Tentang Isi Kepala Gue yang Nggak Banget

Dalam berinteraksi dengan orang lain, buat gw yang menarik adalah ketika gue bisa (diam-diam) mengobservasi gerak-gerik bahasa tubuh serta atribut yang dikenakan oleh orang yang sedang gw ajak ngobrol, apalagi ditambah dengan aktifnya otak gue untuk berimajinasi dan mikir (yang nggak2) tentang hasil observasi tersebut. Beberapa diantaranya adalah hal-hal yang freak berat, tapi itu beneran gue anut dalam kurun waktu beeegitu lama, salah satunya pernah gw share di Twitter, mungkin sekarang, buat goblok-goblokan aja, gw pingin share di blog. Sebelumnya, jangan ilfil yaa nanti. Hihi.

Pertama, soal kebiasaan gue memandang 2x lipat lebih intens sama orang yang pake jam tangan di tangan kanan. Wakakak. Rasanya seneng aja gitu ngeliat orang pake jam di tangan kanan, soale gw jg make di tangan kanan, dan kayaknya sebagian besar umat manusia make di tangan kiri (ya gak sih?). Di kantor gw dulu, bos gw pake jam tangan di tangan kanan, gw baru nyadar setelah bbrp bulan kerja. Trus makin nyadar ternyata 1 divisi yg ber-5, 4 diantaranya make jam tangan di tangan kanan semua. Alhasil, dgn berbekal hasil observasi itu, tau gak yg muncul di kepala gue? Gue bisa berkhayal dengan ngarangnya kalo : “pasti takdir mempertemukan kami dlm 1 divisi di kantor ini”, atau “pasti bos gw milih gw krn kesamaan sbg pemakai jam di tangan kanan..” dll dsb yang bnr2 superstitious gak penting gt. Jadilah gw suka nyama2in setiap ada sikon yg match, dgn pikiran ngasal gw itu. Kalo lagi becanda nyambung bener, itu pasti krn kami smua ber-jam tangan di tangan kanan, pdhl kan belom tentu ya. Hehehe.
Pernah lagi, bbrp kali gw kenal ama cowok pemakai jam di tangan kanan jg. Some of them cuma temen biasa, some of them ada jg yg gebetan. Nah yg repot kalo ama gebetan, gw bisa menjadikan fakta bahwa doi make jam di tangan kanan sbg tanda kalau : ” JGN2 DIA JODOH GW”.. Eeea, repot dah. Berasa match aja gitu, rasanya hampir sama dengan orang2 yg suka matching-in zodiak atau matchingin hobi. Cuma alasan gw ini emang super maksa siih. Tapi ya itu salah satu contohnya.

Kedua, nah ini mulai rada2 jorse dikit ni, soale khusus berhubungan dengan cowok (berharap gak dibaca ama si *ehem* eeaa), jadi gw tu bisa dibilang fetism ama tangan cowok. Tangan disini areanya siku kebawah ya. Jadi gw tu suka gitu ngeliatin tangan cowok yang keker, mostly sampe uratnya suka keluar (varisesss kalii), yg keliatan sering angkut semen sendiri gitu deh *selera kuli*. Hiyaaaaaa. Jadi kalo pas ngobrol ama cowok dan tangan dia oke, gw suka ccp ke tangannya bow, aneh berat gaa si? Hahaha.. Nah isi pikiran gw bisa gini nih : “Ih, enak kali ya kalo bs gandengan ama doi, atau dirangkul ama doi, trs kalo nyebrang jalan gw pasti aman sampe seberang (gara2 tangan dia),” yg kayak2 gitu deh hahahahaha. Makin pol najongnya kan klo si tangan kekar ini di tangan kanannya dihiasi jam tangan, #eeeaaa! Makin lah gw nepsong2 ngayal sendirian. Dan somehow itu bisa bikin gw senyum2 sendiri lho..

