Hwaaa, Tulisanku Masuk Buku!

Postingan narsis ini dipersembahkan oleh acara Lustrum keempat alias ulangtahun ke-20 nya Psikologi Atma Jaya sekaligus perayaan temu alumni di hari Sabtu, 9 Juni yang lalu. Beberapa bulan sebelumnya,, gaung tentang akan diadakannya acara temu alumni sudah gue dengar. Waktu itu belum memutuskan untuk fix dateng apa gak, masih lihat-lihat sikon deh nanti gimana. Tapi yang membuat tertarik dan bersemangat justru iklan yang dikoar-koarkan oleh salah satu alumni dan adik kelas gue dulu : Okki’07 via jejaring sosial dan milist soal tawaran untuk menulis apapun tentang Psikologi Atma Jaya untuk dikumpulkan dan nantinya akan masuk blog dan rencananya akan dijadikan buku. (Oke, iming-iming yang menarik). Nah tapi awalnya motif bikin tulisan belom soal bakal dijadiin buku itu sendiri, melainkan : yah oke deh gue nulis itung-itung kalo ternyata gak sempet datang reuni kan kontribusi gue ada dengan adanya tulisan gue. Hehehe (cari aman). Tapi emang sih kalo ditrackback, gue kayaknya belom pernah nulis tentang almamater gue sendiri dalam sebuah tulisan khusus. Maka gue pun menyumbangkan tulisan yang khusus bicara tentang salah satu pengalaman paling berkesan yg gw alami sebagai mahasiswi Psikologi Atma Jaya, yakni : ikut kegiatan Pramabim-Mabim alias hmm ospek-nya Fakultas saat itu.

Kalau gak ada kerjaan, berminat dan yakaliii gitu, mau baca tulisan lengkapnya, ada di sini yah.

Pas Hari H Sabtunya, gue sempet ketemu Okki dan ngobrol2 soal ide pengumpulan tulisan2 dari alumni dan mahasiswa, serta dosen dan karyawan yang menurut gue sangat brilian. Kapan lagi bisa baca opini dari mereka-mereka yang juga bernaung di “rumah” yang sama dan melihat dari perspektif yang berbeda.  Trus ternyata dikasitau kalo bukunya pun udah dicetak dan akan dibagikan ke mereka2 yg udah nulis. Ehhh suprisingly, gue kira bakalan nanti2 dikasihnya, ternyata pas pulang dan dapet bingkisan merchandise, bukunya menjadi salah satu cinderamata yang dibagikan. Huwaaa, bakal makin banyak yg baca dong nih *mulai idung kembang kempis kesenengan*

Ternyata bukunya pun mostly menyenangkan dibaca, ada beberapa tulisan yg bikin gue bilang, “gila!”, ada yang bikin tersentuh dan gak nyangka kalo kampus yg dulu gue tempati bisa berkembang sedemikian rupa dan memberikan banyak sekali bekal bermacam-macam bagi para penghuninya. Oiya, penutup dari editor juga bikin merinding karena kata-katanya bagusss. Haaaaa.

Walopun nggak disebarluaskan secara nasional di toko-toko buku terdekat di kota Anda (eh apa jangan2 akan ya? Haha *ngarep aja*), rasanya seneng dan merasa honored banget tulisan gue bisa masuk buku (akhirnya!) padahal belum dalam konteks global dan masih tandeman dengan 80-an penulis lainnya di buku ini.  Yang penting kan  berbagi sedikit cerita ttg Psikologi Atma Jaya, tempat yg akan selalu gue sebut sebagai rumah, just like the book title itself. Lumayan deh buat kenang-kenangan (atau port folio?) hehe, makasih buat Okki dan timnya. Aku senaaaaang 😉

Buku "RUmah KIta"

Buku “Rumah Kita”

Buat yang ingin tahu lebih banyak lagi tulisan-tulisan di buku tersebut, bisa dikunjungi blognya di link ini.

Klimaks Dua Tahun dan Pembimbing Tesis Impian

Akhirnya perjalanan 2 tahun berakhir sudah hari ini. Yayyyness.. boleh yah pencitraan dikit, ehm ehmm jeng jeng : Inayah Agustin, MPsi, Psi (ampunnn sekali2 ini aja obral gelar). Jadi ceritanya hari ini abis selesai sidang tesis setelah ngerjain selama 1 semester udah nyaris cepirit keburu2 waktu, alhamdulillah akhirnya kelar sudah dan bisa disidangkan tepat pada jadwal yg telah ditentukan. Hmm rasanya gimana ya, seneng banget udah pasti, lega udah jelas, cuma disisi lain juga merasa lebih gimana ya, pencampuran ama bingung dan nggak nyangka. Berasa oh gini kali ya kalo dulu pas SD isi buku diary temennya dengan cita-cita : Psikolog, trus kesampean, surreal aja gitu (sayangnya dulu gw pas SD ga secerdas itu utk kenal kosakata “psikolog” hehe).

