Terngarep-ngarep Temimpi-mimpi

Sedikit terinspirasi dengan postingan blog ini, serta pembahasan singkat dengan si empunya blog di suatu pagi via Twitter, gue kepikiran untuk menjelaskan lebih lanjut, mimpi itu apa, versi gue.

Sigmund Freud mendefinisikan mimpi sebagai berikut :

A dream is a disguised fulfilment of a repressed wish.

- diambil dari sini

Dan sayangnya, gue percaya ama definisi beliau. Well, setidaknya definisi itu merepresentasikan sebagian besar kondisi yang gue alami.

Gue termasuk orang yang jarang ngalamin mimpi, tapi gue tumbuh di keluarga yang cukup concern akan mimpi dan maknanya. Terutama nyokap gue. Nyokap gue juga bawaan dari almarhumah nenek gue, yang gampang banget kemimpi-mimpi ama sesuatu. Dan pusingnya lagi, mimpi itu dibahas di pagi harinya. Trus diikuti oleh acara duduk2 merenung ala nyokap gue. Nyokap percaya, kalo mimpi itu adalah pertanda, kalo aneh, mungkin pertanda buruk, kalo gak jelas, belum tentu nggak ada meaning-nya juga. Dan yang paling penting menurutnya adalah : kalo kita mimpiin seseorang, dan orang itu masih hidup dan kebetulan masih di sekitar kita, alangkah baiknya kita ceritain, kita kasihtau ke dia kalo kita mimpiin dia. Tujuannya biar orang tersebut bisa ngira-ngira juga gituu.. “Apa yaa yang akan terjadi..??” Hwahaha penting banget nggak sih, nyokap gue.

Seinget gue, belum ada satu kejadian penting yang (mungkin) terjadi lewat pertanda mimpi nyokap gue. Tapi tetep aja, sampe sekarang nyokap masih percaya sama tradisi-nya itu.

Oke, itu nyokap gue. Nah kalo gue sendiri, gue selalu percaya sama definisi tersebut diatas. Mimpi itu adalah sesuatu yang terjadi karena kita memendam keinginan yang teramat sangat, trus masuk ke alam bawah sadar, trus kemimpi-mimpi deh. Intinya, semakin lo ngarep, dan semakin nggak kesampean ngarepnya, semakin mimpi-mimpi lo menyelesaikan sendiri harapan-harapan lo itu.

Kayak misalnya nih, dulu, waktu gue lagi sibuk-sibuknya feedback skripsi ama pembimbing gue, trus nggak kelar-kelar, salah mulu, salah mulu, padahal gue udah ngarep sidang gitu ya, eeh malemnya gue mimpi : gue feedback terakhir ama pembimbing gue. Tapi feedbacknya di meja dia cuman udah pake alas hijau gitu mejanya kayak meja sidang. Hwahahahaha  najeeeessss.. 😀

Itu masih keinget-inget sampe sekarang sbg salah satu mimpi terjelas yang pernah gue alamin.

Trus nih, beberapa hari yang lalu, gue lagi kesel ama seseorang, cuman nggak tersalurkan gitu kali ya bo, kemarahan gue, alhasil pas tidur malemnya, gue mimpi toyor-toyorin kepala dia, sambil maki-maki. Saking nyatanya, sampe pas bangun paginya, gue menduga gue udah ngelakuin itu, padahal kan belom ya.. hwahahaha *jatohnya jadi terinspirasi sama mimpi* berasa pengen dipraktekkin nggak sih mimpi gue?? 😀

Yang paling sering sih, kejadiannya justru simpel aja, misalnya nih di kehidupan nyata, gue lagi nunggu sms atau telepon dari seseorang, (gak musti gebetan ya, tapi bisa temen sendiri, hwahahah ngeles mode on) karena seseorang ini janji mau ngehubungin gue atau sms-in gue. Tapi dia janjinya malem-malem gitu. Nah gue yang ngarep abis, biasanya nyetel alarm sekitar tengah malam, biar bisa kebangun dan baca sms/ terima telepon dia (tanpa harus ketiduran sampe pagi). Nah yang ada, pas tu alarm bunyi, gue kaget, gue matiin karena ngerasa keganggu,  trs gue ketiduran lagi dah sampe pagi.

