Bioskop Kenangan itu….

Dibandingkan sama teman-teman gue yang lain, gue perlu mengaku bahwa gue nggak hip urusan nongkrong-menongkrong, hang-out hang-out-an, apalagi yang pake istilah wisata kuliner. Udah pasti gue ketinggalan jauh dan yang ada kalo dapet ajakan, undangan ngumpul-ngumpul sama temen-temen ke suatu tempat baru, resto baru, gue pasti langsung tanya temen-temen gue, “eh lo tau tempat ini gak? Dimana ya? Kesana naek apa ya? Deket mana ya?” atau gak, “ eh itu tempatnya kayak gimana ya, makanannya apa aja ya?” and the bla.. bla.. (sambil mengibarkan bendera putih tanda menyerah).

Tapi ada satu tempat favorit gue, mungkin bisa dikatakan my silent heaven, artinya surgaku dalam diamku, satu dari sedikit tempat yang bisa bikin gue silent mode on, dan menikmati banget ada di sana. Oke, gue blum bikin list-nya sih, secara nggak banyak juga, salah satunya Kinokuniya PS. Tapi gue gak akan bahas soal tempat tersebut, melainkan satu tempat yang lain yang dinamakan :

Djakarta Theatre XXI alias bioskop Djaktet*

*istilah ini sering muncul saat gila-gilanya gue membahas film sama mahluk ini.

Yak, pasti semua udah tauu dong bioskop yang satu ini. Lokasinya di sebelah Gedung Sarinah dan deket Sabang (trus?? Gak sih, ini membantu mengembangkan imajinasi aja). Sebagai penonton film setia, gue lumayan sering (banget) dan suka pindah-pindah mall cuman buat nonton di bioskopnya, walopun areanya masih di Selatan Jakarta, dan si bioskop Djaktet ini itungannya masih jarang gue datengin. Simply karena tempatnya udah bates paling jauh gue berani keliling kota (mentok) jadi selalu terkalahkan oleh PS, PIM atau malah Blok M yang lebih deket dari rumah gue.

Tapi entah kenapa, nilai historis disana sama historisnya dengan kenangan-kenangan yang gue alamin selama jadi pengunjung tempat tersebut. Pertama kali, gue inget banget, pas gue kecil, jalan2 sama nyokap bokap gue, filmnya lagi muterin Pretty Woman trus gue yang merengek-rengek minta nonton dilarang ama nyokap gue soale itu film orang gede, katanya. Trus pas kesana lagi, gue agak gedean dikit, gue sekeluarga nonton Independence Day di sana dan masih ada balkon-balkonya gitu (kayak nonton opera di film-film). Dalam ingatan masa kecil gue, bioskop ini sangat megah dan klasik. Tahun berganti dan tumbuhlah gue menjadi salah satu penikmat film. Trus yang gue inget tu bioskop sempet direnovasi beberapa bulan (apa tahun ya?), dan sesudahnya : gue jadi makin cinta karena studio 1 nya kereeen banget (gede banget dan megah banget), kayaknya kapasitasnya bisa 300-400an orang deh.  Beberapa film yang gue inget nonton di sana ada : Pursuit of Happyness, Superman Returns, The Omen, Davinci Code, dll (gak begitu banyak sih). Hingga di penghujung tahun 2006, gue mengenal satu event yang namanya :

JAKARTA INTERNATIONAL FILM FESTIVAL (JIFFEST).

Pada tahun 2006 itu, Djaktet menjadi salah satu venue penyelenggaraan Jiffest. Dalam kurun waktu 2 minggu penyelenggaraaannya, hampir 9 s/d 10 hari gue pasti eksis di sana dan pastinya bolak-balik ke Djaktet. Either gue sendiri, atau sama temen-temen gue. Momen paling berkesan (salah satu yg bikin gue euphoria kalo ke Djaktet)  adalah saat gue lagi nonton satu film Jiffest, berbarengan dengan gala premiere film Jakarta Undercover, which isss banyak bintang bertaburan tiba-tiba di sekitar gue. You named it!. Mungkin tulisan temen gue sesama saksi mata ini bisa disimak.  Dengan penampilan apa adanya, gue udah kayak Alice in Wonderland, kamera TV dimana-mana, red carpet, blitz kamera.. whoaaaaa….

Cerita lebihnya mungkin di sini aja yah (Timo, gue pinjem tulisan lo).

