkn mereka tau dari situ, atau ya karena nomer HP gw jg gak pernah ganti dari awal punya HP, yah mgkn ada yg nyimpen dan ngasih tau.. intinya gue tiba2 udah diadd aja gitu masuk group. Oh and i know that it will be loooonggg misery, alias musibah hahahaha..

Musibah 1

Dihari pertama sejak masuk group, HP panas dan battere drop, padahal lagi ada kerjaan keluar yang susah cari colokan saat itu, jadilah mati idup hape sampe dapet colokan. Literally penyebabnya salah satunya adalah tu WA Group gaaak habis2 ngobrolnya, dan isinya banyakan sampah. Gak ngerti juga kenapa sampai mereka bisa cepet akrab lagi yah, gue mah pembaca pasif aja tapi kok pasif aja ganggu kan.. berusaha bersabar sampe akhirnya 2 hari baru mereda tu group. Trus seminggu kemudian, gue leave group aja. Tanpa pamit. I thought it was over, tapiii ternyata ga gitu juga. Suatu hari salah satu temen SD gw WA personal ke gue, ngajak kumpul2, kayak reuni kecil2an dulu lah.. gue yang emang dasarnya males, ya late reply lah ya.. ehh ni orang (sebut saja namanya Bunga) demanding parah.. halo halo terus di WA, trus pas akhirnya gue blg gue lagi ada kerjaan, dia cuma blg, upss sorry.. gitu.. WTF. Memang salah gue juga sih saat itu gak langsung menolak dan bilang gak bisa dateng (memang di hari yg dikasitau, gue ada acara keluarga, tapi kalo diniat2in sih bisa aja ikut ke reuni itu hehe), jadi karena gue ga kasih kepastian, ga nyangka juga ternyata efeknya jadi bumerang. Setiap hari gue di WA just to make sure klo gue jadi ikut apa gak. Ngerti sih karena urusan booking tempat, akhrnya gw blg aja, klo gue ga usah di booked, nanti biar bayar sendiri klo bnr dateng. Pas hari H, dari jam 8 pagi gue udah di WA lagi sama si Bunga ini. Dan karena males gue baru reply sore2 dan bilang seharian ada kerjaan (bokis mode on) dan ga bisa dateng deh. Oya trus dia sblmnya memang smpt nanya, kenapa gue leave WA Group. Lagi2 karena asas jaim dan ga mau jujur dulu, gue bilang aja karena HP gue batterenya drop jadi musti exit grup dulu (emang bener sih, walopun alasan lebih jujurnnya kan bahwa gue maless ikut masuk group). Gue pikir alasan itu udah cukup konkrit ya, eh terus gue di add lagi aja dong beberapa hari kemudian sama adminnya. Disinyalir sih ya sapa lagi klo bukan karena masukan dari Bunga. Hadeh…

Musibah ke 2 (dan ini berlangsung sampe sekarang).

Ini kali kedua gue gabung di WA Group. Adem ayem aja sih, obrolan sampah udah sangat berkurang. But maybe i missed some things there, yakni bahwa mereka udah pernah bahas soal reuni (dengan konsep yang lebih besar dan elbih niat), trus lagi2 si Bunga yang bossy dan demanding ini jadi sort of ketuanya. Sbnrnya pembicaraan tentang reuni kalo gue emang males ya udah ga usah di baca dan delet chat aja kan yah, namun kenapa gue gatel untuk bahas, karena ternyataaaaa :

  1. acara reuni SD ini belum jelas mau kapan dan dimana.
  2. kapannya tadinya mau tahun ini (entah bulan apa) atau tahun depan. Intinya masih ga jelas.
  3. Lokasi? Ini gong nya, pilihan lokasi antara di Lembang, atau di Pulau (gue lupa kayaknya bukan Pulau Seribu tapi deket Anyer gitu apa yah..) ah pokonya antara 1 daerah dingin ama 1 daerah pantai / pulau gitu deh..
  4. Gong kedua, reuni nanti adalah termasuk kita dan… KELUARGA.
  5. Keluarga disini adalah gue dan suami dan anak (baca : bocah rempong). Namun ternyata, terbuka juga untuk nyokap2 kita yg mungin mau juga ikutan. PENGSAN.
  6. GONG SEGONGGnya adalah…. dari sekarang kita harus nabung sebagai bentuk cicilan untuk ngumpulin duitnya biar bisa kesana. Semacam penguatan niat gitu. tadinya mau 40 ribu sebulan, eh trus info terupdate malah 150 ribu per bulan. Ini ide dahsyat dari Bunga lhoh yaaa. GILAK SIH. Dan BOM ATOMnya adalah : DIBUKAIN rekening khusus lhooohhhhh REKENING KHUSUS DI BANK MACEM REKENING DOMPET DHUAFA yasaaaaalaammm.

