Akhir Minggu bersama Yash : Pasta, Churros dan Sepenggal Nasihat

Seneng banget di penghujung weekend panjang ini gue berhasil bertemu dengan one of my superfun friend bernama Yasintha yang lebih sering gue panggil mbak Susih atau Yash (kalo lagi normal) dan lebih sering lagi gue panggil : nyat nyet nyat nyet. Si Yash ini berhubung kalo weekend suka melacur sana-sini dengan ngajar ataupun ngamen, seringkali susah dibajak jalan2 nimbang makan2 doang, naaah pas banget Jumat libur Idul Adha gue berkesempatan lunch bareng ama dia berdua doang ke Sushi Tei (dan ikhlas kelaperan karena gak bisa makan sushi demi bisa quality time ama Yash), mayan banyak lah update2 kebodohan kami berdua sejak terakhir kali ketemuan tu pas bulan Juni 2012 sebelum gue sidang (damn udah lama juga). Dari mulai update info serius macam kerjaan dan finansial hingga sampahan percintaan dan needs2 yang minta dipenuhi.

Sesi pun berlanjut ke hari Minggunya, kali ini sambil bajakin juga si Nining (as usual kalo ni anak mah udah sering beneurrr jalan kemana kek ama gue). Kronologis dimulai dari dijemputnya gue ama Yash di Pasaraya Blok M dengan Kijang ungunya yg legendaris itu. pas di dalem mobil udah cengengesan kesenengan dan pasrah mau dibawa kemana aja, alhasil sampailah kami ke sebuah resto Italia di daerah Tarogong, namanya Delicato. Ini pertamakalinya kunjungan gue kesana dan udah lama banget juga gak ke daerah Tarogong hikhikhik.. Thanks to Yash karena membawa gue kesini *norak*. Restonya sih kecil dan minimalis, tapi…. pizzanya enaaakk. Yang gue pesen lupa namanya, kira2 penampakannya kayak gini :

pizza entah apa namanya

pizza entah apa namanya

Bentuknya tipis dan krenyes gitu cocok lah buat cemilan yg mengenyangkan. Berhubung laper banget, sebelumnya gue pesen spaghetti aglio olio beef yang pedes tapi pas dicicipin gak pedes samsek (musti nambah bubuk cabe lagi) tapi ya lumayan lah. Sedikit review ttg tempatnya sih kalo buat berdua2an ngobrol dan ngedate oke lah, Cuma seat nya gak banyak trus karena kecil, jd mungkin kalo rame agak sesek dan berisik kali ya. Trus lagu2 yg diputer itu pop2 80-90’an gitu, pas gue ksana aja playlistnya lagi Tommy Page hehe. Abis dari Delicato, si Nining yang dari pagi ngidam Churros mengusulkan pitstop kedua yakni Tapas Movida di daerah Cipete Raya. Gue pun lagi-lagi baru tau nih tempat ini. Ternyata semacam restoran Spanyol gitu ya, mayan otentik juga sih pas buka menunya pake judul bahasa Spanyol (meskipun ada penjelasan Ingrisnya itu apaan) dan harganya juga range-nya lebar, ada yg terjangkau, ada juga yg mahal. Kami pun pesen inum aja sama sepiring Churros isi 4 buah dengan saos coklat. Overall, rasa Churrosnya biasa banget, masi kalah jika dibandingin ama Churreria-nya GI, ga tau deh ya mungkin ekspektasi kita ketinggian. Saos coklatnya standar banget dan churrosnya plain, gak ada gula putih atau serbuk cinnamon seperti di Churreria (masih lhoh gue bandingin hahaha). Kali ini topik perbincangan adalah seputar rencana travelling bareng yang pastinya kemungkinan besar akan menjadi angin lalu hehe (ya anggap aja berkhayal lah yaa *sambil jaga2 dan nabung kali2 kesampean*). Yang gue seneng tiap kali ngobrol dan bertemu dengan yash, semua hal dan permasalahan hidup rasanya terbang sejenak dan hilang aja gitu meskipun temporer sih, tapi bisa gue gak peduliin ada bunyi ping BBM atau mau intip2 timeline Twitter pas ngobrol ama dia. Trus gak intip2 jam tangan juga, pokoknya bener2 bisa ketawa2 sepuasnya dan tentunya menertawakan ketololan nasib masing2.

penampakan si yash

penampakan si yash

Rangkuman dari semua hasil curhat mencurhat dan wejangan dari Yash yang mau gue tulis disini adalah berkaitan dengan kondisi gue yang sedang kesengsem sama seseorang dan Yash lagi2 memberikan pecutan ke gue dengan bilang :

In inget ya, pokoknya kalo cowok itu gak menghargai lo apa adanya diri lo, berarti dia gak worth it buat lo, bukan elo yg gak worth it buat dia. Dan please, ajak ngobrol karena dengan demikian lo jadi tau contentnya, bukan cuma liat cover bukunya aja (ini sebuah analogi).

