Yang Tersisa dari 2012 ~ Cerita Tutup Tahun

Sepanjang 2012, banyak momen yang mungkin belum sempet diceritain disini, belum banyak foto-foto juga yang di-share sebagai penanda beberapa momen berkesan di tahun 2012, salah satu tahun paling berat tapi sekaligus paling berkesan bagi gue karena banyak banget peristiwa dan pelajaran-pelajaran hidup gue alamin. Yang seneng, sedih, bikin kesel, bikin bangga, bikin deg-degan, bikin malu, semuanya. Berikut ini gue mau share beberapa foto yang menceritakan momen-momen tersebut, yah gak banyak sih, yang kebetulan masih disimpen aja. Tahun 2012 gue belajar banyak tentang menjadi dewasa, dalam hal ini bagaimana keluar dari zona nyaman, disadarkan bahwa hidup jalan terus dan kita harus let go sama hal-hal yang gak mengenakkan di masa lalu (meskipun urusan menerima dengan ikhlas tu masi sulit banget hehehe). Tahun ini gue pisah sama zona nyaman terbesar gue : kampus dan teman-teman sekelas, trus masuk ke sort-of zona nyaman berikutnya : kantor dan penghuni2nya. Trus gue belajar untuk membangun rasa percaya lagi, setelah melewati pengkhianatan (cie bahasa gue..) lalu akhirnya nggak percaya kalo eh gue bisa jatuh cinta lagi (oke skip this part ya hehehe) kira-kira demikian. Nah trus gue juga merasa tahun 2012 ini gue banyak jalan-jalan.. gaya banget ya. Buat orang yang pemalas jalan2 dan ngurusin tetek-bengek macem tiket dsb, ini suatu lompatan besar dalam kehidupan dan juga keuangan. Huhuhu. Jadi susah nabung kaaan, soale dikit2 pergi dibajak ama teman2 (alasaan!).. Tapi gue seneng, setidaknya gue dikasih kesempatan untuk melihat “dunia” lewat perjalanan lokal maupun internasional yg gue lakukan selama 2012.Gue disadari sama pentingnya waktu bersama teman-teman, disadari beratnya menikmati liburan kalo lagi kangen sama orang #eeaaa, dan beruntungnya gue bisa menengok dunia disaat masih kuat dan masih single hahaha. Dimulai dari Jogjakarta di awal tahun, lalu berlanjut dengan 3 kali ke Bandung, Bangkok dan berakhir di Kuala Lumpur. Alhamdulillah.

Terimakasih 2012. What a splendid year!

Jogjakarta

Jogjakarta

Januari di Jogjakarta, untuk ikutan workshop CBT selama 3 hari. Ini pertama kalinya ke Jogja lagi sejak terakhir kesana 1999 pas study tour SMP. HAHAHAH. Foto diambil di restoran Rumah Jamur *kalo gak salah*. Best time, indeed.

Bandung

Bandung

Ini waktu ke Bandung, Februari 2012, berempat sama Nining, Echa, Enno. Judulnya sih trip mengobati Enno yg abis putus hahhaha, tapi yg gong adalah ini kali pertama ke Bandung naik Kereta Api dan disuguhi pemandangan indah sepanjang jalan pulang pergi. Recommended!

Nonton Maraton

Nonton Maraton

Ini sisa-sisa foto abis lomba Nonton Maraton, dimana cerita lengkapnya bisa dilihat di postingan ini. Foto ini diambil di ronder terakhir pas di EX. Udah lecek dan capek bgt tuh hahaha. Dari event ini gue banyak kenal temen-temen baru yang punya minat sama dan masih bertahan sampe sekarang.

KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERA

Ini waktu trip ke Bangkok sama Echa, Agustus 2012. Trip terjauh gue so far dan trip perdana bersama Echa. Untuk cerita lengkap ada di postingan ini ya. Oya, ini foto pas di Wat Arun, hari pertama dan belum sempat ke hotel pun.

Depok

Depok

Ini foto pas Sumpah profesi, September 2012. Karena gue gak ikutan wisuda karena males, jadinya ini foto yg harus masuk memorabilia, hehehe. Inilah saat terakhir semua temen2 sekelas gue berkumpul bersama orangtua kami masing2, dan agak mengharukan sih karena akhirnya ngucapin Sumpah Profesi juga. Langkah awal jadi psikolog (walopun sampe skrg profesinya belum dimaksimalkan hehe).

