Lagi-lagi soal si Abay* : Sebuah Sekuel

Lagi-lagi topiknya tentang si idola, maaf ya kalo mengulang *nahan histeris* jadi ceritanya tadi malam iseng2 sambil golar-goler di kasur Twitter-an trus mention twitter-nya Ario Bayu, dan terus DI-REPLY dooong huhahahaha..

inilah hasil gombalan dari gue yang sukses bikin semangat dan nyengir2 sepanjang hari.

bukti Twitter-nya Ario Bayu

Anjing menggonggong “Norak lo, In. ” , kafilah menemaniku berlalu.

alias bodo amet deh norak yang penting DIMENTION. uhuyy..

pokoknya akan gue tunggu selalu hari dimana kita akan bertemu!! i know that day will come to me ❤

Ket : (*) Abay adalah singkatan sayang gue buat Ario Bayu *skip*

Belajar Benar Salah dari Abang Kenek Metromini

Tadi pas gue lagi naek Metromini mau ke Blok M, gue kebetulan duduk di kursi belakang, deket pintu keluar yg mana keneknya suka berdiri disitu. Perjalanan begitu aman sentosa sampe di depan suatu ITC, ada sepasang suami istri memberhentikan Metromini yg gue naikin itu trus naek dong ya. Naeknya pas di pintu belakang, si Bapak duduk deket gue, si Ibunya (yg gue asumsikan istrinya lah ya) duduk rada ke tengah dikit. Si Ibu menenteng beberapa kresek belanjaan yg tentunya hasil belanja di ITC tadi (terlihat dari tulisan dan alamat toko di plastik kreseknya), trus belum lagi ditambah tas si Ibu yg rada besar dan baju dia yg kembang2 mencolok lah ribetnya dia di Metromini. Kebetulan kejadiannya siang bolong jem 11:30an.
Nah baru jalan sebentar, si Bapak ini udah rempong pilih2 tempat duduk trs kayak ngomong2 ke Ibunya dgn suara agak kenceng gt (padahal Metromini lg rame ngepass gitu), sampe akhirnya mereka duduk di kursi masing2.
500 meter selepas mereka naek, si kenek nagihin ongkos dong ke si Bapak, gue berharap gue budek saat tak sengaja mendengar si Bapak bilang :

” Numpang aja, bang.”

HAAAA? *maksud lo ga bayar?* dalam hati gue bergumam begitu.

Makin intens lah gw mengamati interaksi memanas antara si Bapak dengan si kenek.

Si Kenek yg masih kalem kebingungan lalu menghampiri si Ibu istrinya yg duduk di tengah, dgn harapan mungkin ada ongkos 4000 rupiah yg diberikan oleh si Ibu. Ternyata si Ibu dengan escape-nya bilang : “Belakang, bang!”, maksudnya ya minta ke si Bapak dong. Huaaaaa. Suasana memanas.

Si kenek lalu menagih lagi ke si Bapak. Yang terjadi tanpa diduga adalah si Bapak mulai memaki2 kenek tersebut. Salah satu kalimat yg terucap dr mulut si Bapak adalah : “Masa numpang aja gak boleh?” (Semoga gue salah denger ya).

Si kenek mulai sewot (YA IYALAH!!), dia bilang : “Ya saya kan nyari setoran juga Pak. Bapak kalo ga suka ya naik Taksi aja, bisa belanja kok gak bisa bayar ongkos sih??”.
Si bapak makin panas hati, dia malah maki2 baliksi kenek. Ada penumpang yg mencoba menengahi dan kasih 5000 rupiah buat bayarin si Bapak dan si Ibu, berharap itu menyelesaikan masalah. Ternyata si Bapak malah gak suka juga dibayarin, dan diambil 5000 itu, dibalikin ke penumpang tadi dan dia memaki keneknya bilang kurang ajar bla bla dan gedor2 pintu bis minta turun. Keneknya dengan senang hati lah ya setopin bisnya.. Jreng, turunlah si Bapak lengkap dengan si Ibu yg (pura2) kebingungan sama ulah suaminya.

Seluruh penumpang terbengong2, ada yg penasaran pgn tau ada apa sih ribut2 di bangku belakang tadi?.

