Tentang Ibu S dan Masa-masa Kost di Bogor

Waktu menjalani praktek institusi bulan Oktober tahun lalu, selama sebulan, gue dan teman-teman dapat dikatakan menghabiskan setengah hari-hari kami di bangsal psikiatri RSMM Bogor. Kurang lebih kegiatannya di RSMM udah pernah gue singgung disini. Nah, khusus gue dan 5 orang teman gue sekelas (Titis, Boumbi, Rena, Kresna, Dhea) yang kebetulan 1 kloter di RSM, kami berenam memutuskan untuk ngekost aja di Bogor, deket RSMM, maksudnya tentu saja agar lebih hemat waktu tenaga dan biaya bolak-balik Bogor-Depok/rumah masing2 yang meskipun ada KRL tetep aja jauh (dan capek sih lebih tepatnya). Kami pun resmi menghabiskan hampir 90% kehidupan kami selama sebulan itu ya di Bogor. Senin- Sabtu. Zzzz yes, bete berat tapi seru juga kalo diinget2.

Yang bikin seru adalah kebersamaan yang kami rangkai di sebuah rumah sederhana milik Ibu S (inisial). Ibu S ini usianya sekitar 60-an tahun gitu kali ya, tapi masih fit, beliau tinggal sama suaminya aja berdua, soale anak2nya (ada 3 orang) udah pada nikah dan punya kehidupan masing2 (eh yg bontot belum ding, cuma kayaknya sih udah tinggal beda rumah). Alhasil, Ibu S dan suaminya tinggal berdua doang, kadang ditemenin sama cucu laki-lakinya (usia SD) yang suka datang utk maen dan nginep (berhubung rumah anak2nya masih di komplek perumahan yg sama). Karena cuma tinggal berdua dan di lantai atas rumahnya ada 2 kamar kosong, rumahnya pun disewain ke orang2 yang emang pada mau nge-kost atau nyewa untuk mingguan/bulanan.

Orang pertama diantara kami ber6 yang menemukan malaikat baik hati bernama Ibu S ini adalah si neng Titis, karena dia udah rajin survey lebih dulu. Singkat kata, gue yang he-eh he-eh aja sama pilihan dia pun hayukk pas didapat kesepakatan bersama bahwa kita akan pake rumah Ibu S sbg kost-an kita selama di Bogor. Lokasi rumahnya berada di komplek Menteng Asri, hanya selemparan kancut alias 5 menit doang jaraknya kalo jalan kaki ke RSMM, alias dekeet banget dan ada jalan tembusnya pula. 3 hari sebelum hari H praktek, gue baru ketemu Ibu S dan saat itu langsung jatuh cinta sama rumahnya dan semua-muanya. Untuk tarifnya, sehari kami dikenakan biaya 15ribu (tanpa makan dan minum ya tapinya). Jatohnya emang mahal kalo dirapel perbulan, tapi enaknya ya itu, karena tarifnya diitung harian, kita bebas punya pembukuan sendiri, kapan mau nginep, kapan memilih utk stay di Depok (khusus gue yg juga ngekost di Depok) karena ada jadwal bimbingan, dsb. Jadi diantara yang lain, itungannya, gue lumayan rada nomaden gak full 6 hari seminggu ada disana. Alahmdulillah banget deh pokoknya (jadi bisa ngira2 sendiri, kalo lg bokek, ya mending balik ke Depok hihihi).

