Fifty Shades of (Fifty-Times Handsomeness of Christian) Grey

Gue pertama kali tahu tentang Fifty Shades of Grey dari Twitter, dimana sekitar sebulanan yang lalu lah baru sempet browsing-browsing untuk cari tahu, trus pas kebetulan ke Periplus PS eh ngeliat bukunya yang terdiri dari 3 buku triloginya udah dipajang, dalam edisi bahasa Inggris pastinya.  Nah hasil Googling membawa gue ke beberapa blog lokal yg udah duluan ngebahas tentang novel ini dan singkat kata gue berhasil kontak bloggernya yang ternyata punya e-booknya dan tadddaaa.. mengirimkannya via email ke gue. Wah kebeneran bgt, untung gak langsung beli edisi cetaknya. Dari situ mulai semangat untuk baca Fifty Shades of Grey.

Ceritanya sendiri sih.. hmm singkatnya berputar pada sepasang anak manusia, yakni Anastasia Steele (atau dipanggil Ana, yang menjadi sudut pandang utama dari novel ini) dan Christian Grey. Si Ana ini awalnya gantiin temen sekamarnya yang lagi sakit untuk wawancarain Christian Grey, seorang CEO tajir melintir untuk keperluan majalah sekolahnya. Kalo dari deskripsi dan bagaimana Ana menggambarkan sosok Christian ini sih, dari halaman awal sampe akhir tuh berasa banget kalo Christian ini GANTENG TOTAL GAK TAU LAGI DEH.  Nih ya, contohnya, si Ana sempet jelasin tentang suara Christian yang menurut dia : warm and husky like melted chocolate fudged caramel or something. Wakakak. Simpelnya sih, Christian ini mostly akan sering pake suit lengkap berdasi atau kemeja yang kancingnya suka ga dikancingin di bagian atas gituu hahahhaa dan punya mata abu-abu dan rambut warna coklat agak gelap. Gara-gara kejadian wawancara di kantornya tersebut, hubungan mereka berlanjut deh, makin deket dan akhirnya sangat amat deket.

Tapiiiii, ada tapinya, nih, si Christian ini ternyata penganut BDSM atau pola hubungan Dominan-Submissive/Sadism-Masochism gituuu..  yang mana itu sepaket sama kebutuhan dan naluri seksual dia yang tinggi dan super kinky. Pas dia ketemu Ana, dia merasa kalo Ana ini cewek yang pass utk memenuhi gaya hidup dia tersebut jadilah dipinanglah si Ana ini untuk jadi partner BDSM dia. Kira-kira dalam 356 halaman novelnya, ceritanya ya seputar dunia hubungan BDSM diantara keduanya, alias banyak banget banget kejadian-kejadian ‘panas’ yang mereka lakukan, ngerti kan maksudnya hahaha, dari mulai di lift, di kasur sampai di kamar mandi dan tentunya di ruangan khusus apartemennya Christian yg lengkap dengan peralatan sex toys buat main sadomasokis-an. Gilingan deh pokoknya.

Si Ana sendiri sih kalo dalam novel ini diceritain sbg cewek yang cantik dan inocent gitu, dan menurut pendapat gue pribadi, dia bukan lagi innocent, tapi ketinggalan jaman dan mengarah ke dudul alias bego. Paham banget sih sama kondisi yang dia temuin dalam novel ini, siapa juga yang gak nolak bisa kenalan dan deket sama cowok ganteng tajir dan super seksi gak ngerti lagi gimana kan yaaaa… apalagi bisa tidur sama dia, nah Ana merasa itu udah kayak impian dia banget deh, apalagi ternyata dia masih virgin dan bener2 miskin pengalaman soal cinta2an apalagi in terms of sexually involved ama cowok pun belum pernah. Gue juga gak ngerti sih ni novel setting nya tahun berapa, harusnya sih tahun2 sekarang ini mengingat ada Blackberry dan komputer Mac terbaru tapi kondisi Ana yang belom pernah punya email dan berasa wow pas dikasih fasilitas gadget2 gitu sama Christian rada gak masuk akal juga sih kalo dipikir-pikir tapi ya sutrala ya hahaha..