Makin terikat gue dengan bioskop ini berlanjut sampe setahun kemudian, masih di event Jiffest 2007, dan dalam sekian hari berturut2 gue nonton di sana mulu. (dan ada bbrp kisah gak penting di event tersebut sih).. You know prinsip habituasi, gue tiba-tiba bisa jadi mellow mode on saking harus melepaskan rutinitas itu seiring berakhirnya Jiffest dan nggak pernah diadain di sana lagi. Huhuhuhu 😦

Sekarang, studio 1-nya udah direnovasi dan studio 1 termegah itu sudah Wassalam, makin sedih, tapi gue juga makin kangen. Gak tau kenapa. Like emotionally connected, gak jago ngungkapin dengan kata-kata.  See, lo pernah gak sih ada di suatu tempat yang memorable, karena di sana lo pernah spend bareng orang-orang yang lo anggap istimewa dan mungkin  lo jarang ketemu lagi sama mereka? Trus suasana yang bikin lo berada di tempat yang bisa bikin lo bilang, “ kayaknya kok gue familiar banget yaa ama tempat ini??”.. kira-kira gitu.

Kemarin, setelah keliling kota di hari terakhir cuti bersama Lebaran, bersama Ocha dan Oliph, gue maksa mampir ke Djaktet lagi. Untuk sekedar menjenguk, kayak apa siih sekarang? Dan seketika, memori itu pun bangkit kembali… *hadeehh.. (menghela nafas)

Tentang Hamil dan Menjadi Ibu

Salah satu teman baik gue pagi ini mengumumkan di Twitter-nya kalo sebentar lagi dia akan menjadi seorang Oom. Yes, his sister is pregnant. Sebelum melanjutkan, “sekali lagi selamat yaaah cynnnnnnn.. I believe you’re going to be an awesome uncle. The perfect one in the world *mulai lebay..

Trus gue kepikiran.. (karena masih pagi, jadi loadingnya agak lama), tentang satu kejadian pas bulan puasa kemarin yang menurut gue adalah suatu keanehan. Dan mungkin keanehan ini ada hubungannya sama berita bahagia tersebut diatas (duh, jangan bilang gue nyambung-nyambungin ya, meskipun keliatannya akan demikian).. lanjut..

Jadi, pas bulan puasa kemarin, rutinitas gue ke kantor itu kan pulang-pergi naek angkot ya, gue harus ganti angkot 3x, jadi pulang pergi gue total naek 6 angkot (eksisss).. Nah dalam rentang waktu beberapa hari (mungkin sampe semingguan), gue tuh selaluuuuu ketemu sama ibu-ibu hamil. Udah gitu hamilnya tuh hamil-hamil besar gt, sekitar 6 bulan keatas lah. Kondisinya beda-beda, ada yang gue lagi naik angkot, cari posisi duduk, jreng.. depan gue ibu hamil duduk dengan antengnya.. Ada juga pas pulang, ibu hamil nyetop-in angkot yang gw tumpangin. Trus pas gue mampir ke Superindo pulang kantor, ada Ibu hamil ikutan belanja (dan kenapa mata gue ketemunya Ibu hamil mulu..)

Ini aneh, kenapa aneh, karena nggak biasanya gue ngalamin kayak gini, dan gue juga gak lagi di RS Bersalin yg penuh dengan wanita-wanita bunting blaa..blaa.. so melihat wujud wanita hamil is a very unusual for me (untuk dialami sehari-hari).

It’s so obvious sampe-sampe gue pernah ungkapkan fenomena yg gw alamin ini di Twitter gue, yang ada responnya malah .. “ ya mungkin bentar lagi giliran lo In, “ dan ciyaa-ciyee dimana-mana. Oke, well, Amiin, tapi gue pengen hamil dengan cara yang baik dan benar yaaaa.. bukan tiba-tiba besok hamil. Nah, the point is gue lantas mengkaitkan apa yg pernah gue alamin itu ke kabar baik dari temen gue barusan. Mungkin aja gak sih? Gue pernah denger ada yang bilang, kalo some signs itu gak selalu ditujukan buat kita, tapi mungkin orang-orang di sekitar kita, yang deket ama kita (tentunya tanpa kita sadari). nah mengingat beberapa bulan ini di kantor interaksi gue cuman sama si temen gue itu, ya mungkin aja signs ini diarahkan kesana…. *halah.. mulai ngotot nyambung-nyambungin..

