Ketakutan & Kejutan Bulan Juli

To be honest gue agak-agak deg-deg-an sih bulan Juli ini, sama juga agak-agak terkejut karena ternyata banyak hal yang terjadi di luar ekspektasi gue, trus banyak hal yang berubah di lingkungan terdekat gue, kayak keluarga, temen-temen hingga kerjaan. Padahal masih tanggal 10 huhuhu, but i have to survive, bisa diibaratkan gini, apa yang terjadi di bulan ini (sampe akhir bulan ini) akan menentukan langkah besar selanjutnya gue di bulan-bulan mendatang. Semoga semuanya berjalan lancar dan sesuai ama keinginan gue (mungkin nggak sih? Hehehe), sudah terlalu banyak masalah, terlalu banyak surprise dan gue baru ngeh gue nggak bisa biasa aja ngadepinnya. Ini beberapa random things yang gue alami selama bulan Juli :

  • Bos gue resign per 5 Juli kemarin. Dan penggantinya baru ada 9 Agustus bulan depan, which is masih sebulan lagi dan gue sebulan boss-less, eh nggak bisa dibilang boss-less juga sih, tapi gue sekarang report apa-apa langsung ke boss-nya boss gue alias big boss huhuhu. Bukannya gak suka apa gimana ya, cuma mungkin belum biasa aja, dan buat gue di kantor ini sesuatu yang wow-omaigat-gueharusgimana, karena selama 1,5 tahun sejak gue kerja di kantor gue sekarang, gue apa-apa selalu tergantung sama boss gue, dikit-dikit nanya dia, dan selalu pasrah ama keputusan dia (yes gue emang follower sejati deh, asal boss seneng). Alhasil, ketika dia nggak ada, gue agak kelimpungan ngurusin kerjaan. Begitu ada trouble dikit di klien, gue nggak bisa dikit-dikit nggangguin dia via YM atau telp, hanya untuk nanya2, meskipun dia asik-asik aja sih digituin. Tapi dia kan udah punya kehidupan pekerjaan yang baru dan kayaknya nggak bisa selamanya gue ngandelin bimbingan dia, ya kan? Nah trus nih, gue belakangan baru nyadar, kekuatan ilmu Psikologi di divisi gue, yang ternyata PENTING diperlukan biar kerjaan lebih clear (bukan kelar ya, tapi lebih ke clear alias jelas printilannya). Dulu2 nih, divisi gue yang HR campur Recruitment, campur Marketing (dikit) campur Sales (dikit), mengutamakan lulusan psikologi untuk jadi staf-stafnya, nah tapii karena mikirin profit juga, dan (ternyata) lebih butuh communication skill ketimbang interpretation skill whatsoever yang psikologi banget, akhirnya diputuskan bahwa orang-orang dengan background pendidikan lain bisa masuk di divisi gue. Nah, sekarang, kondisinya gue sendirian doang nih yang dari psikologi, biasanya 2 orang ama boss gue, dan kita tanpa sadar suka diskusi mengenai hal-hal yang psikologi banget tapi kita nggak sadar, kayak ngebahas CV orang, ngebahas sikap2 klien, dsb, kebayang dong gue udah kayak anak ayam kehilangan induk (tapi gue tegar-tegarin, which is my big boss gak boleh tau ntar dikira dia nggak dianggep secara dia psikologi juga hahaha tapi kan jauh ya bow perbedaan gue ama beliau secara biasanya 2 level diatas, jd direct 1 level doang diatas gue). Asli deh kerjaan gue jd lebih ribet tapi tantangan masih kurang, you know what i mean? Sibuk sih sibuk, tapi sibuk untuk sesuatu hal yang lo udah familiar with, udah sering lo lakukan, udah lo kuasai dengan baik lah (tanpa nyombong ya), akibatnya jadi gampang stress dan BORING. Huhuhu. Dan oya, gara-gara resign-nya boss gue ini juga, ada bbrp plan gue tentang masa depan gue di kantor gue sekarang yang harus gue revisi ulang. Kayak misalnya rencana resign gue, trus plan B gue in case gue nggak keterima tes S2 (I’ll tell you later about this), and so on and on.