Hari pertama, kami berenam udah siapin peralatan lenong dan perlengkapan perang sendiri2 dan yg rame2, dr mulai baju dsb hingga deterjen dan sabun mandi sampe hanger segala (padahal ternyata disediain hihi), mulai jd tante2 rempong gitu lah. Ibu S sendiri gak menetapkan jam malam dengan tegas sih tapi kita2 aja yg nyadar kalo jam 9 kayaknya udah batas akhir kita harus masuk rumah, berhubung Ibu S gak punya pembantu atau penjaga rumah jadi ga enak aja kannn kalo dia bukain pintu malem2 pun kita ga dikasi kunci serep. Malam pertama di Bogor, kita berlima (minus Dhea) langsung cuss ke Botani, padahal besoknya harus masuk pagi karena mulai praktek. Hihihi norak abisss. Nahh, tapi dari situ kita udah muter otak, terutama gue sih, i should figure out dan hapalin rute angkot dan jalanan dari dan menuju tempat gaul alias mall atau sejenisnya di Bogor berhubung letak rumah ini rada di atas (alias pinggiran) hehe.

Sejak malam pertama, sampe malam terakhir, nggak pernah gue ngerasa nggak betah disini, apalagiiiii kalo membahas mengenai suasana lantai atas yang 100% jd daerah jajahan kita berlima. Lantai atas ini ada 2 kamar tidur, yang 1 pas buat 2 orang gitu, nah yang 1 lagi lebih luas, ada kasur king size yang bisa muat 3 orang dan kasur di lantai yg bisa 2 orang, intinya masih sangat melegakan dan amat MEWAH buat kita-kita. Nih gambar-gambarnya bisa dilihat.

tampak dari teras depan lantai satu

tampak dari teras depan lantai satu

kamar tidur yg rada besar *gue di kasur bawah biasanya*

kamar tidur yg rada besar *gue di kasur bawah biasanya* (ini belom dialasin seprei hehe)

Gue nempatin kamar yang isinya bisa berlima itu, bareng Rena dan Kresna (dan Dhea yang kebetulan mulai gabungnya sekitar 3 hari kemudian). PEWE banget bangetannn. Nih ya, yang bikin seneng tidur disana adalah sprei-nya yang haluss dan tiap minggu selalu diganti sama Ibu S, dan digantinya pas hari Minggu gitu dimana kita2 pasti balik ke rumah masing2 kan ya, Ibu S baikkk banget sampe gak enak hatii 😦  Trus lagi, meskipun sekarang era global warming, sepanas2nya, kalo malem Bogor tuh ya masih sejukkkk jadi kita bisa survive tanpa bantuan kipas angin apalagi AC. Apalagi seringnya disana kalo malem hujannn deressss banget udah kayak tinggal sebelah aer terjun Niagara yg debit airnya kenceng dan seremmm gitu, tapi seruu (karena bawaannya pengen tidur terus dan males ngerjain tugas deh hehe lanjut ngobrol ngalor ngidul *ya menurut lo?*). Selama sebulanan itu, pada akhirnya formasi penghuni pun mulai random, begitupun dengan roomate (kecuali gue sih, yang udah ke plot utk tidur di kasur yg di lantai). Tapi ada suatu malam yg isinya Cuma gue sama Kresna dan kita berdua kelaperan *super kocak itu mah*, trus ada juga malam2 yang dimana kita kedatangan tamu berupa teman2 kita yang lain, so pernah lantai atas berisi 7 orang dan kerjaannya ngerumpi sampe pagi sambil bahas Rorschach (random banget). Ajaibnya, biar kita rame gini, dengan kamar mandi yang cuma 1 di lantai atas, kita selalu bisa ganti-gantian mandi dan kegiatan sejenis di kamar mandi bahkan untuk nyuci2 ringan (taelah nyuci ringannn, maksudnya nyuci2 ala kadarnya)., dan gak menganggu jam operasional kita di RSMM. Pokoknya aman terkendali selalu.

