Seputar Hobi : Nonton Film (Sendirian) di Bioskop

Kadang gue nggak ngerti ya, masih ada beberapa orang yang suka nanya ke gue, kenapa gue suka (banget) nonton, lebih tepatnya nonton film, lebih tepatnya lagi nonton film di bioskop, dan lebih lengkapnya lagi : nonton film di bioskop sendirian. Gue suka nonton film itu udah lama, tepatnya sejak SMA sih, ada momen-momen gue jenuh dan bosen nonton mulu, adakalanya momen-momen gue ketagihan. Sama kayak orang-orang yang punya dan setia sama hobinya. Sejak SMA, setiap kali bertemu dan masuk ke dalam peer pertemanan baru, pertanyaan itu kerap muncul, dan gue selalu dengan senang hati menjelaskannya. Hmm, mungkin sekarang gue coba describe lebih jauh ya, kenapa gue suka nonton film di bioskop sendirian.

Kenapa suka nonton?

Susahnya sekolah di SMA yang depannya mall adalah menahan diri untuk nggak iseng-iseng cabut dan kabur ke mall tersebut. Nah, sayangnya itu kerap gue alamin. Nggak sampe bela-belain cabut sih, cuma dari kelas 1, temen-temen gue tuh suka banget abis bel pulang, nomat ke bioskop di mall itu. Rame-rame, masi pake seragam pula. Sadar nggak sadar, itu jadi kebiasaan, keterusan, dan disitu gue jadi ngikutin update apa film minggu depan, minggu depannya lagi, dst.

Pas kuliah, dulu gue sempet bantu-bantu ngurusin Digital Movie Library di fakultas. Jadi semacam perpustakaan film sekaligus nerbitin bulletin film tiap 2 minggu sekali. Kerjaannya, ngupdate dvd2 film-film buat dijadiin bahan koleksi kita, trus nonton filmnya, trus nulis reviewnya, trus ngatur schedule pemutaran film, ya mirip-mirip sama Subtitle di Dharmawangsa itu kali yaaaa kurang lebih. Nah disinilah pemicu utama kenapa gue jadi suka banget nonton film. Gue jadi tahu film-film alternatif, film-film festival yang nggak mainstream, gara-gara dosen gue, temen-temen gue saat itu, wawasan filmnya oke-oke, ya mau gak mau lah gue dipinjemin dvd-dvd film nggak jelas “apaan nih?”, tapi gue tonton biar nyambung kalo diajak ngobrol. Belum lagi tugas-tugas kuliah yang suka pake film sebagai media pembahasan. Lama-lama gue tertarik, ketagihan. Dan that’s it.. itulah awal segalanya.

Kenapa suka nonton di bioskop?

Kalo lo berinteraksi dengan gue setiap hari, misalnya : lo temen kantor gue, atau temen kuliah gue, tapi nggak kenal-kenal amet ama gue, mungkin terkesan foya-foya banget ya gue bisa sering-sering nonton di bioskop. Apalagi sekarang banyak dvd (bajakan) atau rental film dimana-mana. Nah, kalo lo mengenal gue (sedikit) lebih dalam, lo pasti paham kenapa. Alasan simpel gue adalah : karena hanya itu sarana penghiburan gue. Setiap orang kan punya hobi ya, let say elo abis gajian nih, atau nerima segepok uang, lo pasti terpikir dong, mau ngapain aja yaa gue dengan uang ini? Ada yang menghabiskannya dengan belanja baju, ke salon, travelling ke manaaa gitu, atau wisata kuliner, hangouts dsb. Kalo gue, ya gue akan menggunakan uang itu (sebagian besar) pasti buat nonton. Gue jaraaaaaang belanja baju, bisa diliat deh baju-baju gue tuh itu-itu aja, hahahaha, jarang ke salon (parah jarangnya!), apalagi travelling (karena travelling buat gue bukan hobi ya, melainkan ritual yang perlu perencanaan matang hahaha), hang-outs sama temen juga yaaa gak yang sering tiap minggu dan keliling satu tempat ke tempat lain, nggak yang gitu.

Alasan lain adalah, nonton di bioskop itu rasanya beda lho sama nonton di TV via DVD player, walaupun lo punya home theater tercanggih abad ini. Kalo nonton di bioskop itu ya, ngantuk gue ilang, hahaha aneh ya.. gue ga bisa ngantuk kalo nonton di bioskop, boring mungkin bisa, tapi ketiduran, nggak pernah. Trus kalo dipikir-pikir, ongkosnya juga sama aja sama gue beli dvd atau nge-rental. Nih ya, kalo gue beli dvd, resikonya kan dvdnya lecet, nggak keputer, trus gue cranky2 gak jelas deh, balikin n minta tuker lagi ke mas-masnya, PR lagi kan, ongkos lagi, kesananya. Gue biasanya beli dvd kalo filmnya gak diputer di bioskop atau film-film lama yang gue belum sempet nonton, begitu juga kalo nge-rental, dulu-dulu masih sering, sekarang udah gak pernah lagi, karena : minjemnya sih rajin, balikinnya suka telat, kena denda, dan mahal-mahal juga jatohnya ha-ha-ha.. Selain itu, gue juga bukan tipikal yang nonton film berkali-kali kecuali filmnya super bagus banget, makanya jarang beli dvd karena pasti keputernya cuman sekali, that’s why gue masih menganggap bioskop sebagai media utama gue menonton film. Gue suka nggak nyambung dan agak males sama orang-orang yang pikirannya itu dvd-minded, kalo gue bahas satu film baru, dia males nonton dengan alesan kan-ada-bajakannya-ngapain-repot-repot-nonton-di-bioskop, dulu-dulu sih memandang sebelah mata, tapi sekarang ya udah lah yaa..terserah lo deh hahaha..

