Meracau tentang si Klien Impor yang bikin Gempor

Gue selalu percaya bahwa bukan hanya jodoh yang udah ditentukan ama Tuhan, bahkan yang paling sederhana nih dalam kehidupan gue saat ini, yakni : KLIEN pun terkadang emang udah diatur pertemuannya ama Tuhan. Hal itu gue rasain banget pas gue ketemu sama errr.. sebut saja Miss X lah ya. Dia ini itungannya klien ke-2 selama gue praktek institusi. Lokasi institusinya mayan jauh dari kampus, ketemunya juga hanya boleh sore hari jam 17:00 – 19:00 malem. Effortnya gede deh. Udah mana pas gue kesana waktu itu 4 hari berturut2 ujan terus malemnya.

Pertemuan dengan Miss X gue anggep awalnya sebagai cobaan sih, berhubung dari awal gue udah prepare bakal dapet klien cowok yang emang jd penghuni terbanyak institusi tersebut. Miss X hanya 45 hari ada di sana, pas gue datang, dia sisa menjalani 3 minggu lagi dan itu periodenya sama persis ama jadwal praktek gue. Intinya: gue gak bisa mengelak untuk gak nerima dia jadi klien. That’s why I called it destiny. Pengurus institusinya juga udah nekenin bahwa gue harus ambil karena dia gak bakal lama stay di sana. Dengan suasana hati campur aduk, deg-degan, cemas tapi sekaligus excited, gue sanggupi dengan bismillah. Ahhh gue masih bisa ngerasain groginya saat itu.

Yang bikin gak pede sih sebenernya bukan soal kendala bahasa, walopun gue ngerasa Inggris gue masih suka belepotan, tapi soal vocabulary lumayan lah (sisa grammar yang bubar), yang bikin grogi duluan adalah profil klien gue ini yang rada eksentrik dan alamak kompleksnya. Intinya Miss X adalah seorang alkoholik kronis yang lebih dari separuh umurnya dia habiskan untuk konsumsi alkohol, trus juga dia ada isu KDRT gitu deh, sama rada-rada borderline (ini juga hasil sok2an diagnosis gue aja). Selama 2 minggu gue ketemu dia sekitar 8 kali pertemuan. Selama itu pula pikiran gue selalu dibayang2i ketakutan : Akankah dia memahami apa yang gue bicarakan? Oh boro2 ding, akankah dia mauuu bicara sama gue? Apakah gue terlihat seperti anak susah dimatanya? And so on and so on..

Saking takutnya, setiap sebelum ketemu Miss X, gue bikin daftar pertanyaan. Gue juga translate-in dengan bahasa yang sederhna beberapa administrasi tes psikologi yang akan gue kasih ke dia. Yang paling JUMBO adalah pas gue nge-tes Rorschach sih, itu aslik ya dia ngomong emang cepet banget kan, plus gue harus nyatet verbatimnya, makin kayang deh gue. Udah mana respon dia banyaaaaak banget. Halah stress spokoknya. Yang jadi tantangan lagi adalah, Miss X ini super moody-an (ya namanya juga borderline). Kalo kita salah dikit, dia akan sok2 ngambek trus makin berjarak ama gue. Tipikal yang. “gue gak mau ngomong ah kalo lo gak nanya, gue nggak mau senyum ah, kalo lo gak senyumin gue duluan..” yang gitu-gitu lho.. capedeh. Plus  kondisinya gue kesana udah letoy2 karena menempuh perjalanan yang bikin ngantuk dan capek, nah dianya malah lagi seger2nya (karena jam 5 sore itu itungannya dia udah mandi jd seger beneur..).

Sejak pertama kali kita bercakap-cakap, gue pribadi sudah merasakan adanya kesenjangan emosional antara gue dengan dia. Ya cerita sih cerita, data sih lengkap, tapi entah kenapa perasaan jauh itu selalu ada.  Gue gak merasa empati  dengan dia cerita soal perlakuan abusive yang dia terima, tentang masa kecilnya yang pahit, sama sekali gak (biasanya kalo ama klien lain gue pasti ikutan mellow, maklum  amatir), nah ini gue flat-flat aja. Wah gak beres nih. Stress psikologis lain adalah mikirin mau nanya apa lagi ya, mau ngobrolin apa lagi ya, dsb dsb itu selalu setiap malam susah tidur gara2 gitu doang. Deg2annya juga gak ilang-ilang. Sampai akhirnya pas mau pertemuan terakhir, gue bilang sama Miss X, “Tomorrow  will be our last session, okay?”, dan saat itu gue langsung gloomy mendadak. Besokannya pas sesi terakhir, tak gue sangka tak gue duga, Miss X tumben-tumbenan nyatet segala hal yang terucap dari mulut gue, dia catet saran-saran dan masukan dari gue buat dia, dan akhirnya dia nanya2 tentang diri gue, gimana kuliah gue, apa kegiatan gue sebelum kuliah dsb dsb. Oiya, berhubung Miss X ini asli AS yg 10 tahun tinggal di Bali, kadang gue juga suka sih ngebahas soal Bali (untung sempet kesana!) buat basa-basi mencairkan suasana aja, dan ternyata berhasil. Pas pertemuan terakhir, ada satu kata-katanya yang gue gak bisa lupa gak tau kenapa, cuma  kata-kata penutup basi sih, “ If you come to Bali, just let me know ya.. (sambil kasih alamat emailnya di secarik kertas ke gue),  good luck with your paper and all those reports stuff… bla bla..” basi banget kan, tapi mungkin karena sebelum2nya gak kesambet kayak gini, gue jadi ngerasa , “Awwww…” banget (kayak di Oprah gitu lho.. “aawww… so sweet.” Di mobil pas pulang, gue diem2 ngapus setetes air mata di pipi (hiya kenapa jadi gak banget gini), karena keinget bahwa ternyata gue berhasil merebut atensinya. I got her and I’m teary happy..

