Galau-galau Kangen Ngantor

Setelah hampir setahun alih profesi jd mahasiswa (lagi), adakalanya kalo ada kesempatan bengong gue suka mikir, “Apa bener ini yg emang gue inginkan?” OKE! Tidak boleh berpikir begitu. Hindari, In, hindari. Bersyukur, bersyukur.. Ampunnn Gusti Allah..

Eh tapi sekedar share, pertanyaan itu sering bgt menghantui gue lho. Bukan, bukan menyesal, lebih ke wondering dan lagi-lagi menerka2 apa yang coba alam semesta takdirkan untuk gue kelak, kalo gue lulus setahun lagi (amiin), dengan gue dua tahun jd anak susye kuliah lagi, gembel lagi, dengan gue resign dari kantor gue, dengan gue ketemu temen2 baru dan ninggalin temen2 kantor gue, dengan gue masuk 8 institusi buat praktek, apaa? Apaaa sih yg nantinya akan menunggu gue di ujung sana, apaaa??!! Sambil mencoba mengira-ngira, seandainya gue masih di meja gue di kantor hari ini, duduk manis (sambil pusing) meriksa CV kandidat, atur jadwal interview, bikin laporan ke mbak bos, meeting, dll dsb, apa yaa yang akan gue peroleh di ujung sana? Bakalan orang yg samakah? Bakalan pekerjaan yg sama cerah nya kah? Kualitas hidup yang sama baiknya kah? (Membandingkan 2 jalan hidup yg berbeda di atas).
Yang kayak gitu-gitu deh..
Ribet yee gue..

Ada satu temen gue pernah bilang, gak pernah ada salahnya untuk kuliah lagi. In any reason. Somehow gue agree. Teman satu lagi memperkuat dengan bilang ke gue bahwa lo akan kembali dengan kualitas yg lebih baik lagi dr sebelumnya, waduh aminnn aja deh (walopun rada2 “masa’ sii?” ama statement- nya). FYI, klo dipikir-pikir dan pas lagi galau akan masa depan, gue dulu memutuskan untuk resign dari kantor dan dengan pede-nya bilang pengen kuliah lagi adalah keputusan paling gambling dalam hidup gue. Saat itu gue bisa dibilang nggak yg ada masalah2 amet dalam kerjaan. Kecuali mbak bos gue ganti dan ada bbrp perubahan manajemen sedikit lah, tapi bbrp minggu sblm gue resign, dengan gaji yg udah naik dikit dari gaji awal gue masuk, ada rencana dari manajemen untuk mindahin gue ke divisi lain. Divisi yg lebih psikologi banget lah (apa coba?), memungkinkan gue untuk travelling dan mempertajam skill gue yg udah ada. Bu bos (bos-nya mbak bos gue) bahkan bilang,
“Kalau kamu gak lulus ujian S2, ya kerja lagi aja disini, kalau kamu lulus dan nanti udah kelar S2-nya, dan semua institusi atau perusahaan gak ada yg mau nerima kamu jd pegawai, ya kamu kerja lagi aja disini.”

Pilihan yg (seharusnya) menenangkan gue, tapi kadang membuat gue makin galau, “Aaaaaa bener gak sih jalan yang gue pilih ini???”

Belum lagi kalau ketemu mbak bos gue dan tmn2kantor dl, either di kondangan, di percakapan bbm, di FB, dsb mereka bertanya, gimana kuliah gue, sudah semester berapa, lg ngapain aja tugasnya, dll dsb. Basa-basi apa bukan, itu membuat gue seneng juga sih, artinya mereka care kan ya, tapi pikiran akan kalimat diatas, “Bener gak siiih, keputusan gue untuk kuliah lagi??” pelan-pelan membayangi. Pingin rasanya malam ini gue PING, gue BUZZ, mbak bos dan bu bos gue cuma untuk sekedar nanya,”Mbak, Bu, menurut Mbak Bu, keputusan ku untuk kuliah tepat ga sih?”
Iseng aja pengen tau komentar mereka.

