Ketika Nggak Bisa Move-on dari Bruce Wayne

Menanti-nanti rilisnya sebuah film seingat gue tidak pernah seantusias ini. Gue sendiri pun lupa kapan terakhir kali sebelum saat ini dimana gue bener-bener nungguuuuu banget banget banget untuk nonton satu film di bioskop sampe pada akhirnya AKHIRNYA, The Dark Knight Rises (TDKR) rilis di Indonesia, 20 Juli 2012. Gue sendiri bukan penggemar superhero2 *boro-boro* tapi ya gak anti juga, dikit-dikit tau lah as a pop-culture aja, masih mau nonton satu-dua film superhero dan dibuat terhibur oleh beberapa diantaranya, cuman jangan tanya komiknya karena gue gak pernah dan gak bisa baca komik hihihi.

Nah cuman kalo Batman, ini agak berbeda. Sepanjang lifespan kehidupan gue, diantara datang dan perginya superhero, satu-satunya yang masih teringat jelas dalam ingatan adalah Val Kilmer dan George Clooney jadi Batman, lengkap dengan Chris O’Donnell-nya, *duh anak 90an banget* dan lagu Kiss from a Rose-nya Seal bahaha.. lama kemudian tak muncul lagi smpai akhirnya jeng jeng datanglah Batman versinya Christopher Nolan dengan Christian Bale sebagai Batmannya. Dari sejak Batman Begins muncul, gue sudah tertarik dengan gaya penceritaan yang berbeda dibanding film superhero lainnya, kalo istilah anak psikologi tuh : psikologis banget hahaha. Gimana ya, lebih realis, humanis, lebih terlihat “manusia biasa”nya lengkap dengan ketakutan2 yang harus diatasi dengan pesan moral : sebelum menyelamatkan manusia, selamatkan dulu diri sendiri dari rasa takut, kurang lebih begitu. Seems so cool gak tuh.. keterusan sampe akhirnya The Dark Knight rilis dan ada Heath Ledger yg jadi Joker dan disitu gue menyimpulkan satu aspek lain : film superhero ternyata juga bisa menakutkan  dan bisa juga menghasilkan akting yang brilian. Makin-makin deh gue gak sabar sama seri ketiganya yang ternyata membutuhkan waktu 4 tahun untuk menunggunya.

Selama 4 tahun itu, juga di masa-masa lalu, gue sudah menikmati karya-karya Christopher Nolan (hampir semuanya sih kecuali film perdana dia Following, sama satu film pendek dia). Memento jadi film pertama yang gue tonton pas masa2 awal kuliah S1 dan bikin makin kagum sama keunikan manusia, secara gue belajar tentang tingkahlaku manusia. Menurut gue film itu bagus banget dan inovatif banget (dan tricky banget). Trus sempet nonton Insomnia, The Prestige sampe akhirnya Inception. Di dua film terakhir ini gue juga dibuat mangap2 haaaa kok bisa gitu dan pertanyaan2 yang menetap dalam kepala berhari2 setelahnya. Ya sebagai pemirsa yang gampang terhibur dan mudah jatuh cinta dengan ide2 pintar dan orang2 pintar, mulailah gue mencari tahu lebih jauh tentang Nolan dan akhirnya masuk list sbg salah satu sutradara favorit gue.

Trilogi Batman sebenernya muncul juga dimasa-masa dimana kegemaran gue nonton bioskop itu sedang parah-parahnya, ya sampe sekarang juga sih. Cuma bandingin dengan dulu pas masih muda belia di bangku kuliah (ceile), saat ini gue sudah lebih selektif lah kalo nonton. Diantara film yang datang dan pergi, 2 film Batman termasuk yg berkesan dengan alasan yang tadi udah gue jelasin. Tahun demi tahun berlalu sampe sekitar 2011 gue udah denger ttg seri ketiga yang disinyalir jadi seri terakhir penutup trilogi Batman dari sutradara yang sama dengan jajaran cast yang mostly sama sama 2 film sebelumnya. Huwaa siapa yang gak antusias. Empat tahun! Selama empat tahun itu gue jadi saksi banyak seremonial penghargaan untuk Heath Ledger, nonton film2nya Christian Bale dan makin kagum sama sosoknya, dan sebagai2nya (termasuk Inception yg gue tonton 3x dibioskop *rekor*). Biar makin surprise, gue memutuskan untuk tidak banyak membaca dan mencari tahu tentang cerita dan detil film The Dark Knight Rises (TDKR), kecuali menonton trailernya. Dengan trailer yang menurut gue wowww, harapan pun melambung tinggi. Yakin bakal bagus.