Itu beberapa foto yg mungkin belum sempet dimunculkan di postingan sepanjang 2012. Sebenernya ada sih foto2 lain yg pengen dimunculkan tapi tapi tapi… hmm ntar aja kali ya tunggu saat yg tepat hahahahah #apaseh.

Untuk tahun depan, harapan gue apa ya, ya semoga lebih baik dari tahun ini, trus gue masih bisa lanjutin resolusi sederhana gue kayak di postingan ini, bisa bertemu orang2 baru dan belajar dari mereka dengan lebih banyak lagi, dan tentunya bisa dapet pengalaman2 hidup yang lebih bermakna lagi.

So long 2012, Hello, 2013.

Tentang Kartu Ultah dan Resolusi Sukses Tahun Ini

Tahun 2012 sebentar lagi berakhir. Bicara tentang resolusi, hmm gue sih nggak pernah spesial nulis resolusi2 ina inu di tiap tahunnya, tapi khusus tahun ini, ada satu resolusi sederhana yang sengaja gue lakukan dengan kontinu dan gue maintain effortnya supaya bisa jalan terus sepanjang bulan Januari sampai Desember ini. Resolusi apakah yang dimaksud?

Resolusi tersebut adalah : mengirimkan kartu ucapan ulang tahun kepada teman-teman setiap bulannya via pos.

Jadi gini, awal mulanya sih karena emang hobi aja gitu ngirim-ngirim kartu lebaran ke teman-teman, baik itu sahabat dekat, teman kuliah, teman kantor dulu, sampai bekas bos gue, pernah gue kirimin kartu lebaran via pos. Iya, literally yang beli kartu lebaran trus dtulis tangan satu satu trus dimasukin amplop, di lem, ditempelin perangko trus ke kantor pos dan kasih deh ke pegawai posnya untuk dikirimin ke alamat mereka semua masing-masing. Nah ritual itu sendiri gue lupa juga kapan ya dimulainya. Yang gue inget aja ya, pake benchmark 2 tahun lalu deh (yang itungannya masih inget), sejak lebaran 2010, saat itu kan gue udah kuliah (lagi) ya, udah jadi anak Depok dan punya waktu luang yang mayan banyak untuk sekedar beli kartu lebaran dan nulis2 dan ke kantor pos, krn kebetulan di kampus UI ada kantor pos (yg ternyata lama bgt nyampenya kalo ngirim surat gatau kenapa), dan deket rumah juga ada kantor pos (cuma 1x naek angkot). Dan pas kuliah lagi itu, udh mule punya banyak temen baru jadi lumayan lah buat iseng2 kasih kejutan lebaran dikit ke mereka. Hehe.

Nah sejak ritual kirim kartu itu, udah mule dapet banyak respon positif dari temen-temen yang gue kirimin kartu. Intinya sih mereka seneng (GR aja ya haha) dan ya standar bilang makasih lah, nggak nyangka lah, dan sejenisnya. Bahkan sempet gue diwawancarain di siaran radionya Mbak Dessy, temen kuliahku hahaha gara2 menurut mereka itu kebiasaan langka di era abad 21 ini. Pas tahun 2011 pun gitu tuh, masi sebatas kartu Lebaran. Baru deh kepikiran, hmm gimana kalo ditingkatkan jadi kartu ulangtahun, alesannya sih ada beberapa. Pertama, gue itu bukan orang yang pinter nyari kado ultah, ke siapapun. Udah paling males kalo harus cari kado karena takut ga suka lah, beda selera lah, salah beli lah, dsb dsj. Kedua, gue jujur bukan tipe yang seneng ngerayain ultah diri sendiri apalagi orang lain, gak terlalu suka juga terlibat dalam perayaan ultah orang lain, males bgt kalo jd seksi sibuk kasih surprise gitu2 huaaaa bukannya gak ngehormatin yg ultah ya, tapi lebih berasa awkward aja gitu (ini sih kayaknya problem psikologis whatsoever deh hahaha), lebih ke : itu bukan gaya gue untuk told them that i care aja, gitu. Dan kalo sms bbm whatsapp fb twitter udah basi, malah jd bingung kata2nya gimana (se standar wish you all the best sukses selalu, hehehe), gue merasa kirimin kartu jd solusi yang tepat. jadilah gue mulai tuh browsing2 kartu Hallmark murah di Gramedia, ada yg range harganya 5000-an sampe 7000 rupiah yg gw beli dengan macem2 desain dan kata2 di dalemnya. Ya random aja sih milihnya gak ada preferensi harus sesuai ama karakter temen yg mau dikirimin.

