Misteri Celana Kesayangan yang Tertukar

Perlu diketahui bahwa judul diatas bukanlah judul sinetron, tapi kurang lebih kisahnya akan super drama, jadi harap maklum kalau gue lebay, karena ini menyangkut salah satu benda favorit gue, yakni celana panjang bahan warna item merk zara (sumpah tapi ini zara-zara-an kok alias palsu hehe).

Jadi begini lho pemirse, gue akan mengasumsikan di awal bahwa celana item tersebut hilang yaaa, bukan tertukar (karena “tertukar” itu masih disinyalir alias belum pasti). Kejadiannya pas hari terakhir gue di kost-an dimana keesokan harinya gue udah pulang untuk libur Lebaran. Perlu diketahui bahwa gue belom pikun dan gue sangat detail,  serta gue juga kompulsif akut sehingga gue pasti tahu dan sangat yakin soal naro barang dimana dan sebagainya. Gue juga akan kasihtau dulu nih, kalau kost-an gue itu sebenernya ada fasilitas pencucian baju oleh mbak-mbak kost-annya, trus kita-kita penghuninya pun bebas sih, mau nyuci sendiri ato dicuciin, dan punya spot lapangan mayan luas buat majang jemuran2 pribadi kita sendiri2 kalo2 mau jemur baju. Kost-an gue juga dibagi menjadi 2 gedung, gedung A (yakni gedung gue) dan Gedung B. Masing-masing gedung punya lemari sendiri tempat mbak-mbak-nya nyimpen baju2 kita abis dicuci dan disetrikain, yang lebih obul lagi, mbak2 di Gedung A suka kasih nama misalnya“Iin” gitu di tag bagian belakang deket kerah baju itu, biar pasti siapa pemiliknya. Nah itu preface sedikit ya.

Selama ini alhamdulillah gue belum pernah si keilangan baju atau celana, sampe hari naas itu. Tu celana item emang dari pagi subuh jam 7an gue jemur di jemuran pribadi gue, karena semaleman udah gue rendam dan emang gw gak niatin untuk minta dicuciin (karena kalo cuci sendiri bisa lebih cepet sih sebenernya), trus jam 3 sore gue cek-cek jemuran, tu celana masih lembab, jadi gak gue angkat. Jam 4an, gue mandi, pas abis mandi ganti baju trus jemur handuk, tu celana udah raib bok!! Bahkan kalo gue ingat2, sebenarnya jeda antara gw liat terakhir sama gue kelar mandi itu gak sampe sejam lho, cepet banget bahkan. Nah pas ngeh celana gue gak ada dijemuran, gue sempat mengalami disorientasi gitu deh, apa gue lupa ya, tapi gue cek ke kamar gue gak ada, cek ke lemari ga ada akhirnya gue yakin kalo itu ilang. Gue lapor lah ke mbak-mbak kost-an gue yang suka nyuciin baju gue, dan dicari ke lemari setrikaan di 2 gedung, gak nemu2. Si mbak bahkan saking seringnya gue pake celana itu masih inget banget celana mana yg gue maksud. Setelah diubek2, intinya gue tau2 nemu celana item bahan dengan merk zara juga (bener2 sama penampakannya, palsu2nya hehehe), tapi beda ukuran (yg gue temuin jauh lebih besar), gue temuin di tumpukan baju lemari setrikaan gedung B, yg mana tampilannya bersih kering ya kayak baru disetrika gitu, which is gaaaak mungkkiiiiin bgt deh celana gue. Heran dong gue. Kok jadi Ghaib gini.

