Terngarep-ngarep Temimpi-mimpi

Sedikit terinspirasi dengan postingan blog ini, serta pembahasan singkat dengan si empunya blog di suatu pagi via Twitter, gue kepikiran untuk menjelaskan lebih lanjut, mimpi itu apa, versi gue.

Sigmund Freud mendefinisikan mimpi sebagai berikut :

A dream is a disguised fulfilment of a repressed wish.

- diambil dari sini

Dan sayangnya, gue percaya ama definisi beliau. Well, setidaknya definisi itu merepresentasikan sebagian besar kondisi yang gue alami.

Gue termasuk orang yang jarang ngalamin mimpi, tapi gue tumbuh di keluarga yang cukup concern akan mimpi dan maknanya. Terutama nyokap gue. Nyokap gue juga bawaan dari almarhumah nenek gue, yang gampang banget kemimpi-mimpi ama sesuatu. Dan pusingnya lagi, mimpi itu dibahas di pagi harinya. Trus diikuti oleh acara duduk2 merenung ala nyokap gue. Nyokap percaya, kalo mimpi itu adalah pertanda, kalo aneh, mungkin pertanda buruk, kalo gak jelas, belum tentu nggak ada meaning-nya juga. Dan yang paling penting menurutnya adalah : kalo kita mimpiin seseorang, dan orang itu masih hidup dan kebetulan masih di sekitar kita, alangkah baiknya kita ceritain, kita kasihtau ke dia kalo kita mimpiin dia. Tujuannya biar orang tersebut bisa ngira-ngira juga gituu.. “Apa yaa yang akan terjadi..??” Hwahaha penting banget nggak sih, nyokap gue.

Seinget gue, belum ada satu kejadian penting yang (mungkin) terjadi lewat pertanda mimpi nyokap gue. Tapi tetep aja, sampe sekarang nyokap masih percaya sama tradisi-nya itu.

Oke, itu nyokap gue. Nah kalo gue sendiri, gue selalu percaya sama definisi tersebut diatas. Mimpi itu adalah sesuatu yang terjadi karena kita memendam keinginan yang teramat sangat, trus masuk ke alam bawah sadar, trus kemimpi-mimpi deh. Intinya, semakin lo ngarep, dan semakin nggak kesampean ngarepnya, semakin mimpi-mimpi lo menyelesaikan sendiri harapan-harapan lo itu.

Kayak misalnya nih, dulu, waktu gue lagi sibuk-sibuknya feedback skripsi ama pembimbing gue, trus nggak kelar-kelar, salah mulu, salah mulu, padahal gue udah ngarep sidang gitu ya, eeh malemnya gue mimpi : gue feedback terakhir ama pembimbing gue. Tapi feedbacknya di meja dia cuman udah pake alas hijau gitu mejanya kayak meja sidang. Hwahahahaha  najeeeessss.. 😀

Itu masih keinget-inget sampe sekarang sbg salah satu mimpi terjelas yang pernah gue alamin.

Trus nih, beberapa hari yang lalu, gue lagi kesel ama seseorang, cuman nggak tersalurkan gitu kali ya bo, kemarahan gue, alhasil pas tidur malemnya, gue mimpi toyor-toyorin kepala dia, sambil maki-maki. Saking nyatanya, sampe pas bangun paginya, gue menduga gue udah ngelakuin itu, padahal kan belom ya.. hwahahaha *jatohnya jadi terinspirasi sama mimpi* berasa pengen dipraktekkin nggak sih mimpi gue?? 😀

Yang paling sering sih, kejadiannya justru simpel aja, misalnya nih di kehidupan nyata, gue lagi nunggu sms atau telepon dari seseorang, (gak musti gebetan ya, tapi bisa temen sendiri, hwahahah ngeles mode on) karena seseorang ini janji mau ngehubungin gue atau sms-in gue. Tapi dia janjinya malem-malem gitu. Nah gue yang ngarep abis, biasanya nyetel alarm sekitar tengah malam, biar bisa kebangun dan baca sms/ terima telepon dia (tanpa harus ketiduran sampe pagi). Nah yang ada, pas tu alarm bunyi, gue kaget, gue matiin karena ngerasa keganggu,  trs gue ketiduran lagi dah sampe pagi.

Pas dalam tidur gue itu, gue mimpi gue lagi telponan atau sms-an sama orang tersebut. Jelas banget kayak gue hapal apa yang gue ketik di sms gue itu. Eh pas bangun dan ngecek sent item atau call log, gak ada tanda-tanda di HP gue bahwa hal itu terjadi dalam sadar gue. Semuanya cuma mimpi, lebih tepatnya ngarep yang kebawa mimpi.

Astaga, sekarang primbon mana cobaa yang bisa menterjemahkan semua contoh-contoh mimpi gue itu? Kayak mimpi gigi copot, atau mimpi siapa gituu meninggal wah sampe detik ini gue sih belum ngalamin yang seekstrim2 itu ya. Amit-amit kalo bisa jangan.

Nah repotnya adalah pesan nyokap gue tuh, yang dulu pernah bilang, (seperti udah disebut diatas), kalo mimpi, diceritain giih ke orang yang kamu mimpiin.

Ya kalo pas ke pembimbing gue itu, gue cerita, is fine yah. Trus ke temen-temen gue, gue pasti ceritain. Nah yang repot kalo gue mimpiin seseorang yang gue suka, yang gue gebet, plus gue ngarep-ngarep.. hwaaaaaaaaa

Penting gak sih gue musti bilaaaaang?? Arrggghhhhh…

*buat kamu yang tiba-tiba singgah di alam mimpi, tell me, is it a sign? Or just because I always keep you in mind?? 🙂 🙂

Advertisements

4 thoughts on “Terngarep-ngarep Temimpi-mimpi

  1. naomitobing says:

    Wakakakak.. sama beneeeer kayak gue! Lebih parah lagi kalau pas masa PMS mimpi jorok sama gebetan. Masa diceritain, sih? Hahahahaha!

  2. Astaga, TOS! untuk bagian kemimpi disms/telp dg ‘seseorang’ yg berasa nyata banget. Sampe pagi2 gue bingung pas buka hp kok gak ada sms yg berbunyi kaya gitu SAMA SEKALI. Judulnya mupeng yak. Mwahahaha…
    Kadang2 gue suka ceritain tu mimpi ke org yang bersangkutan, tentunya gak detil ceritanya, disamar2kan aja. :p colongan abis. Hahahaha

    • hwahaha iya banget kan ndied. Mimpi nge-sms itu bisa malu2in banget kalo dipublikasikan, apalagi kalo kita dengan yakinnya pake tanya2 besoknya :
      “Eh, lo terima sms gue kan tadi malam?”
      padahal kagak dah.
      hwahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s