Abis milih-milih kartu (well ini bisa pararel sih, sambil jalan kalo kebetulan stok nya abis), biasanya gue mulai tuh ngumpulin alamat temen-temen. INI TANTANGAN TERBERAT nya. Gini deh ya, coba deh bayangin di jaman kemashyuran teknologi saat ini, berapa banyak orang yg dengan randomnya tiba2 nanya alamat rumah ke kita? Kecuali buat ngirim parcel atau undangan kawinan ya. Nah itu dia yg juga gue hadepin pas menjalani resolusi mulia ini. Jadilah banyak bgt yang kalo pas gw tanya : eh boleh minta alamat rumah lo ga, alamat lo dimana? Yg lengkap ya ama kode pos, bla bla bla pasti abis itu lsg dijawab dengan : mau kirim undangan ya in?  Jiaaah… ya gue anggep aja doa sih, tapi kadang ga langsung dikasih juga, pokoknya usaha dapetin alamat inilah yg menurut gw usaha terberat supaya resolusi gue sukses, drpd langkah kaki, tenaga waktu dan biaya buat ke kantor posnya itu sendiri. paling enak kalo itu sahabat2 deket, atau temen kantor dulu, gue masih simpen catatannya dan udah sering ke rumahnya juga jadi bisa ngira2, dan nanya nya juga bisa spik spik laaah. Kalo temen kantor dulu kan tinggal kirim ke alamat kantornya. Alhasil gerilya dimulai dengan bertanya satu-satu dan meminta teman2 gue untuk isi notes gue dengan alamat mereka. Sasaran pertama tentu saja 25 orang teman sekelas, trus mulai pelan2 teman kuliah dulu yg yaa masih sering bersapa di bbm atau twitter, trus gue mintain alamatnya via DM atau BBM (dan responnya macem2 random tapi ujung2nya dikasih juga sih).

Biasanya gue juga sering cek jadwal ultah yang ada di Calendar-nya Facebook. Siapa yg ultah deket2 sini dan kayaknya oke nih kalo gue kasih kartu ucapan. Ya gue seleksi juga sih gak semua temen2 yg gue kenal gue kasih, tergantung kedekatan sama keasikan dan faktor-faktor X lainnya. Nah trus karena udah mayan sering ke kantor pos, jadi udah mule hapal nih, surat itu kalo jabodetabek nyampenya berapa hari dengan perangko berapa rupiah, dari situ ngira2 kapan harus kirimnya supaya sampenya ke tempat tujuan gak yg ngaret2 amet dari hari ulangtahun dia. Gue biasanya kirim itu pake perangko 2500, alias perangko paling standarnya PT Pos Indonesia untuk wilayah jabodetabek, dan itu akan sampe 2-3 hari. Tapi pernah kejadian di kantor pos UI, gue kirim kartu ke temen gue si Naomi, sampeya sebulan aja gitu zzzz ya kasus2 khusus lah, ada juga yg balik lagi ke alamat gue karena ternyata alamat si mbak sinting satu ini gak bisa ditemukan *ngakak*. Macem2 aja kendalanya. Tapi tetep gak berkurang semangat gue, apalagi kalo ternyata mereka udah terima trus ngabarin ke gue, berikut reaksi positif dari mereka, itu rasa puas dan senangnya gak terkira deh langsung ilang capeknya hahahha *beneran gak pake lebay*. Usaha ini juga ternyata menyentuh bbrp teman untuk akhirnya ngirim karyu ucapan balik ke gue pas gue ultah, ya gak banyak sih tp ada lah, dan itu jd unyu moment bgt karena kan jadi resiprokal gitu semacam cinta yg berbalas hehehe, apalagi gue ini orangnya tukang nyimpen apapun deh yg berbau2 sentimentil, mule dari kartu lebaran jaman dulu SMP suka kirim2an juga masih gue simpen dengan rapih. Nah jd yg emang niat ngirimin gue kartu ga usah khawatir kartunya gw buang krn ga mungkin, gue pasti simpen, dan gue berharap sih orang2 yg pernah gw kirimin kartu juga sudi menyimpan kartu itu #eeaaa ngarep aja.