Ketiga, nyambung ama poin kedua, gw juga suka sok2 ngukur kesetaraan tinggi badan antara gw dan lawan bicara gw (baca : cowok tentunya). Jadi nih, anggaplah itu gebetan ya, kalo cuma ngeliat soal jam tangan ama tangan keker kan sambil duduk bisa ya (dan sambil duduk ini justru posisi terbaik), tapi kalo soal tinggi badan kan ngukurnya musti sambil berdiri tuh, wakakak, alhasil kalo lagi jalan bareng di mall, misalnya, gw suka sok2 menoleh mepet2 ke dia gt,mencoba ikrib sambil di otak kotor gw ini ngebayangin : “Hwaa tingginya sama euy sama gw.. Terlihat dari sejajarnya wajah kami saat menoleh.” Dan itu efeknya enak2 beda dengan orang yg tingginya lebih dr gw (tapi ideal). Kayak misalnya kepala gw sebahu dia, itu gw bisa ngayalnya : “Ih, enak kali ya kalo senderan ke dia..” Aahahahahaha. Matek dah.
Kadang suka ada temen2 cowok gw (you know who, yg gak banyak itu), suka gw celetukin, “ih, lo tinggiii, sukaaaa deh gw..” Nah cuman mereka ga yg pusingin komentar gw (dianggap seru2an kali ya, pdhl gw suka niatin dan gw kebablasan mikir yg nggak2 duluan) hihihi..

Kadang juga nih, gak menutup kemungkinan gw berkhayal lebih dr sekedar keinginan gandengan atau rangkulan, yeah you know lah apaan wahahahahaah, it’s normal, isn’t it? 😀
Kalo ada yg suka nntn serial Criminal Minds dan tau yg namanya Derek Morgan, itu orang ya, kalo dari 3 kriteria tadi, kurangnya cuman : dia ga make jam di tangan kanan. Sisanya mantap semua, bentuk tangan ama tinggi badan. Berhubung belum pernah jalan bareng (aminn semoga kelak ya), alhasil kalo lg nntn Criminal Minds, pas awal2 tergila2 dulu, gw sampe mimpi gak banget lhoo ama Derek Morgan. Mimpi yang : yaa gitu deh. Wakakkaa *ngarep dotcom*
Itu salah satu contohnya.

Jadi kalau merasa memiliki 3 kriteria diatas, terutama yg cowok2, yah demikianlah kejujuran terdalam mengenai isi kepala gue. Semoga gak keberatan dan semoga gak ngilfilin.

Sapa tau, kita jodoh (eh?), eitss maksudnya : sapa tau kita mikirin hal yg sama juga.. Hihihi.

Ada lagi yg punya imajinasi lebih gak jelas dr ini? Feel free to share 🙂

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Bali oh Bali, Finally!

Semoga belum basi ya buat ceritain liburan singkat ke Bali beberapa minggu lalu. Berhubung foto-foto sebagian besar terkumpul di kamera temen-temen yang lain, dan baru dapet copy-annya hari ini (soalnya gak lengkap  gimanaaa gitu kalo gak pake foto, ceile) akhirnya.. triing triing beginilah liburan 5 hari di Bali 12-16 Januari 2010 kemarin. Yang sabar yaa bacanya, this is gonna be a long and winding story(-ies) hihihi..

Latar belakang :

Ide liburan ini sebenernya udah tercetus lama, terutama dari gue dan rekan senasib seperjuangan gue, yakni si Nining. Intinya kita pengen bisa liburan bareng ke suatu tempat, dan rencana idealnya adalah pas libur akhir semester 1 dimana kita punya jadwal libur barengan full di bulan Januari. Trus soal destinasi sih sebenernya cari yang simpel aja sih, Bali karena ya common aja, plus kalo gue terakhir ke Bali itu lebih dari 10 tahun yang lalu (not counted ya, nyett alias gak ngaruh juga deh) jadi pengeeeeen bgt kesana lagi dan pengen tau Bali kayak gimana sih sekarang.

Segala pertiketan Nining dan rekan gue yang lain (jeung Finda) yang urus. Lumayan dengan maskapai merakyat itu gue dapet sekitar 700-rb buat tiket PP Jakarta-Bali udah termasuk bagasi, itu 2 bulan lebih sebelum hari H nya. Rencana besarnya adalah gini : yang ke Bali itu ada 5 orang, Gue, Nining, Enno, Finda dan Desta (pacarnya Finda), cumaaaaa keerangkatan kami yang beda2. Gue and Nining dipastikan akan tur berdua dulu dari tgl 12-14, baru mereka bertiga nyusul di tanggal 15, dan kita pulang bareng ke Jakarta tgl 16nya (kita dapet tiket berangkat paling subuh dan tiket pulang paling malem alias last flight, hihihi ga mau rugi..)

