Bertemu Rangga dalam Nyata

Ada satu kisah istimewa yang gue alamin kemarin, persis pas closing acara Jiffest (again!, Jiffest lagi topiknya). Tadinya sih cerita ini pengen gue masukkin di postingan tentang Jiffest aja sekalian, tapi gue pikir, eummmmm.. nggak deh. Cerita ini terlalu istimewa buat gue personally,karena melibatkan keberanian, ke-tahanan dalam menahan malu, dan pada akhirnya berujung pada kebahagiaan tak terkira. (Awas gue lebay, tapi semoga kalian yang membaca mengerti yah.. hehehe πŸ˜€ πŸ˜€ )

Kemarin malam, 12 Desember 2009, akhirnya gue berhasil foto bareng Nicholas Saputra.

WOOOO-HOOOOO!!!

Haduh, nih ya, meskipun cuman total-total 10-15 menit dari keseluruhan proses perburuan, serta proses 1 x take kamera doang yang nggak nyampe 3 menit, tapi puasnya ampun-ampunan.. Gue nggak ngerti musti bilang makasih segimana banyaknya buat temen gue Nining. Pertama, karena gue pas dateng Jiffest ama dia, so udah pasti ada temennya buat motoin, temen buat nahan malu dan temen buat minta support, about what should i do, and how.. hwahahhahaa *peluk-peluk*

Kronologisnya begini,

Sekitar jam 6 sore, gue and Nining udah nongkrong di sofa2 merah di Blitz GI, kita abis nonton film terakhir kita di Jiffest. Gue udah bilang sih ke Nining, kalo better kita duduk2 disini dulu sampe jam 7-an, karena jam 7 ada closing serta pemutaran film New York I Love You yang dihadiri undangan(which is pasti ada artisnya, tapi nggak tau siapa.. wahaha) Duduk, duduk, ngobrol, sampe akhirnya si Nicholas itu melintas di depan idung gue. Nah yang ngeh duluan itu si Nining, karena posisi gue agak serong membelakangi arah datangnya Nico. Si Nico dateng sama 2-3 orang gitu, mungkin manajernya atau rekan kerjanya, nggak ngerti deh (yang pasti bukan ceweknya, eh emang dia masih ama Mariana Renata ya? Wahaha) Cuma pake jeans dan t-shirt putih polos, trus topi yang dipake kebalik. GANTENG!!! Haduh starstruck sesaat gitu gue. Bener-bener aura-nya dia tuh dapet banget. Cool yet mysterious.

Oke, reaksi awal gue udah pasti bengong dulu dong, trus nge-tweet di Twitter dulu (bahaha penting abis!), trus yang gue liat, si Nico dkk udah pada masuk ke dalam area Blitz deket tempat beli popcorn gitu, sambil ngobrol-ngobrol.

Nah trus gue bilang ke Nining, enaknya gue foto bareng apa jadi stalker yah? trus bingung musti gimana tapi nggak mau ngelewatin kesempatan berharga ini.. O My God, what should i do?? Akhirnya diputuskan, ya udah kita ikutin aja dia dulu ke dalem, dan karena kamera HP gue 3,2 MP tapi suka bego, gue prefer pake kamera BB Nining, tapi batere dia low-batt. OMG. Tutorial singkat penggunaan kamera gue pada Nining yang akan jadi eksekutor pengambilan foto, kami pun ngikutin Nico ke dalem. Karena rame, kita sempet kehilangan jejak, tapi temen-temen Nico itu masuk ke smoking room semua, kecuali Nico. Waduh, bingung dong kita.

Cuman alhamdulillah gue dianugerahi insting yang mayan tajam (taaae), gue menduga Nico lagi ke toilet, so kita nunggu di depan Audi 11, yang posisinya sebelahan ama toilet cowok. Untungnya di koridor itu gak begitu rame orang lalu-lalang, so gue bisa liat jelas las lassss… Nico keluar dari toilet ALAAAAMAAAAKKKKKK… ganteng ganteng ganteng ganteng. Toooo handsome to resist deh. Parah!!!! Uda gitu emang auranya cool dari sononya kali yeeee.. ga ngerti dari mana mulanya, tiba-tiba gue udah nyamperin dia dan bilang :

β€œ Nico, boleh poto bareng nggak?”

Dan gue masih inget jelassss jawaban dia :

β€œ Boleh, tapi agak cepat ya.” Dengan nada masih cool gitu. (bukan sok cool ya, tapi beneran cool!)

BAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHHAA

Asli pas dia jawab gitu gue langsung β€œwaduh, musti cepetan nih, aduh kamera musti bener nih, aduh gimana kalo gak fokus, gimana kalo gambarnya jelek, dll dsb..” panik abis!!!

Trus Nico langsung merapat ke sebelah gue (sangat rapat sampe gue berhasil merasakan lengan gue bersentuhan dengan lengannya yang halusssss lussss lusss mampussss), dan gue ambil aba-aba ke Nining. Voilaa!!!! Inilah hasilnya….

Haduh gue aneh banget yaaa bo, di foto itu, muka berminyak dimana-mana, tapi nggak apa-apa de, yang penting : SEBELAH GUE GANTEEEEEENGGG.. Yihiiiii dan Nico-nya juga lagi ganteng banget yaaahh.. ya kan? Ya kan?

Pas udah 1 x ambil foto itu, begonya gue lupa salaman ama Nico, pokonya tiba-tiba dia ilang aja gitu, bilang makasih ke dia juga nggak. Hahhahaha Maaf ya Nico.. πŸ˜€ πŸ˜€

Trus setelah kejadian itu, gue langsung tweet dong ah ke Twitter sambil tangan gemeteran.. dan gak henti2nya bilang : Oh my God, Oh my God.. Gue yakin ada setidaknya 2 temen gue nun jauh disana yang sirik abis, yakni Enno dan Oliph.. Haiii gals!! Maap nih kita nyolong start.. bahahahaa..

Padahal kalo diulik ke belakang, sebenernya dibilang ngefans2 amet gue ama Nicholas Saputra sih nggak segitunya juga yah. Yaaa biasa aja lah, cuman memang udah lama gue akuin dia cakep, aktingnya bagus dan yang pasti dia pinter. Sejak jaman AADC, hingga terakhir di 3 Hari untuk Selamanya dan 3 Doa 3 Cinta, Nico tidak pernah mengecewakan gue. Udah gitu, menurut gue sih, dia pinter banget yaa menempatkan diri dia sebagai artis (maksudnya nggak ngartis, gitu), bagaimana dia selama ini membentuk imej dia di publik (dengan konsekuensi, kita jadi nggak tau banyak soal kehidupan pribadi dia), hal-hal itulah yang bikin gue respek. Dan kemarin pas ketemu, gue menangkap kesan demikian (yang begitu kuat) pada dirinya. Bukan tipikal artis yang banci foto, mungkin not comfortable being on the spotlight yaaa (tapi on my Nokia 5630’s blitz semoga dia nyaman2 aja… amin… hwahahahah).. πŸ™‚ πŸ™‚

Dengan beberapa alasan tersebut diatas, gue pernah berharap, kalau suatu saat gue bisa minta foto bareng sama 1 orang artis, minta 1 hariiiii aja gue habiskan sama dia, mungkin Nico salah satunya.

Oya dan si Oliph yang sirik abis itu (piss, Liph πŸ˜€ ), tiba-tiba tanya gini di Twitter :

β€œ How’s his voice? Does his voice has a bewitched power that can melt your heart away? I’m so having him in my dream tonight..”

Jawaban gue :

β€œ Suara dia biasa aja sih, nggak yang berat2 gimana gitu..*karena gue biasanya suka melting ama cowok2 bersuara berat*, tapi kamu tau yang bikin gue meleleh leh leh… pandangan matanya. Oh Tuhan. Pandangan matanya bener-bener the sweetest curse. Kutukan termanis. Membuat gue rela menyerahkan apapun. Apapun. Segalanya. Buat dia. Hanya di satu tatapan pertama.”

BWAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHA MATEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEKKK

Dan si Rangga, yang gue saksikan di layar beskop hampir 9 tahun yang lalu, ternyata benar-benar ada dalam realita. Rangga itu Nico, Nico itu Rangga. Entah itu hanya perasaan gue saja, tapi dalam pandangan kekaguman malam itu, yang pasti : gue bahagia. Bahagia karena : satu idola dalam khayal gue, berhasil gue temui dalam nyata yang sempurna.

Kamu nggak pernah mengecewakanku, Nico.