Penantian gue berakhir di suatu siang di hari Jumat, 20 Juli 2012. Beberapa minggu sebelumnya udah bertekad, pokoknya hanya akan nonton TDKR perdana sendirian di bioskop gak terima nobar, dan udah niat akan pake tiket freepas Premiere hadiah dari menang Nonton Maraton. OKESIP. Seminggu sebelumnya udah dimulai dengan nukerin tiket pas presale biar kebagian show perdana di hari perdana, dan tadaaaaa.. MISI BERHASIL. Hmm gue gak akan cerita ttg plot atau apapun spoiler ttg TDKR karena gue susah kalo suruh review film hahaha, gue hanya bisa bilang bahwa : penantian gue selama 4 tahun tidak sia-sia. Bener-bener gue gak nyesel deh bela-belain niat dari awal dan bersyukur sangat karena saat ini gue lagi sangat available, udah lulus dan lagi belom kerja sehingga sangat murahan untuk nonton siang hari. Mungkin karena gak baca apapun ttg spoiler dan review media luar ttg film itu yg link-linknya udah mewarnai timeline gue di Twitter, maka reaksi pas nonton pertama kali adalah : SHOCK. Kaget dan kagum bersamaan. Seperti ada yang sakit di hati, kayak nyesssss gitu gimana sihhhhhhh???? *sumpah ini gak lebay*

Bukan, bukan soal endingnya, tapi lebih ke : apapun endingnya, yang lebih menyakitkan ketika credit title muncul adalah bahwa gue seperti dihadapkan pada fakta kalau ini adalah akhir dari trilogi Batmannya Nolan, Bale dan konco-konconya. HUAAA. Sampe gemeter tangan ngetik di BB dan akhirnya katarsis dengan nelpon temen gue abis nonton filmnya bilang kalau “ kerennn bgt huhuhu *sambil linglung*”.. RESMI GAK BISA MOVE-ON deh. Sampe rumah dan semaleman setelahnya susah tidur, kerjaannya browsing2 ttg TDKR, Nolan, Bale, pandangin foto di bbm pake foto Christian Bale, semuaaa artikel gue baca, review gue baca, di twitter kayak gak ada topik lain bawaannya pengen ngomongin Batman. Intinya : stuck on TDKR. Belum ikhlas banget gitu hahahha, trus kebetulan lagi galau2nya, sabtunya ada temen yang emang belom nonton gak ada temen, trus nawarin, langsung dooong siang itu juga Sabtunya ke Blitz naik ojek cusss jadi deh 2x nntn TDKR selama 2 hari berturut-turut. Baru pas abis ke-2x ini sudah rada legaan dikit meski belum sepenuhnya sembuh dari ketidakmampuan untuk move on. Googling dan browsing2nya skrg justru semakin obsesif ke arah pribadi sih, yuu know plis jgn ketawa yah.. jadi gue sampe search semua castnya sampe directornya ada twitter resminya gak, hahahha trus liat2 foto Christian Bale dan foto2 dia ama istri anaknya hahahah, amusing banget tuh *emang bahaya deh kalo pengangguran terobsesi*, sampe akhirnya gue nemu twitter-nya istri Christian Bale, yakni Sandra Bale yang (yakin) resmi akrena isinya masih dikit dan isinya ga RT abuser tapi isi soal kegiatan dia sehari2, ya udah lah ya, trus gue followwwww, dan gue iseng tweet ke dia mention namanya dan bilang kesan2 gue ttg TDKR dan tak disangka langsung dibalas biarpun cuma THANK YOUU! kayak ini nih :

