Belajar Menaklukkan Roda Empat bersama Pak Harun (Part 2)

Nyambung postingan sebelumnya, yang ini lebih singkat sih, Kalo pertemuan-pertemuan sebelumnya kan gue latihannya di jalan raya, nah 2 pertemuan terakhir sama Pak Harun gue diajarin cara parkir, mulai dari parkir biasa sampe parkir pararel. Ampunn dijee susah banget dan bikin gue makin jiper huhuhuhu *gagal total deh*. Sebenarnya susahnya itu lebih ke lagi2 mengatur dinamika kopling sama rem, trus persnelingnya juga belum gue ganti ke R tapi udah mau mundur aja alhasil mesin mati atau ternyata jalannya maju ke depan hikikiki geblek deh.

Jadi venue-nya itu ada di sebuah tanah kosong yang ukurannya nggak gitu gede di sebuah komplek perumahan. Untungnya rada sepi dan pas sengaja gue ambil 2 sesi ini hari kerja siang bolong (biar nggak ada yang liat cyinn *malu dotcom*), trus si Pak Harun kali ini berada di luar mobil, menjebloskan gue sendirian di dalem mobil jadinya dia ada di luar model tukang parkir gitu deh.

Dia bawa 2 pasang kursi2 plastik gitu yang gunanya sebagai pembatas space parkir gue nanti. Tugas gue adalah harus bisa parkir pantat mobilnya duluan dan nggak boleh nyentuh 2 kursi tersebut. Oke percobaan pertama gagal karena miring beneurr.. trus percobaan kedua gagal karena gue mundurinnya kekencengan, eh skalian gue nanya gimana sih caranya biar mundur pelan-pelan??? Pusiiinggg.. gue diomelin terus ama Pak Harun. Bukan yang diomelin gimana sih, cuma selalu diingetin untuk “liat spion, liat spion iinnnnn..”, sama “siap-siap rem, kopling siaaap..” haduh gue tuh emang gak bisa banget deh nerima instruksi yang lain saat sednag mengerjakan instruksi sebelumnya, plus harus liat kaca spion haaaa lagi2 masalah multitasking. Zzzz
Pas parkir pararel lebih susah lagi, haduh nyerah deh kayaknya gue butuh kumpulin nyali dan dapetin feeling bawa mobilnya nih sebelum berani even untuk menjajal parkir pararel. Ya atau kalau kata Pak harun,, “hmm ya pake valet, in, hehehe” *saking dia gak ngerti lagi kali ya ama gue yg dudul terus*

To be honest, 5 kali pertemuan untuk belajar nyetir masih kurang banget sih buat gue (yaiyalaaaah), tapi sebagai langkah awal, setidaknya gue udah nyoba kan daripada belum sama sekali. Rencananya sih bulan depan kalo jadwal gue rada lowong gue mau dah ambil yang sesinya lebih banyak kalo perlu sekalian bisa urus SIM disana. Kalo katanya Pak Harun, belajar apapun itu yang penting latihannya harus teratur (dan gue pun di rumah juga gak teratur belajarnya capedeehhh), dan gue dapet PR besar dari dia, katanya gue harus bisa dapetin solusi gimana caranya biar gue gak cemas, karena dia gak bisa bantuin gue untuk ngatasin rasa cemas itu.

Hadoh, jadi malu euy, soalnya selama 5 sesi ketemu Pak Harun dan belajar sama dia, seolah jadi pembenaran gitu sama reason2 gue kenapa baru sekarang berani belajar nyetir (yak arena gue tau gue panikan orangnya), dan ternyata terbukti kan. Ya gue anggep ini pengalaman baru sih, lumayan lah mepet2 akhir tahun. Resolusi 2 abad ini emang belum sepenuhnya terpenuhi, tapi setidaknya gue udah mau nyoba belajar, dan buat gue itu udah kemajuan. Hehe. Wish me luck ya! semoga gue bisa sepenuhnya wujudin ini, duh amin amin.. 🙂

Posted with WordPress for BlackBerry.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s