Rekap #rindu dari Twitter

Seneng deh, hari Minggu kemarin, sekitar jam 2-an apa ya, gue menemukan di timeline gue banyak banget yang bahas soal #rindu. Hiyaaa.. mulai deh naluri-naluri rindunya muncul kembali (padahal serius lagi nggak rindu gimana gitu). This is what I like about Twitter. Unexpectedly inspiring.  Akhirnya gue search lebih jauh hashtag #rindu itu, dan menemukan beberapa definisi dan pemahaman inspiratif (yet touchy) dari beberapa pengguna Twitter.

Ini beberapa favorit gue :

@radityadika : #rindu adalah api yang tidak ingin buru-buru mati

@suwitamihardja : #rindu adalah mimpi dan harapan yang terusik tunggu. Diam saja lalu kupilih berlutut.

@radityadika : #rindu adalah butir-butir pengharapan, yang kau berikan tanpa timbangan.

@deelestari : #rindu adalah ampas kopi yang kau didihkan setiap pagi, berharap wangi sepuluh tahun lalu itu akan meruap lagi.

@AlandaKariza : #rindu adalah kecupmu di kepalaku, yang walau telah mengendap dalam waktu, tidak sedikitpun terabrasi dari pikiranku

@Sandisha : #rindu itu disaat kamu merasa yang biasa ada disampingmu pergi, dan takut itu tidak akan kembali.

@widyaeriestanty : #rindu adalah rasa yang terus melagu, meski warna hari telah kelabu.

@ryanapurba : #rindu adalah malam yang tak sabar menunggu embun pagi datang, dan akhirnya memilih berdialog dengan bulan sambil tetap menunggu.

@deelestari : #rindu itu sederhana : aku, kamu, tak ketemu.

@ratihannatasia : #rindu itu menggaruk luka yang tak pernah sembuh, untuk sekedar merasa sisa dari hadirnya kamu

@btork : #rindu itu bagai senja oranye pada bumi yang biru, jarak rutinnya satu hari jika kumpulan awan mau mengerti.

@noviansp : #rindu adalah foto yang kau tangisi saat kau ratapi dengan teliti.

@anditweet : #rindu itu terbayang siluet punggungmu pergi menjauh

Dan ini beberapa karya gue tentang #rindu (narsis mode on) 😀

#rindu adalah senyum yang terbungkus sendu, dalam lirih mengenangmu

#rindu adalah saat kau kayuh sepedamu, menuju setitik harap masa lalu

#rindu karena tak sempat berbagi indah, hanya menyisakan bantal yang basah

#rindu itu seperti mendengarkan lagu, kadang merdu merayu, menyisakan sembilu di kalbu.

So, enjoy your best (yet disturbing) feeling in the world : #rindu!

Seputar Hobi : Nonton Film (Sendirian) di Bioskop

Kadang gue nggak ngerti ya, masih ada beberapa orang yang suka nanya ke gue, kenapa gue suka (banget) nonton, lebih tepatnya nonton film, lebih tepatnya lagi nonton film di bioskop, dan lebih lengkapnya lagi : nonton film di bioskop sendirian. Gue suka nonton film itu udah lama, tepatnya sejak SMA sih, ada momen-momen gue jenuh dan bosen nonton mulu, adakalanya momen-momen gue ketagihan. Sama kayak orang-orang yang punya dan setia sama hobinya. Sejak SMA, setiap kali bertemu dan masuk ke dalam peer pertemanan baru, pertanyaan itu kerap muncul, dan gue selalu dengan senang hati menjelaskannya. Hmm, mungkin sekarang gue coba describe lebih jauh ya, kenapa gue suka nonton film di bioskop sendirian.

Kenapa suka nonton?

Susahnya sekolah di SMA yang depannya mall adalah menahan diri untuk nggak iseng-iseng cabut dan kabur ke mall tersebut. Nah, sayangnya itu kerap gue alamin. Nggak sampe bela-belain cabut sih, cuma dari kelas 1, temen-temen gue tuh suka banget abis bel pulang, nomat ke bioskop di mall itu. Rame-rame, masi pake seragam pula. Sadar nggak sadar, itu jadi kebiasaan, keterusan, dan disitu gue jadi ngikutin update apa film minggu depan, minggu depannya lagi, dst.