Total sepanjang tahun 2012 ini gue udah ngirim kartu ke sekitar 29-an orang lah (kurang lebih, karena gak setiap kirim kecatet di agenda, OMG yess gue segitu obulnya). Nah makanya tahun 2013 gue masih semangat nih mau lanjutin resolusi ini , doakan yaaaa. Meskipun skrg udah makin sulit challenge nya karena kan udah kerja dan kantor pos itu buka jam 8 pagi, sementara kantor gue masuk jam 8:30, jd agak pusing cari kantor pos terdekat lokasinya dr kantor. Sejauh ini sih ngakalinnya dengan mampir ke kantor pos di gedung BRI benhil *niat abis* kalo pas lagi berangkat naik bis, atau ya kalo timingnya pas, sabtu gue ke kantor pos deket rumah trus gue juga udh prepare lebih banyak stok perangko 2500-an ama kartu ucapannya (supaya berasa termotivasinya karena sayang kalo ga dipake, gitu) hehehe.

Ini ada satu foto dari salah satu temen ttg kartu ucapan dr gue yg dia terima. Terharu deh sampe dia fotoin dan dijadiin dp bbmnya pas dia ultah.

birthday card yang dikirim buat neng Titis "Tiker"

birthday card yang dikirim buat neng Titis “Tiker”

Jadi, siapa yang mau gue kirimin kartu ualngtahun? Tulis alamat lengkapnya yaaaaa *serius nih*

Atau, mau membuat resolusi yg sama dengan saya pun, monggo. Semoga menginspirasi ya. Seperti jawaban saya ketika ada satu teman bertanya kenapa gue mau repot2 berbuat kayak gini :

karena teknologi bisa punah, tapi human connection stays forever.

Catatan Perjalanan dari Negeri Jiran : Hampir Mati Kebosanan

Gara-gara abis liat pertandingan bola Indonesia vs Malaysia, jadi keinget belom sempet cerita ttg liburan long weekend pertengahan November kemarin ke KL selama 3 hari 2 malam.  Ini jadi kunjungan perdana gue ke negeri Jiran so harusnya sih bakal menyenangkan karena selain belum liat langsung kondisi TKP nya kayak gimana, gue berangkat kesana bareng tim sukses ke SG dulu yakni Nining dan Audie ditambah member baru yakni Enno. Tiket dipesen dari beberapa bulan sebelumnya (kayaknya sih 3 bulan sebelumnya), termasuk nekat karena gue yg karyawan baru dan belum dpt cuti harus banyak2 doa supaya kantor gue menjadikan hari kejepit nasional di jadwal tsb menjadi hari cuti bersama, dan ternyata semesta mendukung, kantor pun libur, maka berangkatlah kami di suatu pagi yang ramai dari terminal 3 Soetta.

Sesampainya di KL, kita udah digalaukan dengan keputusan akan naik taksi atau nyambung bis & kereta ke pusat kota KL dari LCCT. Gue yang notabene hanya membawa uang jajan kurang dari 1 juta rupiah pun udah gak sante karena gak mau kere sebelum berperang. Cuma ternyata karena kita ber-4, naik taksi dan bayar patungan itu masi lebih murah dibanding ongkos sendiri2 bermonorail bis dsb. Kita langsung cabut ke hotel. Nginepnya sendiri di Nomad Sucasa, dapetnya kamar yg isinya 2 kamar tidur dan ada dapurnya, hmm ratenya berapa gue lupa, sebagaimana gw jg lupa motoin kamar dan interior ruangnya. So far sih, kamar yg kita tempatin itu sangat amat lebih dari cukup buat kita berempat, selain gede, yg mana jangankan ber-4, ber 8 pun gue rasa masih bisa deh asli, karena kasurnya gede dan bisa diangkat gitu. Dan kehadiran dapur memang cukup menggoda gue untuk setidaknya bikin apa kek sesuatu (yg mana ujung2nya tetep bikin pop mie hehehe). Kalo buat stay lebih dari 2hari, hotel dan kamar yg kayak punya gue dkk ini pas banget lah.

