First Online Shopping Experience

Untuk pertama kalinya dalam hidup, gue ngerasain juga yang namanya belanja online.  Awal mulanya sih gara-gara temen kantor gue yang kebetulan mejanya sebelahan ama gue dan kalo lagi iseng dia suka banget buka2 situs online shopping buat beli tas atau baju. Trus minta pendapat gue, “Eh, In, tas ini lucu nggak?” atau “In, syalnya bagusan warna apa?” dll, pertama-tama sih masih gue jawab ala kadarnya, lama-lama penasaran juga akhirnya berbagai pertanyaan gue keluarkan, seperti :

“gimana sih caranya belanja online?”

“trus pesen barangnya gimana? Bayarnya gimana?”

“kalo udah transfer duitnya, trus gimana kita tau dia udah nerima pembayaran kita atau belum?” trus kalo kita diboongin gimana? Kalo barangnya nggak nyampe atau stoknya nggak ada gimana?” kalau cacat, gak sama ama yg di website gimana? “ and so on (oke yang ini sih pertanyaan ke-parnoan gue yah )

“trus barangnya nyampe berapa lama?”

“untungnya apa? Ruginya apa?bedanya ama beli langsung ke toko apa?”  and so on and so on.

Tapi tetep nggak mau nyoba. Alesannya sih simpel : gue ngeri. Ngeri barangnya gak nyampe tapi duit gue ilang, ngeri ditipu, ngeri cyber-crime pas login di web-nya, dll. Ditambah gue juga not into clothes, bags or shoes sampe segitunya harus pesen online, maka kegiatan online shopping ini gak pernah menarik minat gue untuk mencobanya.

Sampe suatu ketika,  lagi iseng2 browsing Twitter, gue nemu Twitternya KemangDVD, dan ternyata ini adalah nama sebuah usaha jualan DVD film2 yang konsepnya online shopping. Setelah gue follow, gue iseng liat link web mereka, dan terhubunglah gue dengan situs belanja online Tokopedia.  Intinya kalo gue mau beli DVD di KemangDVD itu, musti belanja online dan buka account di Tokopedia.

Oke, niat awal sih mau survey2 dulu, toko itu punya DVD apa aja, trus harganya berapaan, trus review dari orang-orang yang udah beli apa, sampe semua informasi detail kayak pembayaran dan pengirimannya gimana gue explore lebih jauh. Hasilnya : gue mulai tertarik. Hmm, pas liat2 katalog filmnya, ada beberapa film (banyak sih sebenernya), film yang either udah lama gue pengen nonton tapi nggak nemu2 DVDnya atau film yang udah pernah gue tonton, bagus, tapi gue nggak punya DVDnya. Akhirnya gue iseng2 bikin list dari katalog itu, trus daftar jd member, trus pesen, bayar saat itu juga (pake mobile banking) dan mulai deh tahap berikutnya : RESAH.

Oke, untungnya, mereka sangat amat rapih manajemennya. Jadi kita dapet notification e-mails gitu setiap transaksi yang berhasil, mulai dari pembayaran, hingga pengiriman dan barang udah sampe ke tangan kita. Trus bisa nulis Direct Message langsung ke pihak KemangDVD-nya untuk tanya-tanya. Sehingga rasa percaya gue dengan mereka pun secara alamiah terbangun.

Gue pesen dan bayar hari Jumat, trus dapet konfirmasi kalau semua pesenan gue ada (Aseeeeeekkkk!) 🙂 :-), trs mereka janjikan hari Selasa barang akan dikirim ke alamat kantor gue. Hari demi hari berlalu, sampailah hari Selasa, gue mulai resah. Duh mana ya kok belum nyampe2,sampe nanya2 OB dan resepsionis kantor gue kali-kali aja mereka nemu paket Tiki atas nama gue (ngarep), sampe sore ternyata nggak dateng-dateng. Asli, itu kampungan abis, karena gue sampe tanya2 ke orang kantor Tiki itu berapa hari sih sampenya, trus kalo di tengah jalan dicolong orang barangnya gimana? Dll dll intinya ngarep teteuppp tapi parno jalan terus. Hari Rabu, belum dateng juga.. Mulai was-was.. hingga akhirnya, hari ini, Kamis, tepat 6 hari sejak gue memesannya, barang tersebut sampai juga dengan selamat ke tangan gue. Yippieeee!!

