Akhirnya, 10 Kasus Juga!!

Akhirnya setelah satu semester lebih dikit, persyaratan wajib untuk menyelesaikan 10 kasus praktek institusi beresssss sudah. YAYYY!! *joget-joget* sebenernya sih dari awal semester sekitar bulan Juni tahun lalu, gue dan temen-temen sekelas tuh dibekalin 11 institusi, yg berarti 11 laporan. Cuma, itungannya yg wajib itu 10 aja (1-nya semacam sunnah gitu, tetep harus dikumpulin tapi yaa bisa slow pace lah neikk). 10 kasus itu terdiri dari 8 kasus individual (dari 8 institusi yang berbeda), 1 kasus keluarga, 1 kasus dinamika kelompok. Rasanya legaaaaaa banget, lebih karena gue merasa berhasil aja gitu mencapai limit gue dan berhasil dengan deadline2 dan target2 yang gue buat sendiri. Dan gue bisa buktiin ke orang-orang kalo gue bisaa tanpa harus mengurangi waktu gue bersenang-senang. Rasanya pengen bilang : eattt that buat semua yg underestimate..

Pas praktek institusi kemarin itu gue dapat banyak bgt pelajaran. Gue jadi tau lah mana aja kekurangan2 gue dalem ngadepin orang dan yg pastinya gak ternilai itu adalah kesempatan bisa bertemu, berkenalan dan sukur2 bisa membantu mereka2 yg gak akan gue temuin kalo gue dulu gak mutusin kuliah lagi. Orang-orang seperti…

….seorang ibu penderita diabetes menahun yang gak punya biaya berobat namun punya semangat kuat untuk sembuh, untuk tetap bekerja meskipun penghasilannya gak seberapa. Klien pertama gue dan home-visit pertama gue juga.

….perempuan Amerika yang jatuh cinta dengan Bali, dan (sayangnya) juga jatuh cinta dengan orang yang salah. Alkoholik serta korban physical abuse yg terdampar di pusat rehab selama beberapa minggu. This is one of my favourite client, karena entah kenapa merasa timing-nya ketemu dia passs bgt, pas gue mulai praktek, dia pas baru datang, pas gue kelar praktek, gak lama kemudian dia balik ke Bali, jd kayak serendipity gitu lhoo.. Disinilah gue pertama kalinya ngetes Rorschach dan bbrp tes lain in English, serta kasus dengan bimbingan terrrlama dan terrrsulit (sampe sekitar 6x revisi).

…sebuah keluarga yg terdiri dari sepasang suami istri dan 3 orang anak yang komunikasi dan interaksinya assiiiiik banget (bikin gue mupeng), dan yang paling gong adalah keluarga yg jd kasus gue ini kerjaannya liburaaaan terus. Akhir tahun, liburan, lebaran pun liburan.. zzzzz salah satu keluarga sehat dan bahagia yang pernah gue temuin.

…seorang pria paruh baya penderita gagal ginjal yang ahrsu menempuh jarak Jakarta-Subang setiap 2 kali seminggu untuk bisa cuci darah. Ini juga klien yang paling membekas di hati gue, saking gue kalo pas praktek disini auranya gloomy banget jd gak tegaan terus sama Bapak ini. Hiks. Oya, dan biarpun pas awal2 tertutup, pas hari terakhir dia finally mau mendekat dan cerita banyak. Saking gak kuatnya (karena gloomy itu td), sampe sekarang gue belom berani jengukin si Bapak (takut guenya yg nangis di tempat).

….seorang mahasiswa psikologi yang bermasalah dengan krisis pede dan a little bit shock culture. Ini klien gue yg paling kooperatif karena selalu rajin dateng on time, terus juga terbuka ama feedback juga, terus dialah yg pertama kali bilang depan muka gue sendiri kalo dia merasa terbantu delama sesi2 bareng gue. HUAAA.. ternyata bisa juga ya gue nolong orang segitunya..

….seorang laki-laki dari pelosok Jawa Tengah yg jauh2 dateng ke Depok  untuk bilang bahwa dia gak tau mau ngapain sama hidupnya, anak yang tidak diharapkan, orangtua yang gak peduli (ya iya lah, namanya juga gak diharapkan), dsb dsb.. ini klien paling malesin soalnya hmmm apa ya.. kontak mata susah, trus ya gimana sih orang clueless tapi ngeyel gitu kebayang kan? Yang seru adalah alloanamnesa sama budenya actually the best alloanamnesa ever sih. Budenya baiiikkk bgt!