Sejak pertemuan itu sampai sebulan lebih setelahnya, gue sudah gak ketemu-ketemu lagi sama Miss X dan mulai repot bikin laporan kasus dia. Bolak-balik revisi, bolak balik cek ricek lagi hasil tes, baca buku A buku B, cari teori A teori B hanya agar bisa dapet gambaran yang komprehensif tentang dirinya. Gue nyaris putus asa karena paper gue nggak kelar-kelar. Udah gak tau lagi mau revisi apaan, butek to the max. Sejauh ini, Miss X adalah klien tersulit gue. Sulit karena inilah pertama kalinya gue berinteraksi cukup panjang dengan orang Kaukasian asli berbahasa Inggris. (bener deh mungkin karena konteksnya pemeriksaan psikologis jadilah yang dibahas seputar masalah dan masalah alhasil kepala gue berat banget setiap abis ketemu Miss X, geger bahasa gitu).

18 Agustus kemarin, tepat 3 minggu setelah kepergian Miss X dari institusi untuk kembali ke Bali, laporan gue resmi di-approve oleh dosen pembimbing.  Senengnya kayak bisul pecah deh. Nilainya sangat memuaskan gue sih (untuk ukuran 5 kali revisi paper dan 3x revisi surat keluar). Tapi bukan itu yang utama. Yang langsung terlintas di pikiran gue sambil tersenyum membawa laporan untuk dikumpulkan adalah kenangan singkat tenag sosok Miss X. Apa kabar dia sekarang, apakah masalahnya selesai, apakah dia masih minum alkohol atau udah berhenti, kambuh lagi gak ya, oh dan pertanyaan paling gong dan lebay dalam benak gue adalah, “ masih inget gak ya dia sama gue..” dia emang sempet kasih alamat email dan Facebooknya, (yang belakangan akhirnya kami udah jd friend di FB), tapi gue gak yang nanya2 hallo2 isi wall dia lah ya simply karena gue gak mau terokupasi oleh perasaan bertanya2 terus menerus tentang kondisinya. Gak mau kepikiran aja.

Sampe detik ini, gue tapinya gak bisa ngilangin sosok Miss X dari kepala.. Ada  batasan semu seperti dinding transparan yang entah kenapa menghalangi gue untuk mengontak dia (mungkin alasan etis juga kali ya), atau cara escape gue aja biar ga kepikiran itu tadi. Rasanya pingin gue ngulang lagi masa-masa 8 kali pertemuan dan ngobrol sama Miss X, mau denger cerita dia lebih banyak lagi dan bisa bantu dia lebih jauh lagi. Walopun perjalanan praktikum institusi gue masih jauh (masih 7 kali laporan lagi yang harus dikumpul), tapi ketika ditanya, siapa klien yang paling berkesan selama praktek, sepertinya gue udah tau jawabannya. Pasti gue akan bilang Miss X. Si klien impor yang bikin gempor. Gempor fisik, gempor hati, tapi kesan yang ditinggalkan ternyata begitu dalam buat hidup gue. Well, gue banyak belajar sih dari pengalaman Miss X, dan merasa malu banget karena dia punya sejarah kelam kehidupan tapi masih asik2 aja sementara gue yang sok drama masih suka ngeluh untuk hal-hal gak penting.

Terima kasih ya Miss X. It’s an honor to know you. Terima kasih Tuhan atas kesempatan emas dan tantangan yang Kau berikan. Finally I did it!

*meracau malam2 ini dipersembahkan untuk memperingati suksesnya menyelesaikan laporan kasus Miss X, seperti janji kecil gue dalam hati untuk setidaknya mengetik kisah tentangnya dalam blog ini. Semoga kelak gue bisa ketemu dia lagi dalam kondisi yang jauh lebih baik dari hari kemarin.*

Advertisements

2 thoughts on “Meracau tentang si Klien Impor yang bikin Gempor

  1. hey, kebetulan nyasar ke blog ini, trus baca tulisan ini.. gw sering deh nemuin kasus gini, orang yg awalnya kita “sebel”, at the end malah jadi terkenang begitu pisahan.. sama aja kayak guru paling killer di sekolah, waktu masih sekolah sebel banget, begitu udah lulus pasti guru yg begitu yg diinget.. 😀 eh ada ilmunya gak tuh di psikologi? hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s