dan.. terjadilah!

Baru benar-benar gue rasakan sendiri, salah satu ketakutan terbesar yg akhirnya gue alamin juga :

Ketika sahabat kita sendiri, sahabat sendiri yang makan nasi kita, tidur di kasur kita, berbagi tawa sampe berbagi selimut, ngaku hanya via bbm :
Kalo dia udah jadian sama cowok yang kita suka, yang dia tauuu bgt kalo kita suka since the very very beginning.. and booooommm!

Meeen..

Maaf ya sahabatku, but I’m human anyway.
Jadi jadi jadi…. GUE GATAU MUSTI GIMANA. 😦

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Tentang Mute, Unfollow dan Drama dunia Maya

Dari sejak pertama kali gue bikin Twitter 2 tahun lalu sampai sekarang, gue belum pernah tu yang namanya unfollow atau nge-mute orang di timeline gue. Kalo nge-block sih sering ya, biasanya kalo account-account bule gak jelas yang suka tiba-tiba jd follower entah dari mana. Gue sendiri hapal berapa jumlah follower gue dan kadang suka ngecek dia masih follow gue apa nggak ya, iseng doang, meskipun yaa kalo di unfollow suka jeng jeeng juga tapi ya udah lah yaaa..makin kesini makin bodo amet.

Sampe suatu ketika, gue mendapati kenyataan pahit gue harus berhenti memfollow teman gue sendiri yang dalam kehidupan nyata gue kenal (meskipun nggak kenal-kenal deket amet gimana gitu deh), simply karena tweet dia genggeuss pisan. Tidak hanya satu, tidak dua, tapi sampai 3 orang (eh apa 4 ya? nyet banyak juga ya..) meskipun kalau di kehidupan nyata ya kita masih berkomunikasi dan haha hihi dan ping ping bbm tapi di dunia maya, tau atau tidak tau, dia udah out of my network aja..

Gue nggak ngerti entah apa yang terlintas di pikiran gue sampe melakukan hal ini. Well, gue sih pada dasarnya nggak peduli ya ama urusan orang lain, kadang kepo, tapi kalau misalnya tweetnya doi lagi marah-marah atau galau-galau sendirian, dan sesekali, yaaa pengen tau sih kenapa, tapi better gue cari tau sendiri di timelinenya, di conversation dia, dsb pokoknya kepo sendiri ya usaha sendiri (dan oknumnya gak perlu tau dong kalo gue kepo), nah tapi kalau dia marah-marahnya tiap hari, galau-galau dan menye-menyenya tiap hari, maaaaaak, pusing juga (ternyata!!!) bacanya.

Sebut aja nih, kasus 1. Jadi ada si X dan Y, dua-duanya gue follow dan memfolback gue. Dua-duanya saling kenal sangat baik dan mereka juga kenal gue. Isi tweetnya si X manja-manja dan menye-menye gitu. Sekilas profil, doi jomblo, dan punya pekerjaan. Oke deh. Pas awal-awal sih gue masih cuek-cuek aja nih, trus lama-lama.. errrr.. skip tweet aja (alias tweet dia gak pernah gue baca2 amet, scroll atassss hehe). Nah yg gong adalah : si X ini demeeeeennnn bgt reply2 tweet sama Y, dan replynya pake RT dan pasti ada tweetlonger-nya! Dang! Dan pernah bbrp kali gue iseng cek twitlongernya, ternyata twitlongernya itu hasil pesan berantai tweet mereka berdua dari kapan tau! Haaaaaadeeehh.. males deh. Udah gitu bahasa yang digunakan si Y juga sama menye-nya kayak si X, dan bahasa bbm banget, dilengkapi dengan emoticon autotext, panggilan sayang antara keduanya, dsb dsb. Pas mulai genggeus gatel-gatel baca tweet mereka berdua, gue cerita lah ke salah satu temen gue yg juga kenal ama mereka berdua, intinya sih nanya-nanya nyinyir sekaligus nyela, dan ternyata Terima Kasih Tuhaaaaaan, temen gue ini juga merasakan hal yg sama. Merasa ter-reinforce, gue akhirnya meng-unfollow keduanya. Voila, case closed. Sampe sekarang sih gue n temen gue ini masih suka bahas ttg tweet2 mereka terutama kalo gue lagi pgn apdet, “ Eh gimana si X dan Y, masih menye-menye berdua??”..  gitu.. tapi keputusan untuk unfollow mereka sampe sekarang gue syukuri. Maap yaa X dan Y…

