Ketika 17-ku tak Semanis itu..

Tadi pas kuliah Neuropsikologi dan lagi bahas soal memory, mbak dosen gue menjelaskan mengenai episodic memory, yakni memory2 yang emang kita inget karena hal itu punya kenangan personal buat kita dan istilahnya jd salah satu episode hidup kita, kira-kira gitu. Nah pertanyaan yg diajukan dosen gue ini cukup menggelitik gue sih (alias recall ke masa lalu dan mengingat2), saat dia tanya :

” Dimana kamu saat ulangtahunmu yg ke 17?”

Oke dehh, seperti yg kita tau bersama, di negara ini usia 17 tu kynya penting bgt sampe kayaknya semua orang pasti punya kenangannya sendiri2 akan momen tsb, termasuk mbak dosen gw sendiri yg sempet ceritain kalo dia bla bla bla di ultahnya ke 17 yg menurut gue so sweet bangettt.

Nah guee??

Gue tentu ingat hari itu. 13 Agustus 2002. Gue lupa itu hari apa sih, yg pasti itu hari sekolah seperti biasa dan gue cuma habiskan sama temen2 se-peer gue dengan makan siang di Hoka-hoka Bento Blok M Plaza. That’s it. Gak ada pesta, gak ada kejutan bahkan timpukan telor busuk. Bahkan gak ada PACAR!! *taaee ini di skip aja*

Pertanyaan mbak dosen itu seolah menyadarkan gue, bahwa sesederhana itu kesan gue mencapai umur 17, sesederhana itu pula kenangan masa SMA gue.
I was even worse than a girl next door.
Maukah gue kembali? Ya, tapi gue akan melakukan perombakan habis-habisan.

Tapi masa setelahnya? Masa kuliah gue, dari awal hingga akhir gue lulus, bahkan setelahnya, seperti rentetan episodic memory yg dengan senang hati akan gue ceritakan kembali kpd siapapun yg menanyakannya.
Maukah gue kembali ke masa-masa kuliah dulu itu?

Mau sekali. Berkunjung lagi.

Dan gue gak akan mengubah semua yg pernah ada. Just stay the same, memory, would you?

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Bertemu Rangga, (lagi!!)

Gue pernah posting cerita yang serupa kurang lebih setahun yang lalu, bisa dibaca disini.

Ceritanya tentang kejadian membahagiakan yang gue alamin pas dateng ke Jakarta International Film Festival. Nah, setahun semenjak kejadian itu, di event yang sama (cuma beda TKP), gue mengalami kejadian yang SAMA pula, yakni : bertemu dan foto bareng Nicholas Saputra (LAGI!!!). Ha-ha-ha-ha. *awas norak*

Kronologis kejadiannya yakni pada tanggal 3 Desember 2010, itulah hari terakhir gue dateng ke Jiffest, film terakhir, yakni film Canada judulnya Incendies, jam 16:30 di Audi 7 Blitz Megaplex Pacific Place. Seperti hari-hari sebelumnya, datanglah gue sendirian dgn gagah berani, ceritanya abis beli snack di Blitz trus langsung ke arah Audi 7 mau masuk studionya. Pas belok, jenggg jengg.. langsung gue melihat sesosok mahluk hidup (cakepppp *haa ini di skip aja ya soalnya subjektif kan cakep itu hihi*)  dan itu Nicholas Saputra ajaaa gituuuu.. Dia lagi nunggu masuk studio yang sama dan akan nonton film yg sama kayak gue!!! Yippieeee.. nah berhubung pintu studionya belum dibuka, alhasil doi matanya lumayan jelalatan sana-sini sih ngeliat2 orang sekitar, termasuk (kayaknya) ngeh kalo gw lewat, soale gak yang rame2 banget bow disana. Haaaaa gue langsung deg-degan dan bingung mau ngapain. Akhirnya gue nge tweet lah kejadian itu (katarsis dikit dari rasa deg-degan), trus gue telepon si Nining, yang tahun lalu pas gw foto juga sama Nico, dia jadi saksi hidupnya, gue bilang “Eh, gilak gue ketemu Nico lagi nih gimana dooong… masa foto sendirian, siapa yang motoin.. blablabla..” gue juga bbm bbrp temen gue, salah satunya si Oliph yang konon ngefans berat juga sama Nico. Hihi. Nah, singkat kata, si Oliph yg lagi di kantor dan pengen ketemuan ama gue, gue suruh aja ke Blitz PP, skalian cegat Nico di jam 18:30 dimana jam itu adalah estimasi film yg gue tonton udah selesai dan dia bisa ketemu juga sama Nico. Strategi ini rupanya ampuh 100% karena Oliph dateng sebelum 18:30 dan setia nunggu gue depan pintu studio.. asiikkkk (ada yg motoin nih ntar).

