Kartini-ku dalam wujud Mbak Dosen-ku

Bulan April identik dengan bulannya Ibu kita Kartini. Tahun lalu kalo gak salah gue pernah bahas di blog soal remeh-temeh ribetnya jadi perempuan, sekarang tiba-tiba kepikiran mengenai beberapa orang di sekitar gue yang gue anggep keren dan somehow ternyata some of them itu jenis kelaminnya perempuan. Just for share aja, entah kenapa ya, gue tuh selalu suka dan ngefans sama tipikal perempuan cantik yang sukses dan mandiri. Oke gue ralat, lebih tepatnya : perempuan sukses sekaligus mandiri (makin bagus lagi kalo dia cantik). Sengaja –nggak disengaja sih, tapi kalo dirunut ke belakang, indikasi akan ketertarikan gue pada tipe-tipe perempuan fearless sebenernya sudah bisa terdeteksi dari jaman kapan tau, apalagi karena dari kecil (tanpa gue sadar), yang gue inget dari apa yang sudah diajarkan bokap nyokap tuh justru bukan soal agama dan pendidikan dan hal-hal sejenisnya, tapi malah soal kemandirian, khususnya dari nyokap (yang kayaknya kalo dikroscek langsung, dianya juga gak bakalan ngeh kalo pernah ngajarin segitunya). Berhubung nyokap asli Padang jadi matrilinealismenya sudah mendarah daging so cerewet2nya dia pasti gak jauh2 dari urusan keperempuanan yang harus bisa ini, itu, blabla intinya perempuan harus bisa berdiri di kakinya sendiri (ini kiasan ya, ngerti kan maksudnya?)..

Sejauh ini, kemampuan yang bisa gue banggakan adalah dengan terbiasanya gue me-time sendirian dan kemampuan gue berenang (ini bahkan udah bisa sombong, secara temen-temen gw masih ada yg belum bisa renang, bow), nah selebihnya, kayak nyetir, masak, bahkan ngiris bawang aja gue gak bisa rapih. Payah deh. Itu hal-hal sehari-hari ya. Di urusan otak, gue juga nggak pinter-pinter amet, bahkan gw sadarmakin tuir gue berasa makin telmi dalam hampir sebagian besar hal. Tapi, semakin tuir, anehnya gue semakin banyak ketemu sosok-sosok perempuan inspiratif dan sukses dengan kriteria yang tadi udah gue sebutkan.

Contohnya nih, gue mau share tentang salah satu idol ague di kampus, yakni dosen Neuropsikologi gue. Gue sempet diajar sama dia pas semester 1, dan kebayang-bayang terus sampe sekarang akan sosok dan aura-auranya. Buat gue, mbak dosen gue ini juara umum deh. Pertama, dia pinter (banget!! Serius.). Lulusan Amrik di bidang yang amat spesifik dengan nilai sempurna (kayaknya dia cumlaude deh), tapi nggak nge-Amrik, gitu, alias gak “eh, gue keren lho”, nggak yang gitu sama sekali. (Oke, gue sangat bias ama pencitraan orang2 lulusan luar negeri, jadi harap maklum). Kedua, dia tajir. Kalo di Google dan diulik2 gosip, dia cukup beken dan dekat dengan orang-orang penting negeri ini. Beredar banget lah. Wah gue gak perlu kali ya critain harta benda dia yg tampak apa aja, pokoknya tajirnya sampe kalo bisa gue diadopsi, gue mau deh. Tetep digarisbawahi : dia gak sombong. Ketiga, dia stylish!, gue suka gaya busananya yg unik dan selalu passcok dipandang mata.