Baru sebulan terakhir, kebetulan dapet kabar kalo temen-temen sekelas gue di Klinis Dewasa jg pada mau ke bali ber-4, ada Tika, Wita, Boumb dan Tiker (selanjutnya disebut Geng Wita cs). Mereka stay di minggu yang sama dengan kami, khususnya di 2 hari tanggal 13 dan 14 Januari bisa merger antara gue Nining dan mereka (lebih murah deh nyewa mobil dsb). Asiiikkk. Udah terbayang liburan seru (walopun gak ter-planned bgt mau kemana2 aja sampe detik terakhir), beberapa hari sebelum berangkat, barulah gue mulai cari2 sewa mobil yang murah di Bali (thank God ketemu! Thanks to Boumb), hotel yang murmer di Bali, tempat makan yang cihuy dan beberapa signature places wajib kunjung lainnya.

1st day : Rabu 12 Januari 2011

Berangkat dari rumah jam 04.30 pagi untuk ngejar flight jam 06:20. Si Nining sampe nginep di rumah gw saking dia takut telat bangun, hihihi. Alhamdulillah semua lancar dan on-time kita sampe Bali sekitar jam 09:00 WITA. Langsung dijemput sama driver kita, namanya Bli Ngurah (lucuu deh Bli Ngurah ini, will told you about him later ya!) trus langsung menuju Poppies Lane dengan misi : mencari hotel murah meriah.  Agak risky juga sih sebenernya karena gue and Nining dengan pedenya gak booking hotel dulu, berhubung katanya di Poppies gak bisa booking2an alias langsung dateng aja, dan kita emang pengen survey2 juga sih mana yang oke bibit bebet bobotnya sama kantong dan standar ke-pewe-an kita berdua. Pas masuk Poppies, gak nemu hotel / losmen yang sreg, jalannya sempit banget (lebih sempit dari bayangan gue), dll akhirnya kita memutuskan nginep di daerah Legian, hotel rekomendasi dari Tommy, temen gue. Lumayan banget tuh sisa ngesot dari monumen Bom Bali, trus buat jalan2 sebenernya enak kemana2 (asal siap capek and pegel), kalo malem macet total tapiii lumayan banyak bule-bule seliweran. Kamar mandi juga di dalem, ada aer hangat dan TV, AC, dapet sarapan roti, semuanya less than 200rb permalem.

Hari pertama ini gue and Nining ke : Pura Ulun Danu di daerah Bedugul, sayang pas sampe sana hujan-reda-hujan-reda mulu, trus aer danaunya lagi pasang sehingga rada2 banjir dikit, tapi masih bisa foto2 dong pastinja.. trus lanjut ke Pura Taman Ayun, disini foto2 juga, trus ke tanah Lot, masiiih foto2 juga. Berhubung cuaca berawan jd sia2 kalo nunggu sunset, akhirnya kita langsung ciao ke hotel, beres2, trus lanjut makan di Warung Made cabang Kuta, trus jalan2 sepanjang Kuta sampe akhirnya nyangsang di Starbucks Hard Rock untuk kpi darat sama gengnya Wita yang udah dateng duluan 2 hari sebelum kita. Foto2 masih lanjutt, gue and Nining malem2 ngemil di Flapjacks,  baru gempor deh jalan balik ternyata mayan juga ke Legian hiksssss mulai berasa anak susahnya.. Oya kita juga sempet foto2 di monumen Bom Bali pas paginya (ini misi sederhana gue sih hahahaha penasran berat ama ground zeronya Bom Bali kemaren)..

Kesimpulan :

1. Legian rame, tapi toko2 udah banyak yang tutup jam 11-an malem. Blah.

2. Jalan kaki capek juga ye.

2nd day : Kamis, 13 Januari 2011

Kami merger sama geng Wita cs. Sambil nunggu dijemput, gue and Nining jalan-jalan ke arah Kartika  Plaza Discovery situ, masih sepiii gilaakkk, mati gaya, makan pagi di McD Kuta Square eeeaaa, trus pas abis dijemput, tujuan pertama terpaksa ke bandara dulu karena geng Wita kan pesennya Mandala tuh, ternyata Mandalanya bangkrut dan blom bisa refund, akhirnya beli tiket lagi buat pulang, rada ribet siiih pas disini gue udh antara gak sabar kelamaan sama kasian juga sih sama mereka.. hiks hikss *dilema*. Trsu setelah semua beres, kita lanjut ke Sukawati, belanja dulu, abis dari Sukawati ke GWK (salah satu obsesi gue yang lainnya, yakni foto di Patung Wisnu! Ahahahaha mureeee) seneng bangett pas kesini! Puas foto2 dan isi perut, lanjut ke Dreamland, maen aer sampe begooo, trus makan malem di Jimbaran. Malemnya si Tika nginep di hotel kami, dan kita jalan2 ke sepanjang Kuta lagi, dan makan di resto di hotel Mercure (lupa nama restonya).

