Tas Pink vs Tas Item? Dua-duanya Menang!

Gue ini adalah perempuan yang sekian lama (ternyata) bisa hidup dengan satu tas. Yah gak semerana itu juga sih, tapi bukan tipe yang seneng ganti2 tas dan jaraaaang banget bisa melabuhkan hatinya pada satu tas kalo lagi jalan2 ke mall baik iseng2 maupun pas niat belanja. Sebagai contoh, selama 9 bulan kerja, gue total ternyata selalu menggunakan tas yang sama alias itu-ituuu aja, alias tas Longchamp ungu palsu modal lungsuran dari nyokap hakhakhak.. parah bgt. Temen seruangan sampe kadang heran sendiri dan komenin tas gue yg udah buluk sambil wondering apakah tu tas pernah dicuci apa gak.

Kebutuhan (eh, apa keinginan ya?) untuk pada akhirnya membeli tas itu sebenernya selalu ada, cuma gue gak ngoyo dan gue pikir yaaah.. sambil jalan aja lah, kalo nemu yg oke (ya harganya ya modelnya) ya beli, kalo ga nemu ya toh tas ungu Longchamp ini masih bisa kepake. Namun kenyataannya tidak sesederhana itu saudara-saudara. lebih tepatnya gue sih yang ngebikinnya jadi ribet sendiri.

JADI BEGINI CERITANYA.

Sekitar 1-2 bulan yang lalu, pas lagi makan abis pulang kantor sama Dodot, gue minta dia untuk nemenin gue jalan2 dulu karena iseng mau browsing tas. Gue ceritain lah tuh kalo gue sebenernya pengen punya tas baru berhubung tas gue lungsuran emak semua (meskipun awet2 sih tas2nya). Oya, dan sebelum ama Dodot pun gue udah browsing2 ke toko2 lain yg jual tas baik yg di mall deket kantor maupun mall lain yg kebetulan gue lagi mampirin, tapi belom ada yg sreg. Lalu masuklah kami ke toko S di Mall PI. Nahhhh tak dinyana, mata gue bersirobok dengan satu tas berwarna pink berbahan kanvas yg dipajang disana. Sebenernya ni tas punya dua warna, warna khaki krem gt ama pink, tapi lebih lucu yg pink.  Modelnya sederhana bgt tapi mnurut gue lucu, trus praktis, gede (ukuran tote bag gt lah), ber-resleting (syarat wajib tas ala gue), dan bisa dipake setiap hari (jadi kalo harganya agak mahal di kantong gue, gue gak ngerasa rugi2 amet karena gue pake tiap hari, gitu ahahaha ribet ye). Gue pegang2 tu tas sambil bilang ke Dodot, “bagus gak?” trus dia bilang, “Bagus kok.”  Trus gue gak langsung beli saat itu, karena mikir ah ntar aja deh nunggu gajian. *gak bermaksud melempar kode ke Dodot lohh ya* hahaha

Hari demi hari pun berlalu. Dua minggu setelah kejadian itu, gue ke mall lain dan kebetulan di mall itu juga ada cabangnya toko S. Gue kesana sama salah satu temen kantor gue, kan. Gak sengaja lagi, gue nemu satu tas, warnanya item, sama nih modelnya tote bag gt cuma beda bahan sih ama yg pink. You know,,, itulah momen dimana setelah sekian lamaaaaaa gue baru menyadari arti jatuh cinta sama sebuah tas sampe termehek2 ngarepnya. Hahahahaa… tu tas bener2 mewakili id terdalam gue lah. Harganya sih lebih mahal 80-rb dr tas yang pink, dan karena gue galau mendadak, gue memutuskan untuk gak beli tu tas saat itu juga. Pertimbangan gue adalah karena gue yakin tu tas adalah koleksi terbaru toko S jadi masih bisa lah ntar2 gue belinya (padahal sbnrnya lagi bingung berat mau yg item apa yg pink), dan mau ngetes aja jgn2 gue bisa dapet yg lebih murah, jgn2 gue impulsive, dan jangan2 yg lain yg justru bikin idup gue makin ribet setelahnya. Oya patut diperhatikan bhw kalo soal dana, gue udah siapin budget utk beli tas baru itu sejak gue ketemu tas pink, jadi udah gak ada alas an gak ada duitnya, karena emang udah diniatin, dan range nya pun masuk kok.

Hari2 yg dilalui setelah kejadian nemu tas item itu ternyata semakin berat. Gue gak bisa berhenti ngomongin tas itu ke temen2 gue, lebih tepatnya rekan2 satu tim gue di HR. Tapi keinginan mau beli terus aja gue tunda. Entar aja deh, entar aja deh. Sampe pada akhirnya gue memutuskan gini :

Oke deh gue beli dehh tas itemnya, weekend ini deh.

