Cerita Banjir dari Tengah Kota Jakarta

Seharian ini Jakarta dikepung banjir. Bener-bener parah separah-parahnya dan lumpuh selumpuh-lumpuhnya. Sebenernya sih gejala ujan gede dan akan banjir itu udh terjadi 2 hari sebelum ini, dan itu udah jd hari sial gue dimana gue harus naik taksi dr rumah ke kantor 2x lipat dr ongkos biasa karena kejebak macet genangan dimana2. Ternyata klimaksnya di hari ini. Cuma bedanya, hari ini tuh perjalanan gue rumah ke kantor mulus dan penuh kemujuran. Pertama, dapet angkot cepet, trus dapet Patas AC yg pewe dan dapet tempat duduk pula, alhasil walopun macet, ya gw santey2 aja dong.sepanjang perjalanan udah cek TL Twitter dan orang2 pada heboh macet dan banjir, gue masih anteng2 aja, walopun telat dan di sepanjang Sudirman udah filing gak enak, tetep lanjuuut sampe akhirnya di selepas halte busway Dukuh Atas. “Wah udah deket kantor nih.” pikir gue gitu dong. Akhirnya gue nekat jalan kaki lah dari jembatan seberang Stasiun Sudirman itu (yg mana stasiunnya juga udah kerendem banjir sehingga kereta gak bisa beroperasi), sampai ke depan plaza UOB di Tosari yg letaknya udah selemparan kancut ke kantor gue di Menara BCA.

Pas lagi clingak-clinguk nyari celah jalan untuk nembus banjir (iya, akhirnya gue dgn keukeuhnya nyeker, gulung celana dan siap untuk menerjang banjir yg pagi itu udah selutut gue), ehhh tau2 ketemu mas Doni. Mas Doni ini bos gue di kantor. Ternyata dia stuck juga dan lagi indecisive mau nembusin banjir apa gak karena dia harus ke kantor juga. Alhasil bareng lah kami ke kantor tentunya dgn gue yg penuh semangat merasuki alam pikiran mas Doni untuk ikutan nerobos banjir. Ini foto-fotonya (kalo dipikir2 dan dikenang2 jadi kocak gitu).

depan plaza uob jam 9an

ini gambar di depan plaza uob jam 9an (masih sombong masih pengen lewat)

mas doni nyeker (aku pun demikian) kita nekad nerobos banjir di jam 9:30an), see masih selutut yaah..

mas doni nyeker (aku pun demikian) kita nekad nerobos banjir di jam 9:30an), see masih selutut yaah..

https://inayahagustin.files.wordpress.com/2013/01/foto2-pagi-hari.jpg

moto-motoin TKP setelah berhasil nerobos banjir *harus sempet*

Pas di kantor ternyata satu lantai cuma ada 10 orang dan itupun magabut semua (yaiyalah!) dan pada akhirnya emang kantor ngeliburin semua karyawannya. Sebagai karyawan keras kepala namun teladan, gue isi pagi yg kelabu itu untuk nelpon2in kandidat yg akan interview hari itu untuk cancellation. Trus mau sok2an delivery KFC eh ternyata mbak2 CS nya dengan suara datar bilang : “Maaf mbak kita belum bisa melayani delivery karena sedang ada bencana alam.” *gimana gak ngakak coba denger statement itu dan suara datar pulaaak*

Akhirnya jam 1 turun ke GI, cek ombak kali2 ada kehidupan, eh ternyata yah mayan lah ada kehidupan, setidaknya di Food Louvernya, makan siang isi perut dulu. Yg gong adalah perjalanan pulang kantornya menuju rumah yg gue lakukan dengan mas Doni bos gue itu. Jadi nih pas kami sampai di depan lobi bawah, udah tinggi banget banjirnya, sedada orang dewasa. Udah banyak mobil2 yg stuck pasrah tapi ada juga yg nekat (mungkin krn satu dan lain hal ya) dan pada akhirnya malah keseret arus dan sambil didorong oleh orang2 yg  ada di sana, juga jadi bahan tontonan orang2. Kasian banget (tapi trus gue juga sempet motoin gitu), kayak foto2 dibawah ini yg sempet gue captured :

mobil terseret arus di depan Menara BCA

mobil terseret arus di depan Menara BCA, kasiaaaan  😦

udah mulai besarr dan berarus banjirnya hikss (foto jam 1-an)

udah mulai besarr dan berarus banjirnya hikss (foto jam 1-an)

perjalanan pulang dgn Mas Doni *jalan kaki sampe gempor yg penting jalan kering*

perjalanan pulang dgn Mas Doni *jalan kaki sampe gempor yg penting jalan kering*

Trus gerimis juga pelan2 mulai makin deras. Karena di depan sevel yg pagi tadi masih sepaha sekarang udah menjelma menjadi sebatas dada dan ada arusna, akhirnya gue sama mas Doni detous ke arah Thamrin City dan jalan sampe lampu merah rel KA Karet terus sampe Shangrila. Ja-lan Ka-ki. Kalo diinget2 kok jd ngikik yaa apalagi kayaknya cuman kami doang yg jalan dengan rute tsb, udah mana ada bbrp momen dimana Mas Doni rempong ama HPnya dan akhirnya harus gue yg bawa payung dan mayungin dia. *sekali lagi, saya karyawan teladan dan penganut prinsip asal bos senang.* hahahahaha.ada satu quote dari mas Doni yg membekas sampe skrg, menurut dia, kalo sudah sedemikian susahnya, kita hanya bisa tertawa dan pada akhirnya hanya itu yg bisa menenangkan. Alhasil sepanjang jalan Thamrin City sampai Shangrila udah lah ketawa2 dudul, mana trotoar susah banget ditemuin, genangan dimana2, untungnya pas sampe Arthaloka, semua kering dan gue selamat menuju Blok M dan pulang ke rumah, sementara mobil mas Doni yg diparkir disana pun selamat gak kelelep.

Pas gue nulis ini, malemnya masih hujan deres di rumah, trus subuhnya juga hujan deres. Haduh semoga badai cepat berlalu yah.

Advertisements

One thought on “Cerita Banjir dari Tengah Kota Jakarta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s