Tentang Kartu Ultah dan Resolusi Sukses Tahun Ini

Tahun 2012 sebentar lagi berakhir. Bicara tentang resolusi, hmm gue sih nggak pernah spesial nulis resolusi2 ina inu di tiap tahunnya, tapi khusus tahun ini, ada satu resolusi sederhana yang sengaja gue lakukan dengan kontinu dan gue maintain effortnya supaya bisa jalan terus sepanjang bulan Januari sampai Desember ini. Resolusi apakah yang dimaksud?

Resolusi tersebut adalah : mengirimkan kartu ucapan ulang tahun kepada teman-teman setiap bulannya via pos.

Jadi gini, awal mulanya sih karena emang hobi aja gitu ngirim-ngirim kartu lebaran ke teman-teman, baik itu sahabat dekat, teman kuliah, teman kantor dulu, sampai bekas bos gue, pernah gue kirimin kartu lebaran via pos. Iya, literally yang beli kartu lebaran trus dtulis tangan satu satu trus dimasukin amplop, di lem, ditempelin perangko trus ke kantor pos dan kasih deh ke pegawai posnya untuk dikirimin ke alamat mereka semua masing-masing. Nah ritual itu sendiri gue lupa juga kapan ya dimulainya. Yang gue inget aja ya, pake benchmark 2 tahun lalu deh (yang itungannya masih inget), sejak lebaran 2010, saat itu kan gue udah kuliah (lagi) ya, udah jadi anak Depok dan punya waktu luang yang mayan banyak untuk sekedar beli kartu lebaran dan nulis2 dan ke kantor pos, krn kebetulan di kampus UI ada kantor pos (yg ternyata lama bgt nyampenya kalo ngirim surat gatau kenapa), dan deket rumah juga ada kantor pos (cuma 1x naek angkot). Dan pas kuliah lagi itu, udh mule punya banyak temen baru jadi lumayan lah buat iseng2 kasih kejutan lebaran dikit ke mereka. Hehe.

Nah sejak ritual kirim kartu itu, udah mule dapet banyak respon positif dari temen-temen yang gue kirimin kartu. Intinya sih mereka seneng (GR aja ya haha) dan ya standar bilang makasih lah, nggak nyangka lah, dan sejenisnya. Bahkan sempet gue diwawancarain di siaran radionya Mbak Dessy, temen kuliahku hahaha gara2 menurut mereka itu kebiasaan langka di era abad 21 ini. Pas tahun 2011 pun gitu tuh, masi sebatas kartu Lebaran. Baru deh kepikiran, hmm gimana kalo ditingkatkan jadi kartu ulangtahun, alesannya sih ada beberapa. Pertama, gue itu bukan orang yang pinter nyari kado ultah, ke siapapun. Udah paling males kalo harus cari kado karena takut ga suka lah, beda selera lah, salah beli lah, dsb dsj. Kedua, gue jujur bukan tipe yang seneng ngerayain ultah diri sendiri apalagi orang lain, gak terlalu suka juga terlibat dalam perayaan ultah orang lain, males bgt kalo jd seksi sibuk kasih surprise gitu2 huaaaa bukannya gak ngehormatin yg ultah ya, tapi lebih berasa awkward aja gitu (ini sih kayaknya problem psikologis whatsoever deh hahaha), lebih ke : itu bukan gaya gue untuk told them that i care aja, gitu. Dan kalo sms bbm whatsapp fb twitter udah basi, malah jd bingung kata2nya gimana (se standar wish you all the best sukses selalu, hehehe), gue merasa kirimin kartu jd solusi yang tepat. jadilah gue mulai tuh browsing2 kartu Hallmark murah di Gramedia, ada yg range harganya 5000-an sampe 7000 rupiah yg gw beli dengan macem2 desain dan kata2 di dalemnya. Ya random aja sih milihnya gak ada preferensi harus sesuai ama karakter temen yg mau dikirimin.

Abis milih-milih kartu (well ini bisa pararel sih, sambil jalan kalo kebetulan stok nya abis), biasanya gue mulai tuh ngumpulin alamat temen-temen. INI TANTANGAN TERBERAT nya. Gini deh ya, coba deh bayangin di jaman kemashyuran teknologi saat ini, berapa banyak orang yg dengan randomnya tiba2 nanya alamat rumah ke kita? Kecuali buat ngirim parcel atau undangan kawinan ya. Nah itu dia yg juga gue hadepin pas menjalani resolusi mulia ini. Jadilah banyak bgt yang kalo pas gw tanya : eh boleh minta alamat rumah lo ga, alamat lo dimana? Yg lengkap ya ama kode pos, bla bla bla pasti abis itu lsg dijawab dengan : mau kirim undangan ya in?  Jiaaah… ya gue anggep aja doa sih, tapi kadang ga langsung dikasih juga, pokoknya usaha dapetin alamat inilah yg menurut gw usaha terberat supaya resolusi gue sukses, drpd langkah kaki, tenaga waktu dan biaya buat ke kantor posnya itu sendiri. paling enak kalo itu sahabat2 deket, atau temen kantor dulu, gue masih simpen catatannya dan udah sering ke rumahnya juga jadi bisa ngira2, dan nanya nya juga bisa spik spik laaah. Kalo temen kantor dulu kan tinggal kirim ke alamat kantornya. Alhasil gerilya dimulai dengan bertanya satu-satu dan meminta teman2 gue untuk isi notes gue dengan alamat mereka. Sasaran pertama tentu saja 25 orang teman sekelas, trus mulai pelan2 teman kuliah dulu yg yaa masih sering bersapa di bbm atau twitter, trus gue mintain alamatnya via DM atau BBM (dan responnya macem2 random tapi ujung2nya dikasih juga sih).