Nah berhubung pikiran gue isinya sekarang soal hamil, hamil hamil, gue mau berandai-andai ah, seandainya gue nanti punya anak, kira-kira mau gue apain ya anak gue?? (salah kalimat tanya, tapi nanti juga ngerti yang gw maksud apa)

Gue akan membebaskan anak gue nanti mau jadi apa saja yang dia mau , (in positive terms yaaa pastinya). Tapi gue akan membekali dia dengan beberapa hal yang harus dia kuasai, (at least dia pelajari deh) di rentang kehidupannya. Here’s the lists :

  1. Bisa mengaji (No excuse yaaah!. harus bisa dan harus khatam).
  2. Bisa berenang (mengingat masih banyak orang-orang di sekitar gue yang nggak bisa berenang, Sooo.. anak gue harus bisa berenang, karena gue bisa berenang. Jadi setidaknya gue akan ngajarin dia berenang by myself :-D)
  3. Bisa bahasa Inggris. (Nope, lupakan Fisika, Matematika, yang penting anak gue bisa ngomong dan nulis pake Bahasa Inggris. Tapi sebelumnya gue akan mengenalkan dia sebanyak mungkin tentang Indonesia dan kebodohan-kebodohan yang terjadi di negaranya sebelum dia ngaku-ngaku my English is fluently and better than you, Cinta Laura..)
  4. Bisa nyetir. (Aduh ini mah harus yaa dimasukkin??)
  5. Bisa maen alat musik, satuuuu aja (Simply karena gue gak bisa siih, jadi anak gue harus lebih baik dari gue)
  6. Bisa beladiri. (ya, well, ini karena stigma gue yang masih beranggapan kalo the real gentleman is the knight shining armor, and the woman with dignity is the one who can save herself.. wkwkwkwk..)

Beneran udahan ah, sekarang sisa gimana gue harus nabung, ngumpulin duit biar bisa nge-les-in anak gue kelak ke institusi2 terbaik yang bisa membuat at least ke-6 list diatas menjadi kenyataan..

Salam hamil.

(Selalu) Sedih di Malam Takbiran

Ada 3 (tiga) momen yang selalu membuat gue mellow setiap tahun. Pertama, di malam ulang tahun gue ( 13 Agustus dini hari), Kedua, di Malam Tahun Baru dan Ketiga, Malam Takbiran menyambut Idul Fitri. Ketiga momen ini entah kenapa yaa.. seolah mengandung unsur magis yang bisa membuat gue terpaku di tengah malam terus merenungi berbagai macam hal, kejadian hingga orang-orang yang ada di sekeliling gue.

Berhubung sekarang bertepatan dengan malam takbiran, dari selepas buka puasa, gue udah mengalienasikan diri untuk nggak keluar rumah atau deket2 mesjid (rumah gue agak jauh sih dari mesjid so, suara takbir gak heboh-heboh banget), simply karena kalau gue denger takbir berkumandang lengkap dengan bedug-nya, gue suka tiba-tiba jadi melankolis to the max trus mulai mikirin hal-hal yang dramatis (mewek mode on). Malam ini aja gue menyepi di rumah sepupu gue download-in MP3, iseng banget, tapi lumayan buat escape sejenak dari keriuhan perayaan Malam Takbiran.

Malam Takbiran bikin gue sedih karena itu berarti gue sudah harus bilang “till we meet again, Bulan Ramadhan!”, dan bertanya-tanya, “apa masih ada bulan Ramadhan berikutnya buat gue?” (merenung mode on), dan kesempatan untuk meningkatkan kualitas keimanan gue rasakan yaa (masih) biasa-biasa aja dari tahun ke tahun. Sedih deh. Contoh simpelnya nih, gue udah lama gak baca Al-qur’an lho, pdhl dulu pas gue SD, gue inget sempet khatam (baca tamat) tuh Al-Qur’an saking guru ngaji gue nge-gass poll abis gue musti ngaji tiap hari. Trus gue udah jarang tarawih, pas dulu di rumah gue yang lama (sekitar usia SMP), gue masih ngerasain tuh taraweh rame-rame sama temen2 satu komplek tiap hari dari mulai H ke -1, sampe mendekati Lebaran, lengkap dengan aksi jajan2 abis taraweh trus maen kembang api. Sekarang ritual2 itu udah gak pernah terjadi lagi (mau bikin itu kejadian susah sekali yaaa.. hiks.. ). Pekerjaan rumah gue masih banyak deh kalo urusan mempertebal keimanan 😦

Terus nih, yang bikin sedih juga pas malam takbiran itu adalah saat gue mengenang momen-momen yang gue alamin selama 30 hari sebelumnya (pas bulan puasa-nya). Kayak napak tilas gitu lho, mulai dari mempersiapkan diri menyambut puasa, trus kejadian2 lucu, nyebelin, hingga yang mengharukan plus dengan siapa saja gue alamin momen-momen itu. Tahun ini gue cuma bolong 2 hari, pas 2 hari pertama puasa, yang jatuh bertepatan di hari Sabtu dan Minggu. Alhasil, selama masuk kantor di bulan puasa, selama itulah gue puasa. Dan ini kali pertama pula gue ngejalanin puasa bareng orang-orang kantor, rasanya seru walopun kadang suka lemes dan gampang haus sih, suka gak tahan lama-lama ngomong di telepon, hehe 😀 It feels amazing buat gue untuk menyadari bahwa “Oh, ini looh orang-orang yang dikasih pinjem sama Tuhan untuk nemenin gue selama puasa ini..”, “puasa tahun depan, masih bareng-bareng mereka lagi nggak ya?” (ouch, gue beneran sedih meringis nih ngetiknya).. Trus masih bisa buka puasa bareng lagi gak yaa, seru-seruan milih tempat buka dan ketawa2 bareng.. Momen-momen buka puasa bareng selalu gue maknai istimewa karena tetep aja beda walopun judulnya mirip “makan malem bareng”..

