Kebingungan (Standar) tentang Masa Depan

To be honest, sampe sekarang gue nggak tau mau jadi apa.

Semakin umur gue merangkak, gue malah semakin blur tentang masa depan gue. Ya, I made plan, tapi itu duluuu sekali. Pas gue lulus SMA mungkin masa depan cerah masih terbayang jelas di benak gue. Mulai dari ambil kuliah Psikologi, mempelajari Psikologi klinis lebih dalam dan akhirnya lulus. That’s it. Nah, pertanyaan mengenai mau jadi apa setelahnya, gue masih nggak tauuuu (hwaaaaa… bahayaaaa iniiiii..) 😦 😦

Separah-parahnya gue gak tau, gue dulu nyaris apply pekerjaan apapun yang sekiranya sesuai ama kepribadian gue dan kapasitas otak gue. Mulai dari sok-sok-an tes MT program di bank-bank, jadi reporter majalah, selain jadi HR lah yaa tentunyaa, sampe akhirnya bermuara di kantor gue sekarang.

Gue sirik banget sama temen-temen gue yang mungkin punya master plan yang lebih sistematis buat hidup mereka. Suatu hari gue tau, Naomi, temen kuliah gue dulu, sekarang udah praktek-praktek ajaaa gituu dan bentar lagi dia jadi psikolog deh. Baca-baca ceritanya via Twitter-nya dan blog-nya, gue super sirik parah! Sirik abis karena hampir semua plan dia mungkin sama kayak impian gue. Ambil S-2, bidang Klinis dewasa, trus ngerasain praktek di Rumah Sakit Jiwa and in the end, kerja di RS atau buka praktek sendiri. Baca 1 (satu!) tweet dari dia aja gue udah gatel-gatel berasa pengen terbang ke kampus trus minta formulir S-2. huhuhu.. gimana dong..

Oya, kalo ditanya kenapa sampe sekarang gue belum merencanakan dengan pasti untuk melanjutkan kuliah, simply karena : gue masih belum siap masuk lagi ke dunia perkuliahan, khususnya dunia psikologi. Membayangkan gue akan menemui mata kuliah yang sama dan a litte bit traumatic, trus memikirkan ide-ide penelitian A, B, C bla..bla.. How shallow yah? gue butuh reinforcements yang bisa membantu gue mengesampingkan sumber-sumber ketakutan itu.

Oke, lupakan kuliah. Let’s say gue menjalani peran sebagai karyawati sekarang ini, lagi-lagi gue masih bingung sih apakah pekerjaan gue yang sekarang bener-bener yang gue inginkan apa nggak. Kalo sebatas bertemu dan mempelajari karakter orang-orang, gue mendapatkannya disini, walaupun lingkupnya beda (bukan dalam konteks klinis, tapi dunia Industri dan Organisasi banget). Kalo masalah memenuhi kebutuhan gue secara finansial, ya itu dicukup-cukupin lah, artinya gue bahagia kok dengan kondisi gue sekarang. Saking bahagianya sampe belum kepikiran untuk banting setir ke profesi lain, termasuk beralih menekuni pekerjaan impian gue jaman dulu : jad penulis, reporter atau apapun yang penting bisa nulis dan nama gue masuk majalah. Hihihi..(benar-benar bodoh). 😀

Gimana kalo jadi PNS? Temen gue yang satu ini, dengan sok asiknya punya 2 (dua) planning yang agak jomplang buat gue. Satu, nerusin kuliah di luar negeri,  atau dua, jadi PNS (sambil tetep nyari beasiswa, katanya). Dan lebih sialannya lagi, proyek iseng-iseng tapi mau juga-nya dia ini nyaris berhasil mengingat dia udah lolos tahap 2 aja gituuu.. ya ya.. Sebenernya pertimbangan untuk coba-coba ikut ujian PNS atau berkarir jadi PNS sih sempat terbersit di benak gue. Tapi yang selalu menganggu adalah persyaratannya yang menurut gue ribet, ngurus surat ini-itu, trus syarat-syarat prosedural lainnya. Mungkin gue bukan tipe challenger yaah, bagi gue nyiapain semua printilan itu sangat membuang-buang waktu buat sesuatu yang (menurut gue) kemungkinan untuk gak pasti-nya lebih besar. Trus entah kenapa gue selalu beranggapan, dunia PNS itu begitu hambar, kurang warna, meskipun gue salut sih bagi orang-orang yang dengan senang hati mengabdikan dirinya buat jadi PNS padahal mungkin dia punya capability untuk berkarir di multinational company. Hmm.. kalo gitu, jadi PNS mungkin nggak dulu kali yaa…

Atau jadi ibu rumah tangga seperti nyokap gue? Katanya pekerjaan tersulit di dunia itu adalah Ibu Rumah Tangga. O pastinya, gue setuju sekali. Dan gue sebenernya nggak keberatan menjalani peran tersebut suatu hari nanti, tapi gue ingin itu terjadi saat semua rasa penasaran gue akan karier dan mengenyam pendidikan sudah terpuaskan.

Jadi?

Jadi intinya : gue masih bingung. Titik.

😦 😦 😦 😦 😦 😦

Advertisements

5 thoughts on “Kebingungan (Standar) tentang Masa Depan

  1. kalau menurut gue, semua orang punya jalannya masing-masing kok. untuk tahu jalannya ke arah mana emang enggak mudah sih… hehehe
    enggak cuman elo, gue juga agak-agak gimana kalo kerja jadi PNS. Bukannya ngerendahin, tapi merasa tantangannya kurang *sok tau*
    Tapi, dengan jurusan yang saat ini gue tekunin pasti mau enggak mau bakal terjun ke PNS juga sih. hehe

  2. naomitobing says:

    ayoooo in.. mumpung masih muda, kejar cita2 lo sampe dapet.. biar ntr pas udah tua dan lo diwajibkan mengerjakan sesuatu yang lo ga suka, lo udah pernah merasakan impian itu ada di tangan lo..

    semangaaat in.. kejar cita2 sampe mampus, walaupun harus jungkir balik ngerjain laporan penelitian atau ngejar2 dosen.. hahaha..

  3. @ Tammi : Thanks Tammi, iya proses menemukan jalan yang tepat itu yang membingungkan, yet frustating, sometimes. Thanks for share 🙂

    @ Naomi : iya naomi.. doakan akuu yaa.. semoga lekas2 diberi pencerahan.. trus bisa mengikuti jejakmu.. 🙂

  4. jalani aja dulu dengan sabar, dengan penuh kesabaran
    makin lo sabar dan sadar, makin lo bisa mengurai simpul di hati yang ruwet.
    pasti akan ada saatnya kok, saat ‘pencerahan’
    tapi ketika udah dapet, langkah selanjutnya adalah keberanian dan rasa percaya diri untuk melangkah.

  5. eliabintang says:

    nantinya jadi apa sih kita ga pernah tau secara pasti.. life is full of surprise. bagian kita cuma berusaha 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s