Balada Kepikiran Sopir Sewaan

Sejauh yang bisa gue ingat, pengalaman gue nyewa sopir (pribadi) itu baru 2 kali. Pertama, pas liburan  semesteran awal tahun ini ke Bali, ya itungannya bukan sopir pribadi sih, tapi sopir rame-rame karena liburannya juga rombongan, dan yang kedua, pas gue praktek institusi ke daerah Ciawi, Bogor selama 2 minggu dan baru berakhir seminggu yang lalu.

Gue selalu percaya bahwa ada orang-orang yang asing, yang singkat datangnya dalam hidup kita, ternyata bisa mempengaruhi hidup kita untuk jangka waktu yang jauh lebih lama daripada durasi kita berinteraksi dengan mereka. Bahkan dengan minimnya informasi dan komunikasi antara kita dengan mereka, tetep aja lho mereka bikin efek signifikan buat perjalanan hidup kita. Now I’m talking about those 2 drivers in my life.

Sekilas tentang sosok Bli Ngurah, sopir pas di Bali, mungkin pernah gue singgung di postingan dulu-dulu ya, jadi awal mula akhirnya bisa ketemu mahluk bernama Bli Ngurah ini pun bener2 takdir Tuhan bgt. Pas di Jakarta dan masih survey2 mobil sewaan buat di Bali nanti, gue dapet nomer kontak seorang sopir berpengalaman, namanya Bli Komang. Transaksi via telepon lah gue dengan si Bli Komang ini, sampe akhirnya dia bilang kalo nanti di Bali yg akan anter jemput adalah sodaranya (gue lupa deh apa sepupunya ya), yg namanya Bli Ngurah. Iye-iye aja dooong gue. Nah pas sampe Ngurah Rai, si Bli Ngurah udah nunggu dengan anteng menjemput kita dan saat itu tugasnya pun dimulai. Yang gue suka dari si Bli ini adalah, dia mau nganterin kemana aja, nunggu berapapun lamanya dan gue ribet segimanapun, dia dieeeeem aja. Bener-bener gak protes dan gak banyak cingcong. Nyetirnya juga enak (gak ajlug-ajlugan), dan dia tahu medan, maksudnya tahu Bali sepulau-pulaunya tapi juga gak rese ama turis domestik kampungan model gue gini (yg suka sotoy).  Pas hari-hari awal, Bli masih diam2 aja, baru deh pas hari2 akhir, surprisingly, dia udah bisa nyeletuk bahasa gaulnya anak Jakarta dan mulai gatel nanya2 soal pergaulan anak muda (dan setelah gue track back, itu ternyata hasil dia diem2 nguping pembicaraan gue ama temen2 di mobil hehehe), lucu banget! Gak banyak yang gue tau tentang dia. Umurnya dia sebenernya berapa pun, gue gak tau (dan gak nanya juga lah ya), gue dan teman-teman hanya mengira kalo dia pasti dibawah umur kami, alias masih muda belia. Gue gak tau dia udah berkeluarga atau belum, hobinya apa, suka makan apa, di Bali suka pergi kemana aja, dll dsb pokonya yg simpel2 basi gitu, gue gak tau. Sesekali dia cerita ttg pengalaman dia sopirin berbagai macam orang, dari yg bule impor sampe turis lokal, itupun gak yang rame2 amet ceritanya. Hari terakhir di Bali, gue seharian duduk di depan, alias samping dia. Mungkin efek kedekatan fisik kali ya huhahaha jadi ada ikatan batin gimana gitu, tapi yang pasti pas dia nganter gue dan temen2 ke bandara untuk caw ke Jakarta, perasaan gue tuh sediiiih banget. Kayak galau2 kepikiran gitu lho. Sempat nih yak kan gue sms dia kalo udah mendarat di Jakarta dengan selamet, trus makin galau lah gue dengan dia bales mohon maaf kalo ada salah2 dan dia doakan agar kelak gue dan temen2 bisa balik lagi mengunjungi Bali. Oke gue lebay, karena itu sms standar, tapi karena hampir seminggu hidup gue bergantung kepadanya, dan akhirnya harus selesai, berpisah dan turns out mungkin gak akan ketemu lagi, gue sempat berhari2 kepikiran pas udah di Jakarta, apa kabar ya Bli sekarang, masih ada yg make jasa dia gak ya, gimana hidupnya, masih inget gak ya sama gue dan temen2 gue, masih sama gak ya baiknya kayak dulu pas jadi sopir kita2.. dll dsb..