Alhamdulillah, bulan puasa ini, gue bisa sharing moments bareng keluarga di rumah, temen-teman kantor (biasanya lanjut di luar kantor buka puasanya), sama sahabat-sahabat dekat, hingga temen-temen SMP yang udah lamaaa banget gak ketemu. Rasanya menyenangkan ada orang-orang yang selalu ada di sisi kita setiap bulan puasa tiba, orang-orang baru yang mewarnai hidup kita, orang-orang lama dari masa lalu yang ngetok-ngetok pintu lagi menyambung silaturahmi, sambil terus bertanya-tanya, “mana yaah yang lain?”

Many comes, many goes.

Coba dianalogikan ke 2 momen yang lain, ulang tahun, dan tahun baru.. lagu Auld Lang Syne dan Happy Birthday bagi gue nggak kalah syahdunya dengan Takbir Lebaran. Tiga momen dalam hidup yang dikasih Tuhan untuk merenung dan menghayati, “sudah ngapain aja sih gue?”

Ngebahas Ulang Tahun dan Tahun Barunya ntar aja yah. Sekarang kan momennya momen suci Idul Fitri. Perasaan mendayu-dayu ini udah pasti bertahan sampe besok gue dateng ke masjid mau shalat Ied, mendekati suara takbir yang semakin keras terdengar.. Setelah itu, sebelum bermaaf-maafan, gue mau bilang makasih dulu sama Tuhan, udah kasih aneka rupa wujud dan warna orang-orang di sekitar gue, di hati gue, di bulan puasa tahun ini. Couldn’t ask for more.

Buat teman-temanku, dimanapun kalian berada,

Minal Aidin Wal Faidzin yah, Maafkan Lahir dan Batin

Semoga Idul Fitri tahun ini memberi banyak Berkah dan Kebahagiaan. Amin.

Buka Puasa Penuh Hikmah

Jumat lalu gue berbuka puasa bareng dua temen gue, di salah satu mall di bilangan Senayan. Karena emang gak ada plan sebelumnya akan makan dimana, akhirnya kita bertiga memutuskan untuk nunggu buka puasa di food court aja. Saat itu udah jam 17.00-an hampir 17.30-an gitu deh, dan yaaaa kebayang dong : tema-nya aja udah MALL, BUKA PUASA dan FOODCOURT, rame lah hayyy yang ada..

Kita bertiga berpencar cari kursi yang kira-kira masih kosong dan at least cukup lah buat bertiga. Lirik sana lirik sini, tanya sana tanya sini, nggak nemu-nemu juga. Sampe akhirnya salah satu temen gue itu nemu meja berisi 4 kursi, yang disana sudah duduk seorang cewek lagi makan. Ya  kita notice dia lagi gak puasa doong, or malah emang non-muslim. You know what, (yang pasti gue gak akan melakukan tindakan senekad ini), kedua temen gue itu yang ada nyamperin si mbak-mbak itu sambil tanya :

Temanku : “ Mbak, mejanya kosong gak?, boleh nimbrung gak Mbak?”

Si Mbak    : “ Oh, kosong kok (agak tertegun), iya silahkan..silahkan”

Temanku : “ Mbak minta tolong dijagain dulu yah, kita mau pesen makan dulu ya, makasih yah Mbak, oya btw, mbak namanya siapa, kenalan dulu Mbak.. (sambil kedua temen gw ini nyodorin tangannya aja gt ngajak salaman)..”

Si Mbak diketahui bernama Vivi.

Agak speechless sih gue menyaksikan adegan itu karena seumur-umur gue makan di foodcourt ga pernah nemu orang se-SKSD kedua temen gue ini. Salut tapi usahanya, mengingat foodcourt semakin lama semakin rame.