Pas kuliah, dulu gue sempet bantu-bantu ngurusin Digital Movie Library di fakultas. Jadi semacam perpustakaan film sekaligus nerbitin bulletin film tiap 2 minggu sekali. Kerjaannya, ngupdate dvd2 film-film buat dijadiin bahan koleksi kita, trus nonton filmnya, trus nulis reviewnya, trus ngatur schedule pemutaran film, ya mirip-mirip sama Subtitle di Dharmawangsa itu kali yaaaa kurang lebih. Nah disinilah pemicu utama kenapa gue jadi suka banget nonton film. Gue jadi tahu film-film alternatif, film-film festival yang nggak mainstream, gara-gara dosen gue, temen-temen gue saat itu, wawasan filmnya oke-oke, ya mau gak mau lah gue dipinjemin dvd-dvd film nggak jelas “apaan nih?”, tapi gue tonton biar nyambung kalo diajak ngobrol. Belum lagi tugas-tugas kuliah yang suka pake film sebagai media pembahasan. Lama-lama gue tertarik, ketagihan. Dan that’s it.. itulah awal segalanya.

Kenapa suka nonton di bioskop?

Kalo lo berinteraksi dengan gue setiap hari, misalnya : lo temen kantor gue, atau temen kuliah gue, tapi nggak kenal-kenal amet ama gue, mungkin terkesan foya-foya banget ya gue bisa sering-sering nonton di bioskop. Apalagi sekarang banyak dvd (bajakan) atau rental film dimana-mana. Nah, kalo lo mengenal gue (sedikit) lebih dalam, lo pasti paham kenapa. Alasan simpel gue adalah : karena hanya itu sarana penghiburan gue. Setiap orang kan punya hobi ya, let say elo abis gajian nih, atau nerima segepok uang, lo pasti terpikir dong, mau ngapain aja yaa gue dengan uang ini? Ada yang menghabiskannya dengan belanja baju, ke salon, travelling ke manaaa gitu, atau wisata kuliner, hangouts dsb. Kalo gue, ya gue akan menggunakan uang itu (sebagian besar) pasti buat nonton. Gue jaraaaaaang belanja baju, bisa diliat deh baju-baju gue tuh itu-itu aja, hahahaha, jarang ke salon (parah jarangnya!), apalagi travelling (karena travelling buat gue bukan hobi ya, melainkan ritual yang perlu perencanaan matang hahaha), hang-outs sama temen juga yaaa gak yang sering tiap minggu dan keliling satu tempat ke tempat lain, nggak yang gitu.

Alasan lain adalah, nonton di bioskop itu rasanya beda lho sama nonton di TV via DVD player, walaupun lo punya home theater tercanggih abad ini. Kalo nonton di bioskop itu ya, ngantuk gue ilang, hahaha aneh ya.. gue ga bisa ngantuk kalo nonton di bioskop, boring mungkin bisa, tapi ketiduran, nggak pernah. Trus kalo dipikir-pikir, ongkosnya juga sama aja sama gue beli dvd atau nge-rental. Nih ya, kalo gue beli dvd, resikonya kan dvdnya lecet, nggak keputer, trus gue cranky2 gak jelas deh, balikin n minta tuker lagi ke mas-masnya, PR lagi kan, ongkos lagi, kesananya. Gue biasanya beli dvd kalo filmnya gak diputer di bioskop atau film-film lama yang gue belum sempet nonton, begitu juga kalo nge-rental, dulu-dulu masih sering, sekarang udah gak pernah lagi, karena : minjemnya sih rajin, balikinnya suka telat, kena denda, dan mahal-mahal juga jatohnya ha-ha-ha.. Selain itu, gue juga bukan tipikal yang nonton film berkali-kali kecuali filmnya super bagus banget, makanya jarang beli dvd karena pasti keputernya cuman sekali, that’s why gue masih menganggap bioskop sebagai media utama gue menonton film. Gue suka nggak nyambung dan agak males sama orang-orang yang pikirannya itu dvd-minded, kalo gue bahas satu film baru, dia males nonton dengan alesan kan-ada-bajakannya-ngapain-repot-repot-nonton-di-bioskop, dulu-dulu sih memandang sebelah mata, tapi sekarang ya udah lah yaa..terserah lo deh hahaha..

Kenapa suka nonton film sendirian di bioskop?