Kesimpulannya :kalo gak ada schedule ke bandara, pasti bisa ke tempat lain, tapi ya udah lah yaaa. trus Dreamland ternyata biasa aja. Better than Kuta sih, tapi spot aer tergenang yang kotor pas menuju pantainya itu ganggu pemandangan bgt, jd joroook.. hiii.. tapi masi lumayan sepi sih pas gw kesana. trus harus pinter-pinter pilih resto di Jimbaran. Kalo bisa jangan yang cafe karena rasanya standar tp harga mahal. Berhubung resto Ramayana yg kita incer ga ketemu, akhirnya kami makan di cafe dan itu mahall.. huhuuhu..

obsesi foto di GWK

kami bersama kokoh dari cina yg mau foto bareng ama kami

3rd day : Jumat 14 Januari 2011

Paginya ke daerah Ubud dulu karena geng Wita ada yang mau rafting di Sungai Ayung, karena ngerii dan mahal pula, gue and Nining memutuskan ga ikutan, Cuma kita sempet liat medannya alias sungainya, deress juga, dan menuju ke sungainya itu musti lewatin 450 anak tangga naik turun gemporr pisannnnn… huhuhu dengkul gw sampe gemeteran saking capeknya. Setelah nunggu 2 jam, kita ke arah Kintamani, alias mau liat Danau Batur. Sebenernya ini jadi rute tersalah dan akhirnya gw sadari sebagai rute ter gak penting, karena kita hampir 3 jam perjalanan, trus pas sampe sana, Danau Baturnya sepiii dan Gunung Batur dan Gunung Agung nya juga sudah agak ketutup kabut. Huhuhu.. harusnya gak kesini yaaa langsung ke Ayana aja lebih keren pasti.. makan sore nya kita ke resto Bebek Tepi Sawah di Ubud yang kereeenn banget, dan sempet ngerasain hujan di Ubud, romantis!. Malemnya karena kecapekan, gue and Nining mencoba pijet murmer di Legian, trus makan malem di Nasi Pedes Bu Andhika, trus jalan-jalan naek taksi ke Doublesix, trus balik ke hotel.

Kesimpulan :

1. gak usah sok-sokan kuat naik turun tangga, aturannya nunggu di pos aja huhuhu *bencana rafting kagak amsyiong iye*

2. gak perlu ke danau Batur harusnyaaaaaa huhuuhu *nyesel tiada tara saking jauhnya*

4th day : Sabtu 15 Januari 2011

Berpisah dengan geng Wita karena mereka harus balik ke Jakarta. Tapi kita kedatangan Enno, Finda dan Desta yeayyyy! Finda dan Desta resmi memisahkan diri dari gue Nining and Enno, so sisa 2 hari di Bali akan jadi petualangan kami bertiga. Destinasi pertama : Bali Bird Park. Ini obsesi personalnya Nining pengen kesini berhubung bisa foto sama burung2, dan ternyata seruu banget! Meskipun mahal sih ya, masuknya 80ribu udah include ke taman reptil (cuma kami gak ke taman reptilnya soale takut ada ulernya)  foto2 doang intinya sama liat2 burung. Cuma untuk kelas kebun binatang sih buat gw ini judulnya kebun binatang elit, soalnya bersih, rapi dan koleksinya lengkap dari seluruh Indonesia sama beberapa dari luar juga burung-burungnya. A must visit lah di Bali kalo lagi nganggur2 bosen ama destinasi lain. Dari situ kita ke pantai Padang-padang di Uluwatu. Inilah best place yang tergong! Kereeeeeennn bgt!