Membandingkan dengan dulu sidang skripsi pas S1 jelas ga bisa dibandingkan yah, kalo dulu ya sama si tegang karena pengalaman pertama, kalo sekarang tegangnya lebih ke : takut salah dan takut ngomong belibet. Emang ya gue kan negative thinking duluan, yaabessss gue kan tau bgt gw ga lancar musti deh kalo suru jelasin apa2, gagap kayak si Azis gagap. Kejadian tsb terjadi pas gw di hadapan penguji, hikssss beberapa kali ada momen dimana gw stuck mencari kata2 yg tepat buat ngejelasin dan tanpa disadari waktu telah habis. *trus merasa gagal*  yah sudahlah, sekarang apapun hasilnya pas yudisium nanti, gw bersyukur aja dan intinya sih mau berterima kasih sama orang-orang dibawah ini (oia ini ngopi paste dan edit2 sedikit dari kata pengantar tesis yah, kali kepengen intip hehehe)

Puji syukur ke hadirat Allah SWT sehingga pada akhirnya tesis ini dapat saya selesaikan tepat pada waktunya. Sungguh suatu pengalaman yang tidak ternilai bagi saya untuk bisa memperoleh kesempatan melanjutkan pendidikan dan tanpa dukungan, bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, tentu saja tidak mungkin saya dapat menjalaninya hingga selesai. Pada kesempatan ini, saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada  :

  1. Dr. Adriana. S. Ginanjar, M.S selaku dosen pembimbing yang selalu menyempatkan waktu, tenaga dan pikirannya untuk memberikan bimbingan, baik itu masukan, kritik, dan semangat kepada saya untuk terus memacu diri agar tesis ini bisa selesai tepat pada waktunya.
  2. Dra. Ina Saraswati, M.Si dan Grace Kilis M.Psi selaku dosen penguji, Yudiana Ratnasari, M.Si selaku Kepala Program Studi Klinis Dewasa Fakultas Psikologi Universitas Indonesia serta seluruh jajaran dosen Program studi Klinis Dewasa Fakultas Psikologi Universitas Indonesia.
  3. Mbak Minah, Mas Somad dan seluruh staf/karyawan dari Program Studi Klinis Dewasa Fakultas Psikologi Universitas Indonesia atas bantuannya selama proses perkuliahan dan pembuatan tesis ini dalam hal peminjaman ruangan dan inventaris lainnya.
  4. Teman-teman KLD 17, terima kasih atas 2 (dua) tahun yang tidak akan pernah saya lupakan. Terima kasih juga untuk rekan-rekan satu bimbingan – Dessy Ilsanty dan Titi Sahidah,  teman berkeluh-kesah, jalan-jalan dan sumber self-esteem terbesar saya – Sri Juwita Kusumawardhani, Kartika Puspitasari, serta partner kerja selama institusi – Rangga Radityaputra.
  5. Partisipan-partisipan dari sayaan ini – Dara, Gadis dan Ani, (bukan nama sebenarnya), terima kasih banyak atas waktu, tenaga dan tempat yang disediakan sejak awal sesi hingga selesai dan kepercayaan yang diberikan kepada saya.
  6. Sahabat-sahabat tercinta – Nining Tyas, Retno Widyastuti, Christina Astya, Teressa Parsaulian. Terima kasih atas kesempatan yang selalu ada untuk berbagi tawa, canda, dan waktu luangnya disela-sela saya menyelesaikan tesis.
  7. Papa, Mama, dan Nisa, terima kasih atas banyak hal yang tidak ada habisnya, dukungan, kesabaran, kepercayaan yang diberikan kepada saya. Semoga tesis ini dapat menjadi kebanggaan.

Terima kasih juga saya haturkan kepada pihak-pihak lain yang tidak bisa disebutkan satu persatu di lembar ini. Terima kasih karena telah menjadi bagian dari perjalanan saya mewujudkan mimpi.

