Film Semaput Pilihanku

Belakangan ini gue lagi demen-demennya ngumpulin film-film rom-com chick-flick dan sejenisnya.  Beberapa ada yang emang udah pernah gue tonton, tapi udah lamaaa banget, ada juga yang belom pernah sama sekali. Maka jadilah gue berburu dvd-dvd film-film bergenre tersebut setiap kali ada kesempatan ke lapak dvd. Trial pertama di suatu hari gue nonton (lagi) film A Lot Like Love, ternyata efeknya sekampret-kampretnya malem-malem ngarep gilak semaput gituu gue, eh tapi nagih. You know, that kind of feeling, ngerti kan maksud gue.. hahahaha dan ternyata si pemilik blog ini pun ikut nonton film yang sama (kebetulan banget!),  (ternyata) lagi melakukan ritual yang sama (yakni memasokiskan diri dengan nntn yang begituan hahaha), hingga di suatu hari yang indah, kami terlibat pembicaraan di bbm, dimana topik hangatnya adalah soal film-film rom-com chick-flick yang punya efek berbahaya : bikin semaput alias pengsan alias blackout.

Mulailah kita (gue dan si jeung ini) mulai menyusun list film-film apa aja yang masuk kategori itu. Berhubung belum semua film dengan genre tersebut yang bisa kami recall untuk sekedar ngingetin mood saat kami dulu menontonnya, ternyata ada banyak kesamaan diantara kami (Thanks God! Gue nggak sendirian) yakni dalam menilai diantara sekian banyak film rom-com chick flick, apa sih yang bikin film-film itu layak dikasih warning : awas semaput nggak nanggung.

Naah berikut ini beberapa ciri-cirinya (menurut kami), maap nggak banyak dan mungkin kurang spesifik, tapi ini akurat kok hehehe :

Satu, film dengan tema cerita :

Temen jadi demen (alias naksir sahabat sendiri, alias cinta plaonik yang gagal total). Contohnya : Made of Honor, My Best Friend’s Wedding, When Harry Met Sally, hmm apa lagi yaa.. (silahkan ditambahin sendiri kalo kepikiran)

Nyari Mr. or Mrs. Right tapi nggak nemu2, pada akhirnya nemu dengan cara yang tak terduga dan berbau-bau takdir Tuhan gituu deh. Contoh sakralnya : Serendipity.

Tokohnya tadinya nggak percaya cinta, trus kena batunya pas ketemu orang yang ngga terduga, tau-tau cocok, jatuh cinta dan hidup bahagia bersama selamanya (taaaaee..) ummm ini mungkin kayak How to Lose a Guy in 10 Days kali yaa..

Orang “lama” tapi baru, jadi jodoh gue eloo tooh, kemana ajaa gue.. kira2 gitu deh. Ahahahah. Contohnya ya si A Lot Like Love itu sih, walopun unsur cinta platonik juga terkandung dalam film itu.

Kedua, film yang punya soundtrack yang okee dan bisa membangun emosi penontonnya makin campur aduk. Istilahnya, kayak anestesinya kita biar pingsannya makin cepet hehehe.. Actually, gue lagi nyiapin satu postingan mendatang sih soal soundtrack2 pilihan gue, so mungkin enaknya dibahas entar aja kali ya, tapi kebayang kan film rom-com tanpa soundtrack itu kayak sayur tanpa garam, coba deh inget2 film rom-com fave kita sedikit banyak pasti ada lagu yang oke di dalem filmnya.

Ketiga, chemistry yang natural dari kedua tokoh utamanya. Kalo soal cakep mah belakangan, karena yang penting adalah gimana mereka berdua bisa bikin kita ngerasa “awww” gitu di dalem hati kalo itu kayak beneran dan “eh ini mungkin banget lhoo terjadi” (padahal nggak juga). Kayak Notting Hill, contohnya, chemistry-nya bisa bikin kita bilang kalo jadian sama artis ngetop itu bisa banget kita alamin lhoo.. nah yang kaya gitu2 tuh..

