Ketika Belajar Psikologi Bikin Darah Tinggi

Kalo ada yang bilang dengan belajar Psikologi itu kita jadi lebih memahami manusia (since the definition itself is to learn about people’s behaviour), that might be true.
Itu juga yang jadi alasan dan harapan gw bertahun-tahun yang lalu saat memutuskan ngisi formulir pendaftaran universitas dengan lingkarin kolom : Psikologi.

Guess what? Harapan gw sedikit banyak terkabul. But what disturb me most is : learning psychology is also a curse. Kutukan. Saking percaya banget sama konsep itu, gw jadi takut dan hmmm actually not really proud with my educational background.

Dulu mungkin ada masa2 dimana gw antusias, oh ternyata gini oh ternyata gitu dan berbagai keajaiban lainnya yg diperoleh dari belajar selama ini.
Sekarang? Hmm, not really.

Kalo ada yang merasa jago dan hebat karena mereka bisa menganalisa orang lain (yang mana sering gw temuin dan itu mengganggu gw), ya that’s their business dan derita gue. Tapi bener deh. Di gw efeknya jadi bukan lagi “gue bisa mengatasi segala jenis orang just for sake gw udah tau pola2nya”, not at all.
Efeknya justru nih ya : gw jadi makin selektif terhadap orang-orang mana aja yang gw anggap cocok dengan gw.

Selama 1,5 tahun terakhir, gw lebih merasa terbuka mata dengan diri gw sendiri instead of memahami orang lain. Seriously. Gw baru tau kalo gw yang sarkas ini bisa nangis mewek2 kalo terminasi ama klien gw. Gw baru tau kalo ternyata gw segitu gak bisa empatinya ama orang2 yg lg berbelasungkawa, gw jadi pengen jambak cewek2 yang lemah dan mau aja dibegoin dan dipukulin cowok, and so on and on.

Nambah lagi, gw jadi mudah sekali nyinyir dan dikit2 komen terhadap apapun dan siapapun yg gak fit in ke gw. Gw males dan geregetan sama orang lemot, orang jayus, orang labil dan dikit2 whining, dsb dsb krn merasa itu gak masuk aja gt ke diri gw (dengan bekal gw jd tau tentang diri gue tadi).

Jadi, yang terjadi adalah gw malah jd lebih selektif (kalau tidak mau dikatakan sempit), I don’t mind hating people or judging people krn gw yakin they’re just nothing dan ya terserah lo deh suka-suka gw mode on. I know this is sucks, tapi itu yg belakangan gw rasakan.

Ada beberapa orang yg hmmm…tampak mengagung2kan bekal yg mereka peroleh. Mereka bisa tes A, B,C = mereka bisa ngerti manusia. No. Gw actually terganggu sih dengan orang2 kayak gitu. (Yang mana sekaligus menjelaskan betapa gw sendiri masih gak ngerti apapun tentang manusia, “Kok ada ya yg kayak gitu?”).
Mereka menghabiskan waktunya dengan dia lagi dia lagi. Coba deh liat timeline atau FB mereka, somehow isinya ya itu2 aja. Orangnya jg itu2 aja. Topiknya ya itu2 aja. Get a life, please.
Gw ngomong gini bukan karena berasa paling gaul atau gmn ya, justru gw sangat ingin merangkul kembali orang2 yg hilang atau terabaikan gara2 hubungan gw sama ilmu Psikologi ini. Apa gak capek ya bahas yg itu2 aja. Gw bangga gw bisa haha hihi dan enjoy my hobbies while I know others can’t, (lebih tepatnya gak mau kali ya bukan gak bisa). Gw bangga, biarpun sedikit, gw masi punya orang2 yg sepaham ama gw tanpa gw minta.
Gw ingin menjauh dari segala sempit dan sesak yang bikin meledak. I’m talking about the people ya, not the reports.
Tell me I’m an introvert, rigid and so on. But I think I’d better be like this, to keep myself sane.