Setelah pesan makanan dan bawa nampan masing-masing, kami bertiga kembali ke meja si Mbak Vivi itu dan duduk disana, kebayang dong, si Mbak Vivi-nya dikerubungin 3 orang (strangers) di meja yang emang pas buat 4 orang dengan makanan yang agak banyak pula (temen gue ini pesen kolak, 3 gelas teh dan 2 main course termasuk nasi). Gue sih cuman modal senyum ama ikutan basa-basi standar doang. Lama-lama kita bisa ngobrol juga (walopun ketara banget si Mbak Vivi ini agak gimana2 gituu reaksinya), dan diketahui dia lagi nunggu temennya ke gereja, trs makan dulu, trus ternyata dia kerja (apa tinggal ya? Gue lupa) di daerah Jelambar. Wah hebat deh probing-nya temen gue ini sampe segitu detailnya, blabla.. akhirnya waktu berbuka tiba. Nggak lama setelah kita buka puasa, si Mbak Vivi pun pamit cabut. Dadah-dadahan, trus pas kita sisa bertiga ngelanjutin makan sambil ngobrol-ngobrol.

Baru deh pas lagi bertiga gt, kita aware sama keadaan sekeliling kita. Tentang (ternyata) tidak sepenuh itu food court ini. Tau kenapa? Karena penuhnya tuh cuman karena banyak orang yang nge-take in tempat buat temen-temennya (maksudnya pgn buka puasa bareng kali yeee), tapi sampe jam 7 temen-temennya yang ditungguin itu gak dateng-dateng. Ada beberapa spot dimana meja kursi disusun sedemikian rupa membentuk sederetan meja panjang berisi lebih dari 10 orang, sementara yang bertugas nge-take in tempat cuman 2 orang. Ya alhasil kalo gue nekat tanya, “ Mas, ini mejanya kosong gak?” udah pasti dia akan jawab “Nggak Mbak, ada orangnya..” Grrrr.. males yaaa.. 😦

Nah pas lagi observasi gitu, pas kebetulan sebelah meja kita adalah meja TKP dari meja ber-10 isi ber-2 doang itu.. trus ada seorang Ibu bawa anaknya (usia SD) yang mau makan (gue lupa si Ibu ini udah bawa nampan makanan apa blum), nyamperin si empunya meja ber-10 itu. Trus tanya, “Mas, kosong gak?” dijawab lah nggak sama si oknum tersebut. Si ibu pun berlalu.

That’s it.

Tiba-tiba salah satu temen gue berkomentar dan ngebahas adegan tadi. Dia bilang gini ke gue :

“ Lo coba bayangin ya, kira-kira kalo tadi si Ibu nekat dengan pede-nya bilang, “mas, boleh gak saya numpang makan dulu disini bentar, temennya belum dateng kan? Boleh ya??” dengan muka melas, kira-kira reaksi si mas-mas itu apa ya?”

Ya gue jawab dong,

“Ya sekarang mana ada orang Indonesia yang se-asertif itu sih??”

Trus temen gue itu memberikan statement dia yang menurut gue thought-provoking banget, dia bilang :

“ Heran, bukannya makna puasa itu adalah berbagi yaaaa?”

Dan keluhan dia itu membekas terus di gue sampe sekarang. (makanya gue mau nulis disini).

Iya juga ya, coba deh lo pikir kalo skenario Ibu itu benar-benar terjadi, kalo dia benar2 jadi Ibu yg super-asertif, apa ya yang akan terjadi?

Well, gue juga gak religius-religius banget, (dan gue rasa temen gue itu juga sama), cuman gue salut dengan imajinasi dan statement dia tadi, terlepas dari apakah kalo kita jadi si mas-mas kita pasti juga akan mau berbagi.. haha..

Bulan puasa emang adaaaa aja petunjuk2 Tuhan, sisa kita-nya peka apa nggak aja. Thanks yah Remmy dan Tommy buat buka puasanya. Glad to know you both 🙂

BlackBerry, harus ya?? (Bag:2)

Urusan memilih handphone yang cocok dengan kebutuhan dan kepribadian, bagi gue adalah gampang-gampang susah. Gampangnya karena dalam hal ini, sifat resist-to-change gue sedikit banyak membantu dalam hal memilih merk dan fitur. Sudah lama gue pake Nokia (eh boleh nyebut merk gak sih? Bodo deh..), karena menurut gue lebih user-friendly. Susah buat gue pindah-pindah merk karena it means gue harus training lagi gimana makenya dan penyakit ADHD gue bakalan kambuh lagi. Kalo soal fitur, sebenernya apa yang gue inginkan hampir semuanya sudah dipenuhi oleh berbagai tipe HP yang beredar belakangan ini. Selain fungsi standar buat telepon dan sms, gue sih pengennya ada kamera minimum 2 MP, ada Bluetooth, bisa GPRS, bisa dengerin musik (minimum radio, MP3 lebih bagus), trus punya eksternal memory yang gede. Trus kalo bisa modelnya yang candy-bar aja, ga usah yg geser-geser apalagi touch screen hihi 😀

See,  simple kan??