I’m define myself as an introvert person. Gue cenderung nggak begitu suka keramaian dan pergi beramai-ramai, kecuali kalo itu emang sama sahabat-sahabat gue ya, bahkan kadang sama mereka kebanyakan aja gue suka protes, ribet aja gitu, padahal ujung-ujungnya ya seru juga. Pas SMA dan kuliah, masih lah gue nonton bioskop rame-rame, makin tua,makin berkurang jumlah orangnya. Sekarang paling sering cuman berdua atau bertiga udah paling banyak. Sama satu lagi nih, gue paling males menjadikan acara nonton bareng di bioskop sebagai sarana reuni atau kumpul-kumpul, aneh kan? Yang ada malah nggak bisa ngobrol, bukan? Hahaha. Karena gue mikirnya simpel : yaelah cuma nonton film doang, 2 jam-an, nggak usah diribetin gimana banget.

Itulah kenapa gue prefer nonton sendirian aja.

Satu, nggak ribet ngatur-ngatur jadwal sama temen, kalo berdua mending, lah kalo ber 6, ber 7, lama deh ah, yang ada keburu filmnya basi. Kedua, nonton film sendiri itu me-time terbaik menurut gue. Coba deh bandingkan sama belanja sendirian (yang ada lo bangkrut atau malah bingung ga ada orang yang bisa dimintain pendapat atau bantu nawar), nyalon sendirian (kalo gue sih risih ya), makan sendirian (gue ngeri dan malu, gak tau kenapa), jalan-jalan sendirian (ya bisa juga sih tapi pasti lama-lama kayak anak ilang). Perbedaan mendasar adalah gini, kalo nonton sendirian itu gak ada yang merhatiin kita. Asal kitanya juga jangan bertindak yang aneh-aneh sih ya, kan bioskop gelap tuh. Kalo malu, masuk studionya mepet2 aja pas lampunya udah mati, trus pilih kursi deket tangga jalan atau deket pintu masuk, jadi film kelar langsung kabur. Trus kalo mati gaya ya buka-buka HP aja duluu gimana.. hehehe..kata beberapa orang yang pernah mergokin gue nonton sendirian, gue tuh mukanya kayak mbak-mbak jutek campur muka anak ilang kalo lagi nonton sendirian, sampe nggak nengok sana-sini dan gak ngeh kalo dipanggil-panggil ahahahaa..

Kalo diitung-itung ya, pengeluaran gue tiap bulan itu pasti abis buat nonton doang. Bahkan gue suka berprinsip, duh mendingan gue nggak makan gpp deh, asal bisa nonton. Dibela-belain aja gitu. Sekarang suka ada yang tanya film A bagus ga, In, film B bagus ga, dll, ke gue, mungkin dianggepnya gue update kali ya.. padahal nggak juga hahaha, motif utama gue ya simply karena gue suka nonton, dan selalu antusias sama film-film baru (apalagi yang gue anggap sesuai ama selera gue). Dulu waktu belum kerja, lebih parah seminggu 7 hari, setiap hari nonton mulu, belum se-selektif sekarang (khususnya kalo film Indonesia ya) hahaha sekarang kalo orang masih bilang gue akut parah, ya gue cuma ngomong dalam hati : “ masih mending kali sekarang..”, apalagi di sekeliling gue udah banyak berinteraksi sama orang-orang yang lebih update, so gue selalu merasa : gue nggak parah-parah amet 😀

Yak kira-kira demikianlah penjelasan gue. Semoga memberi pencerahan ya untuk bisa mengenal gue lebih jauh. Hehehe. Gue cuma suka film, se sederhana itu. Karena film udah memberi banyak pelajaran dan pengalaan baru buat gue. Hmm, rasanya tidak adil kalau gue memaksa orang-orang untuk mengikuti kemauan gue ya, nonton film terus menerus, tapi gue akan selalu dengan senang hati merangkul, siapapun yang sekiranya ingin tahu, kenapa gue bisa suka banget sama aktivitas ini. Just FYI, kira-kira gitu. Semoga gue masih bisa dikasih uang tenaga dan waktu biar bisa terus menjalani hobi gue, hehe.