Kasus ke 2. Ini terjadi karena adanya ketidaknyambungan dalam hal selera nyela dan selera becandaan. Jadilah ada 1 temen gue, kalo nge tweet mostly kalo nggak nyela, marah-marah, curhat, ya becandaan (tapi sayangnya gue gak satu taste ama dia). Pokoknya nggak isnpiratif deh. Trus yang bbrp kali gue temui, dia tuh kadang suka minta di-folbek sama orang yang juga ada di timeline gue, yaa gak classy aja menurut gue (entah kenapa ya, gue tuh kalo ada orang nge-tweet minta di folbek, aslik malu sendiri bacanya. Aneh gak sih gue?). tadinya sih gue masih cuek-cuek aja, sampe suatu ketika beberapa kali dia mulai menanggapi tweet2 gue tapi nanggepinnya via bbm bok!, jadi kayak bilang, “ eh, in tweet lo kok blab la bla.. blablaa” apaa banget deh. *mulai kepancing nyinyir* yang mana menurut gue ni anak rada gak ada kerjaan bgt bbm gue cuma mau ngekritik tweet gue. Trus suatu hari gue juga lagi cerita serius nih, soal kecelakaan gitu, eh malah ditanggepin becanda ama dia, udah gitu becandaannya krik krik pula. Males deh. Oya, si kasus 2 ini juga (kayaknya) jomblo, tapi beneran bukannya gue membela diri ya, gue juga jomblo, tapi ni orang aslik jomblo lebayatun banget. Meratapi kejombloannya, dan suka over show-off dia lagi naksir seseorang dan minta di-kepoin tapi gagal. Duh ya gitu deh kira-kira (gak bisa lebih detail lagi takut ada yg ngerasa). Dan karena tweet dia suka kepanjangan sendiri, dia suka (lagi-lagi) men-twitlonger tweetnya sendiri dan buat gue itu hadoooh bok, bikin postingan blog aja deh drpd gak muat (mulai ganggu). Setelah diawali dengan nyinyir-nyinyir dengan teman yang sama akan si kasus 2 ini, dan mendapat pembenarannnn, Oke, akhirnya gue mute lah doi (masih gak tega nih buat unfollow). Tenanglah hidup gue.

Hingga yang ke-tiga. Err, yang ketiga ini kasusnya sih sebenernya lebih ke gue gak tahan aja sama labil-labilnya dia, tapi di kehidupan nyata dia bedaaaaaaaaa bgt bgt sebanget-bangetnya. Ya gue juga suka labil sih, tapi yang ini beneran lebih labil dari gue. And somehow she act like a kid, rada2  punya kebutuhan untuk diperhatikan (dan di nurtured gitu lho), errr… Yang ketiga ini sempat jadi pembicaraan hangat antara gue dan temen gue (yg sama dengan diatas), dan ternyata lagi2 temen gue ini setuju dan sama2 gak tahan ama tweetnya. Yang lebih DOH lagi, dia suka menanggapi tahap kehidupan dia dengan drama, pas jomblo, drama, pas jadian ternyata dramanya makin-makin, pas putus, makinnn tambah drama, terus begitu siklusnya. Pas lagi seneng, drama (dan gak lucu), pas lagi sedih, dramaaa kuadrat (dan asli gak empati, malah pengen noyor, pliss deh), pokoknya d.r.a.m.a. sayang banget sih sebenernya, sampe temen gue bilang, “ kalo orang-orang biasanya pencitraan di twitter,  dan menunjukkan aslinya di dunia nyata (apalagi kalo interaksi lo cukup sering ama dia), nah kalo yg ini kebalikannya. Entah kenapa ya kita kayak dikasih tau secara gamblang, ini lhoo aslinya gue lewat tweet-tweet gue.”. karena quote temen gue itulah, plus gue di usia segini dan sudah cukup pusing ama drama-drama kehidupan gue sendiri, akhirnya memutuskan untuk nge-mute dia untuk jangka waktu yang lebih lama daripada oknum di kasus 2. Gak tahan meeeen.