Pas awal-awal baca buku ini, gue akuin secara pribadi gue terhibur. Terhiburnya kenapa? karena merasa paham banget dengan kondisi Ana. E.L James, pengarangnya, menurut gue berhasil bikin pembacanya (or setidaknya gue) untuk larut baca nonstop sampe 50-60an halaman awal karena disitulah Ana banyak ngejelasin tentang perasaan dia, imajinasi2 dia tentang Christian Grey dan bahasa deskriptif lainnya yang bikin gue ketawa2 geli inget masa-masa ketemu cowok ganteng dan sampe bingung gimana ngejelasinnya, nah disini jadi kebayang lah gara2 deskripsi si Ana. Gaya bahasanya sih sebenarnya lameee dan cheesy banget, sumpah deh gak ada sastra2 nya dan gak ada bonafit2nya. Bahkan beberapa review yg gw baca bilang kalo novel ini semacam pembelahan dari genre Twilight, New Moon dan konco2nya itu. Hmm, ya ada benarnya juga sih. Gak bisa disangkal, pasti pembaca langsung menghubungkan tokoh Ana sama kayak Bella Swan di Twilight hahhaha, gue sih emang bukan pembaca Twilight, cuma nonton filmnya doang, tapi 50% setuju lah. 50% nya lagi ga setuju karena Ana dan Christian kisahnya masih bisa dibilang lebih real, secara mereka adalah spesies manusia biasa dan bukan vampir dan sebenarnya emang lebih ke kisah cinta dua insan pada umumnya, hanya saja ditambah nuansa BDSM yg kental sehingga jadi seperti kisah cinta panas nan erotis. Ngomong-ngomong erotis, emang erotis banget sih isi novel ini, kayak baca bokep hahahaha. Gimana nggak, walopun pake bahasa Inggris dan ada beberapa kata yang gue gak ngerti, tapi tetep aja masih berhasil memberi gambaran detil tentang aktivitas seksual yg keduanya lakukan. Dari mulai gimana foreplay-nya sampe gimana akhirannya. yah betah-betahin aja deh bacanya (lumayan deh gue gak tolol-tolol amet dulu pernah jadi korban pembodohan umat dengan membaca Harlequin series hahahah).  Gue bersyukur sih gue baca edisi Inggrisnya soale gue gak bisa ngebayangin kalo novel ini diterjemahin bahasa Indonesianya bakal kayak gimana pun kalo disensor, ya soale itu tadi, si Ana karena emang lugu dia pun menjelaskan kepuasannya secara seksual juga eksplisit banget. At first emang gue sempet waduuuh gitu, tapi saking banyaknya adegan2 itu lama2 kebal dan gak peduli sama kata2 baru soale pasti ujung2nya menjelaskan situasi yang sama.

Overall, novel ini kalo gue disuruh menilai, bingung juga sih kasih skor berapa. Dibilang jelek ya gak jelek-jelek amet, dibilang bagus banget juga nggak. Dari segi benang merah cerita sebenarnya sangat amat standar, uniknya ya karena ada unsur BDSM itu aja, kalo unsur tsb ilang, ni novel juga yaelaah malah jd basi banget. Mungkin unsur BDSM ini yg bikin Fifty Shades of Grey jadi booming ya dimana-mana sampe best seller ngalahin Harry Potter (menurut situs2 internasional, bisa di Google). Sama yg jadi laris ya tentu saja gaya penokohan dua lakon utamanya yg too good to be true, apalagi si Christian Grey yang kalo gue baca novelnya dan membayangkan akan difilmin tuh ya, ingetnya sama MATT BOMER!! Itu tuh yg maen di serial White Collar. Ini fotonya… : ya kan ya kan ya kan ganteng kan.. ini si imajinasi gue ya…

Matt Bomer a.k.a Christian Grey dalam imajinasiku

Matt Bomer a.k.a Christian Grey dalam imajinasiku

Katanya sih emang ni novel mau difilmin, nah itu juga gw penasaran sih bakal kayak gimana filmnya lah orang isinya begituan semua, trus apa yang mau ditonjolin dan bagaimana cara filmnya mengemas cerita erotis macam ini. Kalo tokoh Ana diperanin ama siapa gue belom kebayang sih, pokoknya yg dari halaman 1 sampe abis itu, segala kostum, segala posisi, segala situasi, udah deh Matt Bomer as Christian Grey gak bisa ngebayangin orang lain lagi ahhahahaha. O, sama kalo pgn tau Fifty Shades of Grey artinya apa, err actually gue juga bingung sih apaan ya, tapi ada satu dialog dalam film ini dimana Christian Grey-nya bilang kalo dia fifty shades of fucked up.. mungkin juga harus menyelami jiwanya sampe 50 lapis kali ya baru ngerti apa dan kenapa dia bisa bilang gt. Hehehe.