Mungkin subjektif sih ya, tapi salah satu bagian terbesar rasa syukur gue sejak pembuatan awal tesis ini adalah bisa dipertemukan dengan Mbak Ina (Dr. Adriana S. Ginanjar, M.S) yang jadi pembimbing tesis gue. Gak bisa dipungkiri itu selain berkat kenekadan Mbak Dessy dan Neng Titis (sesama rekan satu bimbingan) yang saat itu ngajak gw utk gimana caranya kita bisa dibimbing beliau (yg notabene cukup hitsss di UI alias sibuk gitu deh hahaha).

Gue pertama kali ketemu Mbak Ina itu ya pas gue wawancara masuk Psiko UI dimana beliau jadi salah satu interviewer buat FGD. Dari situ udah mulai berasa hawa tentram dan pelan-pelan tanpa disadari, seiring waktu, gue pun jadi ngefans. Apalagi Mbak Ina ini jarang2 ngajar di kelas, kecuali mata2 kuliah khusus yg emang spesifik dan jadi keahliannya, seperti Terapi Keluarga. Sebagai idola, sama dengan idola-idola gue yang lain, gue pun memperlakukan Mbak Ina dengan cara2 alay ala fans ke idolanya, mulai dari browsing apapun info dan berita tentang dia, nguping tiap kali ada pembicaraan seputar dirinya, hingga berusaha gimana caranya biar bisa dekat dan kenal. Eh baru kesampean pas tesis ini, pas 11 kasus kemarin sampe ujian kasuistik pun gak pernah dapat dibimbing atau diuji Mbak Ina. Saking ngefansnya nih, selama proses bimbingan 1 semester, gue selalu sungkan dan malu kalau harus merancang kata2 buat sms-in beliau, padahal sms nya pun sbnrnya sms singkat utk kasihtau kalo gue udah ngumpulin progress atau minta janji ketemu. Makin ngefans karena Mbak Ina selalu bales sms :’) kalo pas sms yg panjang2 ke dia, gue juga suka minta tolong beberapa temen2 utk koreksiin sebelum dikirim ke Mbak Ina, huahaha gak banget yaa. Kenapa gue bisa ngefans hmm ga tau juga ya tepatnya, tapi gue udah sempet cerita kan kalo gue suka tipe2 perempuan pinter, baik dan  rendah hati, nah Mbak Ina tu orangnya mirip2 kayak gitu deh.

Setiap bimbingan ama mbak Ina pun kebanyakan berakhir dengan gue speechless karena kebanyakan menampung isi bicara dia sambil terkagum2, nah gitu tuh gambarannya kalau di gue. Gongnya pas sidang kemaren, singkat kata ada beberapa kali mbak Ina membantu gue yang bener2 belibet ini dalam menjelaskan kepada penguji. HIKS. Mulai deh galau gue, trus kuncup dan makin adoreee her.  Hadeehhh kebaikannya itu lhooo. Selesai sidang, alhamdulillah masi untung bisa foto bareng berdua ama Mbak Ina (hmm dan biarkan jd file pribadi ga ditunjukkin disini hehe), trus singkat kata dia tau gitu kalau gue ngefans tapi ya sudahlah (pasang senyum polos). Hmm kalo boleh ngomong dikit sih, (berhubung gw gak berani), pengen rasanya bilang berkali-kali terima kasih (eh ini udah ding secara langsung), tapi versi drama nya : terima kasih ya mbak sudah mau menjadi pembimbingkuhh dan sabar membaca revisi2 tesisku, membalas sms dan emailkuhhh dan maafkeun anak bimbinganmu yang sering lemot dan belibet muter-muter ini (yg ini diconfirm ama dia lho btw kalo gue belibet ihihi).

Yang pasti dalam waktu seminggu dari hari ini, gue udah harus benerin revisi akhir tesis, which means masa2 terakhir konsul ama pembimbing gw tsb, i can’t believe now i’m one of her colleagues. Tetep Mbak Ina salah satu orang yang menginspirasi gue and i’m gonna miss her someday ketika kelak nanti gue udah jarang ke Depok (lah udah yakin gitu bakal jarang ke Depok hahahak *traumatik*).  Trus rencana jangka pendek selanjutnya, hmm mungkin akan istirahat sepanjang Juli sambil nyiapin bulan puasa trus sambil ngurus-ngurus dokumen di UI yg pasti ribet, dan yaaa dikit-dikit sodorin CV sana-sini lagi karena emang gw rencana akan lanjut kerja lagi entah dimana tapi pengennya abis Lebaran aja nanggung kan, NAPAS DULU GIMANA?? Wish me luck yah. Berikut ini momen yang sempat terekam setelah sidang berlangsung. I am completely happy over the mooon. 

