The Genggeus Sister and The Brother She Never Had

Dulu dosen gue pernah bilang, bahwa dalam perjalanan perkuliahan gue ini, akan ada satu momen dimana kita akan bertemu dengan entah itu ketakutan terbesar kita, kelemahan terbesar, hingga kebutuhan terbesar kita, dan itu akan kita temui di dalam diri klien kita sendiri. Somehow it’s true. Dan baru-baru ini (kayaknya) terjadi pada diri gue.

Pernah gak sih gue bilang, bahwa jauh di lubuk hati terdalam, gue pengeeeen banget punya kakak atau adek laki-laki. Itu tuh seperti kalo bisa minta ke Tuhan buat lahir kembali dan reinkarnasi, pasti minta diubah urutan kelahiran menjadi anak perempuan dengan lebih dari satu kakak atau adik laki-laki.  Singkatnya, fakta yang gue dapati adalah gue lahir di keluarga yang gen buat punya anak ceweknya kuat banget. Ada siiiih sepupu2 cowok, tapi yang gue consider deket pun cuma 2 orang, itupun bukan yang deket kayak kakak-adek gitu. ya sepupuan biasa aja gitu.

Sampe akhirnya gue menjalani praktek institusi dan ngambil kasus di salah satu hmm apa ya, sebut aja kayak “asrama remaja laki-laki bermasalah” lah. Semacam Dead Poets Society tapi versi badungnya gitu. 2 minggu gue bolak-balik kesana untuk nanganin 1 klien yang udah pasti laki-laki dengan rentang usia 16-18 tahun dan udah pasti badung, karena mereka disana kalo gak karena ada masalah hukum ya karena meresahkan masyarakat. Kira-kira gambarannya gitu.

Pas hari-hari awal sih gue masih belum ngeh nih, apalagi klien gue ini sangat tertutup. Semua yang gue tanya kayak bumerang yang balik lagi ke gue tanpa ada jawaban yg memuaskan dari dia. Terus gue bertanya, agak mendesak, agak memaksa, sesuatu yang pada akhir pertemuan gue sadari sebagai hal yang salah dan sampai pada pemahaman bahwa gue bukan lagi berperan sebagai psikolog (mereka taunya gue “kakak psikolog” even gue masih kuliah dan belom psikolog, ya sutralah ya haha).  Suatu kebutuhan terbesar yang tersimpan dalam kotak pandora dan kotak pandoranya gue telen dalem-dalem di bagian tubuh terdalam gue yang tiba-tiba muncul : gue mulai berperan sebagai kakak cewek yang cerewet dan kepo sama adek laki-lakinya.

Kenal dong dengan profil antagonis tersebut?

Dan itu gak terjadi sama klien gue aja lho. Lucunya ya (actually yang berikut ini adalah kejadian lucu sih sebenernya, semoga lucu juga dibacanya). Jadi di asrama itu ada hmm 20an anak cowok 16-18 tahun la ya, mereka kan kalo pagi2 kayak ada kelas gitu lah, dan sebelumnya ada apel pagi. Nah tiap apel itu, gue pasti nontonin mereka karena ruangannya deket dan strategis untuk bisa mengamati tingkah laku mereka. Mereka bisa liat gue frontal dan leluasa, gue pun juga. Di luar klien gue (yang emang harus gue observasi), ya mau gak mau gue liatin juga interaksi antar sesama mereka. Kalo mereka nge-jokes gue ikut ngakak, kalo mereka diem gue ikut diem dan terusin observasi, dsb, kayak ngeliat masa-masa bandel SMA gitu lah, tipe cowok-cowoknya. Nah ada 1 orang remaja cowok yang menarik perhatian gue (dan ini bukan klien gue). Gue gak tau namanya dan gak mungkin cari tau namanya karena bakal menimbulkan kecurigaan massal nantinya. Males kan. Dia itu kalo lagi baris pas apel, bisa kaleeeem banget. Kadang2 senyum simpul, jarang deh yg ngakak membahana kayak yg lain. Sesekali mata gue bertabrakan (bersirobok istilahnya, ngerti kan?) dan gue ke-gap ngeliatin dia. Sorot matanya malu-malu dan yang paling gong si, karena kulitnya kecoklatan HAHAHA *awas salah fokus*, ya pokoknya sekilas ya gue banget lah. Nah cuma, buat menurunkan ekspektasi, emang levelnya remaja-remaja sini tuh yaa bayangkan aja pengamen di bis atau anak punk yg keliaran di jalan, nah yg kayak gitu2 deh, tapi masuk asrama. So dont expect too much. Selera gue aja yg aneh.

Selama 2 minggu gue disana, gak pernah gue temukan satu info pun tentang cowok ini, not even from my client. Namanya aja gue gak tau. Pengen laah cari tau, tapi pengennya kayak kebetulan gitu, nggak mau yg ketara banget. Sampe di kampus gue cerita lah ke beberapa temen gue yg udah pernah ambil kasus di sana juga, berharap salah satu dr mereka adalah kakak psikolog yang menangani si cowok ini. Hanya berbekal ciri-ciri fisik tentu saja kebenarannya diragukan kan, sampe akhirnya gue sama salah satu temen gue tadi kesana lagi, mampir doang untuk temenin dia kasih souvenir ke kliennya. Tentu saja kita pakai utk caritau siapa nama cowok itu. Singkat kata, atas bantuan salah satu remaja cowok disana pula, gue berhasil tau namanya, tentunya dengan skenario jgn sampe ketauan maksud sebenarnya. Maluuu gue pas dipertemukan, gak sempet dikenalin si cuma ditunjuk dari jauh aja. Aaaaaa im happy!! *lah???*