Buat yang penasaran sama buku ini dan fenomena yang terjadi akibat buku ini, ya menurut gue sih gak ada salahnya baca, itung-itung jadi tau. Tapi semoga betah ya dengan cara bertuturnya E.L James yang temponya lambaaat padahal cuma ngejelasin satu situasi singkat aja. Masuk ke halaman 200-an tuh gw mulai berhenti lamaaa sekitar semingguan baru lanjut lagi, dan mengalami tantangan besar untuk menyelesaikannya ketika udah 70-80 halaman terakhir, karena di sekitar halaman itulah E.L James mulai kehilangan fokusnya dan kayak gak jelas mau nyeritain apa sih, konflik juga ga terlalu kenceng. Tapi menjelang akhir, walopun gantung (Ya iyalah namanya juga trilogi), tetep gue agak gak nyangka bakal kayak gitu, yah lumayan lah masih bisa bikin gue tergerak untuk baca lanjutannya (kumpulin niat dulu yang banyak). Hehehe. Unsur-unsur yang menarik dari buku ini adalah detil perjanjian BDSM yg dibuat ama Christian ternyata detil abis-abisan ngalahin orang mau nandatangan agreement kerja. Ada do’s and don’t dan terms and conditions yang superrrrrr gilak dan bikin gue jadi merasa ngeri sendiri dan geleng-geleng kepala membayangkan suasana hubungan BDSM itu kalo ada di dunia nyata “sampe segitunya emang ya??”, kira-kira begitu. Oya, dan lagi-lagi, sebagai orang yg background ilmunya Psikologi dan seneng ama hal-hal berbau psikologis, buku ini cukup menjawab rasa penasaran gue sih ttg isu Dominan Submisif dan pola hubungan Sadomasokis tuh kayak gimana meskipun untuk tahu motif yang ada dibalik tindakan dan kepribadian Christian Grey yg kayak gitu tuh belum sepenuhnya tergali di buku ini, ada laaah dikit2 tapi masih harus baca lanjutannya sepertinya.

Jadi, tertarik membacanya kah?

Fifty Shades of Grey

Fifty Shades of Grey

Pekerjaan Baru di Usia yang Baru, Alhamdulillah

Hasil apply sana-sini yang actually nggak banyak dan nggak mure juga sik, akhirnya berakhir tepat di hari ulangtahun gue sendiri, 13 Agustus. Hari itu jadi bersejarah karena sekaligus jadi hari pertama gue kerja. Jadi meskipun tidak ada perayaan, kue ulangtahun, tiup lilin apalagi kado, semuanya melebur jadi satu dalam sebuah rezeki dari Tuhan, ya gue selalu menganggap pekerjaan itu adalah bagian dari kemurahan rezeki jadi harus disyukuri…. gue resmi jadi karyawati lagi.

Kantor tempat gue bekerja ini line business-nya Telekomunikasi. Lokasinya di salah satu gedung bertingkat di tengah kota Jakarta dan bersebelahan dengan sebuah pusat perbelanjaan besar di tengah kota. Hmm, proses sampe akhirnya gue keterima juga tergolong cepettt banget, cuma 1x interview by phone, trus diundang interview ke kantornya, tus 2 hari kemudian udah langsung offering dan tetiba minggu depannya yakni pas tgl 13 gue udah diminta masuk kerja. Sebenernya sih gue lebih prefer mulai kerja awal September mengingat akhir Agustus gue akan pergi liburan hihihi, tapi ya udah lah ya, gue terima aja nasib masuk di tanggal tersebut secara positive thinking, itung-itung pemanasan dan mempelajari ambience mereka sebelum libur Lebaran. Lumayan dapet 4 hari. Walaupun resikonya gue memperoleh pengurangan cuti di depan karena izin 4 hari liburan itu haaaa hiks hiks.

