Itulah kenapa gue paling GAK suka dikenalin!

Gue pernah membahas hal yang sama di situs www.kaumhawa.com yang sayangnya udah ditutup web-nya dan gue gak punya copy-an tulisannya (ceroboh!). Di web itu gue membahas tentang fenomena “pilih dikenalin atau kenalan sendiri” tentunya dalam konteks dunia per-cowok-an alias pernaksiran yah. Inti dari tulisan gue disitu adalah bahwa gue lebih milih kenalan sendiri atau lebih bagus lagi kalau alam semesta yang ngenalin pokoknya gimana caranya kek asal nggak dikenalin ama temen terutama dengan skenario : dikenalin untuk di prospek (sapa tau) bisa dijadiin pacar.

Oke gue menulis postingan ini dengan geregetan mode on sih, gak bisa santey pokoknya, karena entah ada tulisan apa di jidat gw sampe dengan baik hatinya orang-orang beberapa kali punya itikad baik untuk ngenalin seorang cowok ke gue, dan lagi-lagi gue belom bisa asertif untuk bilang “ Sori jek, gue gak mau dikenal-kenalin..” soale gue gak enak, ngeri aja disangka ke-GR-an atau di –defense “kenapa gak coba jadi temen dulu sih In?” bala..bala..bala…, yo wess akhirnya dengan seperseratus hati (bukan setengah lagi) gue ho-oh in aja tuh tiap ada yang mau ngenalin.. (ciyee berasa banyak deh, gak ding sebenernya cuma 2-3 kali pengalaman ini gue alamin).

Bukannya sombong atau gimana ya, masalahnya nih, yang dikenalin ke gue tuh banyakan geje semua orangnya. Ada lah baru kenal udah nanya-nanya, komentar mulu gue lagi nge-tweet apa, gue lagi dimana, gue ngapain. I mean like literally : “What are you doing right now?” jiaaahhh.. trus mungkin maksudnya ni orang mau akrab dan berasa punya kesamaan hobi apa gimana ya, cuma pick-up line nya tuh suka basi, sok-sok nanya review film (karena tau gue suka nonton), sampe pernah ada yang nanya2 mlulu, “ ha, nonton sendirian? Malam-malam begini? Di mall x? Emang deket ya dari rumah, bukannya jauh ya?” dll dll seriusan itu beneran berentet gitu nanyanya.. pffttttt maksudnya mungkin biar care kali yaaa tapi gue bacanya masya Allah genggeus abis.

Trus nih, ada lagi yang suka ngejayus, hmmm oke jayus atau gak emang persepsi subjektif dari gue sih, tapi menurut gue itu jayus, nah kalo udah jayus, gue males dah tuh ngelanjutin obrolan, soale gue nganggep selera humor gue udah beda ama dia jadi ya udah lah yaaa.. ada juga kasusnya dia sok-sokan kasih pujian, trus kasih kalimat-kalimat care yg menye-menye (contoh ekstrimnya : “udah makan belum?”, tapi untungnya belum sampe separah ini), oh Tuhan, beneran ya ni karena efek gue udah males duluan dikenalin apa gimana, tapi pick-up line kayak gitu gak pernah berhasil yeee plis jangan sekali-kali coba deh (berharap dibaca ama pria idaman, amin)..

Hmm, oke itu diatas hasil misuh-misuh yang terpendam selama beberapa hari. Sebenernya sih ya, kenapa gue males dikenal-kenalin gini, soale :

Satu, menurut gue kurang natural. Oke naif banget sih emang, tapi gue selalu punya impian, kalo nanti gue ketemu jodoh tu kayak di film-film chick-flick gitu, yang tabrakan di trotoar trus buku-buku gue jatoh trs dia bantuin angkutin (taaaeee, gak segitu randomnya juga sih), ya pokoknya gimana caranya pokonya kayak alam semesta yang mempertemukan kita deh. Bisa jadi itu temen lama gue, temen SD, temen SMP atau seseorang dr masa lalu masa lupa yang gw tiba-tiba ketemu lagi dan gue jadi suka. Istilahnya sih orang lama tapi cerita baru, gitu..

Dua, gue nggak mau tuh ada perasaan2 gak enak yang muncul. Gak enak ke oknumnya (si cowoknya maksudnya), gak enak ke temen gue yg ngenalinnya, sama nggak enak ke diri gue sendiri (nah berhubung gw egois, dalam hal ini gue berorientasi ke diri gue duluan), artinya kalo gue udah ngerasa nggak enak ke diri gue, nggak bisa jaim gara2 harus akting niceee dan gak ikhlas, ya gue langsung bubar satu arah. Menurut gue, kalo kita dikenalin tuh ya, bakalan rancu antara kita kasian ama kebaikan cowok ini, kita gak enakan, kita desperate (ya udah deh drpd gak ada, coba aja ini dulu), sama kita beneran jatuh cinta. Nyaru jadinya. Gak deh kalo gue mah.padahal bisa aja kan kalo misalnya gue gak disetting kenalan ama dia, gue kenal secara alamiah aja, gue bisa lebih rileks dan yaa lebih biasa aja gitu (ngerti kan maksud gue, susah deh jelasinnya.. hahaha)