Minggu pertama adalah minggu yang masih rajin.. malem masih orientasi tugas dan sebagainya. Tapi paling sengsara karena : kita suka kelaperan dan SULIT CARI TEMPAT MAKAN. Biasanya abis magrib, kita jalan ke sekitar rumah yang kira2 ada warung, oia, angkutan di dalam komplek ada becak sih, mau gak mau harus naek becak kemana2 bahkan ke pintu gerbang komplek untuk nyambung dengan angkot menuju Bogor manapun (alias menuju gerbang keeksisan haha). Biasanya sih kita ngakalin dengan cara : abis praktek sekitar jam 2-3, salah satu atau 2 orang dari kita berinisiatif ngeceng ke mall atau resto,  trus bungkusin makanan buat dinner sekalian take away pesenan teman2nya yang lain. Bisa juga kita ke ruko depan komplek, tapi itu elbih PR dan zzzz creepy hahaha soale sepi gitu bok.

Minggu kedua makin mati gaya untuk urusan makanan. Pernah gue minta temenin Kresna ke sebuah warung mie ayam padahal lagi mati lampu, saking gue kelaperan dan gaka da stok makanan. Minggu ketiga dan seterusnya, kami pun memutuskan untuk pake jasa katering yang mana adalah hasil masakan dari Ibu S sendiri.. bihiksss.. Ongkosnya (gue rada lupa nih), tapi kita dikenakan tambahan 10 ribu, karena kita pake buat makan siang dan dinner (tanpa catering sarapan). Masakan Ibu S ini enak2 dan sangat home made, berasa banget dah tuh gue minggu2 terakhir di Bogor gak betahnya  lebih karena keinget mulu ama masakan nyokap di rumah. Pernah Ibu S bikin perkedel, gue inget nyokap yg suka bikin perkedel juga, trus ayam goreng dan sayur asemnya pun enak. Ibu S juga suka ngasih kita cemilan dari mulai singkong goreng sampe kolak. Unyu bangettt *trus kita suka ga tau malu tak berdaya Cuma bales dengan senyum dan makasih sambil gak enak hati*

Kata Ibu S, sebenarnya, banyak banget dulu yang sewa rumah dia, macam kami2 ini. Biasanya sih dokter2 atau perawat2 yg juga lagi tugas praktek dr kampusnya, dan mereka lebih parah lagi, bahkan total gak pulang sampe weekend pun tetep stay. Ibu S ini kalo dianalisa sedikit sih, tipe2 Ibu Rumah Tangga tulen yang seneng beberes ama memasak. Pernah saking kita selebor berantakan gara2 morning madness, pas siangnya pulang praktek, lantai atas udah bersiiih banget diberesin ama Ibu S. Hikss makin gak enak hati dan kurang ajar banget ya berasanya, nah besok2 dan seterusnya, kita mulai obsesif kompulsif deh sampah dikit dibuangin, trus gimana caranya biar semua barang tersusun rapi, ehh tapi tetep aja masih dirapihin lagi ama beliau, bahkan ya itu tadi, kita malah dikasih snack.

Yang juga seru adalah kalau cucu Ibu S dateng, namanya doong : Shaquille (literally terisnpirasi dari pebasket Shaquille O’neal), anaknya genduut lucuu gitu, perutnya besar dan pipinya tembem, tapi nurut banget dan gak rese, maklum kan ya stigma anak SD gitu lhoo.. usianya sekitar 7-8 tahunan lah. Kalo dia nginep di tempat neneknya (Ibu S), dia suka mampir ke lantai atas dan ngobrol ama kita2. Suatu hari, kucingnya Shaquille yang dia kasih nama Eto’o karena warnanya item (kayak pemaen bola bernama Eto’o) mati dan dia seddiiiih banget sampe berhari2, dan pas kita lagi apda ada di sana, jd berasa berkesan dan ada ikatan batin sendiri gitu deh dengan tragedi itu, mengingat sebelum2nya kita udah pada sering ngobrol bareng.

