Ketika Saya hanya Memiliki Diri Saya Sendiri

Ada satu quote yang menarik dari dosen gue yang gue denger sebulan lalu waktu gue dan teman2 sekelompok sedang ujian kasus dan kebetulan mbak D (sebut saja beliau demikian) menjadi penguji kasusnya.

Dia mengajukan pertanyaan yg rada out of context ke kami2 ber-7 saat itu, tanyanya gini kurang lebih :
“Kalian tau gak, ketika seluruh dunia ini meninggalkan kalian, sesungguhnya ada 1 hal yang tidak pernah meninggalkan kalian, tau gak apa itu?”
Kami semua sontak tergiur untuk menjawab, hmm keluarga? Salah. Sahabat? Salah. Tuhan? Salah. Yaah siapa dong kalo gitu?
Mbak D menjawab : “Ya diri kalian sendiri lah.”

Kami, terutama saya pribadi, tertawa dengan pertanyaan yang dia jawab sendiri tersebut. Diri saya sendiiiri?? *maksudnya??*

Mbak D lalu memberi penjelasan lebih lanjut, kurang lebihnya begini, “Iya, yang paling setia sama kita sebenarnya ya diri kita sendiri, itulah kenapa kita harus memberi reward kepadanya, menyenangkannya, sehingga ia tidak ikutan pergi meninggalkan kita.”
Inti simpelnya sih : ya menyenangkan diri sendiri itu perlu lho, kalo nggak, lo bisa gila (dgn analogi : diri sendiri meninggalkan kita = we lose ourself = insane).

Berhubung saat itu ujian dilaksanakan di hari terakhir kampus masuk sebelum 2 minggu libur Lebaran, dan jam sudah menunjukkan pukul 4 sore, kami sudah lelah dengan rangkaian ujian kasus 2-4 jam sehari, ucapan dari mbak D saat itu hanya dijadikan justifikasi bagi kami sebagai tanda : Libur telah tibaaa (for a while)! Dan saatnya memanjakan diri alias senang2. Kami pun makin tertawa seolah mendapat pembenaran atas keinginan senang2 yg mungkin buat bbrp temen gue jd amat berat krn ada rasa bersalah menghinggapi setiap mulai menginjak 1 langkah di mall, memutar tombol play di remote dvd, mencoba 1 sepatu di kaki kanan, membuka pintu salon, dan hobi kami lainnya.

Saat lagi bengong di Puskesmas pas lg jaga praktek gini, tiba2 gw teringat kembali ucapan Mbak D waktu ujian dulu. Merenungkannya. Dan bagai kesambet menganggap bahwa itu adalah suatu quote yang menarik. Coba gue gambarkan ya, kira2 begini :
Ada kalanya kan kita ngerasa gak ada orang lain yang paham ama situasi kita, perasaan kita, kesulitan kita, not even your family or your closest friend. Ketika kita ngerasa harapan satu2nya hanyalah Tuhan, kita ngomong ke Dia. Tapi ga ada jawaban. Kita bisa bilang, mungkin Tuhan lg sibuk dan meninggalkan kita utk urusan hambaNya yg lain. (Well, somehow gw suka mikir kayak gitu kalo keinginan dan doa gw ga terjawab padahal gw pengen cepeet *ya sapa gue??* hehehe). Bagaimana dengan orang yg tidak percaya Tuhan? This quote count them in. Nah itulah mungkin yg Mbak D jelaskan dalam bentuk “seluruh dunia meninggalkanmu.”. Kita lupa bahwa ada 1 yg tersisa, siapakah itu? Ya diri kita sendiri. Gue mengartikan “diri kita sendiri” ini sebagai wujud filosofis sih, bahwa kita human, a sane human. Orang waras adalah orang yg masih sadar bahwa dia punya dirinya sendiri untuk dia andalkan.
Dialah yg menurut Mbak D paling setia namun juga paling terlupakan.

Oleh karenanya, sebelum dia bener2 pergi, sebelum diri sendiri itu ngambek, trus parahnya ogah balik2 lagi dan kita terpisah jauh darinya, maka : bahagiakanlah. Buatlah dirimu sendiri senang. Lakukan apa saja yang sekiranya bisa membuatnya terhibur. Maka niscaya, ia akan selalu setia menemani, dan yang paling penting : memastikan bahwa kamu masih waras berkat kehadirannya.