Keempat, quotes-quotes dalam film itu, menyentuh tapi nggak menggurui, lahir dari dialog-dialog yang spontan tapi entah gimana cara membawakannya catchy banget so kita jadi keinget2 terus. Contohnya satu quote dari film Made of Honor dimana Tom (Patrick Dempsey) bilang ke Hannah, sahabatnya yang mau married kalo dia sayang sama Hannah. Kalimatnya gini :“Nobody in the world makes me laugh the way you do. You’re my best friend. I just wanna be with you.” Instead of : just another “ I Love You”.. Dan yang kelima, agak subjektif sih, tapi gue percaya, bahwa semakin dekat cerita suatu film dengan kondisi yang sedang atau pernah kita alami, maka semakin cepatlah kita semaput menontonnya.

Kalo gue pribadi sih, soal film-film semaput, gue suka Serendipity ama Love Actually. Hmm, A Lot Like Love juga sudah gue masukkin ke list, i can’t think of anything else. Do you have your own list, please kindly share ya.. hehehe

Oya, ini beberapa adegan favorit dari film-film yang gue anggap ter-bikin semaput. Semoga membantu meracuni siapapun yang baca ini untuk cari dvd-nya, kalo perlu koleksiii, tonton lagi kalau lagi suntuk, dan nikmatilahhhh… indahnya khayalan dalam pingsanmu. Hehehe. Modus baru praktek sadomasokis. Selamat menonton 🙂

Btw, gue bisa senyum2 ngarep pas adegan A Lot Like Love yang ini :

A Lot Like Love (2005)

atau mimisan pas adegan Keira Knightley di Love Actually :

atau berharap kejadian yang sama seperti di film Serendipity :

Serendipity

atau gondok setengah matiii tapi mauuuu jugaaa kayak giniiii, kayak di Made of Honor :

dan dan dan.. last but not least…. yang bikin ekstra pengsan dan ngiris urat nadi, selaluuu dengan 2 film berikut ini (maap yak, yang ini sad ending bow).. hihihi :

dan ini…… 😦 😦 😦

Nah sisa pilih dah tu yee, mau semaput pelan-pelan, apa instant.. 😀

Advertisements

my new sanctuary

Inilah gue, 25 tahun dan untuk pertama kalinya jadi anak kost.

Sebenernya sejak pertama kali memutuskan untuk coba tes UI udah kebayang sih pasti bakal ngekost, secara dr dumah gue ke UI tu jarak tempuhnya Insya Allah 2 jam (Insya Allah lho yaa, hahaha) belum macet dan capek. Nah kebetulan, adek gue itu kan anak UI dan baruu aja lulus, jadi timing-nya pas banget gw nge-kost di kost-an dia, nempatin kamar dia dulu. Bedanya adalah dulu adek gue di kamar ini berdua sama temennya, nah sekarang gue sendirian, karena di kost-an ini kamar single-nya lagi penuh, dan (kebetulan) gue kakaknya, jd gue dibolehin harga spesial kamar double diisi 1 orang (meskipun kalo gue pikir2 dan hayati lagi, sewa kost-an gue mahal juga bo, sediiih jadinya huhuhuh)

Jadi, kost-annya letaknya itu di Belakang rel UI, sebenernya ada akses cepet lewat pintu yang nembus ke FH, tapi karena ditutup, alhasil gue jalan lumayan juga nembus2nya ntar di stasiun UI. Ya gpp juga sih lebih rame dan secara gue agak2 ngeri ama yang namanya nyebrang rel, so lewat stasiun lebih menguntungkan (karena rame) hihihi…

Hari-hari pertama di kost-an sih, sampe sekarang malah, gue masih ngerasa kesepian, tapi homesick juga nggak. Ya sepi ajaa gitu, mana di sini kebetulan kamar gue di lantai dua dan anak-anak sekitar kamar gue juga gak banyak berinteraksi, mungkin pada sibuk ama kuliah dan tugas masing2 kali ya> terus, karena kamar mandinya di luar, perlu adaptasi sendiri juga tuh, kapan enaknya mandi, enaknya cuci muka, wudhu, sampe cuci kaki mau tidur, hehe soale suka ngeri aja bow kalo malem-malem ke kamar mandi, soalnya ya sepi itu tadi. Kalo mau nonton TV juga di luar, jd ada kayak ruang nntn TV sendiri. Hmm gue sih jarang yaa nonton TV, secara di rumah sendiri juga jarang, alhasil kalo udah beres mandi dsb, gue lebih suka di kamar, browsing, bbm-an, baca-baca paper (ciee, boong banget sih yang ini), kalo ada DVD nganggur gue nonton DVD, sampe cape sendiri trus  tidur.