Apalagi ni ya, kalau tiap Jumat sore gue pulang dari Depok, naek KRL sampe Sudirman trus pas di Stasiun Dukuh Atas kan banyak karyawan2 pulang kantor nunggu kereta tu ya, dengan kostum kantoran yg beragam, blum lagi kalo menyusuri trotoar sepanjang Dukuh Atas aja, mampir ke Mall2 after hours, ke PP atau PS, gue akan menemukan orang2 wangi dengan baju2 kantoran lucu, ber name tag berjalan bergerombol dengan sesama rekan lainnya, menguping sedikit pembicaraan mereka seputar office stuff, kompetitor, office politics, dll dsb.

Aaaaa, gue harusnya ada di tempat itu sekarang. Harusnya gueee ada diantara gerombolan2 dan tema2 pembicaraan ituuuu. Harusnya gue disanaaaa deh. 😦

Belum lagi kalau ga sengaja nerima email yg isinya “URGENTLY NEEDED” alias lowongan yg sesuai ama pengalaman gue, rasanya nyessss bgt. Gue nih yg harusnya ngelamar untuk posisi ini. Apalagi kalau tawarannya langsung ke personal message gue, FB, Twitter, email pribadi, “In, gue lagi nyari posisi ini nih (sebut saja HR Officer atau apalah), lo berminat apply?” (Ini kalo yg nanya gak tau kalau gw kuliah).
atau “In, gue ada referensi atau masukan nama ga, yg kira2 lo kenal utk posisi ini?” (Ini kalo yg nanya tau kalau gue lagi kuliah).

Aaaa, harusnya nama gue sendiri yg gue ajukan, bukan orang lain. Harusnya gue coba apply juga. Dan harusnya harusnya yang lain.

Ah sudahlah, anggap saja ini sampahan dini hari. Semoga dalam Insya Allah setahun ke depan gue bisa menyesali kegalauan gue dini hari ini dan sudah makin pinter untuk setidaknya sadar : ini jalan terbaik yg Tuhan kasih untuk gue.

Within a year, In. Within a year.

Kalau ada yang mau menyisihkan supportnya buat gue, monggo lho yaa. πŸ™‚

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

2 thoughts on “Galau-galau Kangen Ngantor

  1. Edesia Sekarwiri says:

    Dear Inayah.. senangnya membaca tulisan2 lo slalu.. jujur, blak-blakan dan apa adanya, dan yang paling gw suka adalah terkadang mewakili apa yg gw rasakan. contohnya ya ditulisan lo yang ini. satu tahun yang lalu, -pas kan, sama kayak elo, dr semester 2 ke semester 3- gw juga mengalami hal yang sama. kalau lagi main2 ke daerah kuningan dan liyat gerombolan orang2 kantor itu, ada rasanya perasaan iri dan pengeeeeeen banget kayak mereka. belum kalo ketemuan sama temen2 kuliah s1 atau smu, saling crita pengalaman kantor, biasanya itu lebih menarik. sedangkan gw, cuma ditanya “lo lagi sibuk apa, wir sekarang?” dan ketika gw jawab kalo gw lagi lanjut s2, mreka cuma nanya gw ambil apa dan dimana. selebihnya, ya cuma “ohhhh” atau ngangguk2 doank..ada kali ya skitar sebulanan lbh gw ngerasain itu, dan gw masih maksa nyari proyek lepasan dimana2..

    yah, tapi ketika gw masuk ke perusahaan untuk praktek semester 3 (mungkin kalo elo namanya institusi kali ya), perasaan itu lama2 ilang kok. yang ada, lo excited sama kasus2 lo, sama klien lo dan memberikan yang terbaik buat mereka. so, kalo menurut gw si ya dinikmati aja lah.. disabar2in. nunggu satu tahun ga lama kok ternyata kalo dijalanin dgn hari ceria. cuma setaun kan? nunggu jodoh bisa lebih lama #eaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s