Abisa naro barang di dalem kamar, kami pun langsung jajal ke KLCC tepatnya ke Suria Mall untuk cabut makan siang di Nando’s. Alhamdulillah enak dan gak salah pesen dan kenyang… abis itu lanjut muter2 Suria dan gue sempet menghabiskan waktu rada lama di Kinokuniya-nya di lantai atas yang gedeeeeee dan buku2nya minta diculik semua haaaah godaan bgt deh gue kalo sama buku. Selanjutnya perjalanan beranjak ke IKEA cabang (err mana ya gue sampe lupa namanya pokoknya ada McDonaldsnya di seberang gedung IKEA tsb.) Buat gue yg seumur2 baru ngerasain masuk IKEA, ngeliat barang2 yg dijual tentulah sangat menggiurkan dan menggemaskan, selama ini hanya bisa liat di katalog online nya saja. Sayangnya harga-harganya menurut gue ga yang memuaskan juga, alhasil gue cuma membeli sebuah jam dinding diskonan super murah minimalis dan lilin2 aromaterapi hahaha ga penting bgt ya. Trus dari sana kita balik lagi ke Suria untuk lihat air mancur karena hari mulai gelap, oke sampai disini, kita udah mengunjungi Suria sebanyak 2 kali dalam sehari *kematigayaan dimulai disini* Malam ini kita makan agak beda, kita mau nyobain Indian restaurant yang buka 24 jam dengan sajian nasi goreng agak curry2 gitu dan roti cane, belakangan kita tahu bahwa pelayan di restoran itu mostly orang Indonesia, bahkan yg ngelayanin order kita asli Medan, Cuma tetep aja ya, biar judulnya curry, beda sama kari nya Indonesia dan walopun dibilang pedes tetep aja gak ada pedes-pedesnya.

Hari kedua, kita udah niat mau ke Bukit Bintang, cuma karena gue rewel pengen poto2 dengan latar Petronas lengkap sampe ujung2 menaranya, alhasil kita pagi2 mampir dulu ke Mall Suria yg pastinya belum buka, cuma sekedar lewat dan jalan di taman belakang deket air mancur itu. huahahaha.. udah dicoba berbagai angle dan teknik memotret, ternyata dari spot situ masih sangat dekat alhasil gak bisa kena semua menara Petronasnya, gue pun mulai bete dan geregetan. Hikss gagal deh misi sederhana dari Jakarta. Belum karena udah agak panas cuaca, kita akhirnya lanjut cari sarapan di Bukit Bintang dengan naik monorail. Wihiii, akhirnya bisa juga ngerasain mass transportnya KL walopun sempet kelebihan bayar ongkos karena salah baca rute peta. Sampenya di Bukit Bintang, brunch bentar (again gue dengan menu nasi goreng haha), trus muter2 mall situ dan yg paling menghibur hati adalah bisa minum ChaTime di outdoor cafe disana huaaaa berasanya enak banget panas2 hahahaha norak ya padahal isinya juga gak jauh2 dari pearl milk tea. Gue kalo di Jakarta tuh minum Chatime suka eneg2 gitu karena emang ga suka teh susu, tapi entah kenapa pas di KL ini jd suka hihi. Sayang banget kita gak sempet ke Pavilion dan malah lanjut jajan di McD dan muter2in Sungai Wang aja. Dari Bukit Bintang kita menuju Chinatown  dan Central Market dan akhirnya mendapatkan best taxi driver selama kita disana. Dari taxi driver tsb kita tahu bahwa ternyata ada bis gratis yang emang khusus buat turis yang warnanya pink dan rutenya bisa lewatin Central Market – Bukit Bintang – KLCC, huwaaa langsung deh abis dari Central Market kita cobain dan ternyata menyenangkan (dan gratiss lumayan bgt deh).

Dari total perjalanan hari kedua, gue cuma beli hmmmm (sebelumnya maap random) : kacamata renang warna pink yang super murah tapi bagus hahahhha pas di Bukit Bintang. Gue tau sih kacamata renang murah juga banyak di Jakarta, tapi lagi2 dengan prinsip “mumpung ketemu dan mure” makanya langsung aja gue beli. Oya selain itu, total yang dibeli selama di KL ternyata lebih banyak dipenuhi oelh : peralatan toiletries alias seperangkat perawatan kulit dan rambut. gini ya, gue dkk itu dari hari pertama sampe hari kedua udah lebih dari 3x mampir ke Watson dan Guardian Cuma untuk beli2 produk  impor mulai dari handbody lotion hingga deodorant Nivea dan shampoo yang gw yakin bgt ga dijual di Indonesia. Buseeet. Eh tapi itu meyenangkan banget lho dan actually jd lupa ngitung kurs saking asiknya milih (beda bgt ama Kinokuniya yang selama disana gue ngitungin kurs terus bandingin harga). Gue dapet : handbody Johnson and Johnson warna pink yang lembuuut bgt di kulit, terus shampoo rasa coklat dan deodoran Nivea yg wanginya segerrr.  Oya sama terus gue beli payungg aja dong haha karena pas ada di rak payung2 lucu, jadi teringet belum punya payung kecil yg bisa dibawa2 di dalem tas (berhubung Jakarta udah masuk musim hujan :D) Kurang lebih ini dia gambarnya keseluruhan yg gue boyong :