Kerjaan gue sekarang ini sih kalo dari divisi tetap di HRD, tetep di Recruitment, bedanya, sekarang ini Corporate, sementara gue dulu pernah ekrjanya di Consultant HR yang karyawannya jauh lebih sedikit dan malah lebih melayani kebutuhan klien. Sekarang, tanggung jawab gue lebih besar karena menyangkut kemaslatan orang banyak, kebutuhan internal perusahaan dan sebagainya. Sebelum tgl 13 itu datang, gue udah deg-degan gak karuan, gimana sih namanya juga menghadapi hari pertama kerja setelah sekian lama gak kerja kan (cuma 2 tahun sih hahaha lebay aja). segala pertanyaan2 dan wondering2 dalam hati bisa gak ya menjalani semua ini? udah mikir jangan2 gue bakal dipecat di masa probation dan sebagainya. Apalagi nih, saat ini yang lulusan psikologi baru gue doang, trus boss gue sekarang cowok, beda banget sama pekerjaan gue dulu yang mostly banyak anak Psikologi-nya sampe ke bos-bos bahkan bos gue sendiri dan mereka perempuan. Beda kan tu ya pendekatannya pasti.

Hari-hari awal sih berlangsung lancar. Pas tulisan ini ditulis, gue udah berhasil melewati 4 hari pertama gue bekerja. Gue punya teman-teman satu divisi yang open untuk ditanya2 hal-hal bodoh dan gak penting dan gak berbobot dari gue. Trus  fasilitas kayak komputer, meja kerja, ID Card semua udah siap di hari pertama. yang gue masih perlu banyak belajar adalah menyesuaikan irama kerja gw agar sama cepatnya dengan mereka. Gue masih gak nyangka aja, mungkin sedikit kaget, karena gue sendiri merasa gue termasuk orang yg cepat kan kerjanya, apalagi refer to ngerjain laporan kuliah hahaha tapi tetep aja merasa diri kurang sigap gitu ama kerjaan yg sekarang. huhuhu. semoga cuma proses adaptasi yg akan berlalu seiring waktu dan biasa yaaa..

Hmm itu aja si paling update-nya. Makasih ya buat semua ucapan ulangtahunnya (kayak pada baca aja kalo diucapin di blog ini hehehe), doakan saya lulus probation yaaa sukur2 betah dan bisa lebih jago lagi deh sama job desc-jobdesc nya. Amin.

Apa Kata Beliau Tentang Catatan Singkat Ini?

Anggaplah ini lanjutan singkat dari beberapa postingan sebelumnya, khususnya yang ini, yakni tentang pembimbing tesis gue yang emang gue beneran ngefans segitunya, dan berhubung gue kalo mengidolakan orang siapapun itu pasti lebayatun dan ada kecenderungan obsesif, jadilah catatan singkat ini tercipta. Catatan ini gue buat di sebuah kartu ucapan kecil yang gue selipkan dalam sebuah kenang-kenangan buat beliau, kurang lebih beberapa hari sebelum bulan puasa. Hari itulah terakhir kalinya (sampai saat postingan ini dibuat), gue bertemu beliau dan angan-angan bisa ngobrol sedikit lebih informal dan lama terbang begitu saja lagi-lagi karena gue grogi. Sejak tulisan ini dibuat, gue selalu simpen draft-nya di handphone dan nggak gue tunjukin ke siapa-siapa (pada akhirnya gue kasih liat ke 2 temen gue sih untuk sekedar minta pendapat aja, dan so far pendapat mereka positif). Berikut adalah catatan singkat itu :

catatan singkat buat mbak Ina

catatan singkat buat mbak Ina

Sejak ketemu terakhir pas ngasih kenang-kenangan itu, sampe malemnya sampe besokannya sampe berhari-hari setelahnya, gue wondering bagaimana reaksi dia membaca catatan di kartu tersebut ya. Tidak ada sms, telepon atau e-mail dari dia (yes dan gue as usual ngarep). Huhuhu. Sampe pada akhirnya pelan-pelan pikiran gue mulai reda sendiri dan dalam hati berharap, semoga dia senang nerima kenang-kenangan dari gue dan dia nggak tertawa terbahak-bahak membaca catatan tersebut. Huaa..

Ya setidaknya isi hati gue tersampaikan, bukan begitu?