So, dari situ, gw jadi berpikir, gw gak akan menunggu lama untuk menyelamatkan diri gw sendiri itu, ketika gw sedih, kecewa dengan dunia, teman2, keluarga, kuliah, apa yg mbak D bilang mengingatkan gw bahwa kamu masih punya diri kamu sendiri, bersenang2lah dengannya.

Nanti, kalau kamu dan dirimu sudah sama2 senang bersama, maka dunia akan lebih mudah utk direngkuh, karena kamu punya dirimu.

Ah, sudahlah. Sekian meracau siang2. Saya tidak pandai berfilsafat. Tapi semoga siapapun yg baca, paham ya maksud tulisan ini.

Terima kasih ya Mbak D.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Doa Anak Homesick

Ya Tuhan,
Temanilah langkah ini dengan cahaya
dan petunjuk, bahwa pilihanku memang tak sia-sia
Jagalah Papa dan Mama, hingga tiba saat aku bisa membuat mereka bangga
Terima kasih atas usia, tapi masih bolehkah aku meminta,
Agar selalu ingat, untuk menjadi bijaksana.

Amin.

*mewek2 kangen rumah karena kelamaan libur eh musti balik lagi ke kost* 😦

Posted with WordPress for BlackBerry.

Mau jadi Psikolog atau Mbak Penyobek Tiket Bioskop?

Kemaren pas lagi jalan ke PS ama dua orang temen gue, kita sempet masuk ke dalam XXInya (cuma buat sok asik cuci mata plus numpang mampir ke WCnya), random banget. Nah trus entah darimana mulainya, gue nyeletuk aja gitu ke salah satu temen gue ini, “eh gue pengen deh jadi mbak-mbak bioskop itu.”. Pengen disini like literally pengen kerja jadi mbak-mbak petugas penyobek tiket bioskop atau penjaga loket tiket XXI itu. Yep, kepengen literally as a J.O.B.

Dari celetukan itu sebenernya gak berlanjut panjang sih, cuma cekikikan berandai-andai aja. Tapi yang ada skrg malah kepikiran mungkin karena belum pernah share di blog juga sih ya, dan kayaknya juga nggak banyak yang tau deh kepengenan gue yang satu ini. Sebenernya ya, kalo diinget-inget sendiri, gue juga gak tau sih kapan mulai merasa kepengen untuk punya pekerjaan.. eh apa ya nama resminya? Disini biar singkat kita sebut aja “mbak2 xxi” yah.. yang pasti waktu dulu SD, kalo isi diary temen trus ada kolom cita-cita, gue masih normal seperti anak-anak lainnya kok, kalo gak nulisnya dokter ya pramugari. Eh tapi bukan berarti gue menganggap yang kecilnya dulu kepengen di luar 2 profesi itu sama dengan gak normal ya, atau bukan juga bermaksud merendahkan profesi “mbak2 xxi” ini. Gak sama sekali. Simply mau berbagi aja sih plus sirik, walopun slightly nih kalo liat para “mbak2 xxi” itu jalan mondar-mandir di dalam gedung bioskop dan menjalani kerjaan mereka, kita pasti akan sekilas berujar, ah gitu doang job desc-nya? Ya gak sih.. hahhaha. Emang  gak bisa dipungkiri sih, mungkin kepengenan gue ini juga dilandasi karena gue suka nonton film termasuk di dalamnya nonton film di bioskop.  Dulu gue inget pernah juga posting di twitter sekitar setahun yang lalu, pas gue masih kerja. Inget banget kondisinya waktu itu gue pulang kerja nonton film di suatu bioskop, trus sambil nunggu dipanggil masuk studio gue duduk2 tuh ya, dan pas “mbak2 xxi”nya lewat, gue langsung nge-tweet, “kayaknya enak ya jadi “mbak2 xxi” itu.” Dang! Tapi beneran lho. It’s like I can picture myself wearing the costume, the make-up and the sanggul-cepol yang selalu rapih itu. Kayaknya gue akan jadi cantiiiik (lebih dari biasanya) dan eksis berat. Hahahaha. *shallow #1*.

