Belajar Menaklukkan Roda Empat bersama Pak Harun (Part 1)

Akhirnya setelah 4 dasawarsa sebelum masehi (oke lebay) gue mencoba mengatasi salah satu ketakutan terbesar yang bikin akhirnya resolusi empat abad gue nggak kesampean terus, yakni : bisa nyetir. HUAHAHAHA. *plis jangan ikutan ketawa* Jadi ceritanya udah 3 hari pas weekend kemaren gue memberanikan diri ikutan les nyetir gtu, di deket rumah gue (nggak deket2 amet sih, ada kali 2 kali naek angkot, maksudnya biar gak ketauan umat masyarakat deket rumah gue *masih malu berat*). Kepikirannya sih nyet udah lamaaa beneur, cuman maju mundur akhirnya mundur teratur karena males, sibuk (cie sibuk, tailah), dan yang paling utama adalah : gue takut.

Apalagi selama ini kan mobil selalu dipake bokap, nah terus sejak bokap pensiun, mobil jadi rada nganggur, plus adek gue yang sekarang kerja karena kebetulan dapet fasilitas mobil yang transmisinya matic, jadilah dia mantepin nyetirnya juga (adek gue udah dari dulu bisa skrg udah lancar deh meski pake matic), gue pikir, ya bolehlah gue ikutan (ter-reinforce sendiri akhirnya). Kondisi lain yang bikin gue mantep niatnya adalah pas jadwal gue lagi gak gitu padet, masih bisa sering2 pulang beberapa hari, ya sud, dengan tekad bulat dari kost-an Depok begitu sampe rumah langsung “Pah, aku libur 3 hari nih, aku mau les nyetir yah.”

 Berbekal teori dasar tentang gas kopling rem dan nyalain mesin mobil (yes, even gue muter kunci mobil biar mobilnya nyala aja gue takutttt, nyet?! Puas lo?) semalam sebelumnya, datanglah gue ke tempat les nyetir itu pagi2 dianterin bokap. Yaolii, antara malu2 gimana gitu pas daftar dan dengan polosnya bilang ke sana bahwa gue sama sekali nggak pernah belajar nyetir sebelumnya dalam situasi dan kondisi apapun. Ya sutralah ya, sebagai langkah awal dan ngeri gue putus asa di tengah jalan, gue ambil paket 5 kali les, per sesinya 1 jam. Hari dan jamnya boleh pilih, nah berhubung 3 hari itu libur, gue pakelah hattrick udah 3 sesi nih, bahkan Sabtu Minggu gue pilih pagi biar jalanan rada sepi (sesi jam 8 pagi nyet on the weekend huahahah teteupp kederr ya).

Nah guru les nyetir gue namanya Pak Harun. Sebenarnya bukan rekomendasi dari adek gue sih, karena adek gue pas dulu les di tempat yang sama, diajarin sama orang lain yang menurut dia lebih sabar karena usianya lebih tua, tapi karena ketidak sesuaian jadwal, 3 sesi kemarin gue jalani bersama Pak Harun. Pak Harun ini masih muda, mungkin sekitar 35an atau awal 40an kali ya. Orangnya enerjik, banyak omong dan suka becanda meskipun garing. Sejauh ini sih gue alhamdulillah cocok2 aja ama gaya ngajar si Pak Harun. Orangnya instruksional, dia bisa merangkai kalimat yang mudah gue pahami tentang seluk beluk instrumen mobil supaya gue kenal dan paham, rem tuh gini, kopling gini, gas gini bla bla bla. Jadi gue juga nanyanya enak (tidak ada hendaya bahasa atau ke-jaka sembung-an alias gak nyambung). Nah berikut ini adalah gambaran 3 sesi yang gue jalani bersama Pak Harun :

 Sesi 1 : Jumat, 16 Desember 2011. 13:00 – 14:00

Ketegangan gue udah dimulai setelah mesin mobilnya (Avanza manual tanpa kaca film, hahaha) nyala dan posisinya tu mobil parkir depan tempat les. Yang artinya gue disuruh keluar dari parkiran (model parkir kayak di mall gitu) dimana depannya langsung jalan raya yang banyak mobil TIDAAAAKKK. Untung sebelunya bokap udah ngenalin fungsi kopling dan cara mindahin gigi, jadi Pak Harun gak lama2 juga ngenalin ke gue lagi. Oke, sukses nih ngeluarin mobil dari parkiran dan gue pun melaju di jalan raya. Tegang abisss katanya Pak Harun gue megang setir udah kayak pengen nonjok orang saking tegangnya. Hadohhh. Gue dibawa ke suatu komplek perumahan yang mayan gedong2 dan jalannya luas dan sepi, macam Permata Hijau gitu dehh, jalannya aspal mulus yang sayangnya banyak polisi tidur. Nah disini gue diajarin caranya belok, u-turn, sama kalo jalan ngelintasin polisi tidur. Bla bla bla. Intinya hari ini menegangkan dan gue cemas teriak2 melulu sambil bilang, “Pak, pak, pak gimana nih pak pak pak 10000x”. Kalo jalan lurus gue mayan dah tu ya, Cuma problemnya : gue jalanin mobilnya masih mengsle2 kadang kekirian, kadang terlalu kanan, trus gue kalo udah belok lupa balikin setirnya ke posisi semula jadi belok aja terus tu mobil, sama belum bisa banget gue koordinasiin rem ama kopling dan satu lagi LUPA LIAT SPION. Oke. Lanjut ke sesi berikutnya.

