Galau-galau Kangen Ngantor

Setelah hampir setahun alih profesi jd mahasiswa (lagi), adakalanya kalo ada kesempatan bengong gue suka mikir, “Apa bener ini yg emang gue inginkan?” OKE! Tidak boleh berpikir begitu. Hindari, In, hindari. Bersyukur, bersyukur.. Ampunnn Gusti Allah..

Eh tapi sekedar share, pertanyaan itu sering bgt menghantui gue lho. Bukan, bukan menyesal, lebih ke wondering dan lagi-lagi menerka2 apa yang coba alam semesta takdirkan untuk gue kelak, kalo gue lulus setahun lagi (amiin), dengan gue dua tahun jd anak susye kuliah lagi, gembel lagi, dengan gue resign dari kantor gue, dengan gue ketemu temen2 baru dan ninggalin temen2 kantor gue, dengan gue masuk 8 institusi buat praktek, apaa? Apaaa sih yg nantinya akan menunggu gue di ujung sana, apaaa??!! Sambil mencoba mengira-ngira, seandainya gue masih di meja gue di kantor hari ini, duduk manis (sambil pusing) meriksa CV kandidat, atur jadwal interview, bikin laporan ke mbak bos, meeting, dll dsb, apa yaa yang akan gue peroleh di ujung sana? Bakalan orang yg samakah? Bakalan pekerjaan yg sama cerah nya kah? Kualitas hidup yang sama baiknya kah? (Membandingkan 2 jalan hidup yg berbeda di atas).
Yang kayak gitu-gitu deh..
Ribet yee gue..

Ada satu temen gue pernah bilang, gak pernah ada salahnya untuk kuliah lagi. In any reason. Somehow gue agree. Teman satu lagi memperkuat dengan bilang ke gue bahwa lo akan kembali dengan kualitas yg lebih baik lagi dr sebelumnya, waduh aminnn aja deh (walopun rada2 “masa’ sii?” ama statement- nya). FYI, klo dipikir-pikir dan pas lagi galau akan masa depan, gue dulu memutuskan untuk resign dari kantor dan dengan pede-nya bilang pengen kuliah lagi adalah keputusan paling gambling dalam hidup gue. Saat itu gue bisa dibilang nggak yg ada masalah2 amet dalam kerjaan. Kecuali mbak bos gue ganti dan ada bbrp perubahan manajemen sedikit lah, tapi bbrp minggu sblm gue resign, dengan gaji yg udah naik dikit dari gaji awal gue masuk, ada rencana dari manajemen untuk mindahin gue ke divisi lain. Divisi yg lebih psikologi banget lah (apa coba?), memungkinkan gue untuk travelling dan mempertajam skill gue yg udah ada. Bu bos (bos-nya mbak bos gue) bahkan bilang,
“Kalau kamu gak lulus ujian S2, ya kerja lagi aja disini, kalau kamu lulus dan nanti udah kelar S2-nya, dan semua institusi atau perusahaan gak ada yg mau nerima kamu jd pegawai, ya kamu kerja lagi aja disini.”

Pilihan yg (seharusnya) menenangkan gue, tapi kadang membuat gue makin galau, “Aaaaaa bener gak sih jalan yang gue pilih ini???”

Belum lagi kalau ketemu mbak bos gue dan tmn2kantor dl, either di kondangan, di percakapan bbm, di FB, dsb mereka bertanya, gimana kuliah gue, sudah semester berapa, lg ngapain aja tugasnya, dll dsb. Basa-basi apa bukan, itu membuat gue seneng juga sih, artinya mereka care kan ya, tapi pikiran akan kalimat diatas, “Bener gak siiih, keputusan gue untuk kuliah lagi??” pelan-pelan membayangi. Pingin rasanya malam ini gue PING, gue BUZZ, mbak bos dan bu bos gue cuma untuk sekedar nanya,”Mbak, Bu, menurut Mbak Bu, keputusan ku untuk kuliah tepat ga sih?”
Iseng aja pengen tau komentar mereka.