Selanjutnya si kenek maki2 sewot sendirian, dia merasa dia sudah bertindak benar. OH BANGET KOK BANG LO BERTINDAK DGN SANGAT BENAR!!! Gue langsung memihak si kenek dong pastinja.
Kenek nya curhat ke salah satu penumpang di deretan belakang yg jd saksi mata, inti maki2nya kurang lebih gini :

“Orang gak tau diri, masa bisa belanja gak mau bayar bis, lagak doang gede, duit ga ada. Malah marah2, ya saya sewot kan jadinya.
*tiiiiiiit sensor karena si kenek nyebut salah satu suku bangsa yg ia duga adalah suku bangsa si Bapak dan si Ibu tadi.*…lanjut : emang ya manusia itu ada-ada aja. Itu dia makanya cewek suka gampang ketipu penampilan, keren dikit aja langsung iya, padahal yang gembel malah lebih banyak uangnya lho.”

Yak si kenek mulai curhat colongan.

Gue terganggu dengan komentar si abang Kenek itu. Terganggu karena ternyata dia bisa sewot dengan begitu menggigitnya. Gue setuju absolut dengan dia, meskipun kesindir jg sih, apa gue termasuk cewek2 yg dia anggap gampang tertipu penampilan? Ha-ha-ha.

But the point is, pelajaran tentang kehidupan itu ternyata bisa lahir dr mulut seorang kondektur bis. Setidaknya dia punya moral judgement yg lebih baik daripada si Bapak dan si Ibu yg aneh berat itu tadi. Gue gatellll rasanya pengen ikut komen. Kenapa ya hareee genee masi ada aja orang yg gak bisa membedakan elo salah nyet, dan elo bener kok, bener dan salah emg masalah persepsi sih, tapi naek bis ga mau bayar trs pas ditagih marah2 itu kan SALAH ELO PAAAK.

Ah, dunia ini bener2 mau kiamat.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Balada Kepikiran Sopir Sewaan

Sejauh yang bisa gue ingat, pengalaman gue nyewa sopir (pribadi) itu baru 2 kali. Pertama, pas liburan  semesteran awal tahun ini ke Bali, ya itungannya bukan sopir pribadi sih, tapi sopir rame-rame karena liburannya juga rombongan, dan yang kedua, pas gue praktek institusi ke daerah Ciawi, Bogor selama 2 minggu dan baru berakhir seminggu yang lalu.

Gue selalu percaya bahwa ada orang-orang yang asing, yang singkat datangnya dalam hidup kita, ternyata bisa mempengaruhi hidup kita untuk jangka waktu yang jauh lebih lama daripada durasi kita berinteraksi dengan mereka. Bahkan dengan minimnya informasi dan komunikasi antara kita dengan mereka, tetep aja lho mereka bikin efek signifikan buat perjalanan hidup kita. Now I’m talking about those 2 drivers in my life.