Twitter akuh dan istrinya Christian Bale muahaha

Twitter akuh dan istrinya Christian Bale muahaha

Gitu aja udah senennnngg banget2 bangetttt.. semoga aja disampein sama suaminya yah kalo ada gue jauh2 dari Indonesia yg ngefans banget hahahah *norak* Trus gue juga obrak-abrik lagi koleksi tiket bioskop gue dan masih nemuin bukti otentik berupa tiket nonton Batman Begins sama The Dark Knight.

tiket trilogi Batman

tiket trilogi Batman

Sekarang sih udah rada mendingan lah, fase tenang, harus mawas diri nih sama godaan setan untuk menontonnya lagi (bakal 3x ntar dan akan menyamakan rekor Inception yg mana adalah karya Nolan juga), hehehe.. sekarang lagi berjuang gimana biar gak bahas TDKR lagi dan gak involve dalam pembicaraan apapun ttg TDKR. Sekarang jadi bisa merasakan perasaan mereka-mereka pengemar Harry Potter yang dulu gue tertawakan penuh keheranan karena meledak hypenya di akhir seriesnya. Aaaa, aku tahu sekarang rasanya gimana mendapati cerita yang sudah kita tunggu2 pada akhirnya harus selesai. Mungkin lanjut lagi tapi bukan lagi di tangan orang yang sama. Masih belum bisa membayangkan orang lain selain Christian Bale di balik topeng Batman itu, masih gak bisa lupa imajinasi bisa berdansa dengan (pria seperti) Bruce Wayne, dan menerima kenyataan bahwa tidak akan ada lagi Christopher Nolan yang mendongengkan cerita pahlawan terbaik yang pernah gue saksikan.

Biar bagaimana pun, kalo ada emailnya, rasanya pengen ngetik dan bilang thank you, terima kasih ke Christopher Nolan. Hahaha. Semoga dia panjang umur dan gak makan banyak MSG. I am totally in awe.

Advertisements

Teguran Kecil dari Selembar Uang Tip

Pas weekend kemarin mampir ke toiletnya XXI Plaza Indonesia, *cuma ngaca-ngaca doang sih*, trus nggak sengaja nge-gap ada seorang ibu-ibu yang ngasih tip ke mbak-mbak yg jagain toilet itu senilai.. uang kertas berwarna biru rupiah. Gue juga sempet menangkap sekejap mata reaksi mbak-mbaknya yang tampak sangat senang dan nggak nyangka trus bilang terima kasih. Nggak mau terlalu lama melihat reaksi dia takut gak enak orangnya maluk apa gimana kan ya. Padahal ngasih tip nya sebenernya udah termasuk yg diam2 dan duitnya dilipet2 tetep aja sih masih keliatan. Gue langsung kepo deh merhatiin si ibu yg kalo dari penampilannya sih no wonder memang dia akan kasih segitu. Subhanallah banget deh. Tapiiiiiiii bagi dunia gue yang bekas mahasiswa perhitungan dan recently pengangguran plus eks karyawan yang sulit menabung susah kaya iniii.. nominal sejumlah itu sangatlah besar huwaaa apalagi untuk sebuah tip.

Gue merasa apa yang tertangkap oleh mata gue hari itu adalah sebuah pengingat kecil sih, untuk berbagi. Bahwa sebenarnya bukan nominalnya yang penting, tapi ikhlasnya, ya nggak sih hehehe. Dan gue jadi berdoa dalam hati, semoga suatu saat nanti, gue bisa kayak ibu-ibu itu… memberikan tip ke orang-orang yang mungkin selama ini enggan kita tatap atau ajak bicara lama-lama, membuat dia senang dan sukur2 bisa membantu dia meringankan beban untuk sekedar beli susu buat anaknya atau bedak dan lipstik buat dirinya sendiri… Memberi tip tanpa perlu mempertimbangkan berapa yang harus gue kasih dan tidak pernah sedikitpun merasa bersalah atau menyesal memberikannya.

Semogaaaa ya Allah. Amin.