Kata mbak2 kostnya, kemungkinan berarti tertukar sama penghuni kost gedung B yang juga punya celana yang sama. Nah karena kejadian ilangnya baru banget, gue langsung usut dong siapa penghuni gedung B yg masih eksis hari itu dan ternyata ada yang baru banget pulang dan disinyalir dia yang punya celana zara sama kayak gue. Sebut saja namanya Bunga. Bunga ini tinggal sekamar sama temannya, sebut saja Mawar. Jadi ada 2 kemungkinan tuh, antara kebawa di Bunga atau kebawa di Mawar. Karena udah terlanjur panik dan kesel, berhubung gw gak bisa ketemu oknumnya saat itu juga, gue langsung minta nomer HP mereka berharap bisa labrak sekalian, gitu, jadi kan gak penasaran ya bok. Eh pas di telp si Bunga-nya (gue gak berhasil kontak Mawar, dan nyuruh si Bunga untuk tanya ke Mawar soal celana gue), nah tapi Bunga nya yg gak nyambung gitu, masa’.  Haaa susah deh jelasin sms-nya disini, tapi intinya dia bilang bahwa dia memang sempat mengambil celana item zara namun pas dicek ternyata bukan punya dia jadi dia taro lagi di lemari B (yg mana itu bukan celana gue, tapi si celana kegedean yang entah punya siapa itu), nah jadi ga menjawab pertanyaan kan yaaaa mana celana gueeee.. zzzz pokoknya bingung deh. Dan gue udah mulai cranky2 sedih gimana gituuu… hiks.

Sampe akhirnya gue mikir, ya udah deh kalo gini caranya berarti gue mau gak mau harus nunggu sampe semua penghuni kost-an balik dari liburannya dan itu sekitar tgl 5 september-an gitu deh lamaaaa aje… seharian semaleman sampe besoknya gue sediiih banget. Kayak ada yang bolong gitu di hati (lebay detected tapi benar adanya lho). Gue suka banget pake tu celana karena udah nyaman bgt. Dan gue sebenernya masih ada siiih 1 celana bahan item lagi tapi beda bahan beda merk, yang masih kalah dibandingkan celana zara ini. Pas malemnya saking gw cranky dan dramanya, pas lagi makan malem ama Wita dan Dhea, temen2 sekelas yg juga kost-annya sekitar kost-an gue, kita sempet ke Margo City dulu, dan berhubung itu mall ya sekalian lah gue iseng maksud hati pengen survey celana bahan item yang cocok dan pas buat gantiin si celana ilang itu, tapi ternyata gak ada.

Ya ada sih kalo mau maksa, Cuma gue itu kalo beli celana bahan ya bok, males kalo harus pake acara motong lagi di penjahit karena kepanjangan bagian bawahnya. Belum lagi kalau pinggang dan pinggulnya rada gak pas, ahhh rebek deh. Gue pengennya bisa nemu celana yang udah jodoh gitu, kayak Cinderella make sepatu kaca, sekali coba langsung cussss muat. Seperti itulah gue dengan celana item zara gue itu. Pas kemarin 2 hari sebelum Lebaran, gue nemenin adek gue ke Plangi, kebetulan tuh mall adalah tempat dulu gue beli celana zara itu, lokasi tokonya pun gue masih hapal. Pas gue tanya dan survey ke toko lain juga, ternyata yg warna item udah out of stock alias ga beredar lagi. Huaaaaaaaa makin gak ikhlas deh gue ama celana gue yg entah dimana itu… nyari gantinya aja susah bok.

Sampe sekarang gue masih terobsesi nih cari celana baru buat gantiin celana gue yg ilang, tapi waktunya belom match2 buat browsing2 di mall2 lain. Sama satu pertanyaan gue sih yg gue heran sama siapapun yg dengan isengnya ngambil celana gue yg masih digantung di jemuran, which is orang pasti ngeh dong kalo itu artinya celananya belom kering kenapa diambil juga dehhhh. Apalagi kalo sampe dipake kan bego bgt, ya trus kenapa motifnya, mau nyolong karena naksir? Bok tu celana udah belel aja deh apa yg mau ditaksirin sih? Belom tau kali ya kalo itu Zara boong2an.. yakali deh. Oh sama ini sih, gue kadang heran ama orang ya, emang bisa ya dia gak ngeh sama kepunyaannya sendiri. let say lo punya baju atau celana dengan warna dan bentuk yg sama, tapi kalo dipake kan rasanya beda kan ya, kayak sense of belonging gitu lhooo, *bahasa psikologisnya*. Ini semacam attachment sama benda mati yg jadi favorit lo, ngerti kan ya? Gak habis pikir aja sih gue. Hadeeeeehhh…

Intinya, sampe saat ini tu celana gak jelas juntrungannya dimana. Kalo mau serem2an, gue udah sampe mikir serem tu celana diambil sapa kek mahluk misterius trs buat dijampi2 ama disantet, there i said it. Gue sampe mikir kesono deh saking kata temen2 gue kost-an gue rada2 creepy juga cing. Tapi gue mau skip asumsi ghaib itu. mungkin emang saatnya berburu celana item baru kali ya (mencoba berpikir positif). hiks, tapi tapi tapi… aku masih sayang dan selalu teringat celana bahan item ku itu… harus gimana yaaaaa? Perlu ke dukun? Ada ide?  Hiks hiks hiks.