Dan buat yang nggak berani nonton sendirian (ternyata banyaaaaakkk lhooo), coba deh sesekali. Sekaliii aja, nanti kita tukeran cerita ya. 🙂

Tentang Skripsi, Sidang dan Semua yang Tidak Mudah Itu.. (Part 2)

Sebuah percakapan di suatu malam dengan seorang teman :

Gue (G) : Eh, si Cinta (temen kita), udah sidang ya kemarin? Udah lulus ya dia, akhirnya..” (Cinta, temen satu angkatan, bukan nama sebenernya)

Temen Gue (TG) : “ Iya, akhirnya lulus…”

G : “Trus gimana sidangnya, siapa yang nguji, berapa lama, apa aja yang ditanyain pas sidang?” *interogasi mode on*

TG : “ Nggak lama kok, yang nguji Mbak X dan Mbak Y, pertanyaannya juga seputar metode penelitian, masalah penelitian, yang gitu-gitu deh. Statistik nggak ditanya, dan si Cinta udah tau sih, soale pas gue liat skripsinya, gue udah wanti2 dia beberapa pertanyaan yang kayaknya bakal ditanyain, eh ternyata bener.. ada yang bener-bener ditanya pas sidang..”

TG menyambung kalimatnya lagi :

“ Simpel banget In, bahkan sedikit lebih aman daripada gue dulu. Kan tau gitu gue juga gak usah nunda-nunda sidang kayak dulu, ternyata sidangnya gitu doang..”

Dan gue menanggapi dengan  :

“ Eh bow, perasaan sekarang sidang skripsi nggak semenakutkan dulu ya, ya nggak sih? Lo ngerasain sendiri kan? Kayaknya sekarang lebih mudah aja gitu dari cerita orang-orang..”

Percakapan di atas terjadi beberapa hari yang lalu, kurang lebih kalimatnya ingin membahas (lagi-lagi) sedikit fenomena yang gue rasakan (dan mungkin si temen gue juga ikut rasakan) terhadap salah satu tahapan hidup yang menegangkan, yakni : sidang skripsi. Gue sering denger kabar, mostly dari FB, sudah banyak teman-teman psikologi yang lulus. Cuma yang gue udah jarang denger adalah: kesan-kesan dan (lebih tepatnya) ketakutan mereka akan kesulitan menghadapi sidang itu sendiri. Kalo hasil pembahasan gue dan temen gue tercipta 1 kesimpulan singkat : kalo udah sidang, udah pasti lulus, so mungkin mereka jadi agak lebih release emosinya dan nothing to lose.

Konon kabarnya, ada beberapa perubahan dalam mekanisme mengumpulkan skripsi dan menentukan suatu skripsi layak disidangkan atau tidak di almamater gue itu. Salah satunya kita gak akan menemukan lagi mahasiswa yang nunggak skripsi berbulan-bulan, ber semester-semester gak kelar-kelar, karena ancamannya akan diputus oleh pebimbingnya dan suru cari topik baru plus pembimbing baru dan mulai dari awal lagi. Oke, seems good rules, jadinya mahasiswa lebih terpacu dan seolah-olah ada jam pasir yang terus berjalan hingga di satu titik, mereka mau nggak mau harus maju sidang, atau mulai lagi dari awal. Gue setuju dengan aturan ini. Eh, tapi 50 % doang. 50% nya lagi lebih ke prinsip idealisme dan values gue sama yang namanya attachment emosional dengan pembimbing dan topik yang dikerjakan.

Gini, gue percaya, bahwa sesuatu yang udah jadi milik kita lamaaa banget, kalo sampe diperebutkan, kita nggak akan tinggal diam dan akan memperjuangkannya sampai titik darah penghabisan. Begitu juga dengan skripsi. Semakin lama kita mencoba memahami penelitian kita, harusnya kita makin paham dong, dan pasti analisa kita akan semakin kuat, nah nggak adil banget buat temen-temen yang (mungkin) effort-nya lebih, sehingga butuh waktu lebih lama, tapi ditengah jalan diputus begitu aja nggak bisa lanjut. Padahal dia udah paham banget, attachment dia sama topiknya udah kuat banget. Itu yang gue rasakan dulu. Nah efeknya apa? Efeknya kalo udah gini, gue wondering : Lantas apa bedanya skripsi dengan tugas-tugas paper kuliah lain? Sidang tidak lagi semenakutkan dulu karena “ Ah, udah pasti lulus gini”.

