IMAX : Cukup Sekali dan (Belum) Penasaran Lagi

Seminggu lebih dikit kemaren, gue akhirnya beruntung bisa mencoba IMAX dan nonton The Avengers. Well, it seems like nyobain IMAXnya lebih penting dibanding nonton The Avengers-nya. Yaiyalah, berhubung masih gress, trus gue penasaran, trus kebetulan Gandaria City gak jauh-jauh amet dr rumah gue, trus tiketnya masih masuk diakal sehat gue, dengan sedikit niat dan antusiasme, gue pun bergerilya untuk gimana caranya biar bisa dapet tiket IMAX. Disisi lain, si Echa temen gue, dia pun sama antusias pengen nntn The Avengers dan mencoba IMAX. Gue bilang sama dia jauh-jauh hari, Hmmm, Cha, nonton The Avengers-nya di IMAX aja yak, sekalian nyoba. Sebenernya gue sih antusias2 aja dengan filmnya, The Avengers ini urutan kedua film yg gue tunggu tahun ini dibawah The Dark Knight Rises (TDKR), dan sebelum berencana ngumpulin niat meng-IMAX kan TDKR, gw trial dulu aja gimanaaa.

Semua berita sejak IMAX launching gue pantau. Thank GOD IMAX ini tercipta saat gue lagi gak jadi budak korporat alias karyawan 9 to 5 dan udah jarang ke kampus. Setelah launching di hari pertama, gue udah dapat info kalao IMAX buka presale untuk show 3 hari pertama, dan hanya terbuka untuk show jam perdana alias siang2 12:45. Emang pas banget sama rencana gue dan Echa bahwa kalo bisa kita ambil show paling awal biar belom sesek2 amet dan antisipasi kalo terjadi hal2 heboh gak kebagian tiket.

Jreng-jreng, Kamis siangnya (Avengers tayang perdana Jumatnya, dan gue nonton Sabtunya) gue solo karier ke Gandaria City dan alhamdulillah berhasil beli presale-nya. Meskipun bukan best-seat, karena gue dapetnya di Row F 3-4 rada mojok ke kanan kalo misalkan mau tengah, kata mbaknya sisa K,L, M (yg mana gue nggak bisa ngebayangin sedeket apa ama layar, takut kedeketan tenggelem). Langsung deh begitu dapet tiketnya pamer-pamer dan bbm-an sama si Echa udah lupa sama antusiasmeThe Avengers yang penting bisa ngerasain IMAX.

Pas hari H, gue dateng jam 11 siang sampe Gandaria XXI dan wiiiiii, gue udah menemukan antrian panjang banget sampe nembus ke pintu keluar. Huaaah rasanya saat itu langsung alhamdulillah udah berhasil dapet tiketnya dan mensyukuri niat berburu di hari Kamis. Nah karena ada 1 temen gue minta nitip beliin tiket, gue pun ikutan ngantri, yah itung2 nunggu dan kepengen tau juga sih bisa dapet apa nggak kalo cuma 1 orang. Hihi. Setelah 1 jam-an nunggu, pas nyampe depan loket udah dibilang sih kalo semua show FULL HOUSE, tapi gue keukeuh bilang ama mbaknya, “Mbak, satuuuu aja, ada gak?”, dan voila, dapet juga tuh temen gue 1 tiket walopun pojok. Emang yaaa, kalo nonton sendirian itu potensi untuk berhasil lebih besar, apalagi kalo gak pusingin mau duduk dimana *dapet justifikasi deh berhubung gw suka nonton sendirian*

Abis itu gue siap2 antri depan pintu masuk IMAXnya yg ternyata ada 2 pintu, huaa udah kebayang gedenya *mulai norak*. Pas masuk kita dikasih kacamata 3D IMAX (entahlah ya semacam kacamata 3D kali ya), trus langsung nyari bangku. Kesan pertama gue ama Echa huwaaaaaaaa gedee yaa. Terutama layarnya sih, dan arsitektur kursi2nya yang bikin itu terlihat luas dan besar. Kursi tempat kita dudk ternyata gak terlalu merugikan kok, masih bisa terasa efek IMAXnya meskipun pasti paling enak di deret2 tengah C-F (best spot).

