BlackBerry, harus ya?? (Bag:2)

Urusan memilih handphone yang cocok dengan kebutuhan dan kepribadian, bagi gue adalah gampang-gampang susah. Gampangnya karena dalam hal ini, sifat resist-to-change gue sedikit banyak membantu dalam hal memilih merk dan fitur. Sudah lama gue pake Nokia (eh boleh nyebut merk gak sih? Bodo deh..), karena menurut gue lebih user-friendly. Susah buat gue pindah-pindah merk karena it means gue harus training lagi gimana makenya dan penyakit ADHD gue bakalan kambuh lagi. Kalo soal fitur, sebenernya apa yang gue inginkan hampir semuanya sudah dipenuhi oleh berbagai tipe HP yang beredar belakangan ini. Selain fungsi standar buat telepon dan sms, gue sih pengennya ada kamera minimum 2 MP, ada Bluetooth, bisa GPRS, bisa dengerin musik (minimum radio, MP3 lebih bagus), trus punya eksternal memory yang gede. Trus kalo bisa modelnya yang candy-bar aja, ga usah yg geser-geser apalagi touch screen hihi 😀

See,  simple kan??

Pilihan gue akhirnya jatuh gue Nokia 5630. Pas udah mulai memantapkan niat untuk stick to that type, gue ditawarin BlackBerry dgn harga murah (dan konon super murah). Oke, we don’t talk about the money or the price, tapiii I’m a human dan wajar agak tergoda dan sempat berminat untuk membeli. Hampir dua hari dua malam kerjaan gue hanya ngelamunin tentang sudah perlu atau belum gue punya BlackBerry. Haruskah gue punya BlackBerry? Keuntungan apa yang gue peroleh? Trus kalo gue nggak punya, kerugian apa juga yang akan gue alami?

Oke, sekarang gue jabarkan hasil perenungan gue mengenai urgensi BlackBerry ini. Keuntungan yang gue dapet kalo gue punya :

  • Gue bisa chatting via BBM, YM.  faktanya : bagi gue chatting bukan kebutuhan primer. Kalo gue pengen ngobrol ama temen gue, ya gue pake Esia dan ngobrol deh sampe berbusa. Lebih nyambung, malah,  omongannya dibanding ngetikin huruf demi huruf. Dengan keypad qwerty pulaaaaak.. D’oh, gue paling males ngetik sms 2 tangan. 😦 Kayaknya ribet yaaa..
  • Gue bisa terkoneksi dengan internet 24/7 setiap saat. Faktanya : well, okeee, bagi gue gak ada internet gak apa-apa. Kalaupun terpaksa gak bisa make internet, gue bisa ke warnet. Atau pake line Telkomnet dari rumah (oke, telkomnet, so what?)
  • Bisa cek e-mail yang masuk setiap saat. Nah masalahnya siapa coba yang bakal kirim2 e-mail ke gue? Klien kantor, bukan. Temen gue sendiri, nggak mungkin (gak ada kerjaan bgt yee kayaknya). Pokoknya di gue itu bukan suatu priviledge gitu deh.
  • Tetep ada fasilitas lain yang sesuai dengan ekspektasi gue. Tersebut diatas.

Udah, kurang lebih nilai plus-nya ya 3 itu tadi. Sementara kerepotan yang akan gue alami kalo gue punya BB adalah sbb :

  • SMS 2 tangan dengan keypad qwerty. Ribet
  • Buat gue BlackBerry itungannya masih barang yang sangat berharga, terutama kalo gue lagi di angkutan umum, it’s sooo obvious. Nggak deh.
  • Kalo rusak dikit (misalnya), gue musti kemana? Trs apa jaminannya? Kalo fitur2 utamanya gak berfungsi gimana? Kalo ini lah itulah.. tralala.. blabla.. *ribet kedua
  • Gue harus keluar uang minimum 160rb/bln kalo mau langganan provider, sementara biaya telepon gue perbulan  selama ini gak nyampe segitu (udah include GSM + Esia). Ya intinya sih gue gak mau ribet ngurusin fixed payment tiap bulan padahal gue gak segitu banci internet-nya.
  • Sebagian besar temen-temen gue (kalo gue itung-itung) belum banyak yang pake BB. Pokoknya belum semuanya 100% make, means bukan akhir dunia.
  • Dengan harga normal yang berlaku d pasaran, dengan fasilitas yang sebenernya gue belum perlu-perlu banget (terutama soal baca file computer dan push e-mail), gue merasa it’s not that worth it.
  • The last but not least, gue merasa BlackBerry nggak sesuai dengan kepribadian gue. Gue yang anti ribet, gue yang introvert (dan agak ganggu yaa hidup gue kalo isinya ngetik2 sms mulu ama chatting mulu). Walaupun banyak yg bilang BB anti mati gaya, humm, bagi gue, sejauh pulsa HP gue berlimpah, dan batere HP gue full, itu baru namanya anti mati gaya

Demikian hasil perenungan dan pertimbangan gue akan kedua gadget tersebut.

Sekarang udah gak bimbang lagi deh, cuman yang akan jadi pertanyaan dan gue masih sulit menjawabnya adalah:

kalau gue dapet BlackBerry gratisan, kira-kira mau gue apain ya?

Pffftt…. 😀

Advertisements