Pas gue dan temen gue lagi sama-sama bikin skripsi, kami sekaligus jadi saksi temen-teman kami lulus satu demi satu. Kadang kami temani dan saksikan prosesnya (walau pake acara ngintip-ngintip karena bukan sidang terbuka). Kami lihat proses deg-deg-annya, baca-baca skripsi, latihan persentasi biar nggak grogi, cek and ricek penulisan, power point musti perfect, dan sebagainya. Beberapa kali kami menemukan kejadian paling nggak enak, temen kami udah di sidang, ternyata belum bisa di luluskan karena satu dan lain hal. Sidangnya musti diulang, iya, literally diulang. Skripsinya musti di revisi, dan kita terperangkap dalam situasi nggak enak ngeliat perubahan wajah temen kami, yang udah tau pasti kecewa, sedih, tapi kami nggak berani hibur dia, karena kebayang beratnya. Kebayang nggak rela-nya.

Pesan moralnya : Bisaaa banget lhoo di –nggak lulus-kan meski udah depan meja sidang.

Kami berdua juga jadi saksi lamanya menunggu proses sidang itu. Gue rekor terlama nungguin temen sidang itu 2,5 jam. Untungnya lulus. Ada juga yang cuma setengah jam, ternyata malah gak lulus karena kesalahan fatal penelitian dan musti ngulang lagi. Wah macem-macem perasaannya. Saat itu kondisinya gue belum lulus, so kebayang banyak banget kejadian-kejadian yang memilukan yang bikin gue takut ama yang namanya sidang. Pertanyaan-pertanyaan yang ditanya sama pengujinya juga macem-macem. Aneh-aneh. Bahkan gue dulu, slide persentasi pun ditanyakan. Paragraf yang dianggap aneh, ditanya juga, diminta klarifikasinya, maksudnya apa, bla bla.. Stress abis dan bawaannya udah pasrah nggak lulus deh nggak lulus deh.

Cerita-cerita pasca sidang, jaman itu menjadi cerita yang paling seru untuk dibahas. Ada enak nggak enaknya juga sih menjadi orang-orang yang lulusnya nggak cepet2 amet. Walaupun stok traumanya tebel, tapi bisa punya banyak referensi pertanyaan yang bakal ditanya pas sidang, persiapan kompre teori Kepribadian apa aja yang akan keluar, sampai tips-tips tak tertulis tentang sikap dan pembawaan diri saat sidang. It’s sacred. Kayaknya momen yang sakraaaal  sampe kalo ketinggalan berita dan tips itu berasa nggak gaul banget, hahaha.

Nah pas denger cerita soal Cinta yang lulus itu, bukan soal Cinta-nya sih ya, yaa mungkin dia beruntung gak ribet sidangnya, tapi memikirkan apakah ritual-ritual ke-neurotik-an yang dulu gue dan temen-temen gue lakukan masih dilakukan oleh teman-teman pejuang skripsi saat ini? Masihkah ada segelintir ketakutan mereka, kalo mereka bisa aja nggak lulus? Kepikiran kah mereka untuk belajar statistik, les SPSS, latihan persentasi dan membahas teori kepribadian semalam suntuk saking ngerinya semua pertanyaan akan keluar? Masih nggak ya..

Dulu, pas gue sidang, i feel so closed to death karena salah satu penguji gue bilang : judul kamu salah!. Haa, mati deh, nggak lulus itu mah, pikir gue saat itu. Terus pas kompre kepribadian, ada beberapa pertanyaan yang gue bener-bener speechless gak bisa jawab, dan disaksikan oleh 3 dosen lain di ruangan itu. Belum lagi argumen-argumen gue yang sering nggak nyambung, agrrhh, adaaaa aja hal-hal tak terduga.

Kalo kata temen gue, mungkin itu kompensasi dari proses pengerjaan yang memang dari awal sudah tidak mudah itu tadi (baca postingan sebelumnya). Bukan berarti yang sekarang skripsinya cepet, singkat wusss wuss langsung sidang itu gak menguasai skripsinya ya, tapi istilah no pain no gain, kala itu, emang bener banget! Gue mungkin nggak akan panjang lebar menceritakan kisah sidang gue, gak akan repot-repot mengingatnya dan menyimpan kenangan itu dalam lapisan terdalam otak gue, kalau proses sidangnya sendiri nggak nangis-nangis darah. Ya kan? Pada akhirnya gue bisa bangga, gue melewati itu semua dan mensyukuri semua tahap-tahapnya. Gue bisa buka-buka lagi skripsi gue dan mengagumi lembar demi lembarnya sambil bilang : “Ih, bisa yaa gue nulis kayak gini, dulu..”