Oke there must be something wrong here. Ya kan.

Pertama, gue sangat kontra dan kzl kzl kzl bgt karena :

Bukan masalah duitnya yah.. (ya ini juga masalah sih.. ) but first of all, gue ga mau dong spend duit untuk sesuatu yang belum jelas. Emang sih ditabung tp sampe kapan? Trus keuntungan gue apa? Ga ada kan? Ga dpt bunga jg kan? Klo pas hari H yang entah kapan itu gue ga jadi ikut trus apa kabar dong ama duit gue? Dan itu ternyata ditanyakan dlm group dan dijawab oleh Bunga : ya kalau ga bisa, dicari sampe tanggalnya pada bisa semua. Atau klo bener2 gak bisa, ya duitnya dibalikin sih, sukur2 kalo skalian mau jd donatur. (waksss, maksuttt ngana, blum pasti balik nih duit akikkk??) gila banget deh.

Kedua, sikap Bunga yang di WA group itu sangat bossy. Mungkin gue skip pas acara bagi2 tugas ya, tapi dia mengingatkan 2 temen kita yg lain sbg penagih utang (utang? Really??!) kalo nanti2 pada telat bayar itu si tabungan 150ribu. Gilanya lagi, 2 temen gue itu maukk aja disuruh2 gt. Gue sih HOGAHHH     . dan yang herannya lagi, mungkin ada 1 orang pas kerja di bank, jd dia yg diutus untuk bikinin rekening untuk reuni ini. WTF. Antara niat banget atau emang dodol. Kalo gue jadi dia sih, gue akan nanya2 dulu yaaa dengan detil dan ga okeoke aja. Buka tabungan klo ga diisi buat apa? Menuh2in data bank doang kan.

Sebenernya, kalo reuni SD ini atas nama sekolah SD gue dulu, dimana kita sebagai satu angkatan kerjasama ama SD kita utk nyelenggarain bareng trus diadain di SD kita dulu, kayak reuni akbar 1 angkatan gt, itu masih mending ya.. gue klo konsepnya gt kan lebih open untuk setidaknya jadi donatur, bantu2 nambah dana. Kalo gue ga dateng toh masih ada berasa kontribusi positifnya.. dan format kayak gt kan lebih simpel, ya toh? Drpd angan2 jauh2 lokasinya geje juga. Belum biaya untuk survey lokasi (ini juga muncul dalam wacana arrgghh gemes). Ribet banget deh.

Trus, jangankan untuk reuni, untuk liburan bertiga doang ama suami dan anak aja, gue males bgt cr tempat jauh2. Lembang? Naik apa? Ada usul sewa bis lho. Oh noooo, no way gw bawa anak 1,5 tahun naik bis sampe Lembang, situ mau netein anak saya klo dia rewel? Naik mobil pribadi? situ mau gantiin bensin? Aneh2 aja.. trus piknik nya ini bakalan nginep. Lah gini deh.. bayangin kita udah 20 tahun ga ketemu, tau2 brekkk ngumpul semua ama keluarga masing2, apa gak awkward? Bukannya jd akrab malah pasti sibuk sendiri2 kan.. ngapain sih? Effort untuk bisa ngumpulin keluarga dan membuat mereka ikhlas utk enjoy reuni sama ama gue itu lhoh yang berat dan ga bisa dinilai dengan uang hahahaa ya kan.

Kegemesan ini yang sebenernya udah berontak dari benak gue minta dicurhatin, makanya gue coba tulis di blog. Ya bodo amet deh klo sampe dibaca mereka. Banyak dari mereka yang take this positively karena slogan : demi mempererat tali silaturahmi.