Hasilnya, ternyata hidup gue jadi lebih ringan. Cukup takjub si ternyata gue bisa melakukan hal ini. Mungkin juga karena setelah 2 tahun gue merasa perilaku ber-twitter gue udah berbeda dari pas awal-awal, contohnya sebisa mungkin gue mengurangi mengeluh, terutama ttg tugas-tugas dan hal-hal akademis, sebisa mungkin gue kurangin marah-marah dan ngomong kata-kata kasar, dulu gue masih suka ngomong “Anjing!” tanpa sensor dan skrg gue gak mau lagi kayak gitu. Gue juga sebenernya pengen sih gak sering-sering ngetweet karena dgn demikian gue jadi mengurangi ke-ngarepan untuk dimention, di reply atau di follow. I wish yaaaaa..

Tapi satu hal sih yg ternyata gue ambil dari hikmah memutuskan tali silaturahmi via twitter ini, bahwa ternyata semakin tambah umur, semakin gak tahan gue sama drama-drama kehidupan di sekitar gue. Drama-drama klien gue praktek institusi udah lebih dr cukup untuk bikin gue pusing. So, better stay away with any of those social network drama.

(Catatan : gambaran keempat oknum diatas sudah dimanipulasi di beberapa aspek, untuk meminimalisir ada yg ngerasa, kalo masih ada juga, ya udah lah yaa, berhubung gue gak punya media lain yg lebih privat untuk menyalurkan katarsis gue, so bodo amet mode on.)

*dibuat untuk memperingati 2 tahun gue bertwitter, sejak 18 Juni 2009* 🙂

Tragedi Kopi Darat, 4Fingers dan Scre4m

Jadi inilah ceritanya gue mau kopi darat ama rekan Dinadya, yang udah lama gue kenal via blogwalking dan diusut2 kami ternyata temen-temennya sama alias lo-lagi-lo-lagi, dan setelah hampir 2 tahun membina keikriban di dunia maya, jeng jeeng diaturlah hari sakral untuk bertemu di Epicentrum Walk dengan agenda : nyobain resto 4Fingers yang (katanya lagi hip) sama nonton Scre4m. Dan itu terjadi hari ini, tepatnya siang tadi.

Everything seems perfect.

Setelah sempet bolak-balik nyari si resto 4Fingers itu, pas nemu restonya ternyata bonus ketemu Luna maya yg juga lagi mamam disana (penting!), akhirnya kita berdua kalap makan 16 potong sayap ayam (yg gede-gede lhohh!) plus french fries. Oya, sekedar info dan bukan blog berbayar, tapi 4fingers ini enaaaaaaak banget sayap ayamnya, jadi ada bumbu2nya gitu gue lupa deh, bisa pedes, bisa campur, ama satu lagi lupa. Kami pesen yang campur dan bumbunya tu ngeresep banget, bahkan kalopun udah dingin tetep masih enak dimakan. Dah, intinya puas kekenyangan hati senang dan lanjut ke rencana selanjutnya, yakni nonton Scre4m di pertunjukkan pertama jam 14:30.

Beli tiket, pilih kursi, lancar. Sampe dalem studio, orang-orang mulai rame, semua tampak siap.. lampu dimatikan, film dimulai.. posisi gue udah tegang siap2 teriak, mata menyipit, baru 3 menitan, layar mati. LAYAR MATIIIIII!!.

