Mau jadi Psikolog atau Mbak Penyobek Tiket Bioskop?

Kemaren pas lagi jalan ke PS ama dua orang temen gue, kita sempet masuk ke dalam XXInya (cuma buat sok asik cuci mata plus numpang mampir ke WCnya), random banget. Nah trus entah darimana mulainya, gue nyeletuk aja gitu ke salah satu temen gue ini, “eh gue pengen deh jadi mbak-mbak bioskop itu.”. Pengen disini like literally pengen kerja jadi mbak-mbak petugas penyobek tiket bioskop atau penjaga loket tiket XXI itu. Yep, kepengen literally as a J.O.B.

Dari celetukan itu sebenernya gak berlanjut panjang sih, cuma cekikikan berandai-andai aja. Tapi yang ada skrg malah kepikiran mungkin karena belum pernah share di blog juga sih ya, dan kayaknya juga nggak banyak yang tau deh kepengenan gue yang satu ini. Sebenernya ya, kalo diinget-inget sendiri, gue juga gak tau sih kapan mulai merasa kepengen untuk punya pekerjaan.. eh apa ya nama resminya? Disini biar singkat kita sebut aja “mbak2 xxi” yah.. yang pasti waktu dulu SD, kalo isi diary temen trus ada kolom cita-cita, gue masih normal seperti anak-anak lainnya kok, kalo gak nulisnya dokter ya pramugari. Eh tapi bukan berarti gue menganggap yang kecilnya dulu kepengen di luar 2 profesi itu sama dengan gak normal ya, atau bukan juga bermaksud merendahkan profesi “mbak2 xxi” ini. Gak sama sekali. Simply mau berbagi aja sih plus sirik, walopun slightly nih kalo liat para “mbak2 xxi” itu jalan mondar-mandir di dalam gedung bioskop dan menjalani kerjaan mereka, kita pasti akan sekilas berujar, ah gitu doang job desc-nya? Ya gak sih.. hahhaha. Emang  gak bisa dipungkiri sih, mungkin kepengenan gue ini juga dilandasi karena gue suka nonton film termasuk di dalamnya nonton film di bioskop.  Dulu gue inget pernah juga posting di twitter sekitar setahun yang lalu, pas gue masih kerja. Inget banget kondisinya waktu itu gue pulang kerja nonton film di suatu bioskop, trus sambil nunggu dipanggil masuk studio gue duduk2 tuh ya, dan pas “mbak2 xxi”nya lewat, gue langsung nge-tweet, “kayaknya enak ya jadi “mbak2 xxi” itu.” Dang! Tapi beneran lho. It’s like I can picture myself wearing the costume, the make-up and the sanggul-cepol yang selalu rapih itu. Kayaknya gue akan jadi cantiiiik (lebih dari biasanya) dan eksis berat. Hahahaha. *shallow #1*.

Bahkan nih, *ini serius*, kalau sekarang dengan latar belakang pendidikan yang gue tempuh, pengalaman yang sempet gue punya, trus gue apesnya gak dapet kerjaan dimana2 di muka bumi ini trus gak ada duit dan warisan sepeser pun (amit2 ya), gue mau deh kerja jadi “Mbak2 xxi”. The most blue-collar job I ever wanted to feel. Celetukan gue sama temen gue kemarin juga membahas gini, “pokoknya ya, misalkan harus milih suru jadi waitress di restoran internasional atau jagain loket bioskop xxi, gue akan pilih yang ke-2.”. *shallow #2*. Terbayang di gue keuntungan-keuntungan yang akan gue dapet dari pekerjaan itu, pertama yang pasti sih bisa nonton film gratis, berkali-kali bahkan. Di beberapa bioskop tuh kalo sepi gue sering banget nemuin “mbak2 xxi” nya ikutan duduk di kursi penonton dan nonton poll ampe abis. Bhuahahah. Itu kadang-kadang ngeselin tapi kocak juga lho kalo diobservasi. Nah jadi inilah profesi yang sebenernya paling sederhana dalam mengakomodasi kegemaran gue menonton dong ya. *shallow #3*. Trus nih, berhubung mereka bidang pekerjaannya adalah di dalam segi jasa atau pelayanan, udah pasti akan ketemu berbagai macam orang dong, mengenal dan menghadapi karakter manusia yang macem2, dari yang paling baik sampe paling nyebelin, paling cupu sampe paling ngetop, hampir semuanya deh. Coba, bahkan mungkin mereka bisa ketemu Presiden (karena Presiden juga haregene mungkin banget kan nntn di bioskop). Nah, jadi sebenernya dibalik job desc yang ‘gitu doang’, kerjaannya ada segi dinamisnya juga kan.

Gue suka compare kedua kelebihan itu sam prospek kerjaan gue aslinya nanti kalo lulus. Ya idealnya deh yaaa, gue lulus nanti (amiin)  kan jatohnya psikolog tuh ya, sisa masalah mau dijadiin karier apa nggak aja kan. Nah psikolog juga nonton film sepuasnya itu bisa banget sebenrnya, itung2 sarana mempelajari orang lain (klien). Trus field-nya juga sebenernya di pelayanan juga dong (meskipun pasang tarif :D), membantu orang lain, dan memberikan masukan, berinteraksi dan mengenal berbagai macam karakter orang juga. See?? Sebenernya serupa  kan yaaa. “Mbak2 xxi” juga idealnya bisa kasih masukan film kalo diminta oleh customernya, mereka juga harus pasang muka sabar dan senyum selalu dong biar customer juga merasa nyaman. Nah sama tu, jadi psikolog juga pasang topeng senyum pol terus sabar sepanjang masa sama klien (lagi2 bicara ideal). Ya secara garus besar kayak gitu deh contoh kemiripan yang gue maksud.