Tapi kalo gue boleh berpendapat, kalo gue ga dateng, bukan berarti gue memutus tali silaturahmi, dong ya. Untuk saat ini, dengan kondisi gue saat ini, quality time bersama suami dan anak aja kadang susah lohh.. sibuk ama urusan domestik, ngurus anak, dsb.. trus ketemu sama sahabat2 deket aja susahnya minta ampun, yang mana akan jadi prioritas gue klo harus memilih, reuni SD atau ketemu sahabat2 sejak kuliah dulu (i’ll pick number 2).  Gue menyayangkan sikap Bunga dan mostly temen2 SD gw dlm group.. mereka seperti kurang peka dengan kondisi dan situasi para anggotanya. Ga ada tuh yg bertanya apa kabar kita2 satu persatu.. taunya yah udah pada berkeluarga aja. Dan gue pun br tau klo ternyata ada dari kita yg lagi hamil dan due date nya April besok. Itu masih disayangkan ama mereka krn dia bilang tentatif utk ikut reuni entah kemana itu. ASTAGA. Yakali deh. Kalo dia udh lahiran trus bawa orok kan rempong ini pada paham ga sih??

Dari situ makanya gue jd wondering, apakah gue segitu ansos nya untuk tidak peduli sama acara reuni dan tons of bullshit dari WA Group ini? Atau memang ada yg sepaham dengan gue? Gue sih saat ini lebih memprioritaskan orang2 yang jelas2 significant others gue yah, suami, anak, nyokap bokap, sama sahabat2 deket yg gue udah lamaaaa ga ketemu tp gue pengennn bgt bisa ketemu. Dan klo waktunya ada, gue mau perjuangkan buat ketemu mereka dulu. Kenapa ga temen2 SD? Yah sorry to say, gue gatau yah 20 tahun itu udah merubah apa aja dr diri seseorang. Member WA Group itu sampe 30 orang lho, dan gw udah lupa karakter mereka dulu SD gimana, skrg gimana? Iya klo asik, klo gak? Ini aja di WA udah bau2nya ga enak hahahaa..

Ironis karena silaturahmi itu pada dasarnya bisa dateng dari hal-hal simpel kok, say Hi di FB atau Twitter bisa juga dibilang silaturahmi, mendoakan dari jauh itu jg silaturahmi lho.. Gue adalah orang yg sangat percaya, namanya hidup ada fase2nya.. ada masanya kita ketemu satu orang, tp umurnya memang ga lama, fasenya cepet, ada yang fasenya lama.. emang udah bukan di fase present gue aja sih.. kayaknya itu yah yg lebih menenangkan. Efek reuni tuh banyak lho, belum kalo ada yg agen asuransi atau MLM *parno parah*, hahaha..

Jadi sekarang gue berharap bisa dapet pencerahan ini gw caranya keluar group WA gmn yaaahh.. bisa sihh konfront si Bunga langsung, tp ya itu td karena gatau karakternya gmn, jd males aja ngeluarin tenaga psikis untuk rusuhin dia ama ketidaksetujuan gue. Belum kepepet juga mungkin ya. Semoga aja reuninya bener2 ga jadi. Dan sikap gue sih jelas, no nabung2 sepeser pun dan no hadir2 di reuni dgn konsep kayak gitu.

Bandung Trip Episode 2

Akhirnya bisa ke Bandung lagi.. kalo masih punya bocil gini kok gue males yah misalnya dpt kesempatan liburan trs jauh2 gitu.. zz akhirnya yah mau ga mau klo tamasya ujung2nya Bandung, huakakak.. gapapa deh yaaa.. bedanya ama yg sebelumnya, yg skrg 3 hari 2 malam dan ga pake acara kondangan2 lagi, melainkan pure buat cari suasana baru (dan santai2 di kamar hotel hehehe). Apalagi, Dodot itu sebenernya diliburin (iya diliburin! Tanpa potong cuti) dari kantornya dari tgl 24 desember sampai 1 januari hahha.. harusnya sih bisa lebih jauhan yaa destinasinya, tapi dgn bbrp pertimbangan dan kegalauan, ya udah cuss booking tiket kereta dan hotel.

Soal transportasi, kereta api tetep jadi pilihan tepatttt buat ibu2 yg parnoan anaknya bakal bosen di jalan macem gue. Dan alhamdulillah semuanya lancar, baik berangkatnya maupun pulangnya. Pas pulang ke Jkt malah si Kanna ketiduran dari 1,5 jam sebelum sampe Gambir dan terus bablas pas udah di rumah, alhasil gue dehh gempor banget gendong dia sambil turun2 tangga stasiun *nikmatin aja puk puk puk*