Pas dalam tidur gue itu, gue mimpi gue lagi telponan atau sms-an sama orang tersebut. Jelas banget kayak gue hapal apa yang gue ketik di sms gue itu. Eh pas bangun dan ngecek sent item atau call log, gak ada tanda-tanda di HP gue bahwa hal itu terjadi dalam sadar gue. Semuanya cuma mimpi, lebih tepatnya ngarep yang kebawa mimpi.

Astaga, sekarang primbon mana cobaa yang bisa menterjemahkan semua contoh-contoh mimpi gue itu? Kayak mimpi gigi copot, atau mimpi siapa gituu meninggal wah sampe detik ini gue sih belum ngalamin yang seekstrim2 itu ya. Amit-amit kalo bisa jangan.

Nah repotnya adalah pesan nyokap gue tuh, yang dulu pernah bilang, (seperti udah disebut diatas), kalo mimpi, diceritain giih ke orang yang kamu mimpiin.

Ya kalo pas ke pembimbing gue itu, gue cerita, is fine yah. Trus ke temen-temen gue, gue pasti ceritain. Nah yang repot kalo gue mimpiin seseorang yang gue suka, yang gue gebet, plus gue ngarep-ngarep.. hwaaaaaaaaa

Penting gak sih gue musti bilaaaaang?? Arrggghhhhh…

*buat kamu yang tiba-tiba singgah di alam mimpi, tell me, is it a sign? Or just because I always keep you in mind?? 🙂 🙂

Advertisements

Refleksi Setahun Jadi Pegawai

Hari ini, 11 Februari 2010,

Tepat 1 (satu) tahun sudah gue bekerja di perusahaan tempat gue bekerja sekarang.

Nah secara gue yang lebay ini memang selalu merayakan hal-hal tidak penting (untuk dianggap penting), dan mengingat tanggal-tanggal penting (untuk dikenang sebagai hari yang penting), alhasil gue sounding-sounding lah ke orang-orang, lewat salah satu Tweet-gue dan status Facebook gue. Hanya ingin orang-orang tau juga, tapi pas dikasih selamat, guenya malah malu-malu nggak jelas gimanaaa gitu.. 😀 😀

Kemarin, pas tanggal 10-nya, gue dan bos gue berbicara empat mata. Anggep aja ini sebagai “proses penilaian, proses evaluasi” yang dia kasih ke gue, seperti saat akhir masa probation gue dulu, dan sekarang, pas gue mau abis kontrak 1 tahunnya. Situasi perbincangan ini sudah pasti akan terisi pembicaraan serius, mengenai gimana performa kerja gue di mata bos gue sendiri, berikut planning-planning gue ke depan. Karena gue sering keluar masuk ruangan dia, nyeloteh sana-sini, pembicaraan serius dengan dia, gue anggap sesuatu yang langka. Mahal, oleh sebab itu gue selalu manfaatkan dengan sebaik-baiknya setiap kali dia bertanya, “ada yang mau kamu sampaikan, In?”.

Langsung deh gue curhat sana-sini (dengan tetap berpijak pada aura formal dan serius).

Syukur alhamdulillah, selama 1 tahun gue bekerja, gue dikelilingi oleh orang-orang yang membantu gue untuk belajar. Berminggu-minggu, berbulan-bulan, selalu ada hal baru yang gue pelajari (mungkin gue udah pernah singgung tentang ini di postingan sebelumnya). Dan kurang lebihnya, pembicaraan kemarin itu membawa aura positif lah ke gue. Terutama, pas bos gue tanya mengenai rencana-rencana dan resolusi gue ke depan (gue langsung pasang muka siap curhat).