Apalagi ni ya, kalau tiap Jumat sore gue pulang dari Depok, naek KRL sampe Sudirman trus pas di Stasiun Dukuh Atas kan banyak karyawan2 pulang kantor nunggu kereta tu ya, dengan kostum kantoran yg beragam, blum lagi kalo menyusuri trotoar sepanjang Dukuh Atas aja, mampir ke Mall2 after hours, ke PP atau PS, gue akan menemukan orang2 wangi dengan baju2 kantoran lucu, ber name tag berjalan bergerombol dengan sesama rekan lainnya, menguping sedikit pembicaraan mereka seputar office stuff, kompetitor, office politics, dll dsb.

Aaaaa, gue harusnya ada di tempat itu sekarang. Harusnya gueee ada diantara gerombolan2 dan tema2 pembicaraan ituuuu. Harusnya gue disanaaaa deh. 😦

Belum lagi kalau ga sengaja nerima email yg isinya “URGENTLY NEEDED” alias lowongan yg sesuai ama pengalaman gue, rasanya nyessss bgt. Gue nih yg harusnya ngelamar untuk posisi ini. Apalagi kalau tawarannya langsung ke personal message gue, FB, Twitter, email pribadi, “In, gue lagi nyari posisi ini nih (sebut saja HR Officer atau apalah), lo berminat apply?” (Ini kalo yg nanya gak tau kalau gw kuliah).
atau “In, gue ada referensi atau masukan nama ga, yg kira2 lo kenal utk posisi ini?” (Ini kalo yg nanya tau kalau gue lagi kuliah).

Aaaa, harusnya nama gue sendiri yg gue ajukan, bukan orang lain. Harusnya gue coba apply juga. Dan harusnya harusnya yang lain.

Ah sudahlah, anggap saja ini sampahan dini hari. Semoga dalam Insya Allah setahun ke depan gue bisa menyesali kegalauan gue dini hari ini dan sudah makin pinter untuk setidaknya sadar : ini jalan terbaik yg Tuhan kasih untuk gue.

Within a year, In. Within a year.

Kalau ada yang mau menyisihkan supportnya buat gue, monggo lho yaa. πŸ™‚

Posted with WordPress for BlackBerry.

Classmates!

Gue pernah punya resolusi kecil-kecilan, ngerasain jalan berdua sama setiap teman-teman sekelas gue. Ternyata selama hampir satu tahun bareng, baru beberapa doang yang bisa jalan bareng bener-bener berdua, dan kayaknya rada susah makin kesini. Akhirnya, menyambut berakhirnya semester 2 dan dimulainya semester masuk institusi untuk praktikum kasus, kita2 yang dari dulu sekelas banci foto, memanfaatkan momen untuk foto2 bareng. Nah gue, punya impian : bisa ngumpulin 25 foto gue masing2 berdua sama temen-temen sekelas.

Setelah 2 hari dikumpulin dan diedit2 dengan gapteknya. Tadaaaa, inilah hasilnya.

Here comes my classmates!

Me and My Classmates

Konselinglah sebelum kau (meng)konselingkan Orang Lain

This is my very first time asking for help from professional.

Entah kenapa dari dulu tuh ya, gue susaaah banget percaya sama yang namanya konseling. Lebih ke skeptis sih. Emang bisa ya? Apalagi kalau konteksnya untuk mengubah perilaku orang lain, atau merubah pola pikir orang lain sebagai solusi yang terbaik. Keskeptisan gue ini entah ya mungkin terpendam jauh di lubuk hati dan pelan2 muncul ke permukaan saat gue kelas konseling dan harus jadi praktikum jadi konselor.

Dari dulu gue selalu yakin, sifat orang pada dasarnya nggak bisa berubah. Kalo nature vs nurture, gue pro nature. Ya orang kalo dasarnya nggak sabaran, ya mau dimodif kayak gimana juga perilakunya, tetep aja jatuhnya balik2 lagi ke sifat nggak sabarannya itu. Singkat kata, gue ragu apakah konseling atau terapi dan sejenisnya bener-bener bisa membantu gue mendapatkan solusi yang terbaik dan lebih-lebih mengubah beberapa kelakuan minus gue. Kalaupun bisa, gue lebih yakin bahwa itu sifatnya hanya sementara.