Trus mas-mas berbaju safari masuk beskop dan tereak dengan toanya,

“Mohon maaf, terpaksa harus nunggu 10 menit untuk pemasangan kabel digital, blablabla..” *skip*  udah gak paham deh dia ngomong apa. Intinya, nanti film akan diputar dari awal setelah urusan teknis kabel2 itu beres. 10 menit, 15 menit sampe 30 menit ga ada tanda-tanda beres. Herannya, penonton yang lain masih setia duduk sambil sesekali memaki2 sambil becanda, yaa gitu deh kocak sih sebenernya, bikin gue yg udah keki jadi ikutan ketawa (ketawa hampa meratapi nasip sama Dinad).

Trus gak lama, lampu mati lagi, film nyala lagi dari awal, tapi : SUARANYA GAK ADAAAAAAAAAAAAA. Mulai emosi jiwa raga. Akhirnya bener kejadian, film diberhentikan, lampu dinyalakan, dan mas-mas yang sama berteriak kalo pertunjukkan jam pertama ini gak bisa dilanjutkan dan uang akan dikembalikan. ANJISSSS!! Makin keki, tapi emosi yang keluar sayangnya cuma ketawa-ketawa aja *ada yg aneh dengan gue*, trs langsung live tweet untuk media katarsis. Nah karena udah terlanjur niat baik mau nonton hari ini tapi gagal, gue tanya sama Dinad dia free gak kalo kita pindah venue, dan dia bilang oke, akhirnya setelah ambil duit refund, kita nguber taksi dan pindah nonton Scre4m di Plaza Semanggi. Huahahahaa kocak deh kalo diinget2. Apalagi gue udah saking semangatnya nge-foursquare kemana2 kalo nntn di Epicentrum dan everything’s gonna be alright. Ternyata tidak, saudara-saudara!

Sebenernya sih ya, bicara soal beskop matik kayak gini bukan pertama kali gue alamin, tapiiii udah lama bangettt juga kaleee (masi jaman ya??). astaga  ternyata di bioskop yang konon terbesar di Jakarta (atau Indonesia ya?) masih bisa ngadat meeen filmnya. Yang lebih kentang alias nanggung lagi, gue udah nonton 3 menit-an pertama dari film ituuu!! Aaaaaa *masi gemes* kan kalo ditinggal pulang dan direschedule hari lain penasaran banget!! Gimana deh solusinya yah cari venue lain. Akhirnya pengalaman ala Amazing Race pun dimulai. Tadinya mau ke bioskop terdekat yakni Setiabudi 21, tapi bertunjukkan berikutnya baru ada jam 16:30, dan saat itu jam 3, lama bgt kaan nunggu, akhirnya waktu terdekat adalah di Plaza Semanggi jam 15:45. Nyuruh abang taksinya ngebut, pas di depan Ambas maceeet as usual ya, geregetan takut telat sambil di taksi ketawa2 menertawakan nasib. Duhilee kualat ama siapa yaa. Akhirnya pas bgt sampe di Plangi trus nonton terkaget2 tapi seruu juga. Worth it lah yaa dengan pengorbanan ngongkos plus ngos-ngosan Rasuna – Plangi. Gue bilang ama Dinad, kok bisa-bisanya yah kejadiannya pas kita ketemuan gini, tandanya minta diceritain  dan dikenang2 kali ya, sambil juga kita berdua lupaa foto barengg aaaaaggrhh! Hahaha. Moral of the story nya (dengan sangat subjektif dan penuh amarah) :

Satu, jangan nntn2 lagi di Epicentrum (masih emosi), Dua, kalo emang niat dan ada kemauan, pasti ada jalan (Alhamdulillah bisa sampe Plangi dan nntn dengan riang *masi amazed*), dan ketiga, hadapailah setiap musibah dengan tawa, niscaya lebih ringan rasanya *makin ngaco*.

sobekan tiket kenang-kenangan bersama Dinadya :*

Thanks Dinadya. Perut full, I love you and today, very-very full lah. 🙂

Sekian