Sekilas tentang sosok Bli Ngurah, sopir pas di Bali, mungkin pernah gue singgung di postingan dulu-dulu ya, jadi awal mula akhirnya bisa ketemu mahluk bernama Bli Ngurah ini pun bener2 takdir Tuhan bgt. Pas di Jakarta dan masih survey2 mobil sewaan buat di Bali nanti, gue dapet nomer kontak seorang sopir berpengalaman, namanya Bli Komang. Transaksi via telepon lah gue dengan si Bli Komang ini, sampe akhirnya dia bilang kalo nanti di Bali yg akan anter jemput adalah sodaranya (gue lupa deh apa sepupunya ya), yg namanya Bli Ngurah. Iye-iye aja dooong gue. Nah pas sampe Ngurah Rai, si Bli Ngurah udah nunggu dengan anteng menjemput kita dan saat itu tugasnya pun dimulai. Yang gue suka dari si Bli ini adalah, dia mau nganterin kemana aja, nunggu berapapun lamanya dan gue ribet segimanapun, dia dieeeeem aja. Bener-bener gak protes dan gak banyak cingcong. Nyetirnya juga enak (gak ajlug-ajlugan), dan dia tahu medan, maksudnya tahu Bali sepulau-pulaunya tapi juga gak rese ama turis domestik kampungan model gue gini (yg suka sotoy).  Pas hari-hari awal, Bli masih diam2 aja, baru deh pas hari2 akhir, surprisingly, dia udah bisa nyeletuk bahasa gaulnya anak Jakarta dan mulai gatel nanya2 soal pergaulan anak muda (dan setelah gue track back, itu ternyata hasil dia diem2 nguping pembicaraan gue ama temen2 di mobil hehehe), lucu banget! Gak banyak yang gue tau tentang dia. Umurnya dia sebenernya berapa pun, gue gak tau (dan gak nanya juga lah ya), gue dan teman-teman hanya mengira kalo dia pasti dibawah umur kami, alias masih muda belia. Gue gak tau dia udah berkeluarga atau belum, hobinya apa, suka makan apa, di Bali suka pergi kemana aja, dll dsb pokonya yg simpel2 basi gitu, gue gak tau. Sesekali dia cerita ttg pengalaman dia sopirin berbagai macam orang, dari yg bule impor sampe turis lokal, itupun gak yang rame2 amet ceritanya. Hari terakhir di Bali, gue seharian duduk di depan, alias samping dia. Mungkin efek kedekatan fisik kali ya huhahaha jadi ada ikatan batin gimana gitu, tapi yang pasti pas dia nganter gue dan temen2 ke bandara untuk caw ke Jakarta, perasaan gue tuh sediiiih banget. Kayak galau2 kepikiran gitu lho. Sempat nih yak kan gue sms dia kalo udah mendarat di Jakarta dengan selamet, trus makin galau lah gue dengan dia bales mohon maaf kalo ada salah2 dan dia doakan agar kelak gue dan temen2 bisa balik lagi mengunjungi Bali. Oke gue lebay, karena itu sms standar, tapi karena hampir seminggu hidup gue bergantung kepadanya, dan akhirnya harus selesai, berpisah dan turns out mungkin gak akan ketemu lagi, gue sempat berhari2 kepikiran pas udah di Jakarta, apa kabar ya Bli sekarang, masih ada yg make jasa dia gak ya, gimana hidupnya, masih inget gak ya sama gue dan temen2 gue, masih sama gak ya baiknya kayak dulu pas jadi sopir kita2.. dll dsb..

Kejadian yang serupa terulang pas takdir mempertemukan gue dengan Pak Sapto, sopir sewaan hasil bajakan bokap ke sopir kantornya, trus sopir kantor bokap ini cari siapanyaaa gitu pokoknya tau2 jeng jenggg datanglah Pak Sapto ini sbg sopir yg siap antar-nunggu-jemput selama 2 minggu gue ke Ciawi untuk tugas praktek institusi. Pak Sapto pembawaannya kalem dan pendiem, tapi kalo katanya temen gue yg juga bareng2 ke Ciawi, kadang dia suka ngobrol juga tuh, walopun musti dipancing dulu. Dilihat dari usianya, mungkin sekitar 40-an awal lah ya, harusnya udah punya anak istri (see, secara gue gak nanya2 juga nih makanya ngira2). Kalo misalnya gue bilang, “ Pak, kita ke A dulu ya, Pak, nanti blabla bla dulu ya..” dsb dia selalu menjawab dengan “Iya Mbak, baik Mbak, Sama-sama Mbak”, dengan nada yang lembut dan gak pernah sekalipun bête. Padahal ya, dia harus standby siang2 dan langsung ke Ciawi trus nunggu sampe malem jam 7 dan dia harus nganter ke Depok lagi dan balik lagi ke rumahnya di Cililitan sampe sekitar jam 9-an malem, dan gituuu terus setiap hari (kecuali weekend). Setiap gue kasih uang tip, dia gak pernah protes, dikasih uang buat beli bensin, masih make sure lagi “mau beli berapa Mbak?”. Kalo di sms selalu bales. Pernah nih hari terakhir, kita hampir kena tilang pas Pak Sapto ga sengaja nerobos lampu kuning (belom merah padahal) dan disetop polisi. Saat itu puncak rasa kasihan gue sama Pak Sapto karena mukanya melas bgt tapi masih ada sisa2 tegas dan pantang menyerah, sampe akhirnya polisinya ngebiarin dia pergi tanpa uang sogokan, huhahaha keren bgt deh Pak Sapto. Pas hari terakhir, gue sengaja kasih dia tip lebih dari biasanya, sekaligus bilang makasih banyak dan minta maaf, hiksss sedih bgt rasanya nahan2 nangis dan galau seharian. Pak Sapto jasanya banyak banget selama 2 minggu itu, bahkan dia yg harusnya gue apresiasi setinggi langit karena kalo gak gitu, pasti gue gak nyampe2 deh ke Ciawi.

