The truth is : I don’t know her that much.

Mungkin gue nggak banyak cerita ke orang-orang tentang.. errr.. seperti apa sih hubungan gue dengan adik gue? Nggak pernah cerita yang sekarang ini gue simpulkan sebagai pertanda bahwa emang dari dulu ternyata kita tuh nggak yang deket-deket amet. Gak deket-deket amet itu beneran gak deket yang yaaa.. ternyata kita, selama ditakdirkan sebagai saudara sekandung, ternyata malah lebih deket ke sahabat kita masing-masing daripada ke sibling kita sendiri, dan yet somehow saat ini ketika gue menyadari itu, kok gue berasa sedih bener yak..

Jadi, gue ini kan ceritanya anak pertama nih, punya adek  1, cewek, yang usianya 3 tahun lebih muda dari gue. Kalo lo tanya orangnya kayak gimana, intinya dari segi fisik aja dia beda bener ama gue. Badannya lebih besar, trus muka nggak mirip (lebih tepatnya dia mirip nyokap dan gue nggak ngerasa mendekati mirip nyokap/bokap), trs rambut dia lebih keriting, dan kalo dari segi kelakuan, naaaahhh gue gak tau deh tu, kayaknya sih beda, meskipun kadang-kadang dia menunjukkan kecenderungan emosi yang fluktuatif kayak gue.

Gue gak tau ya, ini ada penelitian ilmiahnya apa cuma perasaan gue doang, tapi gue baru berasa ada sebuah hubungan kedekatan emosional dengan adek gue tu ya baru belakangan ini. Maksud gue iyaaa, di umur segini. Dimana gue udah kuliah, lulus, kerja trus kuliah lagi, dan dia dari kuliah, lulus dan sekarang lagi giat-giatnya exploring new things (termasuk cari2 kerjaan). Fenomena psikologis ini dimulai gue duga saat dia akhirnya balik ke rumah (for good) karena uda lulus kuliah dan berhenti nge-kost di Depok. Mulailah dia dengan kesibukannya sebagai anak baru lulus, leyeh-leyeh nonton dvd, dan mau nggak mau gue jadi suka nonton dvd jebe ama dia, trus dia mulai asik sendiri bikin CV, nyari informasi kerjaan sana-sini, yang amazingly, dia ternyata nggak sebanci gue dulu tuh pas nyari2 kerja (semua dicobain, tes A ikut, interview B dateng, jobfair C hadir), dia lebih selektif dan yaa mungkin karena background ilmu dia lebih spesifik kali ya.

Sejak di rumah itu lah, gue mulai merasa peran gue dibutuhkan sebagai kakak buat dia. Dan itu sering membuat gue terharu diem-diem lho. Maksudnya miris aja gitu. Ngeliat nih adek gue pernah punya rutinitas tiap Sabtu pagi beli koran yang ada iklan lowongan kerjanya, cuma buat browsing lowongan bow, dan dia naik sepeda tuh ke komplek sebelah (secara tukang koran jarang liwat komplek gue). Begitu sampe rumah, dia baca iklannya satu-sau, trus dia tanya ke gue, “ eh ini kerjaan apaan ya? Ini perusahaan apa ya? Menurut lo kalo gue apply disini gimana? Trs kalo gue milih posisi ini job desc gue ngapain aja?”, blablabla, pertanyaan2 standar fresh graduate gitu deh. Ternyata itu efeknya mengharu biru lhoooooh di gue. Ibarat seorang Ibu yang udah lama punya anak trus anaknya akhirnya bisa manggil dia Ibu, ( gue gak tau sih apa ini perumpamaan yang tepat), tapi ngertiii kan maksud gue? Gue merasa peran gue dibutuhkan sebagai kakak, itu pertama. Kedua, gue merasa ada refleksi diri gue dulu di adek gue saat ini. Momen-momen dia cari kerja dan “ya ampuuunn gue kan dulu gini juga.. kok keliatan sedih bener ya, nasib nyari2 kerjaan, ribet ama CV, lamar sana sini..” dan gue dulu bahkan gak punya siapa-siapa untuk gue tanya, gue bikin CV otodidak/ tanya kanan kiri, tanya bokap nyokap juga nggak, ( apalagi tanya adek gue, kan?), nah dia sekarang : ada gue di deket dia, dan kondisinya gue udah perneh ngelewatin tahapan itu semua dan dia nanyaaaaaa ama gue. Bok, it means a lot to me lho. There i said it.

Trus, gue dengan fase hidup gue sekarang, dimana gue gantian ngekost, gue gantian ribet ama tugas-tugas, gue ribet ama kampus dan sebagainya, gue (ternyata! Pada akhirnya!) nanya-nanya ke adek guee…. dan ituuuuuuu jarang banget gue lakukan duluuu. Kebayang kan bahwa “ih, ternyata gue butuh diaaaaa. Ternyata ada sisi ke-kakak-an (nyama2in : keibuan / kebapakan), yang sedang menggila-menggilanya di dalam diri gue dan itu meninggalkan kesan amat dalam di gue”.