Kejadian yang serupa terulang pas takdir mempertemukan gue dengan Pak Sapto, sopir sewaan hasil bajakan bokap ke sopir kantornya, trus sopir kantor bokap ini cari siapanyaaa gitu pokoknya tau2 jeng jenggg datanglah Pak Sapto ini sbg sopir yg siap antar-nunggu-jemput selama 2 minggu gue ke Ciawi untuk tugas praktek institusi. Pak Sapto pembawaannya kalem dan pendiem, tapi kalo katanya temen gue yg juga bareng2 ke Ciawi, kadang dia suka ngobrol juga tuh, walopun musti dipancing dulu. Dilihat dari usianya, mungkin sekitar 40-an awal lah ya, harusnya udah punya anak istri (see, secara gue gak nanya2 juga nih makanya ngira2). Kalo misalnya gue bilang, “ Pak, kita ke A dulu ya, Pak, nanti blabla bla dulu ya..” dsb dia selalu menjawab dengan “Iya Mbak, baik Mbak, Sama-sama Mbak”, dengan nada yang lembut dan gak pernah sekalipun bête. Padahal ya, dia harus standby siang2 dan langsung ke Ciawi trus nunggu sampe malem jam 7 dan dia harus nganter ke Depok lagi dan balik lagi ke rumahnya di Cililitan sampe sekitar jam 9-an malem, dan gituuu terus setiap hari (kecuali weekend). Setiap gue kasih uang tip, dia gak pernah protes, dikasih uang buat beli bensin, masih make sure lagi “mau beli berapa Mbak?”. Kalo di sms selalu bales. Pernah nih hari terakhir, kita hampir kena tilang pas Pak Sapto ga sengaja nerobos lampu kuning (belom merah padahal) dan disetop polisi. Saat itu puncak rasa kasihan gue sama Pak Sapto karena mukanya melas bgt tapi masih ada sisa2 tegas dan pantang menyerah, sampe akhirnya polisinya ngebiarin dia pergi tanpa uang sogokan, huhahaha keren bgt deh Pak Sapto. Pas hari terakhir, gue sengaja kasih dia tip lebih dari biasanya, sekaligus bilang makasih banyak dan minta maaf, hiksss sedih bgt rasanya nahan2 nangis dan galau seharian. Pak Sapto jasanya banyak banget selama 2 minggu itu, bahkan dia yg harusnya gue apresiasi setinggi langit karena kalo gak gitu, pasti gue gak nyampe2 deh ke Ciawi.

Entah ya, mungkin ini super lebay dan seharusnya gak usah gue anggep serius bgt, tapi 2 orang diatas punya cerita tersendiri yang akan gue catat dalam ingatan gue. Kalo gak ada Bli Ngurah, gue gak akan tau Bali seutuh2nya, mungkin gue akan ketemu sopir lain tapi mood gue gak akan sebahagia saat gue pake jasa si Bli, mungkin gue akan terlunta2 dan bingung tujuh keliling beratahan hidup di Bali.

Kalo gak ada pak Sapto, jangankan dapet klien, bisa sampe Ciawi pun gue belom tentu.. (macet dan hujan terus mewarnai sebagian besar hari2 gue selama di Ciawi), yang pasti gue akan pulang malem2 dan keujanan dan jadi anak ilang, mungkin gue diculik dan ga balik2 ke Depok, yang pasti gue akan mati kecapekan tanpa jasa Pak Sapto, dan bubar semua praktek gue disana..

Tapi intinya dari semua cerita tentang 2 orang tersebut diatas, mungkin kalo gak ada mereka, gue gak akan se-empati ini. Terima kasih Bli Ngurah dan Pak Sapto. Saya disini masih suka kepikiran Anda berdua, how’s life treat you, lately.. terima kasih atas jasa2nya, mungkin simpel dan yeaah it’s your job anyway, tapi buat gue yang selama ini lebih banyak gengsi untuk minta tolong orang lain dan mengandalkan orang lain, tiba2 disopirin oleh orang2 yg baik hati, waah rasanya campur aduk antara kasihan, guilty tapi juga bersyukur.

Sayang gue blom sempet ngobrol banyak sama mereka. Sayang gue gak bisa lihat dan dengar pendapat mereka tentang gue, kecewakah mereka dengan perlakuan gue? Atau malah senang? Bagaimana kesan mereka terhadap gue, cerewetkah gue, pelitkah gue, sotoykah gue, bossy kah gue bagi mereka?

Jadi, masih berniat amin amiiin bisa nyewa sopir pribadi, tapi (akan) berpotensi kepikiran kayak gini lagi, atau tetap bergantung pada kaki sendiri kah kemana2?  *sekedar mengingatkan diri sendiri*

Bless them, God.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s