Akhir Minggu bersama Yash : Pasta, Churros dan Sepenggal Nasihat

Seneng banget di penghujung weekend panjang ini gue berhasil bertemu dengan one of my superfun friend bernama Yasintha yang lebih sering gue panggil mbak Susih atau Yash (kalo lagi normal) dan lebih sering lagi gue panggil : nyat nyet nyat nyet. Si Yash ini berhubung kalo weekend suka melacur sana-sini dengan ngajar ataupun ngamen, seringkali susah dibajak jalan2 nimbang makan2 doang, naaah pas banget Jumat libur Idul Adha gue berkesempatan lunch bareng ama dia berdua doang ke Sushi Tei (dan ikhlas kelaperan karena gak bisa makan sushi demi bisa quality time ama Yash), mayan banyak lah update2 kebodohan kami berdua sejak terakhir kali ketemuan tu pas bulan Juni 2012 sebelum gue sidang (damn udah lama juga). Dari mulai update info serius macam kerjaan dan finansial hingga sampahan percintaan dan needs2 yang minta dipenuhi.

Sesi pun berlanjut ke hari Minggunya, kali ini sambil bajakin juga si Nining (as usual kalo ni anak mah udah sering beneurrr jalan kemana kek ama gue). Kronologis dimulai dari dijemputnya gue ama Yash di Pasaraya Blok M dengan Kijang ungunya yg legendaris itu. pas di dalem mobil udah cengengesan kesenengan dan pasrah mau dibawa kemana aja, alhasil sampailah kami ke sebuah resto Italia di daerah Tarogong, namanya Delicato. Ini pertamakalinya kunjungan gue kesana dan udah lama banget juga gak ke daerah Tarogong hikhikhik.. Thanks to Yash karena membawa gue kesini *norak*. Restonya sih kecil dan minimalis, tapi…. pizzanya enaaakk. Yang gue pesen lupa namanya, kira2 penampakannya kayak gini :

pizza entah apa namanya

pizza entah apa namanya

Bentuknya tipis dan krenyes gitu cocok lah buat cemilan yg mengenyangkan. Berhubung laper banget, sebelumnya gue pesen spaghetti aglio olio beef yang pedes tapi pas dicicipin gak pedes samsek (musti nambah bubuk cabe lagi) tapi ya lumayan lah. Sedikit review ttg tempatnya sih kalo buat berdua2an ngobrol dan ngedate oke lah, Cuma seat nya gak banyak trus karena kecil, jd mungkin kalo rame agak sesek dan berisik kali ya. Trus lagu2 yg diputer itu pop2 80-90’an gitu, pas gue ksana aja playlistnya lagi Tommy Page hehe. Abis dari Delicato, si Nining yang dari pagi ngidam Churros mengusulkan pitstop kedua yakni Tapas Movida di daerah Cipete Raya. Gue pun lagi-lagi baru tau nih tempat ini. Ternyata semacam restoran Spanyol gitu ya, mayan otentik juga sih pas buka menunya pake judul bahasa Spanyol (meskipun ada penjelasan Ingrisnya itu apaan) dan harganya juga range-nya lebar, ada yg terjangkau, ada juga yg mahal. Kami pun pesen inum aja sama sepiring Churros isi 4 buah dengan saos coklat. Overall, rasa Churrosnya biasa banget, masi kalah jika dibandingin ama Churreria-nya GI, ga tau deh ya mungkin ekspektasi kita ketinggian. Saos coklatnya standar banget dan churrosnya plain, gak ada gula putih atau serbuk cinnamon seperti di Churreria (masih lhoh gue bandingin hahaha). Kali ini topik perbincangan adalah seputar rencana travelling bareng yang pastinya kemungkinan besar akan menjadi angin lalu hehe (ya anggap aja berkhayal lah yaa *sambil jaga2 dan nabung kali2 kesampean*). Yang gue seneng tiap kali ngobrol dan bertemu dengan yash, semua hal dan permasalahan hidup rasanya terbang sejenak dan hilang aja gitu meskipun temporer sih, tapi bisa gue gak peduliin ada bunyi ping BBM atau mau intip2 timeline Twitter pas ngobrol ama dia. Trus gak intip2 jam tangan juga, pokoknya bener2 bisa ketawa2 sepuasnya dan tentunya menertawakan ketololan nasib masing2.

penampakan si yash

penampakan si yash

Rangkuman dari semua hasil curhat mencurhat dan wejangan dari Yash yang mau gue tulis disini adalah berkaitan dengan kondisi gue yang sedang kesengsem sama seseorang dan Yash lagi2 memberikan pecutan ke gue dengan bilang :

In inget ya, pokoknya kalo cowok itu gak menghargai lo apa adanya diri lo, berarti dia gak worth it buat lo, bukan elo yg gak worth it buat dia. Dan please, ajak ngobrol karena dengan demikian lo jadi tau contentnya, bukan cuma liat cover bukunya aja (ini sebuah analogi).

Haaa PR besar dari Yash buat gue ke depan sesederhana mengajak ngobrol orang yang gue taksir.

Sebenarnya saran dan masukan itu adalah saran yang mungkin orang lain bisa juga sependapat dan kasih komentar yang serupa, tapi since itu keluar dari mulut seorang Yasintha yang gue tahu lebih banyak makan asam garam kehidupan daripada gue namun tetap punya visi yang bagus dalam memandang hidup, buat gue, itulah komentar paling menyejukkan hati gue hari ini. Terlepas dari gue akan berhasil melakukannya atau tidak, Yash, mungkin tanpa ia sadari, telah berhasil mengingatkan gue bahwa gue tidak sendirian dan gue punya dia yang menerima gue apa adanya. Thank you yah nyet, untuk selalu stay the same dari dulu, untuk hari ini, untuk ketawanya, untuk telinganya, untuk semuaaaanya.

closing sebelum pulang

closing sebelum pulang

*postingan ini dipersembahkan buat Yash yang pasti akan sangat gue kangenin hingga pertemuan2 kita selanjutnya yang entah kapan.*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s