Bahkan nih, *ini serius*, kalau sekarang dengan latar belakang pendidikan yang gue tempuh, pengalaman yang sempet gue punya, trus gue apesnya gak dapet kerjaan dimana2 di muka bumi ini trus gak ada duit dan warisan sepeser pun (amit2 ya), gue mau deh kerja jadi “Mbak2 xxi”. The most blue-collar job I ever wanted to feel. Celetukan gue sama temen gue kemarin juga membahas gini, “pokoknya ya, misalkan harus milih suru jadi waitress di restoran internasional atau jagain loket bioskop xxi, gue akan pilih yang ke-2.”. *shallow #2*. Terbayang di gue keuntungan-keuntungan yang akan gue dapet dari pekerjaan itu, pertama yang pasti sih bisa nonton film gratis, berkali-kali bahkan. Di beberapa bioskop tuh kalo sepi gue sering banget nemuin “mbak2 xxi” nya ikutan duduk di kursi penonton dan nonton poll ampe abis. Bhuahahah. Itu kadang-kadang ngeselin tapi kocak juga lho kalo diobservasi. Nah jadi inilah profesi yang sebenernya paling sederhana dalam mengakomodasi kegemaran gue menonton dong ya. *shallow #3*. Trus nih, berhubung mereka bidang pekerjaannya adalah di dalam segi jasa atau pelayanan, udah pasti akan ketemu berbagai macam orang dong, mengenal dan menghadapi karakter manusia yang macem2, dari yang paling baik sampe paling nyebelin, paling cupu sampe paling ngetop, hampir semuanya deh. Coba, bahkan mungkin mereka bisa ketemu Presiden (karena Presiden juga haregene mungkin banget kan nntn di bioskop). Nah, jadi sebenernya dibalik job desc yang ‘gitu doang’, kerjaannya ada segi dinamisnya juga kan.

Gue suka compare kedua kelebihan itu sam prospek kerjaan gue aslinya nanti kalo lulus. Ya idealnya deh yaaa, gue lulus nanti (amiin)  kan jatohnya psikolog tuh ya, sisa masalah mau dijadiin karier apa nggak aja kan. Nah psikolog juga nonton film sepuasnya itu bisa banget sebenrnya, itung2 sarana mempelajari orang lain (klien). Trus field-nya juga sebenernya di pelayanan juga dong (meskipun pasang tarif :D), membantu orang lain, dan memberikan masukan, berinteraksi dan mengenal berbagai macam karakter orang juga. See?? Sebenernya serupa  kan yaaa. “Mbak2 xxi” juga idealnya bisa kasih masukan film kalo diminta oleh customernya, mereka juga harus pasang muka sabar dan senyum selalu dong biar customer juga merasa nyaman. Nah sama tu, jadi psikolog juga pasang topeng senyum pol terus sabar sepanjang masa sama klien (lagi2 bicara ideal). Ya secara garus besar kayak gitu deh contoh kemiripan yang gue maksud.

Yang juga membuat gue kepengenan untuk jadi “mbak2 xxi” juga disebabkan sadar gak sadar gue suka mendapati diri gue staring at them, atau menoleh dua kali setiap mereka lewat di depan gue. Misalnya nih lagi setting duduk2 tadi, trus jeng2 lewat lah “mbak2 xxi” itu, gue bisa muter nolehnya dari ke kanan, bisa ngikutin noleh sampe kekiri. Hahahaa. Kebayang kan. Sampe2 gue hapal tuh kalo seragam mereka belahan sampingnya semana, trus sepatu sandal yang mereka pake tuh pasti sama persis, bentuk cepolannya juga. Trus perlengkapan lain adalah senter kalo ada penonton yang masuk studio telat trus gelap dan harus dituntun (ciee dituntunn) masuk ke dalam nyari kursinya. BOK IYA GUE SAMPE MERHATIIN SEGITUNYA.  Dan gue bisa pastikan untuk tidak merasa malu dengan menjadi “mbak2 xxi” itu. Gue justru bisa membayangkan gue akan jumawa banget karena bisa pamer paling duluan nntn film, bisa tau bocoran jadwal film rilis (eh bisa gak sih?), bisa ketemu artis2 kalo pas lagi acara NoBar atau premiere (YEAYY BISA KTM ABAY DAN NICSAP DEH), dan yang paling gong adalah : “mbak2 xxi” akan menjadi malaikat yang ditunggu2 bantuannya (mbak bisa yaa booking dulu *penonton curang*), dinanti2 kabar baiknya (masih ada kok Pak tiketnya, misalnya), diantri2in perjumpaannya (kalo lagi musim HP 7 atau Transformer ya gak tuhhh, kayaknya jauhh bgt perjalanan bertemu denganmu, Mbak *musti antri nyet*). Keren bangettt kan pekerjaan ini?? Hehehe.