Gue, yang kapasitas otaknya biasa-biasa aja, lulus kuliah juga gak  pas 4 tahun, skripsi juga gak keren-keren amet, masih mengenang prosesi sidang ini sebagai salah satu achievement tertinggi gue. Kalau dosen-dosen itu tidak memberikan plecut-plecut pertanyaan yang nyebelin, gue memang akan lebih lega, tapi pasti kepuasannya berbeda.

Beruntung mereka yang menikmati proses itu, membangun motivasinya sedemikian rupa supaya cepet kelar dan menuntaskan perjuangan mereka di kampus. Tapi kalau motivasinya hanya sekedar lulus, sayang banget. Gue rasa, bagian terindah saat menjadi mahasiswa itu, adalah saat mereka dinyatakan lulus, dan mereka mengerahkan semua kemampuannya untuk itu.

Thanks God, gue melewati pahit manisnya. Keretanya ekonomi nggak apa-apa, tapi masih bisa menikmati pemandangan. Kalau dulu ganti kereta ekspress, mungkin lebih hepi karena cepet sampe di tujuan akhir, tapi.. eh eh.. lewat mana aja ya gue barusan, kok bisa lupa.. uppsss.. 😀

Tentang Skripsi, Sidang dan Semua yang Tidak Mudah Itu.. (Part 1)

Waktu gue kuliah dulu, sering banget gue denger stigma yang berkembang di sekeliling gue, katanya : mahasiswa Atma Jaya itu gampang masuk, susah keluar. Apalagi anak-anak Psikologi-nya. Nggak ngerti kenapa anggapan itu familiar banget di telinga gue, dan menemani hampir sepanjang perjalanan perkuliahan selama 5 tahun di Atma Jaya.

Benarkah demikian?

Well, gue nggak tau ya data empirisnya gimana. Tapi kalau boleh menceritakan apa yang gue lihat dan apa yang gue alamin sendiri, mungkin ada benarnya. Dulu nih, pas gue baru-baru kuliah, tahun 2003, gue masih suka bertemu senior-senior gue yang angkatan 1998, 1999 bahkan 1997. Tidak banyak memang, dan tentunya bukan berarti mereka nggak pinter atau gimana sampe belum lulus2 di tahun 2003 itu, pasti ada lah ya alasan-alasan tersendiri kenapa mereka masih di kampus. Pikiran polos gue saat itu adalah : Wah, bakal lama nih gue kuliah Psikologi, liat tuh, mereka aja (baca : senior-senior gue tersebut) masih ada yang berjuang menyelesaikan kuliahnya, gimana gue nanti? Pasti makin susah pelajaran, ditambah saat itu kurikulum baru diterapkan di angkatan gue. Kehadiran senior-senior itu sedikit banyak menjadikan plecut tersendiri buat gue, “Ok, gue harus survive disini, gue harus serius dengan kuliah gue, dan gue harus bisa lulus dengan selamat dan terhormat dari kampus ini”.

Semester demi semester gue jalanin. Ada yang nilainya sempurna, beberapa yang lain harus gue ulang dan tak segan menunggu sampe dibuka semester berikutnya. Dulu, (dulu yang gue maksud disini masih sekitaran 2003 – 2007 lho ya), tidak semua mata kuliah dibuka tiap semester, ada yang hanya dibuka per semester genap, atau per semester ganjil. Hiyaaak, itulah plecut kedua yang kembali menegaskan bahwa : “Oke, tidak akan mudah keluar dari Psikologi Atma Jaya.”

Sampe akhirnya gue seminar dan mulai menyusun skripsi.

Sebelum gue cerita bagian ini, gue mau intermezzo sejenak mengapa gue angkat topik tentang lulus dan skripsi ini. Jadi, suatu hari (masih di tahun 2010), ada rekan sesama Psikologi Atma Jaya (pastinya adek kelas alias junior gue lah ya, tapi gue nggak mau pake istilah itu); ia sedang mengumpulkan data untuk skripsinya. Bukan cuma 1 orang, tapi beberapa orang sempat mengontak gue (secara langsung / tidak langsung), untuk menjadi responden kuesioner skripsinya. Ada yang gue bisa isi, ada yang tidak. Yang tidak ini biasanya karena gue nggak memenuhi kriteria subjeknya. Yang jadi concern gue bukan karena gue merasa terganggu apa gimana ya, bukan, bukan itu.