Dulu gue sempet utarakan ke dia kalo gue pengeeeeeennn banget lanjutin kuliah gue. Pengen mencari, memperdalam ilmu yang dulu udah gue gali di kampus sarjana, dan terbang ke kampus yang berbeda, dengan program jurusan magister yang sudah gue incar. Rencana yang simpel sebenernya, “..pengen nyoba tes S2, mbak, tahun depan” (maksudnya 2010 ini). Pemicunya bukan dari mana-mana, di kantor nggak ada masalah apa-apa, bahkan gue boleh berbangga hati dengan segala “kemewahan” yang bisa gue peroleh dengan pekerjaan gue sekarang. Weekend pasti libur, pulang seringnya tepat waktu, teng-go-bur (jam 5 teng, langsung go, dan kabuuurrr!), masih bisa jalan-jalan after-hours, masih bisa Twitteran dsb, dan kerjaan gue juga sebenernya nggak susah-susah amet, bwahahahaha.. tapi gue selalu percaya ama yang namanya momentum. Inilah momen gue. Momen gue mencoba satu hal yang dulu gue takuti, yakni : kuliah lagi. Ya setidaknya, coba ikut tes duluuuu aja. Kalo kata temen gue, rejeki bisa kuliah lagi, itu Tuhan juga yang atur. Yang penting ada niat, memupuk niat dulu, dan usaha, dan NYOBA.

Berbekal rencana dan niat itu, gue utarakanlah ke bos gue, dan dia sangat mendukung keputusan gue. Alhamdulillah. Cuma pertanyaan berikutnya adalah : What if rencana gue itu tidak berjalan sesuai dengan apa yang gue harapkan? What if gue gagal ujian S2? Gue, yang selalu kebanyakan berpikir buruknya dulu, tidak bisa menemukan jawabannya.

Gue bilang ke bos gue, “ Mbak, aku cuma mau kuliah S2 di kampus X, di jurusan Y. Titik.”. Kalo nggak keterima, ya nggak tau juga deh. *pasrah*

Singkat kata, dengan bla-bla-bla-nya gue kemarin, kontrak gue diperpanjang. Dan dilatar  belakangi oleh rencana gue (yang sebenernya jadi belom pasti) itu lah, kontrak gue gak diperpanjang 1 tahun, melainkan cuma 5 bulan, yang kalo diliat dengan timeline, akan selesai di akhir Juli 2010, dengan prediksi, di bulan September, gue udah kuliah lagi (teriak : Amiiinnnnn kenceng-kenceng 😀 )

Kalo kata temen gue yang lain, dalam 5 bulan itu, akan banyak hal yang terjadi. Ya, we’ll see. Tapi satu hal yang gue belum sempet utarakan ke bos gue kemarin, tentang Plan B gue, memang belum bikin sih Plan B nya gimana, in case plan A ini gagal, tapi satu hal yang pasti,  there’ll never be another anniversary for me in this company. Mungkin gue akan cabut pas kontrak gue abis nanti. Diterima atau tidaknya gue kuliah S2. I know, hidup gue akan terang sampe bulan Juli – Agustus tahun ini, selebihnya, hwaaaa…. Makin kinclong, atau gelap gulita?? *mulai berdoa*

Gue cuma inget bos gue pernah bilang gini :

“Manusia itu berkembang, In, dan kamu masih muda.”

Mengutip sebuah kalimat yang gue baca di buku “Berbagi Cinta, berbagi Cerita” *skalian promosi*,

Ingin bahagia dengan yang ada, atau mengejar mimpi yang tertunda?

Saya tampaknya akan memilih yang kedua.