Padahal ya, gue suka jatuh simpati juga lho, karena shift kerja mereka pasti berat banget, belom kalo midnite. Terus kalo ada kesalahan teknis, film ngadat lah misalnya, mereka pasti kena semprot sejuta umat juga. Belom nih, ancaman pelecehan seksual (yakalee kan, namanya juga di tempat umum), trus ancaman PHK (kalo bioskop sepi kayak bbrp bulan kemarin). Yang paling gong sih sebenernya ya pekerjaan ini gak bisa tahan lama, pernah gak nemu, “mbak2 xxi” berusia 40an tahun yang udah 20 tahun mengabdi? Padahal kalo kita bisa mengerjakan pekerjaan yang sesuai ama hobi dan minat kita kan lebih enak (apalagi kalau lama masa kerjanya, sampe pension, bahkan dapet dana pensiun *ya menurut lo* *mulai ngaco*).

Ngomong2 ama minat dan hobi sih, sayangnya, gue juga jarang tuh nemu “mbak2 xxi” yang punya hobi film yang freak gitu, kayaknya minim banget deh. Yang ada malah mereka suka gagap kalo ditanya “ ini filmnya tentang apa?”, trus ditanya yg maen siapa, atau yg lebih bolot lagi ada yang suka sotoy sok kasih opini ttg film tapi ngaco gitu. Kalo nemuin yang kayak gitu gue suka miris dehh, dan makin sirik. (COBA GUE AJA SINI YG GANTIIN LO *makin gak santé* *somboooong*).

Intinya sih, dari nyerocos soal profesi satu ini, pesan moralnya adalah : alangkah enaknya yaa kalo apa yang jadi hobi, minat dan passion kita itu dijadiin profesi, pasti enjoy ngejalaninnya. Somehow itu bener banget lho. Dan pikiran shallow gue yang terlintas cepat ya jadi “mbak2 xxi” ini. Even diatas gue gak bahas gaji mereka berapa kan? *bahkan gak jadi pertimbangan juga buat gue hahaha*.

Kadnag gue berkhayal gitu, kayak gimana ya hidup gue kalo gue bahkan gak kuliah dan stuck jd ‘mbak2 xxi”, sama mikir jahat, “ ngapain kuliah2 psikologi kalau dengan jadi “mbak2 xxi” pun kesempatan untuk mengenal dan mempelajarai tingkah laku manusia juga turut terbuka lebar, bahkan jangan2 lebih luas? 😀 😀

Jadi???

(kalimat terakhir adalah judul blog ini).

Serpihan Kesan-kesan tentang Pohon Kehidupan

Sebelum pikun, sebelum ke-distract (ini aja udah ke-distract beberapa persen), sebelum  mood ilang, sebelum basi, inilah beberapa hal berkesan yang gue dapet setelah nonton The Tree of Life. (Salut buat Mr. Malick sebagai sutradara dan penulis skenario serta Mr. Desplat sebagai penata musik!).

  • The Tree of Life menganggu pikiran gue karena bikin gue teringat sama hal-hal kecil dan pertanyaan-pertanyaan cerdas yang udah lama hilang dari otak gue. Membuat gue sedikit merenungi masa kecil gue, melihat kedua orangtua gue, melihat peristiwa-peristiwa kecil dalam hidup, susahnya tumbuh dewasa, susahnya memenuhi impian, hingga susahnya menerima kematian. Ada sentilan-sentilan tentang Tuhan yang menampar diri gue yang tidak terlalu solehah ini, serta naluri keibuan yang tergelitik melihat bagaimana suami-istri O’Brien (terutama Mrs. O’Brien) mendidik anak-anaknya, bayi-bayi yang lucuuuuu *salah fokus tapi beneran gemessss bgt*, dan efek psikologis jangka panjang dari sebuah pola asuh yang berbeda antara suami-istri  terhadap perkembangan anak-anaknya yang bahkan sudah terlihat dari early life dan masa anak-anak mereka.
  • The Tree of Life mencoba menggelitik (atau mengkronfrontasi?) penontonnya dengan dialog-dialog dan narasi (yang sebenarnya minim dalam film ini), ada yang sederhana, ada yang terasa berkhutbah. Ada sekelumit kecil adegan saat Mr. O’Brien, seorang ayah yang dominan, over-disiplin dan sangat keras mendidik anak-anaknya, biilang begini  kira-kira: “I remember when you were born. They wouldn’t let me come home.”. Gue teringat bagaimana orang-orang bercerita ke gue tentang dulu saat gue lahir, saat nyokap gue bercerita proses kelahiran gue dan dimana bokap gue saat itu. Pemicunya sederhana, tapi pikiran gue jauh terbawa ke masa-masa itu.
  • Adegan saat Mr. O’Brien bilang gini : Your mother’s naïve. It takes fierce will to get ahead in this world. If you’re good, people take advantage of you.