Gue bilang gitu ke temen gue kan. Nah weekend yg dinanti2 pun tiba. Hari itu hari Sabtu, gue udah ada schedule ber-siangmingguan dengan Dodot mau nonton festival Film Eropa di Menteng. Janjianlah kami berdua di Stasiun Sudirman. Dodot datang telat 1 jam gue udah geregetan, tapi ujug2 dia datang bawa bungkusan yg berisikan suatu benda dibungkus kertas koran dooong hahahaa…gue tanya apa ini? Dia bilang, “ hmm ini buat kamu, tapi dibukanya ntar aja yah pas dirumah.” Huaa siapa yg gak termehek2 kan nerimanya, padahal belum tau itu apaan. Dan emang gak ada perayaan apa2 sih hari Sabtu itu, huhuhu *mulai keGRan* Selesai nonton, pas pulang kan gue naik taxi yah sendirian. Gue emang udah memutuskan untuk nunda (lagi) mampir ke toko S utk beli tu tas item karena pulangnya udah kemaleman. Pas gue buka kado dari Dodot, YASALAMMM ternyata isinya tas yg gue pengeeenin. Tapi itu adalah,,,,, jeng jeng…… TAS YG WARNA PINK!!! Aggrhhhh…

Kebayang gak sih perasaan gue saat itu???

Antara seneng (seneng banget2!), terharu, tapi juga ada “yaaah..” momen nya gt hahahahaaha.

Gue langsung whatsapp-in temen gue, gue ceritain semuanya kan. Trus temen gue akhirnya cerita kalo hari Jumatnya tuh si Dodot whatsappin dia, nanya gue lagi suka apa, dia pgn ngasihin kado. Trus temen gue bilang kalo gue lagi suka tas item di toko S. Bingung katanya Dodot, karena menurut Dodot, dia taunya kalo gue lagi suka tas pink yg waktu itu diliat pas lagi jalan ama dia. Jiaaah udah debat yg rebek dah tu ya. Tapi emg gue pernah kasih liat ke Dodot sih gambar tas item itu, dan dia bilang bagus, that’s it. Makanya gue heran kenapa kok dia beliin justru yang pink. Kalo kata temen gue, menurut Dodot, tas yg pink itu gak berat kalo dibawa jadi lebih bisa berguna buat gue. Sementara yg item menurut Dodot berat. Jadi singkat kata, pas beli Jumat malemnya, Dodot tuh udah ngeliat dua tas yg gue sukak di toko S itu tapi dia memutuskan untuk beliin gue yang pinkkkk… huaaaaa… pantesan pas Jumat malemnya dia pake alas an lembur jd ga bisa balik bareng dr kantor padahal ternyata dia beliin tas. Wakakaka.

Gini yaaa, ibarat kata tas pink ama tas item suruh pilih mana, gue yg susah jatuh cinta sama tas itu berasa pengen punya dua2nya, susah bgt jawabnyaaaa mennn! Tas pink itu laksana cinta pertama, tas item itu semacam cinta sejati. Dua2nya ga bisa ilang dari hati. TAU KAN DILEMA SETELAHNYA APAAAA..

Melihat usaha Dodot membelikan tas itu, dan gue yg orangnya mudah jatuh simpati berlebihan, Gue jadi makin galauu kuadrat apakah akan tetap membeli tas item apa gak. Kalau gue beli trus Dodot tau, dia bakalan tersinggung gak ya, dia bakal marah ga ya.. dsb dst *gue gitu lhooo* gue jadi kontemplasi mayan lama tuh, dan genggeus minta2in pendapat orang2 ahaahhahaa dr mule rekan sekantor yg udah nikah dan memahami dinamika relationship, hingga sahabat2 terdekat gue yg notabene sih centil2, jelas aja mereka pada bilang gw untuk tetap beli tas item. Huaaaa..

Kalo kata rekan kerja gue yg udah senior dan udah nikah, mnurut dia jgn dibeli karena akan menyinggung perasaannya, dsb. Intinya gue disetanin kanan kiri dari dua kubu. Di saat yg sama, gue makin dihantui tu tas, ga bisa berhenti ngomongin itu tas. Sejak weekend itu, gue memakai tas pink kemana2, ke kantor tiap kerja gue pake. Dan gue senengggg makenya. Semua barang gw masuk semua dan siapa sih yg ga seneng dibeliin pacarnya, gue pun udah lama ga dapet kado dari orang ahaahahaha norak dah. Tapi ya gitu di hati belum plong kalo belom beli tas item. Pernah nih gue bahas sedikit ama Dodot di telepon, kira2 gini percakapannya :