Kepikiran ampe sekarang, ya mungkin lebih ke penasaran ya. Gue kenal beberapa remaja cowok lain di luar klien gue sendiri, tapi gue entah kenapa gak bisa aja gitu kenal ama cowok satu ini. Ya secara gue rada napsir2 penasaran gitu bok sama dia *YAIYALAH*. Beberapa anak-anak lain yang gue kenal sangat menyenangkan, klien gue juga menyenangkan sih, sebenernya, Cuma rada susah aja nyolek2 dia buat cerita. Badungnya mereka, gimana saat mereka cerita soal cewek yang mereka suka, soal keluarganya, mimpi-mimpi mereka, tanpa sadar, ya gue jatuh simpati. Apalagi most of them datang dari keluarga yang berantakan, ayah yang tidak bertanggungjawab, ibu yang tidak memberi kasih sayang, neglected child yang haus akan kasih sayang dan mendapatkannya ditempat yg salah. Untuk pertama kalinya selama gue ngambil kasus klien hampir 1 semester, gue bisa tertawa lepas, ya sama mereka. Entah kenapa naluri kepo gue meningkat disini. Pengen tauuuu banyak hal, bahkan ke klien temen gue. Semakin badung mereka cerita tentang diri mereka, semakin gue ingin merangkul dan bilang, “ bandel lo, ah!” (dengan suara ala kakak-kakak cewek yg genggeusss), kebayang kan?

Rasanya kalo lagi liat mereka apel pagi, ingin rasanya gue tanya satu2 nama mereka, dan ohya, apalagi mereka kalo salaman ama kita tuh cium tangan dan manggil Kak, makin lah gue terkuak naluri “genggeus sister”-nya. Sampe akhirnya pas lagi diskusi kasus sama temen gue, barulah gue sadar, lho kok gue sangat positivis sekali yaaa terhadap mereka? Ya gapapa sih kalo menilai klien dari sisi positifnya, kalo emang mereka punya. Tapi kalo kata temen gue, gue ini sudah bias. Udah ga objektif lagi. Pokoknya ada simpati di dalam hati yang tanpa sadar muncul dan terasa dari setiap komentar gue tentang mereka. Itu gue rasakan juga sih, emang, tapi perlu kontemplasi dan mikir dulu baru mau mengakuinya.

Sampe akhirnya gue sampai pada kesimpulan, ya karena gue emang pengen punya saudara kandung laki-laki. Well, oke, ini emang terkesan beda tipis sama naluri tante-tante girang yang suka daun muda, hahahahha *langsung membela diri sebelum di judge duluan*, sambil dulu gue akui gue punya lah track record naksir cowok yang lebih muda. But trust me this is different. Ada banget naluri ingin merangkul atau sekedar menepuk bahu mereka dan bilang, “kamu pasti bisa kok, asal ada kemauan.”, some sort of menyemangati ala Laskar Pelangi/Sang Pemimpi gitu. ngerti kan maksudnya?. Ya bukan berarti disana gak boleh kontak fisik sih, ya tapi masa baru 2 minggu gue udah rangkul2 klien gue sih, gak kaan? Hahahaha *awas ini pengen*.

Saking lebaynya, gue sempet ngomong kan ya sama ibunya klien gue, dia cerita kalo anaknya itu seragam aja minjem, tas sekolah juga minjem, bla bla.. gak ada maksud apa2 sih emang, cuman cerita aja, nah gue sepulang dari situ langsung ke toko terdekat buat beliin souvenir tas sekolah buat klien gue. Lebay banget kan ahhahahaha alias mudah simpati tiba2. Murahan banget deh gue. Tapi ada kebahagiaan yang tak terkira banget lho waktu akhirnya gue kasih souvenir tas itu ke klien gue. Walopun dia belom gitu memperlihatkan antusiasnya, tapi dengan ngasih gitu gue bisa berasa kebutuhan gue akan nurturing seorang adik laki-laki itu terpenuhi. Pas tadi temen gue kasih souvenir ke kliennya pun, gue yang disampingnya bisa ngerasain malu-malu tapi hepinya si klien pas nerima souvenir itu. I just can feel it. Jadilah gue teringat lagi apa kata dosen gue di paragraf pertama tulisan ini. Di asrama itu, terkuaklah kebutuhan yang sudah lama gue pendam dan ternyata gue dibukakan fakta bahwa gue masih butuh akan hal itu. akan kehadiran seorang saudara kandung laki-laki (dalam hal ini : adik laki-laki).

Melihat kebadungan mereka, melihat cewek pertama yang mereka taksir, mendengar jokes-jokes mereka tentang cinta, teman, sekolah, hingga seks. Menyaksikan mereka ngelawan orangtua, kabur dari rumah, luka berantem mereka pertama kali, hingga impian-impian sederhana mereka. Gue mau ngerasain itu semua, naturally. But i can’t kan? 😦

Dari remaja-remaja badung itu, gue mendapatkan tamparan kenyataan yang luar biasa.

They’re definetely brother(s) i’ve never had.

Diantara semua sisi subjektif gue terhadap kasus gue kali ini, terima kasih Tuhan, sekali lagi atas kesempatan untuk mengenal diri gue sendiri lewat setiap detik yang gue habiskan bersama mereka.

Sumpah, gue takut sekaligus excited untuk kejutan lain di depan sana.

Advertisements

3 thoughts on “The Genggeus Sister and The Brother She Never Had

  1. Iin….
    Tempat kerjaku yg sekarang itu kayak gitu. Penuh dengan anak2 kayak gitu… hahaha….
    Umur 13-18 taon. Aku bisa ngerti banget gimana perasaanmu 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s