Oya, gw skalian mau kasih review singkat soal hotel tempat kita nginep selama di Bandung. Jadi awalnya begini, gue galau antara mau nginep di Santika atau Aryaduta. Dua2nya lokasinya saling berdekatan, tapi beda bintang, beda kemewahan tapiiii harga beda tipisss.. gue duluuu pernah sih nginep di Santika, jadi pgn coba Aryaduta, krn kelamaan galau, akhirnya bisa dapet harga lebih murah dr website lainnya itu di Nusatrip, udah include breakfast. Nah pas booking hotel itu, mikirnya masih 2 hari 1 malam, eh tau2 kata nyokap ya udah diextend aja krn cape bgt kan cuma 1 malam doang. Akhrnya plan mau pulang naik travel berganti dgn beli tiket kereta pulang dan disusul cari hotel lain buat malam kedua. Pertimbangannya biar cari suasana baru yg beda dan lokasinya yg ga jauh dari stasiun juga. Pilihan kedua pun jatuh pada hotel Ibis Style Braga. Dan kedua hotel ini emang gak bisa dicompare apple to apple lah yaaa.. berikut gue coba jelaskan kenapanya.

Aryaduta Bandung

Reviewnya di Agoda dan  Tripadvisor bagus2. Jadi tertarik nyoba karena harganya masih below 1 juta untuk ukuran bintang 5 mursidah lah yaa.. include sarapan pula. Dan kamarnya yang superior (paling standar) pun luasssss, berkarpet dan ada bath tub hahaha.. dan mereka punya jendela yang besar sehingga view pemandangan yg kita dapet bener2 gede dan bikin bahagia melihatnya (fix mager lah). Gue dapet kamar di lantai 12, sengaja request yg lantainya agak tinggian (mereka sampe lantai 15 klo ga salah) dan non smoking room. Kamar kita di 1209 dan it was perfect. Kanna aja baru sampe kamar langsung mondar mandir norak.. gue dan bapake lebih norak lagi karena kesenengan pewe banget.. wifi lancar, kasur enak, ac cukup dingin ga lebay, dan dapet lahh suasana bintang limanya. No complaint at all apalagi pas liat view nya gunung.. ahhhhhh mau nangis karena tau kita cuma 1 malam dan udah terlanjur booked hotel lain untuk malam kedua… tau gitu kan extend 2 malam aja yahh disini. Trus lagi, sebagai hotel bintang lima, Aryaduta sangat mengerti perasaan ibuk2 dan bapak2 yg bawa bocah karena mereka punya kid’s club yang besar dan banyak mainan dan bersih dan peweee sampe ada TV, kolam bola, congklak, angklung, perosotan, kertas buat mewanai, ahhh seneng deh.. Kanna puas banget main di Kids Club nya dan gue pun nemenin jg jd ikut hepi.. mgkn lebih hepi lagi klo sempet nyobain kolam renangnya yah.. letaknya sebelah2an ama kids club cuma saat itu gw ga bw baju renang karena tau akan susah cr waktu dan Kanna jg ga bawa krn dia agaks edikit flu pas sebelum berangkat.. next visit gue pasti akan berenang disana. Ohya, karena kita check in pas hari Senin (weekdays) jd ga terlalu rame kolam renang maupun kids clubnya. Paling 1-2 anak doang yg datang, itupun ga lama, masih lamaan si Kanna hahaha *norak*

view dari kamar

view dari kamar

dsc_0035

mandi bola

Soal sarapan, Aryaduta punya variasi yang banyak, dia sampe nyediain rawonn!! Dan jamu!! Jamunya lengkap dari beras kencur, kunyit asem ama jahe. Untuk yg western sih standar roti sama pancake wafel gitu lah.. soal rasa hmm kurang nendang yah.. bumbunya ga gt berasa untuk bihun dan nasgornya, cuma krn banyak variasi itu td jd termaafkan (kayaknya template bintang 5 emg makanannya rasa hotel banget yaaa. Kalah sama pinggir got hehe) Pas besokannya mau check out, gue dan Dodot sediih bngt krn kita ga mau cepet2 pindah dr sini. Padahal check out sengaja jam 12 teng biar ga rugi2 amet hehehe.. bener2 niat bulat sepakat klo ke Bandung lagi akan nginep disini lagi ga mau coba hotel2 lain, apalagi selama Kanna masih lasak gak bisa diem hehehe..

Ibis Style Bandung Braga

Pilihan ini jatuh karena awalnya pgn cr yg lokasinya agak jauh dr Aryaduta, dan males macet klo ke arah utara (Lembang or Dago Pakar), maka milih daerah Braga, bisa lbh dkt ke stasiun pula.. kenapa jadinya ke Ibis Style? Karena harganya murah hahahha lagipula ari terakhir akan check out jam 11an karena jam 12 juga udah berangkat keretanya ke Jakarta.

