Perdana Ke Dokter Gigi Sendirian dan Gratisan

Cerita ini sebenarnya udah kejadian pas Februari lalu. Gara-garanya terketuk hatinya untuk make asuransi kantor yang kartunya bisa di swipe di tempat jd nggak perlu pake sistem reimbursement dulu (like a bosss, kan? Hehe) nah alhamdulillahnya nih (knock knock bukannya sombong apa gimana), gue kan emang jarang sakit ya, pas dulu di kantor lama juga kartu asuransi gak kepake meskipun fasilitasnya gak seoke yang sekarang dimiliki kantor yg baru, alhasil sekarang jadi penasaran sendiri, lagian sayang juga kan kalo gak kepake.

Nah pikir-pikir, kesempatan untuk memanfaatkan asuransi  itu pun dijadikan challenge tersendiri untuk memberanikan diri ke dokter sendirian, lebih tepatnya dokter gigi sendirian. Gini ya, salah satu aktivitas yang gue paling males dan rada takut dilakukan sendirian itu adalah ke dokter. Kalo sakit atau gak enak badan tuh lebih milih nahan2 minum obat apa kek asal gak harus ke dokter kecuali sampe bener-bener tepar hehehe. Apalagi ke dokter gigi. Terakhir kali ke dokter gigi dan ada problem serius itu bbrp tahun lalu pas gigi bungsu awal2 mau numbuh, ke dokter gigi langganan keluarga (dokternya cowok) ditemeninnya sama bokap nyokap hahaha, dan end upnya sampe rontgen segala trus dianjurkan operasi untuk sesi selanjutnya kalo masih sakit, yah gue digituin makin gak mau balik dong, alhasil gak jadi2 operasi dan untungnya sembuh dengan sendirinya. Trus berhubung punya bbrp temen yg jd doktergigi, kalo konsul gigi suka ke mereka, pas mereka masih jd koas pun gue suka jd korban suka rela untuk dijadikan pasien scaling gigi, lumayan lah yaaa perawatan gratis kan tu. Nah belakangan ke dokter gigi sukanya barengan pas bokap ke dokter gigi juga, jd sekalian lah, intinya ya tetep : kalo bisa bareng kenapa harus sendirian? Toh dokter gigi juga minimum kan 6 bulan sekali ya ga sihhhh..

Berangkat dari sejarah seperti itulah, balik lagi ke misi memanfaatkan asuransi, berhubung untuk dental juga masuk dalam coverage insurance kantor, gue udah niat bulat akan ke dokter gigi sendiri untuk scaling gigi. Misi ini pun judulnya sangat rahasia, sampe orang rumah gak ada yg tau, apalagi temen2 kantor *ya ngapain juga*. Dimulailah mencari praktek dokter gigi yg rumah sakitnya jadi rujukan insurance, cek cek jam dan hari prakteknya. Trus sampai akhirnya gue nemu salah satu dokter gigi di RS Jakarta yg prakteknya jam pulang kantor sampe jam 8 malem, pass kan tu sama misi gue. Udah lah gue janjian minta di take-in nomernya, trus deg-degan dimulai karena entah kenapa gue takut insurance-nya error apa gmn sehingga gue harus bayar sendiri *takut rugi hahaha lebay ya* sampe takut aja gitu awkward di ruang praktek dokternya, namanya juga pengalaman pertama ya.

Tibalah di suatu hari kerja sesuai schedule Pak Dokter. Pulang kantor udah jaim2 tenggo padahal deg2an takut ada yg tau kalo ternyata ke dokter gigi (padahal kenapa jg ya kalo pada tau, aneh deh gue). Gue daftar dulu di administrasi front office gt, trus beneran mejik ternyata tu kartu emang sisa kasih, gesek dan voila, gue gak perlu keluar uang sepeser pun. Trus setelah proses administrasi pendaftaran pasien beres, gue diminta lsg ke lantai 2 tempat dokternya praktek, dan pas gue kesana, dokternya lagi nganggur nonton tv di ruang tunggu depan sama susternya hahaha random banget. Gue pun disuruh masuk ke ruang prakteknya danlangsung disuruh duduk di kursi kebesaran pasien alias kursi panas yg penuh peralatan menyeramkan dokter gigi itu. Emang dasar awkward, gue sampe bingung mau ngomong apa, untungnya susternya baik dan ramah, kalo dokternya sendiri lebih ke yaaa datar2 santai aja sih tipenya. Semua berlangsung singkat sampe akhirnya gue di-scaling, dan itupun sebentar banget, sekejap mata. Sudahlah gue kelar, kan gue duduk dong tu di meja dokternya situ, dan dia mule nulis2 sambil nerangin singkat ttg kondisi gigi gue. Disitu deg-degannya gilaaa hahahaha, rasnaya kayak pengen cepet2 keluar ruangan dan menghilang gak usah balik-balik lagi. Salah satu yg awkward kalo lagi smaa dokter itu ya, adalah pas mau pamit, apakah gue harus salaman ama dokternya atau gak? *persoalan* hahaha, which is yg gw lakukan adalah gak, gue cuma manggut2 permisi dan terimakasih trus cabcus. Wkwkwk.

Bottom line on this experience is : gue baru menyadari bahwa ongkos ke dokter gigi itu segitu mahalnya. Gue gak tau ya apakah gue yg emang gak gaul dengan kemajuan jaman sehingga gatau pasaran harganya, tapi pas gue masih suka kontak2 sama temen gue yg dokter gigi, biaya scaling sama dia itu averagenya sekitar 100-150rb, nah kmrn pas lagi urus administrasi, gue ngintip bahwa biaya scaling gigi yg cuma sekejap itu digetok dengan harga : 300-an ribu sekian (lupa detilnya). Huwaa mahal bgt ya. Kalo kata temen gue, ada rumor kalo pake asuransi itu emang kadang ama RS nya suka dimahal2in gitu tarifnya, tapi aside from that, gue jadi mikir wah berguna bgt ya asuransi ini, istilahnya save it for rainy day, karena kalo gak pake asuransi males juga musti bayar segitu huhuhuhu…. Trus jadi noted aja kalo besok2 dapet tawaran kerja yg lebih baik, adanya asuransi dr perusahaan wajib jd high consideration. Lesson yang kedua adalah bahwa ternyata ga seserem itu ke dokter gigi sendirian (err gatau jg sih kalo kasusnya harus cabut gigi mungkin serem ya, amit-amit jgn sampe), Sampe tulisan ini diturunkan, pengalaman ke dokter gigi ini gak gue certain ke siapa2, hahaha bener2 buat referensi pribadi aja. Lumayan sebagai pengalaman (dan itungannya gratisan),  😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s