Kenapa suka nonton film sendirian di bioskop?

I’m define myself as an introvert person. Gue cenderung nggak begitu suka keramaian dan pergi beramai-ramai, kecuali kalo itu emang sama sahabat-sahabat gue ya, bahkan kadang sama mereka kebanyakan aja gue suka protes, ribet aja gitu, padahal ujung-ujungnya ya seru juga. Pas SMA dan kuliah, masih lah gue nonton bioskop rame-rame, makin tua,makin berkurang jumlah orangnya. Sekarang paling sering cuman berdua atau bertiga udah paling banyak. Sama satu lagi nih, gue paling males menjadikan acara nonton bareng di bioskop sebagai sarana reuni atau kumpul-kumpul, aneh kan? Yang ada malah nggak bisa ngobrol, bukan? Hahaha. Karena gue mikirnya simpel : yaelah cuma nonton film doang, 2 jam-an, nggak usah diribetin gimana banget.

Itulah kenapa gue prefer nonton sendirian aja.

Satu, nggak ribet ngatur-ngatur jadwal sama temen, kalo berdua mending, lah kalo ber 6, ber 7, lama deh ah, yang ada keburu filmnya basi. Kedua, nonton film sendiri itu me-time terbaik menurut gue. Coba deh bandingkan sama belanja sendirian (yang ada lo bangkrut atau malah bingung ga ada orang yang bisa dimintain pendapat atau bantu nawar), nyalon sendirian (kalo gue sih risih ya), makan sendirian (gue ngeri dan malu, gak tau kenapa), jalan-jalan sendirian (ya bisa juga sih tapi pasti lama-lama kayak anak ilang). Perbedaan mendasar adalah gini, kalo nonton sendirian itu gak ada yang merhatiin kita. Asal kitanya juga jangan bertindak yang aneh-aneh sih ya, kan bioskop gelap tuh. Kalo malu, masuk studionya mepet2 aja pas lampunya udah mati, trus pilih kursi deket tangga jalan atau deket pintu masuk, jadi film kelar langsung kabur. Trus kalo mati gaya ya buka-buka HP aja duluu gimana.. hehehe..kata beberapa orang yang pernah mergokin gue nonton sendirian, gue tuh mukanya kayak mbak-mbak jutek campur muka anak ilang kalo lagi nonton sendirian, sampe nggak nengok sana-sini dan gak ngeh kalo dipanggil-panggil ahahahaa..

Kalo diitung-itung ya, pengeluaran gue tiap bulan itu pasti abis buat nonton doang. Bahkan gue suka berprinsip, duh mendingan gue nggak makan gpp deh, asal bisa nonton. Dibela-belain aja gitu. Sekarang suka ada yang tanya film A bagus ga, In, film B bagus ga, dll, ke gue, mungkin dianggepnya gue update kali ya.. padahal nggak juga hahaha, motif utama gue ya simply karena gue suka nonton, dan selalu antusias sama film-film baru (apalagi yang gue anggap sesuai ama selera gue). Dulu waktu belum kerja, lebih parah seminggu 7 hari, setiap hari nonton mulu, belum se-selektif sekarang (khususnya kalo film Indonesia ya) hahaha sekarang kalo orang masih bilang gue akut parah, ya gue cuma ngomong dalam hati : “ masih mending kali sekarang..”, apalagi di sekeliling gue udah banyak berinteraksi sama orang-orang yang lebih update, so gue selalu merasa : gue nggak parah-parah amet 😀

Yak kira-kira demikianlah penjelasan gue. Semoga memberi pencerahan ya untuk bisa mengenal gue lebih jauh. Hehehe. Gue cuma suka film, se sederhana itu. Karena film udah memberi banyak pelajaran dan pengalaan baru buat gue. Hmm, rasanya tidak adil kalau gue memaksa orang-orang untuk mengikuti kemauan gue ya, nonton film terus menerus, tapi gue akan selalu dengan senang hati merangkul, siapapun yang sekiranya ingin tahu, kenapa gue bisa suka banget sama aktivitas ini. Just FYI, kira-kira gitu. Semoga gue masih bisa dikasih uang tenaga dan waktu biar bisa terus menjalani hobi gue, hehe.

Dan buat yang nggak berani nonton sendirian (ternyata banyaaaaakkk lhooo), coba deh sesekali. Sekaliii aja, nanti kita tukeran cerita ya. 🙂