Siapapun pokoknya yang nemuin tu celana trus dengan pilonnya make celana gue dan gak ngerasa dan gak balikin, gue sumpahin bagian puser ke bawah sampe jari kaki gatel2 bentol2. Huhuhuhu. (saking cranky-nya). Doakan gue bisa mendapatkan pengganti yg sama nyamannya ya. *pengganti apa in?* *pengganti celana kok, bukan yang laen* *emang yang laen ada gitu sebelumnya?* eeeaa mulai ngaco. Sekian drama hari ini. Baru sempet posting hari ini jadi sekalian deh bilang : selamat idul fitri mohon maaf lahir dan batin.

Meracau tentang si Klien Impor yang bikin Gempor

Gue selalu percaya bahwa bukan hanya jodoh yang udah ditentukan ama Tuhan, bahkan yang paling sederhana nih dalam kehidupan gue saat ini, yakni : KLIEN pun terkadang emang udah diatur pertemuannya ama Tuhan. Hal itu gue rasain banget pas gue ketemu sama errr.. sebut saja Miss X lah ya. Dia ini itungannya klien ke-2 selama gue praktek institusi. Lokasi institusinya mayan jauh dari kampus, ketemunya juga hanya boleh sore hari jam 17:00 – 19:00 malem. Effortnya gede deh. Udah mana pas gue kesana waktu itu 4 hari berturut2 ujan terus malemnya.

Pertemuan dengan Miss X gue anggep awalnya sebagai cobaan sih, berhubung dari awal gue udah prepare bakal dapet klien cowok yang emang jd penghuni terbanyak institusi tersebut. Miss X hanya 45 hari ada di sana, pas gue datang, dia sisa menjalani 3 minggu lagi dan itu periodenya sama persis ama jadwal praktek gue. Intinya: gue gak bisa mengelak untuk gak nerima dia jadi klien. That’s why I called it destiny. Pengurus institusinya juga udah nekenin bahwa gue harus ambil karena dia gak bakal lama stay di sana. Dengan suasana hati campur aduk, deg-degan, cemas tapi sekaligus excited, gue sanggupi dengan bismillah. Ahhh gue masih bisa ngerasain groginya saat itu.

Yang bikin gak pede sih sebenernya bukan soal kendala bahasa, walopun gue ngerasa Inggris gue masih suka belepotan, tapi soal vocabulary lumayan lah (sisa grammar yang bubar), yang bikin grogi duluan adalah profil klien gue ini yang rada eksentrik dan alamak kompleksnya. Intinya Miss X adalah seorang alkoholik kronis yang lebih dari separuh umurnya dia habiskan untuk konsumsi alkohol, trus juga dia ada isu KDRT gitu deh, sama rada-rada borderline (ini juga hasil sok2an diagnosis gue aja). Selama 2 minggu gue ketemu dia sekitar 8 kali pertemuan. Selama itu pula pikiran gue selalu dibayang2i ketakutan : Akankah dia memahami apa yang gue bicarakan? Oh boro2 ding, akankah dia mauuu bicara sama gue? Apakah gue terlihat seperti anak susah dimatanya? And so on and so on..

Saking takutnya, setiap sebelum ketemu Miss X, gue bikin daftar pertanyaan. Gue juga translate-in dengan bahasa yang sederhna beberapa administrasi tes psikologi yang akan gue kasih ke dia. Yang paling JUMBO adalah pas gue nge-tes Rorschach sih, itu aslik ya dia ngomong emang cepet banget kan, plus gue harus nyatet verbatimnya, makin kayang deh gue. Udah mana respon dia banyaaaaak banget. Halah stress spokoknya. Yang jadi tantangan lagi adalah, Miss X ini super moody-an (ya namanya juga borderline). Kalo kita salah dikit, dia akan sok2 ngambek trus makin berjarak ama gue. Tipikal yang. “gue gak mau ngomong ah kalo lo gak nanya, gue nggak mau senyum ah, kalo lo gak senyumin gue duluan..” yang gitu-gitu lho.. capedeh. Plus  kondisinya gue kesana udah letoy2 karena menempuh perjalanan yang bikin ngantuk dan capek, nah dianya malah lagi seger2nya (karena jam 5 sore itu itungannya dia udah mandi jd seger beneur..).