Hotelnya sendiri, minimalis modern gitu.. budget hotel tapi ga parahhh bgt kok budgetnya. Cuma untuk ukuran bawa keluarga kecil dgn anak masih lasak sihh kurang ideal ya.. kalo dapet kamar superior doang, karena queen bed, jadi tidur bertiga agak sempit (kami tidur melintang gt akhrnya biar agak legaan), trs kamar mandinya kaca gitu dan shower kan, suka kecipratan air sampe pintunya, jadi musti hati2 kalo Kanna iseng mau masuk, untung bisa ketutup rapat pintunya. Trus yang mengganggu sih bagi gue adalah koridor hotelnya gelap nerawang gt klo malem, koridornya jg sempit jadi sangat parnooo inget film2 misteri gitu deh.. Serius apalagi kan kita dpt di lantai 12 yah.. nunggu liftnya mayan lama. zzz ini bener2 masukan bgt deh buat Ibis Style. Soal view kamar, alhamdulillah masih bisa liat gunung, meskipun jendelanya ga selebar di Aryaduta. Sarapannnya? Standar, ga tll banyak variasi tp mereka bikin tempe mendoan yg kata Dodot enak, sama jagung manis rebus yg Kanna suka bgt. Oya, kemudahan lain, di halaman aprkirnya, itu tempat taksi Blue Bird mangkal, jd enak bisa langsung panggil aja mau dianter kemana. Gue sempet minta anter ke Kartika Sari Kebon Jukut dan minta nunggu trs anter balik lg ke hotel Cuma 30 ribu pp murah kan.. Oya, hotel ini aksesnya ke Braga Citywalk cukup jauh sih klo jalan kaki mnurut gue… jadi plan awal yg tadinya mau cr makan di sekitar Braga akhirnya berubah  karena males gendong Kanna sambil jalan kaki kann .. kalo mau yg bener2 di Braga nya bgt sih ke Aston aja kali ya.

Lalu apakah kita puas? Secara service sih ya puas2 aja.. bakal balik lagi? hmm no thanks. Hehehe. Alasannya? Yah krn bukan buat keluarga dgn anak kecil aja sih (walopun mereka sediain high chair di restorannya).. lebih cocok utk biztrip kantoran atau couple visit aja.. Walopun gak jelek kok, masih oke karena barunya masih kerasa.

Makannya gimana?

Selama di Bandung kmrn, Kanna makannya juga ikutan liburan hahaha.. artinya yaa suka2 dia aja.. gue memang ga mau nyuapin dia ya mengingat rempong dan capek, jd gue bebaskan makan sendiri. mau ga mau msuti pinter2 cr restoran yg kids friendly dan menunya cocok buat Kanna. Karena anaknya suka pasta, gue makan ke Hummingbird, sempet ke Tree House juga, oya pas baru sampe Bandung malah ke sop Buntut Dahapati (dan Kanna makan kuahnya doang huhuhu) dan pas terakhir dia mau makan ikan Gurame di resto apa ya lupa namanya sebelah sushi tei. Alhamdulillah ga kenapa2 dan tidurnya pun nyenyak.

Transport gmn?

Mostly kita naik Grabcar kemana2 dan itu sangat memudahkan. Bayangkan dari Aryaduta ke Hummingbird cuma kena 14 ribu dan masih ada yg mau anter kita hahha tentunya kita lebihin yaa tarifnya.. trs taksi juga gampang.. pokokya ga ada masalah sama sekali dan skrg lbh pede ke Bandung ga bawa mobil pribadi, apalagi klo cuma mau jalan2 di dalam kota doang.

Belanja?

Cuma mampir ke FO Heritage dan kalap beli baju2nya Kanna. Gue Cuma dapet 1 blus yg pewe banget dan bapaknya malah ga dapet apa2… hehehehe.. ini kejadian udh malem sih ya jd pas Heritage lagi rame2nya juga ga enak milih2 bajunya. Mau balik lagi besoknya udah mager duluan. Yah next time la yaaaa..

Intinya sih gue personally senang dan happy dengan liburan kmrn.. senang akrena bisa bener2 dpt suasana baru meskipun cuma leha2 di kamar hotel. Dan meskipun bawa anak kecil, masih ada lahh kesan liburannya.. Hopefully next trip bisa lebih jauh, pengennya sih ke Padang, udah lama bangett ga pulang kampung,, tapi kalo pun ke Bandung lagi ya gak nolak, dan udah tau skrg mau nginep dimana. . hehehe..