Sesi 2 : Sabtu, 17 Desember 2011. 08:00-09:00

Gue sengaja ambil sesi pagi. Kata Pak Harun, hari ini dia akan bawa gue ke jalan raya yang ramai tapi masih luas, alias gak masuk komplek sepi lagi. Matilaaaaaah. Pak Harun jago deh dia udah lolos menghadapi kecemasan gue karena sabar banget meskipun dari suaranya gue tau dia geregetan sama gue karena suka lupa instruksi dia (yaiyalah gue gituu mana bisa dengerin instruksi blablabla disaat ngerjain hal lain). Jadi suka nih pak Harun ngajak2 ngobrol gitu, nanya2 kuliah lah apa lah, mungkin maksudnya biar gue rileks kali ya, trs langsung diselingi instruksi nyetir yang lain, liat spion iiinn, pindah gigi 2 innn, bla bla.. bingung lah gue.. *amatir* *cari pembelaan*. Tantangan hari ini adalah bagaimana menghadapi pertigaan atau perempatan saat lampu merah dan harus belok. Yang artinya harus menghadapi serbuan motor2 di depan zebra cross yang mengerikan. Trs juga gimana caranya kalo belok langsung dan sikap mobil saat lampu merah. Diajarin juga cara nyalip. Dan masalah gue adalah kalo udah nyalip, lupa nge gas jadilah mobilnya maju kaga mundur kaga. Maluu banget. Trus as usual, spion kiri masih jauh dari perhatian gue. It’s like hellooo gue gak ada waktu buat liat spion ya know..  hahaha.

Sesi 3 : Minggu, 18 Desember 2011. 08:00-09:00

Masih dengan ritual keluarin mobil dari parkiran tempat les seperti 2 sesi sebelumnya, hari ini Pak Harun bilang kalo gue akan dibawa masuk jalan kampung yang kecil dan belok2 dan suka dijadiin jalan tikus ama orang2 buat ngindarin macet. TIDAAAAAAKKK. Itu berarti gue gak boleh melakukan kesalahan. Dan ternyata gue melakukan err sebenernya kesalahan yang gak perlu terjadi sih kalo gue gak panik, misalnya saat belokan tajem trus ngindarin lubang, tiba2 gue panik apakah gue harus lanjut atau agak belok banting setir dikit dan akhirnya gue hanya bisa again, “Pak, pak gimana nih pak pak..” dan stagnan nyangkut di belokan dan itu ada mobil lain di depan dan di belakang gue yang nungguin mobil les gue ini jalan nyeeet tengsin abis. Haduh. Trus problem lain adalah kalo tanjakan dan harus pake rem tangan. Gue masih gak gitu paham nih soal rem tangan rem dan kopling netral nanti bisa jalan mundur hadooh auk ah gelap gue pusing. Oya, sama major problem yang menurut gue urgent harus gue kuasain adalah lurusin jalan mobil gue sama marka jalan dan mobil depan yang entah kenapa gue masih suka belok2 gitu dan gue gak nyadar. Huhuhu.. bete deh.

Pas di akhir sesi 3, berhubung sesi 4 dan 5 baru akan berlangsung beberapa hari ke depan, Pak Harun titip pesen untuk gue sering2 latihan sendiri biar gak lupa. Huhuhu. Dan dia bilang bahwa dia gak bisa ngatasin kecemasan gue karena itu harus dari gue sendiri yang melakukan. Iya sih pak, saya sadar kok tapi gimana dongg..  gue sekarang kondisinya di Depok dan masih belum tau nih ama jadwal gue, semoga dalam weekdays bisa colongan les nyetir masih ada 2 sesi lagi. Pinginnya sih nambah cuman gak tau nih giana. Soalnya kalau lagi trail pake mobil matic adek gue itu, ternyata emang lebih gampang banget dan gue sukses jalan lurus dan belok2 di komplek gue. Nah jadilah gue teroda untuk santai ahh sutralah ujung2nya gue pake matic aja kan ya, sisa benerin jalanin mobil yang lurus ama masalah spion2 brengsek itu. tapi gue juga jadi penasaran dengan setir manual yang sedang gue jalanin di tempat les, dan rasa penasaran gue belum berakhir.

Nanti ya gue sambung lagi di sesi berikutnya.