Pilihan gue akhirnya jatuh gue Nokia 5630. Pas udah mulai memantapkan niat untuk stick to that type, gue ditawarin BlackBerry dgn harga murah (dan konon super murah). Oke, we don’t talk about the money or the price, tapiii I’m a human dan wajar agak tergoda dan sempat berminat untuk membeli. Hampir dua hari dua malam kerjaan gue hanya ngelamunin tentang sudah perlu atau belum gue punya BlackBerry. Haruskah gue punya BlackBerry? Keuntungan apa yang gue peroleh? Trus kalo gue nggak punya, kerugian apa juga yang akan gue alami?

Oke, sekarang gue jabarkan hasil perenungan gue mengenai urgensi BlackBerry ini. Keuntungan yang gue dapet kalo gue punya :

  • Gue bisa chatting via BBM, YM.  faktanya : bagi gue chatting bukan kebutuhan primer. Kalo gue pengen ngobrol ama temen gue, ya gue pake Esia dan ngobrol deh sampe berbusa. Lebih nyambung, malah,  omongannya dibanding ngetikin huruf demi huruf. Dengan keypad qwerty pulaaaaak.. D’oh, gue paling males ngetik sms 2 tangan. 😦 Kayaknya ribet yaaa..
  • Gue bisa terkoneksi dengan internet 24/7 setiap saat. Faktanya : well, okeee, bagi gue gak ada internet gak apa-apa. Kalaupun terpaksa gak bisa make internet, gue bisa ke warnet. Atau pake line Telkomnet dari rumah (oke, telkomnet, so what?)
  • Bisa cek e-mail yang masuk setiap saat. Nah masalahnya siapa coba yang bakal kirim2 e-mail ke gue? Klien kantor, bukan. Temen gue sendiri, nggak mungkin (gak ada kerjaan bgt yee kayaknya). Pokoknya di gue itu bukan suatu priviledge gitu deh.
  • Tetep ada fasilitas lain yang sesuai dengan ekspektasi gue. Tersebut diatas.

Udah, kurang lebih nilai plus-nya ya 3 itu tadi. Sementara kerepotan yang akan gue alami kalo gue punya BB adalah sbb :

  • SMS 2 tangan dengan keypad qwerty. Ribet
  • Buat gue BlackBerry itungannya masih barang yang sangat berharga, terutama kalo gue lagi di angkutan umum, it’s sooo obvious. Nggak deh.
  • Kalo rusak dikit (misalnya), gue musti kemana? Trs apa jaminannya? Kalo fitur2 utamanya gak berfungsi gimana? Kalo ini lah itulah.. tralala.. blabla.. *ribet kedua
  • Gue harus keluar uang minimum 160rb/bln kalo mau langganan provider, sementara biaya telepon gue perbulan  selama ini gak nyampe segitu (udah include GSM + Esia). Ya intinya sih gue gak mau ribet ngurusin fixed payment tiap bulan padahal gue gak segitu banci internet-nya.
  • Sebagian besar temen-temen gue (kalo gue itung-itung) belum banyak yang pake BB. Pokoknya belum semuanya 100% make, means bukan akhir dunia.
  • Dengan harga normal yang berlaku d pasaran, dengan fasilitas yang sebenernya gue belum perlu-perlu banget (terutama soal baca file computer dan push e-mail), gue merasa it’s not that worth it.
  • The last but not least, gue merasa BlackBerry nggak sesuai dengan kepribadian gue. Gue yang anti ribet, gue yang introvert (dan agak ganggu yaa hidup gue kalo isinya ngetik2 sms mulu ama chatting mulu). Walaupun banyak yg bilang BB anti mati gaya, humm, bagi gue, sejauh pulsa HP gue berlimpah, dan batere HP gue full, itu baru namanya anti mati gaya

Demikian hasil perenungan dan pertimbangan gue akan kedua gadget tersebut.

Sekarang udah gak bimbang lagi deh, cuman yang akan jadi pertanyaan dan gue masih sulit menjawabnya adalah:

kalau gue dapet BlackBerry gratisan, kira-kira mau gue apain ya?

Pffftt…. 😀

BlackBerry, harus ya?? (Bag:1)

I already bought new handphone 🙂 . Bukan, bukan untuk pamer (walaupun pamer ama ngasih tau itu beda tipis ya..), tetapi gue pengen cerita mengenai konflik batin versus akal sehat gue dalam memutuskan bahwa sudah saatnya gue ganti handphone dan belum saatnya gue punya BlackBerry.