Begini kurang lebih pendapat gue tentang IMAX setelah 2,5 jam di dalam studio :

Satu, secara sound gue nggak ngerasa istiewa2 amet, maksudnya gak yang GONG!! gitu. lebih ke evek visual sih yang kerasa.

Dua, IMAX hanya sangat efektif memanjakan pengalaman menonton kalau film yg ditonton ada adegan2 jatuh dari gedung, peluru atau panah dilepaskan, lompat sana lompat sini, pokoknya yang punya daya kecepatan tertentu deh, karena efek “kita berasa ikutan lompat dan ikutan ketembak” jadi optimal banget. Sementara kalau cuma adegan2 ngobrol, gak gitu ngefek, kecuali orangnya jadi berasa deket aja sih (dari sudut tertentu).

Tiga,  kacamatanya sih sebenarnya cukup nyaman, lebih nyaman dari kacamata 3Dnya XXI yang biasa (entah sama paa beda ya modelnya), Cuma kalo kelamaan, berhubung gw juga aslinya pake kacamata kan ditiban tuh, nah jd suka berembun gitu kacanya. Jadi harus bbrp kai gue lepas dan gue pake lagi. Ribet ya.

Empat, hmm gue sebenernya lebih mau mengkritik manajemen ticketing XXI sih, terutama urusan perIMAX-an ini, jadi kan untuk slot kursi deret A-F yang tengah itu udah dijadiin kuota buat pemegang Mtix (semacam tiket onlinenya 21), entah karena gue adalah rakyat jelata yang gak punya (dan emang gak berniat bikin) Mtix, menurut gue malah gak efektif aja sih sistem tiket itu. Ujung2nya juga jadi harus ke loket dan ketemu mbak-mbaknya untuk nukerin bukti pesen menjadi tiket kuning khas XXI. Trus kasian aja sih berhubung sampe 10 hari sejak tayangnya, IMAX ngantri mulu bahkan sempat rame gara2 double booking tiket zzzz kan parah banget.

Lima, untuk harga tiket dan worth-it gak nya, menurut gue sih worth it kalo itu adalah pengalaman pertama lo nntn IMAX, jadi ya boleh lah bela2in dateng dr pagi untuk ngejar tiketnya, namanya niat kan, apalagi kalo weekdays cuma 50ribu huwaa better there sih drpd bioskop biasa yg bisa sampai 30rb, nah tapi kalau udah pernah nonton 1 kali, trus mau ntn lagi dan di weekend, rada sayang ya duitnya, hihi. Kalo gue sih 100ribu dan udah nyobain IMAX, mending ganti ke Premiere atau nonton maraton 2 film 😀

Kalo ditanya puas, ya gue puas banget, tapi lebih ke puas karena i’m so lucky bisa nonton IMAX di baru2 launchingnya (yg mana gue rada skeptis dgn perbaikan kualitas, jd di masa depan curiga ya gini2 aja atau malah menurun). Ada beberapa momen dimana gue merasa panah Hawkeye ditembakkan langsung ke arah gue ahahahaha (semacam kampungan), dan berasa deekkeet banget ama beningnya Robert Downey Jr.

Tapi kalau disuruh nonton disana lagi, apalagi dengan antrian yang kayak gitu, wah no thank you deh. Trus gue juga akan pikir-pikir ulang sih dengan niat gue pengen nntn TDKR di IMAX, berhubung kayaknya TDKR gak ada efek2 yg wow (dari trailernya), dan menduga akan banyak drama ngomong2-nya), hmm mungkin gue akan nonton di Premiere aja kali yaa.. *somboong* hahaha 😀

Intinya sih, buat IMAX : cukup sekali dan (belum) penasaran lagi.

IMAX