Tentang Maraton yang Mengubah Hidup

Tadinya gue sebenarnya gak pingin mempublikasikan keikutsertaan gue dalam acara Nonton Maraton ini, simply ya karena menurut gue ini bukan yang gimana banget lah, plus gue juga tau dr Twitter so i thought that not many people knows. Sampe akhirnya gue menjalani sendiri acaranya dan… jeng jeng jeeeng.. ceritanya… gue berhasil menangggg! *backsound suara petasan*

Awal mula ikutan event ini sebenarnya iseng-iseng niat aja sih, kebetulan gue follow akun @AnakNonton duluan tuh, trus mereka bikin event untuk pertama kalinya, judulnya @NontonMaraton dan spread infonya juga mostly gue baca dr Twitter. Karena persyaratannya emang gampang (cuma minimal 17 tahun dan suka nonton film), gue pun daftarin diri (kirim foto dan data diri via email). Waktu pun berlalu sampai gue akhirnya dikasihtau gue masuk 25 Semifinalis untuk diwawancara, yang nantinya bakal disaring jadi 10 Finalis.

Acaranya sendiri sih sebenarnya kalo sering nonton Amazing Race, ya model2 gitu lah.. Cuma bedanya ini isinya nonton film aja, dari satu bioskop ke bioskop lain, tentunya dilengkapi dengan berbagai pertanyaan, clue dan tantangan yang harus dilewati sebelum mencapai garis finish. Hadiahnya, kalo jadi juara 3 dapet beberapa voucher nonton, langganan majalah Total Film, kalo juara 2 dapet tiket nginep 2 hari 1 malam di hotel, kalo juara 1 dapet BB Curve, dsb dsb (kita dapet bbrp merchandhise juga) untuk lebih detilnya silahkan cek timeline @AnakNonton ama @NontonMaraton yah hehe..

Pas interview 25 semifinalis, gue nothing to lose aja, sempet deg2an sih karena udah lama gak ngerasain diwawancara, Cuma untungnya pertanyaannya menurut gw gak susah sama sekali. Gue juga bawa kaleng keramat gue yg isisnya tiket2 bioskop yang gue koleksi dr jaman SMA, soale gue males mikir kalo ditanya, “apa buktinya kamu suka nonton, dsb dsb?”, jadilah maksudnya biar gue sodorin aja tu kaleng ahhahahaa.

Kurang dari seminggu kemudian, gue dikasih tau via email dan sms kalo gue masuk jadi 10 Finalis. Yaaaaayyy… rasanya udah pasti seneng banget! Soale gue bakal ikut lomba dan bakal dapet hadiah kalo menang, ya ampun udah lama kan ya ga ngerasain ikut2 kayak ginian. Yang gue excited juga adalah karena ini konsepnya Nonton Maraton selama 1 hari, yg mana gue udah beberapa kali ngelakuin itu sendiri, kayak nonton sehari 3x, jam 1, jam 3, jam 5 ahahaha tapi bbrp tahun lalu, tuh.. nah lumayan lah skalian uji stamina masih kuat ga ya..

Tibalah di hari Sabtu, 25 Feb 2012. Hari H-nya. Gue (dan juga finalis lain) baru dikasitau venue bioskop pertama itu via sms, suruh buka web mereka dan dibikin kayak susun puzzle gitu, untuk nemu nama lokasinya. Dan itu jam 12 malemmm di tgl 24-nya. Haaaaa! Deg2annnn udah dimulai. Oiya, meskipun konsepnya single fighter, kita masih boleh phone a friend, Cuma kalo bawa temen ke venue, temen kita itu gak boleh ikutan masuk bioskop, (jadi intinya gak ngaruh kan tu kalo bawa temen langsung). Gue dibantuuuu banget sama Echa, temen gw yang udah gw bajak untuk standby di rumah kalo sewaktu2 gue akan telp dia untuk tanya2 atau bantu browsing. Hihihi. Ternyata, belum berarti jadi memudahkan juga (pada akhirnya)..

