Tentang Hamil dan Menjadi Ibu

Salah satu teman baik gue pagi ini mengumumkan di Twitter-nya kalo sebentar lagi dia akan menjadi seorang Oom. Yes, his sister is pregnant. Sebelum melanjutkan, “sekali lagi selamat yaaah cynnnnnnn.. I believe you’re going to be an awesome uncle. The perfect one in the world *mulai lebay..

Trus gue kepikiran.. (karena masih pagi, jadi loadingnya agak lama), tentang satu kejadian pas bulan puasa kemarin yang menurut gue adalah suatu keanehan. Dan mungkin keanehan ini ada hubungannya sama berita bahagia tersebut diatas (duh, jangan bilang gue nyambung-nyambungin ya, meskipun keliatannya akan demikian).. lanjut..

Jadi, pas bulan puasa kemarin, rutinitas gue ke kantor itu kan pulang-pergi naek angkot ya, gue harus ganti angkot 3x, jadi pulang pergi gue total naek 6 angkot (eksisss).. Nah dalam rentang waktu beberapa hari (mungkin sampe semingguan), gue tuh selaluuuuu ketemu sama ibu-ibu hamil. Udah gitu hamilnya tuh hamil-hamil besar gt, sekitar 6 bulan keatas lah. Kondisinya beda-beda, ada yang gue lagi naik angkot, cari posisi duduk, jreng.. depan gue ibu hamil duduk dengan antengnya.. Ada juga pas pulang, ibu hamil nyetop-in angkot yang gw tumpangin. Trus pas gue mampir ke Superindo pulang kantor, ada Ibu hamil ikutan belanja (dan kenapa mata gue ketemunya Ibu hamil mulu..)

Ini aneh, kenapa aneh, karena nggak biasanya gue ngalamin kayak gini, dan gue juga gak lagi di RS Bersalin yg penuh dengan wanita-wanita bunting blaa..blaa.. so melihat wujud wanita hamil is a very unusual for me (untuk dialami sehari-hari).

It’s so obvious sampe-sampe gue pernah ungkapkan fenomena yg gw alamin ini di Twitter gue, yang ada responnya malah .. “ ya mungkin bentar lagi giliran lo In, “ dan ciyaa-ciyee dimana-mana. Oke, well, Amiin, tapi gue pengen hamil dengan cara yang baik dan benar yaaaa.. bukan tiba-tiba besok hamil. Nah, the point is gue lantas mengkaitkan apa yg pernah gue alamin itu ke kabar baik dari temen gue barusan. Mungkin aja gak sih? Gue pernah denger ada yang bilang, kalo some signs itu gak selalu ditujukan buat kita, tapi mungkin orang-orang di sekitar kita, yang deket ama kita (tentunya tanpa kita sadari). nah mengingat beberapa bulan ini di kantor interaksi gue cuman sama si temen gue itu, ya mungkin aja signs ini diarahkan kesana…. *halah.. mulai ngotot nyambung-nyambungin..

Nah berhubung pikiran gue isinya sekarang soal hamil, hamil hamil, gue mau berandai-andai ah, seandainya gue nanti punya anak, kira-kira mau gue apain ya anak gue?? (salah kalimat tanya, tapi nanti juga ngerti yang gw maksud apa)

Gue akan membebaskan anak gue nanti mau jadi apa saja yang dia mau , (in positive terms yaaa pastinya). Tapi gue akan membekali dia dengan beberapa hal yang harus dia kuasai, (at least dia pelajari deh) di rentang kehidupannya. Here’s the lists :

  1. Bisa mengaji (No excuse yaaah!. harus bisa dan harus khatam).
  2. Bisa berenang (mengingat masih banyak orang-orang di sekitar gue yang nggak bisa berenang, Sooo.. anak gue harus bisa berenang, karena gue bisa berenang. Jadi setidaknya gue akan ngajarin dia berenang by myself :-D)
  3. Bisa bahasa Inggris. (Nope, lupakan Fisika, Matematika, yang penting anak gue bisa ngomong dan nulis pake Bahasa Inggris. Tapi sebelumnya gue akan mengenalkan dia sebanyak mungkin tentang Indonesia dan kebodohan-kebodohan yang terjadi di negaranya sebelum dia ngaku-ngaku my English is fluently and better than you, Cinta Laura..)
  4. Bisa nyetir. (Aduh ini mah harus yaa dimasukkin??)
  5. Bisa maen alat musik, satuuuu aja (Simply karena gue gak bisa siih, jadi anak gue harus lebih baik dari gue)
  6. Bisa beladiri. (ya, well, ini karena stigma gue yang masih beranggapan kalo the real gentleman is the knight shining armor, and the woman with dignity is the one who can save herself.. wkwkwkwk..)

Beneran udahan ah, sekarang sisa gimana gue harus nabung, ngumpulin duit biar bisa nge-les-in anak gue kelak ke institusi2 terbaik yang bisa membuat at least ke-6 list diatas menjadi kenyataan..

Salam hamil.

Advertisements