Beneran semakin lama bukan cuma dunia yang makin gila, gw lebih takut jangan2 gw sendiri yang nyaris gila.

Demikianlah nyampah dini hari ini. Dan tanpa mengurangi rasa hormat, boleh komentar kalo merasa setuju aja. This time I don’t want to argue anymore. Capek.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

10 Pengalaman Nonton Terbaik 2011

This is my very first time kayaknya bikin list film-film macam blogger2 film gitu tiap akhir tahun. Gak lah ya, lebih tepatnya gue ingin menyebutkannya dengan pengalaman nonton terbaik selama 2011 soalnya dibawah ini adalah daftar film-film yang gw tonton di bioskop yang menurut gue selain bagus, seru dan yang pasti sih punya cerita dan pengalaman nonton yang berkesan dibandingkan yang lainnya. Dulu pas tanggal 30 Desember gue sempat nge-tweet kalo sepanjang tahun 2011 gue nonton di bioskop itu sampe 58 kali, dan sebenarnya itu termasuk penurunan, soalnya tahun 2010 gue bisa sampe 70-an, hiks mungkin karena ada pas sempet ada #krisisfilm awal2 tahun itu kali yah. Oiyah, langsung aja deh nih 10 yang gue ambil dari 58 yang gue alami selama tahun kemarin. Secara random (dengan nomer 1 nya tetep fix Tree of Life hehe).

1. Tree of Life.

Gue nunggu2 film ini tayang reguler udah kayak apaan tau, sebenarnya gue bukan pengikut Terrence Malick juga sih, ini film pertama dia yang gue tonton. Tapi pas dulu gue liat trailernya, gue udah duga ni film akan menawarkan sesuatu yang beda, jadi pas tayang midnight sampe beebrapa minggu gue udah geregetan (bukan penonton midnight soale ngantuk cyinn). Dan ternyata passs bgt pas hari pertama ni film keluar reguler gue lagi di rumah, libur dan bisa nntn di bioskop deket rumah. Menurut gue ya, film ini punya arti dalem, bukan tipikal film yang akan gue tonton 2x juga sih, but the experience itu lhoo yang sampe sekarang masih kerasa. Malick dan Desplat bener2 duo dynamic yang bikin film ini jadi jenius buat penonton katro yg mudah norak seperti gue ini.

 2. Fast and Furious 5

Nggak ngerti lagi film ini serunya banget-bangetttt. Oke gue tau sih secara formula cheesy banget hikikikik, gue juga ngikutin hampir semua serinya kecuali yang Tokyo Drift, dan menurut gue ini franchise yang terbaik. Inget banget nih gw nntnnya sendirian siang2 di Plaza Indonesia, pas gue ulangtahun pula. Ngeliat Vin Diesel nyetir ngebut2 gitu emang ngalahin cafein deh bikin melek dan adrenalin ikutan terpacu. Nilai plusnya sih karena setting Rio de Janeiro dan patung Yesus itu tampak keren disini (suka emang ama lokasinya). Bahkan saking gw kepengennya, gue sampe nonton (hampir) 2x, di Margo City Depok. Emang dasar iseng tapi apes, pas tengah2 film, eh filmnya mati trus tiketnya para penonton dibalikin. Huahaha. Gak mungkin lupa banget deh.

 3. Something Borrowed

Haregene udah jarang ya ada rom-com yang membekas sampe berjuta-juta tahun, pasti ujung2nya Julia Roberts atau Meg Ryan kan? Nah kalo Something Borrowed menurut gue salah satu rom-com chick flick yang oke di tahun 2011, simply karena plotnya mayan berlekuk-lekuk lah, gue awalnya gak bisa nebak gitu endingnya bakal kayak gimana, dan siapa yang akan gue bela, karena 2 tokoh ceweknya seems abu2, gitu. Film ini berkesan karena saat gue nontn, gue lagi punya yaaa pengalaman beda-tipis lah sama yg kayak film ini, a little bit drama of my life gitu deh. Dan gue geregetannnn seharian kalo inget2 filmnya. Saking berkesannya, gue sampe nyari novelnya Emily Giffin langsung yang versi Inggris dan akhirnya beli juga sekuelnya yang Something Blue. Semoga Something Blue difilmin juga, deh amiinn..