“Kamu tau ga tas item yg dulu aku pernah tunjukin?” : gue

“Tau, kenapa emangnya” : Dodot (dengan datarnya)

“Penasaran nih pgn beli juga yg item. Heheehe..” : gue (dengan sok polos)

ya buat apa dua-dua segala sih, ya tapi terserah kamu jgn sampe ga jd beli gara2 mikirin aku dll dsb (dan kalimat beraura malaikat lainnya hihihi)” : Dodot

“Ya kan tas item bisa dipake buat ke…., trus gini… dsb dst (alasan yg penuh rasionalisasi dari gue pun bermunculan)” hahaha

Tapi untungnya end-upnya ternyata gak seribet dan gak sedrama yg gue bayangkan. Alhamdulillah yaaaaa..

Tapi drama pergulatan hati gak lantas selesai sampai disitu, gue memutuskan untuk nunggu sampe gajian bulan depannya lagi untuk akhirnya beli tas item ini. Dan yayyy gue akhirnya beli dan problem galau pun selesai. Pas kmrn jalan sama Dodot, gue bilang kalo tas itemnya udah gw beli dan respon dia ternyata sangat tenang dan damai, hahahaha yaudeleyee ngapain dibahas2 lama2 kan, case closed.

Nah jadi, kalo mengutip kata temen gue, sekarang gue resmi menjelma menjadi perempuan seutuhnya, setidaknya dalam hal kepemilikan tas. Gue lagi berlatih memakai tas bergantian2 nih ciee gaya bgt yaa… inilah penampakan kedua tas yg sedari tadi berbusa gue ceritain disini.

tas item vs tas pink

tas item vs tas pink

Oya sekedar untuk tau aja sih, kalo siapapun pembaca tulisan ini jadi gue, trus mengalami kondisi kayak gue, dibeliin tas ama orang tersayang tapi deep down inside masih ada 1 tas lain di hati yg juga kepengen (lebih kepengen, tepatnya) untuk dibeli, apa yg akan dilakukan? Tetep beli atau mengurungkan niat utk beli? atau sebenernya pertanyaan gue gak perlu ditanya karena gak penting?
Ya udalaya, mari nikmati masa2 bulan madu berganti2 tas *elus2 tas pink dan tas item*

Advertisements

Perkenalkan, Pria 13 November Itu :-)

Belakangan ini mule jarang nulis karena selain emang hectic banget di kantor trus udah capek duluan sebelum ada ide, di lain sisi, pas abis mengikuti suatu event atau mengalami suatu peristiwa, baru sadar kalau mostly peristiwa tersebut dialamin nggak cuma oleh gue doang, tapi oleh seseorang juga, yang mana seseorang yang special tentunya hihihi, dan seseorang itu gue nggak mau ujug-ujug gue akan sebut di postingan berikut-berikutnya tanpa preambule alias pembukaan alias perkenalan.. ehemm.. jadi gini, kalo udah pada baca postingan gue yang ini nih, harusnya udah paham lah ya yang gue maksud siapa, hihihi. Singkat kata, gak lama setelah kejadian di tanggal yang tertera di postingan tersebut, gue semakin dekat sama dia dan akhirnya selama sudah empat bulanan lebih dikit ini kami memutuskan untuk bersama-sama *blushing* Ini yah dengan bangga gue persembahkan sedikit foto-foto kami (berhubung super jarang foto berdua) :

Namanya Agditya Dwigantara, seringnya dipanggil Dodot. Dodot karena katanya pas lahir dulu disedot alias pake vakum (dan nggak nyangka proses kelahiran gue dulu juga pake vakum jadilah kita punya kesamaan yg absurd *terus aja disama-samain semua*). Dodot ini satu kantor sama gue, cuma beda divisi. Rumahnya di Bekasi (pake Utara), jadilah kalau main ke rumah gue, dia harus menyebrangi 3 propinsi, Jawa Barat (Bekasi) ke Banten (Tangerang, rumah gue) via Jakarta. Huhuhu.. LDR masa kini kaum urban lah. Apa lagi yaa.. gimana pada akhirnya kami bisa pada akhirnya bersama, jadi nih mungkin sekalian cerita aja momen Tahun Baru 2013 kemarin nggak dipublish ya karena isinya akan berhubungan dengan Dodot, dan dulu masih merahasiakan blog gue ini dari dia, alias malu2, tau ya gapapa, gak tau malah bagus, kira-kira gitu.