  • Gue berselisih paham (alias berantem dikiit) ama salah satu temen gue. Biasalah namanya temenan kan pasti ada clash-nya dikit. Kali ini sih pelajaran yang gue ambil setelah akhirnya bisa menggali dari orangnya, kenapa sampe dia kesel ama gue, adalah bahwa : gue emang gak bisa cocok ama semua orang (padahal gue punya impian bisa bertemu dengan berbagai karakter orang, hahaha). Mulai dari cara memandang hal serius-padahal becanda, dan jokes-jokes yang kadang suka nggak match antara gue dan temen gue ini. Yang paling gong adalah statement dia yang kira-kira bilang gini : “Gue kesel karena sikap lo dari dulu ga berubah, banyak orang yang cerita ama gue soal elo, mereka nggak suka ama sikap lo In, dan gue sebenernya sebagai temen nggak suka, tau temen gue diomongin dan nggak disukain orang. Tapi kayaknya elonya nggak peduli dan ngak mau berubah”. Hmm oke, gue nggak mau membela diri gue deh soal itu. Artinya gue merasa, gue udah cukup mengenal ya karakter gue sendiri, susah banget emang nahan sabar dan ngomong nggak pake emosi (itu pelajaran seumur hidup gue, dan belum sukses2), cuma belakangan gue mikir, wah ada juga ya yang gak suka ama gue, dan gue nggak mau nyari tahu siapa aja mereka, karena ya wajar-wajar aja sih kalo mereka mau nggak suka ama gue, toh gue juga sering kok nyela-nyela orang dan sering gak suka ama sikap beberapa orang, jadi ya gak apa-apa juga, asaaaaall sebaiknya sih dia nggak usah kasihtau ke orang2, apalagi kalo gue sampe denger, hahaha udah tau gue macan tidur dibangunin ya maap-maap kata kalo endingnya jadi nggak enak. Ya udah lah ya, motto gue sih : akan selalu ada orang-orang yang nggak suka ama kita, akan selalu ada situasi dan kondisi yang kita nggak suka dan situasi itu juga nggak berpihak ama kita. That’s life, anyway. *sok bijak padahal boong* hwahahaha.
  • Salah satu sahabat gue mau nerusin kuliah ke luar kota. Padahal sejak kuliah kita bareng-bareng terus, gue suka nebeng dia kemana-mana secara gue anak susah ya bow, nah dia juga suka nebeng minta temenin nonton atau jalan-jalan ama gue. Kalo mengutip pernyataan big boss gue, dia selalu bilang : nggak adil kalo kita menahan seseorang untuk berkembang cuma demi kebahagiaan kita. Siapa elo?? Gitu kira-kira. Ya gue sih pasti seneng lah sahabat gue ini udah punya tujuan hidup yang lebih pasti, yakni nerusin kuliah, apapun yang emang dia seneng jalanin dan dia tau konsekuensinya (salah satunya jauh dari gue dan sahabat2 kita bersama hahaha taaee) pasti gue dukung. Cuma masih nggak kebayang aja gue, hari-hari ke depan bagaimana, rasanya rasa takut gue akan hal itu lebih terasa dibandingkan rasa sedih gue bakalan jauh dari dia. Takut nanti gue nggak punya temen buat ditebengin, diajakin nonton atau gue mintain tolong yang gak penting2 gitu, tapi astagfirullah gue selfish geelaaaaa hwahahahah.. ya namanya perjalanan hidup tuh yaa, adaa aja. Mungkin juga karena selama ini gue nggak mengekspresikan ke dia how much i love her as one of my best friend dan nggak selalu cerita setiap masalah ke dia, makanya rasa sedih itu nggak muncul. Tapi gue selalu mendoakan semoga dia sukses sama kuliahnya dan dapet kebahagiaan yang dia kejar, Amin.

  • Adek gue lulus jadi Sarjana Sains setelah 4 tahun kuliah di FMIPA-Biologi UI. Alhamdulillah. i‘m so happy for her. Tapi gue lebih bahagia sih ke bokap nyokap gue, bokap gue terutama karena sebagai pencari nafkah, setidaknya beban beliau berkurang banyak banget dengan adek gue kelar kuliah S1 nya. Kecuali nanti gue keterima S2 repot lagi kali yaa bokap gue hahaha 😀 Lucunya nih, gue tuh malah tau dari temennya soal lulusnya adek gue, bukan dari adek gue sendiri. Dari situ gue mikir, ya Tuhan apakah selama ini gue segitu gak care nya dan segitu durhakanya ya jadi kakak, sampe gak tau perkembangan perkuliahan adek gue sendiri. Ya gue tau sih dia lagi ribet ama TA nya trus lama banget gak pulang ke rumah karena dia lebih milih stay di kost-annya. Tapi ya gitu doang, gak gue tanya-tanya lebih jauh. Dan oh ya, dia lulus pas 4 tahun, again sih gue pasti compare ama diri gue yang 5 tahun dan di swasta pula, hahaha she always be better than me (kalo bicara prestasi yang gini2 nih ya), tapi ya udah lah ya sekarang2 sih buat lucu2an aja, dulu-dulu gue gemes sendiri karena gue ngerasa nggak pernah menang apapun dan nggak punya apapun yang bisa gue banggain dari diri gue, compare sama apa yang pernah diraih adek gue. But she’s my sister anyway, ya udah lah yaaa. At least rumah kembali rame karena ada dia dan gak cuman gue yang diandelin nyokap, hihihi.
  • Terakhir, gue sedang dirundung sindrom pengen liburan, liburan yang jauuuuhh. Ya terserah sih, dimana tapi ngayalnya pengen ke pantai Pulau Belitung, pulang ke kampung nyokap ke Padang (gue rindu Padang gini tiba-tiba), ke Bali juga gpp, ke Anyer juga gpp secara udah lama juga nggak kesana, haaaaaa tapi kapan terwujudnyaa.. Ada satu momen dimana gue bisa geregetan sendiri begging2 ke orang2 gue pengen liburan bulan Juli ini kalo bisa, cuma orang-orang sudah sibuk duluan ama rencananya masing-masing jadi terpaksa hanya bisa menelan ludah mupeng. Hiks.

Dulu bulan Juli pernah menjadi bulan yang menyenangkan buat gue. Gak tau deh sekarang, semoga keajaiban terulang, mengingat gue benar-benar sedang ditahap takut menghadapi masa depan. Kenapa semakin tidak pasti, kenapa semakin banyak yang datang dan pergi.  I need you, magic!

Advertisements

One thought on “Ketakutan & Kejutan Bulan Juli

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s