4. X-Men : First Class

Gue to be honest bukan penggemar X-Men, apalagi tau detil anggota2 mutant nya bok boro-boro. Yang gue tau cuma Wolverine doang kalee.. hehehe, gak lah, tapi gue emang lumayan menanti ini sih lagi2 terpukau trailer dan tweet orang-orang. Nah pas kebeneran kan lagi krisis film tuh di Indo, dan gue dapet colongan liburan ke Singapura bulan Juni dan ni film pas banget lagi hip beredar disana. Alhasil gue bela2in nonton jam 10 malem di salah satu bioskop di Orchard sendirian dan dengan tega ninggalin 2 temen gue yang akhirnya mati gaya nungguin gue hahahhaa. Demi demi film ini dan emang gak rugi sih terutama adegan pertempuran di udara itu. Gue suka karena film ini gak bikin gue jadi jaka sembung alias gak nyambung, tapi lagi2 gue agak terganggu ama subtitle Chinese pas nontonnya *maklum baru tau nyet*.

5. Drive

Ini juga penasaran karena sering baca review sejak filmnya beredar di festival2 internasional. And you know what, terus terang gue gak prepare for some bloods gitu pas nontonnya, karena gue pikir ya oke hanya film2 drama biasa (gue tau sih kalo agak sedikit thriller), jadi pas nonton (untungnya nontonnya sama temen gue), dan ada adegan berdarah2 brutalnya gue agak malu2in kagetnya. Serius kaget. Hahaha. Gue suka karena film ini bisa mengobati rindu gue akan film2 festival dengan ending yang bikin gue wondering, wondering gimana nasib tokoh2nya, terutama ceweknya yang diperankan oleh Carey Mulligan. (Dan Ryan Gosling emang cakep deh senyum2 mesem2nya disini) 😀

6. Sang Penari

Jarang banget deh gue bisa setuju sama satu film Indonesia yang gue anggap pantas mewakili negara ini di pentas dunia, dan Sang Penari jadi salah satunya. Menurut gue film ini Indonesiaaaa banget. Kebayang kalo dibawa ke festival tuh bakal bisa bikin bule2 bilang “oh ini tho Indonesia..” dari setting tempat, orang-orang hingga bahasanya. Sang Penari unggul di departemen akting, kalo menurut gue. Aktingnya Prisia natural dan meyakinkan, suka deh. Trus ya film ini bikin gue geregetan soalnya gue pribadi selalu suka dengan isu2 perempuan2, geregetan karena perempuan di jaman itu bego banget bangett deh hehe (menggelitik sisi feminisme gue nih).  Hal lainnya adalah karena gue nonton film ini pas lagi praktek di Bogor, jadi salah satu experience karena kapan lagi gue nntn di Botani Square? Film ini salah satu yang gue tonton disana.

7. Super

Wah film ini lucky me banget deh! Gue tuh dari dulu pengen banget bisa ikutan memeriahkan INAFFF, tapi akrena genrenya horror plus gue seringan nntn sendirian, gue jadi skip terus (entah jadwal ga cocok, film yg gue pilih gak match waktunya, ama susah cari temen). Pas banget gue cek jadwal dan baca sinopsisnya (yang gak keliatan gory hahaa ketipu ceritanya), dan cocok ama jadwal gue. Plus lagi ada temen gue yang kebeneran bisa trus beli tiketnya pas duduk di sebelah gue alhamdulillah. Ternyata oh ternyata ini film bener2 salah satu momen nonton bioskop paling heboh, tereak2 dan ketawa2 karena kocak tapi gory and bocorr abis. Darah dimana2 tapi disisi lain ada pelajaran ttg manusia khususnya dari sudut pandang Inferiority-nya Adler hahaha (mulai berteori psikologi). Inilah film pertama gue di INAFFF (dan satu2nya karena gue ga nntn apa2 lg disana) dan gue sama sekali gak nyesel. Hore gak salah pilih film!