Yang juga membuat gue kepengenan untuk jadi “mbak2 xxi” juga disebabkan sadar gak sadar gue suka mendapati diri gue staring at them, atau menoleh dua kali setiap mereka lewat di depan gue. Misalnya nih lagi setting duduk2 tadi, trus jeng2 lewat lah “mbak2 xxi” itu, gue bisa muter nolehnya dari ke kanan, bisa ngikutin noleh sampe kekiri. Hahahaa. Kebayang kan. Sampe2 gue hapal tuh kalo seragam mereka belahan sampingnya semana, trus sepatu sandal yang mereka pake tuh pasti sama persis, bentuk cepolannya juga. Trus perlengkapan lain adalah senter kalo ada penonton yang masuk studio telat trus gelap dan harus dituntun (ciee dituntunn) masuk ke dalam nyari kursinya. BOK IYA GUE SAMPE MERHATIIN SEGITUNYA.  Dan gue bisa pastikan untuk tidak merasa malu dengan menjadi “mbak2 xxi” itu. Gue justru bisa membayangkan gue akan jumawa banget karena bisa pamer paling duluan nntn film, bisa tau bocoran jadwal film rilis (eh bisa gak sih?), bisa ketemu artis2 kalo pas lagi acara NoBar atau premiere (YEAYY BISA KTM ABAY DAN NICSAP DEH), dan yang paling gong adalah : “mbak2 xxi” akan menjadi malaikat yang ditunggu2 bantuannya (mbak bisa yaa booking dulu *penonton curang*), dinanti2 kabar baiknya (masih ada kok Pak tiketnya, misalnya), diantri2in perjumpaannya (kalo lagi musim HP 7 atau Transformer ya gak tuhhh, kayaknya jauhh bgt perjalanan bertemu denganmu, Mbak *musti antri nyet*). Keren bangettt kan pekerjaan ini?? Hehehe.

Padahal ya, gue suka jatuh simpati juga lho, karena shift kerja mereka pasti berat banget, belom kalo midnite. Terus kalo ada kesalahan teknis, film ngadat lah misalnya, mereka pasti kena semprot sejuta umat juga. Belom nih, ancaman pelecehan seksual (yakalee kan, namanya juga di tempat umum), trus ancaman PHK (kalo bioskop sepi kayak bbrp bulan kemarin). Yang paling gong sih sebenernya ya pekerjaan ini gak bisa tahan lama, pernah gak nemu, “mbak2 xxi” berusia 40an tahun yang udah 20 tahun mengabdi? Padahal kalo kita bisa mengerjakan pekerjaan yang sesuai ama hobi dan minat kita kan lebih enak (apalagi kalau lama masa kerjanya, sampe pension, bahkan dapet dana pensiun *ya menurut lo* *mulai ngaco*).

Ngomong2 ama minat dan hobi sih, sayangnya, gue juga jarang tuh nemu “mbak2 xxi” yang punya hobi film yang freak gitu, kayaknya minim banget deh. Yang ada malah mereka suka gagap kalo ditanya “ ini filmnya tentang apa?”, trus ditanya yg maen siapa, atau yg lebih bolot lagi ada yang suka sotoy sok kasih opini ttg film tapi ngaco gitu. Kalo nemuin yang kayak gitu gue suka miris dehh, dan makin sirik. (COBA GUE AJA SINI YG GANTIIN LO *makin gak santé* *somboooong*).

Intinya sih, dari nyerocos soal profesi satu ini, pesan moralnya adalah : alangkah enaknya yaa kalo apa yang jadi hobi, minat dan passion kita itu dijadiin profesi, pasti enjoy ngejalaninnya. Somehow itu bener banget lho. Dan pikiran shallow gue yang terlintas cepat ya jadi “mbak2 xxi” ini. Even diatas gue gak bahas gaji mereka berapa kan? *bahkan gak jadi pertimbangan juga buat gue hahaha*.

Kadnag gue berkhayal gitu, kayak gimana ya hidup gue kalo gue bahkan gak kuliah dan stuck jd ‘mbak2 xxi”, sama mikir jahat, “ ngapain kuliah2 psikologi kalau dengan jadi “mbak2 xxi” pun kesempatan untuk mengenal dan mempelajarai tingkah laku manusia juga turut terbuka lebar, bahkan jangan2 lebih luas? 😀 😀

Jadi???

(kalimat terakhir adalah judul blog ini).

Advertisements

7 thoughts on “Mau jadi Psikolog atau Mbak Penyobek Tiket Bioskop?

  1. gue pernah kok menjalani profesi yang serupa dengan “mbak2 xxi” walaupun cuma dalam beberapa hari. dan memang asyik lohhhh karena kebanyakan orang cenderung nanya gue filmnya gimana-gimana dan gue dengan berapi-api ngejelasinnya. trus bagian terbaiknya ya bisa nonton film itu GRETONG TONG TONG ahahahaha. tapi kenapa musti “mbak2 xxi”, in? kenapa ga “mbak2 blitz” gitu? ;p

  2. Fatwa says:

    Hai. Salam kenal yah. Hahaha saya mbak mbak XXI loh. Saya gak sengaja baca blog kamu, jd ketawa sendiri. Makasih yaa atas segala yg kamu tulis 🙂 main main sini ke lapiazza XXI kelapa gading. Aku tugas disana, di tunggu ya hihi

  3. putri ananda says:

    kalo bagian yang tiketing gitu termasuk office management atau crew kak? hehe pengen coba deh kali aja rejeki hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s