….seorang anak laki-laki mantan penghuni penjara. Pernah ngamen dan ngojek. Gak pernah kenal sosok ayah sejak lahir, putus sekolah saat kelas 5 SD, tapi punya keinginan sederhana : membantu ibunya. Kalo klien yg ini sih, hmm apa yam gue ngerasa gak ada chemistry aja gitu sama anaknya. udah mana dia pelit ngomong dan berasa gak butuh. Susah deh pendekatannya. Untungnya sempet ketemu dan wawancara ibunya, trus jadilah gue jatuh simpati sama ibunya dan pada akhirnya itu embantu gue untuk lebih bisa deket sama anak ini. Oya, disini saking putus asanya gue sempet nanya2nya galak gitu kayak di kantor polisi, hihihi.. ya abeeesss..

….pasien psikotik campur mood disorder yang udah bolak-balik bangsal RSJ, punya obsesi bikin pesantren tapi juga disisi lain berusaha keras melawan nafsu seks nya yang besar (like literally). Ini klien gue pas di Bogor. Kalo pake norma pasien RSJ, dia itungannya paling ganteng, paling creepy juga. Berhubung kalo ngomong pinteeer bgt, pokonya ga kayak orang sakit jiwa gitu gimana sih? Ini klien gue yg paling rumit sih, dan kayaknya pasien2 psikotik bukan keahlian gue deh ahahaha. Terllalu kompleks dan hmm kayak menyelami jiwa yang amat absurd aja gitu. Oya, ini so far juga nilai kasus gue yg paling jelek disbanding yg lain hahahaha ya sutralaya..

…..karyawan-karyawan sebuah rumah sakit berbasis sosial yang selalu setia melayani kaum dhuafa. Ini adalah project dinamika kelompok gue dan 3 orang temen gue yang lain. I should thank them, karena sebenernya gue ngerasa lebih di balik layar sih secara gue paling gak pede tuh jadi fasilitator atau apapun yg menghatruskan gue ngomong panjang lebar di depan banyak orang. Heheh. Untungnya 3 sesi berjalan lancarrr. Btw, mereka sangat baik2 dan bikin gue merasa di rumah sendiri gituu (tempat ini juga tempat praktek saat ketemu sama klien pertama gue yg diatas dah gw certain.)

…mantan wanita pekerja seks yang usianya masih belasan tahun,  haus kasih sayang dan perhatian namun sayangnya gak cukup punya bekal intelektual dan keteguhan diri. Gue paling males sebenernya ama klien gue ini. Simply karena dia rada2 mental defective gitu lhoo (emang tes IQnya pun bilang gitu), gak nyambung, pecicilan, flight of ideas. dll banyak lah rintangannya buat bina rapport sama dia. Cuma sedih juga sih pas hari terakhir ketemu, lebih ke gak tega karena after that (kata temen2 gue yg masi suka ketemu dia), dia kayak nyariin gw terus gitu.. hehe. Disini gue juga kurang dapettt gitu aura “ngobrol sama PSK”-nya karena ya dia gak yg nyablak semua diceritain yg dirty2 thing gt, jd lebih ky ngobrol sama remaja yang suka nongkrong2 di terminal gt lah jadinya.

Naah, last but not least, yang jd tugas cadangan adalah klien paling unyu, yakni Opa 79 tahun di sebuah panti werdha yang baik hatii namun kesepian dan ga punya banyak temen. Setiap jenguk si Opa, selalu si Opa kalo ga kasih minum, kasih snack, trs kalo gue mau pulang, dia akan anterin sampe depan pager panti.. ihik. Si Opa salutnya masih sehat bgt meskipun rada pikun (ya wajar lah ya).. saat ini udah terminasi ama si Opa, jd sisa nyicil laporannya. Sebuah penutup kasus yang meneduhkan hati banget 🙂

 Itulah orang-orang yang sudah gue temui dan mengisi waktu, pikiran dan esmosi gue selama kurang lebih 6 bulanan. Well, semoga sih kedatangan gue sejenak dalam hidup mereka bisa punya efek posistif lah, berhubung yg gue rasain juga demikian. I will never ever forget those people and this entire experience. Terima kasih Tuhan, dan … terima kasih kampus kuning!

Advertisements

One thought on “Akhirnya, 10 Kasus Juga!!

  1. naomitobing says:

    Selamat in! Ketemu klien-klien seperti itu adalah salah satu yang ga pernah gue sesali karena udah ngambil S2. Dannn yesss.. saatnya blg ke orang2 pengejar deadline grasak-grusuk yang underestimate kita: eat that, people! Hahaha! *dulu pun gue begitu*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s