8. The Billionaire

gue gak pernah suka ama film Thailand. Tapi masih bisa gue tonton sih, dengan catetan ada temennya (jadi gak mungkin di dvd karena gw nntn dvd pasti sendirian mostly). Nah ada nih temen gue yang emang suka nntn film Asia terutama Korea dan Thai, gue ntn lah sama dia. Pas awal emang gue baca sinopsisnya dan tertarik karena ini bukan romance percintaan tapi drama ttg perjuangan hidup seseorang. Apalagi kisah nyata. Berangkat dari premis ini, gue pun dibuat termehek-mehek sama si Top yang usahanya jempolan banget buat survive di dunia yang keras ini. Gue sempet menitikkan airmata apalagi pas adegan2 yg melibatkan kakeknya. Hiksss.. so, film ini berkesan lebih karena inilah film Asia yang bikin gue nangis dan FYI, itu dikit banget lho (terakhir gue nangis nntn film Jepang Departures).

9. Catatan Harian si Boy

Pas kemaren nntn lagi di SCTV, gue baru sadar kok filmnya jadi jayus banget ya huahahaha pas ntn di bioskop nih, ya ampun gue tergila2 langsung nyengir2 deh ama ARIO BAYU. Udah lah ya postingan gue ttg Ario Bayu udah banyak benerr,,, hihihi inilah kenapa film ini jadi berkesan buat gw karena abis nntn film ini, sampe beberapa hari beberapa malam setelahnya gue kebayang2 Ario Bayu terus. Googling nama dan beritanya, cek cek timeline twitternya, dan segala ke-ababil-an lainnya. Kalo dari segi cerita sih yaaa quite fun lah, cuma easy goingnya dapet walopun as usual film2 indonesia itu pasti bermasalah di ba-ha-sa dan film ini lumayan ada bbrp yg garing gitu bahasanya, ya sutralah, yang penting ada kakang Abay disini! (dan dia pake jam tangan di tangan kanan lho sepanjang film ini *menyimak*) hehehe

10. Mission Impossible 4 : Ghost Protocol

Inilah film penutup tahun yang seru dan the best dari film2 Mission Impossible-nya Tom Cruise sebelumnya. Menurut gue, daripada nntn Sherlock Holmes yang sebenernya dr segi visual jauh lebih oke, film ini lebih kerasa popcorn dan gak mikirnya. Apalagi pas adegan di Dubai, huaa i love it. Gue juga wondering sih kalo Tom Cruise itu facelift atau operasi atau gimana gitu soalnya dia keliatan bgt trying so hard to be good (entahlah apa perasaan gue doang ya). Gue juga suka ama penampilan Paula Patton disini, soalnya karakter yg dia mainin tuh bener2 tipikal Femme Fatale idaman gue bangettt. Seksi, cantik dan bisa berantem. Beughhh! *lagi2 salah fokus*. Sampe gue dalam hati bilang kalo ada yang ngajak atau minta temenin nntn film ini, gue mau deh nntn lagi. Hehehe (sayangnya nggak ada).