Advertisements

Geregetan Yang (Akhirnya) Tersampaikan Lewat Tulisan

Pernah nggak sih ngerasa nggak ngerti ama ulah temen kita sendiri? Nggak ngerti dan gagal paham sampe tahap dimana lo ngerasa kayak bener2 nggak kenal dia sama sekali padahal sebenernya udah kenal lama. Ihhh gw belakangan ini lagi sensitif banget ama isu itu dan sering geregetan hanya gara2 tingkah laku temen gue yang sebenernya : errr itu derita lo sih, In, alias ya sebenernya dia nggak salah karena toh gak bermaksud ganggu gue juga, tapi gue tergangguuuu gilak! Ya ngerti gak tuh maksud gue?

Gue juga baru menyadari bahwa yg namanya selera humor and the way we spread our jokes itu harus setipe satu selera, karena kalo beda dikit (apalagi beda banyak) yg ada gue-nya nyinyirrrr berat (kalo di gue ya efeknya). Misalnya aja nih, ada temen gue yg kalo mau ngejokes tu kayaknya usahaaaa banget dan berakhir dgn jayus plus gak nyambung. Tau dr mana gw kalo dia usaha? Ya simply karena dia aslinya gak kayak gitu, atau gak pernah nunjukin kalo dia kayak gitu (ya mana gue tau wong diatas gw udh sebutkan kan gw kayak gak mengenal dia samsek).
Ada lagi nih, temen gue yang in the middle of nowhere tiba2 bilang pengen ngebahas suatu hal krn itu hal yg menurut dia pantes dinyiyirin, pas gw denger topiknya, menurut gw hal itu biasa aja alias nyet gak ada nyinyir2nya deh sebelah mana sik? *emosi*.
Sebenernya bukan berarti gw jg jago nyinyir atau juga punya jokes paling lucu dan original, nggaak, bukan itu. Tapi simply menurut gw ya, kaya atau tidaknya kualitas jokes dan nyinyiran lo itu tergantung dari pengalaman2 yg lo dapet di sekeliling lo, dan orang2 yg lo temuin. Ya selama ini sih gw yakin aja gitu banyak orang yg bisa gw bahas, apalagi kalo cek timeline gue. Padahal sih mereka gak ganggu gue, cuma ya suka2 gue dong *prinsip kalo mau nyinyirin orang*. Ya termasuk contoh kelakuan temen gue di atas tadi.

Hadoh, sama satu lagi ya, itu kan td bahas soal kenyinyiran in terms of gosip2, nah skrg kalo soal keasikan atau berbagi kebahagiaan. Si temen gw ini jg sama ganggunya dan suka out of the box. Bisa tiba2 dia melibatkan gw dlm pembicaraan di twit atau bbm tentang topik yg gw even gak ngikutin (lah lo kalo crita ada pembukaannya dulu kek), dan kalo ada event2 tertentu misal nntn bareng, jln2 hangout bareng, dia selalu semangat tapi gw nangkepnya jd sok asik gara2 semangatnya yg lagi2 in the middle of nowhere tau2 booom! aja gitu.
It’s like gw bisa bales dgn “ada apa ya??!” Or “lah, kenape lo?” just to express my geregetan-ness karena dia sok asik.

Sok asik ini jg meliputi adanya indikasi usaha temen gue untuk nyama2in biar sama asiknya sama gw (kalo gw lagi asik). Duh gw palingggg males deh ama orang2 copycat. Intinya gini ye, kalo lo merasa lo suci baik hati dan males gosipin orang, ya fine deh santai aja, gak usah lo harus merasa ‘talking about other people’ itu harus dgn suasana nyinyir biar seru, on the other side elonya gak kayak gitu. PLIS deh. Ada tuh temen gw yg kelakuannya begitu dan lama2 gw gemes. Gemes karena gw gak bisa asertif utk nunjukkin kekurangsuka-an gw ke dia, gemes karena perasaan gue sendiri ajaaaa!

“Gak capek ya In lo ngurusin orang?”, temen gw ada yg pernah respon demikian saat gw crita tentang hal ini. Jawaban gw : Nggak. Itulah gw jg heran.
Sadar sih, I can do nothing ya udah mau gimana lg kan ya.
Atau emang gw terlalu memaksakan diri menjadikan temen gw itu sesuai dengan value2 gue sampe gak bisa nerima dia apa adanya? Well, mungkin jg.

Nggak tau ah bingung. Haduh gue sudah bener2 dalam taraf jabrik rambut gw setiap gw baca twit atau bbm atau mndengar lsg percakapan2 kami. HAAAAAHH. Dan gw tau gw bukan orang yg bisa kromo inggil alias bahasa2 halus menawan just to keep myself assertive, makanya gw usahakan seminim mungkin ngetwit dan bodo amet yg penting sekarang gw udah terkabul bisa nyampah di blog gue sendiri.

Sekarang semakin hari gw semakin tau siapa2 aja dan orang2 kayak gimana aja yg bisa cocok dengan gue. Gue yang ribet ini. Pada akhirnya meskipun gak banyak membantu, gw cuma bisa bilang : “Oke deh, cukup tahu aja.”

Posted with WordPress for BlackBerry.