Minggu keempat alias minggu terakhir adalah minggu yang beraattttt banget krn kita akan berpisah dari Ibu S untuk kembali lagi ke Depok dan for good gak lagi jd penghuni rumahnya. Diantara kami berenam, yang pamit duluan adalah gue, kebetulan itu pas hari Jumat (dimana temen2 yg lain pada pamit di hari Sabtu). Gue sendiri udah menahan diri untuk gak terlibat pembicaraan yang sifatnya informal dan dengan durasi yang lama bersama Ibu S, karena takut gue mewekkk hikss abis Ibu S kan baik banget nan sabar. Gue akhirnya Cuma bisa bilang makasih banyak dan salamin dia dengan kenceng dan bilang kalo gue adalah orang yg sangat beruntung bisa kenal dia dan tinggal di rumahnya. Itu aja rasanya udah jlebb banget. Dan gue sampe lupa foto barengg hiks (teteupp ih). Pas akhir2nya Ibu S berpesan untuk titip salam buat bokap nyokap gue dan berharap kami2 semua bisa suksesss di masa depan huhu AMIN BANGET. Oiya, satu kesukaan ibu S adalah ngeliat kami pagi2 jalan ke RSMM pake sneli alias jas dokter karena menurut dia, kayaknya keren dan memunculkan rasa bahagia di dirinya. Ahh, Ibu S, even gue pun masih inget gitu komentar2 dia tersebut.

Sekarang udah ganti tahun, udah hampir 6 bulanan sejak gue meninggalkan rumah Ibu S. Gak pernah lupa rasanya tidur di salah satu kamar disana sambil menghirup wangi sepreinya, serta mendengar suara deras hujan di luar. Selalu gak bisa lupa kebersamaan kami ber-6, ngerjain tugas sampe pagi, gue yang minggat ke Botani Square beberapa kali dan pada akhirnya berhasil kembali dengan selamat dan membuat Ibu S kagum dengan kecepatan gue mempelajari trayek Bogor, wajah polos dan suara lucu dari Shaquille, cucu Ibu S lainnya bernama Ali (masih balita) yg super lucuuu dan tampan, dan sebagainya. Keluarga Ibu S dan seisi rumahnya kini resmi menjadi bagian dari orang-orang dan juga tempat yang tidak akan pernah gue lupa selama perjalanan perkuliahan-lagi ini.

Tulisan ini terinspirasi dari : perjalanan ke RSMM di Jumat 13 April lalu bersama Tika dan foto2 di folder BB tentang rumah ibu S yang ternyata masih gue simpan.

Menonton Titanic, Mengenang Kenangan

Menonton Titanic lagi (walau kali ini tentunya dengan format 3D) membuat gue gak tahan untuk membandingkan hidup gue dulu, 14-15 tahun lalu, dengan saat ini, April 2012. Pertanyaan bagus dari gue nih, buat yang udah menghibahkan 3 jam 15 menit dalam hidupnya (again) untuk nonton lagi versi 3D yang biasa aja hampir gak ngaruh itu, adalah :

“Jadi, bagaimana kamu membandingkan hidupmu saat Titanic datang pertama kalinya, hingga saat ini kamu kembali lagi mengunjunginya? Any significant differences?”

Gue masih ingat sekali saat Titanic tayang sekitar tahun 1998, waktu itu gue masih duduk di kls 1 SMP. Semuda-mudanya orang gak boleh masuk nonton Titanic, hahaha. Oh sayangnya saat itu gue sudah sangat familiar dengan Romeo dan Juliet dan salah satu yang bikin semangat adalah pengen liat Leonardo Dicaprio lagi. Hihi. Berangkatlah suatu siang dengan dianterin bokap, ke bioskop di Bintaro Plaza yang dulu bulukk dan busuk banget, bareng 2 temen sekelas gue, Nidya dan Anta. *detil*. Penonton penuhhh dan pas adegan jack Dawson awal2 film baru keliatan matanya doang lagi gambar, penonton (dan terutama gue), langsung mendesah, “haaaaa..” *omg, dulu yoi banget ya berasanya* dan itulah pertama kali dan terakhir kalinya gue nonton Titanic di bioskop. (kalo di RCTI udah auk dah brapa kali).