Depok dan Lapak DVD yang Tak Tergantikan

Semenjak udah nggak ngekost lagi di Depok, kadang gue masih suka kangen ama suasana dan suka duka menjadi anak kost-an dan pusingnya nyari makanan (karena kebanyakan pilihan kuliner) di Depok. Tapi selain itu, ada satu orang yang kalo gue pikir-pikir, ngangenin juga, karena orang yg satu ini langka dan sejauh ini hanya ada di Depok, orang tersebut bernama Mas Arie.

Siapakah Mas Arie ini? Mas Arie tidak lain adalah penjual DVD kawe-an (if it too harsh to say bajakan since sbnrnya kualitas gambar dvd yg dia jual udah bagus) yang mangkal di Gang Kober, Depok, sekitar 300 meter jalan kaki dari kost-an gue (maap kalo salah itung). Gue pertama kali tau tentang mas Arie ini dari adek gue yg kebetulan emang alumni UI juga dan dulu kost di tempat yg sama ama gue. Adek gue selama di Depok hidupnya tenteram salah satunya karena kehadiran mas Arie si penjual dvd. Kata adek gue, Mas Arie itu banyak langganannya dan very recommended. Bla bla bla sampe akhirnya tibalah gue resmi jadi anak Depok for almost 2 years. Inget banget waktu itu adek gue yg kebetulan lagi mampir ke Depok langsung bawa gue ke lapaknya mas Arie dan ngenalin gue ke dia ahahahah *udah ikrib nih adek gue*, trus jeng jengg gue udah terpukau karena si mas Arie : punya Blackberryyyy aja gituuuuu  (oke ini sangat judgemental *emang kenapa kalo punya?*) waww sangat update dan hitss sekalihh. Trus saat itu juga mulailah tuker-tukeran PIN, meskipun gue yakin, mas Arie gak segitu ingetnya sama gue secara langganannya pasti banyak bgt dan dia sih tipe random siapa aja pelanggannya yg mau ya di add ama dia bhuakakaka *asik juga nih networkingnya*

Sejak saat itu, gue pun kalo beli dvd mulai beralih ke mas Arie. Pertimbangan praktisnya, karena total di Depok terus, gak sempet ke Mangdu/Ambas/Raplaz trus emang gak punya langganan juga disana, kalo di mas Arie kan deket ih, kalo kenapa2 jelek atau gimana bisa dibalikin dan diganti dvdnya, protesnya juga gak jauh2 dan kayaknya jg gak mungkin kabur (secara tersohor ya bok). Mostly sih dvd2 yg dia jualin gak jauh beda kayak beli di Ambas / Ratu Plaza (kayak gue biasa beli dvd di Jakarta), cuma karena lapaknya kecil, mas Arie gak bawa banyak koleksi, terutama film2 lama dan festival gitu, dia gak sediain banyak, untung2an lah, kadang2 masih bisa nemu Silence of the Lambs atau Last Tango in Paris, tergantung rejeki lo aja sbg pelanggan hehe. Dari segi gambar bagus, kalo udah oke gambar dan teksnya, dia akan bilang dan gue asumsikan jujur karena kalo jelek pun dia bilang masih jelek dan dia akan tarik dan umpetin dari lapaknya (gak layak jual gitu).  Series2 juga ada, Korea juga ada, lebih dari lumayan untuk penghapus lara di Depok yang rawan dengan virus kebosanan.

Bedanyaaaaa, ini yah bedanya Mas Arie sama pedagang2 dvd lain yg gue tau : dia punya wawasan yang termasuk baik dalam hal film. Selama menjadi pengunjung lapaknya, sering bgt mas Arie komentar kalo film ini bagus, trs dia masukin adegan2 yg menurut dia oke tanpa harus spoiler. Mas Arie juga tau kalo film ini lagi diputer di bioskop, udah pernah diputer atau belum dsb. Dia juga tau beberapa aktor aktris film dan berita seputar film tersebut. pada akhirnya gue menyimpulkan, mas Arie ini gak cuma dagangin dan nyari untung aja tapi juga punya minat terhadap film itu sendiri, which is very good and rare laaah yaaa di dunia dvd sales hahahah.