Pas tau venue pertama dimana, gue pun siap2 dari pagi untuk dateng paling awal. Karena kalo dateng pertama, dapet 1 tiket gratis  21. Pikiran gue tuh  gini, “ Ah, gue harus dateng pertama, lumayan nih dapet 1 tiket gratis, setidaknya kalo kalah tangan gue gak kosong2 amet kan tu ye..”, jeng jeeeeenggg, alhamdulillah gue nyampe paling pertama di Venue 1 (Planet Hollywood XXI). Setelah semua finalis dateng, kita dikasih kaos peserta dan briefing dulu sambil makan siang. Oya, kita juga gak dikasihtau akan nonton film apa sepanjang acara, jadilah isi obrolan sesama finalis tuh ya nebak2 kita nonton apa, abis ini venue-nya dimana, dll, dan guess what, tebakan dan isi pembicaraan kita itu melesettt semua. Film pertama yg ditonton itu The Vow, gue kebetulan udah nonton, jadi pas nonton lagi rasanya lempeng aja.. Nothing special lah. Baru nih pas keluar pintu teater-nya dan dikumpulin untuk dikasih soal,mulai deg deg deg deggggaaannn kuadrat. Kita disuruh jawab beberapa pertanyaan seputar film dan seputar kejelian kita dalam mengamati situs anaknonton(dot)com. Trus ada juga tantangan seperti : foto ama mas-mas sekuriti!!! Di post di twitter dan mention akun Nonton Maraton. Naaaahh dari sini deh gue udah mulai panik cemas tak terkira. Adrenalin rush dan rasanya darah sampe ke ubun-ubun. Abis itu kalo jawabannya ud selesai, kan dikoreksi ama panitia, trus kalo masih ada yg salah, mereka bilang “ cek lagi” tanpa kasihtau ke kita nomer berapa yang salah (bener-bener kayak Amazing Race kan yaaaaa) zzzzz.. gue di Planet Holywood itu sampe 3x salah terus dan gue inget setengah dari finalis lain udah pada pergi berbekal clue dalam amplop untuk venue berikutnya. Sampe akhirnya gue dinyatakan bener dan dapet clue bioskop ke-2. Cluenya masih gampang nih.. kalo gak salah pertanyaannya tuh ada kalimat gini : “bioskop ini terletak di lantai 5 mall yang kalo disingkat sama dengan orang yg mudah tersinggung.”, yang mana jawabannya adalah Sency alias Senayan City.

Dari Planet Hollywood ke Sency, gue jalan cepat (karena di dalam mall atau bioskop itu gak boleh lari atau bikin rusuh), gue jalan nyebrang jembatan penyebrangan trus pass langsung cegat taksi dan bilang “buruaaan ya Pak” ke sopirnya. Jarang2 tuh gue ngomong gt kalo naik taksi. Untung gak macet, dan pas sampe bioskopnya ALHAMDULILLAH gue urutan ke dua. Nah dari 10 orang tadi, di Sency ini dieliminasi jadi 8 orang, jadi 2 orang yg terakhir nyampe udah pasti tersingkir. Kami ber-8 lalu nonton film ke-2, yakni This Means War.

Abis nonton, lagi2 dikasih clue, kali ini via sms. Oya, pas di Sency inilah gue sebenarnya merasakan puncak tekanan yg amat sangat!!! Stress berat. Pertama, karena soalnya mostly hitung2an, trus susaah2 dan ribet, kayak ngitung menu makanan tertentu di Premiere, ngitung jumlah layar video games di bioskop itu, foto ama cleaning service, dll dsb, yang paling brengsek adalah sinyal BB gue yg drop susah banget untuk  browsing, jadilah gue Cuma bisa nelpon dan sempet nanya2 temen gue. Total failure.

Akhirnya setelah nyaris putus asa karena suru cek lagi bbrp kali, eh dibilang bener  deh ama panitia, dan langsung gw ke venue berikutnya, yang ternyata oh ternyata ada di pusat kota, yakni bioskop EX. Gue cuss naek ojek kesana alhamdulillah bisa sampe urutan ke 5 alias paling buncit karena dari 8 orang, pas di EX Cuma disaring ampe 5 besar, 3 terakhir dieliminasi. NYARIS BANGET KAN. Hadeeh udah gatau lagi deh rasanya teganggg banget.

Kita sempet makan malam dulu trs nebak2 juga filmnya apa ya sbg film terakhir yg akan ditonton. Setelah menduga2, akhirnya kita tau kalo kita bakal nonton THE ARTIST, film pemenang Oscar 2012 yg pastinya adalah film hitamputih dan film bisu dan itu udah jam 21:40 malem, yang mana akan kelar jam 23:30an huaaaaa untung gw gak merem dan gak ketidurannnn.. Saking tegang dan tensenya, gue sampe di bioskop juga diem2 nyatet di BB bbrp hal yg gw temukan dalam film, seperti nama tokoh, hingga nama koran yang dibaca aktornya. Wakakaka. Ternyata gak ada yg muncul pas pertanyaan dibagiin. Selesai nonton, kita dikasih pertanyaan 8 buah, tentang filmnya, tentang bioskop EX sendiri sama tentang pengetahuan kita about upcoming movies.  Masih loh gue usaha untuk tetep hubungin temen gue, walopun tantangan2 gue pastinya single fighter nyelesein sendirian. Kali ini suruh foto sama mbak2 yg nyobek tiket. Ini hasilnya :