Dan inilah puncaknya. Kalo kata temen gue yg hobi belanja online itu, at first memang kegiatan ini akan bikin lo parno In, cemas, was-was, pokonya nggak enakin banget. Bahkan bisa ganggu mood dan jadi sensi banget kalo barang yg kita pesen belum sampe-sampe. “Tapi lo rasain deh In sampe tu barang lo terima, lo kasihtau gue rasanya gimana ya..” BAHAHAHAAHAHAHA

Mampus gue! Dan ternyata bener bok!

Rasanya itu : RELEASE ABIS!! Kayak anak kecil yang baru dapet surprise berupa maenan dari orangtuanya. Seneng dan yang musti digarisbawahi adalah : BIKIN KETAGIHAN. Damn it. Ini nih yang gue nggak demen. Tapi kalo gue pikir-pikir, ada benernya juga sih kalo kegiatan ini bikin ketagihan, dari awal prosesnya yang bikin cemas hingga ujung2nya lega dan hepi, betapa sebuah permainan emosi yang berbahaya sih menurut gue (Tsaah, bahasa gue asik gak tuh hehe).. Belum lagi pas barangnya nyampe, barangnya dikemas dengan rapih, indah dan bikin penasaran untuk membukanya, ngeliat isinya kayak gimana, beneran oke gak kayak di katalog, trus dibahas2 deh sama temen2 (sambil agak pamer dikit hehe). Very Interesting.

Dan karena gue suka film, nggak jauh2 pesenannya teteupp DVD-DVD film-film. Actually, gue tadinya mau pesan belasan lah ya, tapi karena gue masih parno, gue pesen 8 judul film dulu, antara lain :

Serendipity, American Beauty (Dua-duanya gue udah bbrp kali nonton, menurut gw bagus banget terutama American Beauty yaa, tapi gw belum punya DVDnya), trus ada film In The Bedroom, Requiem for A Dream, Before Night Falls-nya Javier Bardem, All About My Mother–nya Penelope Cruz, Mullholland Dr, sama Y Tu Mama Tambien. Nah sisanya ini emang gue belum pernah nonton tapi gue tau dari sana-sini kalo ini film2 bagus, so gue coba beli deh.

Harganya per keping 8000, trs ongkos kirim sih flat ya, 5000 perak. Jadi paling enak emang kalo pesennya banyak hihi (next time nih tips gue praktekkin deh!). Dan pas nyampe, packagingnya lumayan banget. Lebih bagus dari DVD di lapak-lapak DVD pada umumnya, tapi udah pasti bedalah ama yang benar2 original. But those DVDs brightened up my day banget hari ini, jadi nggak sabar pengen cepet2 weekend dan melahap semua. Tadi sih pulang kantor gue coba nonton 1, Serendipity. Dan amazingly, gambarnya oke!! Walaupun subtitlenya Inggris ya udah lah yaaaaa. Pokonya gue nggak berasa rugi deh. I’m so happy happy happy.. 🙂 🙂  hihihi.. Sisa 7 DVD lagi buat gue perawanin weekend ini. Hopefully film-filmnya beneran bagus ya dan yang pasti kualitas DVD tadi juga ikutan bagus.

Kesimpulannya : gue akan melakukan kegiatan ini lagi. Mungkin dengan barang2 yang berbeda di kedepannya, tapi satu hal yang gue ambil maknanya : This activity is like a drugs. It will kill you slowly if  you can’t control it.

