It’s Jiffest Invasion (Part 2)

Sambungan dari postingan sebelumnya, perjalanan gue di Jiffest 2009 masih berlanjut. Pas weekdays, gue cuman ambil 1 sesi pemutaran, yakni Selasa 8 Desember jam 18.30. Pengen sih tiap abis jam kerja kesana, cuman gue udah bayangin bakal capek banget karena gue akan pulang malem terus sementara besok masih harus kerja, serta lebih bokek lagi karena udah pasti pulang naek taksi GI – Ciledug. Bwahahaha.. Baru pas hari terakhir, Sabtu 12 Desember gue borong 2 film, plus jadi stalker kecil-kecilan karena malemnya ada Closing Pemutaran film New York I Love You (invitation only) berharap-harap ada arteiisss yang dateng hihihi..

Berikut ini beberapa review singkat 3 film terakhir yang gue tonton di Jiffest, dimana 2 film teratas diantaranya menurut gue masuk kategori WAJIB TONTON meskipun lo nggak ikut Jiffest.

1. Mammoth

Mammoth ini salah satu film yang udah gue incer sejak jadwal Jiffest disebar di web-nya 2 minggu sebelum hari H. Unsur utamanya adalah : karena yang maen GAEL GARCIA BERNAL. Kalo ada yang belum tau, Gael ini yang dulu pernah maen di Babel, Y Tu Mama Tambien ama Motorcycle Diaries. Alhamdulillah jadwalnya pas ama gue. Nah inti kisahnya sih, tentang sebuah keluarga di New York, Leo dan Ellen (diperankan Gael dan Michelle Williams), suami istri dengan 1 anak perempuan bernama Jackie. Mereka juga punya pengasuh asal Filipina yang dekeet banget sama Jackie (dan sepertinya kedekatan Jackie dengan Nanny-nya ini melebihi kedekatan dia sama Ellen, ibunya sendiri, which is menjadi salah satu permasalahan utama yang diangkat di film ini). Suatu hari si Leo ada tugas kerja ke Thailand, so musti ninggalin keluarganya selama berbulan-bulan. Nah mulai deh, satu demi satu masalah muncul, yang pada intinya membawa ke satu kesimpulan : “Mana sih yang akan lo pertahankan? Keluarga, cinta? Atau harta dan kenikmatan sesaat?” kira-kira gitu. Si Leo dapet masalah di Thailand, si Ellen punya masalah dengan pekerjaannya plus hubungannya dengan Jackie, serta si Nanny-nya mendapat berita bahwa keluarganya di Filipina tertimpa musibah. Gue terus terang meneteskan air mata di film ini. Terutama pas saat si Jackie bilang : “ I Miss Gloria..” (Gloria itu si Nanny-nya), saat nonton bareng sama Ibunya. Kayaknya gue bisa ngerasain banget hati seorang Ibu saat anaknya lebih sayang ama orang lain dibanding dirinya. Hwahaha lebay abis gak sih gue? 😀 (Rating 8,5/10)

2. Departures ( Okuribito)

Ini film JUARAAAAA!!! My Best Movie on Jiffest 2009. Parah parah parah bagusnya! Departures ini film Jepang yang menang Best Foreign Language Film di ajang Oscar 2009. Dan juri Oscar tidak salah pilih! Bener-bener perpaduan kisah yang menyentuh dengan nuansa kultur dan pemandangan negara Jepang yang keren. (Sakura, salju dan pegunungan) hahaha.

Ceritanya tentang seorang pemain cello di sebuah orkestra bernama Daigo Kobayashi, yang terpaksa kehilangan pekerjaan karena orkestranya dibubarin. Dia lalu nyari kerjaan baru, pas baca iklan di koran, dia tertarik ke satu iklan yang ada tulisan “Departures”-nya. Awalnya dia pikir itu travel agent gitu, ternyata itu pekerjaan sebagai “Nokanshi” atau perias jenazah. Karena gajinya gede, dia terima pekerjaan itu. Padahal orang-orang di sekitarnya banyak yang gak setuju termasuk istrinya sendiri, “ bukan pekerjaan yang normal”, gitu kata mereka. Tapi Daigo gak nyerah, ia lanjuuut terus kerja, bodo amet deh, mungkin gitu pikirnya. Sampe suatu ketika ia dengar kabar ayahnya meninggal dunia. FYI, si Daigo ini dari dulu benci banget ama ayahnya karena ninggalin dia sama ibunya waktu kecil, trus nggak kedengeran lagi kabarnya. Perang batin dalam diri Daigo inilah yang bikin gue nangis ngis ngis ngis.. dan semua penonton di studio ikutan sedih ( sebelah kanan gue nangis, kiri nangis, pas film uda kelar masih pada duduk saking butuh waktu agak lama untuk netral kembali emosinya). Apalagi diiringi adegan2 si Daigo maenin cello-nya, menyayat hati banget (asli yang ini gak pake lebay!). Pokoknya ini film bener2 ngingetin gue sama bokap, ngingetin gue untuk serius ama pekerjaan gue, punya keyakinan bahwa kalo kita udah niat ngejalani sesuatu, jalanilah dengan sepenuh hati. Oya, dan yang maen jadi Daigo Kobayashi itu GANTENG sekaleeehh! 😀 (Rating : 9 / 10)