Once upon a time, pas lagi dekeeeet banget super GR, gue cerita ke Dodot via Whatsapp nih, kalo gue emang udah ada rencana untuk Tahun Baruan di Bundaran HI, kan ada event Car Free Night. Nah gue udah rancang rencana itu bareng salah satu temen gue, namanya Echa. Kita bahkan dengan niat udah pesen hotel di Amaris Thamrin City biar dapet akses yg mudah ke Bundaran HI. Nah, si Dodot waktu itu secara implisit (dan ceritanya gue GR ngarep gitu), kayaknya berminat untuk join, tapi masih nggak mau keliatan2 amet hihihih.. trus dia bilang kalau at the same time, keluarganya ngajak ke Puncak untuk New Year’s Eve disana, yang manadia bilang kalo dia maless banget (dan kayaknya kalo dr Whatsappnya saat itu tuh berasa di gue, dia kepengen join ke Bundaran HI walopun dia tau ada Echa disana hihi). Nah tibalah 31 Desember 2013, hape ngehang dai pagi trus sinyal susah, maklum lah sinyal mau tahun baru suka error kan, gue udah senewen karena entah kenapa gue tau aja gitu kalo menjelang sore pasti Dodot akan ngehubungin. Sempet bermodalkan wi-fi hotel, bener feeling gue kan, kami akhirnya whatsapp-an, dan dari whatsapp itu Dodot bilang kalo dia lagi di Puncak dan mati gaya bosen banget. Berhubung entah ngarep apa gmn, gue saat itu menangkap ada yg aneh dr percakapan kami, kayaknya dia boong deh, kayaknya ada yg gak beres, kayaknya dia gak di Puncak karena gue tanya jalur Puncak macet apa gak, dia jawab nggak tau, kan aneh (hehehe padahal nggak aneh jg kan ya).. sutra lah.. trus menjelang jam 7an gitu gue dan Echa keluar hotel trus kita ke Thamrin area dan sekitarnya jalan kaki dan memutuskan makan di Sabang. Nah karena sinyal GSM terus, akhirnya bisanya cuma SMSan, dan Dodot tuh seriiing banget nanya lagi dimana, lagi ngapain, sekarang dimana, abis ini kemana, kayak stalker cerewet gitu, nah dari situ di lubuk hati yg terdalam emang udah ngarep disusul, cuma kok kayaknya nggak mungkin banget karena rumah Dodot yg jauh means PR bgt dia ke Thamrin naik KRL kan pasti.. sampe akhirnya abis makan, gue n Echa masuk ke kerumunan massa yg memadati Bundaran HI sampe nyaris kedesek2 mau pingsan gara2 rame sumpek bgt, ehh trus pas ngeh liat HP ternyata udah ada missed call banyak bgt dr Dodot, pas di sms balik, gak dijawab, malah ditelp, dan dia nanya : “lagi dimana??” dengan backsound suara keramaian yg sama. HAAAAAAA beneran disusul lhoooh ke Bundaran HI. HOW SWEEET. Dari situ udah deg-degan karena antara seneng bgt sama ngarep bgt gak percayaaaa.. hihihi.. eitss tapi jgn sedih, belum selancar itu. Karena massa membludak, jadi rame bgt, rasanya saat itu ya, kalo kata Echa, amat sulit gue ama Dodot bisa akhirnya ketemuan sebelum momen pergantian tahun dimulai. Saat itu udah jam 11-an malem bntr lagi kembang api dimainkan. Gue udah bilang kalo meeting point kita depan Pullman Hotel yg deket jembatan penyebrangan, tetep aja lamaa rasanya gak ngeliat batang idungnya. Sampe akhirnya, 15 menit sebelum countdown, Dodot datang, dan akhirnya kita end-up liat kembang api bareng2 as a couple sampe jam 2 pagi hihihi, sampe Bundaran HI nya sepi. Demikian ceritanya. Jadi sudah cukup detil dan jelas kan?? *puas semua???!!!*

Selama empat bulanan lebih sejak bersama, kami udah ke (nggak begitu) banyak tempat makan dan tempat nonton dan event2 sih.. tapi kok sering keabisan ide hahaha. Biasanya sering ngiterin Menteng atau Sabang area, karena selain deket kantor, ya mayan strategis juga dari rumahkami berdua, bisa ketemuan di tengah, gitu istilahnya. Sering bgt makan di GI/PI (ini kalo weekdays pulang kantor), atau Sabang, Cikini, dan belakangan ke Blok M. Oya, pernah ikut ke Bandung juga itu paling jauh ke Braga jalan2 malam karena ada acara temen gue nikahan. Nonton bioskop udah, kondangan sana-sini udah, liat pementasan teater musikal juga udah, festival film gratisan udah, ke rmah masing-masing juga udah #eeaa and many more to come near the future yaaa, aminnn..

Demikian pembukaan dari gue, sebelum cerita ini semakin terdengar ABG, gue akhiri sampai disini. Mohon didoakan semoga kami bisa terus sama-sama 🙂