Oh Tuhan, kuatkanlah imanku..

Refleksi via YM

beberapa hari yang lalu, di tengah kebimbangan dan kegundahan gue akan masa depan (ceile) 😀 , gue chatting dengan seorang teman. Teman satu kampus, satu angkatan pas kuliah dulu.  Udah jarang banget gue denger kabarnya, terakhir ketemu pun 3 bulan yang lalu (kalo gak salah). Nah, iseng-iseng gue sapa dia di YM…

percakapan awal sih masi standar lah, tentang kabar terakhir, kerjaan kita masing-masing sampe akhirnya tentang rencana hidup dan impian-impian kita, yang ternyata nggak jauh beda, yakni salah satunya : melanjutkan kuliah.

nggak, gue nggak akan bicara mengenai detail percakapan kita, yang pasti semakin lama semakin serius hingga akhirnya gue spontan nyeletuk :

Gue : ” Heran ya, hidup udah ada yang ngatur, masa depan udah ada garisnya masing-masing, kita kok ya masih binguuuunggg aja..”

Dia : ” Ya, justru karena bisa bingung itu lah In, kita harus bersyukur. Itu tandanya automatic pilot thinking kita masih berfungsi, supaya kita bisa terus-menerus bertanya, mau ngapain ya abis ini, ketika satu impian kita berhasil mau ngapain lagi ya, ketika itu gagal, trus gimana dong, ngapain lagi ya, dan seterusnya dan seterusnya.. Sehingga seiring waktu berjalan,  umur bertambah, banyak hal berubah di sekitar kita bahkan mungkin kita sendiri berubah (tanpa kita sadari), kita nggak akan menyesali itu. kalo kita hanya jadi penonton buat hidup kita sendiri, yang ada suatu saat nanti, kita hanya akan menemukan diri kita berhenti, tertegun dan menoleh ke belakang trus bilang,

 

” Anjrit! Udah hari gini, ngapain aja yaa gue selama ini???”

Jadi bingung itu normal kok, In 🙂

Tentang Penyakit Menahun Gue..

Gue patut bersyukur karena bisa dibilang gue termasuk orang yang jarang sakit. Jarang banget sampe gue lupa kapan terakhir kali gue ke dokter. Hee.. itu dulu siih, sekarang gue masih inget kapan terakhir ke dokter, yakni sekitar bulan Agustus dengan gejala masuk angin, meriang, kepala agak berat sama gak napsu makan. Hiyaaa, gak keren banget ngadunya… ujung-ujungnya minum antibiotik segede biji salak (lebay) dan nggak masuk kantor (antara seneng ama guilty, gt..)

Nah, tu penyakit kampung a.k.a masuk angin itu saat ini kembali menderaku. Bedanya, kalo dulu sekali terdeteksi, langsung cabut ke dokter, nah yang sekarang gue tahan-tahan aja sampe semingguan lebih, trus akhirnya weekend ini ambruk juga, musti istirahat total gak boleh kemana-mana. Jadi gejalanya sebenernya udah muncul sejak pertengahan Oktober kemarin (buset, ini sih 2 minggu yee bukan seminggu), dengan perhitungan dimulai dari frekuensi pulang malem, kelayapan, ngeksis sana sini-nya gue yang terus menerus non stop. Gokil. (Tapi asik juga sih..) 😀

Nih ya kalo boleh gue beberkan deretan kekhilafan gue dalam 2 minggu terakhir :

Minggu ke -3 Okt :

Mon, 19/10 : Pulang kantor nonton Inglorious Basterds (lagi), sendirian, jam 6 sore, cuman makan malem pake beef burger McD

Tue, 20/10 : Pulang kantor ke Pancious PP, sampe rumah jam 21.30.

Wed, 21/10 : Hehe ini mayan sih, langsung pulang ke rumah.