Entah ya, mungkin ini super lebay dan seharusnya gak usah gue anggep serius bgt, tapi 2 orang diatas punya cerita tersendiri yang akan gue catat dalam ingatan gue. Kalo gak ada Bli Ngurah, gue gak akan tau Bali seutuh2nya, mungkin gue akan ketemu sopir lain tapi mood gue gak akan sebahagia saat gue pake jasa si Bli, mungkin gue akan terlunta2 dan bingung tujuh keliling beratahan hidup di Bali.

Kalo gak ada pak Sapto, jangankan dapet klien, bisa sampe Ciawi pun gue belom tentu.. (macet dan hujan terus mewarnai sebagian besar hari2 gue selama di Ciawi), yang pasti gue akan pulang malem2 dan keujanan dan jadi anak ilang, mungkin gue diculik dan ga balik2 ke Depok, yang pasti gue akan mati kecapekan tanpa jasa Pak Sapto, dan bubar semua praktek gue disana..

Tapi intinya dari semua cerita tentang 2 orang tersebut diatas, mungkin kalo gak ada mereka, gue gak akan se-empati ini. Terima kasih Bli Ngurah dan Pak Sapto. Saya disini masih suka kepikiran Anda berdua, how’s life treat you, lately.. terima kasih atas jasa2nya, mungkin simpel dan yeaah it’s your job anyway, tapi buat gue yang selama ini lebih banyak gengsi untuk minta tolong orang lain dan mengandalkan orang lain, tiba2 disopirin oleh orang2 yg baik hati, waah rasanya campur aduk antara kasihan, guilty tapi juga bersyukur.

Sayang gue blom sempet ngobrol banyak sama mereka. Sayang gue gak bisa lihat dan dengar pendapat mereka tentang gue, kecewakah mereka dengan perlakuan gue? Atau malah senang? Bagaimana kesan mereka terhadap gue, cerewetkah gue, pelitkah gue, sotoykah gue, bossy kah gue bagi mereka?

Jadi, masih berniat amin amiiin bisa nyewa sopir pribadi, tapi (akan) berpotensi kepikiran kayak gini lagi, atau tetap bergantung pada kaki sendiri kah kemana2?  *sekedar mengingatkan diri sendiri*

Bless them, God.

Ketika isi kepala gue cuma : Ario Bayu

Sebenarnya sindrom starstruck abis nonton film itu udah sering banget gue alamin. Mostly sih pas nonton film barat karena ya jejeran aktor-aktornya lebih banyak dan variatif, jadi kalo gue lagi nonton trus si aktor dalam film itu cakepnya ganggu, gantengnya bikin salah fokus, dan peran dia di film itu asik banget (kayaknya dapett banget gitu maininnya), naaaaah maka yang akan terjadi sesudahnya adalah : gue akan terbayang-bayang oh terkenang-kenang ama si aktor itu, dan gak fokus lagi ama filmnya. Gak peduli udah beken atau masih newbie alias aktor sekuter (selebriti kurang terkenal), hari-hari gue selanjutnya akan dipenuhi oleh kegiatan browsing, googling, read anything about this actor. Gue akan search di Twitter nama dia dan baca reaksi dan opini2 orang tentang dia (apakah orang lain juga merasakan yang gue rasakan hehehe), gue akan ngebahas aktor itu sama temen-temen gue, gue akan cari fotonya dan pajang di display bbm gue, anyyyything. Pokoknya mulai gila.

Nah, sindrom tersebut diatas gue alami beberapa hari belakangan ini terhitung sejak Sabtu 2 Juli 2011, pas gue nonton Catatan Harian si Boy dan disitu ada tokoh Satrio yang diperankan oleh ARIO BAYU. Huhahahahaha. Sudah ditebak dong arah gue akan kemana???

Awal2 sih gue gak gitu merhatiin gimana banget, ceritanya masih fokus ama cerita film, tapiiiii begitu adegan di kantor polisi dan once i realized kalo disana dia pake jam tangan di tangan kanannnnn (yg mana pernah gue tulis di blog ini kalo gue suka ama cowok ber jam di tangan kanan), gue langsung pusinggggg gak konsen dan berkhayal tahap dini dengan sosoknya. OEMJI.