sama mbak2 penyobek tiket

sama mbak2 penyobek tiket

Baru deh setelah berkali2 salah (dan lagi2 salah di soal hitungan, kayaknya), gue pun berhasil dikasih amplop untuk CLUE FINISH LINE!!!. Yeayyy senengnya udah ga bisa diungkapin kata2 dan karena bioskop EX rameeee poll di tengah malam minggu itu, jam 12-an malem, gue gak bisa ngeliat temen2 gue sesama 5 besar pada dimana, karena kami begitu dpt soal kan langsung asik sendiri2. Gue pun cuss langsung buka clue-nya. Dari clue-nya itu, gue nggak ngeh kalo ternyata merujuk ke satu bioskop lain yg lokasinya deket EX, yakni Djakarta Theater. Gue malah ngiranya itu di lobby Premiere EX, berhubung dari awal udah dikasi tagline, 3 cinemas 3 movies, jadilah gue pikir “Oh, EX udah venue ke-3 pasti finish disekitar sini juga..”, baru setelah berpikir lebih jernih dan alhamdulillah masih bisa loading, gw ngeh kalo itu Djakarta Theater. Langsung doong gue lariiiii dr lobby EX XXI (ceritanya udah boleh lari karena ini menuju finish line), sampe lobby utama, menerobos mobil2 yg lagi antri masuk (semoga salah satunya bukan mobil Ario Bayu ya) yg pasti kayak cewek weirdo tengah malam gak jelas lari2an dekil pula hadoohhh…

Pas di depan Jln Thamrin, gue bingung nih, mau lari aja atau naik taksi, karena dr EX ke Djakarta Teater kan sbnrnya gak jauh2 amet ye. Trus gue mutusin naek taksi aja deh ngeri juga sendirian tengah malam lari di trotoar kan (takut ada yg nyulik). Lucunya pas gue cuss random pilih taksi, abang taksinya pake bilang dulu, “ Mbak, naik yang depan dulu aja yah, kita ngantri nih sewanya”, dan gue langsung dengan galak bilang, “ Pak jalan pak buruan saya penting nih ditunggu orang!!!” hahahaha gilaaaa gue masih amazed kalo inget gw ngebentak abang taksinya.

Sampelah gue di garis finish daaaaaannnn gue langsung nyari2 teman2 yg ada disana ternyata belum pada dateng, gue Cuma nemu barisan panitia yang aman artinya gue orang pertama yg sampe finish line dan artinya gue juara 1. YATUHANNN rasanya bener2 plong aaaaaa tak terkatakan deh. Udah manikkk berat gue sampe tereak2 saking gak percayanya. Rasanya otak gue yg kaku dan muka gue yg kenceng seharian bisa lentur lagi gitu, lepassss banget rasanya.

Gue langsung pertama kali nelpon si Echa yg jadi penyelamat gue dan pasti berkontribusi besar dalam kemenangan gue. Trus gue nelpon 1 lagi temen gue, dan kasih tau bokap gue yg kebetulan juga jemput dan nungguin gue sampe jam 1 pagi di Sarinah ahhahahaha ini efek doa ortu apa yaaa?? Abis itu gue yaa diwawancara2 dikit trus foto2 trs dikasih hadiah. Ini hadiahnya (liat n tebak sendiri yaa hahahaha) :

Horeeeee

Horeeeee

Sebenernya ya, seperti juga yg ditanyain pas wawancara, gue tuh seneng banget dan puassss banget bangetan bukan karena hadiahnya, tapi lebih karena kepuasan pencapaian pribadi bahwa IH TERNYATA GUE BISAAAAA LHOOO!!! Apalagi setelah gue recall lagi sekarang2 ini pas gue nulis blog ini, gue inget2 lagi tantangan demi tantangan dan soal2 yg gue udah jawab, bok itu bener2 gak mungkin banget gue lakukan dalam situasi normal!! Apalagi di leading mall Jakarta di malam minggu yg padat meriah.. haaa mau ditaro dimana muka gue?? (sok pemalu). Pencapaian adrenalin rush itu juga yg bikin gue akhirnya paham dan bisa empati sama para peseta the real Amazing Race yg suka gue cela2 di TV. Hahahahaa. Gue jadi tau gimana rasanya jadi peserta kayak mereka, apalagi sampe keluar negeri pindah2 negara, bok pasti gue udah stroke duluan saking tegangnya urat otak gue.. Haaaaa seneng bangettt sampe sekarang puasnya gak abis2 dan rasanya self-esteem gue naikkk ke titik tertinggi hahahaha.

