Misteri Celana Kesayangan yang Tertukar

Perlu diketahui bahwa judul diatas bukanlah judul sinetron, tapi kurang lebih kisahnya akan super drama, jadi harap maklum kalau gue lebay, karena ini menyangkut salah satu benda favorit gue, yakni celana panjang bahan warna item merk zara (sumpah tapi ini zara-zara-an kok alias palsu hehe).

Jadi begini lho pemirse, gue akan mengasumsikan di awal bahwa celana item tersebut hilang yaaa, bukan tertukar (karena “tertukar” itu masih disinyalir alias belum pasti). Kejadiannya pas hari terakhir gue di kost-an dimana keesokan harinya gue udah pulang untuk libur Lebaran. Perlu diketahui bahwa gue belom pikun dan gue sangat detail,  serta gue juga kompulsif akut sehingga gue pasti tahu dan sangat yakin soal naro barang dimana dan sebagainya. Gue juga akan kasihtau dulu nih, kalau kost-an gue itu sebenernya ada fasilitas pencucian baju oleh mbak-mbak kost-annya, trus kita-kita penghuninya pun bebas sih, mau nyuci sendiri ato dicuciin, dan punya spot lapangan mayan luas buat majang jemuran2 pribadi kita sendiri2 kalo2 mau jemur baju. Kost-an gue juga dibagi menjadi 2 gedung, gedung A (yakni gedung gue) dan Gedung B. Masing-masing gedung punya lemari sendiri tempat mbak-mbak-nya nyimpen baju2 kita abis dicuci dan disetrikain, yang lebih obul lagi, mbak2 di Gedung A suka kasih nama misalnya“Iin” gitu di tag bagian belakang deket kerah baju itu, biar pasti siapa pemiliknya. Nah itu preface sedikit ya.

Selama ini alhamdulillah gue belum pernah si keilangan baju atau celana, sampe hari naas itu. Tu celana item emang dari pagi subuh jam 7an gue jemur di jemuran pribadi gue, karena semaleman udah gue rendam dan emang gw gak niatin untuk minta dicuciin (karena kalo cuci sendiri bisa lebih cepet sih sebenernya), trus jam 3 sore gue cek-cek jemuran, tu celana masih lembab, jadi gak gue angkat. Jam 4an, gue mandi, pas abis mandi ganti baju trus jemur handuk, tu celana udah raib bok!! Bahkan kalo gue ingat2, sebenarnya jeda antara gw liat terakhir sama gue kelar mandi itu gak sampe sejam lho, cepet banget bahkan. Nah pas ngeh celana gue gak ada dijemuran, gue sempat mengalami disorientasi gitu deh, apa gue lupa ya, tapi gue cek ke kamar gue gak ada, cek ke lemari ga ada akhirnya gue yakin kalo itu ilang. Gue lapor lah ke mbak-mbak kost-an gue yang suka nyuciin baju gue, dan dicari ke lemari setrikaan di 2 gedung, gak nemu2. Si mbak bahkan saking seringnya gue pake celana itu masih inget banget celana mana yg gue maksud. Setelah diubek2, intinya gue tau2 nemu celana item bahan dengan merk zara juga (bener2 sama penampakannya, palsu2nya hehehe), tapi beda ukuran (yg gue temuin jauh lebih besar), gue temuin di tumpukan baju lemari setrikaan gedung B, yg mana tampilannya bersih kering ya kayak baru disetrika gitu, which is gaaaak mungkkiiiiin bgt deh celana gue. Heran dong gue. Kok jadi Ghaib gini.

Kata mbak2 kostnya, kemungkinan berarti tertukar sama penghuni kost gedung B yang juga punya celana yang sama. Nah karena kejadian ilangnya baru banget, gue langsung usut dong siapa penghuni gedung B yg masih eksis hari itu dan ternyata ada yang baru banget pulang dan disinyalir dia yang punya celana zara sama kayak gue. Sebut saja namanya Bunga. Bunga ini tinggal sekamar sama temannya, sebut saja Mawar. Jadi ada 2 kemungkinan tuh, antara kebawa di Bunga atau kebawa di Mawar. Karena udah terlanjur panik dan kesel, berhubung gw gak bisa ketemu oknumnya saat itu juga, gue langsung minta nomer HP mereka berharap bisa labrak sekalian, gitu, jadi kan gak penasaran ya bok. Eh pas di telp si Bunga-nya (gue gak berhasil kontak Mawar, dan nyuruh si Bunga untuk tanya ke Mawar soal celana gue), nah tapi Bunga nya yg gak nyambung gitu, masa’.  Haaa susah deh jelasin sms-nya disini, tapi intinya dia bilang bahwa dia memang sempat mengambil celana item zara namun pas dicek ternyata bukan punya dia jadi dia taro lagi di lemari B (yg mana itu bukan celana gue, tapi si celana kegedean yang entah punya siapa itu), nah jadi ga menjawab pertanyaan kan yaaaa mana celana gueeee.. zzzz pokoknya bingung deh. Dan gue udah mulai cranky2 sedih gimana gituuu… hiks.