Sejak pertama kali kita bercakap-cakap, gue pribadi sudah merasakan adanya kesenjangan emosional antara gue dengan dia. Ya cerita sih cerita, data sih lengkap, tapi entah kenapa perasaan jauh itu selalu ada.  Gue gak merasa empati  dengan dia cerita soal perlakuan abusive yang dia terima, tentang masa kecilnya yang pahit, sama sekali gak (biasanya kalo ama klien lain gue pasti ikutan mellow, maklum  amatir), nah ini gue flat-flat aja. Wah gak beres nih. Stress psikologis lain adalah mikirin mau nanya apa lagi ya, mau ngobrolin apa lagi ya, dsb dsb itu selalu setiap malam susah tidur gara2 gitu doang. Deg2annya juga gak ilang-ilang. Sampai akhirnya pas mau pertemuan terakhir, gue bilang sama Miss X, “Tomorrow  will be our last session, okay?”, dan saat itu gue langsung gloomy mendadak. Besokannya pas sesi terakhir, tak gue sangka tak gue duga, Miss X tumben-tumbenan nyatet segala hal yang terucap dari mulut gue, dia catet saran-saran dan masukan dari gue buat dia, dan akhirnya dia nanya2 tentang diri gue, gimana kuliah gue, apa kegiatan gue sebelum kuliah dsb dsb. Oiya, berhubung Miss X ini asli AS yg 10 tahun tinggal di Bali, kadang gue juga suka sih ngebahas soal Bali (untung sempet kesana!) buat basa-basi mencairkan suasana aja, dan ternyata berhasil. Pas pertemuan terakhir, ada satu kata-katanya yang gue gak bisa lupa gak tau kenapa, cuma  kata-kata penutup basi sih, “ If you come to Bali, just let me know ya.. (sambil kasih alamat emailnya di secarik kertas ke gue),  good luck with your paper and all those reports stuff… bla bla..” basi banget kan, tapi mungkin karena sebelum2nya gak kesambet kayak gini, gue jadi ngerasa , “Awwww…” banget (kayak di Oprah gitu lho.. “aawww… so sweet.” Di mobil pas pulang, gue diem2 ngapus setetes air mata di pipi (hiya kenapa jadi gak banget gini), karena keinget bahwa ternyata gue berhasil merebut atensinya. I got her and I’m teary happy..

Sejak pertemuan itu sampai sebulan lebih setelahnya, gue sudah gak ketemu-ketemu lagi sama Miss X dan mulai repot bikin laporan kasus dia. Bolak-balik revisi, bolak balik cek ricek lagi hasil tes, baca buku A buku B, cari teori A teori B hanya agar bisa dapet gambaran yang komprehensif tentang dirinya. Gue nyaris putus asa karena paper gue nggak kelar-kelar. Udah gak tau lagi mau revisi apaan, butek to the max. Sejauh ini, Miss X adalah klien tersulit gue. Sulit karena inilah pertama kalinya gue berinteraksi cukup panjang dengan orang Kaukasian asli berbahasa Inggris. (bener deh mungkin karena konteksnya pemeriksaan psikologis jadilah yang dibahas seputar masalah dan masalah alhasil kepala gue berat banget setiap abis ketemu Miss X, geger bahasa gitu).