Lomba ini tiba2 jd mengubah hidup gue, terutama dari sisi challenge myself yaah… i cant believe i can do this. Oiya, BB yg jadi hadiah dengan sukarela dan bahagia gue kasih ke Bokap berhubung Bokap Hapenya Nokia seri N yg udah terkelupas kulitnya, jadilah passs banget kan tu hihihi.. Refleksi2 diri, yah gue sendiri akhirnya menyadari, ya ampun sampe segitunya yah gue kalo soal nonton film, i mean  gue juga gak ngira bakal setotal ini,gue Cuma follow the rules dan lakukan yg terbaik dan yg pasti gak mau nyerah dengan mudah.

Pada akhirnya, Nonton Maraton ini jadi menambah kesan personal gue sama bioskop2 yg gue datengin saat lomba itu. Planet Hollywood sbg bioskop yg paling jarang tersentuh olehkaki gue (alias emang jarang kesana), Sency yg akan gue hindari sampe sebulan ke depan saking malunya sama mbak2 dan mas2 petugas disana, EX yg rame dan penuh tp juga bioskop paling pewe buat gue, serta……. Djakarta Theater… bioskop yg punya kesan personal bagi gue.

I am beyonddddd happy!

Terima kasih untuk semuaaa yang udah dukung gue. it means a loottt 🙂

bareng 3 finalis cewek *gak sempet foto komplit ama 9 lainnya*

bareng 3 finalis cewek *gak sempet foto komplit ama 9 lainnya* no 3 dr kiri adalah Fanny, si runner up

 

My Very Best Valentine’s Day EVER!

Haaaa seneng banget ya rasanya kalo mimpi indah kita jadi kenyataan.

Sebelum gue nulis postingan ini, gue baca-baca lagi dua postingan yang dulu pernah gue tulis, ini dan TERUTAMA BANGET YG INI. And guess what, dengan kekuatan kata-kata dan mantra “careful with what you wish for”, semesta mendukung dan (this is what i really believe), takdir yang Maha Kuasa, akhirnyaaaaaaaa jeng jeng dungdung cessss: gue bisa ketemu Ario Bayu. *zzzz pada drop gak nih bacanya?* hahahahahahahahahahahah *ketawa jumawa sampe pelosok Jawa*

Semua bermula dari keisengan gue ikutan kuis yang diselenggarakan Blitzmegaplex, dengan hadiah 2 free ticket Screening film Dilema pada tanggal 14 Februari 2012 (alias Valentine’s Day *penting*) jam 18:00. Gue sdar nih bahwa tu film adalah filmnya Ario Bayu, but seriously iseng bangett ikut karena emang pertanyaan dan syaratnya gampang banget. Sabtu kuisnya diadakan, Senin siang diumumin pemenangnya.

Tibalah hari Senin. BB gue dari pagi ampe siang nge-hang sinyalnya jd ga bisa cek twitter. Barulah jam 12-an dapet sinyal dan dimention Blitz kalo jd salah satu pemenang free screening ituh!!!! OMG. Untung nerima beritanya pas lagi di kamar sendirian, bener2 langsung jantungan dan nyengir2 hepi gitu mateeeekk.. langsung yg kebayang bukan filmnya tapi bahwa itu akan jd kesempatan besar gue utk ketemu oknum AB (selanjutnya disingkat AB aja ya).  Langsunglah gue cari temen gue yg juga mure dan punya gadget bagus utk foto2, gue sms lah si Wita, temen sekelas gue. Singkat kata, semesta mendukung, dia bersedia untuk nemenin.

Dari Selasa pagi, udah gak sante. Lebih tepatnya dari Senin sore. Mulai dari sengaja potong rambut (bayanginnnnnnn potong rambuttt hahahahaha demi demi demi), sampe pusing mikir mau pake baju apa. Abis ngikutin workshop di kampus, meluncurlah kami ke Blitz GI.

Sesampainya disana, setelah register di meja pendaftaran, kami diberitahu bahwa ternyata ada sesi : MAKAN-MAKAN!! Ya ampun ini sekali-kalinya gue dapet tiket gratis nonton screening ada acara makan2 prasmanannya, woohoooo.. beyond expectation banget. Itu sekitar jam 6-an sore tu. Yang ada gue ama Wita sibuk dandan dulu ahahaha, trus gue tiba2 kenyang mendadak karena saking deg2annya menanti AB yg belom dateng2. Oiya, btw disana juga ada Reza Rahadian ama Winky Wiryawan juga. Nah trus, ternyata panitia bikin sesi foto bareng artis pemeran Dilema, yakni ketiga aktor cowok itu, termasuk AB pastinya. Kita suru nulis di kertas untuk nanti dipanggil satu2 (macam antri dokter gitu) untuk foto bareng, di print dan langsung dikasih ke kita hasilnya. LANGSUNG LAH GUE GERAK CEPAT. Dapet urutan nomer 2.

