Tentang Komitmen Kecil Untuk Kembali Menabung

Suatu pagi, berawal dari niat mulia mau ngeprint buku tabungan di CIMB, yg ada gw malah berakhir keluar bank dengan mengikat janji untuk menabung lebih giat, dengan memutuskan untuk ikutan (lagi) program Niaga Mapan-nya CIMB. Huhuhu antara senang (lebih ke lega) sama deg-degan sih karena meskipun ini kali kedua (apa ketiga ya? lupa juga gw) gue ikutan program ini, tetep aja ketar-ketir karena means gue harus bisa commit untuk menyisihkan sejumlah uang tiap bulannya untuk diautodebet sama bank dan nggak boleh diambil2 sampe tanggal jatuh tempo yang sudah gue tentukan sendiri.

Program Niaga Mapan CIMB ini semacam program tabungan berjangka gitu deh. Tabungan di dalam tabungan. Sebagai nasabah CIMB, kita dibuatin rekening khusus lagi yang masa berlakunya ditentukan oleh kita sendiri, gue lupa minimalnya berapa tahun, maksimalnya (kayaknya) 20 tahun. Gue milih periode 2 tahun, yakni dari Maret 2013 sampai jatuh tempo nanti Maret 2015. Selama 2 tahun itu, setiap bulannya, rekening CIMB gue akan autodebet sejumlah uang, minimal 100ribu maksimalnya nggak terbatas, terserah deh. Nah gue tadi langsung aja sebut Rp 200ribu / bulan. Tanggal autodebetnya juga gue sebutin sendiri. Semuaaaaaa itu gue putuskan dengan sangat cepat di depan meja CS-nya padahal awalnya cuma pengen ngeprint tabungan hihihi nekat banget.

Jadi yang melatarbelakangi sebenernya cerita temen kantor gue yg bahas kemarin pas hari gajian, dia ikutan program tabungan berjangka ini di bank tempat dia buka rekening (bukan CIMB tapinya). Nah dari situ gue tercetus, “hmm apa gue ikutan lagi ya..” nah di sisi lain, gue emang udah lama banget nggak ngeprint buku tabungan gue di CIMB udah hampir setahun gak tersentuh2 tu buku, sementara gue emang punya kebiasaan untuk nyetak buku tabungan (ajaran dari nyokap sih) biar kalo ada apa2 lebih update sama jumlah simpenan kita sendiri. Begitu di depan meja CS nya, impulsive langsung nanya, “Mbak, program yg autodebet tiap bulan itu masih ada nggak?” and voila, beberapa menit kemudian resmilah gue join.

Kalo dipikir-pikir sih, kelegaan gue lebih kepada, akhirnya gue bisa mengalokasikan sebagian kecil penghasilan gue untuk nabung, meskipun kalo diitung2 pas jatuh tempo gue nggak dapet yang banyak2 amet, kan tuh. Coba deh tiap bulan 200ribu pasti nggak terasa kan ya. Sebenernya gue sendiri merasa bukan yg impulsif2 amet dan ratu shopping juga, pernah nyoba nyatet pengeluaran dan pemasukan trus bikin niat dalem hati untuk batesin sekian rupiah perbulan tapi ternyata gak mempan. Banyakan uang gue habis buat jajan, makan, ama nonton sama hal2 entah apa kayak ongkos taksi di waktu2 tak terduga. Ditambah lagi, selama gue kerja kurang lebih 6 bulan ini, gue belom merasa secure secara finansial, lebih ke belum pede lah untuk membeli A, B dan C karena masih berasa kere mendadak aja entarannya kalo beli sesuatu yg mahal (misal gadget atau tas baru hihihi). Cara menabung manual yg gue lakukan selama ini (terutama sejak kerja) adalah dengan memindahkan sejumlah uang dari rekening BCA gue (sebagai payroll kantor) ke rekening CIMB gue. Karena ATM CIMB gak sebanyak BCA, gue untuk nabung2 jangka panjang prefer ke CIMB, jadi BCA tuh gue sisasin sediikiiit banget buat sehari2 aja dan pasti akan sering ke ATM gitu, nah cara ini kadang gak efektif apalagi menjelang habis bulan. ATM CIMB yg biasa gw tinggal di rumah jd mau gak mau gue bawa di dompet, nah disinilah ketar-ketir dimulai dan godaan setan semakin kenceng which is most likely gue tergoda untuk akhirnya narik uang di ATM CIMB meskipun gak dalam jumlah yg fatal.

Tahun 2013 ini juga gue sebenernya punya bbrp wishlist, berupa benda. Yang paling ngarep itu adalah pengen segera lempar Blackberry gue yg udah memasuki tahun ketiga untuk berganti ke gadget baru (pengennya sih beli Android). Sekarang masih browsing2 merk dan spesifikasi (dan harga nya pastinya), semoga sih sebelum kuartal terakhir tahun ini udah bisa beli, berhubung Blackberry sudah mulai menunjukkan tanda-tanda sakaratul maut hehehe. Wishlist lain adalah pengen punya tas baru. Nah ini agak ribet karena gue kan pengennya tas tuh yg agak besar dan gak keliatan berat gitu lho, kalo dipake. Bisa muat banyak barang juga. Pernah ni ketemu di Forever 21 tapi gak sreg ama warnanya yg ngejreng, trus banyakan gue nemunya di toko2 up-class macem di Plaza Indo atau GI gitu zzzzz kan mahal yaa. Nah 2 wishlist itu tuh yg gue ras aperlu perhitungan cermat banget mengenai kapan saat yg tepat gue untuk membelinya. Nah masalah timing juga berarti gue harus prepare dana khusus supaya pas timing yg gue pilih sudah ada, gue gak langsung kere mendadak. Ceile sotoy banget ya gue *ala financial planner gini*

Selain masalah 2 item wishlist gue itu, gue juga mikir jangka menengah tentang masa depan, kayak misalnya soal kerjaan, gue kan gak tau ya (nggak ada yg tau juga sih) bakal berapa lama gue di kantor gue sekarang, siapa tau kedepannya gue mutusin pindah ke kantor yg lebih oke (aminn) atau malah memutuskan gak kerja (karena opsi untuk gak kerja ini sangat terbuka kalau gue udah nikah *bukan kode*), singkat kata : save it for rainy day.  Pikiran2 tersebut diataslah yg sering berlalu lalang di otak gue kalo musim2 lagi kere atau lagi kaya mendadak, makanya lagi coba kembali hidup teratur nih, dengan berkomitmen untuk menabung lagi.

Oya si Niaga Mapan ini sbnrnya juga punya program hadiah langsung gitu, yg kalo kita deposit setoran awal sekian juta rupiah bisa dapet hadiah langsung gadget yg gueincer2. Hahahhaa. Pas liat list detil dan term & conditionnya, gue malah ciut karena ternyata besar bgt setorannya. Hiks..

Sekian update-an kali ini. Doakan ya semoga gw berhasil berkomitmen sekaligus mampu mempurchase kedua wishlists tadi. Hihihi. *crossing fingers*

Advertisements