18 Agustus kemarin, tepat 3 minggu setelah kepergian Miss X dari institusi untuk kembali ke Bali, laporan gue resmi di-approve oleh dosen pembimbing.  Senengnya kayak bisul pecah deh. Nilainya sangat memuaskan gue sih (untuk ukuran 5 kali revisi paper dan 3x revisi surat keluar). Tapi bukan itu yang utama. Yang langsung terlintas di pikiran gue sambil tersenyum membawa laporan untuk dikumpulkan adalah kenangan singkat tenag sosok Miss X. Apa kabar dia sekarang, apakah masalahnya selesai, apakah dia masih minum alkohol atau udah berhenti, kambuh lagi gak ya, oh dan pertanyaan paling gong dan lebay dalam benak gue adalah, “ masih inget gak ya dia sama gue..” dia emang sempet kasih alamat email dan Facebooknya, (yang belakangan akhirnya kami udah jd friend di FB), tapi gue gak yang nanya2 hallo2 isi wall dia lah ya simply karena gue gak mau terokupasi oleh perasaan bertanya2 terus menerus tentang kondisinya. Gak mau kepikiran aja.

Sampe detik ini, gue tapinya gak bisa ngilangin sosok Miss X dari kepala.. Ada  batasan semu seperti dinding transparan yang entah kenapa menghalangi gue untuk mengontak dia (mungkin alasan etis juga kali ya), atau cara escape gue aja biar ga kepikiran itu tadi. Rasanya pingin gue ngulang lagi masa-masa 8 kali pertemuan dan ngobrol sama Miss X, mau denger cerita dia lebih banyak lagi dan bisa bantu dia lebih jauh lagi. Walopun perjalanan praktikum institusi gue masih jauh (masih 7 kali laporan lagi yang harus dikumpul), tapi ketika ditanya, siapa klien yang paling berkesan selama praktek, sepertinya gue udah tau jawabannya. Pasti gue akan bilang Miss X. Si klien impor yang bikin gempor. Gempor fisik, gempor hati, tapi kesan yang ditinggalkan ternyata begitu dalam buat hidup gue. Well, gue banyak belajar sih dari pengalaman Miss X, dan merasa malu banget karena dia punya sejarah kelam kehidupan tapi masih asik2 aja sementara gue yang sok drama masih suka ngeluh untuk hal-hal gak penting.

Terima kasih ya Miss X. It’s an honor to know you. Terima kasih Tuhan atas kesempatan emas dan tantangan yang Kau berikan. Finally I did it!

*meracau malam2 ini dipersembahkan untuk memperingati suksesnya menyelesaikan laporan kasus Miss X, seperti janji kecil gue dalam hati untuk setidaknya mengetik kisah tentangnya dalam blog ini. Semoga kelak gue bisa ketemu dia lagi dalam kondisi yang jauh lebih baik dari hari kemarin.*

Veintiséis*

Terlalu banyak pertanyaan dan bayangan mengerikan akan masa depan di usia ini.

Apakah gue sudah tahu gue mau jadi apa kelak?

Apakah gue sudah membahagiakan dan membanggakan kedua orang tua gue?

Apakah gue sudah bisa menjadi teman yang baik buat teman-teman gue?

dan sebagainya dan sebagainya.

Satu hal yang gue pelajari selama kemarin ulangtahun adalah ternyata semakin bertambah umur gue, semakin realistis (atau apa adanya ya) keinginan-keinginan gue. (Kecuali kalo keinginan bertemu Ario Bayu dianggap berlebihan ya hehe).

Gue cuma pengen tugas-tugas gue kelar dulu semua, gue pengen dapat topik thesis yang tepat dan lulus kuliah tepat waktu, That’s it. Deadline buat 1 tahun ke depan. nanti tahun berikutnya semoga bisa ganti wish lists.

Sambil menyusun segala macam cara agar wish lists itu kesampean, gue ingin selalu bisa bersyukur atas apa yang sudah gue miliki sekarang. Seperti contohnya orang-orang menyenangkan di bawah ini :

Grebek Sahur dari beberapa teman-teman KLD 17 yang kost di Depok :')

dan malemnya, bertemu dengan mereka-mereka ini…

Buka puaa sekaligus pertemuan kembali dengan Remmy yang lagi mampir ke Jakarta. Thanks to Babal, Ai, Adhe, Al, dan teman2 lain. Gue tertawa terbahak-bahak semalaman :')

Jadi, dengan tantangan hidup ke depan yang pasti lebih berat, all i can say is : as long as i am surrounded by people like them, i’m sure it will be alll okay 🙂

Wish me luck!

*Veintiséis adalah 26 dalam bahasa Spanyol