Yang gue wondering sampe hari ini sebenernya simpel, mereka menggunakan metode-metode yang mutakhir dalam mencari subjek-subjek penelitian. Ada yang via message Facebook, di send all (dan ke-send ke gue, ntah sengaja atau tidak tuh ya, jadi gue ikutan GR berasa dilibatkan dalam penelitiannya), trus tanya2 via YM (ini masih gapapa ya, cuma aneh aja sih di gw), hingga RT Twitter berkali-kali mengirimkan link untuk gue klik dan isi kuesionernya. Wow, mudah sekali yaaa kelihatannya. Dan perkembangan teknologi telah begitu pesatnya sampai suatu hal yang dulu gue anggap susah banget bisa menjadi (tampak) demikian mudahnya. A glimpse of an eye, kira-kira begitu.

Gue pas nulis posting-an ini, lagi nggak buka buku Metode Penelitian, atau Buku Panduan Skripsi dan sejenisnya. Gue nggak tau, apakah metode pengambilan data via jejaring sosial itu sebenarnya valid atau tidak. Etis atau tidak. Valid dan etis, dua hal yang selalu digaung-gaungkan oleh pembimbing skripsi gue saat itu, Mbak Aya, saat gue memulai seminar dan skripsi gue sama beliau. Membaca satu demi satu timeline, status YM, status FB, message FB, dll dari teman-teman yang sedang membuat skripsi dan mengumpulkan data skripsinya itu, seolah membuka kenangan (pahit manis) gue saat dulu melakukan hal yang sama, tanpa FB dan Twitter tentunya 😀

3 Semester skripsi gue, gue selesaikan. 1 Semester seminar, 2 semester-nya total untuk skripsi. Topik skripsi gue bukan yang ideal, bukan topik impian yang dulu pernah gue khayalkan (See? Bahkan gue pernah berkhayal gue mau pake topik apa buat skripsi gue). Keinginan gue cuma satu, gue mau subjek gue itu remaja. Alasannya shallow banget : gue nggak mau ribet nyari-nyari subjek, remaja kan banyak tuh yaa dimana-mana, hahaha. Takdir mempertemukan gue dengan Mbak Aya. Disaat temen-temen yang lain masi bingung sama topik seminar, masih ngubah-ngubah judul, pindah pembimbing, gue malah melaju mulus nyaris tanpa hambatan (dalam hal mempertahankan judul skripsi sampai meja sidang). Selebihnya, jangan salah, dari batu kerikil sampe batu kali mencoba menghalangi jalan gue menuju meja sidang, bahkan saat hari H gue sidang. Adaaa aja, dari mulai teori salah, bahan referensi kurang, SPSS nggak ngerti, nyari subjek masih juga repot, birokrasi sana-sini, hingga tertundanya ujian sidang skripsi gue karena gue masih ada sisa 1 mata kuliah sementara skripsi udah kelar. Berikut gue coba gambarkan batu-batu penghalang yang harus gue tempuh dalam proses menyelesaikan skripsi :

1. Proses bimbingan

Tidak pernah sekalipun Mbak Aya mau menerima bimbingan via e-mail atau dengan soft-copy. Beliau juga tidak mau memberi feedback via e-mail, atau harus memberikan comment2 dalam format MS Word ke gue. Wah, BORO-BORO. Setiap mau feedback, gue harus nge print tiap bab dan taro di meja dia, lengkap dengan catatan bimbingan ke berapa dan revisinya. Waktu masih bab 1-2 sih masih gapapa ya, begitu udah 5 bab, mau mampus deh, itu berarti gue harus nge-print ulang kelima bab, mulai dari bab 1 revisi hingga bab terakhir. Ngerti kan maksudnya? Benar-benar boros kertas dan nggak eco-green! Hahaha. Dan setiap selesai di-feedback, kertas itu gak pernah bersih, pasti berakhir dengan lecek karena beliau lipat-lipat, dan pastinya penuh coretan komentar dia di hampir semua halaman. Ongkos terbesar gue waktu itu adalah buat tinta printer dan beli kertas A4. Belum lagi, susahnya bikin janji buat bimbingan, nongkrongin ruangannya saking sms gue gak dibales-bales, bela-belain ke kampus eh ketemunya setengah jam doang nggak nyampe. Kalo yang ini hampir semua ngerasain kali ya hehehe