norak dotcom nginjek Padang-padang

Katanya sih masih bagusan pantai Suluban yg sama2 di Uluwatu juga tapi kita pilih kesini aja dan so far kita puassss. Lebih ok dari Dreamland, dan buat spot foto2 juga lebih bagus (keliatan di kamera juga oke).. hihihi. Abis itu ke Ayana di Jimbaran. Maksud hati pengen ke Rock Bar tapi karena abis ujan dan angin kenceng plus ombak gede, Rock Bar-nya tutup. Alhasil kami hanya bisa muter2in Ayana Resort dan itu kereeeeeennnn banget! Mupeng deh pengen bisa ginep situ, terutama sih nyobain kolam renangnya, wakakaka. Bener2 menggoda. Enak banget kali yaa banyak duit dan bisa nginep disana.. *ngayal*

Dari Ayana trus makan malem di seafood Jimbaran (lagi), tapi kali ini akhirnya berhasil nemu resto Ramayana dan ternyata enak dan lebih murahhhhhh hahahhaa.. udangnya is the best! Dari makan malam kita langsung ke Pop! Hotel di Denpasar, pindah dari hotelnya gue and Nining sebelumnya di Legian, yang ini jauh lebih mending lah ya, meskipun gak ada pool dan serba minimalis, tapi punya fasilitas internet free sepuasnya di lobby yang sayangnya gue  cuma bisa pake 30 menit (kalo nginep lebih lama pasti make internet teruss deh disana).

5th day : Minggu, 16 Januari 2011

Hari terakhir di bali diisi dengan snorkeling di Tanjung Benoa. Sebenernya ini obsesi si Enno (dan Nining juga) yang meskipun mereka pada gak bisa berenang sama sekali tapi kepengen snorkeling wakwaaaw dan gue terombang-ambing dengan pilihan dilematis, ikutan snorkeling tapi takut 9dan males dan mahalll dan gak rela) atau nungguin 1 jam mati gaya atau ikut ke kapal doang sebagai juru foto tapi tetep bayar 50ribu.. ahahaaha.. akhirnya gue memutuskan untuk : ikutan snorkeling, which is itu pengalaman perdana gue bersnorkeling ria. Dengan merogoh kocek 200ribu (bangkrut langsung ngemis2 deh), berangkatlah kami ditemani 2 Bli yang bakal jd pemandu selama di area snorkeling nanti. Pas awal2nya hmm gue panik banget soalnya ternyata kan gak boleh napas lewat hidung tuh ya, dilengkapi dengan masker yg gede dan gue pun mengalami claustrophobic sesaat ama maskernya, alhasil meskipun udah diajarin kilat nafas dengan mulut dan ditiuptiup apalaaah gue gak ngerti, pas masuk ke aer tetep aja judulnya panik dan berontak gak mau berenang! Haaaa alhasil gw selama bbrp menit di atas kapal dan yang ada mabok laut sambil beneran muntah di atas kapal (tanya si Enno, saksinya). Abis itu setelah cooling down bbrp menit, baru deh berani nyebur lagi, dan berhasil liat ikan berwarna pelangi yg glow in the dark ihihihi tapi sumpah abis itu janji gakmau snorkeling lagi, berhubung pada dasarnya gue emang gak suka dan gak berani berenang di aer laut (kebanyakan nntn Piranha, Deep Blue Sea ama Jaws), gue gak suka efek aer laut di muka dan kulit gue serta benda2 asing yg menggelikan yg suka nempel di kaki gue (padahal cuma rumput). Oke itu lebay.

Abis itu lanjut ke sentra oleh2 nemenin si Enno, dari mulai ke toko Krisna, Planet Surf diskonan, Joger dan lanjut makan ayam betutu trus malemnya ke Naughty Nuri’s trus cabut ke bandara untuk ngejer flight terakhir jam 10 malem WITA. Semept delay 1 jam, akhirnya kami sampai dengan selamat di Jakarta jam 12 malem teng!.

Berakhir sudah lah liburan 5 hari itu. Kesan-kesan gue sih besokannya pas udah tersadar dari mimpi indah *sindrom pulang abis liburan* adalah teringat ama driver kita si Bli Ngurah, sayanggak sempet foto bareng. Dia itu sopir paling yahud se Bali, dan selama 5 hari keliatan banget proses dr yang tadinya dia anteeeeng banet sampe pas hari terakhir jadi bocor abiss (plus rada2 alayers tapi ya secara orang bali jd lucuu gt alay2nya hahahaha).. kebayang sekarang doi ngapain ya sepeninggal gadis2 rempong macem gue (dan terutama pas ada geng Wita dkk). Trus gue erbayang2 pantai padang-padang, definetely itulah tempat yg gue akan kunjungin lagi dan lagi kalo gue bisa ke Bali (lagi, someday, amiiiin).