Sesi foto2 baru berlangsung jam 19:30an setelah makan malem. Puncak deg2an gue adalah saat detik2 kedatangan AB yang sudah terpantau dari tangga eskalator, dimana dia dipanggil ama seorang temannya yg kebetulan berdiri sebelah gue. Deg deg deg. Makjang ganteng banget pusiiiingggg!!! Mulai bego kan tu ya… pokonya kemanapun AB melintas, bergerak, mata gue ga berhenti ngikutin. Ahahahaha. Sampe akhirnya ada satu sesi tanya jawab sama pemain dan sutradara pun, gue ikutan nanya ke pemain2nya meskipun kamuflase aja biar dijawab ama AB. Wakakak.

Abis itu, tibalah saat bahagia yang kunantikan. AB turun dari eskalator mau ke spot buat poto bareng. Pas dia lg sendirian, gue lsg nyamber aja, kira2 gini percakapannya :

“Bayu, kapan main Musikal lagi?” (gilaaaa kepikiran bgt gue pick up line kayak gini ahahahaa geli sendiri)

“hai, iya ni belom tau lagi.” (SUPER RAMAH DIJAWABNYA GAK PAHAM LAGI)

“Iya, soalnya saya nonton lho pas Onrop hehe” (masih usaha)

“Oya, wah Onrop udah 2 apa 3 tahun lalu kan ya?.. seru banget itu. bla bla bla… gdgaskdasdsjseywqfo… (TERNYATA MAKIN PANJANG DIBAHAS AJA NIH SAMA A.B)

Mulai dari situ gue speechless bgt karena ternyata AB nanggepin semua komentar gue dengan sangat humble dan aaaaaa pandangan matanya yang.. langsung ke mata lawan bicara. Apalagi dia kan tinggi ya jd kalo ngomong tu rada nunduk gt kepalanya waaaaaaaaaaaaaaaaakkkssss mau pingsan dipelukannya deh!!!!

Abis itu AB dipanggil untuk sesi foto. Setelah 1 orang foto, lanjut giliran gue. Dari situ spontan gue ajak salaman sambil nyebut nama gue, terus dia bilang gini  doooooong : “ Oh, iin namanya. In, kita fotonya agak majuan yuk, i feel weird nih difoto kayak gini..” MATI PINGSAN SECEPATNYA RASANYA.

Ternyata begitu dijepret klik sekali doang hasilnya Voilaaa! :

sama Ario Bayu

sama Ario Bayu

 Cakep banget kan cakep banget kan cakep banget kan.. ahahahaha

Nah karena si Wita yg juga bertugas sebagai juru foto dadakan gagal menangkap gambar yg oke, akhirnya kita mencegat lagi AB untuk foto yang keduakalinya bersama gue, dan VOILA… inilah hasilnya hihihi

lagi-lagi sama Ario Bayu

lagi-lagi sama Ario Bayu

Ya ampuunn gak dapat diungkapkan dengan kata-kata deh rasanya seneeeeeeng banget. Apalagi AB ternyata sangat humble dan down to earth kayak gue bisa ngerasain aura2 meneduhkan gitu lho.. gak tau deh pencitraan apa bukan kayaknya sih nggak, bodo amet  pokoknya i love you, AB. Rasanya hidup lengkap dan komplit, ringan gituu ahahahha awas lebay. Tapi bener deh, bahkan gue gak peduli gitu ama filmnya mau bagus apa jelek (yg menurut gue sih yaa boleh lah gak jelek2 amet), but the most important thing is : semua apa yg terucap dari mulut gue kesampean!! Terima kasih ya Allah.. Alhamdulillah.

Jadi buat yang dulu pernah pusing ama kicauan gue tg obsesi ketemu AB, sekarang boleh deh mamam tuh! Ahahahha dan selamat datang di kenorakan gue kali ini. 😀 😀

*Special thanks a bunch untuk Wita yg jadi juru selamat dan partner in-crime di hari Valentine terbaik dalam hidup gue

Akhirnya, 10 Kasus Juga!!

Akhirnya setelah satu semester lebih dikit, persyaratan wajib untuk menyelesaikan 10 kasus praktek institusi beresssss sudah. YAYYY!! *joget-joget* sebenernya sih dari awal semester sekitar bulan Juni tahun lalu, gue dan temen-temen sekelas tuh dibekalin 11 institusi, yg berarti 11 laporan. Cuma, itungannya yg wajib itu 10 aja (1-nya semacam sunnah gitu, tetep harus dikumpulin tapi yaa bisa slow pace lah neikk). 10 kasus itu terdiri dari 8 kasus individual (dari 8 institusi yang berbeda), 1 kasus keluarga, 1 kasus dinamika kelompok. Rasanya legaaaaaa banget, lebih karena gue merasa berhasil aja gitu mencapai limit gue dan berhasil dengan deadline2 dan target2 yang gue buat sendiri. Dan gue bisa buktiin ke orang-orang kalo gue bisaa tanpa harus mengurangi waktu gue bersenang-senang. Rasanya pengen bilang : eattt that buat semua yg underestimate..