It’s Jiffest Invasion (Part 2)

Sambungan dari postingan sebelumnya, perjalanan gue di Jiffest 2009 masih berlanjut. Pas weekdays, gue cuman ambil 1 sesi pemutaran, yakni Selasa 8 Desember jam 18.30. Pengen sih tiap abis jam kerja kesana, cuman gue udah bayangin bakal capek banget karena gue akan pulang malem terus sementara besok masih harus kerja, serta lebih bokek lagi karena udah pasti pulang naek taksi GI – Ciledug. Bwahahaha.. Baru pas hari terakhir, Sabtu 12 Desember gue borong 2 film, plus jadi stalker kecil-kecilan karena malemnya ada Closing Pemutaran film New York I Love You (invitation only) berharap-harap ada arteiisss yang dateng hihihi..

Berikut ini beberapa review singkat 3 film terakhir yang gue tonton di Jiffest, dimana 2 film teratas diantaranya menurut gue masuk kategori WAJIB TONTON meskipun lo nggak ikut Jiffest.

1. Mammoth

Mammoth ini salah satu film yang udah gue incer sejak jadwal Jiffest disebar di web-nya 2 minggu sebelum hari H. Unsur utamanya adalah : karena yang maen GAEL GARCIA BERNAL. Kalo ada yang belum tau, Gael ini yang dulu pernah maen di Babel, Y Tu Mama Tambien ama Motorcycle Diaries. Alhamdulillah jadwalnya pas ama gue. Nah inti kisahnya sih, tentang sebuah keluarga di New York, Leo dan Ellen (diperankan Gael dan Michelle Williams), suami istri dengan 1 anak perempuan bernama Jackie. Mereka juga punya pengasuh asal Filipina yang dekeet banget sama Jackie (dan sepertinya kedekatan Jackie dengan Nanny-nya ini melebihi kedekatan dia sama Ellen, ibunya sendiri, which is menjadi salah satu permasalahan utama yang diangkat di film ini). Suatu hari si Leo ada tugas kerja ke Thailand, so musti ninggalin keluarganya selama berbulan-bulan. Nah mulai deh, satu demi satu masalah muncul, yang pada intinya membawa ke satu kesimpulan : β€œMana sih yang akan lo pertahankan? Keluarga, cinta? Atau harta dan kenikmatan sesaat?” kira-kira gitu. Si Leo dapet masalah di Thailand, si Ellen punya masalah dengan pekerjaannya plus hubungannya dengan Jackie, serta si Nanny-nya mendapat berita bahwa keluarganya di Filipina tertimpa musibah. Gue terus terang meneteskan air mata di film ini. Terutama pas saat si Jackie bilang : β€œ I Miss Gloria..” (Gloria itu si Nanny-nya), saat nonton bareng sama Ibunya. Kayaknya gue bisa ngerasain banget hati seorang Ibu saat anaknya lebih sayang ama orang lain dibanding dirinya. Hwahaha lebay abis gak sih gue? πŸ˜€ (Rating 8,5/10)

2. Departures ( Okuribito)

Ini film JUARAAAAA!!! My Best Movie on Jiffest 2009. Parah parah parah bagusnya! Departures ini film Jepang yang menang Best Foreign Language Film di ajang Oscar 2009. Dan juri Oscar tidak salah pilih! Bener-bener perpaduan kisah yang menyentuh dengan nuansa kultur dan pemandangan negara Jepang yang keren. (Sakura, salju dan pegunungan) hahaha.

Ceritanya tentang seorang pemain cello di sebuah orkestra bernama Daigo Kobayashi, yang terpaksa kehilangan pekerjaan karena orkestranya dibubarin. Dia lalu nyari kerjaan baru, pas baca iklan di koran, dia tertarik ke satu iklan yang ada tulisan β€œDepartures”-nya. Awalnya dia pikir itu travel agent gitu, ternyata itu pekerjaan sebagai β€œNokanshi” atau perias jenazah. Karena gajinya gede, dia terima pekerjaan itu. Padahal orang-orang di sekitarnya banyak yang gak setuju termasuk istrinya sendiri, β€œ bukan pekerjaan yang normal”, gitu kata mereka. Tapi Daigo gak nyerah, ia lanjuuut terus kerja, bodo amet deh, mungkin gitu pikirnya. Sampe suatu ketika ia dengar kabar ayahnya meninggal dunia. FYI, si Daigo ini dari dulu benci banget ama ayahnya karena ninggalin dia sama ibunya waktu kecil, trus nggak kedengeran lagi kabarnya. Perang batin dalam diri Daigo inilah yang bikin gue nangis ngis ngis ngis.. dan semua penonton di studio ikutan sedih ( sebelah kanan gue nangis, kiri nangis, pas film uda kelar masih pada duduk saking butuh waktu agak lama untuk netral kembali emosinya). Apalagi diiringi adegan2 si Daigo maenin cello-nya, menyayat hati banget (asli yang ini gak pake lebay!). Pokoknya ini film bener2 ngingetin gue sama bokap, ngingetin gue untuk serius ama pekerjaan gue, punya keyakinan bahwa kalo kita udah niat ngejalani sesuatu, jalanilah dengan sepenuh hati. Oya, dan yang maen jadi Daigo Kobayashi itu GANTENG sekaleeehh! πŸ˜€ (Rating : 9 / 10)