Mungkin karena pas hari terkahir kita udah pada bingung mau kemana dan udah pada capek akumulatif sejak hari pertama, jadi keinginan untuk pulang mulai membahana, setidaknya di gue, gak ada tuh sedih2nya pisah dari pulau Bali, tapi bukan berarti gue ga menikmati liburan ini, i had lots of fun, pastinjaaa.. seneng bangett bangett karena ternyata : Bali bener2 menawarkan suka cita (sejenak) buat kita, lupa patah hati, lupa gebetan yang ga ada kabar (ciee colongan), lupa nilai ujian yang jelek, lupa kalo duit cekak, lupa semuaaa deh..  gue bahkan suka lupa hari.

Gue pasti akan kembali lagi, Bali. Suatu saat nanti. Smell ya later!

Itulah kenapa gue paling GAK suka dikenalin!

Gue pernah membahas hal yang sama di situs www.kaumhawa.com yang sayangnya udah ditutup web-nya dan gue gak punya copy-an tulisannya (ceroboh!). Di web itu gue membahas tentang fenomena “pilih dikenalin atau kenalan sendiri” tentunya dalam konteks dunia per-cowok-an alias pernaksiran yah. Inti dari tulisan gue disitu adalah bahwa gue lebih milih kenalan sendiri atau lebih bagus lagi kalau alam semesta yang ngenalin pokoknya gimana caranya kek asal nggak dikenalin ama temen terutama dengan skenario : dikenalin untuk di prospek (sapa tau) bisa dijadiin pacar.

Oke gue menulis postingan ini dengan geregetan mode on sih, gak bisa santey pokoknya, karena entah ada tulisan apa di jidat gw sampe dengan baik hatinya orang-orang beberapa kali punya itikad baik untuk ngenalin seorang cowok ke gue, dan lagi-lagi gue belom bisa asertif untuk bilang “ Sori jek, gue gak mau dikenal-kenalin..” soale gue gak enak, ngeri aja disangka ke-GR-an atau di –defense “kenapa gak coba jadi temen dulu sih In?” bala..bala..bala…, yo wess akhirnya dengan seperseratus hati (bukan setengah lagi) gue ho-oh in aja tuh tiap ada yang mau ngenalin.. (ciyee berasa banyak deh, gak ding sebenernya cuma 2-3 kali pengalaman ini gue alamin).

Bukannya sombong atau gimana ya, masalahnya nih, yang dikenalin ke gue tuh banyakan geje semua orangnya. Ada lah baru kenal udah nanya-nanya, komentar mulu gue lagi nge-tweet apa, gue lagi dimana, gue ngapain. I mean like literally : “What are you doing right now?” jiaaahhh.. trus mungkin maksudnya ni orang mau akrab dan berasa punya kesamaan hobi apa gimana ya, cuma pick-up line nya tuh suka basi, sok-sok nanya review film (karena tau gue suka nonton), sampe pernah ada yang nanya2 mlulu, “ ha, nonton sendirian? Malam-malam begini? Di mall x? Emang deket ya dari rumah, bukannya jauh ya?” dll dll seriusan itu beneran berentet gitu nanyanya.. pffttttt maksudnya mungkin biar care kali yaaa tapi gue bacanya masya Allah genggeus abis.

Trus nih, ada lagi yang suka ngejayus, hmmm oke jayus atau gak emang persepsi subjektif dari gue sih, tapi menurut gue itu jayus, nah kalo udah jayus, gue males dah tuh ngelanjutin obrolan, soale gue nganggep selera humor gue udah beda ama dia jadi ya udah lah yaaa.. ada juga kasusnya dia sok-sokan kasih pujian, trus kasih kalimat-kalimat care yg menye-menye (contoh ekstrimnya : “udah makan belum?”, tapi untungnya belum sampe separah ini), oh Tuhan, beneran ya ni karena efek gue udah males duluan dikenalin apa gimana, tapi pick-up line kayak gitu gak pernah berhasil yeee plis jangan sekali-kali coba deh (berharap dibaca ama pria idaman, amin)..