Gue pernah compare iseng beli dvd di Depok juga dan penjualnya hanya sekedar bilang “udah ori mbak” dan sejenisnya that’s it, itupun gue susah membangun trust karena mereka kayak cuma jualan aja gitu, beda bgt ama mas Arie.  Yang hitsss lagi, mas Arie suka nge-BM gituuu tiap ada koleksi terbaru. Well, for some people yang merasa keganggu dengan BM-BM di Blackberry-nyah ya mungkin gak usah add pin-nya Mas Arie tapi dia pun BM gak rese kok. Itungannya jadi informatif karena jadi tau edisi terbaru yg bisa dibeli di lapaknya dan bisa booking juga. Gue pernah waktu itu kondisinya udah gak kost lagi dan dia nge-BM ttg dvd Parenthood season terbaru, instead of ke Ratu Plaza yg lebih terjangkau gue bela2in booking ke mas Arie dan minta temen gue untuk ambilin dulu trus ujung2nya gue ke Depok juga ngambil. Sejauh ini, gue baru 2-3x balikin dvd gue yg gak keputer di player ke mas Arie, dan alhamdulillah dvd yg gw beli di dia gak pernah lecet atau macet ditengah jalan. Mas Arie juga keep his promise, kalo dia booking-in, dia bener booking-in dan akan simpen dvd kita sampe kita ambil (tentunya dengan batas waktu tertentu la ya). Dia juga suka kasih diskon, kalo kita beli 3 dvd yg seharusnya 21ribu dia bisa korting jd 20ribu (hahaha beda sedikit yak tapi lumayan lah buat ukuran aak kost perhitungan macam gue). Konon sih dia biasanya ambil stoknya di Mangdu, trus dia naek kereta api dr Kota ke Depok dan dijual lagi deh (dengan harga tetep 7000). Dulu mas Arie sempet bilang dia mau pindah lapak dan mau konsen ngurus stand yg di ITC Depok jd langganan dia suruh pada kesana, ehh tapi gak lama balik lagi ke lapaknya, mungkin kurang prospek kali ya males juga orang masuk ITC yg sumpek hehe. Mas Arie juga suka kocak dp bbmnya bisa tiba2 poster “Libur satu hari ya” atau kegemarannya bersepeda fun bike setiap weekend di Jakarta (hasil observasi gue ajasih ini via bbm hahaha). Trus karena suka koar-koar ama temen2 di kampus, alhasil mereka gatel juga pengen beli di mas Arie and so far beberapa temen2 gue juga setuju bahwa dia one of the best dvd seller in town (Depok maksudnya, kalo se jabodetabek ya boleh diadu lah). Hehehe.

Kalau misalnya lagi mampir2 ke Depok atau emang ternyata penghuni Depok, coba kunjungi dulu lapak Mas Arie, siapatau cocok kan *bantu promosi tanpa dibayar*. Lokasinya, Gang Kober itu kalau dari arah Jakarta kan di sebrang kanan jalan, masuk aja 50 meter udah sampe lapaknya ada di sebelah kanan, gabung sama sebuah rumah kecil dan tukang jualan Es Poci. Biasanya lapaknya baru buka sekitar abis Dzuhur trus tutup jam 8 malem, kecuali sabtu dia setengah hari. Cuma kadang2 dia suka gak masuk di hari2 tertentu, random lah suka2 dia aja. Nah kalo yg gak punya pin bb-nya jadi gak tau kan, padahal dia selalu kasihtau kalo dia emang gak masuk hari itu.

Nah sekarang PR gue sih, rempongnya gue aja, kalo udah gak kost gini, udah lulus pulak, dan misi gue untuk sesegera mungkin beres dari urusan kampus dan per-Depok-an ini, dan melanjutkan hidup gue, kalo udah kayak gini, gimana caranya aku bisa move-on dari mas Arie??? Aaaaa semoga kejujuran dan hasil kerja dia memperoleh balasan yang setimpal ya. Demikian review gue tentang lapak dvd langganan gue selama di Depok, kali2 berguna kan, sekian dan terima dvd gratisan.

Ini adalah foto snapshot yg berhasil gue jepret diem2 tanpa sepengetahuan mas Arienya hihihi.

mas Arie lagi melayani pembeli

mas Arie lagi melayani pembeli