Gue juga harus mikirin sendiri tuh yang namanya kebersihan kamar. Nih ya secara gue agak2 obul sama barang kotor dikit, bawaannya pengen nyapu terus, udah gitu ngerapihin buku, baju, ama kasur. Yang simpel-simpel gitu deh. Sama satu hal yang sampe skrg suka jd concern gue adalah soal laundry. Nah jadi kost-an gue ini cuma nerima 1 stel doang dalam sehari untuk dicuciin dan disetrikain, which is gue manfaatkan buat baju sehari-hari. Nah cuma kalo kemeja kuliah dsb gue prefer ke laundry kiloan, yang mana muraah, tapi ternyata oh ternyata kelarnya lama bikin deg-degan.. soale gue gak bawa banyak stok baju dah, ahahaha..  hal-hal kecil kayak gitu tuh kadang suka genggeus dan ya mungkin besok2 musti diatur lagi time management-nya.

Trus fenomena lain yang gue alamin sbg anak kost adalah : gue bawaanya pengen makan mulu. Hari pertama di kost-an, gw makan malem sampe 2x, trus beli cemilan banyaak (berasa bakal dikunyah hari itu juga), kayak ketakutan gitu bakal kelaperan, apa karena efek lagi puasa ya? Oh ya, ngomong-ngomong puasa, kan ada sahur tuh ya, nah ini nih yang bikin males, jadi kalo sahur mau-gak mau gue cari makanan sendiri yang di warteg deket kost-an. Wartegnya langganan sejuta umat dan menu-nya itu-ituuuu aja.. Jam 4 udah suka keabisan makanan. Hiks.. nasib. Untung bentar lagi puasa kelar jd semoga ada perbaikan gizi di pola makan gue.

Beruntungnya, ternyata beberapa temen sekelas gue juga kost di sekitar sini, tepatnya di daerah margonda jadi lumayan lah berasa deket, kalo mau ketemuan gampang. Udah gt di kost-an gue ini menginap juga lah adek sepupu gue, cuma kamar dia di lantai 1 dan mayan usaha lah kalo musti kesana. Biasanya sih tu sepupu gue, gue bajak kalo gw gak ada temen pengen ke Margo atau nyari makan tp bingung kemana. Kadang gw heran ya, kalo di Jakarta nih, biasanya kalo gw lagi mati gaya di rumah, gue bisa kabur ke mall sendirian, tapi kalo di Depok ini susaah banget. Kalo makan alem sendirian, gue bisa jadi takut sendiri gitu, takut disangka anak ilang, tapi pernah ding gw berhasil makan sendirian di tenda nasi uduk ayam goreng pinggir jalan, yang mas-masnya agak2 alay gitu.. horeee.. (btw, fyi, gue tuh takut makan sendirian bow, soale).

Hmm apa lagi yaa cerita soal kost-an. Oya, gue sih pengennya tiap minggu bisa pulang ke rumah, secara kuliah gue sampe kamis, kecuali kalo tugas lagi banyak ya.. dan disini gw belum banyak kenal sama temen-teman satu kost-an, gimana doong (dasar introvert). Agak parno juga sih, pernah suatu hari penghuni sblh kamar gue kemasukan tikus gitu subuh2 di kamarnya, dan dia tereak2 sementara gw gak bisa berbuat apa2. Untung dia kenal sama yang lain jd bisa ditolongin, nah gue? Berasa empati gitu, gimana nanti kalo gw yang kena ya? Duh amit-amit.. tapi PR berikutnya nih, doain ya, semoga gue betah disini trs bisa dapet temen-temen baru juga di sini, gak cuma di kampus aja.

Oia, ini foto2 kamar gue dari berbagai sudut. Hehehe. Gimana opininya? Cupu banget ya?

 

Lumayan sih kalo gue bilang, daripada gue manyun. Buat belajar dan ngetik2 di laptop sih so far cukup nyaman. Kurangnya cuma 1 : SEPIIII… huhuhu ternyata sepi itu gak enak ya.