Thu, 22/10 : Ke ITC Ambas, nyari kado buat bos gue, ama temen kantor gue yang mau ultah. Trus yaa Ambas gituu lho, nyangkut-nyangkut dulu kemana-mana… 😀

Fri, 23/10 : Maksud hati pgn pulang cepet dan hemat, so nebeng temen kantor gue, walaupun harus transit ke kantor Ibu-nya dulu. Ujung-ujungnya Ibunya lembur dan kami nongkrong dulu di Roti bakar Edy. Hiyaaaa..

Sat, 24/10 : Ke Bogor sekeluarga. Nah disini sempat keujanan, korban ujan kota Bogor yang suka biadab ujannya boros abis..

Sun, 25/10 : Maksud hati mau istirahat, tak kuasa juga menolak ajakan tetangga gue berburu Mie Aceh, dan Sour Sally, siang bolong.

Nah, mulai ada gambaran gak? Coba yaa.. ini minggu kedua terberat :

Mon, 26/10 : Pulang kantor ke Senci, again, Sour Sally-ing..

Tue, 27/10 : Pulang kantor browsing bentar ke Gramed (untuk urusan party-nya bos gue yang mau ultah sih..), trs lanjut mantengin komputer sampe jam 12 malem.

Wed, 28/10 : Nah ini dia, pencetusnya gue rasa, pas Birthday party bos gue di suatu resto di daerah Menteng. Karena gue terlalu excited, gue gak napsu makan, bawaannya kenyaang.. padahal pulang malem bok, sampe rumah jam 11 malem ajaa gitu, dan di taksi udah pusing-pusing.

Thu, 29/10 : Pulang kantor ke Plangi nyetak foto, ternyata molor nungguin fotonya sampe jam 8 malem, masih ngeyel lanjut browsing dan update blog sampe jam 11-an.

Fri, 30/10 : Farewell-nya Remmy di Zenbu, pulang malem lagi, dan kayaknya gue selalu bermasalah deh dgn pulang malem dan naek taksi. (emang ndeso ya gak bisa dibohongi..ckckck..)

Sat, 31/10 : nah ini lebih kampret lagi. Arisan bareng sobat-sobat. Pertama aja venue-nya udah di InulVista yang super indoor, tereak2 karaoke-an, trus pindah venue ke BandarDjakarta yang super outdoor, pake acara naek perahu keliling2 malem2 pula.. antara katro sama looking new experiences emang beda tipis .. 😀 😀

Nah Minggunya udah mulai tuh, akumulasi angin malam dari berbagai tepat masuk ke badan gue. Masih dengan ngeyelnya, gue Selasa kemarin nonton premiere Serigala Terakhir di FX, mulainya sih jam 18.30, demi nih, demi ketemu arteeeesss, hahaha eh yang ada jam 21.30 gue masih di FX, hiyaaak bagus, ketemu lagi ama musuh abadi gue : taksi dan angin malam. Mampus deh.

Selama sisa hari setelahnya, gue teler-teler dateng ke kantor, gak mau ijin karena agak gak enak, kerjaan kantor lagi banyaaaakkk banget, soalnya. Tadi malam gue ikut meeting 16.30, sore, dengan kondisi sarapan gak sukses, makan siang gak sukses, tapi demi deh.. (gak enak kalo udah commit yaaa..), gue tahan-tahan. Yo wes, voila, sekarang mulai nambah batuk-batuk, kepala pusing dan nyokap nyap-nyap. Maaf yah Ma..

Oya bukan bermaksud pamer eksis yaa itu nampil2in schedule, cuma biar cukup tau aja sih (buat gue juga), bahwa ternyata ada yang harus gue bayar mahal dari semua itu, KESEHATAN gue sendiri.

Aku yang semakin tua, atau jiwa ini yang ingin terus muda? tapi penyakit memang gak kenal usia. Bahkan untuk penyakit sekelas masuk angin. Hehehe.. udah ah colongannya hari ini, mau malas-malas-an dulu yah. Happy weekend, y’all!