2. Pengambilan data

Nah ini dia. Dulu tuh udah ada FB. Tapi gue bingung, kenapa gue nggak pernah make fasilitas FB (atau malah FS) untuk ngambil data. YM pun juga nggak. Subjek gue adalah remaja SMA laki-laki. Kebayang kan, harus berurusan dengan birokrasi SMA yang berbelit-belit. Ada yang lancar, tapi banyakan sih ribet meski akhirnya diijinin juga. Mungkin pilihan subjek gue masih lebih mudah ya dibanding temen-temen gue yang lain, tapi namanya juga subjek, beda-beda karakternya. Ada yang ngasal isi kuesioner gue, ada yang emang serius. Belum lagi harus bawa-bawa setumpuk fotokopian kuesioner untuk gue sebar, plus reward-nya, keliling Jakarta nyari-nyari SMA yang pas dengan kriteria penelitian gue. Tetep aja pengen nangis. Ini tahap pengerjaan skripsi gue yang terberat. Justru bukan pas ngitungnya, bukan pas finishing touch-nya, tapi pas pengambilan data. That’s it. Tahap inilah rasa gengsi dan rasa takut gue kalahin, rasa sabar gue banyakin. Pencarian subjek akhirnya dihentikan oleh Mbak Aya sendiri yang juga heran, kok gue keluyuran mulu nyari subjek dan langsung nagih untuk segera diolah datanya. Kalo nggak distop ama dia, yakin gue masih nyari2 subjek sambil cranky2 nggak jelas saking nyaris putus asa-nya.

Yang terakhir sebenernya adalah soal sidang skripsi gue. Tapi topik ini punya cerita sendiri yang nggak kalah panjangnya, jadi mending gue simpan aja buat kapan-kapan ya 😀

Nah balik lagi ke concern gue soal pengambilan data mutakhir via jejaring sosial itu, gue jadi inget kalo dulu, Mbak Aya selalu mengingatkan berkali-kali soal etika dan validitas pengambilan data. Pertanyaan simpelnya :

“ Pantas nggak sih? Sopan nggak sih? Apakah demikian kamu memperlakukan subjek-subjek kamu, In?”

begitu beliau selalu menjelaskan dengan nada yang khas, hahaha. Karena didikannya, gue tanpa sadar menganut faham ini : 1 orang subjek adalah harta berharga, jadi gue harus perlakukan layaknya raja. Hormati, turuti dan layani. Their rules, not my rules. Disinilah arti beratnya skripsi gue itu gue peroleh. Memohon-mohon remaja belasan tahun itu mengisi kuesioner gue ternyata nggak mudah, but that’s the REAL challenge.

Sekarang? Gue nggak tau ya proses detailnya kayak apa, apakah teman-teman yang skripsi saat ini ditekankan hal yang sama kayak gue dulu, apa nggak, sama pembimbingnya. Tapi dengan teknologi yang mempermudah segalanya, etika penelitian kadang terlupakan. Simpel, tapi mungkin sekali menyinggung si subjek. Kalau gue nih, minta tolong sama orang untuk jadi subjek, dan minta terima kasihnya, LISAN itu wajib. Kata tolong, maaf dan terima kasih bukan kata-kata yang tepat untuk sekedar diucapkan via internet. It’s beyond everything. Itu pegangan gue ya. Jadi, ketika ada yang menghubungi via jejaring sosial, (hanya) via jejaring sosial, ada pertentangan batin yang gue alami. Perasaan simpati karena gue pernah di posisi mereka, hingga akhirnya mau membantu, namun juga ada perasaan nggak rela membiarkan mereka mendapatkan data dengan begitu mudahnya, lalu gue dilupakan. (bukan berarti gue pamrih atau gila popularitas ya, but you know what i mean kan??) 😀

Tapi ya itu lah,ke-wondering-an nya gue ini hanya berakhir di angan-angan saja. Gue nggak coba untuk memecah tanda tanya itu, ah sudahlah, mungkin gue yang berlebihan ya. Mungkin jaman memang sudah berbeda. Mungkinnnnn, jadi sarjana di Psikologi Atma Jaya gak sesusah anggapan gue dulu. Kalo sekarang mungkin (hanya) keringat dan air mata, kalau gue dulu sampe darah dan prinsip hidup gue korbankan (oke, ini agak lebay), hahaha.

And till now, me still wondering. But, would you please just let me know if i’m not alone. 🙂

*spesial buat pejuang skripsi Psikologi Atma Jaya 🙂