14 tahun kemudian, kondisinya, gue saat ini 26 tahun dan masih figure out apa yang ingin gue lakukan buat hidup gue (oke ini curhat), dengan kesadaran penuh, pergi ke PS sendirian dan beli tiket pertunjukan jam pertama untuk nonton Titanic 3D. Selain emang penasaran banget ama versi 3Dnya (yeah, so what?), motivasi yang lebih besar adalah….nostalgia. Tentunya pengalaman 14 tahun lalu di Bintaro Plaza tidak bisa diganti dengan belasan kali RCTI memutarnya dari layar kaca. That’s different. And still, secara subjektif gue akuin, Titanic masih menunjukkan giginya untuk sekedar bikin gue, merinding hanya dengan dengerin scoring musiknya (si My Heart Will Go On yg kondang itu), dan narasi dari Old Rose yang bahkan gue 80% inget dialognya hikssss.. bedanya untung gak pake mewekkk (di RCTI malah mewek mulu)..

Trus karena gue orangnya suka kontemplatif gak penting, gue pun wondering, kenapa ya film ini begitunya bisa menghadirkan efek tertentu pada tubuh gue (ya merinding dan berkaca2 dikit itu tadi). Menurut gue ya, jawabannya, simply karena film itu sendiri bicara tentang nostalgia, pengalaman mengenang kembali masa lalu yang indah, tapi juga pahit. Coba deh inget2, gue dari kemarin udah inget2, film yang mengisahkan rentang waktu terpanjang seseorang mengenang perjalanan cintanya itu ya cuma Titanic. Bagaimana Old Rose yang udah nenek-nenek banget akhirnya memejamkan mata dan menceritakan tentang Jack Dawson, yang mana udah 80an tahun yang lalu tersmpan rapat, bagi gue adalah suatu proses nostalgia yang very beautiful.

Gue jadi somehow percaya apa yang dikatakan oleh Old Rose di dialog ini :

Lewis Bodine: We never found anything on Jack… there’s no record of him at all. 

Old Rose: No, there wouldn’t be, would there? And I’ve never spoken of him until now… Not to anyone… Not even your grandfather… A woman’s heart is a deep ocean of secrets. But now you know there was a man named Jack Dawson and that he saved me… in every way that a person can be saved. I don’t even have a picture of him. He exists now… only in my memory. 

Ini dialog yang bikin gue nangisss sesenggukkan suatu malam di depan TV karena entah kenapa gue sangat setuju dan akhirnya terokupasi hahaha. Gue pengen seperti Old Rose. Rasanya romantis bisa memiliki kenangan indah akan seseorang di masa lalu yang demikian membekas, dan tidak tercurhatkan kemana2, cuma disimpan dalam hati, gak punya bukti apa2, gak ada foto atau apapun, semua hanya bergantung pada memori. Trus gue wondering, mungkin gak ya gue bisa punya kenangan seperti itu, even gue melanjutkan hidup gue, menikah, punya anak, tapi ada 1 orang yang tanpa sadar gue bawa terus dan seperti dialognya, “I’ll never let go.”. Hwaaa pasti gue kalo udah nenek2 gitu nangis sampe sekarat deh kalo disuruh ceritain lagi.

Nah ya menurut gue itu tuh yang bikin Titanic jadi tempting banget buat ditonton lagi, terutama buat perempuan2 haus nostalgia macam gue ini, yang apa2 pasti dihayatin dan rada lebay reaksinya. Hehe.

Jadi, meskipun Titanic bukan film favorit gue banget-banget, kenapa dengan senang hatinya gue ingin selalu mengunjunginya, alasannya ya sesederhana bagaimana Old Rose mengenang seorang Jack Dawson. Bagi gue, menonton Titanic lagi adalah mendapatkan indahnya perasaan mengenang. Seperti lagu My Heart Will Go On yang belum bosen gue puter berulang-ulang..