Bersama Mbak Ina (kiri) dan Mbak Grace dan Bu Ina Saraswati (penguji)

foto perdana pas abis keluar ruang sidang

foto perdana pas abis keluar ruang sidang

OMG, It’s June Already!

Whooa sudah bulan Juni tandanya sudah semakin dekat menuju…….. kelulusan.

Update sedikit yah soal academic life. Jadi cerita punya cerita, disinyalir, bulan ini adalah bulannya sidang tesis, tepatnya sekitar minggu ketiga Juni, yang mana artinya deadline pengumpulan tesis semakin dekat dan itu entah kapan diitungnya harusnya minggu kedua udah pada di kumpulin karena harus H-7 maksimal sebelum sidang.

Kondisi gue saat ini, hmm alhamdulillah subhanallah gue udah selesai intervensi atau ngasih sesi ke klien sebagai bagian dari proses pengerjaan tesis. Oia tesis gue tentang apa, hmm nanti ya dilaunching kalao udah di-sah-keun hahahahhak. gak ding, intinya sih gue ambil tema tentang quarterlife crisis, trus pendekatan konseling yg gue pake itu solution-focused, intinya sih gue ngasih konseling ke cewek2 yg risau gundah gulana karena krisis seperempat abad gak kewong2 kok gue masih jomblo. hahaha *serius*. Rangkaian sesi udah dimulai dari bulan April trus semua selesai untuk 3 (tiga) orang klien di tgl 25 Mei kemarin. YAYYNESS!!! sebenarnya itungannya cepet sih kalo dipikir2. nah mulai deh never ending typing, terutama buat kerjain bab 5 yg judulnya nyeritain proses sesinya satu persatu.

jreng jreng..

bimbingan sama dosen pembimbing sejauh ini lancar (artinya gak dapet penolakan berat dalam hal isi dan format penulisan), komunikasi juga baik, sampe akhirnya baru2 ini beliau bilang abis operasi usus butu, huwaaaa oke gue gak bilang ini hambatan ya, lebih ke.. “peristiwa tak terduga”, yg mana gue harus sedikit merombak strategi penyelesaian tesis gue berhubung deadline makin dekat. Sambil nunggu pembimbing gw sembuh sehat walafiat lagi, gue uber non stop dan akhirnya tarrraaaa.. kelar deh 7 bab. YAYYNESS lagi! ya walopun daftar isi ama abstrak belom ya udah lah ya..*on progress*

Sekarang yg bikin ketar-ketir adalah menunggu kapan mbak dosen pembimbing gue aktif lagi di kampus, meanwhile ketar-ketir seberapa besar gw harus mengedit2 lagi 7 bab tersebut sebelom dapat lampu hijau untuk sidang. jadi beberapa temen gw udah pada tau nih mereka suruh deadline akhir ngumpulin tesis itu tgl berapa, sementara gw belom. jadi kayak belom pasti aja gitu lhoooooo.. makanya gue kok mau countdown “bentar lagi lulus” itu seperti berlebihan karena emang belom ada tanggal patokan haaaahhh.

Oia, trus update lainnya adalah gue udah sukses ujian kompre kasus YAYYNESS! actually perasaannya abis ujian kompre 11 Mei lalu itu mayan optimis sih, optimisnya karena gue bisa jelasin kasus2 tsb dengan yaa baik lah hahahaha, lancar gt maksudnya, trus walopun salah, dosen pembimbingnya tetep memberikan atmosfir yg baik sehingga gw gak jadi makin tegang. Ujian kompre kasus ini tuh sebenernya lebih ke hmmm…. tandemannya ujian tesis lah, isinya laporan pertanggungjawaban pas kemarin praktek di institusi gitu, ditanya2 kasus2 yg udah ditangani, dr mulai teori, wawancara sampe pengambilan tes dan interpretasinya. ya semoga aja hasilnya bagus ya, baru bisa liat nilainya nanti pas yudisium hahhahaha lamaaa beneurrr..

Segitu dulu update dari gue di awal bulan ini. Musti banyak2 beramal ama bakar menyan deh nih kayaknya. DOAKAN  SAYA YA. Semoga semoga semogaaaa!!