Pas masuk studio, harusss tau banget si Nico itu duduk di row yg sama sama gue, yakni di row E, dia selisih 5 orang sebelah kanan gue.. Haaaaaaa nyarisssss bgt sih kamu, Nicoooo :*

Sepanjang film gue rada gak konsen, padahal filmnya bagus, ya ngerti sih, cuma ke-split aja atensinya sama mikirin gimana caranya bisa foto bareng or do something kalo ntar filmnya abis, berhubung pas sebelum film mulai gue gak bisa berbuat apa-apa.

Dan terlepas dari unsur kebetulan apa nggak, pas film kelar, gue langsung ngacir nyari Oliph dan nyegat Nico di jalan keluar. Pas ketemu, si Oliph Cuma bisa diemmmmmm speechless (sialan lo liph! Hahahaha) dan ujung-ujungnya gue yang manggil dia untuk minta foto bareng.

Masih dengan tagline yg sama seperti tahun lalu pas gue bilang : ‘Nico, boleh foto bareng gak?”, dijawab dengan : “ Boleh, tapi sebentar saja ya..”

Hahahahahahahaha. Iyeee.

Nah beginilah hasilnya. Tadinya aslinya gelap karena backlight, cuma udah gue coba edit brightness-nya, semoga keliatan yaaa wujud si Nico (kalo muka gue abaikan saja.. hahahaha).



Yang pasti dalam rentang 1 tahun ketemu lagi sama Nico, sosok dia gak berubah. Masih cool, tapi cakeppnyaaa nambah!! Pusing dah bisa cakepp tapi gak high maintenance gitu.. Cuma pake kaos oblong ama celana cargo warna khaki udah ajaaaa keren.. Glek.

Gebleknya, maklum wong ndeso, pas di PP itu gak ada yg ngeh sampe norak banget kayak gue and Oliph ttg keberadaan Nico, yang minta foto juga (kayaknya) Cuma kita doang, yang ngeh dengan heboh juga kita doang. Thank God i have Oliph with me that day, karena jadi ada yg motoin dan nambah pahala juga berhubung dia punya resolusi 2010 yakni foto ama Nico dan kesampean hahahahaha (yaelaah..)..

Malemnya, gue gak bisa tidur tuh sampe jam setengah 2 pagi, nge-tweet2 mulu aja sama Oliph ngebahas Nico. Haaa.. sindrom abis ketemu idola dimana adrenalin mengalir deras mulai gue alamin lagi. Gak separah pas tahun lalu sih yang bisa sampe berhari2.

Pertanyaan meggelitik dari Oliph malam itu adalah : “ Coba In, perluas network, siapa tau ada bisa ngenalin elo ke Nico..”

Gue jawab : “ Hmm, mendingan kayak gini aja Liph, ada jarak..Ignorance is a bliss. Mengagumi dari jauh dan menegsampingkan hal-hal yang gak perlu gue tau.. hahahaha.”

Ah, Nico. Seribu kali foto sama dikau pun, seribu kali itulah gue akan ceritakan kepada dunia.