Haaa PR besar dari Yash buat gue ke depan sesederhana mengajak ngobrol orang yang gue taksir.

Sebenarnya saran dan masukan itu adalah saran yang mungkin orang lain bisa juga sependapat dan kasih komentar yang serupa, tapi since itu keluar dari mulut seorang Yasintha yang gue tahu lebih banyak makan asam garam kehidupan daripada gue namun tetap punya visi yang bagus dalam memandang hidup, buat gue, itulah komentar paling menyejukkan hati gue hari ini. Terlepas dari gue akan berhasil melakukannya atau tidak, Yash, mungkin tanpa ia sadari, telah berhasil mengingatkan gue bahwa gue tidak sendirian dan gue punya dia yang menerima gue apa adanya. Thank you yah nyet, untuk selalu stay the same dari dulu, untuk hari ini, untuk ketawanya, untuk telinganya, untuk semuaaaanya.

closing sebelum pulang

closing sebelum pulang

*postingan ini dipersembahkan buat Yash yang pasti akan sangat gue kangenin hingga pertemuan2 kita selanjutnya yang entah kapan.*

Jeans Masa Lalu yg Malang, Jeans Biru Dongkerku Sayang

Gue gak nyangka ternyata salah satu kegalauan sederhana adalah saat harus merelakan beberapa outfit gue di lemari udah nggak muat lagi dan salah satu yang gong adalah beberapa celana jins gue yg tampaknya harus segera dimusiumkan.

Jadi begini ceritanya.

Diawali dari acara beres2 lemari yang gak kelar-kelar karena isinya udah mulai berantakan, gue emang udah niat mau mengurangi isinya, mengingat masih ada ajaa gitu gw simpen baju2 seragam SMA gue (yg emang masih bagus sih), mau gue pindahin lokasinya ditempat lain sukur2 bisa gue sumbangin tapi bingung sumbangin kemana dan bagaimana. Oke, rencana terwujud 50% di suatu Minggu pagi. Pas masuk ke deretan celana jins, hmm gue ternyata punya total sekitar 6-7 celana jins panjang dengan berbagai model dan itu termasuk celana jins mickey mouse jaman SMP yg masih gue simpan (tentunya gak gue pake lagi). Ada lagi celana jins putih bootcut yg ternyata udah bener2 gak muat dan pas gue mau pake cuma nyangkut sampe paha doang damnnnn, lesson to learn sih gue kayaknya emang gak boleh beli celana jins putih lagi mengingat gw gak cukup pede untuk makenya dan gue juga mobilitasnya tinggi (ceile) sehingga gampang kotor. Si celana jins putih itu gue inget banget belinya mayan niat (alias di salah satu store jeans ternama lah di ibukota hahaaha) years ago jadi agak nyesel sih gak sering gw pake juga tau2 udah ga muat rasanya pengen gue jual lagi.

Nah trus ada lagi jins bootcut (OMG ada apa sih gue dan jins cutbray yg lebar dibawah keleler2 gitu sangat gak keren kalo gw pikir2 haaaaa), warnanya biru gelap. Pas kuliah S1 gue masih suka pake dan ya masi cocok lah ya ama era saat itu. Ni jins juga akhirnya gue sisihkan karena gue udah ilfil banget makenya (dan untuk yg ini bener2 ikhlass saking ilfilnya haha). Oya, gue tu dulu inget bgt termasuk yg paling belakangan punya skinny jeans di masa2 trend nya. Skinny jeans pertama gue adalah jins hitam point one yang dulu sempet jd semata wayang gue pake terus kemana2, saking seringnya, tu jins warnanya mulai pudar hitamnya dan belel banget, tapi gue putuskan untuk simpan aja deh masih muat juga meskipun masih harus pake gesper lagi.

Yang gong, setelah jins hitam point one jadi anak tunggal dalam lemari per-jins-an gue, nyokap gue mulai memberikan kasih sayang dengan membelikan gue 2 jins biru yang masing-masing diperoleh dari pertokoan itc dan tanah abang haahahah. Bukannya gue merendahkan kualitas jins2 disana ya, emang sih jins disana lebih mungkin banget muat di gue dan gak perlu potong lagi karena sebagian besar langsung muat panjangnya pas, tapi entah kenapa skiny-nya tuh gak nanggung2 sempitnya dan lama2 gue jadi ikut gak pede makenya kecuali kalo make baju rada panjang sebatas paha gitu. Setelah mempertimbangkan, gue memilih untuk mempertahankan jins biru skinny yang paling akhir dibeli dan menyisihkan jins biru satunya lagi (yg ini karena bagian belakang jins nya diatas saku dulu pernah ada tulisan2nya gituuuu dijahit pake benang coklat jd kalo gue jalan suka kebaca tulisannya di atas pantat ohhh nooooooooo what was i thinking hahahaa buang buang)

