Timeline Twitter dan Hobi yang Nyaris Punah itu

Gue belakangan ini baru menyadari bahwa Twitter ternyata (diam-diam) mengubah hidup gue. Bukannya dulu-dulu nggak nyadar ya, tapi kalau dikilasbalik ke belakang pas jaman baru-baru bikin Twitter dan belum banyak follow-difollow orang, Twitter lebih ke salah satu sarana katarsis aja, kalo mood lagi rusak, sasarannya Twitter, kalo histeria berlebihan, larinya ke Twitter juga..dan tweet gue juga nggak banyak-banyak amet kan yaa? *nyari pembelaan*. Kalo sekarang efeknya menurut gue malah nambah, cuman ke arah yang lebih parah dan mengancam kelangsungan hidup gue di masa depan. Sarana katarsis sih masih, cuman gak se-brainless dulu. Kalo dulu masih bisa tuh, gue ngomong : “Anjiiiingg!!” gitu di Twitter, tanpa sensor, sekarang udah nggak.. (yakinnn lo In? Ingetin ya kalo ternyata masih, hahahahahaha), apalagi setelah memfollow dan difollow beberapa temen-temen yang belum pernah bertemu langsung, cuman di dunia maya aja, jadi berusaha jaim tapi tetep jadi diri sendiri (maksudnya??!! hahaha).  Efek parah yang gue maksud disini dan akan gue bahas lebih lanjut adalah : gue jadi makin kurang (baca : malassss) membaca buku, gara-gara Twitter.

Asli, makin kesini makin terasaaaaa banget.

Nih ya, gue kasih gambaran masa lalu, saat ilmuwan-ilmuwan itu belum menciptakan Twitter, tapi FS dan FB udah ada.. Membaca masih menjadi salah satu rutinitas gue. Pasti adaa aja setidaknya 1 majalah atau koran yang gue baca, atau tabloid gosip-gosip sampah yang dibeli nyokap gue, pasti kebaca. Belum termasuk novel-novel remaja picisan, novel fiksi yang bermutu, hingga buku-buku yang masih satu species ama text-book kuliah..Kalo nggak ada kerjaan di rumah, selain nonton, kegiatan kesukaan gue adalah baca buku di kasur sambil selonjoran trus tau-tau ketiduran dan besokannya dilanjutin lagi, ketiduran lagi, teruss kayak gitu. Kalo stok buku abis, gue akan bela-belain ke toko buku trus beli 1 novel ringan, atau ke lapak majalah beli 1-2 majalah sekedar biar nggak nganggur di rumah. Belum lagi dulu nih, pas masih kuliah, ya mau nggak mau baca text-book tapi masih bisa gue pahamin isinya.

Sekarang??

Oke, gambaran masa sekarang : semua dimulai dengan berhentinya bokap langganan koran di rumah, katanya sih biar ambil jatah koran dari kantor aja, emang nggak ada hubungannya secara langsung sih ke gue, tapi ternyata kebiasaan bolak-balik koran Kompas tiap pagi yang biasa gue jalanin, jadi otomatis terhenti. Tet-tottt, di rumah sekarang hanya ada koran baru malem hari selepas bokap pulang kantor. Trus gue juga mengalami midlife crisis dalam menentukan majalah yang cocok buat usia gue, selain harganya yang sebagian besar mahal-mahal. Ke toko buku?? Yaa masih sih, tapi bukan lagi bela-belain. Ya kalo pas lagi di mall aja, iseng-iseng sidak, buku apa yang bagus.. Oh, lebih tepatnya, buku apa yang lagi eksis sekarang? Trus dengan bbrp pertimbangan finansial, sebagian kecil gue beli, sisanya? Masih tetap gue niatkan untuk dibeli tapi ntar-ntar aja deh. Kira-kira gitu.

Trus apa dong yang gue baca? Apa dong yang tanpa gue sadari mengubah kebiasaan membaca gue itu? Jawabnya satu (eh, dua ding), yakni : TWITTER dan TIMELINE-nya.