Si Buta Jakarta dan Si Spasial Lemah

Sebelumnya, mohon maaf kalo postingan kali ini gue memberi kesan kurang empati. Bukan juga berniat ngomongin orang sih, tapi belakangan hari ini gue cukup ‘gatel’ untuk membahas (baca : nyela-nyela) seorang teman (yang gue yakin sih nggak baca blog gue), yang tanpa ia sadari, tingkah lakunya sudah gue anggep nggangguuuu dehh and turns to be very-very super un-important attitude. Bwahahaha *awas lebay*

Gue terangkan dulu deh ya, tentang jati diri temen gue ini. Sebut saja namanya Mawar (bukan nama sebenernya). Meskipun satu kampus ama ague, to be honest gue sih nggak merasa akrab segimananya yah sama Mawar ini. Udah peer kita beda, hobi beda, kesibukan beda, bukan yang ada gosip dikit trus cerita ke dia, lah pokoknya. Yang sama cuman area tempat tinggal kami, sama-sama di pinggiran Jakarta, serta profesi sampingan kami sebagai “bus-hunter” atau “public transportation-addict” atau “pathetic passenger” you named it, deh.. hahaha intinya, sejauh yang gue tau, kemana2, si Mawar ini masih sangat bergantung sama angkutan umum (bis, angkot, ojek), 11-12 lah sama gue. Trus kalo dari sifat2 dia kayak gimana, gue gak gitu ngeh, kalo kata temen-temen gue yang lain sih, anaknya kalo lagi ribet tuh emang suka ganggu banget bok, udah gt suka “memBAHAS” hal-hal bodoh, nah spesifiknya kayak gimana, gue gak pernah nemu jawabannya sampe akhirnya suatu hari, si Mawar ini benar-benar menguji kesabaran gue.

Suatu hari, Mawar ini ada urusan di suatu tempat dekat kantor gue. FYI, kantor gue itu lokasinya di daerah Slipi (sekitaran Slipi Jaya, Gedung BCA, Hotel Peninsula situ deeeh).. Ya walopun nggak jalan protokol yang hip, but at least everybody knows lah yaaa.. Jl. Let.Jend S. Parman, gitu lhooo.. Bwahahah.. Oke, mungkin gue maklum ya, karena pertama kali ke suatu tempat baru yang lo masih meraba-raba letaknya dimana, plus elo juga bergantung sama angkutan umum, pasti tanya sana-sini dong, naik apa kesana, turun dimana, letak gedungnya sebelah mana, dll. I did that too. So, mulailah si Mawar ini beberapa hari sebelumnya, YM-in gue :

Mawar : “ In, ke kantor lo kalo dari daerah rumah kita, naek apa ya?”

Gue       : “ Hmm, kalo gue sih naek angkot tapi 3x pindah angkot nih, bla..bla.. *jelasin angkot apa turun dimana*, tapi kalo alternatipnya, lo ke Blok M aja dulu, trus nyambung lagi sama bis yang lewatin Slipi, turun deh depan Slipi Jaya, bla.. bla.. atau naik Patas AC yg biasa kita ke kampus Atma, tapi lo turun Komdak, trus nyambung lagi naik bis ke arah Slipi / Grogol.” (SEE, UDAH KURANG LENGKAP APA COBA GUE??)

Mawar : “ Bis nya nomer berapa ya In?”

(Oke, masih sabar nih gue..)

Gue : “ Wah, gue gak gitu hapal ya, pokoknya yang ke arah Slipi / Grogol. “

(beneran gue ga hapal bo, bisnya nomer berapa aja, secara gue ke kantor naek angkot mulu, kalopun naek bis, yang gue tau Bis Patas AC 34 dari Blok M lewat kantor gue).

Poin keheranan gue dlm percakapan ini adalah :

  1. Lo bisa dong, liat kaca depan bisnya kan kebaca tuh tulisan trayeknya mana aja.
  2. Lo bisa dong tanya orang atau mastiin lagi ke kondekturnya kalo masi gak yakin, ya gue tau sih don’t talk to strangers, tapi malu bertanya, sesat di jalan, mbak..

Lanjut..

Mawar : “In, kalo misalnya gue turun di Benhil ya, gue bisa naek 213 kan ya ke kantor lo?”

Gue : “ Iya, bisa juga sih, tapi itu bis suka penuh banget..”