Pas praktek institusi kemarin itu gue dapat banyak bgt pelajaran. Gue jadi tau lah mana aja kekurangan2 gue dalem ngadepin orang dan yg pastinya gak ternilai itu adalah kesempatan bisa bertemu, berkenalan dan sukur2 bisa membantu mereka2 yg gak akan gue temuin kalo gue dulu gak mutusin kuliah lagi. Orang-orang seperti…

….seorang ibu penderita diabetes menahun yang gak punya biaya berobat namun punya semangat kuat untuk sembuh, untuk tetap bekerja meskipun penghasilannya gak seberapa. Klien pertama gue dan home-visit pertama gue juga.

….perempuan Amerika yang jatuh cinta dengan Bali, dan (sayangnya) juga jatuh cinta dengan orang yang salah. Alkoholik serta korban physical abuse yg terdampar di pusat rehab selama beberapa minggu. This is one of my favourite client, karena entah kenapa merasa timing-nya ketemu dia passs bgt, pas gue mulai praktek, dia pas baru datang, pas gue kelar praktek, gak lama kemudian dia balik ke Bali, jd kayak serendipity gitu lhoo.. Disinilah gue pertama kalinya ngetes Rorschach dan bbrp tes lain in English, serta kasus dengan bimbingan terrrlama dan terrrsulit (sampe sekitar 6x revisi).

…sebuah keluarga yg terdiri dari sepasang suami istri dan 3 orang anak yang komunikasi dan interaksinya assiiiiik banget (bikin gue mupeng), dan yang paling gong adalah keluarga yg jd kasus gue ini kerjaannya liburaaaan terus. Akhir tahun, liburan, lebaran pun liburan.. zzzzz salah satu keluarga sehat dan bahagia yang pernah gue temuin.

…seorang pria paruh baya penderita gagal ginjal yang ahrsu menempuh jarak Jakarta-Subang setiap 2 kali seminggu untuk bisa cuci darah. Ini juga klien yang paling membekas di hati gue, saking gue kalo pas praktek disini auranya gloomy banget jd gak tegaan terus sama Bapak ini. Hiks. Oya, dan biarpun pas awal2 tertutup, pas hari terakhir dia finally mau mendekat dan cerita banyak. Saking gak kuatnya (karena gloomy itu td), sampe sekarang gue belom berani jengukin si Bapak (takut guenya yg nangis di tempat).

….seorang mahasiswa psikologi yang bermasalah dengan krisis pede dan a little bit shock culture. Ini klien gue yg paling kooperatif karena selalu rajin dateng on time, terus juga terbuka ama feedback juga, terus dialah yg pertama kali bilang depan muka gue sendiri kalo dia merasa terbantu delama sesi2 bareng gue. HUAAA.. ternyata bisa juga ya gue nolong orang segitunya..

….seorang laki-laki dari pelosok Jawa Tengah yg jauh2 dateng ke Depok  untuk bilang bahwa dia gak tau mau ngapain sama hidupnya, anak yang tidak diharapkan, orangtua yang gak peduli (ya iya lah, namanya juga gak diharapkan), dsb dsb.. ini klien paling malesin soalnya hmmm apa ya.. kontak mata susah, trus ya gimana sih orang clueless tapi ngeyel gitu kebayang kan? Yang seru adalah alloanamnesa sama budenya actually the best alloanamnesa ever sih. Budenya baiiikkk bgt!

….seorang anak laki-laki mantan penghuni penjara. Pernah ngamen dan ngojek. Gak pernah kenal sosok ayah sejak lahir, putus sekolah saat kelas 5 SD, tapi punya keinginan sederhana : membantu ibunya. Kalo klien yg ini sih, hmm apa yam gue ngerasa gak ada chemistry aja gitu sama anaknya. udah mana dia pelit ngomong dan berasa gak butuh. Susah deh pendekatannya. Untungnya sempet ketemu dan wawancara ibunya, trus jadilah gue jatuh simpati sama ibunya dan pada akhirnya itu embantu gue untuk lebih bisa deket sama anak ini. Oya, disini saking putus asanya gue sempet nanya2nya galak gitu kayak di kantor polisi, hihihi.. ya abeeesss..