Sebagian besar pulsa HP gue habis untuk GPRS buat buka Twitter (Huss! Udah gak usah jadi sok2 promosiin BB unlimited yaaa!), daaaannn baca timeline-nya… daaan bingung saat pingin banget nge-tweet tapi nggak tau mau nge-tweet apa, alhasil end up just reading the timeline. Padahal ya, gue nggak follow situs-situs berita/TV lhoo di Twitter, sebagian besar adalah mahluk hidup yang nyata, dannn sangat aktual, alias eksis senantiasa dengan tweet-tweetnya. Kenapa timeline gue sendiri menjadi lebih menarik? Pertama, isinya beragam. Gue mem-follow sekitar 180an orang di Twitter (data terakhir pas posting tulisan ini), ibaratnya bagaikan baca 180 cerita hidup yang berbeda. Timeline gue itu udah menjelma menjadi rak buku “maya” gue. Ada genre horror, komedi, drama (ini yang banyak!), sampe yang sifatnya ensiklopedia atau buku autobiografi orang-orang besar. Gue follow berbagai macam kalangan dan latar belakang, ada yang artisss, teman-teman SMP, SMA, mostly teman-teman dan adek kelas pas kuliah,  movie-blogger, quotes-quotes, dsb. See? Udah berasa kayak gue cinta banget yaa sama “rak buku” baru gue ini. That’s why,membaca timeline ini menjadi sesuatu yang bikin ketagihan dan akhirnya memproses diri gue menjadi sosok yang dependable, bergantung sama sinyal penuh agar bisa login Twitter dan baca timelinenya. Menarik karena gue bisa dapet update informasi tentang berbagai hal dalam satu rentang waktu yang sama. Dalam 1 jam, ada yang rekomen tempat makan enak, ada yang ngasih link movie review-nya, ada yang ngomongin si X, si Y dan update gosipnya, ada yang memaparkan opini mulai dari yang ringan sampe tema politik yang berat, dll. Banyaaak kaaan?? HAHAHA.

Pernah saking amaze-nya gue ama timeline gue, gue tweet pagi-pagi gini :

“ just because i didn’t tweet,  doesn’t mean i’m not reading your tweet(s)”

Mengupdate Twiter bukan lagi prioritas utama gue, tapi lebih ke ke up-to-date-an gue dalam menyerap informasi yang teman-teman gue tulis di Twitter mereka, and it’s suprisingly fun.

Bagaimana dengan membaca buku? Literally membaca dari awal sampe abis satu bukuuuuu aja… Hmm sejauh yang gue inget, buku yang gue baca sampe abis, dalam jangka waktu yang singkat, sampe gue bawa kemana-mana, padahal saat itu gue udah punya Twitter, antara lain : Malaikat & Iblis-nya Dan Brown, Naked Traveler 2, Perahu Kertas dan Your Job is not Your Career-nya Rene Suhardono. Sisanya? Lebih banyak yang belum kelar sampe abisssss.. berserakan di kamar gue nggak jelas mau dicicil baca kapan. Kalopun gue baca nih ya, tiap 15 menit sekali pasti gatel untuk cek timeline kembali, karena yakin bahwa teman-teman gue menawarkan lebih banyak cerita dibanding buku yang cuma 1 tema. Udah memprihatinkan gitu, masih tega-teganya gue ngarep pengen beli Eat, Pray, Love lah, sok-sok pesen pre-ordernya buku Raditya Dika lah, sok-sok pengen daftar jadi member (lagi) di perpustakaan Depdiknas lah (kayak dulu jaman skripsi sering banget kesana).. padahal yaaa.. baca majalah bekas aja nggak kelar, daya tahan mata menghadapi buku pun semakin lemah.. wah repot deh pokoknya.. hwaaaaaaaaaaaa gimanaaa dooongggg..

Salah satu kegiatan me-time yang sampe sekarang belum bisa terinterupsi dengan diselingi membaca timeline adalah nonton film, baik dvd ataupun di bioskop. Duh jangan sampeee gue udah jaga-jaga dari sekarang jangan sampeee jadi berembet ke area itu..

Jadi wondering, gimana kalo pas jaman kuliah dulu udah diciptakan Twitter ya.. pasti gue akan suruh temen-temen gue diskusi dan bahas bab-bab setiap mata kuliah itu via Twitter.. trus gue baca dan Voila!! Gue dapet nilai bagus saking lebih inget kalo lewat media itu drpd lewat bukunya langsung..

Ah tidak boleh.. tidak boleh jadi lebih parah.

Sialan kau, Twitter!