Gue tau ARIO BAYU (musti di capslock) udah lama sih, paling awal gue denger pas dia main di Kala jadi detektif, tapi gue nggak ngeh-ngeh banget ama sosoknya. Baru pas dia maen di Onrop! Musikal-nya Joko Anwar dan berperan jadi banci bernama Amir disana, dan gue nonton dari baris kedua terdepan gue bisa liat lekuk badannya dan keringetannya hahahahahahaa gue mulai sadar bahwa ini dia new hottie in town! Eh tapi akting dia emang oke banget kok, he’s one of the very rare talented actor in Indonesia, i guess. Sejak dari Onrop! Itu gue masih yaa suka lah, tapi gak gimana2 banget, abis itu lupa lagi. Sampe akhirnya dia muncul di film si Boy itu tadi. DANG!!!

Kemana ajaaaaaa gue selama ini??

ARIO BAYU di film itu benar-benar membangkitkan kembali imajinasi terliar gue tentang cowok idaman gue sejak dulu. Tinggi tegap, berkulit gelap, dekil-dekil seksi (apa sih???), suara berat, senyum lebar dan mata tajam.. AAAGGGRHHHHHHHH *kayang dulu sampe maroko* OMAIGOT OMAIGOT.

Ketika adegan ciuman, gue bahkan merasa pengen dicium ama dia (ini mulai kelewatan gilanya!), ketika dia lagi nyetir, gue merasa pengen duduk sebelah dia huhuhuhu (gila kuadrat). Dan abis nonton gue gak berhenti ngebahas ARIO BAYU ke temen-temen gue. Googling namanya, tanggal lahirnya, dan ternyata dia sama-sama lahir tahun 1985 which means sebaya ama gue (Dan seketika gue merasa dia jodoh gue!, *gilaaa pangkat tiga*), search di FB dan ternyata dia 2 mutual friends sama temen SMA gue (yang gaul abis, huhuhu *udah ada tanda-tanda beda kasta*), gue liat foto-foto dia satu persatu, kalo cakep posenya gue Capture di BB dan gue simpen di folder foto gue, gue cek twitternya, gue follow orangnya, gue cek timelinenya dan conversationnya, gue mikirin dia pagi bangun tidur, siang ngerjain laporan, sore wawancara klien, malem mau tidur terus menerus sampe hari Rabu ini. OMAIGOT. Ini mulai berlebihan, i know.

Terakhir kali gue kayak gini itu pas penghujung tahun 2009 gue foto bareng Nicholas Saputra, yang bener-bener gak konsen kerja abisannya 7 hari 7 malem, ingett bgt gue. Nah sekarang kejadian lagi. Gue denger nama ARIO BAYU jadi sensitif berat bawaannya kepo, semua berita tentang dia gue search, klik, dan baca. Setiap gue ke mall gue selalu berharap saat itu di mall akan datang sosoknya dan gue akan bisa foto bareng huhuu…. Ahhhhhh i am gettin’ nuts. My head is full of him him and him.

Gue bahkan berkhayal dia jadi suami gue, enak kali ya, kayaknya aman gitu. hadeh hadeh.. udah kebayang kan apa aja yang gue pikirin tentang sosoknya? Hihihi.

Oiya, dengan adanya sindrom ini, semakin panjang deh daftar orang-orang keren yang gue anggep idola (dan pernah dan sedang bikin gue gila). Gue dulu (sampe sekarang masih sihh, cuma lagi fase istirahat aja) ngefans banget ama Nicholas Saputra, itu definisi cowok Cool dan Kerennn menurut gue. Gue suka juga sama Joko Anwar karena menurut gue dia sutradara hebat dan yeaah kharismatik gimana gitu. dan gue berjanji bahwa gue hanya akan foto bareng sama 2 orang diatas aja, gak mau ama yang lain. Berhubung keduanya sudah pernah ketemu dan foto bareng, dan ternyata setelah ketemu juga gue malah tambah sukaak, sekarang gue punya target baru : ARIO BAYU. Gak mau tau pokoknya gue harus bisa ketemu, foto bareng, salaman dan minta tanda tangan dia.

Semoga Tuhan mendengar ambisi gue.

Dan semoga ARIO BAYU yang gue temui kelak pribadinya secemerlang aktingnya, seasik bakatnya, dan seganteng orangnya. Oke mulai high expectation.

Oke.. mulai terbengkalai laporan kasus gue. Yuk menugas lagi, (sambil mikirin ARIO BAYU, teteuuppp).

Ini foto pemicu hasrat yang dikirim oleh Gita, temen gue, via bbm di antara dinginnya senja hujan rintik2 abis ambil data di Ciawi. Lalalalalala.. thanks Git :*

Ario Bayu

Ario Bayu