 KONICA MINOLTA DIGITAL CAMERA

Malemnya karena masih ada sisa duit dan mengingat itu adalah malam terakhir kita, maka kitaa………balik lagi ke Suria dan disana gue gunakan untuk membeli jam tangan hahahahha. Jam tangan ini mura sih paling skitar 80ribu kalo dirupiahin, gue beli di stand Vincci yg biasa jual sepatu2. Lumayan jadi skrg jam tangan gue gak cuma 1 tapi ada temennya 😀 . Oleh-oleh yg sempet dan bisa kebeli pun cuma beberapa cokelat Kitkat, lumayan lah yaa daripada gak sama sekali dan gue juga males sih beli cokelat yg gakjelas gitu takut rasanya gak enak.

Hari terakhir, pagi harinya misi sederhana lain yg gw susun pun tercapai, yakni : berenang di kolam renang hotel. Yeayyyynesss. Sayang karena keburu2 siap2, kacamata renang yg baru dibeli malah kelupaan dibawa ke kolam alhasil belom sempet di trial deh haha. Gue berenang sendirian karena saat itu masih 06:30 pagi berasa mewah bgt dan jd efektif renangnya bolak-balik sampe 07:30. Abis itu mandi, siap2 checkout deh. Nah pas udah check out, koper2 kita tititp ke hotel trus kita kemana lagiii coba saking matigayanya : keeeeee Suria lagi. Oke silahkan dhitung lagi tuh yg tulisannya gue bold diatas, kita ke Suria berapa kali hahahaha payah payaaaaaaah gak berkembang destinasinya. Kali ini nyari sarapan dan sambil Nining Audie ke Petronas Science apalah itu dilantai atas, gue angkring lagi episode ke-2 di Kinokuniya. Trs kita disana stuck sampe lunch karena ternyata di luar ujan deres. Huhuhu sementara flight kita sih masih jam 7 malem, means kita gak bisa kemana2. Tau gitu kan kita bisa ambil flight sebelumnya ya gaaa sih? Habis ujan reda kita balik ke hotel ambil koper dan langsungc abut ke LCCT dengan taksi minimalis yg alhamdulillah bsia pake argo walopun muatannya berlebihan, mengingat kita berempat dan ketiga teman gue ini membawa koper2 besar yg supposed akan dimasukkan ke bagasi pesawat hahah, pak sopir taksinya amat baik hati dan gak sewot2 komen (mungkin tau kali ya kita anak2 susah yg gede gaya doang hahaha).

ki-ka : nining, audie, enno

ki-ka : nining, audie, enno

Demikian berakhir sudahlah catatan perjalanan gue dan teman2 selama di KL. Overall sih kesimpulannya, KL sangat amat standar yaaa, gak menawarkan sesuatu yang baru dan sort of wasting time money, mending juga SG ketauan kalo mau mall hopping. Sebenernya nyokap juga udah ngingetin sih kebasian tersebut jauh2 hari sebelum gw berangkat, Cuma namanya belum pernah dan ini pengalaman perdana ya mana mau gue dengerin hahaha. But at least gue habiskan 3 hari disana dengan temen2 yg menyenangkan ya lumayan buat bahan cerita2 di kemudian hari. Mungkin kalau ke KL lagi gue harus ke Genting atau destinasi tourism lain dan gak nekat jalan2 slonong boy bergantung pada angkutan umum karena jadinya malah gak kemana2 dan stuck di pusat kota. Mungkin juga gue gak akan kembali ke KL sih kalau mau berdarmawisata. Mungkin gue akan kembali berharap bisa mengunjungi kota2 lain di Indonesia, pasti lebih menarik. Atau yaaa, tergantung juga ke KL nya besok2 sama siapa dulu #eeeyaaa..

Terimakasih untuk Nining, Enno dan Audie atas trip singkatnya. Gue tau emang basi dan hampir bisa dibilang gagal hahaha but it’s always nice to spend the days with all of you, anytime anywhere.