3. Little Soldier

Another Danish movie yang gue tonton. Buset, gue nonton film Denmark sampe 3x selama Jiffest, dan film ini termasuk yang agak datar sih dari segi cerita. Nothing special walopun punya cerita yang cukup kuat. Tentang seorang cewek bernama Lotte, yang baru balik dari pekerjaannya sebagai tentara di Afghanistan. Maksud hati sih pengen cari kerja lagi, trus minjem duit ke bapaknya, cuma akhirnya bapaknya memperkerjakan dia sebagai sopir buat PSK-PSK yang emang ia sewakan (Bapaknya punya rumah bordil gitu). Ada 1 PSK yang deket banget sama si Lotte, dan si PSK ini (lupa namanya) ceritain soal kisah hidupnya, anaknya yang baru berumur 9 tahun, dll Pokoknya saking deketnya, si Lotte punya rencana sendiri yang udah ia siapkan buat si PSK ini. Nah cuman, masalah muncul saat si ayah tahu rencana dia. Gimana ya nasib Lotte? Itulah yang hendak dijawab film ini. Endingnya cukup oke, meskipun ya itu tadi, dibawakannya dengan datar. Buat film terakhir yang gue tonton di Jiffest sih jadi agak2 antiklimaks, apalagi sebelumnya gue baru nonton Departures, jadi agak2 kebanting. Hehehe (Rating : 6 / 10)

And finally, berakhir sudah perjalanan gue di Jiffest 2009. Overall, dengan beberapa perubahan drastis disana-sini (dari segi teknis, seperti venue, sistem tiket, dll), gue seneng dan puas lah ama event ini. Malah sedikit menyesal karena gue nggak sempet nonton beberapa free screening dan sesi dokumenter yang katanya menghadiri narasumber berupa filmmaker-nya langsung plus sesi tanya jawab. Hiks.

Oya, ada oleh-oleh kecil dari hari terakhir tadi malam. Gue akhirnya bertemu Joko Anwar. Hwahaaha! Sutradara yang satu ini hip banget di Twitter kan, ya gak sih? sejak gue following dia di Twitter dan aksi bugilnya di Circle K, trus baca2 blognya, gue jadi admire him a lot. Semua film-filmnya udah gue tonton kecuali Pintu Terlarang (asli, yang ini belum berani nonton karena ngeri). Pas dia lagi menghadiri closing dan pemutaran film New York I Love You, gue dan teman gue, Nining, udah ambil kuda-kuda. Gue sih tepatnya yang antusias, β€œAduh, foto bareng apa minta tanda tangan yah Ning?”, karena emang rame banget dan yaaa gue agak-agak malu sih minta foto ama Joko Anwar hahaha.. akhirnya gue putuskan untuk minta tandatangan aja. Big thanks buat Nining yang dengan rela maju duluan buat menghampiri Joko Anwar. Aslinya ramah juga, dan tanda tangannya bagusssss hihihi.. Sekarang gue nyesel nggak skalian minta foto bareng, soale ternyata dia minta diajak ngobrol banget orangnya. Shit, gue saking bingungnya sampe lupa, harusnya gue tanya2 soal blognya, film2 dia berikutnya, dll dll.. Arrrggghh!! Gue cuma sempet tanya soal aktivitas dia beberapa hari lalu yang dia publish di Twitter, itupun setelah dia tanya, β€œ kalian pasti yang follow2 di Twitter yaaaaah?” wahahahha.. yakin banget nih si mas Joko. Untung bener, Mas (si Nining sih yang gak follow dia). Dan untung dia nggak tanya2 soal Pintu Terlarang… Agrrhh gue jadi pengen cepet2 nonton Pintu Terlarang. Grrr….

Last but not least, so long Jiffest, till we meet again next year. Semoga gue masih terus diberi waktu, tenaga dan biaya (pastinya) untuk bisa melebur di dalam meriahmu.