Buka Puasa Penuh Hikmah

Jumat lalu gue berbuka puasa bareng dua temen gue, di salah satu mall di bilangan Senayan. Karena emang gak ada plan sebelumnya akan makan dimana, akhirnya kita bertiga memutuskan untuk nunggu buka puasa di food court aja. Saat itu udah jam 17.00-an hampir 17.30-an gitu deh, dan yaaaa kebayang dong : tema-nya aja udah MALL, BUKA PUASA dan FOODCOURT, rame lah hayyy yang ada..

Kita bertiga berpencar cari kursi yang kira-kira masih kosong dan at least cukup lah buat bertiga. Lirik sana lirik sini, tanya sana tanya sini, nggak nemu-nemu juga. Sampe akhirnya salah satu temen gue itu nemu meja berisi 4 kursi, yang disana sudah duduk seorang cewek lagi makan. Ya  kita notice dia lagi gak puasa doong, or malah emang non-muslim. You know what, (yang pasti gue gak akan melakukan tindakan senekad ini), kedua temen gue itu yang ada nyamperin si mbak-mbak itu sambil tanya :

Temanku : “ Mbak, mejanya kosong gak?, boleh nimbrung gak Mbak?”

Si Mbak    : “ Oh, kosong kok (agak tertegun), iya silahkan..silahkan”

Temanku : “ Mbak minta tolong dijagain dulu yah, kita mau pesen makan dulu ya, makasih yah Mbak, oya btw, mbak namanya siapa, kenalan dulu Mbak.. (sambil kedua temen gw ini nyodorin tangannya aja gt ngajak salaman)..”

Si Mbak diketahui bernama Vivi.

Agak speechless sih gue menyaksikan adegan itu karena seumur-umur gue makan di foodcourt ga pernah nemu orang se-SKSD kedua temen gue ini. Salut tapi usahanya, mengingat foodcourt semakin lama semakin rame.

Setelah pesan makanan dan bawa nampan masing-masing, kami bertiga kembali ke meja si Mbak Vivi itu dan duduk disana, kebayang dong, si Mbak Vivi-nya dikerubungin 3 orang (strangers) di meja yang emang pas buat 4 orang dengan makanan yang agak banyak pula (temen gue ini pesen kolak, 3 gelas teh dan 2 main course termasuk nasi). Gue sih cuman modal senyum ama ikutan basa-basi standar doang. Lama-lama kita bisa ngobrol juga (walopun ketara banget si Mbak Vivi ini agak gimana2 gituu reaksinya), dan diketahui dia lagi nunggu temennya ke gereja, trs makan dulu, trus ternyata dia kerja (apa tinggal ya? Gue lupa) di daerah Jelambar. Wah hebat deh probing-nya temen gue ini sampe segitu detailnya, blabla.. akhirnya waktu berbuka tiba. Nggak lama setelah kita buka puasa, si Mbak Vivi pun pamit cabut. Dadah-dadahan, trus pas kita sisa bertiga ngelanjutin makan sambil ngobrol-ngobrol.

Baru deh pas lagi bertiga gt, kita aware sama keadaan sekeliling kita. Tentang (ternyata) tidak sepenuh itu food court ini. Tau kenapa? Karena penuhnya tuh cuman karena banyak orang yang nge-take in tempat buat temen-temennya (maksudnya pgn buka puasa bareng kali yeee), tapi sampe jam 7 temen-temennya yang ditungguin itu gak dateng-dateng. Ada beberapa spot dimana meja kursi disusun sedemikian rupa membentuk sederetan meja panjang berisi lebih dari 10 orang, sementara yang bertugas nge-take in tempat cuman 2 orang. Ya alhasil kalo gue nekat tanya, “ Mas, ini mejanya kosong gak?” udah pasti dia akan jawab “Nggak Mbak, ada orangnya..” Grrrr.. males yaaa.. 😦

Nah pas lagi observasi gitu, pas kebetulan sebelah meja kita adalah meja TKP dari meja ber-10 isi ber-2 doang itu.. trus ada seorang Ibu bawa anaknya (usia SD) yang mau makan (gue lupa si Ibu ini udah bawa nampan makanan apa blum), nyamperin si empunya meja ber-10 itu. Trus tanya, “Mas, kosong gak?” dijawab lah nggak sama si oknum tersebut. Si ibu pun berlalu.

That’s it.

Tiba-tiba salah satu temen gue berkomentar dan ngebahas adegan tadi. Dia bilang gini ke gue :

“ Lo coba bayangin ya, kira-kira kalo tadi si Ibu nekat dengan pede-nya bilang, “mas, boleh gak saya numpang makan dulu disini bentar, temennya belum dateng kan? Boleh ya??” dengan muka melas, kira-kira reaksi si mas-mas itu apa ya?”

Ya gue jawab dong,

“Ya sekarang mana ada orang Indonesia yang se-asertif itu sih??”

Trus temen gue itu memberikan statement dia yang menurut gue thought-provoking banget, dia bilang :

“ Heran, bukannya makna puasa itu adalah berbagi yaaaa?”

Dan keluhan dia itu membekas terus di gue sampe sekarang. (makanya gue mau nulis disini).

Iya juga ya, coba deh lo pikir kalo skenario Ibu itu benar-benar terjadi, kalo dia benar2 jadi Ibu yg super-asertif, apa ya yang akan terjadi?

Well, gue juga gak religius-religius banget, (dan gue rasa temen gue itu juga sama), cuman gue salut dengan imajinasi dan statement dia tadi, terlepas dari apakah kalo kita jadi si mas-mas kita pasti juga akan mau berbagi.. haha..

Bulan puasa emang adaaaa aja petunjuk2 Tuhan, sisa kita-nya peka apa nggak aja. Thanks yah Remmy dan Tommy buat buka puasanya. Glad to know you both 🙂

Advertisements

3 thoughts on “Buka Puasa Penuh Hikmah

  1. well, sebenernya sih budaya kita jarang yang asertif. pertama, yang namanya ditolak itu jarang untuk gak dibawa masuk ke hati. kedua, takut dikira kurang sopan. tradisi kita, ngasih sinyal dengan nanya kursi ini masih kosong atau ngga, dengan harapan yang ditanya nyadar gitu, untuk ngasih kursinya sebentar. tapi kenyataannya, orang2 jarang yang inisiatif nawarin lagi dan untuk “survive”, kitanya lah yang mesti asertif.

    gue salut banget dengan dua temen lo itu. sampein salam gue ke mereka ya. 🙂

  2. Asertif susah nekk…ngomong ke orang sedemikian rupa biar orangnya ga sakit ati…n bener mang sedikit banyak karena budaya kita sendiri…

    Ayoo in…lain kali boundaries nya introvert lu itu sekali2 dihajar…nanya2 ke mas itu: “Temenin saya makan terus nonton yuk. Situ lagi ga ada pacar kan?” *lohh ga nyambung komennya LOL*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s