Biasanya gue juga sering cek jadwal ultah yang ada di Calendar-nya Facebook. Siapa yg ultah deket2 sini dan kayaknya oke nih kalo gue kasih kartu ucapan. Ya gue seleksi juga sih gak semua temen2 yg gue kenal gue kasih, tergantung kedekatan sama keasikan dan faktor-faktor X lainnya. Nah trus karena udah mayan sering ke kantor pos, jadi udah mule hapal nih, surat itu kalo jabodetabek nyampenya berapa hari dengan perangko berapa rupiah, dari situ ngira2 kapan harus kirimnya supaya sampenya ke tempat tujuan gak yg ngaret2 amet dari hari ulangtahun dia. Gue biasanya kirim itu pake perangko 2500, alias perangko paling standarnya PT Pos Indonesia untuk wilayah jabodetabek, dan itu akan sampe 2-3 hari. Tapi pernah kejadian di kantor pos UI, gue kirim kartu ke temen gue si Naomi, sampeya sebulan aja gitu zzzz ya kasus2 khusus lah, ada juga yg balik lagi ke alamat gue karena ternyata alamat si mbak sinting satu ini gak bisa ditemukan *ngakak*. Macem2 aja kendalanya. Tapi tetep gak berkurang semangat gue, apalagi kalo ternyata mereka udah terima trus ngabarin ke gue, berikut reaksi positif dari mereka, itu rasa puas dan senangnya gak terkira deh langsung ilang capeknya hahahha *beneran gak pake lebay*. Usaha ini juga ternyata menyentuh bbrp teman untuk akhirnya ngirim karyu ucapan balik ke gue pas gue ultah, ya gak banyak sih tp ada lah, dan itu jd unyu moment bgt karena kan jadi resiprokal gitu semacam cinta yg berbalas hehehe, apalagi gue ini orangnya tukang nyimpen apapun deh yg berbau2 sentimentil, mule dari kartu lebaran jaman dulu SMP suka kirim2an juga masih gue simpen dengan rapih. Nah jd yg emang niat ngirimin gue kartu ga usah khawatir kartunya gw buang krn ga mungkin, gue pasti simpen, dan gue berharap sih orang2 yg pernah gw kirimin kartu juga sudi menyimpan kartu itu #eeaaa ngarep aja.

Total sepanjang tahun 2012 ini gue udah ngirim kartu ke sekitar 29-an orang lah (kurang lebih, karena gak setiap kirim kecatet di agenda, OMG yess gue segitu obulnya). Nah makanya tahun 2013 gue masih semangat nih mau lanjutin resolusi ini , doakan yaaaa. Meskipun skrg udah makin sulit challenge nya karena kan udah kerja dan kantor pos itu buka jam 8 pagi, sementara kantor gue masuk jam 8:30, jd agak pusing cari kantor pos terdekat lokasinya dr kantor. Sejauh ini sih ngakalinnya dengan mampir ke kantor pos di gedung BRI benhil *niat abis* kalo pas lagi berangkat naik bis, atau ya kalo timingnya pas, sabtu gue ke kantor pos deket rumah trus gue juga udh prepare lebih banyak stok perangko 2500-an ama kartu ucapannya (supaya berasa termotivasinya karena sayang kalo ga dipake, gitu) hehehe.

Ini ada satu foto dari salah satu temen ttg kartu ucapan dr gue yg dia terima. Terharu deh sampe dia fotoin dan dijadiin dp bbmnya pas dia ultah.

birthday card yang dikirim buat neng Titis "Tiker"

birthday card yang dikirim buat neng Titis “Tiker”

Jadi, siapa yang mau gue kirimin kartu ualngtahun? Tulis alamat lengkapnya yaaaaa *serius nih*

Atau, mau membuat resolusi yg sama dengan saya pun, monggo. Semoga menginspirasi ya. Seperti jawaban saya ketika ada satu teman bertanya kenapa gue mau repot2 berbuat kayak gini :

karena teknologi bisa punah, tapi human connection stays forever.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s