Ketiga, meskipun gue single, bukan berarti gue mau jadian ama siapa aja. Ya terserah deh kalo dibilang nyolot, tapi kalo dikenalin ama temen dan oknum yang dikenalin ini udah nyosor duluan, gue anggap itu : Intensi. Walopun bisa di-defense berbeda sih.. (dianya ngeles maksudnya). Kadang-kadang gue heran deh sama orang yang gampang banget jadian setelah kenal beberapa hari, atau beberapa minggu, atau efektivitas blind date atau kopi darat, yang kayak gitu2 lhoo.. errr emang bisa ya? *lagi-lagi pikiran naif* dan oh ya ini yang paling penting : walopun gue single bukan berarti gue lagi nggak naksir orang lain dong. Ini nih kadang suka dilupain ama temen-temen yang usaha ngenalin. Ya soal cinta gue ama orang lain ini berbalas apa nggak itu urusan lain ya, cuma nih, secara gue rada gak bisa multitasking dan flirting-flirting, jadi yang gue anggap paling cakep dan menarik hati ya hanya si pria yang sekarang lagi gue suka dong, padahal mungkin si oknum yang dikenalin (dan tak berdosa apapun) sebenernya juga gak jelek-jelek amet wajah dan tingkahnya, tapi gue udah keburu males duluan untuk tau dia lebih lanjut, apalagi kalo starting-nya dia gak impresif (jiaaahelaaah, balik lagi ke pembahasan diatas).

Kadang-kadang gue suka pengen teriak dalam hati : “doooh, gue pengennya yang ituuu, bukan yang ini.. “ kenapa sih susah banget match-nya.. huhuhu (walopun gue akuin gue suka mati gaya juga sih di depan orang yg beneran gue suka alias minim usaha, ya udah lah ya) kikikikik…entahlah, tapi hikmah di balik tragedi dikenalin2 ini sih gue setidaknya jadi tau  2 hal, yakni :

Satu, mungkin emang gue hanya bisa naksir dan jadian sama cowok dari masa lalu ya, hmm maksudnya yg emang gue udah kenal lama gitu.. bukan orang baru.

Dua, bahwa pada dasarnya merebut hati gue itu sebenernya gak susah kok (ciee, tae banget), asal kreatif aja, tapi tetap sederhana. (syarat yang aneh). Kalo kata temen gue : sampe bisa bikin gue kayak ketabrak truk. Nah tuh definisikan sendiri dah!

Jadi demikianlah keluh kesah gue. Semoga gue gak kualat, semoga gue gak kemakan omongan gue sendiri, semoga orangnya baca dan paham, semoga Tuhan memberi gue jalan keluar, secepatnya. Amin.

*masih kesel* *gak santey* *emang gue ribet trus kenapa*

Advertisements

6 thoughts on “Itulah kenapa gue paling GAK suka dikenalin!

  1. In! Toss dulu deh ah. Gw juga paling anti tu sbnrnya dikenal2in gituh. Sampe suatu ketika entah karena kesambet apa, gw iyain tmn gw ngenalin sama temennya. Dan akhirnya itu menjadi pertama dan terakhir kali, krn it was like a BLIND DATE FROM HELL. Baru pertama kali ktmu & tu org ud pamer kemapanan, gaji gede, btapa dia religius, en de bla bla bla. Ooouw please! Caranya itu looooh. Traumatis lah intinya. Cukup sudah. Hahahahahahahahaa. No more blind dates. Berjuanglah ya in, mencari that natural chemistry 😉

    • Alhamduliilahh ndied! Tosss balik kenceng2! Gw udah jambak2in rambut sendiri sangking gemesnya sama kasus beginian. Adaaaa aja dah orang tu *bawaannya pgn bahas* makasih ndied untuk membiarkan gw tau kalo gw ga sendirian ternyata.. Mari sama2 mencari jarum di jerami, pasti ketemu! *suara optimis dalam sayup2*

  2. Iin… tosss!! 🙂
    Anda tidak sendirian! Hehehehe….
    Aku juga ga suka dikenalin gituuu… kesannya ngebet banget pengen punya pacar. Padahal kan belum tentu aku lagi pengen punya pacar, hahaha…. Trus belum tentu juga aku bakal cocok sama si oknum…. Tapi kalo udah dikenalin gitu, suka ditanya-tanya mulu tentang kelanjutannya… jadi risih. Hahahaha…. Kalo kenalannya natural, kan kita berasa lebih bebas aja, mo temenan dulu atau mo kenalan lebih dekat. Ga ada pihak-pihak yang terus-terusan tanya, atau membujuk-bujuk. Hahahaha…. *curcol*

  3. sebenernya kalo makek sistem ngenalin ke temen itu malah mempersempit “persaingan” hehe jadi kesempatan bagi yang gak kenal bakal tambah sulit karena kesana udah didahului teman dari temannya 🙂

  4. menarik nih, jadi tau sudut pandang cewe kalo lagi di-pdkt. salah satunya, jadi ga boleh segitunya tanya2 kalo baru kenal yah…ahahaha! ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s