Nih ya, dulu tuh, ya namanya kakak adek kan pasti berantem tu ya. Gue sering banget lah ribut2 gak penting ama adek gue, dari mulai ributin channel tivi sampe ributin sikapmasing-masing yang suka seenaknya sendiri. Tapiiiii, kegiatan-kegiatan model : sms-an ama adek gue, trus curhat2 cerita soal kuliah, temen, gebetan, dsb, boro-boroooo, jaranggg banget, (eh kalo curhat2 gitu itungannya GAK PERNAH ya). Gue gak tau dia lagi gebet siapa, dia (kayaknya) juga gitu sebaliknya ke gue. Yang gue tau dia punya geng bareng 3 temennya sejak SMA dan mereka deket banget. Makin kesini, temen-temennya itu juga ikutan deket ama gue, meski 2 diantaranya gue blm pernah ketemu langsung dan hanya kontak2 via sms atau bbm. Dari teman-temannya itulah gue semakin tau mengenai adek gue, dan itu menyedihkannnn sekali. Gue baru tau kalo dia suka ungu, segitu sukanya beli parfum, gue bahkan gak tahu ukuran bajunya, model apa yang dia suka, gue gak tau sikap dia kalo ada temen yang ngerjain dia pas ulangtahun, gue nggak ngeh ama kebiasaan2 dia (yang NGEH ternyata temennya), gue gak aware sama minat dan impian dia, i fell like i’m such a selfish sister.

Temen gue waktu itu cerita gak sengaja sih, dia mau kasih kado ke adeknya karena adeknya mau ultah. Trus dia nanya, “lo deket gak sih In, ama adek lo?” Heeeee, sekarang gue bingung jawabnya. Dulu sih gue akan dengan cepat bilang, “Nggak dong.”. nah sekarang? Dengan seringnya gue sms dia, nge tweet-in dia, dan dia makin sering minta tolong ke gue, nanya2 ke gue, gue jadi pengen bilang.. “ Euummm, deket kok.”. tapi boong banget gak sih? Kok tiba2 gue jadi berasa ngarep banget ya, ngaku2 deket, siapa gueee???, jangan2 adek gue gak segitunya juga..  yaaah pikiran-pikiran kayak gitu dan itu ganggu banget.

Kalo misalkan sekarang boleh minta, nih, gue pengen deh rebut lagi momen-momen yang hilang itu. Momen dimana dia cerita dia ada masalah apa, dia cerita dia lagi naksir siapa, dia cerita dia seneng kenapa, sedih kenapa.. (duh jd mewek euy..), karena ternyata, gue segituuuuu gak kenalnya sama dia. Gue seperti orang asing (well, seperti famili/atau kerabat jauh) yang tiba-tiba ngeliat ada cewek usianya lebih muda dari gue dan lost in space sama kehidupan barunya dan berusaha nanya sana-sini dan gue sasarannya dan gueeeee itu kakaknya, woyy.. gilaaa kemana aja gue???

Duh maap ya ndut, gue gak care ama lo kayak kakak-kakak sama adek2nya di film2 atau serial tv yang lo tonton. Tapi gue sumpah seneng banget liat lo bisa ngikutin satu demi satu tahap dalam kehidupan baru lo, gue seneng banget tau lo bisa sampe medical check-up di sebuah perusahaan besar (which is gue gak pernah), bahkan mungkin kebanggan gue dimulai sejak lo diterima di SMA yang gue pengen tapi gue gak bisa, di universitas yang dulu gue pengen (dan baru kesampean sekarang kalo gue, hehe), dan sebagainya. Gue bingung kasih lo kado apaan (secara gw gak tau ukuran baju lo, sepatu lo, warna kesukaan lo, lo lagi butuh apa, lo demen yang kayak gimana). Dan gue terdistraksi dengan UTS gue dan lo bilang “emang enak? Emang gitu kaliii (di kampus ini).”, tapi gue gak bete karena gue tau gue bisa percaya ama lo, ndut. Nah lo kan ultah tu ye 31 Oktober kemaren, gue tulis ini aja deh ya buat lo. Wishing you all the best, dan pesen gue selaen : kejar yang emang lo pengen”, adalah : jaga makanan dan bantuin mama papa kalo di rumah ye. Hihi. 😀

Buat Nisa, di usianya yang ke 22 tahun.

Advertisements

3 thoughts on “The truth is : I don’t know her that much.

  1. sweet banget, in.
    tapi poin positifnya adalah, tidak ada kata terlambat untuk SADAR 😀
    gue jadi bertanya-tanya…se (engga) deket kah gue sama kakak gue sendiri???

    • hihi thanks mo, nah mending lo refleksikan balik tu pertanyaan2 gue, beneranlo kenal ga ama kaka lo? eh tapi kan elo dan kakak lo beda gender bo, mungkin aja gak deket itu wajar hehehe

  2. dewi says:

    Emang gitu kok.. gw ama kakak gw jg baru akrab setelah gw lulus.. apa lagi pas gw sendiri udh kerja. tambah akrab deh kita.. gak ada kata terlamba buat segalanya kok. dulu mah boro2 curhat2, ngobrol2..nyapa aja jarang banget. jarak gw ama kakak juga sama 3th. dan makin ke sini, makin bersyukur aja sih punya sodara.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s