Itu adalah pendapat pribadi gue dan in progress gue sedang belajar keras mencoba untuk percaya sama proses konseling.

Sampe akhirnya tadi, gue lagi ngerasa downnn banget, bener-bener self-worth di titik nol dan left-behind syndrome karena suatu hal (yang gak bisa gue share detil disini), gue terpikir untuk segera mencari bantuan orang lain yg lebih ahli dan dalam hal ini adalah : dosen-dosen di kampus gue.

Mbak dosen di kampus pernah bilang gini : jangan sampai kamu kuliah itu bagaikan tikus mati di lumbung padi. Artinya, kalo lagi ada masalah apapun yg bakal mempengaruhi kuliah, ya jangan ragu untuk datang ke dosen-dosen yang notabene psikolog semua dan pasti bisa bantu kamu. Maka manfaatkanlah, gitu katanya. Mbak dosen lain yang gue anggep sbg salah satu psikolog keren di kampus juga ternyata di masa lalu bahkan sekarang pernah bersinggungan dengan sesi konseling untuk diri sendiri. Dia datang ke professional untuk konsultasi, dan bahkan sampe sekarang masih curhat sama koleganya. Even shrink needs shrink.

Teringat akan hal itu, dan walaupun sudah melewati sesi nangis-nangis bombay ditemani seorang teman di musholla dosen di kampus (ceritanya biar gak ketauan temen2 dan khalayak ramai), dan masih ngerasa belum gong, gue (dan terutama si temen gue ini), mempertimbangkan untuk, oke coba deh gue datengin 1 dosen yg gue percaya dan minta dijanjikan jadwal konseling. Dengan muka bengkak, di hari yang sama, saat itu juga, gue dan temen gue menghampiri meja salah satu dosen, yang ternyata tanpa diduga langsung available hari itu juga (mungkin ngeliat bengkaknya mat ague yg abis nangis jd dianggap Emergency kali ya). Pas ngomong kalo gue mau cerita2 gitu aja, gue udah malu hati sendiri. Duh kok kayaknya nggak gue banget yaaa, kayaknya malu2in banget yaa.. bakalan dinilai penting gak ya cerita gue? Ya pikiran2 lebay gitu deh.

Unfortunately,

Setelah hampir satu jam cerita, dosen gue ini bisa kasih gue beberapa poin yang sebelumnya gak kepikiran di gue. Ya ada sih bbrp saran, tapi dikemas dalam bahasa yang entah kenapa rasanya menenangkan. Setelah ngobrol sama dia, gue merasa bahwa betapa menyedihkannya gue, karena ternyata gue emang gak punya siapa-siapa untuk berbagi cerita (khususnya ttg masalah yg lagi gue hadapin ini). Ternyata gue segitu tertutupnya dan nggak memberikan kesempatan buat diri gue sendiri untuk berbagi. Katanya temen gue, gue terlalu banyak pikiran yang numpuk dan susah dikeluarin, akhirnya pikiran2 itu mengalir ke hati dan bikin makin mumet emosional.

Sepulang dari sesi konseling dengan dosen gue itu, sepanjang perjalanan gue mencoba mengingat2 pesan dia. Ada sedikit perasaan tenang yang muncul dan bertahan sampai setidaknya saat gue nulis postingan ini malam harinya.

Ternyata, ternyata.. gue cuma perlu mencurahkan semuanya. Ternyata, seberapapun gue merasa gue kuat, gue gak segitu kuatnya juga. Ternyata, setertutup apapun orang, pasti butuh teman untuk cerita.

Tapi yang paling ganggu di gue abis konseling ini adalah : ternyata gue Β cuma butuh didengarkan.

Ternyata mendengar saja sudah lebih dari cukup untuk membantu orang lain (dalam hal ini dilakukan mbak dosen gue kepada gue).

It’s all ears, Iin.. it’s all ears. Ternyata gue cuma (setidaknya) perlu telinga gue sebagai bekal gue ke depan.

dan di saat untuk pertama kalinya entah sejak kapan gue nangis-nangis karena sesuatu hal yang bukan masalah cinta, saat itulah gue terdampar dalam sesi konseling. And magically, it’s healing. πŸ™‚