Mawar : “ Trus gue mau ke kantor lo, turun di Benhil, gue nyebrang dulu ke Atma atau langsung nunggu aja? *depan BRI maksudnya*”

(Gue mulai bingung gak percaya, Hellooooo, FYI, 213 itu kan trayeknya Kampung Melayu – Grogol ya bo, ya udah pasti dia musti nunggu depan Atma lah, nyebrang dulu, baru naik bus-nya. Dan gue mulai meragukan kemampuan spasial dia akan wilayah Jakarta)

Gue : “ Iya, lo nyebrang dulu, lo tunggunya depan Atma”

Mawar : “O gitu, trus gue turunnya ntar di depan Slipi Jaya ya, In?, bis-nya nggak masuk tol kan ya? Trus ntar di Slipi Jaya ituu ada jembatan penyebrangannya gak? Trus kantor lo itu seberangnya Slipi Jayanya kan ya?”

(Gue mulai bilang : Anjing!!, dalam hati. Pertama, gue perasaan udah kasihtau deh di pertanyaan lo sebelumnya, lupa ya?, Kedua, soal masuk tol apa nggak, lo bisa tanya kondekturnya, karena namanya bis ya, cuma Tuhan dan sopirnya yang tau, mau masuk tol apa gak, betul nggak tuh?, bwahahaha. Ketiga, pertanyaan soal ada/tidaknya jembatan penyebrangan itu pertanyaan gak penting sih menurut gue, karena terkesan lo males jalan kaki bok. Nih, coba misalnya lo mau ke Citiwalk, lo tanya depan Citiwalk ada jembatan apa nggak, bingung kan lo, simpelnya sih lo turun Karet trus jalan kaki / ngojek kek usaha dikit lah kalo males jalan.. Keempat, kantor gue memang seberang Slipi Jaya, but not exactly depannya persis seperti Atma dan Gedung BRI, jadi figure out sendiri deh..*mulai esmosi*)

Gue : “ Iya, Slipi Jaya, Hmm harusnya sih nggak masuk tol ya, ya lo tny kondekturnya aja, ada kok jembatan, DEKET Slipi jaya, dan kantor gue gak persis di seberangnya sih..”

(mulai males jawabnya, lebih ke bingung sih kayak ginian musti diterangin via YM. Mending dia nelpon gue, lebih lancar kan ya jelasinnya..”)

Nah itu terjadi di hari pertama..

Beberapa hari sesudahnya, nggak nyampe seminggu, si Mawar bertanya lagi bok, kali ini sumpah nggak penting banget *menurut gue* dan bikin naek darah..

Kejadiannya pas dia pulang dari kantor gue, dan bertanya gimana caranya sampe di rumah dia di daerah Ciledug.

Mawar : “ In, kalo dari kantor lo, pulang itu naek apa ya?”

(FYI, perasaan dulu gue udah kasihtau deh ke elo, menuju kantor gue naek apa aja, yah logikanya lo pulang ya naek bis yang sama gaaak sihh? *mulai geregetan*)

Gue : “ kalo yang langsung nggak ada, mending ke arah Blok M aja dulu, naik Patas AC 34 jurusan Blok M turun di Jembatan ratu Plaza, trus nyambung Patas AC 44 deh ke Ciledug”

Mawar : “ O, kalo gue mau turun di Blok M, bisa kan ya?”

(Reaksi gue dalam hati : Kamfreeet, ya bisa laaaahhh, itu mah terserah elo. Gue kan ngasih saran turun di ratu Plaza biar memudahkan aja, gak muter2 lagi pake ke Blok M dulu.. *emosi*)

Gue : “ ya bisa lah, terserah lo aja.”

Mawar : “ bayarnya berapa ya In?”

Gue : “ 3000 aja. “

Mawar : “ Lho, kok murah sih, bukannya kalo Patas AC itu 6000 ya?”

Gue : “ Iya, ongkos full-nya sih 6000, cuman karena lo naek dari Slipi, dianggepnya udah lebih dr setengah jalan, so lo cukup bayar 3000 aja..”