….pasien psikotik campur mood disorder yang udah bolak-balik bangsal RSJ, punya obsesi bikin pesantren tapi juga disisi lain berusaha keras melawan nafsu seks nya yang besar (like literally). Ini klien gue pas di Bogor. Kalo pake norma pasien RSJ, dia itungannya paling ganteng, paling creepy juga. Berhubung kalo ngomong pinteeer bgt, pokonya ga kayak orang sakit jiwa gitu gimana sih? Ini klien gue yg paling rumit sih, dan kayaknya pasien2 psikotik bukan keahlian gue deh ahahaha. Terllalu kompleks dan hmm kayak menyelami jiwa yang amat absurd aja gitu. Oya, ini so far juga nilai kasus gue yg paling jelek disbanding yg lain hahahaha ya sutralaya..

…..karyawan-karyawan sebuah rumah sakit berbasis sosial yang selalu setia melayani kaum dhuafa. Ini adalah project dinamika kelompok gue dan 3 orang temen gue yang lain. I should thank them, karena sebenernya gue ngerasa lebih di balik layar sih secara gue paling gak pede tuh jadi fasilitator atau apapun yg menghatruskan gue ngomong panjang lebar di depan banyak orang. Heheh. Untungnya 3 sesi berjalan lancarrr. Btw, mereka sangat baik2 dan bikin gue merasa di rumah sendiri gituu (tempat ini juga tempat praktek saat ketemu sama klien pertama gue yg diatas dah gw certain.)

…mantan wanita pekerja seks yang usianya masih belasan tahun,  haus kasih sayang dan perhatian namun sayangnya gak cukup punya bekal intelektual dan keteguhan diri. Gue paling males sebenernya ama klien gue ini. Simply karena dia rada2 mental defective gitu lhoo (emang tes IQnya pun bilang gitu), gak nyambung, pecicilan, flight of ideas. dll banyak lah rintangannya buat bina rapport sama dia. Cuma sedih juga sih pas hari terakhir ketemu, lebih ke gak tega karena after that (kata temen2 gue yg masi suka ketemu dia), dia kayak nyariin gw terus gitu.. hehe. Disini gue juga kurang dapettt gitu aura “ngobrol sama PSK”-nya karena ya dia gak yg nyablak semua diceritain yg dirty2 thing gt, jd lebih ky ngobrol sama remaja yang suka nongkrong2 di terminal gt lah jadinya.

Naah, last but not least, yang jd tugas cadangan adalah klien paling unyu, yakni Opa 79 tahun di sebuah panti werdha yang baik hatii namun kesepian dan ga punya banyak temen. Setiap jenguk si Opa, selalu si Opa kalo ga kasih minum, kasih snack, trs kalo gue mau pulang, dia akan anterin sampe depan pager panti.. ihik. Si Opa salutnya masih sehat bgt meskipun rada pikun (ya wajar lah ya).. saat ini udah terminasi ama si Opa, jd sisa nyicil laporannya. Sebuah penutup kasus yang meneduhkan hati banget 🙂

 Itulah orang-orang yang sudah gue temui dan mengisi waktu, pikiran dan esmosi gue selama kurang lebih 6 bulanan. Well, semoga sih kedatangan gue sejenak dalam hidup mereka bisa punya efek posistif lah, berhubung yg gue rasain juga demikian. I will never ever forget those people and this entire experience. Terima kasih Tuhan, dan … terima kasih kampus kuning!

Centil bersama si Green Tea dan si Coklat

kali ini gue mau rada centil dikit nih postingannya.

bicara soal perawatan tubuh dan kulit (kok gue geli ya ngetiknya?), gue tu pada dasarnya orang yang angin-anginan. kadang rajin, kadang males. Ada musimnya gue merasa kok kulit gue iteman dan muka gue lagi jerawatan parah (dan emang sering kayak gitu), ada kalanya gue merasa cantikan hahahaa taelah.. diantara kelakuan gue yang musiman itu, soal make up dan body care gue tuh pada dasarnya senang mencoba produk-produk baru, khususnya kalo berurusan ama body lotion. rasanya tiap ke supermarket apalagi kalo sempet ke Food Hall (yg mana banyak produk jarang2 dan lucu2 dan biasanya impor), gue suka gatel pengen beli cuma untuk nyoba aja dan biasanya berasa jd lebih oke pas abis make body lotion dr Food Hall itu wakakaka sugesti beneurr..

Gara-gara dulu sempet ke dokter kulit gara2 sering jerawatan, sampe sekarang sih frekuensi ke dokter langganan udah jarang karena terpisah kota Depok-Jakarta. Gue mulai beli tuh produk bebas di pasaran, tapi soal kulit muka gue rada2 picky dan ga se-random kalo beli hand body lotion. dari sebelumnya gue sering cuman pake facial foam aja, sekarang gue tambah lagi sama milk cleanser dan toner, dan merk-nya Viva, kalo kata nyokap gue, Viva kandungan alkoholnya rendah jd lebih bisa cocok ama kulit banyak orang. intinya aman lah. plus lagi murah. Oke, mulailah gue make Viva tuh buat cleanser dan toner. rada rempong sih emang jadinya ritual gue, tapi yaa it works lah, gue jd kebiasaan. Soalnya kalo pake facial foam doang, kulit gue suka kering bgt dan ternyata malah memproduksi lemak2 di kulit jd lbih banyak, jadi dugaan gue, gue malah makin jerawatan.