Handphone gue yang lama, yang sudah ada dalam genggaman gue sejak Februari 2007 namanya Nokia 2610 warnanya hitam. Hampir tidak ada yang istimewa dari handphone itu kecuali bahwa harganya murah abis (apalagi sekarang gue rasa udah gak diproduksi lagi saking murahnya), kecil, nggak ribet deh pokoknya. But the most important thing is, gue beli hape itu pake tabungan gue sendiri sebagai mahasiswa. Selama 2,5 tahun hidupnya, si 2610 ini nggak pernah sekalipun mampir ke Service Center. Kalo diibaratkan manusia, dia itu seperti tokoh David Dunn dalam Unbreakable. Nggak pernah sakit dan tahan banting dalam segala bencana yang menghadang. Semua surat-suratnya masih lengkap, kotaknya, chargernya, manual book, kartu garansi, sampe bon pembelian masih gue simpen dengan rapih.

Kondisi saat ini, karena nggak gue kasih pelindung, bagian belakangnya agak kegores-gores dikit tapi layarnya sih nggak. Fitur-fiturnya sangat sederhana, ibaratnya cuman bisa telepon, sms, pasang alarm, ngitung duit pake kalkulator, dan ngerekam suara. But the best part is : gue masih bisa buka update Facebook dan Twitter lewat fasilitas WAP (dan mungkin GPRS ya, gue gak ngerti deh) yang ada di dalamnya. Artinya secara komunikasi di dunia nyata dan dunia maya, gue udah cukup eksis lah.. hehe 🙂

Cuma, selama 2,5 tahun itu lah, gue merasa gimana ya, kurang update dalam hal entertainment. Dan sepertinya cukup deh, 2,5 tahun aja gue gak update-nya. Misalnya nih, tu handphone kan gak ada kamera, jadi kalo gue ada event, gue musti bawa kamera digital sendiri (dan itu pun pinjem punya bokap). Jadi kalo gue mau lihat-lihat fotonya, gue musti pindahin dulu ke PC, atau dicetak sekalian (karena gue agak males upload foto ke FB). Kalo gue kangen ama temen-temen gue, gue gak bisa setiap saat buka-buka HP dan memandang foto-foto mereka. Sangat ribet harus bawa kamera digital kemana-mana (dan gue juga gak suka bawa barang berharga banyak-banyak), dengan harapan, siapa tahu di tempat tak terduga gue ketemu bintang film favorit gue trus gue tinggal foto bareng dari HP gue. kira-kira gitu.

Aspek entertainment lain adalah tidak adanya fitur musik apapun di HP gue itu. Cuma ada ringtone ama voice recorder doang. Kalo gue pathetic sih bisa aja gue rekam suara Westlife dari radio, trs gue jadiiin MP3 gadungan, hehe.. Kalo gue lagi pengen denger musik di rumah, oke lah, gue cuma harus nyalain radio dan puter CD. Tapi, kalo lagi di jalan (dan sebagian besar umur gue habis di angkot-angkot dan bis kota berdebu), gue suka kesepian (haiyaaah..), bingung mau ngapain, kalo ngantuk tidur, kalo nggak ngantuk, bengong aja dan ujung-ujungnya berkhayal yang nggak-nggak. Maksudnya kan, mending sesekali gue bisa dengerin musik dari HP gue, mengingat gue juga nggak punya i-Pod dan MP3 Player (alasannya sama, males membawa banyak barang berharga dalam satu tas).

Alasan lainnya, karena kebetulan gue udah kerja, ya gue pengen beli sesuatu dari hasil kerja gue. Selama ini penghasilan gue hanya bertahan dalam buku tabungan, hanya nominal, tapi gue butuh wujud konkrit, ya semacam apa ya, semacam bukti nyata aja sih, “Ini lho, hasil kerja gue, gue bisa beli handphone sendiri”, Ya, cuma handphone sih, but it matters karena gue gak gitu suka ama perhiasan (walaupun katanya investasi yang bagus), gue gak gadget-mania, dan gue juga jarang belanja (baju/tas/sepatu). Selama ini paling gaji gue habis buat transport ama nonton film (nggak makan gapapa deh, ibaratnya gitu). Menghilang begitu aja buat pleasure gue *haduh susah ya mau kaya doang*

Nah dengan beberapa pertimbangan itulah, beberapa hari belakangan ini, gue kerap diliputi perasaan bingung, makin banyak bengong, makin banyak nanya sama beberapa temen gue (tentang kebingungan gue), hingga akhirnya, tepat saat 8 tahun tragedi 11 September 2001 (gak ada hubungannya, hehe!), dengan gagah berani, gue datang sendiri ke counter handphone dan menunjuk handphone yang sudah gue incar tersebut. Dan kebimbangan gue pun berakhir.