(sumpah ini pembahasan yang sebenernya gak perlu dipanjang-panjangin gak sih?)

Mawar : “ Oh, gitu, beneran nih ya In, lo mang pernah yah naik AC 34 itu?”

(Reaksi gue : Sialan ni anak, udah nanya, masih nyolot pula.. FYI, walopun jarang, gue pernah tuh nyobain naek AC 34 dan bener2 ditarikin ongkos 3000 doang sampe Blok M)

Gue : “ Beneeeeraan, gue ga sering sih, jarang naek 34, kalo lagi pengen lewat arah Blok M aja..”

Mawar : “ Kapan In lo terakhir kali naek 34? Jangan-jangan ongkosnya udah berubah nih ntar pas gue naek?”

(Reaksi gue : Anjrit! PERTANYAAN LO BEGO BANGET!!)

Gue : “Yaelah, paling bbrp hari yang lalu kok, ya kalo lo nggak percaya, lo kasih aja 10ribu, liat berapa yang dikembalikan ama kondekturnya..” *Nulis di YM sambil caci-maki dalam hati*

Beberapa jam kemudian, si Mawar yang tampaknya mengikuti anjuran dari gue meng-SMS,

“ In, gue udah sampe Blok M, ternyata bener ya, bayarnya 3000 aja”

DANG!!!!!

Klimaks yang menyebalkan tapi bikin gue makin pengen tereak : gebleeekkk…

Ya sekarang, apa susahnya sih dengan ongkos bis, kalo lo expect 6000, kenapa pas gue bilang lo bayarnya 3000 aja, lo gak percaya? Lo ragu? Kan aneh. Dianjurin bisa irit, kok nyolot.

Kedua, lo kan tiap hari naek bus ya kemana-mana, ke kantor gue itu juga bukan utk pertama kalinya lagi, lo gak punya PRIOR KNOWLEDGE yaaaaa? Masa udah lupa sih? Segitu parahnya lupanya, dan segitu nyebelinnya pertanyaan lo sampe orang2 esmosi *gue sih terutama*

Ketiga, gue sampe pada kesimpulan : si Mawar ini buta Jakarta dan kemampuan spasialnya lemah. Gejala ini sangat parah, sampe-sampe nularin hipertensi ke gue yang jadi sasaran sumber informasi.

Keempat, saran dari gue sih buat si Mawar ini, plis pilah-pilah lah pertanyaan lo kepada orang lain, sehingga walopun misalnya lo memang bego, lo gak akan keliatan segitu begonya hanya dengan pertanyaan2 yang lo munculkan sendiri. Kelima, well, lain kali cari orang lain aja buat jawab pertanyaan2 lo itu bisaaa?

Haduh. Itu lah bbrp dialog yg membuat gue mengerti akan makna opini temen-temen gue terhadap sosok Mawar yang katanya “suka nggak penting” itu. Setelah percakapan itu, ya naluriah aja sih, gue bawaannya jd pengen ngomongin dan bahas soal si Mawar ini ke temen-temen gue, trus kita nyela2 si Mawar deh hwahahahah jahat banget yaaa.. 😀 😀

Tapi 1 pertanyaan gue sih, minta justifikasi aja alias pembenaran :

“Jadi sebenernya, gue yang sensi-nya berlebihan, atau si Mawar yang bego-nya berlebihan?”

Ada yang bisa menjawab ?

Saya Tidak Malas (Lagi) datang ke Reuni

Sabtu lalu gue dateng ke acara kumpul-kumpul hmm ya semacam reuni kecil-kecilan sama temen-temen SMA. Lebih tepatnya ini khusus temen-temen sekelas pas gue kelas 3 SMA dulu. Acaranya diadakan di rumah salah satu temen kami, namanya Irvan alias Vitax *julukan SMA banget gak sih* di bilangan Pakubuwono, sekaligus  ngerayain belated Birthday-nya Vitax yang beberapa hari sebelumnya ulangtahun ke-25.