3. Little Soldier

Another Danish movie yang gue tonton. Buset, gue nonton film Denmark sampe 3x selama Jiffest, dan film ini termasuk yang agak datar sih dari segi cerita. Nothing special walopun punya cerita yang cukup kuat. Tentang seorang cewek bernama Lotte, yang baru balik dari pekerjaannya sebagai tentara di Afghanistan. Maksud hati sih pengen cari kerja lagi, trus minjem duit ke bapaknya, cuma akhirnya bapaknya memperkerjakan dia sebagai sopir buat PSK-PSK yang emang ia sewakan (Bapaknya punya rumah bordil gitu). Ada 1 PSK yang deket banget sama si Lotte, dan si PSK ini (lupa namanya) ceritain soal kisah hidupnya, anaknya yang baru berumur 9 tahun, dll Pokoknya saking deketnya, si Lotte punya rencana sendiri yang udah ia siapkan buat si PSK ini. Nah cuman, masalah muncul saat si ayah tahu rencana dia. Gimana ya nasib Lotte? Itulah yang hendak dijawab film ini. Endingnya cukup oke, meskipun ya itu tadi, dibawakannya dengan datar. Buat film terakhir yang gue tonton di Jiffest sih jadi agak2 antiklimaks, apalagi sebelumnya gue baru nonton Departures, jadi agak2 kebanting. Hehehe (Rating : 6 / 10)

And finally, berakhir sudah perjalanan gue di Jiffest 2009. Overall, dengan beberapa perubahan drastis disana-sini (dari segi teknis, seperti venue, sistem tiket, dll), gue seneng dan puas lah ama event ini. Malah sedikit menyesal karena gue nggak sempet nonton beberapa free screening dan sesi dokumenter yang katanya menghadiri narasumber berupa filmmaker-nya langsung plus sesi tanya jawab. Hiks.

Oya, ada oleh-oleh kecil dari hari terakhir tadi malam. Gue akhirnya bertemu Joko Anwar. Hwahaaha! Sutradara yang satu ini hip banget di Twitter kan, ya gak sih? sejak gue following dia di Twitter dan aksi bugilnya di Circle K, trus baca2 blognya, gue jadi admire him a lot. Semua film-filmnya udah gue tonton kecuali Pintu Terlarang (asli, yang ini belum berani nonton karena ngeri). Pas dia lagi menghadiri closing dan pemutaran film New York I Love You, gue dan teman gue, Nining, udah ambil kuda-kuda. Gue sih tepatnya yang antusias, “Aduh, foto bareng apa minta tanda tangan yah Ning?”, karena emang rame banget dan yaaa gue agak-agak malu sih minta foto ama Joko Anwar hahaha.. akhirnya gue putuskan untuk minta tandatangan aja. Big thanks buat Nining yang dengan rela maju duluan buat menghampiri Joko Anwar. Aslinya ramah juga, dan tanda tangannya bagusssss hihihi.. Sekarang gue nyesel nggak skalian minta foto bareng, soale ternyata dia minta diajak ngobrol banget orangnya. Shit, gue saking bingungnya sampe lupa, harusnya gue tanya2 soal blognya, film2 dia berikutnya, dll dll.. Arrrggghh!! Gue cuma sempet tanya soal aktivitas dia beberapa hari lalu yang dia publish di Twitter, itupun setelah dia tanya, “ kalian pasti yang follow2 di Twitter yaaaaah?” wahahahha.. yakin banget nih si mas Joko. Untung bener, Mas (si Nining sih yang gak follow dia). Dan untung dia nggak tanya2 soal Pintu Terlarang… Agrrhh gue jadi pengen cepet2 nonton Pintu Terlarang. Grrr….

Last but not least, so long Jiffest, till we meet again next year. Semoga gue masih terus diberi waktu, tenaga dan biaya (pastinya) untuk bisa melebur di dalam meriahmu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s