Everyone of these top executives, you know how they got where they are? Floating right down the middle of the river. Don’t let anyone tell you there’s anything you can’t do.
Don’t do it like I did, promise me that. I dreamed of being a great musician. I let myself get side-tracked. When you’re looking for something to happen, that was it. A lie, you lived it, menurut gue ada benernya. *menyadari diri masih terlalu naif*
  • Trus di adegan lain dia juga bilang bahwa sikap keras yang ia terapkan kepada anaknya hanyalah cara agar anak-anaknya bisa tumbuh menjadi pribadi yang kuat. All I ever wanted for you was to make you strong. Gue terpikir tentang bagamana bokap gue mendidik gue dulu, bagaimana yaaa kadang dia keras memukul gue kalau gue salah, menghukum gue dengan caranya sendiri, just wondering, mungkin sudah saatnya gue bertanya ke bokap gue, apa yang ia inginkan dari diri gue kelak dengan pola asuh yang ia terapkan itu, ingin jadi pribadi yang seperti apa gue kelak untuknya? Bahkan gue nggak tauuuu apa tujuan pengasuhan kedua orangtua gue itu, dan film ini seperti menyuruh gue untuk : “Tanya gih, ke kedua orangtuamu!”. Selain itu juga satu penguatan bahwa menurut definisi suksesnya Mr. O’Brien itu, apakah gue udah pantes dibilang sukses? *beli cermin cembung*
  • The Tree of Life sebenarnya film yang sedih, apalagi kalau sempat mengabadikan momen-momen interaksi antara Mr. O’Brien dengan anak-anaknya. Mungkin benar kata orang ya, anak laki-laki memang harus dididik seperti laki-laki. Adegan Mr. O’Brien ngajarin anak-anaknya cara berantem itu menurut gue sangat menggelitik dan agak dilematis sih *tapi bener juga lho-mode on gitu*, terus di adegan lain terungkap juga kekosongan hidup Mr. O’Brien karena sebenarnya sikap kerasnya adalah untuk menutupi sisi ‘loser’nya gara2 dulu ia gak bisa memenuhi keinginannya. Dengan bersikap keras, ia ingin dianggap hebat. I wanted to be loved because I was great, a big man. I’m nothing. Look. The glory around, trees, birds. I dishonoured it all. Didn’t notice the glory, a foolish man. Dari situ terlihat bahwa pada dasarnya manusia punya kuasa atas sikapnya sendiri, mau jadi jahat, mau jadi naïf dan baik hati, semua terserah kita. Lagi-lagi Mr. O’Brien bilang bahwa manusia itu sendiri yang memiliki kendali atas takdirnyaToscanini once wrote a piece sixty-five times. You know what he said after – it could have been better. You make yourself what you are. You make your own destiny. You can’t say ‘I can’t.’ You say, ‘I’m havin’ trouble; I ain’t done yet. You can’t say ‘I can’t..’  Hmm buat gue yg rada-rada berserah pada takdir gini, kata-kata dia itu menampar sekaliii (apalagi pas saat nontonnya itu hadehh *cubit pipi Brad Pitt*).
  • Dan satu quote yang juga gong adalah pas (kalo gak salah) anaknya bernarasi gini  saat adeknya meninggal, “Tuhan, kenapa kamu menyuruh saya bersikap baik? Buat apa saya bersikap baik kalau Kamu sendiri tidak bersikap baik?”. Hadohh. Ini ganggu banget deh (somehow sisi angel gue kayak pengen bilang, “ bukan gituuu maksudnya!”, tapi sisi syaiton gue bilang “Iya bangett tuh!!”.)
  • Semakin gue galau saat film ini di hampir penutupnya berdapat suatu quote : The only way to be happy is to love. Unless you love, your life will flash by. Hakiki kehidupan yang sungguh sederhana sebenarnya : mencintai. Apapun dan siapapun. Tapi kenapa orang masih bilang dia tidak cukup bahagia yaa??