Tadinya nih, jujur gue agak males dateng. Malesnya karena apa yaaa.. gue tuh paling nggak bisa basa-basi, trus ditambah udah lamaaaa banget gue nggak pernah kontak-kontak bahkan ketemuan sama temen-temen SMA gue, apalagi temen-temen kelas 3 ini. Nah, yang ada di bayangan gue kan ya ampun, apa yaa yang bakal gue omongin sama mereka, selain tanya apa kabar dan sedang sibuk apa, trus anaknya bakal inget nggak ya sama gue (ini penting!), bakal asik-asik nggak ya, dll dsb.

Nah flashback dikit nih ke jaman SMA, dulu kelas 3 IPS 3, alias kelas gue ini, konon adalah kelas paling rusuh 1 angkatan. Terutama cowok-cowoknya, yang mayoritas jenderal-jenderal garda terdepan kalo lagi tawuran ama sekolah sebelah ato sama anak STM. Plus lagi, kita ini punya peer group yang beda-beda. Contohnya gue, gue terus terang nggak gitu attached dulu sama cewek-cewek di kelas gue, paling sama temen sebangku gue, si Echa (yang syukur Alhamdulillah dateng pas reuni kemarin), sisanya, ada di kelas2 sebelah. Cewek-cewek yang lain juga begitu, beda lah temen-temennya. In high school, it matters. Akibatnya, kita jarang tuh kumpul-kumpul gosipin satu hal, paling ya yang standar-standar aja, soal pelajaran yang susah, guru-guru yang rese, hal-hal konyol yang standar, seru-seruan yang juga standar. Goblok-goblokannya juga masih standar.

Dan setelah hampir 7 tahun nggak ketemu, beberapa dari mereka punya itikad baik untuk menggalang rencana reunian kecil-kecilan.  Tahun lalu sempet ada, tapi gue nggak dateng. So, gue pikir kali ini apa salahnya gue dateng, toh gue lagi pas sempet. Thank you, Chacha, for inviting me. Dengan rasa ingin tahu yang besar, gue melangkah masuk ke rumah Vitax sore itu, dan suddenly, memori masa SMA (yang sebenernya tidak terlalu berkesan secara personal bagi gue), muncul kembali.  Bekas jenderal-jenderal garda terdepan jaman dulu, hampir semua datang kemarin. Dan mereka lah yang menghidupkan suasana, menerbangkan ingatan ke masa-masa bodoh itu, dan gue pun bisa tertawa sampe sakit perut tanpa harus berbasa-basi.. *masih ngeri dengan ketidakmampuan gue yang satu itu*

Beberapa dari mereka ada yang udah sukses dengan kerjaannya, ada yang lagi kuliah lagi (makin bikin gue mupeng pengen kuliah lagi), ada yang udah menikah dan bahagia dengan kehidupan barunya, ada yang kurusan, cakepan, gemukan, dan gitu-gitu aja (contohnya gue), tapi ternyata jauh di masa lalu, kita pernah punya 1 kesamaan : sama-sama menghuni 1 kelas selama 1 tahun, tercantum dalam buku absen yang sama, sewarna dan setema dalam buku tahunan, dan yang paling nyata : terrrr-rusuh di masanya. Thanks to Vitax, Rocky, Dimas Mesum, Bacaph, Dewe, Alex, Ajay dan cowok-cowok eks 3 IPS 3 yang kemaren dateng trus bernostalgia tentang hal-hal gila yang pernah mereka lakukan (dan kami lakukan juga). Skorsing itu, tidur di kelas itu, guru-guru yang menyebalkan tapi ngangenin itu, delivery order dari kantin itu, hwaa semuanya….  🙂 🙂

Pelajaran yang gue peroleh dari kegiatan kemarin adalah : jangan males dateng ke reunian kalo memang lo sempet. Nggak usah pikirin apa yang akan terjadi di sana, don’t expect too much, and you’ll get that much. Masa lalu kadang kangen juga kok untuk kita singgahi.

So, now, I am craving for another meeting, guys!