Setiap masuk kelasnya, dan setiap ketemu dia di koridor kampus, gue cuma bisa terdiam kagum sambil berkhayal, bisa gak ya gue jadi kayak dia. Entah ya namanya juga ngeliat dari permukaan doang, tapi penilaian gue saat itu adalah : ini dia nih fearless female versi gue. FYI, mbak dosen gue ini terkenal strict banget di kelas, kalo ngomong tegas, kritis, dan kalo nanya mahasiswanya bener2 intimidatif bikin lupa semua ama jawaban yg udah kita persiapkan (apalagi kalo gue bener2 gak ngerti, beeuh..). singkat kata, udah pinter, tajir, teges, pergaulan oke, dedikasi oke, stylish, wawasan luas, apalagi sih yang kurang. Kayaknya dunia ada di genggaman deh. Dari sosok dia, gue semakin yakin bahwa : dengan bekal ilmu, kita bakal dihormati dan disegani. (apalagi perempuan, sounds so Kartini, huh? :D). Buat gue, dengan dia punya segalanya, dia bisa melakukan apa saja, berteman dengan siapa saja, meraih apa saja dan pacaran sama siapa saja. Atau malah gak butuh cowok? Eh tapi mbak dosen gue ini ternyata punya cowok hihihi lucu deh (nah karena dia punya cowok, gue jadi makin penasaran, cowok seperti apa yang tak gentar jadi pacarnya ya? *masih bias campur subjektif dan judgement tingkat tinggi*).

Ngefans-nya gue sama dia mulai gue sadari pas tanpa sadar gue potong rambut, dan potongannya mirippp ama potongan rambut dia. Trus makin GR lagi pas gue dipanggil sama dia gara-gara nilai gue jelek trus ditanya sana-sini blabla, tapi itulah salah satu momen akademis yang berkesan sampe sekarang, karena kalo nilai gue bagus mungkin gue nggak akan dapet kesempatan bercakap-cakap dengannya (yes, ini lebay), sampe gue bisa ngendus-ngendus aroma parfumnya (nah, ini creepy), dan usut-usut dia di Twitter dan Google (ini makin creepy). Puncaknya pas balik dari Bali mau ke Jakarta, di airport, gue ketemu sama si mbak dosen dan (kayaknya) pacarnya. Bahkan gue ternyata 1 pesawaaaat, meeen.. GR berat gue. GR sama kebetulan semesta yang nomplok ke gue, kenapa harus 1 pesawat plis banget kaaan (kayaknya Tuhan tau gue ngefans ama dia, jd dipertemukan). Disitulah gue pertama kalinya bisa nyapa dia, dan dia balas tersenyum ke gue. Rasanya puas banget senengnya (abis itu pamer ke temen2 kalo gue 1 pesawat hehe).

Kalo ditanya, kenapa gue bisa segitu ngefans-nya (sekarang sih udah rada mereda dikit karena udah gak diajar lagi), gue juga bingung jawabnya gimana. Mungkin karena mbak dosen gue ini punya hampir semua hal yang gue nggak punya dan tau hampir segala hal yang gue nggak tau. As simple as that. Tapi lebih dari itu semua, dia masih memijak bumi dan membagi apa yang ia punya ke sekelilingnya (maksudnya : ilmunya). Sesuatu yang sebenernya gue sendiri ragu apakah bisa gue bersikap demikian kalo gue jadi dia? Sekarang aja gue udah egois untuk hal-hal yang gak penting. Bener-bener bagai pungguk merindukan bulan.

Dari sosok mbak dosen gue itu, gue jadi makin banyak belajar tentang bagaimana seharusnya perempuan bersikap. Bahwa berdiri di atas kaki sendiri seperti yang nyokap berikan value-nya di gue, ternyata gak berhenti sampai disitu saja. Mandiri dan sukses adalah kebanggaan pribadi (at least for me), cantik itu anugerah Illahi, pintar itu mengasah harga diri, tapi rendah hati, itu yang masih susah dicari.

Setidaknya, gue temukan semua itu di sosok mbak dosen gue.

Semoga someday, gue bisa jadi kayak dia, setengahnyaaaa saja.

Happy (belated) Kartini’s Day!

Advertisements