Sampe akhirnya gue mikir, ya udah deh kalo gini caranya berarti gue mau gak mau harus nunggu sampe semua penghuni kost-an balik dari liburannya dan itu sekitar tgl 5 september-an gitu deh lamaaaa aje… seharian semaleman sampe besoknya gue sediiih banget. Kayak ada yang bolong gitu di hati (lebay detected tapi benar adanya lho). Gue suka banget pake tu celana karena udah nyaman bgt. Dan gue sebenernya masih ada siiih 1 celana bahan item lagi tapi beda bahan beda merk, yang masih kalah dibandingkan celana zara ini. Pas malemnya saking gw cranky dan dramanya, pas lagi makan malem ama Wita dan Dhea, temen2 sekelas yg juga kost-annya sekitar kost-an gue, kita sempet ke Margo City dulu, dan berhubung itu mall ya sekalian lah gue iseng maksud hati pengen survey celana bahan item yang cocok dan pas buat gantiin si celana ilang itu, tapi ternyata gak ada.

Ya ada sih kalo mau maksa, Cuma gue itu kalo beli celana bahan ya bok, males kalo harus pake acara motong lagi di penjahit karena kepanjangan bagian bawahnya. Belum lagi kalau pinggang dan pinggulnya rada gak pas, ahhh rebek deh. Gue pengennya bisa nemu celana yang udah jodoh gitu, kayak Cinderella make sepatu kaca, sekali coba langsung cussss muat. Seperti itulah gue dengan celana item zara gue itu. Pas kemarin 2 hari sebelum Lebaran, gue nemenin adek gue ke Plangi, kebetulan tuh mall adalah tempat dulu gue beli celana zara itu, lokasi tokonya pun gue masih hapal. Pas gue tanya dan survey ke toko lain juga, ternyata yg warna item udah out of stock alias ga beredar lagi. Huaaaaaaaa makin gak ikhlas deh gue ama celana gue yg entah dimana itu… nyari gantinya aja susah bok.

Sampe sekarang gue masih terobsesi nih cari celana baru buat gantiin celana gue yg ilang, tapi waktunya belom match2 buat browsing2 di mall2 lain. Sama satu pertanyaan gue sih yg gue heran sama siapapun yg dengan isengnya ngambil celana gue yg masih digantung di jemuran, which is orang pasti ngeh dong kalo itu artinya celananya belom kering kenapa diambil juga dehhhh. Apalagi kalo sampe dipake kan bego bgt, ya trus kenapa motifnya, mau nyolong karena naksir? Bok tu celana udah belel aja deh apa yg mau ditaksirin sih? Belom tau kali ya kalo itu Zara boong2an.. yakali deh. Oh sama ini sih, gue kadang heran ama orang ya, emang bisa ya dia gak ngeh sama kepunyaannya sendiri. let say lo punya baju atau celana dengan warna dan bentuk yg sama, tapi kalo dipake kan rasanya beda kan ya, kayak sense of belonging gitu lhooo, *bahasa psikologisnya*. Ini semacam attachment sama benda mati yg jadi favorit lo, ngerti kan ya? Gak habis pikir aja sih gue. Hadeeeeehhh…

Intinya, sampe saat ini tu celana gak jelas juntrungannya dimana. Kalo mau serem2an, gue udah sampe mikir serem tu celana diambil sapa kek mahluk misterius trs buat dijampi2 ama disantet, there i said it. Gue sampe mikir kesono deh saking kata temen2 gue kost-an gue rada2 creepy juga cing. Tapi gue mau skip asumsi ghaib itu. mungkin emang saatnya berburu celana item baru kali ya (mencoba berpikir positif). hiks, tapi tapi tapi… aku masih sayang dan selalu teringat celana bahan item ku itu… harus gimana yaaaaa? Perlu ke dukun? Ada ide?  Hiks hiks hiks.

Siapapun pokoknya yang nemuin tu celana trus dengan pilonnya make celana gue dan gak ngerasa dan gak balikin, gue sumpahin bagian puser ke bawah sampe jari kaki gatel2 bentol2. Huhuhuhu. (saking cranky-nya). Doakan gue bisa mendapatkan pengganti yg sama nyamannya ya. *pengganti apa in?* *pengganti celana kok, bukan yang laen* *emang yang laen ada gitu sebelumnya?* eeeaa mulai ngaco. Sekian drama hari ini. Baru sempet posting hari ini jadi sekalian deh bilang : selamat idul fitri mohon maaf lahir dan batin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s