Ada lagi satu jins abu2 Lea yang suppose to be the most comfortable jeans i ever have, karena ringan bahannya, trus nyaman aja gitu kalo lo bawa tidur pun ga berasa tidur pake celana jins yg ganggu hehe, jd gue pertahankan juga, Cuma sayangnya menurut gue ni jins rada susah di mix match meskipun katanya jins itu netral dipake warna apa aja tapi kayaknya gak berlaku buat jins abu-abu gue. Dan karena sempet dipotong bawahnya beberapa senti di tukang jahit jins amatir, jadi bagian bawahnya udah gak original lagi hikss padahal harganya lumayan dan waktu itu gue inget banget belinya di counter Lea yg di Mayestik dan tu toko udah gak ada, jd ada lah nilai historisnya hehe.

Sekarang kondisinya, berhubung kalo Jumat bisa santai pergi kantor, dan mostly pake jins, gue mulai consider utuk beli celana jins baru dan warnanya harus biru dongker yang classy gitu deh bukan biru muda yg belel. Ngerti kaaan? Dan less is more jadi gak banyak printilan sana sini, model juga skinny tp jangan ketat2 amet dan gak mau yg kepanjangan bawahnya pokoknya harus bener2 pas dan gak boleh ada tie-dye2-an macam di Tanah Abang gitu haha.

Perburuan pun dimulai. Karena males jauh2, gue ke Matahari deket rumah dulu, sempet sih ketemu jins yang oke, tapi belum sreg. Ternyata filosofi beli baju, celana atau apapun untuk dikenakan itu di gue menjadi amat artifisial, penting banget harus sreg ama hati. Nah dalam kasus perburuan celana jins biru dongker ini pun begitu. Ada yg oke modelnya lurus gitu tapi kok errr.. ah gak jadi beli ah, bukan karena harga juga sih tapi lebih ke ga sreg. Oke, Matahari deket rumah failed.

Besokannya pas abis ketemuan ama temen gue, gue mampir ke Matahari Blok M Plaza dan iseng2 nyari jins sendiri hahaha niat abiss. Ternyata tetep aja gak nemu. Huhu. Udah mule ngebayangin hari Jumat akan berjins baru ria tapi sampe sekarang jins nya belom ketemu. Udah nyoba beberapa jins gak ada yg oke dan perasaan2 kayak saat Cinderella nyobain sepatu kaca-nya itu yg gak ada dan gak terasa di hati. Weekdays pun berlalu, sampe pas hari Kamis kemarin, gue pulang kantor saking penasarannya akhirnya tes tes coba ke Centro Plaza Semanggi dan disana cuci mata sambil teteupp nyari jins. Eh akhirnya ketemuuuuuuuu! Asik. Harganya sih hmm ya sedeng menuju mahal sik buat gw yg belom gajian tapi karena merasakan perasaan sreg dan kayak ketemu jodohnya itu yg bikin gue jadi gelap mata dan mantap beli. Jins nya sendiri warnanya biru gelap dongker, gue suka modelnya yg sederhana, skinny tapi ga ngetat bgt dan gak terlalu stretch banget justru, dan jahitannya juga kuat dan sederhana gitu deh, dan yg paling kusuka, panjangnya pas dan gak perlu dipotong yeayy, dan gak perlu pake ikat pinggang hehe.

Besokannya pas gue pake ke kantor, gue merasakan apa yang sering dibilang orang2 dalam hal beli membeli celana jins baru hahahaha yakni : meningkatnya rasa percaya diri hahah shallow banget ya. But it’s true! Berhubung gw udah lamaaaaaa bgt ternyata gak beli jins dan sekalinya dapet yg bener2 pas sesuai kemauan, jadi pas dipake tuh bawannya pengen jalan2 terus hahah dan mematut diri di depan cermin *asli norak*. Ternyata bener ya jins itu investasi (eh ini rasionaliasi abis belanja banget ya? Haha), karena umurnya yang awet, pertimbangan untuk membeli yg terbaik pasti jd consideration utama dalam dunia per-jeans-an. Semoga celana jins yang satu ini muat terus selama-lamanya dengan kata lain semoga paha dan pinggul gw gak membengkak di masa2 mendatang sehingga gue gak akan galau repot lagi cari jins yang cocok.

PR berikutnya : mencari wadah garage sale untuk jins2 gue, mencari orang2 yg berminat liat stok outfit yg gue pensiunkan daaaaaannnn…… mungkin retail therapy sesi selanjutnya adalah mencari atasan yg oke buat padu padan si jins. Hihihihi. #gakkelarkelardotcom