Hmm, oke itu diatas hasil misuh-misuh yang terpendam selama beberapa hari. Sebenernya sih ya, kenapa gue males dikenal-kenalin gini, soale :

Satu, menurut gue kurang natural. Oke naif banget sih emang, tapi gue selalu punya impian, kalo nanti gue ketemu jodoh tu kayak di film-film chick-flick gitu, yang tabrakan di trotoar trus buku-buku gue jatoh trs dia bantuin angkutin (taaaeee, gak segitu randomnya juga sih), ya pokoknya gimana caranya pokonya kayak alam semesta yang mempertemukan kita deh. Bisa jadi itu temen lama gue, temen SD, temen SMP atau seseorang dr masa lalu masa lupa yang gw tiba-tiba ketemu lagi dan gue jadi suka. Istilahnya sih orang lama tapi cerita baru, gitu..

Dua, gue nggak mau tuh ada perasaan2 gak enak yang muncul. Gak enak ke oknumnya (si cowoknya maksudnya), gak enak ke temen gue yg ngenalinnya, sama nggak enak ke diri gue sendiri (nah berhubung gw egois, dalam hal ini gue berorientasi ke diri gue duluan), artinya kalo gue udah ngerasa nggak enak ke diri gue, nggak bisa jaim gara2 harus akting niceee dan gak ikhlas, ya gue langsung bubar satu arah. Menurut gue, kalo kita dikenalin tuh ya, bakalan rancu antara kita kasian ama kebaikan cowok ini, kita gak enakan, kita desperate (ya udah deh drpd gak ada, coba aja ini dulu), sama kita beneran jatuh cinta. Nyaru jadinya. Gak deh kalo gue mah.padahal bisa aja kan kalo misalnya gue gak disetting kenalan ama dia, gue kenal secara alamiah aja, gue bisa lebih rileks dan yaa lebih biasa aja gitu (ngerti kan maksud gue, susah deh jelasinnya.. hahaha)

Ketiga, meskipun gue single, bukan berarti gue mau jadian ama siapa aja. Ya terserah deh kalo dibilang nyolot, tapi kalo dikenalin ama temen dan oknum yang dikenalin ini udah nyosor duluan, gue anggap itu : Intensi. Walopun bisa di-defense berbeda sih.. (dianya ngeles maksudnya). Kadang-kadang gue heran deh sama orang yang gampang banget jadian setelah kenal beberapa hari, atau beberapa minggu, atau efektivitas blind date atau kopi darat, yang kayak gitu2 lhoo.. errr emang bisa ya? *lagi-lagi pikiran naif* dan oh ya ini yang paling penting : walopun gue single bukan berarti gue lagi nggak naksir orang lain dong. Ini nih kadang suka dilupain ama temen-temen yang usaha ngenalin. Ya soal cinta gue ama orang lain ini berbalas apa nggak itu urusan lain ya, cuma nih, secara gue rada gak bisa multitasking dan flirting-flirting, jadi yang gue anggap paling cakep dan menarik hati ya hanya si pria yang sekarang lagi gue suka dong, padahal mungkin si oknum yang dikenalin (dan tak berdosa apapun) sebenernya juga gak jelek-jelek amet wajah dan tingkahnya, tapi gue udah keburu males duluan untuk tau dia lebih lanjut, apalagi kalo starting-nya dia gak impresif (jiaaahelaaah, balik lagi ke pembahasan diatas).

Kadang-kadang gue suka pengen teriak dalam hati : “doooh, gue pengennya yang ituuu, bukan yang ini.. “ kenapa sih susah banget match-nya.. huhuhu (walopun gue akuin gue suka mati gaya juga sih di depan orang yg beneran gue suka alias minim usaha, ya udah lah ya) kikikikik…entahlah, tapi hikmah di balik tragedi dikenalin2 ini sih gue setidaknya jadi tau  2 hal, yakni :

Satu, mungkin emang gue hanya bisa naksir dan jadian sama cowok dari masa lalu ya, hmm maksudnya yg emang gue udah kenal lama gitu.. bukan orang baru.

Dua, bahwa pada dasarnya merebut hati gue itu sebenernya gak susah kok (ciee, tae banget), asal kreatif aja, tapi tetap sederhana. (syarat yang aneh). Kalo kata temen gue : sampe bisa bikin gue kayak ketabrak truk. Nah tuh definisikan sendiri dah!

Jadi demikianlah keluh kesah gue. Semoga gue gak kualat, semoga gue gak kemakan omongan gue sendiri, semoga orangnya baca dan paham, semoga Tuhan memberi gue jalan keluar, secepatnya. Amin.

*masih kesel* *gak santey* *emang gue ribet trus kenapa*