Nanti akan gue ceritakan lagi bagian lain, saat konflik batin versus akal sehat itu gue alami. Seperti apa dan bagaimana, di post yang berikutnya yah 🙂

Mbak Yeyen Lost in WordPress

Niat menulis blog (baru) sempat gue utarakan dalam tweet gue di Twitter. Setelah merasa banyak hal yang kayaknya skip gue ceritain ke temen-temen gue, momen-momen baru dalam hidup gue yang terlewatkan sejak tulisan terakhir gue (yang entah kapan itu, ceritanya males nge-track ke blog FS). Mulai dari gue lulus kuliah, nganggur, dapet kerja dan seterusnya sampai detik ini.

Mulai survey-survey, enaknya nanti pake apa yah, Blogger atau WordPress (cuma dua itu sih pilihan gue). Dulu gue punya account di Blogger, karena bantu-bantu bikin blog buat kuliah Konstruksi Tes sekitar tahun 2006, tapi nggak pernah dipake buat nge-blog pribadi. Kalo di WordPress, hummm okay, pekerjaan lain gue kalo iseng di depan komputer adalah blogwalking, ngintipin blog-blog strangers berbekal situs Google, klik Blog, tulis keyword yang gue pengen dan voila, muncul nama-nama blog berikut topik yang related dengan minat gue saat itu. And mostly mereka semua pake WordPress. *merasa terinspirasi.

Tugas otak gue selanjutnya adalah mikirin nama yang cocok buat blog gue nanti. Oke, waktu di Friendster gue dulu, nama blog gue adalah GoBlog, maksudnya sih biar diartikan : ayolah nge-blog!, kira-kira gitu. Oh my, It’s sooo last year, dan nama si gadis kuning alias the_yellowgirl sempat muncul karena sejarahnya adalah nama itu merupakan account e-mail Yahoo! gue sejak SMA (bertahan paling lama sampe sekarang), dan simply karena gue suka kuning. Trus pas cari template-template di WordPress, kok nggak ada yang match yaa dengan selera gue (dan interpretasi gue tentang si gadis kuning ini).

Sembari berpikir keras, gue nekat daftar, bodohnya pake WordPress bahasa Indonesia dimana beberapa kata diterjemahkan jadi aneh banget (ya lo tau lah.. grr!). Ujung-ujungnya blog address-nya pake self-titled deh, yukk marii (padahal dulu gue sempet minder looh dengan nama Inayah Agustin). Gue teringat akan cerita saat kuliah dulu yang mencetus lahirnya nama Yeyen. Satu cerita nggak penting tapi unbelievable sih buat gue, how come ada orang salah denger nama gue Iin jadi Yeyen…

Oke, alamat blog udah ada, judul blog udah ada, templatenya belum ada. Printilannya yang lain masih acak-acak-an. Ber-conference-lah gue di YM bersama Oliph dan Ocha, maksudnya minta di tutor manual via YM soal design template yang gue search dari internet, hasil rekomendasi dari Mbakyu Agatha juga situs-nya. Hampir selama working-hours itu ada kali yaaa gue autis abis klik sana-sini, copy-paste sana sini dan ngetik pertanyaan “ maksudnya?”, “trus musti ngapain lagi nih abis ini?”, “lho kok gini sih?” and the bla.. and the bla… dengan hasil akhir : hah, ya udah lah pake template dari WordPressnya aja. Maaf sekaligus terimakasih ya Oliph and Ocha atas percakapan yang (kayaknya) sia-sia itu 😀

Dan seperti yang bisa dilihat, blog gue ini masih standar banget yaaa, sambil gue belajar nambah-nambahin printilan lain yang perlu gue masukkin, (dan gangguin teman-teman lain yang punya blog di WordPress untuk les “Wordpress for Dummies” gratis, hehe), silahkan dilihat-lihat dulu aja tulisan-tulisan yang tersedia (atau Twitter gue, mungkin? :D)

Pelajaran yang dapat diambil dari cerita ini :

Satu, gue semakin tahu kalo, okeee.. sometimes gue sangat obsessive-compulsive, tapiiii hanya untuk hal-hal tertentu dan ternyata itu bukan BIKIN DESAIN BLOG. Gejala Attention-Deficit langsung muncul ditambah computer skill gue yang cupu (baca : gaptek).

Dua, otak gue sepertinya perlu dibawa ke Mary-France Bodyline biar kenceng lagi, karena kelamaan keriput alias old-school. Gila, kok gue makin nggak nyambung ya memaknai setiap bantuan via YM yang diberikan teman-teman gue. Ya..ya..ya.. *langsung mikir yang lain.

dan Ketiga, sepertinya memang gue harus menulis lagi. Biar otak gue gak jadi Alzheimer mendadak saking keriputnya.