Nyenyenyenyenye.. sebelum gue makin meracau sotoy dan berfilosofis sembarangan, intinya, film ini layak ditonton. Hanya butuh motivasi yang besar (agar tidak ngantuk dan bertahan seger selama 2 jam lebih) serta cakrawala berpikir yang luas (baca : open-minded) untuk bisa menikmati film ini. Gue mungkin masih pre-basic dan IQ tengkurep banget deh dalam memahami apa sih arti dan maksud tujuan film ini?, tapi satu hal yang pasti, menikmati Tree of Life adalah menikmati kehidupan itu sendiri. Indah? Bisa jadi. Sedih? Mungkin saja. Tapi membingungkan? Itu pasti.  Hehehehe.

Just.Go.Watch.It.

*gambar diambil dari sini

Dia datang juga! (..dalam mimpiku)

Plis jangan ketawain ya, just woke up from a beautiful (baca : ngarep) dream nih huaaaaaa *acak-acak rambut*. Dan mendadak pengen nyatet di suatu media untuk menceritakan mimpi tersebut semoga jadi kenyataan dan semoga setidaknya ada yang ngartiin yaaa what the hell apa maksudnya huhuhu jelas bangettt mimpinya 😦 😦

Jadi di mimpi itu, si pria idola (gak usah sebut namanya kali ini, tebak aja!! Atau scroll down ke postingan bawah2!!), yess si pria idola dateng. Gue tu lagi di sebuah rumah, mau nyamperin temen gue (cewek), pas gw samperin n ajak ngobrol, temen gw ini kayak mau pergi gt trs gue nangkep dia mau ke Clark Quay (yaaang mana ada di Singapura, random!!), trus kayak sibuk bgt gt lho, duh in sori gw mau ke Clark Quay nih bla bla cusss dia ilang. Tau2 dr ruangan yg sama muncul si idola gw itu (sebut aja X). Dia pake baju putih lengan panjang. Trus gw dikenalin sama temen gw tadi dan sebelum dia pergi gw disuruh masuk ke suatu ruangan yg mana banyak orang and some of them adalah temen2 SMA gue.

Bareng X gw masuk dan disana gw duduk lesehan tapi rameeee bgt orang, kayak gathering gt. Trus gw minta foto bareng ama si X, terus gw minta tolong 1 temen gw (cowok) untuk fotoin, klik. Tapi kamera hape gw burem, akhirnya pake kamera temen gw itu, tapi burem lagi. Blur gitu. Trus intinya gw minta tolong fotoin sama orang2 yg gw kenal di gathering itu, minta tolong fotoin bareng si X yg sabaaaaaar dan hahahihi banget plus pasrah gw suru foto bareng berkali-kali. Semua temen2 yg gue kenal disana tiap fotoin gw ama X musti kalo gak burem, goyang kameranya. Dan si X sampe bilang (ini gong nya), “udah in, ini udah oke kok.” DIA INGET NAMA GUE. Aaaaaaa! ya iya sih dikenalin tapi dia mention my name berasa ikrib gitu lhoooo ngerti kan huhuhuhu *acak-acak rambut lagi*

O My GOD jelasss bgt! Trus tiba2 semua temen2 yg gw kenal di gathering itu fotoin gw serempak (kayak di red carpet gt, gw dan X artisnya dan mereka fotografernya), tapi posisinya duduk lesehan. Aneh bgt. Haaaaa. Abis itu ada satu blitz yang silauu bgt dan… Gue kebangun.
Selesai.
Kelar deh mimpi gue.

Ini ngarep bgt! Tapi emang setelah gw pikir2 sambil nulis ini, bbrp temanya emang soal hal2 yg belakangan gw sering omongin dan tanpa sadar masuk alam bawah sadar. Kayak Clark Quay, gw baru2 ini emg ngobrol soal Singapura ama temen gw, trus soal foto bareng itu mah ngarep lamaaaa ga kesampean2 (sama si X). Akhirnya kebawa mimpi.

Ya ampun, maluuu bgt! Duh biarpun tengsin gini, boleh ya gue Aminnn kenceng2, ya ampun X buruan dong aku pengen ketemuu pliss datanglah hari itu ya Tuhan, sekaliii aja. Plis plis. Amiiin.
Well, setidaknya X udah datang ke mimpiku. Hiks.

Posted with WordPress for BlackBerry.