Viva pun sebenernya banyak kan ya variannya. gue rata2 udah cobain semua. selama ini bertahan sama yg Cucumber. tapi semua sirna lantaran suatu hari pas gue masih nginep di Bogor, minimarket di deket tempat kost gue disana jual VIva Milk Cleanser dan Toner yg varian Green Tea!! aaaaaaaakk! seneng banget gue. jadi gini, dulu tuh, gue pernah make Viva Green Tea ini, tapi entah kenapa seiring waktu udah lama gak gue liat lagi di supermarket besar model Carrefour atau Giant (coba deh di cek). gue kirain udah ditarik kan dari pasaran. eh ternyata amsih ada. langsung lah gue beli. nah entah sugesti apa gmn, selama pake yg Green tea tuh, muka gue jd lebih bersih hihihi, intinya cocok dan gue suka banget ama varian Viva yang ini dibandingkan yg lainnya.

repotnya tuh pas udah abis bingung beli dimana (masa ke bogor lagi?), jadi certanya udah balik ke rutinitas Depok-Jakata. eh pas bgt nih temen gue ngajak ke salah satu toko kosmetik langganan dia di Tebet, dan disitu bertumpuk varian Green tea favorit gue. Gue langsung borong beli dobel buat stok (sampe tulisan ini dimuat sih untungnya belom abis), gue irit-iritttt bgt makenya. ya setidakya gue tau sih dimana akan nyari kalo abis, tapi Tebet buat gw masih jauh huaaa gw harus cari di tempat yg lebih dekat dan terjangkauama wilayah gue. Ya intinya adalah untuk facial cleanser gue make susu pembersih Viva Green Tea plus tonernya, menurut gue recommended dan harganya juga sangat affordable.

nah itu kalo buat wajah ya. kalo buat hand body lotion? waaah jangan ditanya deh randomnya. gue pernah nyoba dari merk yg hargaya 3000-an sampe yang impor ratusan ribu (eh gak ding paling 100-an ribu). macem2. dulu gue suka yang aroma susu gitu pokoknya jgn yg teralu encer. kalo merk lokal, hm gue suka Citra yang Mangir tapi jaman dulu banget, kalo g sekarang udah beda aja aroma dan teksturnya menurut gw. Kalo lagi ada duid lebih, gue suka pake Nivea. Cuman belakangan gue lagi sangat addict sama Vaseline yg Chocolate!! huaaaa addict bgt sampe beli yang pump-nya ukuran paling gede meskipun harganya menurut gue mahal ya (kayaknya termasuk varian Vaseline yg termahal dibanding yg lain deh, cmiiw).

Gue lupa si awalnya gimana gue bisa suka. tentu saja dimulai dari promo iklan. gue lagi ada duid lebih, gue beli. ternyata wanginya enak dan ngelembabin kulit gue, pas lah ga berminyak banget. bawaannya kalo pake hand body lotion yg Chocolate itu gue jd suka nuangin banyak2, aaaaak jd emang rada boros tapi gimana dong?? nah kalo pergi keluar kota si juga sebenarnya enak kan kulit gue susah cocok kalo beda kota, cuma kalo bawa yg botol gede gue suka sayang aja, berat. hihi jd kalo ada botol kecil ya gue bawa botol kecilnya atau ga terpaksa gue ganti hand body merk lain yg botolnya kecil.

Efeknya si gue ga tau ya, perasaan gue aja jadinya enak walopun gak lantas bikin kulit jd putih hihihi gue rada gak ngaruh si soalnya make yang Whitening (gak putih2 juga kulit gue).  Efek positifnya skrg gue jd ga gitu laper mata dan impulsif lagi, kalo ke supermarket jd consider beli si Vaseline cokelat ini dan pelit bgt sampe harus nabung biar bisa kebeli(anak kost mode on).

ya demikian lah sekilas tentang item2 yang biasa gue pake. iseng2 aja sih, siapa tau ada yang make juga and mau review. Oiya, kalo ada yang nemu Viva Greentea yg kayak td gw ceritain, di toko2 daerah Selatan Jakarta, kasitau yak, kali2 aja deket rumah gue. kalo mau kadoin gue, 2 item tersebut diatas boleh lhoo jd pilihan. gak susah kan nyenengin gue?? *mure* 😀

Si Viva dan si Vaseline

si Viva dan si Vaseline