Yak demikianlah 10 pengalaman nonton yang berkesan buat gue tahun ini. Yang pasti gue seneng akhirnya krisis film pelan2 berakhir juga, dan gue gak sabar tahun ini mau nntn The Dark Knight Rises pokoknya gue harus nntn di Premiere atau IMAX (kalo udah dibangun).*sekalian resolusi 2012* hahahaha ada yang punya resolusi sama?? 😀

Belajar Menaklukkan Roda Empat bersama Pak Harun (Part 2)

Nyambung postingan sebelumnya, yang ini lebih singkat sih, Kalo pertemuan-pertemuan sebelumnya kan gue latihannya di jalan raya, nah 2 pertemuan terakhir sama Pak Harun gue diajarin cara parkir, mulai dari parkir biasa sampe parkir pararel. Ampunn dijee susah banget dan bikin gue makin jiper huhuhuhu *gagal total deh*. Sebenarnya susahnya itu lebih ke lagi2 mengatur dinamika kopling sama rem, trus persnelingnya juga belum gue ganti ke R tapi udah mau mundur aja alhasil mesin mati atau ternyata jalannya maju ke depan hikikiki geblek deh.

Jadi venue-nya itu ada di sebuah tanah kosong yang ukurannya nggak gitu gede di sebuah komplek perumahan. Untungnya rada sepi dan pas sengaja gue ambil 2 sesi ini hari kerja siang bolong (biar nggak ada yang liat cyinn *malu dotcom*), trus si Pak Harun kali ini berada di luar mobil, menjebloskan gue sendirian di dalem mobil jadinya dia ada di luar model tukang parkir gitu deh.

Dia bawa 2 pasang kursi2 plastik gitu yang gunanya sebagai pembatas space parkir gue nanti. Tugas gue adalah harus bisa parkir pantat mobilnya duluan dan nggak boleh nyentuh 2 kursi tersebut. Oke percobaan pertama gagal karena miring beneurr.. trus percobaan kedua gagal karena gue mundurinnya kekencengan, eh skalian gue nanya gimana sih caranya biar mundur pelan-pelan??? Pusiiinggg.. gue diomelin terus ama Pak Harun. Bukan yang diomelin gimana sih, cuma selalu diingetin untuk “liat spion, liat spion iinnnnn..”, sama “siap-siap rem, kopling siaaap..” haduh gue tuh emang gak bisa banget deh nerima instruksi yang lain saat sednag mengerjakan instruksi sebelumnya, plus harus liat kaca spion haaaa lagi2 masalah multitasking. Zzzz
Pas parkir pararel lebih susah lagi, haduh nyerah deh kayaknya gue butuh kumpulin nyali dan dapetin feeling bawa mobilnya nih sebelum berani even untuk menjajal parkir pararel. Ya atau kalau kata Pak harun,, “hmm ya pake valet, in, hehehe” *saking dia gak ngerti lagi kali ya ama gue yg dudul terus*

To be honest, 5 kali pertemuan untuk belajar nyetir masih kurang banget sih buat gue (yaiyalaaaah), tapi sebagai langkah awal, setidaknya gue udah nyoba kan daripada belum sama sekali. Rencananya sih bulan depan kalo jadwal gue rada lowong gue mau dah ambil yang sesinya lebih banyak kalo perlu sekalian bisa urus SIM disana. Kalo katanya Pak Harun, belajar apapun itu yang penting latihannya harus teratur (dan gue pun di rumah juga gak teratur belajarnya capedeehhh), dan gue dapet PR besar dari dia, katanya gue harus bisa dapetin solusi gimana caranya biar gue gak cemas, karena dia gak bisa bantuin gue untuk ngatasin rasa cemas itu.

Hadoh, jadi malu euy, soalnya selama 5 sesi ketemu Pak Harun dan belajar sama dia, seolah jadi pembenaran gitu sama reason2 gue kenapa baru sekarang berani belajar nyetir (yak arena gue tau gue panikan orangnya), dan ternyata terbukti kan. Ya gue anggep ini pengalaman baru sih, lumayan lah mepet2 akhir tahun. Resolusi 2 abad ini emang belum sepenuhnya terpenuhi, tapi setidaknya gue udah mau nyoba belajar, dan buat gue itu udah kemajuan. Hehe. Wish me luck ya! semoga gue bisa sepenuhnya wujudin ini, duh amin amin.. 🙂

Posted with WordPress for BlackBerry.